LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 05 September 2019

DIPERKUAT


DIPERKUAT

 Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya. (Ef. 6:10).

Di akhir suratnya kepada jemaat di Efesus, Paulus memusatkan perhatian kita pada sumber kekuatan kita. Kita dapat yakin bahwa kapan pun kita bergabung dengan Yesus dalam pekerjaan-Nya, kekuatan yang kuat akan datang melawan kita. Oposisi ini dikenal sebagai peperangan rohani dan itu adalah kebenaran yang tak terhindarkan yang berbahaya untuk dihilangkan atau diabaikan.

Kita memiliki Musuh, dan Musuh telah merancang peperangan rohani untuk mengganggu upaya kita bagi Kristus. Kebenaran itu penting, bahkan yang lebih penting adalah mengingat bahwa Allah yang memiliki lebih banyak hal bagi kita adalah pemenang! Pekerjaan Yesus di kayu salib mengalahkan Musuh kita. Ya, kita masih bertempur, tetapi Kristus sudah memenangkan perang. Kita dapat beristirahat dalam kepastian kuasa dan kekuatan-Nya. Kita dapat dikuatkan mengetahui Dia memiliki kata terakhir.

Salah satu kisah Alkitab favorit saya berasal dari Keluaran dalam Perjanjian Lama. Musa dan orang Israel telah melarikan diri dari perbudakan Firaun di Mesir. Mereka berkemah di Laut Merah setelah perjalanan panjang di hutan belantara.

Kita hanya bisa membayangkan kelegaan yang dirasakan orang-orang Ibrani yang melarikan diri ketika mereka beristirahat. Selama 430 tahun, mereka hidup sebagai budak di Mesir. Tetapi istirahat mereka tidak akan berlangsung lama. Tuhan mengeraskan hati Firaun. Sekali lagi, pasukan Mesir dengan kuda, kereta, dan senjata mengejar mereka. Alkitab mengatakan bahwa Firaun membawa enam ratus kereta yang terpilih, ya, segala kereta Mesir, masing-masing lengkap dengan perwiranya. (Keluaran 14: 7).

Para pejuang terkenal ini adalah yang terbaik dari yang terbaik dan yang terkuat dari yang kuat. Dari perkemahan, orang Israel melihat musuh mereka dan benar-benar ketakutan. Mereka mengeluh pahit kepada Musa dan berseru kepada Tuhan. Mereka segera bertanya mengapa Allah telah membawa mereka keluar dari perbudakan hanya untuk dibunuh oleh tentara Mesir. Seolah-olah mereka semua menderita amnesia dan telah kehilangan semua ingatan tentang tulah yang mereka lihat dan keajaiban Paskah. Musa mengatakan kepada mereka untuk berdiri teguh dan jangan takut karena Allah bermaksud menyelamatkan mereka. TUHAN akan berperang untuk kamu, dan kamu akan diam saja. (Keluaran 14:14).

Musa mengulurkan tangannya ke Laut Merah dan, keajaiban mukjizat, segera laut terbelah. Orang Israel berjalan melalui laut (di tanah kering) dengan dinding-dinding air menumpuk di kedua sisi. Orang-orang Mesir mengejar mereka. Ketika umat Allah yang terakhir sampai ke sisi yang lain, Musa mengangkat tangannya lagi. Laut kembali bersatu, tanpa meninggalkan yang selamat.

Saya tidak tahu tentang Anda. Ketika saya menghadapi oposisi (perlawanan, konflik), hal terakhir yang ada di pikiran saya adalah keheningan. Gagasan di balik kata asli "masih" adalah tidak aktif. Tuhan menggunakan hati Firaun yang keras dan berusaha menyerang; untuk memberi pelajaran kepada orang Ibrani dan Mesir tentang siapa yang benar-benar memegang kendali. Setelah menyaksikan seluruh pasukan tenggelam, orang-orang Israel percaya kepada Tuhan dan kepada Musa.

Masa kesusahan dan penganiayaan akan datang kepada umat Allah baik dulu maupun sekarang. Yesus memberi kita kepala dan kemudian janji tentang kuasa dan kekuatan yang dapat kita percayai. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia. (Yohanes 16:33).

Ketakutan atau situasi apa yang perlu Anda serahkan kepada Tuhan hari ini untuk hidup dalam panggilan Anda dan digunakan oleh Allah?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar