LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 10 Agustus 2019

DISELAMATKAN


DISELAMATKAN

Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.  (Ef. 2: 8-9).

Apakah Anda tahu orang-orang yang suka memegang kendali? Seseorang yang perlu memiliki tangan mereka dalam segala hal, di mana saja, setiap saat? Mungkin itu Anda atau pasangan, bos, atau orang tua dalam hidup Anda.

Kita dapat setuju bahwa sebagian besar, orang-orang yang memiliki jalan raya "Sikap atau cara saya" yang menyebalkan. Tanpa menggali motivasi dan pola pikir terlalu dalam, ada beberapa alasan mengapa kita rentan terhadap perilaku seperti ini. Perasaan tidak aman, kebutuhan akan peneguhan, dan sikap sombong adalah beberapa dari banyak kemungkinan penyebabnya.

Saya percaya Paulus memiliki wawasan yang mendalam tentang kecenderungan manusia untuk menjadi terkendali. Dia ingin pendengarnya mengetahui rahmat yang melaluinya mereka telah diselamatkan, sama sekali tidak ada hubungannya dengan mereka, usaha atau prestasi mereka. Dia pertama-tama membuat pernyataan, “Karena kasih karunia kamu telah diselamatkan melalui iman ”dan kemudian menguatkannya dengan tanggapan tiga kali lipat:

• Rahmat atau anugerah tidak pantas menjadi milik Anda sendiri.
• Itu adalah karunia Tuhan - tidak ada yang Anda lakukan untuk mewujudkannya.
• Anda tidak dapat mengambil kredit (keuntungan, merasa berhak) untuk itu.

Sederhananya, anugerah adalah kebaikan yang tidak selayaknya diterima. Itu adalah hadiah. Alkitab memberi tahu kita bahwa iman kita juga merupakan anugerah. Berdasarkan kasih karunia yang dianugerahkan kepadaku, aku berkata kepada setiap orang di antara kamu: Janganlah kamu memikirkan hal-hal yang lebih tinggi dari pada yang patut kamu pikirkan, tetapi hendaklah kamu berpikir begitu rupa, sehingga kamu menguasai diri menurut ukuran iman, yang dikaruniakan Allah kepada kamu masing-masing.  (Rm. 12: 3).

Paulus tahu satu atau dua hal tentang kesombongan dan keangkuhan. Dia terkenal karena menjadi penganiaya orang Kristen, yaitu, sampai Yesus secara harfiah menjatuhkannya dari kuda tingginya. Yesus membalikkan kehidupannya dari penganiaya pengikut Tuhan, menjadi orang yang di aniaya karena mengajak semua orang menjadi pengikut Tuhan. (Baca Kisah Para Rasul).  


Kasih karunia dan iman bekerja bahu-membahu sebagai penggerak mukjizat. Dalam satu dari banyak kisah penyembuhan, Matius menceritakan kisah dua orang buta yang datang kepada Yesus berharap supaya penglihatan mereka dapat dipulihkan. Pertama-tama dia bertanya kepada mereka: 28 Setelah Yesus masuk ke dalam sebuah rumah, datanglah kedua orang buta itu kepada-Nya dan Yesus berkata kepada mereka: "Percayakah kamu, bahwa Aku dapat melakukannya?" Mereka menjawab: "Ya Tuhan, kami percaya." 
29 Lalu Yesus menjamah mata mereka sambil berkata: "Jadilah kepadamu menurut imanmu." 30 Maka meleklah mata mereka. Dan Yesuspun dengan tegas berpesan kepada mereka, kata-Nya: "Jagalah supaya jangan seorangpun mengetahui hal ini."  (Mat. 9: 28-29).

Intinya adalah bahwa semua yang kita miliki dan semua yang kita punya adalah hadiah dari Tuhan. Dan inilah kickernya. Tuhan memberi kita karunia rahmat anugerah keselamatan dan iman dengan maksud supaya kita membagikannya kepada orang lain - bukan hanya disimpan untuk diri kita sendiri. Kita diselamatkan supaya kita menceritakan kisah keselamatan kita kepada orang lain, sehingga orang lain mengetahui, kemudian terinspirasi, kemudian menginginkan (tumbuh iman) untuk diselamatkan oleh anugerah Tuhan Yesus.

Ketika kita membagikan iman kita dan menyampaikan rahmat yang telah kita terima, kita diingatkan akan status rendah hati kita di hadapan Tuhan. Dengan sikap rendah hati melapangkan jalan bagi kita untuk dapat berpartisipasi dalam proses keajaiban! Proses keajaiban dan mujizat terjadi ketika Anda dengan tulus berbagi kepada orang lain apa yang telah Anda terima dari Tuhan: yaitu keselamatan dan iman. Kita menjadi Kristen karena telah diselamatkan oleh iman kita pada pengorbanan Yesus Kristus, dengan tugas membagi keselamatan dan iman itu kepada orang lain. Kalau kita tidak bagi, kalau hanya kita simpan untuk diri kita sendiri, maka kita akan diperlakukan Tuhan sama seperti hamba yang hanya memiliki satu talenta.

18 Tetapi hamba yang menerima satu talenta itu pergi dan menggali lobang di dalam tanah lalu menyembunyikan uang tuannya. 24 Kini datanglah juga hamba yang menerima satu talenta itu dan berkata: Tuan, aku tahu bahwa tuan adalah manusia yang kejam yang menuai di tempat di mana tuan tidak menabur dan yang memungut dari tempat di mana tuan tidak menanam. 25 Karena itu aku takut dan pergi menyembunyikan talenta tuan itu di dalam tanah: Ini, terimalah kepunyaan tuan! 26 Maka jawab tuannya itu: Hai kamu, hamba yang jahat dan malas, jadi kamu sudah tahu, bahwa aku menuai di tempat di mana aku tidak menabur dan memungut dari tempat di mana aku tidak menanam? 27 Karena itu sudahlah seharusnya uangku itu kauberikan kepada orang yang menjalankan uang, supaya sekembaliku aku menerimanya serta dengan bunganya. 28 Sebab itu ambillah talenta itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh talenta itu. 29 Karena setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, sehingga ia berkelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai, apapun juga yang ada padanya akan diambil dari padanya. 30 Dan campakkanlah hamba yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi." (Mat 25: 19, 24-30).

Anda tahu apa pesan Firman Tuhan di atas kepada diri Anda?. Artinya adalah: walaupun Anda sudah diselamatkan dan memiliki iman, kalau Anda tidak memutarnya untuk membangun keselamatan dan iman orang lain kepada Tuhan Yesus Kristus, maka keselamatan dan iman Anda akan diambil kembali dan Anda akan dibuangkan ke dalam neraka. Ngeri bukan? Jadi jangan anggap enteng urusan dengan Tuhan. Urusan dengan Tuhan adalah yang paling utama, itu prioritas selama Anda hidup. Tetapi kabar baiknya adalah …

Tuhan hanya meminta Anda menceriterakannya kepada orang lain. Tugas yang sangat mudah.

Bagaimana Anda dapat membagikan anugerah kasih karunia keselamatan dan iman Anda kepada orang-orang yang Anda lihat dan terlibat  kontak dengan mereka hari ini?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar