LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 15 Agustus 2019

TAWANAN KRISTUS


TAWANAN KRISTUS

Itulah sebabnya aku ini, Paulus, orang yang dipenjarakan karena Kristus Yesus untuk kamu orang-orang yang tidak mengenal Allah --memang kamu telah mendengar tentang tugas penyelenggaraan kasih karunia Allah, yang dipercayakan kepadaku karena kamu,  (Ef. 3: 1-2).

Apa yang tidak akan Anda lakukan untuk Yesus? Kemana kamu tidak pergi? Yesus tidak berhenti pada apa pun - bahkan menyerahkan nyawa-Nya - untuk taat kepada Bapa-Nya. Dia memberikan perintah yang sama kepada kita:
Barangsiapa melayani Aku, ia harus mengikut Aku dan di mana Aku berada, di situpun pelayan-Ku akan berada. Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa.  (Yohanes 12:26).

Tidak banyak dari kita yang mau mengambil risiko penganiayaan demi Yesus, tetapi Paulus menulis surat kepada orang-orang Efesus ketika ditahan di Roma. Dalam kata-katanya, saya tidak merasakan sikap mengasihani diri sendiri atau penyesalan. Sebaliknya, surat-suratnya dipenuhi dengan rasa terima kasih. Paul tidak membiarkan keadaan dan lingkungan pribadinya mengalihkan komitmennya untuk membuat Injil menjadi jelas demi orang lain.

Faktanya, dia menganggap tugasnya sebagai hadiah rahmat dan bagian dari rencana yang telah Allah buat sebelumnya. Tidak ada tingkat penganiayaan yang dapat memadamkan kegembiraannya atau menghentikannya dari melakukan apa yang dia tahu Tuhan telah memanggilnya untuk melakukannya.

Dia juga menulis surat kepada orang-orang Filipi selama masa penahanan ini dan menyemangati mereka dengan kata-kata ini:
12 Aku menghendaki, saudara-saudara, supaya kamu tahu, bahwa apa yang terjadi atasku ini justru telah menyebabkan kemajuan Injil, 13 sehingga telah jelas bagi seluruh istana dan semua orang lain, bahwa aku dipenjarakan karena Kristus. 14 Dan kebanyakan saudara dalam Tuhan telah beroleh kepercayaan karena pemenjaraanku untuk bertambah berani berkata-kata tentang firman Allah dengan tidak takut.  (Flp. 1: 12-14).

Pengawal Kekaisaran yang dirujuknya terdiri dari lebih dari 4.500 prajurit elit. Jadi tidak hanya mereka mendengar tentang Yesus, orang-orang percaya juga berani. Paulus menunjukkan kepada kita bahwa kita dapat melayani Tuhan di mana pun kita berada dan dalam keadaan apa pun. Faktor-faktor eksternal ini tidak menjadi penghalang bagi pemuridan. Bahkan, mereka mungkin lebih fokus melayani untuk memajukan Injil.

Mungkin Anda merasa ditawan oleh suatu situasi - penyakit, kesulitan keuangan, lingkungan kerja atau pernikahan yang sulit. Mungkin Anda ragu Anda bisa bermanfaat bagi orang lain ketika hidup Anda kacau-balau. Yesus ingin mengatakan sesuatu tentang itu. Dan janji-Nya tidak lekang oleh waktu: Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman. (Mat. 28:20).

Jika Anda memimpin orang lain, saya mendorong Anda untuk menjangkau orang-orang yang berada dalam situasi sulit dalam kasih. Saya tinggal di rumah dengan penyakit selama hampir dua tahun dengan sedikit bantuan dan tidak ada kontak dari para pemimpin gereja setempat. Anda mungkin mengenal banyak orang dengan kisah serupa yang ingin melayani dengan cara tertentu tetapi merasa dilupakan. Sungguh membesarkan hati mengetahui bahwa Allah bertemu kita dalam semua keadaan kita, bahkan dalam situasi yang negative dan sulit.

Ke mana Anda tidak pergi untuk Yesus?
Apakah ada keadaan yang mencegah Anda melayani?

Paulus, seperti para Rasul lainnya, dibenci oleh sebagian besar orang Yahudi karena mereka secara terbuka dan secara terang-terangan mengajarkan bahwa Yesus adalah Anak Allah. Orang-orang Yahudi berpikir ini adalah penghujatan terhadap Tuhan.  Orang-orang Yahudi lebih dari bersedia untuk menjatuhkan seseorang ke penjara karena masalah ini. Ironisnya, sebelum pertobatannya, Paulus menganiaya banyak orang dan juga memenjarakan beberapa dari mereka.

Orang-orang Kristen takut kepada Paulus, setelah pertobatannya, karena mereka tidak percaya bahwa ia telah bertobat. Mereka ingat bagaimana dia memperlakukan saudara-saudara Kristen mereka di masa lalu. Semakin orang Yahudi bersemangat tentang kepercayaan mereka kepada Tuhan, semakin mereka membenci para Rasul. Akibatnya, mereka dianiaya dan dipenjara lebih dari kebanyakan orang (lihat Kisah Para Rasul 5:17 - 18).

Semua Rasul, termasuk Paulus, dipukuli, diangkut ke penjara, dan hampir semua (kecuali Yohanes) dibunuh karena kepercayaan mereka. Kristus memberi tahu mereka "tidak ada orang yang lebih hebat dari tuannya" (Yohanes 13:16), dan Dia juga mengatakan, untuk parafrase, "mereka akan minum dari cawan-Nya." Dalam kedua pernyataan itu, Dia memberi tahu mereka bahwa mereka akan dianiaya dan dibunuh seperti Dia. Di Kerajaan Allah mereka akan menerima upah mereka.

Waktu dan durasi pastinya ketika penginjil itu berada di penjara dapat bervariasi tergantung pada karya komentar atau referensi yang digunakan. Di bawah ini adalah beberapa waktu, tercantum dalam Alkitab, di mana rasul menemukan dirinya di penjara.



Di Filipi, selama apa yang disebut sebagai perjalanan misionaris keduanya, Paulus mengusir roh jahat dari seorang gadis budak. Namun, tuannya, yang mencari nafkah dari kekuatan spiritual wanita itu, menjadi marah kepada penginjil itu. Mereka menggerakkan seluruh kota melawannya dan Silas sesama penginjil sehingga mereka ditangkap, dipukuli dan dimasukkan ke dalam penjara (Kisah Para Rasul 16:16 - 18).

Orang-orang Yahudi dari Asia, yang membenci Paulus, melihatnya di bait suci di Yerusalem dan percaya (secara keliru) bahwa ia membawa orang-orang bukan Yahudi yang belum bertobat ke bagian wilayah bait suci tempat mereka dilarang. Mereka dengan keras menuduhnya melakukan kesalahan dan menimbulkan kerusuhan terhadapnya. Massa dengan kasar meletakkan tangan mereka di atasnya dan menyeretnya keluar dari kuil. Ketika mereka mulai memukuli rasul sampai hampir mati, tentara Romawi muncul dan menyelamatkan hidupnya (Kis. 21:30 - 32).

Demi keselamatan Paul, ia dibawa pada malam hari oleh 200 tentara Romawi ke Kaisarea. Di Kaisarealah Gubernur Felix tinggal dan di mana persidangan terhadap rasul dapat didengar. Meskipun Felix percaya bahwa dia tidak bersalah, dia menahannya di penjara selama lebih dari dua tahun dengan harapan seseorang akan menawarkan suap untuk membebaskannya (Kis. 24:26 - 27). Paulus akhirnya dikirim ke Roma dengan kapal agar Caesar mendengar kasusnya.

Setelah menghabiskan dua tahun lebih di Kaisarea rasul dikawal ke Roma oleh Centurion. Dia akhirnya tiba di kota dan, sekali lagi, menghabiskan waktu di penjara sampai pengadilannya di hadapan Kaisar Caesar. Pada akhir perjalanannya yang kelima dan terakhir, pada tahun 67 M, ia kembali ditangkap dan dikirim ke Roma. Dia tetap di penjara sampai dia dipenggal oleh orang-orang Romawi sekitar bulan Mei atau Juni 68. Selama pelayanannya rasul Paulus menghabiskan sekitar 5 1/2 hingga 6 tahun penjara.

Kitab Kisah Para Rasul ditutup bersama dengan Paulus yang dipenjara selama dua tahun di Roma (Kisah Para Rasul 28:30). Di sana ia menunggu audiensi dengan kaisar Nero, kepada siapa ia mengajukan banding atas tuduhan yang dibawa oleh musuh-musuh agamanya di Yerusalem.

Tidak diragukan lagi bahwa para pemimpin Yahudi di ibu kota tidak mendengar apa pun tentang dia dari Yudea. Tidak ada yang mengatakan kejahatan yang dilakukannya kepadanya kepada mereka. Bagaimanapun, itu adalah tuduhan palsu yang tidak melihat resolusi selama beberapa tahun. Di sisi lain, para pemimpin Yahudi di Roma telah mendengar tentang "sekte" yang menjadi milik Paulus. Itu "dibantah" di mana-mana, kata mereka, dan mereka meminta pendapatnya tentang hal itu (ayat 21-22). Tetapi ketika Paulus menjelaskan, hasilnya adalah perselisihan, diikuti oleh penolakan. Mengingat nubuat Yesaya bahwa "orang ini. . . memang akan mendengar tetapi tidak pernah mengerti ”(ayat 26–27), Paulus mengumumkan bahwa ia akan berkonsentrasi untuk membagikan pesannya kepada orang-orang non-Yahudi. Dia juga tidak diragukan lagi terus bertemu dengan saudara-saudara seimannya di Gereja Allah, yang keluar untuk menemuinya ketika dia mendekati Roma di Jalan Appian (ayat 13–15).

Selama dua tahun di penjara itu, otoritas Romawi mengizinkan Paulus memiliki banyak kebebasan untuk mengejar panggilannya. Dia dapat menyambut “semua orang yang datang kepadanya, memberitakan Kerajaan Allah dan mengajar tentang Tuhan Yesus Kristus dengan segala keberanian dan tanpa rintangan” (ayat 30–31).

Ini adalah pembagian tanggung jawab yang menarik dan menyediakan makanan untuk dipikirkan. Paulus memiliki peran ganda: ia dipercaya untuk pekerjaan publik dan pribadi. Pekerjaan publiknya adalah berkhotbah tentang, atau mengumumkan atau mengajarkan (dalam bahasa Yunani, kerusso), kedatangan kerajaan Allah di bumi. Itu adalah pekerjaan yang sama yang telah dilakukan Yesus dalam peran publik-Nya (lihat Markus 1:14). Sebaliknya, kata Yunani untuk mengajar atau mengajar adalah didasko. Ini adalah aspek kedua dari peran Yesus dan Paulus. Mereka mengajarkan cara hidup kepada mereka yang percaya pada pengumuman tentang kerajaan Allah untuk mempersiapkan mereka untuk didirikan di bumi.

SURAT DARI PENJARA
Selama berada di Roma, Paulus menulis beberapa surat pengajaran yang memberikan wawasan tentang kepedulian pastoralnya terhadap gereja dan perhatiannya pada masalah di tingkat individu. Dia menulis kepada seorang anggota Gereja yang kaya dan teman bernama Filemon (Filemon 1), dan juga kepada jemaat di tiga kota: Kolose, Efesus, dan Filipi (lihat Kolose 4: 3, 18; Efesus 3: 1; 4: 1; 6: 1; 6:18 –20; dan Filipi 1: 7, 12–17).

Apa yang bisa kita pelajari dari korespondensi ini?

Paulus memperkenalkan dirinya kepada Filemon sebagai “tawanan bagi Kristus Yesus” dan selama bertahun-tahun (Filemon 1, 8-9) sebelum meminta kesenangannya dalam menyelesaikan masalah dengan salah satu budaknya yang melarikan diri. Kerutan dalam situasi ini adalah bahwa budak, Onesimus, telah menjadi orang yang insaf melalui pelayanan penjara Paulus (ayat 10) dan sekarang kembali dengan membawa surat Paulus (ayat 12). Meskipun rasul dapat menggunakan wewenangnya untuk membujuk Filemon untuk mengampuni budak-budaknya dan membawanya kembali, dia lebih baik memohon kepada temannya, menawarkan untuk menutupi biaya yang tidak terbayar atau hutang yang dikeluarkan oleh Onesimus (ayat 18–19). ). Karena budak itu disebutkan dikenal oleh gereja di Kolose— “yang adalah salah satu dari kamu” (Kolose 4: 9) —kemungkinan besar bahwa Filemon juga tinggal di sana.

PERKUMPULAN DI ROMA
Ketika dia keluar, Paulus mencatat bagi Filemon nama-nama beberapa pembantu, yang menunjukkan bahwa di penjara ini dia tidak sendirian. Itu termasuk Epafras, Markus, Aristarchus, Demas dan Lukas (ayat 23-24). Dalam pengantarnya, Paulus juga menyebutkan Timotius, putra rohaninya dalam iman (lihat juga Filipi 2:19, 22).

Epafras adalah seorang pendeta yang tak kenal lelah di daerah Kolose, yang juga mencakup sidang-sidang di dekat Laodikia dan Hierapolis (Kolose 4: 12-13). Dia telah tiba di Roma membawa berita tentang keadaan jemaat di Kolose (Kolose 1: 3–8). Hal ini menyebabkan Paulus menulis surat kepada mereka, yang dibawa kembali bukan oleh Epafras, yang tinggal bersama Paulus di Roma sebagai "sesama tahanan" (Filemon 23), tetapi oleh Tychicus, "seorang saudara yang terkasih dan pendeta yang setia serta sesama pelayan Tuhan, ”dan budak Onesimus (Kolose 4: 7–9). Tikhikus telah melakukan perjalanan bersama Paulus dari Yunani ke Yerusalem dan mungkin adalah seorang Efesus (Kis. 20: 4). Mungkin inilah alasan mengapa Paulus juga mempercayakan kepadanya (Efesus 6: 21–22) dengan apa yang kita kenal sebagai suratnya kepada orang-orang Efesus. Pada awalnya itu mungkin merupakan surat edaran yang ditujukan untuk gereja-gereja di provinsi Romawi di Asia (Turki barat) yang berpusat di sekitar ibu kota (manuskrip awal tidak berisi kata-kata "di Efesus" [Efesus 1: 1], dan isinya lebih umum).

Markus kemungkinan adalah Yohanes Markus, yang telah berpisah dari Paulus dan Barnabas sekitar 12 tahun sebelumnya (lihat Kolose 4:10, di mana ia digambarkan sebagai "sepupu Barnabas"; lihat juga Bagian 3, 4 dan 5 dari Para Rasul). Ini merupakan perkembangan yang menggembirakan. Paulus kemudian menulis kepada Timotius bahwa, “Markus. . . sangat berguna bagiku untuk pelayanan” (2 Timotius 4:11). Tradisi awal menyatakan bahwa Markus menulis Injil dengan namanya untuk orang-orang Romawi. Hadir di Roma bersama Paulus memberikan beberapa dukungan untuk kepercayaan itu.

Aristarchus adalah seorang petobat Tesalonika yang telah menemani Paulus dalam berbagai perjalanan lain (lihat Kisah Para Rasul 19:29; 20: 4), serta dalam perjalanan ke Roma. Paulus juga menyebut dia sebagai "sesama tahanan" di Roma (Kolose 4:10).

Demas, yang kemudian digambarkan sebagai "jatuh cinta dengan dunia yang sekarang ini," akhirnya meninggalkan Paulus (2 Timotius 4:10), sedangkan Lukas, "tabib terkasih" (Kolose 4:14) dan penulis Injil dengan namanya dan Kisah Para Rasul, tetap setia sampai akhir. Ia melakukan perjalanan bersama Paulus ke Roma pada kesempatan ini dan juga untuk pemenjaraan yang kedua dan terakhir di sana.

Di Kolose, Paulus memuji seorang penolong lain, orang Yahudi yang bertobat, Yesus (Justus), yang juga dekat dengannya di penjara.

Suatu saat selama berada di Roma, Paulus dikunjungi oleh Epafroditus dari Filipi. Ini menghasilkan surat yang kita kenal sebagai Filipi. Paulus memuji tamunya atas bantuannya yang luar biasa, “karena ia hampir mati untuk pekerjaan Kristus, mempertaruhkan nyawanya untuk menyelesaikan apa yang kurang dalam pelayananmu kepadaku” (Filipi 2:30). Setelah sembuh, Epafroditus kembali ke sidang rumahnya dengan surat Paulus (ayat 25).

Dengan demikian kita tahu bahwa Paulus tidak sendirian di Roma dalam keadaan yang begitu sulit. Dia dikelilingi oleh beberapa saudara yang setia dan sejati, belum lagi anggota Gereja yang merupakan penduduk Roma (lihat Roma 16).

SUKSES DI BAWAH MASA LALU
Terlepas dari keterbatasan kebebasannya, Paulus bertekad untuk menemukan cara untuk melanjutkan pekerjaan memberitakan kabar baik tentang kerajaan Allah yang akan datang dan peran yang telah dimainkan Yesus dalam memungkinkan rekonsiliasi dengan Bapa. Dia meminta para anggota di Kolose dan Efesus untuk “berdoa juga untuk kita, supaya Allah membukakan bagi kita sebuah pintu bagi firman, untuk [dengan berani] menyatakan misteri Kristus, karena itu aku ada di penjara” (Kolose 4: 3; lihat juga Efesus 6:19). Dia juga menyebutkan kepada orang-orang Filipi bahwa “telah diketahui di seluruh penjagaan kekaisaran dan kepada semua orang bahwa penjara saya adalah untuk Kristus” (Filipi 1: 13-14). Paulus kemungkinan dirantai ke berbagai penjaga siang dan malam secara bergiliran (lihat Efesus 6:20 dan Kis 28:20, yang menyebutkan rantai, atau borgol); dengan demikian setiap kata akan didengar orang.

Bukan hanya di antara penjaga kekaisaran pesan Paulus diketahui. Di akhir suratnya kepada jemaat di Filipi, ia menulis, “Semua orang kudus menyambut kamu, terutama yang dari keluarga Kaisar” (Filipi 4:22). Apakah orang-orang yang baru bertobat ini menjadi pelayan atau kerabat Nero? Sayangnya, tidak ada cara untuk mengetahuinya.

"Semua orang suci menyambutmu, tetapi terutama mereka yang berasal dari keluarga Kaisar."
(Pilipi 4:22, New King James Version)

Paulus sepenuhnya berharap bahwa dia akan dibebaskan dari penjara. Karena itu komentarnya kepada Filemon, “Persiapkan kamar untukku” (Filemon 22), dan kepada orang-orang Filipi, “Aku percaya kepada Tuhan bahwa sebentar lagi aku sendiri akan datang juga” (Filipi 2:24).

PESAN YANG LUAR BIASA
Dalam tiga surat kepada jemaat, Paulus membahas beberapa tema yang tumpang tindih. Dalam Efesus dan Kolose, ada pengingat bahwa hanya dengan wahyu khusus dari Allahlah Gereja memahami apa yang dilakukannya dari tujuan besar-Nya dalam menciptakan umat manusia dan mengirimkan Yesus Kristus. Paulus menyebut ini sebagai misteri (dalam bahasa Yunani, musterion). Kata itu menandakan suatu rahasia, suatu kebenaran tersembunyi yang hanya milik Allah untuk mengungkapkan jika dan kapan Dia memilih dan kepada siapa pun yang Dia pilih.

Paulus menekankan bahwa Allah telah memanggil orang-orang tertentu dari dunia non-Yahudi, serta dunia Yahudi, untuk berpartisipasi dalam hubungan dengan-Nya melalui Yesus Kristus. Perkembangan ini telah disembunyikan sampai abad pertama, ketika Tuhan memilih untuk mengungkapkannya. Itu adalah, seperti yang dikatakan Paulus, “misteri yang tersembunyi selama berabad-abad tetapi sekarang diungkapkan kepada orang-orang kudusnya” (Kolose 1:26), “yang tidak diberitahukan kepada anak-anak manusia. . . sebagaimana sekarang telah dinyatakan kepada para rasul dan nabi-nabi-Nya yang kudus oleh Roh ”(Efesus 3: 5). Adalah tanggung jawab khusus Paulus untuk membuat hal ini diketahui oleh orang-orang yang dipanggil Allah di dunia orang-orang bukan Yahudi, dan sebagai akibatnya ia sekarang menjadi tahanan (Efesus 3: 1).

Ketiga surat itu merujuk pada perlunya keberanian dalam memberitakan kabar baik kerajaan Allah dan Yesus Kristus. Seperti yang telah kita lihat, Paulus meminta agar para anggota di Kolose berdoa agar dia dapat menyampaikan pesannya dengan jelas dan terbuka (Kolose 4: 3). Demikian pula, ia meminta mereka yang kepadanya surat Efesus dikirimkan untuk berdoa agar ia dapat  berbicara dengan berani (Efesus 6: 19-20). Dia memuji para anggota di Roma karena melakukan hal itu sendiri sebagai akibat dari penahanannya (Filipi 1:14) dan menyatakan harapannya bahwa dia juga akan bertindak dengan berani dalam menjawab doa-doa mereka untuknya (ayat 19-20).

Lebih jauh, Paulus bersukacita dalam penderitaannya, karena ia tahu bahwa itu mempunyai tujuan yang besar tidak hanya untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk keanggotaan (Kolose 1:24; Efesus 3:13). Dia tidak ingin mereka berkecil hati dengan situasinya, karena dia percaya bahwa semuanya akan menjadi baik (Filipi 1:19).

Efesus, Kolose dan Filemon berisi instruksi umum untuk keluarga yang takut akan Allah dan untuk tuan dan budak (Efesus 5: 22–6: 9; Kolose 3: 18–4: 1; Filemon 10–18). Para suami dan istri serta anak-anak didorong untuk saling memperlakukan satu sama lain dengan rasa saling menghormati (Paulus menunjukkan dalam surat-suratnya kepada orang-orang Efesus dan Kolose bahwa ia jauh dari pembenci wanita yang telah dilukis oleh banyak orang). Tuan yang dikonversi harus memperlakukan budak dengan adil, dan budak yang dikonversi harus bekerja dengan terhormat.

PESAN KHUSUS
Meskipun ada tumpang tindih dalam surat-surat itu, ketika sampai pada alasan spesifik untuk setiap surat, ada juga perbedaan. Seperti yang telah kita lihat, Paulus menanggapi keadaan yang disajikan kepadanya sehubungan dengan sidang-sidang di Kolose dan Filipi.

Dihakimi oleh surat Paulus kepada jemaat di Kolose, Epafras datang dengan beberapa keprihatinan serius tentang kesejahteraan rohani mereka. Tampaknya saudara-saudara diombang-ambingkan oleh ide-ide filosofis Yunani (Kolose 2: 8). Salah satu ajaran utama menyangkut roh-roh yang dikatakan memerintah dunia dan menengahi manusia dan Tuhan. Menurut filsafat ini, makhluk seperti itu pantas disembah, yang termasuk praktik asketis (Kolose 2:18). Paulus berusaha untuk membebaskan orang-orang Kolose dari kesalahan ini dengan mengingatkan mereka bahwa para pengikut Yesus tidak membutuhkan kepercayaan dan praktik manusia seperti itu. Dia menulis, “Jika dengan Kristus kamu mati bagi roh-roh dunia, mengapa, seolah-olah kamu masih hidup di dunia, apakah kamu tunduk pada peraturan — 'Jangan memegang, Jangan mencicipi, Jangan menyentuh' (merujuk terhadap hal-hal yang semuanya binasa sewaktu digunakan) —menurut sila dan ajaran manusia? ”(Kolose 2: 20–22). Dia bersikeras, ini adalah "agama buatan sendiri" (ayat 23) yang mungkin terlihat menarik tetapi sebenarnya merupakan "tipuan kosong" (ayat 8).

"Jangan melakukan apa pun dari keegoisan atau kesombongan kosong, tetapi dengan kerendahan hati menganggap satu sama lain lebih penting daripada dirimu sendiri; jangan hanya memperhatikan kepentingan pribadi Anda sendiri, tetapi juga untuk kepentingan orang lain.” (Filip 2: 3–4, English Standard Version)

Filipi ditulis sebagai tanggapan terhadap Epafroditus yang mengunjungi Paulus di penjara dan membawa kabar tentang sidang. Itu adalah surat yang diisi dengan rasa terima kasih di pihak Paulus atas perkembangan rohani saudara-saudara. Dia mengambil kesempatan untuk mengajar mereka tentang pikiran dan sikap Kristus, yang harus mereka teladani. Pikiran yang rendah hati yang tidak melakukan apa pun dari motif persaingan atau kesombongan dan mencari kebaikan orang lain, bersedia menyerahkan hidup itu sendiri untuk mereka (Filipi 2: 1–8). Sebagai pengikut Yesus Kristus, orang-orang Filipi harus hidup dengan terhormat di bumi sebagai warga kerajaan surga yang belum datang (Filipi 1:27).

Seperti yang telah disebutkan, surat yang kita kenal sebagai Efesus mungkin dimaksudkan untuk diedarkan di wilayah sekitar kota, termasuk tempat-tempat seperti Laodikia, Hierapolis, dan Kolose, di mana Paulus menyebutkan bahwa jemaat gereja ada dan surat-surat dipertukarkan (Kolose 4:13, 16 ). Ini adalah surat yang lebih umum daripada Kolose atau Filipi dan membahas tema-tema luas dalam rencana Allah. Itu menjelaskan pentingnya kehidupan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus bagi rencana itu (pasal 1) dan mencakup panggilan-Nya kepada beberapa orang untuk bertobat dalam kehidupan ini, di depan yang lain (bab 2–3). Ini mengajarkan pentingnya persatuan di antara orang-orang percaya dan bagaimana mereka dididik dan dilindungi dengan cara Allah (bab 4–6).

Dengan demikian kita melihat bahwa tahanan rumah dua tahun Paulus di Roma tidak dihabiskan dengan malas, begitu pula jemaat dalam perawatannya tidak menderita karena kurangnya perhatian dari rasul yang sudah lanjut usia. Dan masih banyak yang harus dilaporkan.

Lain kali, Paulus melakukan perjalanan antara pemenjaraan Romawi pertamanya dan kedua.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar