LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 22 September 2019

Kaya dan Miskin: Peluang dan Tantangan di Era Gangguan



Kaya dan Miskin: Peluang dan Tantangan di Era Gangguan
Presiden Kelompok Bank Dunia Jim Yong Kim
2018 Spring Positioning Speech Meeting, American University
Washington DC.
Pointer Transkrip

Sebelum 1800, hampir semua orang miskin.
Pada abad ke-17, hanya 3.000 kapal Eropa berlayar ke Asia. Pada abad ke-18, selama seratus tahun ke depan, sekitar 6.000 kapal berlayar. Sangat sulit untuk memindahkan apapun.

Sekarang, sekitar 1800-1820, beberapa hal yang sangat penting terjadi. Dan dua yang paling penting yang akan dilihat oleh kebanyakan sejarawan adalah Revolusi Industri dan tenaga uap. Jadi, sekitar tahun 1820, tenaga uap memungkinkan pergerakan barang, dan pergerakan barang memicu industrialisasi, perdagangan, dan pertumbuhan ekonomi.

Dua abad yang lalu, empat dari lima orang dewasa A.S. bekerja untuk menanam makanan untuk keluarga mereka. Sekarang, seorang petani memberi makan 300 orang.

Pada tahun 2025, banyak analis mengatakan bahwa seluruh dunia akan memiliki akses ke broadband.

Sekarang, teknologi akan memberi kita layanan hebat dengan menyambungkan semua orang, tetapi hal lain yang dilakukan teknologi pada saat yang sama adalah akan menghilangkan beberapa pekerjaan.

Biarkan saya memberi tahu Anda apa yang dikatakan satu orang, orang yang saya kenal dengan baik, Jack Ma, yang mendirikan perusahaan besar, Alibaba, kan? Dia orang terkaya di Cina. Ini perusahaan besar.

Jack Ma mengatakan seperti ini: "Anda tahu, ketika kakek saya masih hidup, dia bekerja 16 jam sehari, 6 hari seminggu, dan dia merasa sangat sibuk. Saya, saya bekerja delapan jam sehari, lima hari seminggu, dan Saya merasa sangat sibuk. Anak-anak saya akan bekerja tiga jam sehari, tiga hari seminggu, dan mereka akan merasa sangat sibuk. "

Dia mengatakan bahwa setiap pekerjaan kekuatan otot tunggal akan dihilangkan dengan teknologi. Dan dia melangkah lebih jauh dan dia mengatakan bahwa setiap pekerjaan berbasis pengetahuan akan dihilangkan, juga - mungkin tidak secepat, tetapi akan dihilangkan. Dan dia memperkirakan bahwa setiap kali Anda mengalami keretakan seperti ini - dan ia berpikir bahwa ini adalah keretakan besar, cara kecerdasan dan teknologi buatan bergerak, ada keretakan besar. Dan ketika itu terjadi, interpretasinya adalah bahwa ketika hal-hal itu terjadi setidaknya ada 30 tahun kesulitan dan pergolakan yang luar biasa.

Jika Anda melihat kembali sejarah bagaimana Anda mengatasi masalah ketimpangan, bagaimana Anda mengatasi masalah kemiskinan, pria ini, Andrew Carnegie, adalah sosok yang sangat penting. Dia menulis, dalam sebuah buku berjudul "The Gospel of Wealth" - dia mengatakan bahwa, "Orang yang meninggal, meninggalkan jutaan kekayaan yang tersedia, yang menjadi tanggung jawabnya selama hidup akan berlalu tanpa disadari, tidak terpelihara, dan tanpa tanda jasa. Orang yang mati kaya jadi mati tercela."

Jadi, Carnegie membantu yang lain, John D. Rockefeller, berpikir berbeda tentang uang mereka. Maka, filantropi pun dimulai.

Kata "filantropi" memasuki bahasa Inggris sekitar abad ke-17, diterjemahkan dari bahasa Yunani "filantropia," yang berarti "cinta umat manusia."

Parlemen Inggris pada 1601 mengesahkan Statute of Charitable Uses, pertama kalinya pemerintah seharusnya merawat orang miskin di wilayah mana pun.

Sekitar waktu yang sama, para pemimpin Islam memberikan properti untuk menciptakan pusat-pusat pendidikan utama. Shah Abbas - kami baru saja berbicara dengan Padideh tentang ini - tentang Persia, memberkahi sekolah di Masjid Kerajaan, yang menetapkan pola bagi perguruan tinggi yang serupa.

Jadi, ada tradisi filantropi ini. Tetapi intinya di sini adalah filantropi, yang merupakan cara berpikir tradisional kita tentang bagaimana Anda mengatasi masalah ketidaksetaraan dan kemiskinan tidak akan berhasil lagi. Filantropi tidak berfungsi. Orang yang dibantu tidak menghargainya, mereka hanya menikmati dan menghabiskan bantuan. Dan mereka tetap miskin dan bodoh.

Kelompok Bank Dunia - pada waktu itu, itu hanya satu bagian dari Kelompok Bank Dunia - didirikan pada tahun 1944 dari abu Perang Dunia II. Dalam, saya pikir, hanya brilian - apa kata yang tepat? Dalam langkah yang brilian, para pemimpin di dunia, terutama dari Inggris dan Amerika Serikat mengatakan bahwa, sebelum perang berakhir, kita harus membangun institusi yang, di satu sisi dapat membawa stabilitas - karena sebelum Perang Dunia II dan selama Dunia Perang II, perang mata uang sedang terjadi. Negara-negara akan mendevaluasi mata uang mereka, akan berusaha melakukan segala yang mereka bisa untuk mendapatkan keuntungan, dan status mata uang global berantakan. Jadi, mereka perlu membawa stabilitas ke sistem global.

Prinsip-prinsip pendiri - Menteri Keuangan, Henry Morgenthau, membuka konferensi dan dia berkata bahwa tujuan Kelompok Bank Dunia, tujuan pertemuan, adalah untuk menciptakan ekonomi dunia yang dinamis - dan saya kutip, "Suatu dinamika ekonomi dunia di mana orang-orang dari setiap negara akan dapat mewujudkan potensi mereka dalam perdamaian, untuk meningkatkan standar hidup mereka sendiri dan semakin menikmati buah dari kemajuan material. Karena kebebasan kesempatan adalah fondasi untuk semua kebebasan lainnya."

Sekarang, dia juga berpendapat bahwa, "... kemakmuran tidak memiliki batas tetap. Ini bukan substansi yang terbatas untuk dikurangi dengan pembagian. Sebaliknya, semakin banyak yang dinikmati oleh negara-negara lain, semakin banyak masing-masing negara akan memiliki untuk dirinya sendiri."

Orang lain yang menyatukan konferensi di samping Menteri Keuangan Henry Morgenthau, adalah John Maynard Keynes yang hebat, mungkin ekonom kedua yang paling terkenal sepanjang masa di belakang Adam Smith, tetapi dia adalah orang yang sangat, sangat penting. Dan konferensi itu, yang tidak mudah, menuntun pada fondasi organisasi ini.

Pertama, secara tradisional, kami selalu fokus pada pertumbuhan ekonomi tetapi, dalam hal ini, kami fokus pada inklusif, yang berarti semua orang diuntungkan; berkelanjutan, artinya tidak menghancurkan planet ini - inklusif, pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Yang kedua, karena ada begitu banyak krisis yang mempengaruhi dunia setiap hari, pandemi, perubahan iklim, pengungsi, kerapuhan, konflik, kekerasan, kami ingin fokus pada menumbuhkan ketahanan terhadap jenis-jenis masalah di dunia yang mempengaruhi lebih banyak dan lebih banyak lagi orang-orang.

Dan akhirnya, pilar ketiga adalah berinvestasi lebih banyak dan lebih efektif pada orang. Jadi, inklusif, pertumbuhan ekonomi berkelanjutan; ketahanan terhadap berbagai guncangan yang terjadi di dunia saat ini; dan berinvestasi lebih banyak dan lebih efektif pada orang.

Sekarang, kita harus berubah karena dunia telah berubah, dan dunia telah berubah secara dramatis.

Jadi, ukuran ekonomi global adalah sekitar $ 78 triliun. Ada sekitar $ 7 triliun yang duduk dalam obligasi suku bunga negatif. Itu berarti bahwa Anda menaruh uang Anda di bank, tetapi alih-alih bank memberi Anda bunga, Anda membayarnya setiap tahun untuk menyimpan uang Anda.

Jadi, jika Anda memberi mereka $ 100, pada akhir tahun, Anda akan memiliki $ 98 atau $ 99 bukannya $ 100. Dan alasan orang melakukan itu adalah mereka begitu takut akan risiko sehingga mereka bersedia membayar seseorang untuk memegang uang mereka, karena setidaknya itu aman.

Ada lagi $ 10 triliun yang duduk di obligasi pemerintah yang menghasilkan sangat rendah. Masih ada 9 triliun uang tunai. Secara harfiah, orang mengambil uang kertas "seribu euro" dan menyimpannya di brankas.

Sekarang, kami merasa bahwa itu adalah jenis uang yang kami butuhkan untuk dapat memberi setiap orang di dunia kesempatan, dan mengapa tidak? Mereka mendapatkan pengembalian yang sangat kecil, kami pikir kami dapat membantu mereka mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi sementara pada saat yang sama memberikan peluang bagi semua orang, dan terutama di bidang infrastruktur.

Bagaimana kita memobilisasi triliunan dolar yang ada di sela-sela untuk kepentingan orang-orang termiskin di dunia? Kita tahu bahwa sektor swasta harus jauh lebih terlibat dalam pembangunan daripada sebelumnya, karena ada banyak, banyak contoh situasi menang-menang.
Sekarang sekitar $ 200 miliar setahun, yang sangat kecil dibandingkan dengan kebutuhan. Kebutuhan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, PBB - Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB, tujuan global, seperti yang mereka sebut, adalah sekitar $ 4 triliun per tahun. Jadi, semua bantuan pembangunan resmi adalah sekitar $ 140 miliar; Anda membuang dampak investasi di atas, 200 miliar lagi. Meski demikian, kita tidak dekat dengan 4 triliun yang dibutuhkan untuk memenuhi tuntutan dampak investasi.

Tapi ini krisis yang paling saya khawatirkan, krisis modal manusia. 400 juta orang tidak memiliki akses ke layanan penting. 100 juta orang jatuh miskin setiap tahun karena biaya kesehatan yang sangat besar. Hanya sepertiga dari penduduk miskin dunia yang dilindungi oleh jaring pengaman.

Ada - 38 persen anak-anak di Ethiopia kerdil, dan kita tahu bahwa anak-anak yang kerdil tidak belajar dengan baik dan pasti tidak mendapatkan penghasilan juga ketika mereka bertambah dewasa. Dengan kata lain, apa yang terjadi pada anak-anak yang terhambat ini adalah otak mereka sebenarnya tidak terbentuk. Semua Afrika Sub-Sahara rata-rata sekitar 30-35 persen; India, 38 persen; Indonesia, 37 persen; Pakistan, 45 persen.

250 juta anak tidak bisa membaca atau memperbaiki. 260 juta anak masih belum bersekolah.
Jadi, sistem pendidikannya tidak berfungsi. Jadi, apa yang terjadi jika Anda terhambat untuk memulai dan sistem pendidikan Anda tidak memberi Anda apa yang Anda butuhkan untuk bersaing dalam ekonomi masa depan?

Apa yang kita ketahui dari peringkat Doing Business adalah bahwa, kecuali Anda melakukan peringkat, itu tidak menarik perhatian orang. Kami telah melakukan penelitian demi penelitian yang menunjukkan bahwa berinvestasi dalam kesehatan dan pendidikan adalah penting, tetapi penelitian-penelitian itu tidak mengarah pada jenis respons yang kita butuhkan.

Bisakah kita benar-benar menciptakan kesetaraan kesempatan bagi semua orang? Saya berpendapat bahwa jika tidak, kita dalam masalah besar. Kira-kira berapa tahun yang lalu - 55 tahun yang lalu, Presiden John F. Kennedy datang ke American University pada bulan Juni untuk memberikan pidato pembukaan, dan dalam pidato pembukaan itu, dia mengatakan ini:

"Tidak ada masalah nasib manusia yang melampaui manusia. Alasan dan semangat manusia sering memecahkan yang tampaknya tidak dapat diselesaikan, dan kami percaya mereka bisa melakukannya lagi."

Bagaimana dengan Gereja? Orang Kristen? Dimanakah engkau berada dalam posisi ini? Bagaimana mewujudkan Firman Tuhan Yesus Kristus untuk mengatasi krisis ini? Matius 11:28-30; 28 Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. 29 Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. 30 Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan."



Tidak ada komentar:

Posting Komentar