LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 27 September 2019

IMAMAT SEMUA ORANG PERCAYA


IMAMAT SEMUA ORANG PERCAYA

1 Petrus 2: 9-10
Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib: 10 kamu, yang dahulu bukan umat Allah, tetapi yang sekarang telah menjadi umat-Nya, yang dahulu tidak dikasihani tetapi yang sekarang telah beroleh belas kasihan.

Membuat Koneksi antara Tuhan dan Manusia
Priest in the Hood

Cara lain untuk melihat peran ini dengan melihat "kebajikan dalam sifat buruk" adalah untuk memahami diri kita dalam hal salah satu identitas terdalam kita sebagai murid, yaitu, imamat semua orang percaya. Dalam buku Untamed, Deb dan saya (Alan Hirsch) menyarankan membuka kunci ini sebagai salah satu hal paling ampuh yang dapat kita  lakukan untuk memungkinkan Allah bekerja melalui semua umat-Nya. Seorang imam pada dasarnya adalah seseorang yang menengahi, memediasi, pengetahuan tentang Tuhan.

Karena itu, peran keimaman kita adalah untuk memperkenalkan orang kepada Yesus dan Yesus kepada orang-orang. Sejauh yang kita bisa, memastikan bahwa itu adalah pemahaman yang benar tentang Yesus yang sedang kita perantarai. Kemudian melangkah keluar dari jalan. Biarkan Yesus melakukan hal-Nya dengan orang-orang. Dia tahu persis bagaimana menghadapi mereka.

Apa Kabar Baik untuk Orang Ini?
Seperti yang telah kita lihat, seorang misionaris pada dasarnya adalah seorang utusan yang diwajibkan untuk menyampaikan pesan dengan cara yang dapat diterima. Ini berarti bahwa kita harus dapat berbicara secara bermakna ke dalam suatu budaya. Untuk melakukan itu, kita harus secara serius memeriksa budaya tertentu untuk mengetahui apa yang Tuhan lakukan di antara suatu umat.

Salah satu cara terbaik untuk memulai "proses mendengarkan" ini adalah dengan pergi ke suku Anda. Dan berdiri di tempat mereka berdiri. Setelah menjelajahi dinamika pencarian mereka, tanyakan pada diri sendiri pertanyaan ini:
ü  Apa kabar baik untuk orang-orang ini?
ü  Apa yang akan membuat mereka mengadakan pesta dan mengundang teman-teman mereka?

Inilah yang persis dilakukan oleh Matius (Mat. 9: 9–13). Ini berarti mencoba menyelidiki masalah eksistensial yang dihadapi oleh orang atau kelompok budaya. Itu berarti mencari tanda-tanda pencarian makna, nilai-nilai yang dianut, dan karenanya untuk Tuhan.

Sama seperti Paulus di Athena (Kisah Para Rasul 17). Itu berarti studi tentang agama, seni, dan literatur kelompok. Menjadi sukarelawan, menurut Mark Van S. sebagian besar daerah perkotaan memiliki organisasi layanan sosial. Saya sarankan Anda menjadi sukarelawan dengan mereka daripada memulai program gereja. Setidaknya sejak awal kehidupan gereja Anda.

Di bagian barat kota kami, ada lebih dari selusin organisasi yang selalu merekrut sukarelawan. Ketika kami mulai, kami mencoba menggunakan bahasa Inggris sebagai program Bahasa Kedua. Itu tidak berfungsi seperti yang kami inginkan.

Saya menyadari sekarang bahwa akan lebih baik untuk menggunakan energi kita untuk menjadi sukarelawan di kursus bahasa Inggris, seperti ESL,  yang sudah ada. Ketika kita menjadi sukarelawan, kita tunduk pada organisasi-organisasi pelayanan. Kita tunduk,  ikut dan menyerah pada agenda mereka alih-alih memaksakan agenda kita sendiri.

Di tempat itu, kita bisa mulai menjalin hubungan dengan orang-orang. Ketika kita bertemu orang-orang dan mengenal mereka, kita memiliki kesempatan untuk mengambil persahabatan itu di luar organisasi sukarelawan. Ketika kita mengetahui lebih banyak tentang kebutuhan mereka, maka kita dapat mencoba melayani mereka sebagai sebuah gereja.

Ide dasarnya adalah ini: gunakan struktur yang ada. Bangun hubungan dalam sistem yang ada. Layanan sosial menyediakan cara yang bagus bagi Anda untuk bertemu orang-orang (baik sukarelawan dan mereka yang membutuhkan) tanpa harus menghabiskan banyak waktu dan energi dalam perencanaan. Anda mendapat manfaat dari bertemu orang hanya dengan menjadi sukarelawan.

Anda akan tumbuh dalam pemahaman Anda tentang orang-orang yang ingin Anda layani. Plus, Anda membantu orang. Terlalu banyak gereja tidak melakukan itu, mereka terlalu sombong atau kaku, untuk memanfaatkan perangkat yang siap mereka gunakan.

Ini, tentu saja, tidak berarti bahwa gereja tidak boleh memulai program. Sebuah gereja mungkin diwajibkan untuk melakukannya karena ada kebutuhan yang sangat tidak terpenuhi. Atau Anda mungkin dituntun untuk melakukannya. Memanfaatkan organisasi yang ada untuk pelayanan hanyalah saran cepat untuk membantu Anda berpikir tentang menjadi inkarnasional, bukan aturan yang sulit.

bersambung... 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar