LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 19 September 2019

MENCAPAI KEDEWASAAN DAN KEPENUHAN DALAM KRISTUS


MENCAPAI KEDEWASAAN DAN KEPENUHAN DALAM KRISTUS

Efesus 4: 12-16
12 untuk memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus, 13 sampai kita semua telah mencapai kesatuan iman dan pengetahuan yang benar tentang Anak Allah, kedewasaan penuh, dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus, 14 sehingga kita bukan lagi anak-anak, yang diombang-ambingkan oleh rupa-rupa angin pengajaran, oleh permainan palsu manusia dalam kelicikan mereka yang menyesatkan, 15 tetapi dengan teguh berpegang kepada kebenaran di dalam kasih kita bertumbuh di dalam segala hal ke arah Dia, Kristus, yang adalah Kepala. 16 Dari pada-Nyalah seluruh tubuh, --yang rapih tersusun dan diikat menjadi satu oleh pelayanan semua bagiannya, sesuai dengan kadar pekerjaan tiap-tiap anggota--menerima pertumbuhannya dan membangun dirinya dalam kasih.

Karena masing-masing fungsi / panggilan menyumbangkan sesuatu kepada Tubuh yang tidak dimiliki orang lain, mereka saling memperkaya satu sama lain. Mereka tidak boleh dipisahkan, seperti yang cenderung kita lakukan dalam sejarah gereja. Dengan kata lain, gereja selalu perlu mengalami dirinya sendiri sebagai:
1.      R … Rasul yang diutus, agen utama untuk misi berkelanjutan Tuhan di dunia.
2.      N … Nabi selalu memperhatikan Tuhan dan keprihatinanNya, juru bicara Tuhan.
3.      P … Penginjil harus selalu berbagi cerita dan mengundang orang ke dalam hubungan yang hidup, merekrut petobat baru.
4.      G … Gembala harus selalu memelihara dan mengembangkan komunitas yang sehat.
5.      P … Guru harus selalu kaya akan pengetahuan, kebijaksanaan, dan pengertian.

Semua dibutuhkan di setiap waktu dan di setiap tempat. Mereka, RNPGP memang merupakan tanda dari gereja yang benar. Dalam Efesus 4:12 kita melihat pergeseran dalam argumen Paulus dari resep RNPGP ke deskripsi dampak yang diharapkan di gereja. Bagian ini secara eksplisit menjawab pertanyaan, "Mengapa, dalam kenaikan-Nya, Kristus melimpahkan lima kali lipat jabatan pada gereja?"

(catatan: selama ini dipakai istilah jawatan lima rangkap. Frasa ini terutama kata rangkap tidak tepat. Mengapa? Rangkap artinya [1] satu orang menduduki lebih dari satu jabatan, atau [2] salinan atau fotokopi. Kalau di aplikasi Microsoft office ini memperbanyak hal yang sama, intinya tetap satu. Jadi yang lebih tepat: JABATAN LIMA KALI LIPAT. Kali lipat = x lipat artinya berlipat ganda, pengganda, multiplikasi, berkembang biak, beranak cucuk, bertambah dengan cara lipat ganda. Secara pangkat = beberapa kali perkalian.)

Karunia kenaikan diberikan agar:
1.      Tubuh Kristus diperlengkapi, disempurnakan, atau diselesaikan (kata Junani, katartitzo dalam ayat 12)
2.      Tubuh Kristus dapat bertumbuh menjadi dewasa (ayat 13,15)
3.      kita “mencapai kepenuhan Kristus” (ayat.13)
4.      kita dengan cara yang diwujudkan menghidupi kesatuan yang dijelaskan dalam ay.16 (ay.13)
5.      kita tidak terperangkap oleh kekesalan atau penipuan teologis (ayat 14)
6.      kita tumbuh menjadi Kristus Kepala kita (ayat 15)
7.      kita diperintahkan dengan benar dalam hubungan kita dengan Kepala kita dan oleh karena itu satu sama lain sebagai Tubuh-Nya (ayat 15–16)

Semua ini agar kita bisa menjadi agen Kerajaan yang diberdayakan dan disebut sebagaimana yang Yesus inginkan dari kita. Lihatlah kembali daftar di atas dan pada kekuatan tata bahasa. Apa yang kita lihat di sini adalah desain awal gereja. Lima kali lipat jabatan adalah bagian dari konstitusi gereja, karena berasal secara ilahi, tidak pernah dapat dibuat mati atau ditransendensikan.

Ini bukan masalah kecil! Ini adalah alasan yang cukup kuat untuk mengambil lima kali lipat jabatan sangat, sangat, sangat serius! Apa yang Paulus katakan kepada kita tanpa syarat yang tidak pasti adalah bahwa ada korelasi langsung antara sejauh mana kita merangkul, dan mengoperasikan, dalam kelima fungsi RNPGP, dan sejauh mana kita melihat buah dan realisasi dari tujuan-tujuan ini. Jika kita mengacaukan koherensi fungsi RNPGP, maka tujuan-tujuan ini tidak dapat dicapai!
Kalau Anda rindu lebih banyak Kristen dewasa rohani dan lebih banyak penduduk Indonesia menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadi mereka aktifkan RNPGP di gereja Anda.  

Kita menjadi tidak koheren ... disfungsional. Kita tidak dapat menjadi Tubuh Kristus sebagaimana yang dimaksudkan oleh Yesus tanpa lima kali lipat jabatan yang aktif dan hadir di sepanjang kehidupan gerakannya. Dikatakan dengan cara lain, kapasitas gereja untuk "mencapai kepenuhan Kristus" dipertaruhkan. Ini saja seharusnya membuat Anda duduk dan memperhatikan.

Sifat Sistemik Dari RNPGP
Suatu sistem dapat didefinisikan sebagai dinamika elemen yang berinteraksi, saling terkait, atau saling tergantung membentuk keseluruhan yang kompleks. Inilah sebabnya mengapa itu adalah "tubuh." Ketika segala sesuatu bekerja sebagaimana mestinya, kita akan berfungsi sesuai dengan sifat sejati kita. Seperti dalam semua tubuh yang hidup, setiap bagian vital terkait erat dengan yang lain. Anda membutuhkan sistem kardiovaskular Anda. Kalau tidak percaya, cobalah hidup tanpanya. Hal yang sama berlaku untuk sistem saraf, pencernaan, endokrin, kerangka otot Anda. Anda tidak dapat berfungsi jika aspek-aspek penting dari sistem hilang, atau jika sistem itu sendiri sakit atau tidak berfungsi.

Rasa fungsionalitas sistem terjalin di seluruh teks Efesus 4. Tanpa lima kali lipat jabatan yang sepenuhnya aktif dan hadir dalam kehidupan gereja maka kita:
1.      Mengurangi pemahaman kita tentang iman.
2.      Memperkenalkan disfungsi yang signifikan ke dalam sistem. Fungsi gereja lumpuh.
Semua elemen dalam sistem yang sakit (disfungsional) sama-sama terhubung dengan elemen-elemen yang sehat. Jika satu bagian turun, seluruh sistem terdegradasi. Penyakit ini menular.

Karena mereka beroperasi dalam suatu sistem, masing-masing fungsi individu RNPGP memperkaya, mengimbangi, dan "mengoreksi" bias tertentu masing-masing. Bahkan, setiap fungsi sebenarnya membutuhkan yang lain untuk menjadi dirinya sendiri. Misalnya, sistem kardiovaskular tubuh Anda membutuhkan sistem saraf untuk eksis.

Hal yang sama berlaku untuk Tubuh Kristus. Ada suasana spiritual dan keseimbangan dinamis ketika kelima sistem RNPGP beroperasi pada puncaknya. Inilah yang disebut Paulus dari kepenuhan Kristus. Sinergi dan keseimbangan sistem ini menghasilkan ekspresi gereja yang lebih matang, lebih berakar pada kebenaran intinya. Jika semua bagian hadir dan berfungsi sesuai dengan fungsinya, maka sistem itu dipersiapkan dengan sempurna untuk melakukan apa yang seharusnya dirancang untuk dilakukan.

Jadi masuk akal jika kita mengutak-atik logika sistemik teks dan integritas simetris sistem lima kali lipat jabatan. Kita boleh berharap untuk menghasilkan hasil yang diramalkan. Dibutuhkan instrumen tes terkait yang akan mengindikasikan disfungsi berdasarkan asimetri pada fungsi RNPGP.
ü  Jika suatu gereja tidak memiliki visi misi atau kapasitas, itu mungkin karena fungsi apostolic atau kerasulan (R) telah terdegradasi atau sepenuhnya didelegitimasi;
ü  jika ada kesembronoan dan kurangnya kebijaksanaan di dalam gereja itu mungkin karena fungsi pengajaran (P) tidak berfungsi sebagaimana mestinya;
ü  kurangnya perhatian terhadap doa, kekudusan, dan keadilan sangat mungkin karena fungsi profetik atau kenabian (N) yang disfungsional, dan sebagainya.

Jika deskripsi kekuatan-kekurangan di atas benar-benar berlaku untuk gereja tertentu, maka kita dapat secara visual menggambarkan gereja itu sebagai berikut:

R     N     P     G     P

Jika gereja didominasi atau dikuasai oleh fungsi Gembala, simetri dan keseimbangan alami sistem menjadi kacau. Gereja akan mengalami ketidakseimbangan dalam beberapa bentuk atau yang lain. Kekacauan terjadi karena pengembangan yang berlebihan dari satu atau dua fungsi. Disebut “pengembangan sebelum waktunya”  atau dengan kurangnya kapasitas yang jelas karena secara signifikan kurang berkembang atau “cacat” Fungsi.

Pertimbangkan lagi tubuh Anda sendiri dan pertimbangkan konsekuensinya dalam hal kesehatan Anda. Cobalah sebisa mungkin, gereja asimetris (dewasa sebelum waktunya dan / atau cacat) di atas tidak dapat melakukan apa yang Yesus lakukan atau apa yang Yesus ingin lakukan di dalam dan melalui itu. Bagaimana mungkin? Ini telah membatasi kapasitasnya hanya pada satu atau dua fungsi esensial RNPGP dari pelayanan Yesus . Cara ini benar-benar tidak mampu. Hanya dengan mengaktifkan yang lain yang hilang dari persamaan maka pencapaian dan kematangan tujuan dapat dicapai.

Pikirkan tubuh Anda sendiri lagi. Jika 60 persen dari sistem vital Anda turun, Anda tidak akan hidup lama. Dan jika Anda berhasil hidup, itu akan melalui bantuan kehidupan buatan dan pasti Anda akan cacat parah.

Dalam terang ini, pikirkan tentang berapa banyak masalah yang Anda alami saat ini. Masalah di gereja / organisasi Anda dapat dilacak langsung ke asimetri atau disfungsi dalam sistem RNPGP. Tes Sistem 5Q akan mengukur asimetri fungsional gereja seperti dijelaskan secara singkat di atas.

Dinamika saling berhubungan dan mutualitas Tubuh, pemberian RNPGP untuk memenuhi tujuan yang diberikan Kristus. Kita diharuskan untuk:
ü  menyatakan pemberian kita sendiri,
ü  menemukan cara untuk memperlengkapi orang lain
ü  melakukan apa yang telah kita lakukan.

Sebagai contoh, para rasul harus memperlengkapi Tubuh untuk menjalankan fungsi RNPGP. Jika sebuah gereja tidak memiliki visi misi atau kapasitas, itu mungkin karena fungsi apostolik (R) telah terdegradasi atau sepenuhnya didelegitimasi. Jika ada kesembronoan dan kurangnya kebijaksanaan di dalam gereja itu mungkin karena fungsi pengajaran (P) tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Kurangnya perhatian terhadap doa, kekudusan, dan keadilan sangat mungkin karena fungsi profetik (N) yang disfungsional, dan sebagainya.

Jika uraian kekuatan-kekurangan di atas benar-benar berlaku untuk gereja tertentu, maka kita dapat secara visual mewakili gereja itu sebagai berikut: secara apostolik; para nabi harus memperlengkapi Tubuh untuk berfungsi secara profetis, dan seterusnya.

Oleh karena itu, diperlukan respons dua dimensi di sini. Umat Allah mengungkapkan panggilan serta memperlengkapi orang lain. Menanggapi rahmat yang diberikan kepada kita masing-masing di RNPGP. Menggerakkan kita melampaui ekspresi diri menjadi proses pelatihan timbal balik yang dinamis. Kita masing-masing menjadi pemberi dan penerima, pemimpin dan pengikut.

Dalam komentarnya tentang Efesus 4: 7-16, Eugene Peterson secara eksplisit membuat hubungan dua arah antara pelayanan Kristus dengan pelayanan Tubuh Kristus: “Setiap pemberian RNPGP adalah undangan dan menyediakan sarana untuk berpartisipasi dalam pekerjaan Yesus.” RNPGP bukan hanya hadiah yang diberikan Yesus kepada umat-Nya. RNPGP  juga cara orang-orangnya berpartisipasi dalam apa yang Dia sendiri lakukan ... apa yang ingin Dia lakukan melalui kita. Pelayanan selalu merupakan jalan dua arah.  

Faktanya, metafora yang sempurna adalah tarian antara dua pasangan. Dalam waltz atau tango, kedua penari itu bersesuaian dengan gerakan satu sama lain. Harus ada keakraban dan kepercayaan di antara para mitra. Pengetahuan tentang kehendak, gaya, tubuh, dan gerakan orang lain. Ketika dilakukan dengan baik, itu lebih merupakan seni daripada sains.

Demikian juga, Yesus memimpin kita dalam tarian yang dapat mengubah dunia. Kita harus belajar langkah-langkah untuk mencapai peningkatan kepatuhan pada Yesus, jalannya, dan tujuannya. Dengan kelima fungsi RNPGP beroperasi, gereja mencapai, atau setidaknya memiliki kemungkinan untuk mencapai, kepenuhan Kristus. Kita dibangun, kita tumbuh, kita dewasa, dan kita semakin dekat menuju kepenuhan Kristus ketika kita menyesuaikan RNPGP ke dalam pelayanan kita dan juga ke dalam organisasi yang kita pimpin. 

PENERAPAN RNPGP PADA GEREJA SAAT INI DI INDONESIA

Mari kita perhatikan gereja-gereja di luar Katolik di Indonesia.

Gereja paling cepat pertumbuhannya adalah Pentakosta Karismatik. Tetapi yang berkuasa di situ adalah Gembala didukung oleh anak mantu atau gembala-gembala bawahan. Manusia diperlakukan persis seperti peternakan binatang (domba). Domba dirawat (kesembuhan, pelepasan,  pemutusan kutuk), diberi makan kemudian digunting bulunya atau diperas susunya atau diambil diagingnya. Tetapi pertanyaannya: kapan mereka didewasakan? Kapan potensi mereka dimatangkan? Apakah mereka mungkin diijinkan membangun jemaat sendiri? Mungkinkan mereka diberi otonomi? Mungkinkan sistem operasi G ini membuat mereka mengalami kepenuhan Kristus?

Gereja-gereja tradisional … dombanya banyak lari ke Pentekosta Karismatik. Di sini penguasanya adalah Majelis Jemaat atau Tua-Tua. Dibentuk berdasarkan kekerabatan atau pertemanan. Persis meniru sistem agama Jahudi: Sanhedrin, yang diturunkan oleh Hukum Musa. Mereka ini masih terikat oleh tradisi Perjanjian Lama. Berkembang secara alami, anak lahir, cucu lahir, cicit lahir secara individual otomatis dijadikan anggota jemaat. Pengajaran mereka hanya berkutat seputar keselamatan dan mungkin etika. Pengampunan dosa setiap minggu. Mereka tidak begitu paham Roh Kudus. Mereka tahu Yesus sekedar Juruselamat. Ketuhanan atau Yesus sebagai Tuhan tidak mereka praktekkan. Tuhan mereka adalah tradisi mereka. Apa yang diharapkan dari gereja seperti ini?

Gereja transisi … dari tradisional ke pentakosta karismatik ke … RNPGP.
Mereka sudah memahami Kitab Efesus … menjadikannya rujukan dalam kehidupan gereja. Mereka menekankan kepada pertumbuhan kelompok kecil, pemuridan yang memuridkan melalui kelompok sel atau kelompok penghubung. Mereka menyelenggarakan ibadah raya.  Walaupun ada kecenderungan untuk dikuasai oleh G, tetapi mereka memiliki komitmen tertulis seperti: motto atau tag line, visi misi, sistem operasi, kegiatan yang mengarah ke pembentukan murid yang memuridkan untuk mencapai kedewasaan penuh dalam Kristus. Puji Tuhan … Yesus Kristus selalu mempersiapkan hamba-hambaNya untuk patuh dan menaati perintihNya … karena mereka ini memiliki kasih seperti Yesus.

Yohanes 15: 9-12
"Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikianlah juga Aku telah mengasihi kamu; tinggallah di dalam kasih-Ku itu. 10 Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya. 11 Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh. 12 Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu.  

Apakah Anda secara pribadi rindu bertumbuh mencapi kepenuhan Kristus? Apakah gereja local tempat Anda bergabung saat ini membangun Anda untuk tumbuh dan berkembang sesuai panggilan hidup Anda?
Kalau Anda butuh “rumah baru untuk bertumbuh penuh” kami akan memfasilitasi Anda. Silahkan sampaikan keinginan Anda melalui Formulir Kontak di samping kanan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar