LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 02 September 2019

MISIONARIS SETIAP HARI


MISIONARIS SETIAP HARI

Itulah sebabnya dikatakan: "Bangunlah, hai kamu tukang tidur dan bangkitlah dari kematian maka Kristus akan memberimu terang."  (Ef. 5:14).

Ketika saya berusia awal dua puluhan, saya menjual produk-produk kesehatan mineral sebuah perusahaan pemasaran multi-level. Keyakinan saya pada perusahaan itu sekeras batu. Berawal dari penderitaan akibat penyakit yang membuat saya terbaring di tempat tidur selama berbulan-bulan. Saya seorang ibu muda yang putus asa membeli beberapa dari seorang teman. Dalam beberapa minggu, saya tidak hanya sembuh total, saya juga menjadi tenaga penjualan.

Sebagai distributor yang sukses, saya mendapatkan jalan ke konferensi regional. Kepemimpinan perusahaan membawa seorang pembicara penjualan internasional untuk membantu kami belajar psikologi pemasaran. Pada saat itu, motivasi utama saya dalam hidup adalah didorong oleh kebutuhan untuk berhasil.

Penyakit saya menyebabkan saya meninggalkan perguruan tinggi. Saya merasa terpisah dari tujuan yang pernah saya miliki. Saya seorang pembelajar yang terlahir dan mendapati diri saya terpesona oleh pembicara ketika dia bangkrut didera oleh psikologi turun.

Di tengah ceramahnya, dia berjalan ke saya di sisi panggung. Dia menatap langsung ke saya dan berkata, "Tuhan mencintaimu dan memiliki suatu rencana untuk hidupmu.” Kemudian dia melanjutkan ceramahnya.

Saya tertegun! Pada saat itu, saya menangis, menangis dalam saat diam duduk di kursi. Pria acak dari Kanada ini, hanya melakukan pekerjaannya. Pada saat yang sama menjadi misionaris sehari-hari. Dia memberi tahu saya sesuatu yang belum pernah saya dengar sebelumnya. Bahwa Tuhan mencintaiku dan punya rencana untukku. Seolah-olah seseorang menyalakan lampu dari Surga dan menyinari langsung ke hatiku.

Saya harus meninggalkan ruang konferensi karena saya berantakan. Selama istirahat makan siang,  saya masih menangis. Saya menelepon teman baik saya dan teman sekamar yang merupakan satu-satunya orang Kristen yang saya kenal secara pribadi. Saya merasa sangat senang ceritakan padanya tentang pria itu dan pesannya untukku. Responsnya kurang dari satu bintang. "Uh ... ok," hanya itu yang dia katakan.

Tetapi tanggapan teman baik yang kuharapkan menjadi pemberi semangat lebih, ternyata tidak bersemangat; tidak bisa mengurangi kegembiraan saya. Hatiku benar-benar berubah hari itu.

Pekerjaan Tuhan adalah sebuah misteri. Bagaimana Dia mengambil kata-kata dari orang asing dan mengubahnya menjadi kekuatan efektif yang mendorong perubahan hidupku? Satu kalimat  itu membuat saya lapar. Saya menginginkan lebih. Saya ingin tahu tentang misteri Tuhan ini dan apa rencana-Nya. Alih-alih menginginkan uang dan kesuksesan, saya ingin lebih mengenal-Nya.

Saya tidak akan pernah melupakan nama pria yang diilhami Tuhan ini untuk mengekspresikan cinta milik-Nya kepadaku. Saya selamanya bersyukur bahwa dia tidak menyerah pada rasa takut. Memikirkan kata-katanya mungkin tidak terlalu relevan untuk pengaturan bisnis. Dia menjadi pembawa pesan Tuhan bagi harapan saya. Pembawa terang yang hidup dan bernafas yang membuat Tuhan terlihat.

Bidang misi Anda mungkin tepat di depan wajah Anda!

Kepada Siapa pesan cinta milik Tuhan yang bisa Anda bagikan hari ini?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar