LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 10 Oktober 2019

ATRAKTIF -EKSTRAKSI


ATRAKTIF -EKSTRAKSI

Kisah Para Rasul 16: Paulus datang juga ke Derbe dan ke Listra. Di situ ada seorang murid bernama Timotius; ibunya adalah seorang Yahudi dan telah menjadi percaya, sedangkan ayahnya seorang Yunani. Timotius ini dikenal baik oleh saudara-saudara di Listra dan di Ikonium, dan Paulus mau, supaya dia menyertainya dalam perjalanan. Paulus menyuruh menyunatkan dia karena orang-orang Yahudi di daerah itu, sebab setiap orang tahu bahwa bapanya adalah orang Yunani.

Gajah di ruangan lain itu adalah seluruh masalah yang kemudian disebut debat gereja atraktif versus misi. Ketika kita menggunakan istilah atraktif, ini merupakan upaya untuk menggambarkan bagaimana kita memahami gereja kita dalam kaitannya dengan budaya kita. Dengan kata lain, itu menggambarkan sikap misionaris kita atau harapan yang kita miliki tentang peran yang dimainkan gereja dalam konteks kita.

Untuk memahami pentingnya hal ini, pertimbangkan gagasan jarak budaya. Ini adalah alat konseptual yang dapat kita gunakan untuk membedakan seberapa jauh seseorang atau kelompok orang dari keterlibatan yang berarti dengan Injil. Untuk menentukan ini, kita harus melihatnya pada skala yang kira-kira seperti ini:

M0
M1
M2
M3
M4

Setiap angka dengan awalan M menunjukkan satu hambatan budaya yang signifikan terhadap komunikasi Injil yang bermakna. Contoh nyata dari hambatan seperti itu adalah bahasa. Semua akan setuju bahwa jika Anda harus menjangkau kendala bahasa, Anda punya masalah dan perlu waktu untuk berkomunikasi secara bermakna. Tetapi yang lain mungkin ras, sejarah, agama / pandangan dunia, budaya, dll. Semakin banyak batas yang harus dilintasi seseorang, semakin sulit komunikasi yang bermakna. Jadi misalnya, dalam konteks Islam, Injil telah berjuang untuk membuat terobosan signifikan karena agama, ras, dan banyak sejarah membuat keterlibatan yang bermakna dengan Injil memang sangat sulit. Tetapi ini tidak terbatas pada misi di luar negeri. Ini berhubungan langsung dengan misi di sini, saat ini.

Biarkan saya membawanya lebih dekat ke rumah dengan menerapkannya ke berbagai bidang di mana kita harus hidup. Jika Anda melihat diri Anda (atau gereja Anda dalam hal ini) berdiri pada titik M0 di atas, ini adalah bagaimana kita dapat menafsirkan konteks kita sendiri:

M0 – M1 Mereka yang memiliki konsep kekristenan yang berbicara bahasa yang sama. Memiliki minat yang sama. Mungkin berkebangsaan yang sama. Berasal dari kelompok kelas yang sama seperti Anda atau gereja Anda. Sebagian besar teman Anda mungkin cocok dengan braket ini.

M1 – M2 Di sini kita pergi ke non-Kristen rata-rata dalam konteks kita. Seseorang yang memiliki sedikit kesadaran nyata, atau tertarik pada Kristen. Tetapi curiga tentang gereja (mereka telah mendengar hal-hal buruk). Orang-orang ini mungkin benar secara politis, sadar sosial, dan terbuka terhadap kerohanian. Kategori ini mungkin juga termasuk yang sebelumnya tersinggung oleh pengalaman buruk tentang gereja atau orang Kristen. Beberapa menyebutnya "buah memar" dan sulit dijangkau. Cukup pergi ke pub / bar lokal rata-rata atau klub malam untuk bertemu orang-orang ini.

M2 – M3 Orang-orang di grup ini mungkin tidak tahu tentang kekristenan. Atau mereka mungkin menjadi bagian dari suatu kelompok etnis dengan impuls agama yang berbeda atau subkultur fringy. Kategori ini mungkin juga termasuk orang yang dipinggirkan oleh Kekristenan konservatif. Misal, Komunitas gay. Tetapi M2-M3ers juga cenderung menggambarkan orang-orang yang secara aktif bertentangan dengan agama Kristen ketika mereka memahaminya. Misalnya ateis baru.

M3 – M4 Grup ini mungkin dihuni oleh kelompok etnis dan agama dengan hubungan dalam sejarah gereja yang buruk, Misalnya, Muslim atau Yahudi. Fakta bahwa mereka berada di Maju mungkin memperbaiki jarak, tetapi hampir semua hal lain menghalangi dialog yang berarti. Mereka sangat menentang Injil. Atau mereka adalah orang-orang dari bahasa, pengalaman, dan pandangan dunia yang sangat berbeda. Beberapa komunitas imigran / pengungsi mungkin cocok di sini.

Kita semua memiliki naskah yang mendalam untuk percaya bahwa kita harus membawa orang ke gereja kita. Karena itu kita jarang memperhitungkan dinamika budaya yang melekat dalam persamaan itu. Tapi ini semua tentang budaya. Gereja kita memiliki budaya yang berbeda, seperti halnya orang-orang yang kita harapkan untuk dijangkau!

Saya percaya kita telah sampai pada situasi di mana semua misi di negara Maju sekarang harus dianggap sebagai perusahaan lintas budaya.

Ingat kebenaran kecil yang keras kepala bahwa kita adalah umat Allah yang "diutus". Apa pun yang berarti bagi identitas kita sebagai umat Allah, kadang-kadang juga berarti kita harus pergi ke tempat orang-orang itu berada. Jika kita gagal untuk "pergi" kepada orang-orang itu, maka untuk menemukan Injil dengan bermakna mereka harus "datang." Ini adalah asumsi bawaan dari gereja yang menarik. Asumsi itu menuntut orang yang tidak percaya melakukan semua pekerjaan lintas budaya untuk menemukan Yesus, dan bukan kita! Jangan salah: bagi banyak orang, datang ke gereja melibatkan beberapa pekerjaan lintas budaya yang serius bagi mereka. Mereka harus menjadi misionaris!

Fakta lain yang sangat penting harus diingat di sini. Kita tahu dari penelitian lama, sekarang,  bahwa dalam tiga sampai lima tahun seseorang menjadi seorang Kristen, mereka tidak akan memiliki hubungan yang berarti dengan siapa pun di luar gereja. Jadi, dengan membawa mereka ke gereja kita, kita harus melakukan pekerjaan dengan baik dan secara efektif mensosialisasikan mereka ke dalam komunitas gereja kita. Kita pada dasarnya memutuskan hubungan alami.  Memutuskan hubungan organik yang mereka miliki dengan komunitas tuan rumah tempat mereka berasal. Ini sangat bermasalah karena kita tahu bahwa Injil berjalan di sepanjang garis hubungan. Dengan memutuskan hubungan, kita secara efektif menghentikan gerakan Injil ke luar ke dalam budaya yang lebih luas. Dengan kata lain, penginjilan yang menarik dalam konteks misionaris menghasilkan penggalian mereka dari hubungan mereka sebelumnya dan konteks budaya. Ini upaya luar biasa jika kita serius memulai gerakan di sini, sekarang juga.

Bukan untuk mengatakan bahwa gereja-gereja tidak boleh berkumpul. Tentu saja kita harus berkumpul karena gereja adalah komunitas yang menyembah. Juga tidak dikatakan bahwa kita tidak boleh sepenuhnya menarik ketika kita melakukannya. Kita harus tegas secara budaya seperti yang kita bisa. Ini berarti bahwa ketika melibatkan orang dalam jarak M1-M4 dari kita, kita harus berkumpul secara inkarnasional dalam budaya / komunitas tuan rumah dan tidak harus mengekstraksi orang dari suku budaya mereka ke suku gereja kita.

Bentuk-bentuk gereja yang menarik dalam konteks misionaris akhirnya mengalahkan diri sendiri karena gereja dengan cepat menghabiskan pasokan hubungan.  Orang yang baru bertobat dengan cepat menjadi klik budaya atau ghetto agama yang semakin terpinggirkan dari budaya asli. Memang memindahkan dari gelap ke terang pasti memiliki konsekuensi: perubahan.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar