LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 06 September 2019

BERSENJATA


BERSENJATA

Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis; (Ef. 6:11).

Musuh kita, iblis, adalah penipu. Dia menggunakan metode licik dan perangkap untuk menipu orang dan menyesatkan mereka. Satu-satunya pertahanan kita untuk berdiri (sebagai lawan jatuh) adalah mengenakan baju besi (rohani) yang Tuhan sediakan dan perintahkan untuk kita gunakan.

Kamus Internasional Baru dari Teologi Perjanjian Baru memberikan pernyataan yang jelas tentang tujuan perlengkapan senjata Allah: "Dengan bertahan dalam baju besi ini memungkinkan untuk berdiri di hari yang jahat: Kehidupan Kristen dalam iman adalah pertempuran di mana seseorang dapat jatuh. Untuk bertahan dan mempertahankan sikap seseorang, baju zirah spiritual diperlukan. Dipersenjatai dengan itu, orang percaya memiliki dan menempati posisi yang harus dia pertahankan. "

Jangan salah. Kehidupan Kristen adalah pertempuran. Hanya Tuhan yang membuat kita siap bertempur! Kita harus menggunakan semua baju besi yang telah Dia berikan kepada kita. Berusaha untuk sedikit demi sedikit – melengkapi helm keselamatan di sini, perisai iman di sana. Kita memiliki akses bersenjata penuh ke semua senjata ilahi ini karena suatu alasan. Bersama-sama, mereka adalah hadiah yang kuat dan efektif yang harus kita gunakan untuk siap bertempur.

Ketika tentara militer masuk ke dalam konflik, mereka membuat persiapan khusus untuk menahan berbagai serangan. Pertempuran pertama kali dimulai dalam pikiran. Tentara menggunakan berbagai teknik untuk mempersiapkan diri, seperti visualisasi, mempelajari musuh, dan belajar mengendalikan rasa takut mereka.

Setelah itu, mereka mengenakan perlengkapan eksternal. Hal-hal seperti helm, Kevlar (kevlar digunakan untuk membuat rompi anti peluru), dan sepatu tempur. Selanjutnya, mereka mengambil senjata mereka - senapan, senapan mesin, dll. Mereka menunggu komandan mereka memberi instruksi dan menerima tugas dan perintah yang diberikan kepada mereka. Tidak ada prajurit yang baik yang berani memasuki wilayah musuh tanpa sepenuhnya siap di setiap daerah.

Demikian juga, tidak ada murid yang boleh masuk ke dalam konflik tanpa baju zirah supernatural yang Tuhan sediakan bagi prajurit-Nya. Kita mungkin tidak menghadapi ancaman fisik, walaupun di banyak tempat di seluruh dunia orang Kristen mengalaminya. Sama seperti yang dia lakukan di awal pelayanan Yesus, musuh kita akan menyerang pikiran kita. Menempatkan godaan di jalan kita. Mengirim utusan untuk menyiksa dan menganiaya kita. Bahaya-bahaya ini adalah bagian dari kehidupan rohani kita. Itu akan datang baik dari luar maupun dari dalam Gereja.

Mengapa Paulus berbicara secara spesifik tentang pekerja yang menipu dan serigala dengan pakaian bulu domba yang datang untuk menyerang kawanan domba? Dia memperingatkan orang-orang Korintus, 13 Sebab orang-orang itu adalah rasul-rasul palsu, pekerja-pekerja curang, yang menyamar sebagai rasul-rasul Kristus. 14 Hal itu tidak usah mengherankan, sebab Iblispun menyamar sebagai malaikat Terang. 15 Jadi bukanlah suatu hal yang ganjil, jika pelayan-pelayannya menyamar sebagai pelayan-pelayan kebenaran. Kesudahan mereka akan setimpal dengan perbuatan mereka. (2 Kor. 11: 13-15).

Bagaimana mengetahui bahwa Tuhan telah memberi kita semua senjata yang kita butuhkan untuk mempersenjatai diri kita?
Bagaimana senjata berdampak pada Anda saat melawan Musuh kita?
Seberapa siap Anda bertempur?



Tidak ada komentar:

Posting Komentar