LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 21 Agustus 2019

TAK TERBAYANGKAN


TAK TERBAYANGKAN

20 Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita, 
21 bagi Dialah kemuliaan di dalam jemaat dan di dalam Kristus Yesus turun-temurun sampai selama-lamanya. Amin. (Ef. 3: 20-21).

Jika Anda orang tua, Anda pasti memiliki mimpi indah untuk anak-anak Anda. Anda menginginkan yang terbaik untuk mereka. Sebelum anak-anak kita lahir, kita bayangkan akan seperti apakah mereka terlihat secara fisik dan bagaimana rasanya menahan mereka. Saat bayi kita tumbuh, kita mulai bertanya-tanya akan jadi apa mereka nantinya. Ke mana mereka akan pergi - tidak ada batasan imajinasi kita untuk anak-anak kita.

Tentu saja kadang-kadang, makhluk indah ini pasti mengecewakan kita. Mereka melakukan hal-hal yang tidak pernah terpikir oleh kita, akan mereka lakukan. Mereka pergi ke tempat-tempat yang tidak seharusnya mereka kunjungi. Terkadang, mereka menghilangkan kaus kaki kita. Mereka melakukan lebih dari yang pernah kita pikir mereka akan melakukannya.

Kita melihat sekilas desain agung Tuhan untuk mereka. Maka mulailah kita menyadari siapa Dia yang menciptakan mereka. Ketika itu terjadi, kita melakukan segala daya kita untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka. Kita mengarahkan mereka ke pelajaran. Kita mengajak mereka untuk berlatih dan berinvestasi pengejaran gairah mereka. Kita mengetahui bahwa mereka akan paling terpenuhi saat menggunakan Hadiah dan talenta yang diberikan Tuhan khusus untuk mereka. Kita (yang sudah mengetahui atau mengalami), menghendaki agar anak-anak kita berkembang dan bertumbuh hingga mencapai kepenuhan dalam panggilan hidup mereka. Agar mereka berada dalam titik manis mereka seiring bergeraknya waktu.

Betapa indahnya andai saja pengasuhan semacam itu terus berlanjut sepanjang sisa hidup mereka. Sayangnya sebagai orang dewasa, dorongan yang kita pernah terima memberi hidup sebagai anak-anak malah didorong ke samping. Terutama di gereja lokal kita, karena seseorang
diperlukan untuk mengisi slot program kerja gereja. (Contohnya anak saya dari balita ikut sekolah bina iman selama 15 tahun kemudian katekisasi selama 12 bulan. Setelah keluar dari lingkungan keluarga dan gereja … dia tidak tertarik lagi bahkan membenci gerejanya … ada yang salah di gereja … tidak atau salah mempersiapkan anak menghadapi kenyataan hidup).

 Alih-alih melayani karena panggilan pribadi kita dan desain yang Tuhan miliki untuk kita, kita akhirnya merasa frustrasi dan lelah oleh kebodohan gereja yang mengkonsumsi energy kita. Saya ingat ketika saya pindah dan bergabung dengan gereja baru. Saya ingin melayani jadi saya berbicara dengan seorang pemimpin. Dia meminta saya untuk mengerjakan Tim Komunikasi membantu merancang dan mengeluarkan buletin mingguan. Saya menjelaskan bahwa saya tidak tahu apa-apa tentang grafik dan benar-benar benci bekerja dengan komputer.
"Tidak masalah," katanya. "Kami akan melatihmu." Kata-kata terakhir yang terkenal.

Singkatnya, itu adalah bencana. Setelah beberapa bulan, kami berdua merasa frustrasi. Dia terlalu malu untuk memberitahuku betapa buruknya saya, dan saya benci dia karena tidak mendengarkan saya di awal pertama penempatan pelayanan. Akhirnya, kami sepakat berhenti dan saya pergi ke daerah panggilan saya sebagai gantinya. Di tempat itu, pelayanan kedua saya berkembang. Untuk menemukan sesuai panggilan pelayanan saya, saya harus membuang waktu dan menahan amarah … karena pemimpin gereja yang dungu dan merasa benar sendiri.

Bapa Surgawi kita adalah orang tua utama yang tahu sebelumnya apa yang seharusnya kita lakukan. Rencana yang Dia penuhi tak terbayangkan penuh petualangan dan tujuan. Kisah kita adalah untuk kemuliaan-Nya. Dia memiliki lebih banyak dalam gudang perbendaharaanNya yang dipersiapkan bagi kita daripada yang bisa kita pahami.

ü  Apakah Anda melayani Tuhan menggunakan karunia unik Anda?
ü  Apakah Anda merasa, Anda puas dengan apa yang Anda kerjakan sesuai dengan Desain Tuhan untuk hidup Anda?
ü  Jika tidak, keputusan kritis apa yang perlu Anda ambil?

Tidak masalah usia Anda berapa. Idealnya dari kecil sudah diarahkan … biasanya 30-an sudah menemukan panggilan sejati Anda. Banyak yang memulai setelah pensiun (antara 55 sd 60 tahun) dan mulai kehidupan luar biasa. Tetapi lebih banyak yang tidak menemukannya selama hidupnya. Artinya, ketika dia masuk ke lubang kuburan atau menghadap panggilan ilahi terakhir di bumi, dia tidak tahu identitas pribadinya. Dia tidak tahu panggilan hidupnya. Otomatis dia tidak tahu apakah hidupnya sudah mencapai tujuannya.

Ada khabar baik: kami (Tim LEMSAKTI) siap membantu menemukan panggilan hidup Anda. Kalau Anda berminat atau ingin tahu informasi “proses dan manfaat” silahkan sampaikan keinginan Anda melalui Formulir Kontak di sebelah kanan halaman ini.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar