LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 08 September 2019

AMBILLAH SELURUH PERLENGKAPAN DAN SIAP


AMBILLAH SELURUH PERLENGKAPAN DAN SIAP

13 Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu. 14 Jadi berdirilah tegap, berikatpinggangkan kebenaran dan berbajuzirahkan keadilan, 15 kakimu berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera; 16 dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat, 17 dan terimalah ketopong keselamatan dan pedang Roh, yaitu firman Allah, 18 dalam segala doa dan permohonan. Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu dengan permohonan yang tak putus-putusnya untuk segala orang Kudus, 19 juga untuk aku, supaya kepadaku, jika aku membuka mulutku, dikaruniakan perkataan yang benar, agar dengan keberanian aku memberitakan rahasia Injil, 20 yang kulayani sebagai utusan yang dipenjarakan. Berdoalah supaya dengan keberanian aku menyatakannya, sebagaimana seharusnya aku berbicara. (Ef. 6: 13-17).

Saya suka gambar yang jelas tentang seorang prajurit berpakaian untuk pertempuran. Setiap bagian dari baju besi diperhitungkan; tidak ada yang tersisa di medan perang. Sebagai prajurit, kita berpakaian dengan perlindungan surgawi dan diperjuangkan oleh Yesus sendiri.

Komandan ilahi kita mengirim kita ke dalam pertempuran aktif yang menginginkan kita mengalami kemenangan Putra-Nya. Sebagai pengingat, mari kita tinjau kembali tulisan suci yang kuat ini: 22 Dan segala sesuatu telah diletakkan-Nya di bawah kaki Kristus dan Dia telah diberikan-Nya kepada jemaat sebagai Kepala dari segala yang ada. 23 Jemaat yang adalah tubuh-Nya, yaitu kepenuhan Dia, yang memenuhi semua dan segala sesuatu. (Ef. 1: 22-23).

Terlibat dalam pertempuran dan dipersenjatai dengan alat pelindung memberi kita perlindungan penuh. Pakaian luar (ikat pinggang, penutup dada, sepatu, pelindung, dan helm) adalah senjata pertahanan kita yang melindungi diri kita dari serangan. Yang diserang adalah kepercayaan kita pada kebenaran, kedudukan kita dalam kebenaran, iman kita dan jaminan keselamatan kita.

Kita harus menang bagaimanapun caranya!
Ada buku-buku luar biasa, pelajaran Alkitab, dan blog yang bisa kita baca yang berfokus pada masing-masing bagian baju besi, jadi saya tidak akan mempelajari secara mendalam semua baju besi Allah. Tetapi di sini di bab terakhir ini, saya ingin fokus pada satu senjata ofensif kita - pedang Roh.

Segala yang kita butuhkan untuk menjalani kehidupan yang berkemenangan terkandung dalam Firman Tuhan. Alkitab adalah kisah Tuhan, buku pedoman hidup kita, dan senjata kebenaran. Tentu saja, tidak ada yang akan menghargai kita menggunakan itu seperti palu dan mengalahkan mereka dengan itu. Tetapi kita menggunakannya untuk belajar tentang Tuhan, mengajar tentang Dia dan membagikan pesan-Nya kepada dunia.

Ibrani 4:12-13 memberi tahu kita: 12 Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita. 13 Dan tidak ada suatu makhlukpun yang tersembunyi di hadapan-Nya, sebab segala sesuatu telanjang dan terbuka di depan mata Dia, yang kepada-Nya kita harus memberikan pertanggungan jawab.

Iman Kristen aktif dan efektif untuk tujuan Allah. Lihat saja kata-kata tindakan yang Paulus gunakan saat mengajar kita: Ambil. Berdiri kokoh. Pakai. Berpakaian dan siap mempersiapkan kita untuk kehidupan yang penuh vitalitas dan kepenuhan dalam Kristus. Itu mempersiapkan kita untuk menjalani kehidupan yang berlimpah, “dibuat untuk lebih” yang dimiliki Allah bagi umat-Nya. Kita tidak mengenakan semua baju besi ini untuk duduk di sofa atau bersembunyi di ketidakjelasan. Kita melakukannya agar kita dapat bertarung di ladang misi yang telah ditugaskan komandan kita dan memanggil kita untuk ... bertempur dalam perang.

Kita adalah pejuang.
Bagaimana Anda mengambil seluruh perlengkapan senjata Allah dan siap berperang?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar