LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 19 Agustus 2019

TANPA BATAS


TANPA BATAS

14 Yesus Kristus telah membuat ini, supaya di dalam Dia berkat Abraham sampai kepada bangsa-bangsa lain, sehingga oleh iman kita menerima Roh yang telah dijanjikan itu. 15 Saudara-saudara, baiklah kupergunakan suatu contoh dari hidup sehari-hari. Suatu wasiat yang telah disahkan, sekalipun ia dari manusia, tidak dapat dibatalkan atau ditambahi oleh seorangpun. 16 Adapun kepada Abraham diucapkan segala janji itu dan kepada keturunannya. Tidak dikatakan "kepada keturunan-keturunannya" seolah-olah dimaksud banyak orang, tetapi hanya satu orang: "dan kepada keturunanmu", yaitu Kristus. 17 Maksudku ialah: Janji yang sebelumnya telah disahkan Allah, tidak dapat dibatalkan oleh hukum Taurat, yang baru terbit empat ratus tiga puluh tahun kemudian, sehingga janji itu hilang kekuatannya. 18 Sebab, jikalau apa yang ditentukan Allah berasal dari hukum Taurat, ia tidak berasal dari janji; tetapi justru oleh janjilah Allah telah menganugerahkan kasih karunia-Nya kepada Abraham. 19 Kalau demikian, apakah maksudnya hukum Taurat? Ia ditambahkan oleh karena pelanggaran-pelanggaran--sampai datang keturunan yang dimaksud oleh janji itu--dan ia disampaikan dengan perantaraan malaikat-malaikat ke dalam tangan seorang pengantara.  (Ef. 3: 14-19).

Dalam bab ketiga suratnya kepada gereja di Efesus, Paulus berulang kali mengingatkan kita bahwa doa seperti peluncur roket untuk iman kita. Pada bagian yang sama cara peluncur mendorong roket ke udara, doa adalah metode kita untuk mengarahkan komunikasi dengan Dewa alam semesta.

Sasaran doa Paulus dalam ayat-ayat ini adalah batin kita, hati kita. Di dunia kuno, kata "hati" berarti pikiran dan kehendak kita. Hati meliputi seluruh keberadaan kita. Doanya yang beraneka ragam adalah melalui keberadaan yang berakar dan tertanam dalam kasih. Kita akan dipenuhi dengan semua kepenuhan Tuhan.

Makhluk batin kita adalah tempat tinggal Allah. Batin adalah perpaduan antara roh dan jiwa. Jiwa kita adalah pribadi abadi kita yang terdiri dari perpaduan: pikiran, kehendak, dan perasaan kita. Roh kita yang lama sudah digantikan oleh Roh yang baru, yaitu Roh Kristus. Ketika kita makan “tubuhNya” dan minum “darahNya” dalam Perjamuan Kudus, kita telah bersatu dengan Kristus. Ketika kita bersatu dengan Kristus, kita menjadi manusia Kristus, atau Kristus kecil. Gereja (G besar) adalah Tubuh Kristus yang terdiri dari gereja-gereja kecil (g kecil). Gereja-gereja kecil (g kecil) di isi oleh orang-orang yang telah bersatu dengan Kristus. Perpaduan orang-orang yang diisi (dipenuhi) oleh Roh Kristus membentuk mahkluk baru yang disebut Tubuh Kristus yang dikenal sebagai Gereja (G besar).

Dalam Injilnya, Yohanes mendesak kami: Saudara-saudaraku yang kekasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih.  (I Yohanes 4: 7-8).

Kasih Juruselamat kita untuk orang-orang tidak terbatas; tidak ada tempat yang tidak dicapainya. Tidak ada batasan ketinggian atau kedalaman, dan tidak ada garis batas yang tidak bisa ditembus. Gunung tertinggi, lautan terdalam dan penjahat terburuk tidak ada yang di luar jangkauan-Nya.

Dalam pesannya kepada Timotius, Paulus menjelaskan hal ini: Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang, untuk raja-raja dan untuk semua pembesar, agar kita dapat hidup tenang dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan. Itulah yang baik dan yang berkenan kepada Allah, Juruselamat kita, yang menghendaki supaya semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran. 
Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus, yang telah menyerahkan diri-Nya sebagai tebusan bagi semua manusia: itu kesaksian pada waktu yang ditentukan.  (1 Tim. 2: 1-6).

Motivasi kita untuk setiap aspek pemuridan harus berakar dan berdasarkan kasih yang tak terbatas yang sama yang dimiliki Yesus bagi kita. Seperti Dia dikirim kepada kita, kita juga "dikirim" kepada orang lain.

Penulis Michael Frost berkata, “Kami memobilisasi untuk mengisi semuanya di mana-mana dengan kepenuhan Yesus. Kristus yang telah bangkit mengingatkan kita untuk ke sana, tidak ada tempat di mana kita tidak dikirim!"

ü  Jika kasih-Nya tidak terbatas dan Dia telah “mengirim” kita untuk pergi ke dunia untuk menjadikan seluruh bangsa muridNya, apa yang kita tunggu?
ü  Bagaimana mengetahui bahwa kasih Tuhan kepada Anda tidak terbatas dan telah membebaskan Anda untuk pergi ke bagian dunia dan melayani Dia di sana?

Jawabannya: Anda perlu mengetahui “sweet spot” Anda. Titik manis persilangan antara: Siapa Anda, Apa yang harus Anda kerjakan, dan dimana Anda harus mengerjakannya dari sudut kehendak Tuhan. Anda perlu mengetahui, meyakini dan menjalankan sepenuhnya “PANGGILAN HIDUP ANDA”. LIFE CALLING Anda adalah kehidupan Anda.  Kalau Anda membutuhkan bimbingan menjalani kehidupan sesuai “PANGGILAN HIDUP ANDA”, silahkan nyatakan keinginan Anda melalui Formulir Kontak di sebelah kanan halaman ini. Begitu menerima pernyatakaan keinginan dari Anda, kami akan segera menghubungi Anda. Bertindaklah …
PENDALAMAN PENGETAHUAN ALKITAB
TAMBAHAN PENJELASAN NATS untuk dewasa Rohani.
Kami memaparkan … Anda memformulasikan

Untuk alasan ini saya berlutut - Agar Anda tidak pingsan, tetapi bertahan, saya sering berdoa kepada Allah, yang adalah Allah kita dan Bapa dari Tuhan kita Yesus. Beberapa MSS yang sangat kuno dan luar biasa. Versi menghilangkan kata-kata του Κυριου ἡμων Ιησου Χριστου, dari Tuhan kita Yesus Kristus. Dan di dalamnya bacaan itu berbunyi: Saya berlutut kepada Bapa. Rasul berdoa kepada Allah Bapa, agar mereka tidak pingsan; dan dia berlutut dalam doa ini. Apa yang bisa dipikirkan orang tentang dirinya sendiri, yang, dalam pidatonya kepada Tuhan, dapat duduk di kursinya atau berdiri di hadapan Pencipta dan Hakim semua manusia? Apakah mereka akan duduk sambil berpidato di hadapan orang terhormat? Jika mereka melakukannya mereka akan dianggap sangat kasar. Apakah mereka akan duduk di hadapan raja di tanah mereka sendiri? Mereka tidak akan diizinkan melakukannya. Apakah kemudian Allah diperlakukan dengan kurang hormat dibandingkan sesama manusia? Paulus berlutut dalam doa, Kisah Para Rasul 20:36; Kisah Para Rasul 21: 5. Stephen berlutut ketika dia dirajam, Kisah 7:60. Dan Petrus berlutut ketika dia membangkitkan Tabita, Kis 9:40.

Banyak bagian dari doa ini memiliki kemiripan yang kuat dengan yang ditawarkan oleh Salomo, 2 Tawarikh 6: 1, dll., Ketika mendedikasikan bait suci: Dia berlutut di depan semua jemaat Israel, dan mengulurkan tangannya ke surga. ; 2 Tawarikh 6:13. Sang rasul sekarang mendedikasikan Gereja Kristen, yang dulu dan yang seharusnya, untuk Tuhan; dan berdoa untuk berkat-berkat yang semestinya bersandar dan membedakannya; dan dia berlutut mengikuti teladan Salomo, dan memanggilnya kepada siapa bait suci pertama dikuduskan, dan yang menjadikannya semacam Gereja Injil.

Saya berlutut ... Paulus mulai menyelesaikan doa ini kembali dalam Efesus 3: 1, tetapi ia menyela untuk penyimpangan yang luar biasa sehubungan dengan misteri besar dalam Kristus. Dia mengulangi kata-kata, "Untuk alasan ini," dan menyelesaikan doa yang luar biasa.

Orang-orang Yahudi sering berdiri untuk berdoa (Matius 6: 5; Lukas 18: 11-13). Dalam Perjanjian Baru, sering diindikasikan berlutut untuk berdoa. Salomo berlutut dalam doa pengudusan untuk bait suci (1 Raja-raja 8:54). Stefanus pada saat kemartirannya (Kisah Para Rasul 7:60), Petrus ketika dia membangkitkan Dorkas (Kisah Para Rasul 9:40), Paulus pada saat-saat perpisahan (Kisah Para Rasul 20:36; 21: 5), dan Tuhan kita sendiri di Getsemani (Lukas 22:41) berlutut dalam doa. Namun, sikap atau posisi lain yang dapat diterima juga diindikasikan, seperti "mengangkat tangan" (1 Timotius 2: 8), "jatuh muka" (Lukas 5:12), dll.

Kepada Bapa ... Paulus di sini berdoa kepada Allah, bukan sebagai Bapa umat manusia, secara umum, tetapi dalam arti rohani sebagai Bapa rohani anak-anaknya di dalam Kristus. Dalam pengertian spiritual, atau penebusan, Tuhan jelas bukan Bapak semua manusia. Ini adalah perbedaan penting. Bukan persaudaraan seluruh umat manusia (dalam arti memiliki Pencipta yang sama) yang memberkati hubungan manusia. Persaudaraan manusia "dalam Kristus" yang membawa kedamaian dan kasih sayang. "Persaudaraan manusia," terlepas dari kualifikasi sebagai saudara "dalam Kristus Yesus," adalah lelucon sadis. Konflik Yahudi-Arab, konflik antar Negara, konflik antar sara, konflik Agama yang satu vs Agama lain, konflik dalam satu agama yang sama adalah contoh utama persaudaraan manusia terlepas dari Yesus Kristus.

Di antaranya setiap keluarga di surga dan di bumi ... Versi Revisi Bahasa Inggris (1885) telah mengubah ini dari terjemahan KJV, "seluruh keluarga di surga dan di bumi," dengan alasan tekstual yang oleh banyak sarjana diakui sebagai sah. Namun, Blaikie, dalam Pulpit Commentary, secara dogmatis menyatakan bahwa tidak ada alasan yang menghambat perubahan itu. "Konteksnya membutuhkan pengertian` seluruh keluarga."  Ia juga mengutip contoh-contoh dalam Matius 2: 3; Lukas 4:13; Kisah Para Rasul 2: 36,7: 22, dan Efesus 2:21 di mana ketiadaan pasal (seperti di sini) menyatakan totalitas suatu hal. Seperti yang dikatakan Hendriksen, masalah dengan membawakan lagu "setiap keluarga" adalah bahwa hampir tidak ada cara untuk mengetahui apa yang dimaksud. "Berapa banyak keluarga? ... apakah orang Yahudi itu keluarga? ... orang bukan Yahudi? ... apakah para malaikat membentuk keluarga? ... beberapa keluarga? Pemikiran unik John Wesley tentang ini cukup menarik. Dengan menggunakan terjemahan KJV, ia datang dengan sejumlah keluarga yang berbeda, semuanya, dalam arti menjadi anak-anak Allah. Dia menulis:

Seluruh keluarga malaikat di surga, orang-orang kudus di Firdaus, dan orang-orang percaya di bumi yang dipanggil (dari Bapa), sebagai "anak-anak Allah," gelar yang lebih terhormat daripada anak-anak Abraham, dan bergantung padanya sebagai Bapa dari keluarga. Penafsiran Wesley memiliki keuntungan menjelaskan bagian mana pun itu diterjemahkan, dan ini tampaknya akan menganggapnya sebagai makna yang paling mungkin darinya.

Untuk alasan ini saya bertekuk lutut kepada Bapa, ....
Berdoalah kepadaNya untuk ketekunan orang-orang kudus. Tidak ada yang lebih diinginkan para pelayan Kristus selain itu. Doa merupakan karunia Allah yang murni. Itulah yang telah dijanjikanNya, Apa yang telah dirancang dan dijanjikan Allah kepada umat-Nya, ia harus dicari dan diminta. Pandangan rasul untuk menggerakkan orang-orang kudus ini untuk berdoa bagi diri mereka sendiri. Gerakan yang ia gunakan dalam doa adalah berlutut. Cara berdoa tidak terikat pada gerakan atau postur tertentu dalam doa, yang utama adalah hati. Postur dan gerak tubuh adalah hal-hal yang tidak penting bagi Allah. Pikiran dipengaruhi, tubuh akan digerakkan; dan gerakan ini mungkin merupakan ekspresi penghormatan, kerendahan hati, dan ketundukan dalam doa. Objek yang dia doakan adalah Bapa.

Tuhan kita Yesus; meskipun kata-kata ini ada dalam salinan Aleksandria, dan versi Etiopia, namun tetap dipertahankan pada yang lain. Allah adalah Bapa Kristus, bukan oleh ciptaan, atau adopsi, tetapi dari generasi ke generasi. Menjadi satu-satunya yang diperanakkan dari Bapa. Dengan demikian Ia didoakan dengan benar. Bukan hanya Kristus yang berdoa kepadanya. Dia adalah Bapa umat-Nya di dalam dan melalui Kristus. Tidak ada cara lain untuk datang kepadanya selain melalui Kristus. Semua berkat rohani datang melalui Kristus, dan dari Allah, sebagai Bapa Kristus.

Paulus mengajar dengan teladannya sendiri bahwa kemanjuran doktrin tergantung pada rahmat Allah. Karena itu kita harus digabungkan doa dengan khotbah dan mendengar firman. Ini sangat dibutuhkan tidak hanya bagi mereka yang masih muda dalam agama, tetapi bahkan bagi yang tertua juga. Ketika mereka tumbuh lebih dan lebih dengan iman dalam Kristus, dan dikukuhkan dengan semua karunia rohani, mereka didasarkan dan berakar pada pengetahuan tentang kasih yang tak terukur itu. Allah Bapa telah mengasihi kita di dalam Kristus. Seluruh keluarga, yang sebagian sudah diterima di surga, dan sebagian lagi di bumi ini, bergantung pada adopsi Bapa surgawi itu, dalam Putra tunggal-Nya.

Di antaranya seluruh keluarga - Orang-orang percaya dalam Tuhan Yesus Kristus di bumi, roh-roh manusia yang sempurna menjadi sempurna dalam keadaan yang terpisah, dan semua malaikat kudus di surga, menjadikan hanya satu keluarga, yang darinya Allah adalah Bapa dan Kepala. St Paulus tidak mengatakan, tentang siapa keluarga, seolah-olah setiap ordo membentuk rumah tangga yang berbeda; tetapi dia mengatakan keluarga, karena mereka semua adalah satu, dan menyatukan. Semua keluarga ini dinamai - berasal dan lahir, dari Allah. Anak-anak memperoleh nama mereka dari dia yang merupakan bapak keluarga. Orang-orang suci di surga dan bumi memperoleh keberadaan mereka dan kekudusan mereka dari Allah. NamaNya dipanggil kepada mereka. Kristus memberikan nama orang Kristen kepada semua anggota Gereja-Nya yang sejati di bumi. Semua roh manusia yang adil (diselamatkan sejak kedatanganNya, dan melalui darahNya) di surga. Mereka semua adalah putra dan putri Allah Yang Mahakuasa.

Dari siapa seluruh keluarga - Ungkapan ini "tentang siapa," dapat merujuk baik kepada "Bapa," atau kepada Tuhan Yesus. Pendapat beberapa merujuknya kepada Bapa. Beberapa yang lain, merujuknya kepada Tuhan Yesus. Ini adalah interpretasi yang lebih alami. Seluruh "keluarga Allah," berarti semua anak-anaknya. Idenya adalah, bahwa mereka semua memiliki nama yang sama, berasal dari Penebus; semuanya orang Kristen. Di mana pun mereka berada, di surga atau di bumi. Tidak peduli dari bangsa apa mereka bertobat, apakah Yahudi atau bukan Yahudi, mereka semua memiliki satu nama, dan satu Penebus, dan semuanya milik satu keluarga; lihat Efesus 4: 4-6.

Di surga - Roh orang benar dibuat sempurna. Itu tidak secara tepat merujuk kepada malaikat, karena ia tidak berbicara tentang mereka tetapi tentang keluarga orang yang ditebus. Jika frasa "di surga," dapat "pernah" diambil untuk menyatakan bahwa orang-orang Yahudi bertentangan dengan bangsa-bangsa lain, ini adalah salah satu tempat. Bisa berarti "semua" yang ditebus, apakah di surga atau di bumi, meskipun hubungannya sepertinya lebih menyarankan referensi kepada orang Yahudi dan orang bukan Yahudi. Kolose 1:20. "Untuk mendamaikan segala sesuatu dengan dirinya sendiri, apakah itu benda-benda di bumi, atau benda-benda di surga." Perikop di hadapan kita adalah yang biasanya dijelaskan dengan merujuk pada pendapat Yahudi. Orang-orang Yahudi terbiasa menyebut para malaikat di surga sebagai “keluarga atas,” dan umatnya di bumi adalah “keluarga rendahan.”

Dinamai - Ini berarti secara substansial sama dengan. Mereka semua adalah satu keluarga. Mereka semua memiliki satu ayah, dan semuanya adalah satu komunitas. Ungkapan ini diambil dari kebiasaan dalam sebuah keluarga, di mana semua menyandang nama "kepala" keluarga. Semua yang ada di surga dan di bumi dipersatukan di bawah satu kepala, dan merupakan satu komunitas. Itu tidak berarti bahwa semua "dipanggil" dengan nama yang sama, atau bahwa nama "Kristen" diberikan kepada para malaikat. Mereka semua berhubungan dengan komunitas yang sama. Merupakan persaudaraan yang sama besar dan mulia. Sebagian ada di surga, dekat tahtanya; sebagian dalam dunia yang jauh. Sebagian adalah malaikat cahaya; sebagian roh yang ditebus dan bahagia. Sebagian ada di gereja di bumi; tetapi mereka semua dipersatukan sebagai satu keluarga, dan memiliki satu kepala dan ayah. Keluarga yang mulia ini masih akan dikumpulkan bersama di surga, dan akan meliputi takhta Bapa bersama mereka bersukacita.

Gereja Kristen sebuah keluarga
Pertama-tama diajarkan oleh definisi ini bahwa Gereja Kristus adalah masyarakat yang dibangun di atas kedekatan alami - sebuah "keluarga."
Hal lain yang diajarkan oleh definisi ini adalah, bahwa Gereja Kristus adalah keseluruhan yang terdiri dari beragam ragam.
Hal terakhir yang diajarkan kepada kita dengan definisi ini adalah, bahwa Gereja Kristus adalah masyarakat yang selamanya menggeser lokalitasnya, dan mengubah bentuknya.
Ketika kita mengatakan bahwa Tuhan kita Yesus Kristus adalah Dia “dari siapa seluruh keluarga di surga dan bumi ini dinamai,” kita maksudkan bahwa keberadaan Gereja sangat bergantung pada Kristus - bahwa hal itu tidak mungkin terjadi tanpa Dia. Sekarang, Gereja Kristus bergantung pada tiga hal ini - pertama, pengakuan Bapa yang sama; kedua, dari kemanusiaan yang sama; dan ketiga, pengorbanan bersama. (F. W. Robertson, M. A.)

Orang-orang kudus di surga dan di bumi satu keluarga
Pertama, mari kita pikirkan poin-poin dari persatuan keluarga besar ini. Dalam hal apa umat Allah di surga dan di bumi satu keluarga?
Mari kita bicara tentang ketidakterpisahan dari persatuan ini.
Topik yang sangat menarik sekarang hadir di hadapan kita - tampilan persatuan ini sekarang.
Terakhir, akan datang, tak lama, manifestasi masa depan dari persatuan keluarga ini, jauh lebih terang dari apa pun yang kita lihat. Kami adalah satu keluarga, dan kami akan bertemu lagi. Jika mereka tidak bisa datang kepada kita, kita akan pergi kepada mereka. (C. H. Spurgeon.)

Agar Ia akan mengabulkan - Doa rasul ini adalah salah satu yang paling agung dan mulia dalam seluruh nubuat Allah. Kekayaan kasih karunia Injil, dan sejauh mana jiwa manusia dapat diselamatkan. Ditunjukkan dengan sangat tegas di sini. Setiap kata tampaknya datang segera dari surge. Berusaha untuk menyampaikan ide-ide yang sangat penting bagi umat manusia. Tidak ada parafrase yang dapat melakukannya dengan adil. Beberapa komentator memasuki semangatnya.  Terhalang oleh keagungannya yang tak tertandingi. Roh yang dengannya kata-kata paling penting ini didiktekan.

Bahwa Dia akan memberi  - Anda tidak dapat mengharapkan apa pun darinya kecuali sebagai hadiah gratis melalui Kristus Yesus. Biarkan ini menjadi sentimen yang berkuasa dari hati Anda ketika Anda berdoa kepada Tuhan.

Menurut kekayaan kemuliaan-Nya - Menurut ukuran kepenuhan abadi sendiri. Kemurahan dan kebaikan Allah yang tak terbatas menjadi ukuran kita harus diselamatkan. Dalam memberikan sedekah, adalah suatu pepatah bahwa setiap orang harus bertindak sesuai dengan kemampuannya. Akan sangat memalukan bagi seorang raja atau seorang bangsawan untuk memberi tidak lebih dari seorang pedagang atau petani. Tuhan bertindak atas martabat kesempurnaan-Nya yang tak terbatas. Ia memberi menurut kekayaan kemuliaan-Nya.

Diperkuat dengan kekuatan - Kamu memiliki banyak musuh, licik dan kuat. Banyak cobaan, terlalu hebat untuk kekuatan alami Anda. Banyak godaan, yang tidak mampu ditangkal oleh kekuatan manusia. Banyak tugas yang harus dilakukan, yang tidak dapat diselesaikan dengan kekuatan manusia. Kamu membutuhkan kekuatan Ilahi. Kamu harus memiliki kekuatan. Kamu harus diperkuat di mana saja. Segala cara dibentengi oleh kekuatan itu. Kuat dan paling efektif diperkuat.

Dengan Roh-Nya - Dengan energi kedaulatan dari Roh Kudus. Sumber energi spiritual ini sendiri dapat menyediakan kekuatan spiritual yang diperlukan untuk pekerjaan dan konflik spiritual ini.

Dalam batin manusia - Dalam hati. Setiap orang adalah makhluk majemuk. Dia memiliki tubuh dan jiwa dan roh. Manusia lahiriah (tubuh) yang dilihat dan dipertimbangkan oleh manusia. Manusia batiniah adalah sesuatu yang secara khusus mengacu pada Allah dan keabadian. Manusia lahiriah diperkuat oleh makanan duniawi. Manusia batiniah, dengan pengaruh spiritual dan surgawi. Pengetahuan, cinta, kedamaian, dan kekudusan, adalah makanan manusia batiniah.  Yesus Kristus, roti kehidupan yang turun dari surge. Dia yang memakan roti ini akan hidup dan dikuatkan olehnya. Hati harus benar-benar diberi makan dan dikenyangkan oleh makanan Ilahi seperti tubuh dengan makanan alami.

Agar Kristus dapat diam di dalam hatimu dengan iman - Dalam banyak bagian lainnya, khususnya Efesus 2:21; rasul membandingkan tubuh atau Gereja orang percaya sejati dengan bait suci. Salomo, membangun untuk menjadi tempat tinggal Allah melalui Roh. Salomo pada penahbisan bait suci di Yerusalem, 2 Tawarikh 6: 1, dll., Paulus, menganggap Gereja di Efesus sepenuhnya terbentuk, seperti untuk setiap hal eksternal, berdoa agar Allah turun dan berdiam di dalamnya. Tidak mungkin Allah berdiam selain oleh Kristus. Tidak ada Kristus berdiam selain oleh iman. Paulus berdoa agar mereka dapat memiliki iman yang demikian dalam Kristus. Mereka akan terus memiliki cinta dan kehadiran-Nya.

Tuhan, pada mulanya, membentuk manusia untuk menjadi baitNya. Dalam keadaan murni ia menghuni bait ini. Ketika bait suci menjadi najis, Tuhan meninggalkannya. Dalam urutan belas kasihNya yang kekal, Kristus, memperbaiki pelanggaran. Kristus datang untuk memurnikan bait suci. Tempat itu dapat kembali menjadi tempat tinggal yang cocok untuk Allah yang diberkati. Inilah yang ditunjukkan oleh rasul kepada orang-orang Efesus yang percaya. Berdoa agar Kristus κατοικησαι, dapat secara intens dan terus-menerus berdiam dalam hati mereka dengan iman.  Hati manusia, yang bukan rumah Allah, menjadi tempa tinggal setiap roh jahat dan najis. Setan dan para malaikatnya akan berusaha untuk memenuhi apa yang tidak Tuhan tempati.

Bahwa kamu, yang berakar dan dibangun dalam kasih
Ini adalah metafora ganda; satu diambil dari pertanian, yang lain, dari arsitektur. Sebagai pohon, mereka harus berakar dalam kasih - ini adalah tanah tempat jiwa mereka tumbuh. Ke dalam kasih Allah yang tak terbatas jiwa-jiwa mereka dengan iman akan bertumbuh akar-akarnya. Dari kasih ini diperoleh semua makanan yang penting bagi pertumbuhan penuh mereka. Sampai mereka memiliki pikiran yang ada di dalam Yesus. Sampai mereka dipenuhi dengan semua kepenuhan Allah. Sebagai bangunan, fondasi mereka harus diletakkan dalam kasih ini. Allah begitu mencintai dunia, sehingga ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, dan lain-lain. Di sini adalah tanah tempat jiwa saja, dan semua harapan serta harapannya, dapat dibangun dengan aman. Ini adalah fondasi yang tidak bisa diguncang. Doktrin penebusan mengalir kepada manusia. Jiwa memiliki bentuk dan kenyamanan. Dalam hal ini, sebagai tanah yang tepat, ia tumbuh. Sebagai satu-satunya fondasinya, ia bersandar.

Mungkin dapat memahami dengan semua orang kudus
 Ἱνα εξισχυσητε καταλαβεσθαι. Kata-kata ini sangat gugup dan penuh makna. Hampir mustahil untuk menerjemahkannya. Kata pertama, εξισχυσητε, dari εξ, intensif, dan ισχυω, untuk menjadi kuat. Menandakan bahwa mereka mungkin benar-benar mampu, bila diperkuat dengan kekuatan Tuhan. Kata kedua καταλαβεσθαι, dari κατα, intensif, dan λαμβανω, artinya untuk mengambil, menangkap, atau memanfaatkan. Diterjemahkan, agar Anda dapat sepenuhnya menangkap, menerima, dan memahami misteri Allah yang luar biasa ini. Pikiran harus tepat, dan jiwa diperkuat, untuk menerima dan memahami misteri ini.

Berapakah luasnya, dan panjangnya, dalamnya, dan tingginya
Di sini rasul masih mempertahankan metafora, membandingkan Gereja Allah dengan bangunan. Untuk memelihara bangunan yang layak, dibentuk berdasarkan prinsip-prinsip ilmiah. Rencana dan spesifikasi dasar harus dibuat sebelumnya, gambar arsitektur. Dengannya bangunan itu akan dibangun. Rasul merujuk pada hal ini; harus dipahami secara menyeluruh. Tanpanya bangunan tidak dapat dibentuk. Mereka akan membangun rumah surgawi, tempat tinggal Allah melalui Roh. Ini harus memiliki garis lintang atau lebarnya, garis bujur atau panjangnya, ketinggian atau menjulangnya, dan kedalaman atau pancangnya.

Diperkirakan oleh beberapa orang bahwa rasul di sini terinspirasi oleh kuil Diana yang terkenal di Efesus. Terkenal sebagai salah satu keajaiban dunia, panjangnya 130 meter, lebarnya 70 meter; didukung oleh 127 pilar, masing-masing setinggi 60 kaki. Kuil Diana dibangun dengan mengorbankan seluruh Asia. Selama 220 tahun menyelesaikannya. Namun, saya tidak bisa membiarkan kiasan ini sementara sang rasul memiliki model yang lebih mulia, dan satu lagi cara yang lebih layak untuk dibawa ke dalam perbandingan.

Bait Allah di Yerusalem adalah satu-satunya yang dia lihat. Itu saja bisa dibandingkan di sini. Itu dibangun untuk menjadi tempat tinggal Allah. Itu adalah rumahNya, tempat peristirahatanNya. Bait suci Kristen, hati orang percaya, harus menjadi tempat yang konstan, kediaman Allah yang tak berkesudahan. Betapa agungnya gedung itu di mana Tritunggal yang kekal berdiam!

Tetapi apa yang rasul maksudkan dengan luasnya, panjangnya, dalam, dan tingginya, dari kasih Allah? Imajinasi hampir tidak dapat membingkai jawaban yang memuaskan untuk pertanyaan ini. Itu membutuhkan keabadian Tuhan. Tuhan adalah kasih. Dalam hal itu, tak terhingga banyaknya, panjang, kedalaman, dan tinggi, dimasukkan. Lebih tepatnya semua luas, panjang, kedalaman, dan tinggi, hilang dalam luasnya ini. Ia memahami semua yang ada di atas, semua yang ada di bawah, semua yang sudah lewat, dan semua yang akan datang. Mengacu pada manusia, kasih  Tuhan, dalam dan luas, adalah ikat pinggang yang melingkupi dunia. Panjangnya mencapai dari tujuan kekal misi Kristus, ke kekekalan berkat yang harus dihabiskan dalam kemuliaan-Nya yang tak terlukiskan. Kedalamannya mencapai kejatuhan paling rendah dari anak-anak Adam, dan kebobrokan hati manusia yang paling dalam. Tingginya ke martabat takhta takhta Kristus.

Dia yang menang akan saya berikan untuk duduk fajar bersama saya di atas takhta saya. Seperti yang telah saya atasi dan duduk bersama Bapa di atas takhta-Nya. Jadi kita melihat bahwa Bapa, Anak, dan semua orang percaya sejati di dalam Dia, harus duduk di atas takhta yang sama! Ini adalah puncak dari kasih Allah, dan tingginya kasih yang membangkitkan jiwa-jiwa yang percaya kepada Kristus Yesus!

Untuk mengetahui kasih Kristus, yang melampaui pengetahuan
Hanya dengan kasih Kristuslah kita dapat mengetahui kasih Allah. Kasih Allah kepada manusia yang mendorongnya untuk memberikan Kristus bagi penebusannya.  Kasih Kristus kepada manusia mendorongnya untuk memberikan darah hidupnya demi keselamatannya. Karunia Kristus kepada manusia adalah ukuran kasih Allah. Kematian Kristus bagi manusia adalah ukuran kasih Kristus. Tuhan sangat mengasih dunia, dll. Kristus mengasihi kita, dan memberikan diriNya untuk kita.

Tetapi bagaimana bisa kasih Kristus, yang melampaui pengetahuan, dapat diketahui? Banyak yang telah berusaha untuk mendamaikan pertentangan ini. Jika kita menggunakan kata kerja γνωναι dalam arti kata ini sering digunakan dalam Perjanjian Baru. Untuk menyetujui, mengakui, atau mengiyakan dengan persetujuan. γνωσις untuk menandakan pemahaman. Kesulitannya sebagian dihapus. "Agar kamu dapat mengakui, menyetujui, dan secara terbuka mengiyakan, bahwa kasih Allah yang melampaui pengetahuan."

Kita dapat mengakui dan menyetujui apa yang melampaui pemahaman kita. Kita tidak bisa memahami Tuhan. Kita dapat mengetahui bahwa Dia adalah yang kita setujui, cintai, kagumi, dan layani. Dengan cara yang sama, meskipun kita tidak dapat memahaminya, besarnya kasih Kristus, namun kita tahu bahwa Dia telah mengasihi kita, dan membasuh kita dari dosa-dosa kita dengan darahNya sendiri. Kita menyetujui, dan mengakui, dan mengiyakan Dia sebagai satu-satunya Tuhan dan Juru Selamat kita. Dalam pengertian ini kita dapat mengatakan mengetahui kasih Kristus yang melampaui pengetahuan.

Tetapi lebih mungkin bahwa kata γνωσις, yang kami terjemahkan pengetahuan, menandakan di sini sains pada umumnya. Khususnya sains yang dibanggakan para kelinci, di mana orang-orang Yunani sangat bersorak. Sain mengaku memiliki kunci pengetahuan; rahasia semua misteri Ilahi.  Yang terakhir menganggap para filsuf mereka, dan sistem filsafat mereka, lebih unggul dari semua hal yang pernah dikenal di kalangan manusia. Pada reputasi ini menyebut semua bangsa lain sebagai bangsa barbar. Ketika rasul berdoa agar mereka mengetahui kasih Kristus yang melampaui pengetahuan, ia dapat merujuk pada semua pengetahuan yang dibanggakan para Doktor Yahudi. Kepada semua ilmu yang sangat dipuji para filsuf Yunani. Untuk mengetahui cinta Kristus, jauh melampaui semua ilmu lainnya. Ini memberi arti yang jelas dan memuaskan.

Agar kamu dipenuhi dengan semua kepenuhan Allah
Di antara semua perkataan agung dalam doa ini, ini adalah yang terbesar. Dipenuhi dengan Tuhan adalah hal yang luar biasa. Untuk dipenuhi dengan Kekuasaan Allah yang lebih besar. Untuk diisi dengan semua kepenuhan Allah, παν το πληρωμα του Θεου, benar-benar membingungkan pengertian dan mengacaukan pengertian.

Kebanyakan orang, dalam mengutip kata-kata ini, berusaha untuk memperbaiki atau menjelaskan rasul, dengan menambahkan kata yang dapat dikomunikasikan. Tetapi ini tidak berguna seperti tidak membantu dan kurang ajar. Rasul itu berarti apa yang dia katakan, dan akan dipahami dalam maknanya sendiri. Dengan kepenuhan Allah, kita harus memahami semua karunia dan rahmat yang telah Dia janjikan untuk dianugerahkan kepada manusia. Yang dia berikan kepada Gereja. Dipenuhi dengan seluruh kepenuhan Allah, berarti seluruh jiwa dipenuhi dengan kelembutan, keramahan, kebaikan, cinta, keadilan, kekudusan, belas kasihan, dan kebenaran.

Seperti apa yang Tuhan isi, baik dosa maupun Setan tidak dapat memenuhi. Itu menyiratkan bahwa jiwa akan dikosongkan dari dosa. Dosa tidak akan berkuasa atasnya, juga tidak ada yang ada di dalamnya. Tidak mungkin bagi kita untuk memahami kata-kata ini dalam arti yang lebih rendah dari ini. Tetapi betapa lebih banyak menyiratkan hal itu. Lebih banyak yang mereka maksudkan, kita tidak tahu. Karena tidak ada akhir bagi pahala Kristus. Tidak ada batas pada kemurahan dan kasih Allah. Tidak ada batasan untuk ketidakmampuan jiwa manusia. Tidak ada batasan untuk pengaruh penyelamatan yang Allah akan berikan kepada hati manusia setiap orang percaya. Kita memohon, meminta,  kita menerima, sehingga sukacita kita akan penuh.





Tidak ada komentar:

Posting Komentar