LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 03 September 2019

DITAHBISKAN


DITAHBISKAN

14 Itulah sebabnya dikatakan: "Bangunlah, hai kamu yang tidur dan bangkitlah dari antara orang mati dan Kristus akan bercahaya atas kamu." 15 Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, 16 dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat. 17 Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak Tuhan.  (Ef. 5: 14-17).

Saya suka muffin Inggris Thomas dan untuk menulis pengabdian khusus ini, saya menambahkan untuk tujuan penelitian. Saya makan dua muffin panggang Inggris yang dibasahi mentega untuk keuntungan Anda. Saya suka frasa branding terkenal yang cerdas dan sangat tepat dari perusahaan: "sudut dan celah." Ini adalah deskripsi ideal dari permukaan interior lapang muffin.

Setelah mereka terbelah, kantong-kantong yang berbeda muncul memungkinkan mentega (atau selai) meresap. Sudut dan celah ini bervariasi dalam ukuran; beberapa sangat kecil dan beberapa besar. Tetapi tujuan masing-masing adalah agar muffin basah kuyup dalam kebaikan.

Demikian juga, hidup kita mengandung celah dan bolongan - kantong waktu, ruang dan musim yang ditahbiskan bagi kita masing-masing. Paulus memperingatkan para pembacanya untuk sangat berhati-hati dan memperhatikan cara mereka menjalani kehidupan mereka. Dia mendesak kita untuk secara bijak menggunakan waktu yang diberikan kepada kita, untuk menghindari pengejaran yang bodoh, dan untuk hidup bagi Kristus.

Bagaimana kita melakukannya? Di seluruh Alkitab, kita melihat bahwa menjalani kehidupan yang bijaksana menuntut kita untuk penuh perhatian dan rajin. Itu menuntut kita untuk disengaja. Kadang-kadang, kita bisa bersalah karena lebih memikirkan daftar "untuk melakukan" dan rencana liburan kita daripada yang kita berikan kepada iman kita. Bekerja dan beristirahat, tentu saja, adalah bagian dari menjalani kehidupan manusia. Tetapi penting sekali kita selaras dengan misi dan prioritas Yesus.

Orang-orang di mana saja hidup dan mati tanpa Kristus. Mereka berjalan dalam kehidupan, tidak sadar akan kebutuhan mereka akan Dia dan tidak menyadari pemisahan kekal. Seperti murid-murid Yesus, kita juga bisa menyerah pada godaan kantuk dan jatuh ke dalam perangkap tidak aktif.

Dia mendesak kita untuk bangun, untuk keluar dari tidur kita dan memimpin orang ke dalam hubungan intim dengan-Nya. Kita dapat menggunakan setiap sudut dan celah dalam kehidupan kita untuk pemanggilan mulia dan memajukan Kerajaan ini. Setiap hari dan keadaan memberi kita kesempatan untuk menyinari terang Kristus bagi orang lain.

Pengorbanan Kristus adalah sesuatu yang mahal. 1 Korintus 6:19-20 mengingatkan kita: 19 Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, --dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri? 20 Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!

Seberapa terjaga Anda terhadap misi yang telah Allah tetapkan untuk Anda di mana Anda tinggal, bekerja, belajar dan bermain?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar