LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 24 Agustus 2019

MELAYANI


MELAYANI

satu tubuh, dan satu Roh, sebagaimana kamu telah dipanggil kepada satu pengharapan yang terkandung dalam panggilanmu, satu Tuhan, satu iman, satu baptisan, satu Allah dan Bapa dari semua, Allah yang di atas semua dan oleh semua dan di dalam semua.  (Ef. 4: 4-6).

Pada akhir Agustus, Badai Florence meluncur menuju kota pantai kecil kami, menyebabkan semua penduduk wajib dievakuasi. Keluarga saya pulang dan bekerja bersama untuk mengamankan rumah. Kami mengumpulkan sedikit yang bisa kami muat dalam satu mobil. Kami pergi mengungsi ke rumah kerabat di negara bagian lain. Kami menyaksikan kehancuran di televisi. Karena banjir sungai menutup jalan raya, kami tidak dapat kembali ke rumah selama tiga minggu.

Selama waktu itu, kami menghabiskan waktu berhari-hari menelusuri media sosial, mencari gambar dan video kehancuran. Satu cerita di feed berita saya, saya tertarik – orang-orang di mana-mana memposting peringatan “rakit” semut api melayang di atas permukaan air. Sayangnya, beberapa orang diserang oleh kawanan dan cara yang sulit mengetahui fakta aneh ini. Rakit-rakit itu terdiri dari ratusan ribu semut. Koloni semut tidak mungkin untuk dihancurkan selama ratunya masih hidup. Saat air naik, mereka mulai bertindak dan terikat bersama untuk satu tujuan: untuk melindungi ratu dan anaknya yang masih muda. Kecepatan panik dari ikatan ini menciptakan struktur yang memungkinkan mereka mengapung dan mencari keamanan lahan kering. Di bawah air, bahaya mengintai ketika predator mencoba melahapnya dan merobek rakit hingga terpisah. Namun, begitu semut berhasil mendarat, mereka kembali untuk bekerja membangun komunitas mereka.

Saya melihat begitu banyak persamaan antara fenomena alam ini dan iman kita. Kelangsungan hidup komunitas semut api tergantung pada pemimpinnya. Ratu adalah seluruh alasan keberadaan mereka. Semua yang mereka lakukan berpusat di sekelilingnya. Kekuatan kelangsungan hidup semut tergantung pada kerjasama mereka sebagai satu unit untuk suatu tujuan kritis.

Dengan cara yang sama, Kristus sedang membangun Gereja-Nya (kita orang Kristen, pengikut Kristus) dengan cara dan keinginan-Nya. Kita semua bergabung dan melayani Dia dalam upaya bersama yang telah Dia rancang dan masuk mengambil tindakan. Dia adalah Satu Tuhan, pemimpin kita, Juruselamat dan Tuan kita.

Paulus memberi tahu panggilan kita ketika para murid Yesus memikul tanggung jawab untuk melayani. Hamba yang setia mendengar, mematuhi dan melayani Tuhan mereka dengan segala kerendahan hati dan kasih. Kasih ini meluas ke arah Dia dan satu sama lain.

Dalam Injil Matius, Yesus mengingatkan kita tentang tujuan-Nya untuk datang ke bumi: 28 sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang. (Mat. 20: 28).

1.      Pernahkah Anda berpikir untuk menjadi seseorang yang telah Tuhan layani?
2.      Bagaimana mengetahui Dia lebih dulu mengasihi dan melayani Anda?
3.      Bagaimana cara Anda melayani bersama orang lain dalam misi-Nya?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar