LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 11 Oktober 2019

KEBERLANJUTAN PEMURIDAN

KEBERLANJUTAN PEMURIDAN

Kolose 1: Kabar dari Allah itu tersebar ke seluruh dunia, dan hidup orang terus diberkati oleh kabar itu, sama seperti hidupmu diberkati sejak saat kalian mendengar tentang rahmat Allah dan benar-benar menghayatinya.

Selama bertahun-tahun terlibat dalam ekspresi misi gereja, saya melihat salah satu masalah terbesar yang dihadapi gerakan ini secara keseluruhan adalah masalah keberlanjutan. Tragisnya, banyak orang yang gagah dan perkasa memulai dengan semua ide yang tepat hanya untuk berakhir kelelahan dan terpinggirkan karena mereka telah menjadi, well. . . tidak berkelanjutan.

Gaya Hidup Dan Harapan Budaya
Bagian dari masalah yang dihadapi banyak murid adalah gaya hidup dan harapan budaya yang terkait dengan kehidupan di pinggiran kota. Bukan masalah kecil dan satu yang harus tercermin di bawah rubrik pemuridan. Bagi kebanyakan orang percaya, gagasan tentang misi pemuridan tampaknya seperti mimpi yang jauh. Mereka bekerja sebagian besar waktu, pulang ke rumah kelelahan, menghabiskan sedikit waktu luang yang mereka miliki dengan keluarga dan anak-anak, dan tampaknya tidak ada punya waktu untuk kegiatan yang lain.

Sekarang saya tidak bermaksud untuk mengurangi kesakralan pekerjaan dan keluarga. Jika pekerjaan itu terlalu menuntut bagi kita untuk melibatkan diri kita menjadi murid-murid otentik di alam selain pekerjaan harus dievaluasi. Pekerjaan seperti itu adalah pekerjaan yang mendominasi kita yang harus dipertanyakan dan bukan kelangsungan hidup pemuridan kita. Bekerja seperti ini lebih merupakan hal yang memperbudak daripada cara hidup. Kita semua bisa hidup dengan lebih sedikit hasil dengan lebih banyak kebebasan, lebih banyak kemerdekaan.
Yohanes 8: 31 Maka kata-Nya kepada orang-orang Yahudi yang percaya kepada-Nya: "Jikalau kamu tetap dalam firman-Ku, kamu benar-benar adalah murid-Ku
32 dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu."

Bekerjalah empat hari seminggu daripada lima hari, jika Anda bertujuan untuk menemukan lebih banyak ruang bagi Allah dalam hidup Anda, apalagi rindu melayani orang lain. Bina hubungan pribadi dengan Tuhan, nyatakan keinginan Anda untuk memiliki lebih banyak waktu melakukan tugas dari Tuhan daripada hanya bekerja untuk mendapatkan uang. Banyak kehidupan nyata, hubungan, dan makna spiritual dapat ditambahkan dengan menyederhanakan hidup kita untuk terlibat lebih penuh dalam Kehidupan.

Sadarlah sistem ketenagakerjaan kita yang berlaku saat ini di seluruh dunia adalah perbudakan modern yang mengkerdilkan manusia. Manusia hanya dituntut untuk bekerja menghasilkan uang sampai dibuang dengan nama pensiun. Mulailah menghasilkan produk sendiri, secara bertahap. Bukalah usaha mulai dari rumah, pergunakan pemasaran online. Bergabunglah dengan pasar yang sudah ada, yang sudah banyak pemainnya. Kemudian seiring usaha membesar dan penghasilan sudah mendekati, sama, atau lebih besar dari tempat kerja yang terlalu menuntut waktu Anda, Anda sudah mulai memiliki persiapan untuk mengatur penggunaan waktu sendiri: berapa lama untuk menghasilkan uang, berapa lama untuk menghasilkan jiwa atau menyegarkaan jiwa. Di sini kemerdekaan dan kebebasan sudah menjadi milik Anda sepenuhnya.

Aspek lain dari ketidakberlanjutan adalah mentalitas penyendiri yang sejalan dengan individualisme karena efek kemajuan ekonomi dan teknologi. Jelas ada saat-saat di mana seseorang tidak dapat menghindari menjadi seorang penjaga sendirian. Tetapi kita harus belajar melihat ini sebagai pengecualian yang hanya membuktikan aturan. Yesus selalu berniat bahwa kita harus berusaha untuk melakukan misi paling sedikit dua kali (Lukas 10).

Tidak semua dari kita akan terlibat dalam membangun komunitas iman baru. Tidak semua kita harus terlibat dalam pengarahan atau misi kerasulan. Tetapi kita semua harus terlibat dalam kehidupan komunitas dengan satu atau lain cara. Misi di Jalan Yesus harus selalu bertujuan untuk mengembangkan komunitas pengikut Yesus. Bukankah itu yang dilakukan Yesus? Bukankah itu yang dilakukan Paulus? Bukankah itu yang dilakukan Pahlawan iman lainnya?

Dalam hal penanaman gereja multiplikasi (pengganda) yang berkelanjutan yang terkait dengan gerakan orang, saya selalu merasa bahwa kelompok sekitar 30 hingga 120 memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup daripada ukuran kelompok sel yang lebih kecil. Mike Breen, seorang teman saya yang sangat kerasulan, dengan tepat mencatat ini. Ia sebut “komunitas menengah” memiliki ekologi keberlangsungan hidup mereka sendiri. Terutama ketika setiap orang dalam kelompok itu benar-benar saling menjaga dan saling terlibat dalam ibadah, bermain, saling mendukung ekonomi, dan hidup bersama. Dia mengatakan bahwa kita “dirancang untuk keluarga besar.” Kita tidak berkembang dalam versi keluarga yang lebih kecil dan lebih nuklir (inti). Kita dihilangkan dalam pertemuan "suku" yang jauh lebih besar.

Tidak terlalu besar sehingga menjadi sulit untuk digunakan dan mekanis. Tidak terlalu kecil untuk kelihatan tertutup dan tertekan. Itulah triknya. Tetapi kejeniusannya terletak pada fakta bahwa ini adalah gereja yang dapat ditangani oleh orang nonprofessional (bukan tamatan sekolah teologia). Oleh karena itu siapa pun dapat melakukannya. Dan itu adalah dasar keberlanjutan.

Tetapi gerakan yang dapat mengubah dunia harus lebih besar dari komunitas menengah lokal. Saya sangat percaya pada kekuatan jaringan dan jaringan dari jaringan. Jaringan adalah jalinan gerakan dan dibentuk oleh hubungan dan kebersamaan di luar ekspresi gereja atau misi lokal. Melalui jaringan, kita menjadi bagian yang berfungsi dari keseluruhan apa yang Tuhan lakukan di kota. Bagian dari sesuatu yang lebih besar. Itu menjadi bagian dari suatu gerakan.

Jaringan ini harus dicari dan dikembangkan, kalau perlu dibangun dari nol. Bergantung pada di mana seseorang memulai. Sebagai proyek perintis yang baru atau bagian penting dan inovatif dari gereja yang ada, penting untuk mencari koneksi ke gereja, organisasi, dan jaringan yang sudah ada.

Kuncinya adalah menemukan keseimbangan saling ketergantungan dan tidak akan didominasi oleh agenda beberapa organisasi sentralis.

Jaringan ada pada hubungan sinergis, win-win, saling bermanfaat bagi seluruh sistem. Karena itu kenali dan kaitkan dengan mereka yang memahami dan mempraktikkan ini.

Bidang Utama Keberlanjutan Lainnya Adalah Bidang Keuangan
Banyak pembaca blog ini adalah profesional yang berbasis gereja dan sudah terlibat dalam "pekerjaan tetap" apa pun bidang dan sebutannya. Banyak yang bisa diperoleh dengan melihat ide bisnis sebagai misi (BAM, business as mission). BAM jangan mau menerima pendekatan dualisme yang memisahkan yang sekuler dari yang sakral. BAM harus melihat bahwa semua kehidupan dapat, dan memang harus, dibuat sakral dengan melibatkannya dalam nama Yesus. . . termasuk bisnis. (Salah satu ajaran reformasi memandang pekerjaan adalah ibadah. Tetapi ibadah tanpa melaksanakan Amanat Agung dengan melakukan pemuridan adalah kemerosotan atau kehancuran. Sejarah telah membuktikan).

Bisnis adalah wilayah yang paling mungkin melibatkan orang secara pribadi, jelas merupakan cara terbaik untuk terlibat secara misionaris. Lihat saja kegiatan di kafe, restoran, mesin cuci piring, sekolah, pembinaan SDM, pelatihan, kursus, pertokoan, perkantoran, pabrik, perkebunan, peternakan, perikanan, angkutan, teknologi kemunikasi, jasa teknik, perawatan, bengkel, salon, pencucian mobil, laundry, dll.  Tetapi lebih sedikit lagi bisnis yang berorientasi pada orang misalnya, perusahaan teknik memiliki karyawan yang bukan murid Yesus. Secara umum bisnis dibagi jenisnya jasa, perdagangan, pengolahan dan kombinasinya. Bisnis-bisnis ini memberikan peluang bagus bagi kerajaan Allah untuk mengekspresikan diri melalui umat-Nya. Di tangan seorang Kristen misi, bisnis itu bisa menjadi alat yang hebat di kerajaan Allah.

Dalam hal bentuk dukungan, dalam The Shaping of Things to Come Alan Hirsch dkk menyarankan agar dukungan finansial juga bisa datang dengan cara-cara berikut:
ü  Dukungan / sponsor pribadi: bayangkan misalnya enam puluh orang memberikan Rp 10.000,- / minggu untuk mendukung Anda (Rp 10.000,- x 40 x 4 = Rp 2,4jt/bulan). Kebanyakan dari kita (kelas menengah) bisa memberikan/mendapatkan bentuk dukungan itu bersama.
ü  Bekerja paruh waktu: ini adalah cara yang bagus untuk memodelkan apa yang kita minta orang lain lakukan ketika melibatkan orang-orang non-Kristen dan menjaga keterampilan non-gereja kita tetap tinggi. Seperti dilakukan oleh Paulus dengan Priskila dan Akwila, mereka sebagai pembuat tenda.
ü  Dari gereja mapan: jika apa yang Anda lakukan dapat dijadikan sebagai bagian dari misi yang lebih luas dari gereja lokal, (misalnya beberapa gereja lokal) maka tidak terlalu banyak meminta (dan mengharapkan) alokasi anggaran dari satu gereja, maka tidak berat bagi gereja-gereja tersebut memberikan dukungan keuangan.
ü  Kewirausahaan sosial dan BAM seperti dijelaskan di atas.
ü  Campuran semua hal di atas.

Contohnya
LEMSAKTI sendiri, para penyumbang biasanya hanya memberikan biaya administrasi karena memilih metode dedikasi dalam menyumbang. Penghasilan ini hanya ada antara Januari sd Maret setiap tahun. Selebihnya LEMSAKTI didukung oleh keluarga yang bekerja, menjual produk seperti herbal, bahan herbal, pakaian dan buku bekas, produk kosmetik, honor sebagai pembicara, persembahan kasih dalam berkhotbah dan membagi Firman Tuhan, dll. Dengan demikian LEMSAKTI dapat berlanjut pelayanannya dan fokus melayani masyarakat. Sejak persiapan 2010, resmi legalitas 2011 hingga saat ini: sudah 10 tahun. LEMSAKTI melayani melalui 2 situs: www.lemsakti.net dan www.kerajaanbiblikal.com , 1 channel video youtube BibleKingdom dan 1 channel gereja online Gereja Kerajaan. Secara pribadi kami memiliki akar yang tertanam dengan gereja berbagai ukuran seperti Gereja Kristen Filadelfia Indonesia (GKFI berpusat di Medan) sekitar 300 anggota jemaat, Gereja Mawar Sharon (GMS berpusat di Surabaya) sekitar 50.000 anggota jemaat, dan Gereja Kristen Indonesia (GKI Jawa Barat berpusat di Jakarta) sekitar 300.000 anggota jemaat. Kami juga menjalin komunikasi dengan sekitar 200 Sinode di Indonesia dan berbagai Gereja dan Ministry secara Internasional.  

Adalah menarik bahwa ratusan ribu orang di seluruh dunia telah menerima berkat rohani dan materi dari pelayanan LEMSAKTI baik langsung atau tidak langsung. Ini karena anugerah dan kasih karunia Tuhan yang pada tahun 2010 memberi penglihatan sekaligus memerintahkan Bp. Mahli Sembiring untuk melayani Tuhan di seputar kekuasaan. Berbagai pertemuan dan rapat dengar pendapat untuk kepentingan Masyarakat Kristen telah diselenggarakan oleh/dimotori LEMSAKTI mulai dari Kantor Bupati/Walikota hingga Gedung DPR/DPD di Senayan dan Lingkungan Kerja Kantor Kepresidenan.

Yesaya 55: 10 Sebab seperti hujan dan salju turun dari langit dan tidak kembali ke situ, melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih kepada penabur dan roti kepada orang yang mau makan, 11 demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya. 12 Sungguh, kamu akan berangkat dengan sukacita dan akan dihantarkan dengan damai; gunung-gunung serta bukit-bukit akan bergembira dan bersorak-sorai di depanmu, dan segala pohon-pohonan di padang akan bertepuk tangan. 13 Sebagai ganti semak duri akan tumbuh pohon sanobar, dan sebagai ganti kecubung akan tumbuh pohon murad, dan itu akan terjadi sebagai kemasyhuran bagi TUHAN, sebagai tanda abadi yang tidak akan lenyap.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar