LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 07 Agustus 2019

DIPENUHI


DIPENUHI

22 Dan segala sesuatu telah diletakkan-Nya di bawah kaki Kristus dan Dia telah diberikan-Nya kepada jemaat (Gereja) sebagai Kepala dari segala yang ada. 
23 Jemaat (Gereja) yang adalah tubuh-Nya, yaitu kepenuhan Dia, yang memenuhi semua dan segala sesuatu. (Ef. 1: 22-23).

Salah satu mainan terpanas di tahun 80-an disebut Shrinky Dinks. Dibuat dari lembaran plastik tipis yang bisa diwarnai dan dipotong-potong. Kemudian mereka ditempatkan di atas loyang dalam oven panas. Presto! Dalam beberapa menit, mereka akan menyusut menjadi potongan-potongan plastik kecil yang tebal. Kami akan mengubahnya menjadi pesona atau mainan kecil untuk berdagang dengan teman.

Satu-satunya yang bisa menimbulkan celaka adalah bahwa orang dewasa perlu mengawasi kue,
meskipun saya akan mengakui melanggar aturan itu. Apa yang bisa kukatakan? Saya terpikat dengan mainan itu. Selain menjadi menyenangkan, saya menemukan mereka secara ajaib membuat saya populer di sekolah. Saya akan mengisi kantong saya dan menggunakannya untuk memenangkan teman dan memengaruhi orang.

Tapi mainan yang menyenangkan tersebut hilang; hal-hal yang lebih baru dan lebih trending muncul di pasar, dan kami mengalihkan perhatian kami di tempat lain. Saat itu, perkataan yang populer adalah, “Dia yang mati dengan mainan terbanyak menang.”

Pernahkah Anda bersalah memperlakukan Tuhan dengan cara ini? Kita mengecilkan Dia  tenggelam dalam pikiran kita. Kita bawa Dia  keluar ketika kita mencoba untuk mendapatkan sesuatu dari-Nya.

Kita menggunakan Dia sebagai jimat keberuntungan atau sebagai cara untuk memenangkan orang. Kita menyingkirkan-Nya ketika skema kerja kita tidak berfungsi, atau tidak membuahkan hasil.

Mencoba mengurangi Allah untuk menjadikan Dia cocok dengan gagasan atau prasangka kita sebelumnya adalah kesalahan besar. Tidak ada yang boleh meminimalisir atau mengkerukaan Dia. Dia adalah segalanya.

Dia terlalu kuat untuk dimanipulasi.  Dia terlalu besar kalau menganggap Dia terbatas karena keterbatasan kita, keterbatasan otak manusia. Anggapan kita yang tidak memadai tentu tidak mengubah siapa Tuhan sebenarnya. Sebaliknya, anggapan, rencana, prasangka, skeme kita tentang Tuhan membuat kita sama sekali tidak efektif.

Pendeta dan penulis Rob Wegner mengacu pada upaya untuk mengurangi Yesus agar sesuai
ide atau gaya hidup kita sebagai sindrom "Little Jesus" atau gejala Yesus Kecil. Tapi sama seperti Tuhan terlalu besar untuk dikekang oleh imajinasi kita, tidak ada yang sedikit, tidak ada yang kecil tentang Yesus juga.

Dia begitu besar sehingga Tuhan meletakkan semua hal di bawah kendali-Nya - semua hal di dalam Surga, di bumi dan di bawah bumi. Dia mengisi segalanya, di mana saja, dengan kepenuhan Dia sebagai penguasa tertinggi alam semesta.

Totalitas dinyatakan dalam kata "kepenuhan" yang digunakan Paulus. Gereja, sebagai tubuh-Nya, berada di bawah kepemimpinan Kristus. Dia memiliki kita. Dia  pemimpin yang berdaulat, bukan penyelamat Drink Shrinky. Saat kita berhubungan dengan Dia, Dia tumbuh semakin besar.

Yohanes Pembaptis memiliki perspektif yang benar ketika dia berkata, “Dia harus semakin besar atau bertambah, tetapi saya harus semakin kecil atau berkurang ”(Yohanes 3:30).

Bagian mana dari kehidupan Anda yang mencerminkan sindrom "Little Jesus"? Apa yang menghalangi Anda mengalami kepenuhan Yesus?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar