LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 18 September 2019

KARUNIA KENAIKAN GEREJA


KARUNIA KENAIKAN GEREJA

Efesus 4: 7–11
Tetapi kepada kita masing-masing telah dianugerahkan kasih karunia menurut ukuran pemberian Kristus. Itulah sebabnya kata nas: "Tatkala Ia naik ke tempat tinggi, Ia membawa tawanan-tawanan; Ia memberikan pemberian-pemberian kepada manusia." Bukankah "Ia telah naik" berarti, bahwa Ia juga telah turun ke bagian bumi yang paling bawah? 10 Ia yang telah turun, Ia juga yang telah naik jauh lebih tinggi dari pada semua langit, untuk memenuhkan segala sesuatu. 11 Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi, baik pemberita-pemberita Injil maupun gembala-gembala dan pengajar-pengajar.

Setelah meletakkan dasar persatuan gerejawi, Paulus melanjutkan secara langsung untuk menegaskan pemberian Allah — atau, agar lebih akurat tentang membagi secara adil Kristus — lebih tepatnya dari pelayanan Tubuh Kristus.

Mengesampingkan untuk saat ini signifikansi teologis dari referensi kenaikan di sini. Paulus dengan jelas menyatakan dalam ayat 7 dan 11 bahwa Yesus "memberikan" RNPGP (Rasul Nabi Penginjil Gembala Pengajar) kepada gereja, membagikannya di antara semua orang sebagaimana dia melihat kesesuaian. Sangat penting bagi Anda, pembaca, merasakan beban tata bahasa yang Paulus gunakan untuk berbicara tentang pemberian konstitusional dari pelayanan RNPGP kepada gereja. Bentuk kata kerja yang digunakan untuk "memberikan" (Bdk. Edothe, bentuk AORIST indikasi dari didomi) adalah AORIST INDIKATIF, bentuk kata kerja yang sangat tegas sangat cocok untuk digunakan dalam konstitusi.

Ini karena AORIST mencerminkan tindakan yang terjadi di masa lalu dan karenanya merupakan peristiwa yang terjadi sekali dan untuk selamanya. Efek dari peristiwa masa lalu masih terasa di masa sekarang. Mereka bersejarah dengan cara yang sama bahwa penandatanganan Proklamasi Kemerdekaan itu bersejarah — itu akan mempengaruhi pemahaman diri orang dan Negara bangsa Indonesia untuk selamanya.

Suasana indikatif mengintensifkan aorist tense, mengubahnya dari peristiwa penting menjadi pernyataan identitas. Aorist indikatif, dalam arti sebenarnya, adalah kata-kata yang menentukan. Mereka memiliki cincin konstitusionalitas tentang mereka. Mereka digunakan di seluruh Perjanjian Baru untuk menciptakan dasar teologis dari mana para murid dapat hidup secara otentik di dunia, menggambarkan makna dan makna kematian Kristus yang berkelanjutan atas nama kita (mis., Roma 6:10).

Dengan kata lain, aorist indicense tense mengarahkan kita pada aspek peristiwa yang memiliki makna otentik dan permanen bagi iman. Ini memberi kita sesuatu dari titik balik, jangkar di beberapa peristiwa masa lalu yang masih terhubung dengan saat ini. Demikianlah, indikasi aorist yang digunakan dalam Efesus 4: 1,7,11 menunjukkan bahwa RNPGP telah, sekali dan untuk semua, diwariskan kepada Tubuh Kristus. Itu terjadi; itu tidak bisa dan tidak akan dicabut. Itu selalu berarti sesuatu yang penting.

Anda harus mengintegrasikannya. Harus membiarkan itu menentukan Anda. Rasakan kekuatan itu sebagai Firman Tuhan, kehidupan saya. Sekarang, kelima faktor fungsi RNPGP datang sebagai unit yang tidak terpisahkan. Dalam Efesus 4: 7–11, kelima pelayanan RNPGP berkumpul bersama di bawah pengaruh kata kerja yang berkuasa, edothe (ayat 7, 11). Hasilnya adalah bahwa satu kata kerja melekat pada semua fungsi RNPGP ... Kristus memberi para rasul, Ia memberi para nabi, Ia memberi para penginjil, Ia memberi para gembala, Ia memberi para guru. RNPGP datang sebagai satu kesatuan atau tidak sama sekali. Kita tidak dapat secara sewenang-wenang memilih dua dan mengedit tiga lainnya tanpa melakukan kekerasan ekstrem terhadap tata bahasa, serta logika intrinsik, dari keseluruhan teks.

Tata bahasanya maupun teologinya tidak memungkinkan kita untuk memenuhi syarat teks agar sesuai dengan preferensi kita yang kurang dinamis, lebih institusional. Penggunaan bentuk kata kerja ini adalah cara paling kuat yang dapat dikatakan oleh Paulus bahwa lima fungsi / panggilan pelayanan selalu merupakan bagian intrinsik dari Tubuh Kristus.

Jadi Yesus secara konstitusional menanamkan 5Q (DNA) ke dalam gereja melalui pemberian RNPGP kepada umat-Nya di setiap tempat dan waktu. Berdasarkan teks, kita dapat mengatakan bahwa RNPGP adalah bagian intrinsik dari kode genetik gereja dengan cara yang sama seperti Yesus sendiri. Bahkan, saya akan menunjukkan bahwa RNPGP sebenarnya adalah indeks dari kegiatan Yesus di gereja.

Sementara aspek-aspek tertentu mungkin (dan telah) ditekan, fungsi-fungsi itu sendiri (atau kemungkinannya) selalu diberikan, sekali dan untuk semua, dalam pengangkatan komisioning gereja. Mereka hadir sejauh Yesus hadir! 5Q sudah dekat: kecerdasan aktif dan kapasitas yang dibangun ke dalam sistem. Karena itu selalu dapat dipulihkan dan diaktifkan kembali. Artinya boleh saja gereja local atau gereja anda tidak setuju dengan jabatan lima kali lipat ini, tetapi karena ini kehendak Yesus Kristus sendiri sebagai Kepala Gereja, maka yang tidak menaatinya akan tersingkir sendiri.

Jika RNPGP adalah bagian dari DNA teologis dasar kita, maka kita sebagai pemimpin yang setia wajib memasukkannya ke dalam pemikiran kita, praktik kita, dan kepemimpinan gereja-gereja yang diberkati untuk kita pimpin.

RNPGP bukan hanya sistem terintegrasi. Ini berasal dari ekspresi definitif dari pelayanan Kristus sendiri. Ini adalah pelayanan Yesus di dalam dan melalui gereja lokal. Bahkan, salah satu tujuan utama tulisan ini adalah untuk menyoroti fakta bahwa Tubuh Kristus ada untuk memperluas logika dan dampak pelayanan Kristus di dunia. Lima pelayanan adalah cara, atau mode, yang dengannya Yesus benar-benar hadir di gereja. Melalui RNPGP, Yesus memperluas pelayananNya sendiri melalui kita.

Pentingnya hal ini harus sangat jelas bagi siapa saja yang mengasihi Yesus dan ingin melayani kepentingannya dan gereja. Kita berbicara dampak Kerajaan di sini....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar