LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 07 Oktober 2019

GEREJA HARUS BERTOBAT DAN SEKOLAH TEOLOGIA HARUS DIROMBAK TOTAL


GEREJA HARUS BERTOBAT DAN SEKOLAH TEOLOGIA HARUS DIROMBAK TOTAL

Wahyu 3: 14 "Dan tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Laodikia: Inilah firman dari Amin, Saksi yang setia dan benar, permulaan dari ciptaan Allah: 15 Aku tahu segala pekerjaanmu: engkau tidak dingin dan tidak panas. Alangkah baiknya jika engkau dingin atau panas! 16 Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku. 17 Karena engkau berkata: Aku kaya dan aku telah memperkayakan diriku dan aku tidak kekurangan apa-apa, dan karena engkau tidak tahu, bahwa engkau melarat, dan malang, miskin, buta dan telanjang, 18 maka Aku menasihatkan engkau, supaya engkau membeli dari pada-Ku emas yang telah dimurnikan dalam api, agar engkau menjadi kaya, dan juga pakaian putih, supaya engkau memakainya, agar jangan kelihatan ketelanjanganmu yang memalukan; dan lagi minyak untuk melumas matamu, supaya engkau dapat melihat. 19 Barangsiapa Kukasihi, ia Kutegor dan Kuhajar; sebab itu relakanlah hatimu dan bertobatlah!

Mengisi Kesenjangan
Masalah lain yang mutlak sentral yang kita hadapi di dunia yang sebagian besar berbalik dari agama Kristen adalah bahwa kita harus membangun kembali kredibilitas. Orang-orang yang hidup dalam peradaban maju seperti di seluruh Amerika dan dunia Barat (dalam hal ini Negara maju secara ekonomi, tingkat pendapatan perkapita tertinggi di dunia) maupun kota-kota industry di dunia, berpikir bahwa orang-orang Kristen yang pada dasarnya tidak seperti Kristus adalah masalah serius! Hasil penelitian jelas mendukung tentang tren ini. Kebanyakan orang di berbagai lingkungan dan konteks yang kita huni sebenarnya sangat terbuka untuk Tuhan Yesus. Mereka terbuka kerohanian dan bersedia terlibat dalam dialog yang bermakna seputar topik-topik ini. Yang jelas tidak terbuka bagi mereka adalah "gereja." Bahkan generasi zaman now banyak yang berkata “I love Jesus”, but, “I hate church”. Ya anak-anak saya mengatakan itu.

Itu berarti dasar-dasar pesan kita utuh. Tetapi medium dari pesan itu, para pembawa pesan, tidak termasuk dalam persamaan. Sementara "gereja" selalu menjadi sasaran empuk dan sering mendapat pers yang buruk secara tidak adil. Ini seharusnya memberi kita jeda untuk berpikir serius tentang apa yang sedang kita lakukan yang memberi kesan seperti yang diberikannya. Intinya gereja harus bertobat dan kembali menjalankan Alkitab secara murni dan konsekuen. Gereja harus membuang semua tradisi, dogma, pegangan ajaran yang tidak membawa semua orang bertemu Juruselamat dan Raja. Sekolah Teologia harus dirombak total karena kehidupan di gereja banyak dipengaruhi oleh hasil lulusan Sekolah Teologia.

Kredibilitas adalah sumber utama arus masuk mata uang untuk organisasi apa pun.  Kredibilitas terutama sangat dibutuhkan untuk gereja yang dibangun Yesus. Kehilangan Kredibilitas hampir pasti akan menghasilkan hilangnya pengaruhnya secara proporsional pada orang-orang di sekitar kita. Mari kita hadapi itu, jika kita secara fundamental tidak berbeda dari orang lain. Statistik menunjukkan bahwa ini adalah kasus di hampir setiap bidang moralitas 3ta: uang (harta), seks (wanita, ta=teman asusila), dan kekuasaan (tahta).

Mengapa ada orang yang mau mengambil "kuk" dari Kerajaan Allah? Jika Injil dengan semua tuntutannya untuk hidup di bawah Tuhan tampaknya tidak memiliki efek transformatif pada para rasulNya, mengapa mempercayai Pesan itu?

Tanpa mengurangi kontribusi dari para misionaris besar seperti Paulus, sosiolog agama seminal Rodney Stark dalam berbagai bukunya menyatakan bahwa, faktor terbesar dalam pertumbuhan Kekristenan mula-mula adalah contoh orang Kristen awam yang menghayati iman mereka dalam komunitas mereka. Bahkan, ia mendokumentasikan fakta bahwa Kekristenan tumbuh secara substansial pada saat wabah mengerikan yang melanda Kekaisaran Romawi dalam beberapa abad pertama. Ada lonjakan besar dalam pertumbuhan gereja sekitar masa-masa ini. Alasan pertumbuhan ini, katanya, adalah karena sementara semua orang bukan Kristen meninggalkan orang sakit dan berlari ke bukit, orang-orang Kristen tetap tinggal untuk merawat orang sakit dan banyak dari mereka mati dalam pelayanan pengorbanan ini. Tetapi banyak orang yang sakit selamat untuk menceritakan kisah itu, dan mengatakan bahwa mereka tahu siapa dan bagaimana orang Kristen. Belas kasihan dan kebaikan orang-orang Kristen biasa yang terpinggirkan mengejutkan orang-orang bukan Kristen pada waktu itu. Belas kasih dan pelayanan seperti Kristus tidak diketahui oleh mereka.

Adalah kebaikan semata-mata dari gereja Kristen yang membangun kredibilitas moral. Pesannya jelas telah meletakkan dasar bagi transformasi spiritual Kekaisaran Romawi. Gereja mula-mula tampaknya tidak memiliki celah kredibilitas yang kita perjuangkan. Media adalah pesannya! Yesus hidup dan nyata di dalam, dan bagi, orang-orang di sekelilingnya. Sejauh yang saya bisa membedakan, satu-satunya cara bagi orang Kristen untuk mengatasi kesenjangan kredibilitas kita, setelah berabad-abad Kristen, adalah dengan mengaktifkan kembali pemuridan otentik. Mengapa?

Karena pada intinya, pemuridan menjadi lebih seperti Yesus, atau seperti yang saya tandai di The Forgotten Ways, “menjadi sedikit Yesus.” Tuhan tahu, dunia tentu tidak membutuhkan lebih banyak “agama”. Tetapi tentu saja dapat dilakukan dengan lebih banyak orang seperti Yesus di sekitar tempat itu. Salah satu peran kunci Yesus dalam kehidupan dan imajinasi orang-orang percaya adalah menyediakan model bagi kemanusiaan kita sendiri. Yesus sebagai Manusia adalah manusia sempurna sebagaimana Allah mendefinisikannya. Tanyakan kepada diri Anda pertanyaan, seberapa burukkah saya jika saya menjadi semakin seperti Yesus, manusia paling sempurna yang pernah hidup?  

Inilah mengapa kembali ke dasar-dasar pemuridan sangat penting untuk misi gereja. Ini tentang membangun kehadiran Kristus di mana-mana melalui kehidupan kita sebagai umat-Nya di sini, saat ini. Melalui media kehidupan yang dijalani dengan baik kita kembali ke dasar-dasar pemuridan. Jika kita melewatkan ini. . . baik, maka tentunya tidak masalah apa yang kita lakukan di tempat lain. Bahkan, seperti yang dinyatakan dalam Untamed dan reJesus, jika kita hanya mendapatkan lebih banyak "religius" dan moralistik, maka kita cenderung melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

Semua Dihanguskan Api
Lingkungan ekonomi dan sosial yang luar biasa di mana kita dibesarkan, yang sangat dipengaruhi dunia Barat, secara otomatis juga sangat mempengaruhi kehidupan kita semua di dunia.  Faktor ekonomi barat membangun kolonialisme termasuk diikuti oleh cara mereka beragama. Kita semua dilahirkan dalam budaya yang membentuk kita — bahkan, memuridkan kita — sejak lahir sampai mati. Yang benar adalah bahwa budaya Barat pada awal abad ke-21 adalah budaya yang sangat kuat. Pervasiveness media yang ada di mana-mana dan peran utama kekuatan pasar (dengan uang dan konsumsi terkait) dalam kehidupan kita. Kita harus mengasumsikan bahwa nilai-nilai dan perspektif budaya yang lazim sedang diunduh ke kita masing-masing sejak usia dini. Beberapa dari mereka jelas baik memaksa atau menggoda, beberapa dari mereka tidak begitu kentara.

Masalah dengan ide-ide budaya ini adalah bahwa kita umumnya tidak dapat "melihatnya". Budaya tidak terlihat oleh mereka yang terbenam di dalamnya. Itu seperti meminta ikan memberi penilaian untuk menentukan kondisi air. Atau belut di dalam lumpur. Kita menganggap semua benar dan menerima begitu saja kebenarannya sampai kita dihadapkan dengan visi realitas alternatif yang membuatnya dipertanyakan. Dibutuhkan sedikit refleksi diri. Pemuridan yang sangat proaktif dan tegas di Jalan Yesus, dibutuhkan untuk membedakan sisi budaya yang lebih gelap. Inilah sebabnya mengapa kerajaan Allah hanya dapat dialami sebagai konversi dari satu sistem (Kerajaan kegelapan ) ke yang lain Kerajaan Terang (mis., Kol 1:13; 1 Tes. 1: 9).

Inti dari sepotong informasi yang mengerikan ini adalah bahwa kita harus lebih sadar akan kelas menengah kita sendiri. Kelas menengah kita sangat konsumeris, mereka terlalu kotor dan serakah jika kita ingin menjadikan mereka menjadi agen misi yang efektif di zaman kita. Sekali lagi, bukan berarti kelas menengah itu salah.  Hanya saja, walaupun ia memiliki beberapa nilai yang konsisten dengan kerajaan Allah, tetapi jangan salah, ia memiliki nilai-nilai lain yang berfungsi untuk melemahkan misi dan tujuan Yesus di dunia.

Obsesi dengan keamanan pribadi, kenyamanan pribadi, status sosial, jaminan masa depan anak-anaknya; semua ini mendorong keinginan untuk meningkatkan jumlah uang dan kekuatan maupuan kekuasaan atas manusia yang lain. Semua ini bermasalah ketika berhadapan dengan Tuhan Yesus. Bahkan sesuatu yang kelihatannya benar seperti "mendapatkan pendidikan tinggi" dapat menjadi idola (berhala) yang dirancang untuk mengamankan diri kita sendiri dan melawan kehendak Tuhan untuk hidup kita. Biarkan saya menjadi jelas di sini, saya tidak mengatakan bahwa pendidikan itu salah, jauh dari itu. Tetapi seperti halnya semua keinginan lainnya, itu bisa menjadi sarana ketidaktaatan dan pemberontakan. Pendidikan adalah kekuatan dan modal sosial yang nyata, dan faktanya, kita rakyat kelas menengah menggunakannya sepanjang waktu. Pengaruh pendidikan  tidak mungkin netral secara rohani. Pendidikan umum dan kejuruan, termasuk sekolah tinggi teologia dengan gelar SSiTeo dibangun berdasarkan bukti empiris, harus ada fakta nyata yang dapat diobservasi oleh panca indra. Sementara memenuhi dan melakukan kehendak Tuhan dibangun berdasarkan iman: percaya dan berharap tanpa bukti. Dua hal yang bertolak belakang. Apakah Anda menangkap bedanya?

Begitu juga dengan konsumerisme. Membeli sesuatu adalah dasar untuk bertahan hidup dalam ekonomi berbasis pasar seperti kita. Tetapi masalahnya, tindakan kita ditentukan oleh apa yang kita beli adalah hal yang sama sekali berbeda. Yang benar adalah bahwa pemasaran mengeksploitasi ketakutan dan keinginan terdalam kita untuk menjual produk. Mereka harus memaksa kita bertindak. Lihat teman saya, Tung Desem Waringin, dengan bukunya Marketing Revolusi, yang mengkompilasi semua ajaran buku marketing terbaik di dunia. Diajarkan untuk menghindari rasa sakit (takut) dan mengambil rasa senang: beruntung. Kedua senjata digabung menjebak pembeli dengan iming-iming keuntungan besar dalam waktu yang singkat. Teknik yang sama digunakan oleh Online Marketing saat ini dengan peluru: Voucher, Promo, dan Diskon dengan senjata Tantangan. Kenyamanan pembayaran dengan uang online yang diiming-imingi point untuk membeli membeli dan membeli lebih banyak lagi. Hal ini diikuti dengan fintec, pinjaman online yang banyak memakan korban: peminjam dan juga pemberi pinjaman. Terlalu serakah dan sombong, mengabaikan semua tatanan kehidupan yang bermoral.

Pabrik dan produksi ekonomi menghasilkan jauh lebih banyak daripada yang kita butuhkan. Jadi mereka memaksa diri mencari cara untuk menjaga agar sistem tetap beroperasi. Mereka berupaya untuk membuat modal bekerja dengan caranya sendiri. Mereka harus menjaga agar api konsumsi tetap menyala. Untuk melakukan ini, pemasaran harus menciptakan keinginan dan kemudian berusaha memenuhinya melalui pembelian produk. Pada saat yang sama banyak kemudahan tersedia oleh kemajuan teknologi untuk melakukan pembelian.

Saya tidak bersikap sinis, sirik, sinis, atau antikapitalis di sini. Jadi tolong jangan abaikan apa yang dikatakan karena alasan pertahanan. Inilah yang terjadi; pertimbangkan berapa banyak yang Anda beli hari ini masih akan digunakan oleh Anda dalam waktu enam bulan. Penelitian mengatakan bahwa hanya 5 hingga 10 persen yang masih akan digunakan dalam enam bulan.  Sisanya dibuang ke tempat sampah atau menjadi produk orang lain — yang jelas sebagian besar dibuang.  Lacak apa yang terjadi pada mainan Natal yang Anda beli untuk anak-anak, atau mode musim lalu, untuk menegaskan maksudnya. Apakah Anda masih menggunakannya? Jelas menumpuk di gudang atau lemari pakaian. Anda mau tahu dengan istri saya yang konsumerisme? Dia membeli barang dengan alasan harga diskon + bonus juga berupa barang. Banyak bonusnya berupa barang pecah belah seperti piring, mangkok, gelas. Selama 20 tahun barang-barang itu tidak pernah dipakai sehingga memenuhi dua kamar kami yang dijadikan gudang. Kamar yang seharusnya dapat disewakan dan mampu membayar dua orang pendeta muda di derah pedalaman. Itulah kondisi kelas menengah kita. Bagaiaman dengan peralatan elektronik seperti untuk fitness? Sepeda?  Silahkan Anda tambahkan sendiri … kita korban budaya konsumerisme.

Heck, kita semua berhutang, jadi diwajibkan untuk membeli barang-barang yang sebenarnya tidak kita butuhkan.
Pernah bertanya mengapa?
Apa yang sebenarnya mendorong kita membeli?
Nah, tujuannya adalah untuk menciptakan kebutuhan untuk menjaga pabrik, dan karena itu ekonomi, tetap berjalan operasinya. Untuk apakah para orang terkaya di dunia dan konglomerat untuk mengumpulkan harta bermilyar-milyar terus menerus? Lebih celakanya lagi mereka menumpuk kekayaan dengan menindas para pekerja, menyelundupkan barang masuk atau keluar, menggelapkan pajak, menyuap para pejabat … merusak lingkungan, merusak moral, merusak tatanan sosial, melanggar aturan kehidupan …  apakah Anda tidak merasa jijik dengan manusia kotor yang bangga dengan keborokannya tersebut? Kalau Anda menganggap apa yang mereka lakukan wajar bahkan menjadikannya idola: berarti Anda sakit rohani.

Tetapi, untuk memahami dan merespon ini membutuhkan sentuhan spiritual yang signifikan di zaman kita sendiri. Dengan kekuatan diri sendiri, pikiran dan kemampuan intelektual Anda tidak mungkin Anda berubah, apalagi mengubah orang lain. Zakharia 4: "Bukan dengan kekuatan militer dan bukan pula dengan kekuatanmu sendiri engkau akan berhasil, melainkan dengan roh-Ku.

Dalam lingkungan yang semakin kompetitif, pemasar harus menjangkau lebih dalam dan lebih dalam pada motivasi manusia untuk dapat menjual. Mereka harus mampu menjual kepada kita hal-hal yang tidak kita butuhkan. Tidak ada keraguan bahwa ketika kita pergi berbelanja, sesuatu yang mirip dengan spiritualitas sedang bekerja. Kita membeli tidak hanya untuk hidup dan bertahan hidup. Kita membeli karena juga untuk memenuhi pencarian makna, identitas, tujuan, dan kepemilikan. Kita membeli gengsi dan status sosial. Dan di sinilah konsumerisme berbenturan dengan klaim Kerajaan Allah. Anda membuat karya manusia menjadi berhala dan mengesampingkan nilai mulia yang sudah Allah berikan untuk Anda: mahakarya ciptaan Allah.

Gereja melakukan kebodohan yang sama. Mereka berlomba-lomba membangun gedung dan peralatannya, yang hanya dipakai sekali-sekali saja. Mereka membuat program kerja yang melimpah ruah. Semuanya membutuhkan sumber daya: para sukarelawan dan uang jemaat. Pendeta menunjukkan keberhasilan dengan mobil mewah dan mahal. Penampilan seperti selebriti yang membutuhkan kostum yang berubah setiap tampil. Gereja mengumpulkan orang seminggu sekali, pendeta berkhotbah kemudian semua jerih lelah itu dibiarkan menganggur tanpa digunakan dalam enam hari. Sementara orang-orang bodoh dan miskin, orang yang hidup dalam kegelapan ada di sebelah mereka, di sebelah blok mereka. Paling gereja hanya memberi bantuan keuangan atau sembako. Yang paling mereka butuhkan adalah Jesus Kristus untuk keselamatan dan kehidupan mereka. Itu hanya bisa dilakukan bila gereja mengalokasikan anggaran untuk memuridkan anggota jemaat untuk menjangkau mereka.

Dan mengapa semua ini penting? Terlepas dari implikasi serius bagi pemuridan, keadilan global, dan lingkungan, karena itu adalah budaya kita. Kadang-kadang untuk menjadi agen setia Raja, kita hanya perlu menumbangkannya. 2 Tawarikh 34: ia merobohkan segala mezbah dan tiang berhala, meremukkan segala patung pahatan serta menghancurluluhkannya, dan menghancurkan semua pedupaan di seluruh tanah Israel. Sesudah itu ia kembali ke Yerusalem.

Juga, kita perlu menunjukkan, menyaksikan, cara hidup yang lebih benar. Faktanya adalah bahwa semua konsumsi dan kekayaan relatif orang-orang kaya tidak membuat kita bahagia sama sekali. Depresi dan bunuh diri sebagian besar merupakan masalah dalam konteks budaya Barat (baca Negara maju ekonomi). Anak-anak di Amerika lebih cenderung bunuh diri daripada mereka yang tinggal di perkampungan kumuh Brasil! Ini harus mengatakan sesuatu kepada kita. Ini adalah gajah besar di ruangan itu dan harus dikonfrontasi jika kita ingin menjadi orang Kristen yang bernasib baik di sini, saat ini.

Bagi Indonesia kita dapat belajar dari kebodohan dan kegagalan dunia Barat: Eropa dan Amerika. Karena sesungguhnya: semua kebijaksanaan hidup dan hubungan dengan Sang Pencipta, diperoleh dari agama. Semua agama besar dunia lahir di Benua Asia. Kristen pada abad kedua hingga 1500 tahun kemudian Berjaya di Asia … kemudian menyusut … Berjaya di Eropa dan Amerika … sekarang kembali bangun di Asia dan Amerika Latin. Mari perkuat diri dengan Roh Allah … tumbangkan tiang berhala dan kita bakar higgga menjadi abu. Kita kembali ke Juruselamat dan Tuhan kita … berkarya bersamaNya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar