LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 04 Oktober 2019

LEMBAGA GEREJA MEMENJARAKAN KEKRISTENAN


LEMBAGA GEREJA MEMENJARAKAN KEKRISTENAN                                                                         

Matius 15: 14 Tidak usah hiraukan orang-orang Farisi itu. Mereka itu pemimpin-pemimpin buta; dan kalau orang buta memimpin orang buta, kedua-duanya akan jatuh ke dalam parit."

Matius 23: 13 "Celakalah kalian guru-guru agama dan orang-orang Farisi! Kalian tukang berpura-pura. Kalian menghalangi orang untuk menjadi anggota umat Allah. Kalian sendiri tidak mau menjadi anggota umat Allah, dan orang lain yang mau, kalian rintangi. 23 Celakalah kalian guru-guru agama dan orang-orang Farisi! Kalian tukang berpura-pura. Rempah-rempah seperti selasih, adas manis, dan jintan pun, kalian beri sepersepuluhnya kepada Tuhan. Padahal hal-hal yang terpenting dalam hukum-hukum agama, seperti misalnya: Keadilan, belas kasihan, dan kesetiaan, tidak kalian hiraukan. Padahal itulah yang seharusnya kalian lakukan, tanpa melalaikan yang lain-lainnya juga. 24 Kalian pemimpin-pemimpin yang buta! Lalat dalam minumanmu kalian saring, padahal unta kalian telan! 25 Celakalah kalian guru-guru agama dan orang-orang Farisi! Kalian tukang berpura-pura! Mangkuk-mangkuk dan piring-piringmu kalian cuci bersih-bersih bagian luarnya, padahal bagian dalamnya kotor sekali dengan hal-hal yang kalian dapat dengan kekerasan dan keserakahan.

Tidak Ada Kelonggaran Yang Baik
Seperti yang akan Anda perhatikan sekarang, tulisan ini memperluas makna dari apa yang biasanya kita maksud dengan “gereja.” Kita tidak membuat permintaan maaf untuk ini. Tidak ada keraguan bahwa seiring waktu, gagasan kita tentang gereja telah menyusut menjadi proporsi yang tidak sesuai dengan Alkitab. Kita perlu peregangan, kelonggaran, walau konyol seperti kedengarannya. Para pemikir terbaik kita telah lama mengakui bahwa Injil telah secara efektif dipinggirkan. Kekristenan terdegradasi ke ranah pendapat pribadi, individual, religious. Dampak gereja tidak signifikan pada dunia politik, sains, ekonomi, seni, dan budaya yang lebih luas. Jika pernah ada waktu untuk menata kembali gereja dan misinya, itu sekarang.

Kita tentu perlu memikirkan gereja lebih sebagai gerakan orang secara eksponensial. Gereja harus melibatkan semua umat Allah. Gereja bukan lembaga yang dijalankan oleh para profesional keagamaan yang menawarkan berbagai merek barang dan jasa keagamaan. Tetapi untuk memperluas eklesiologi kita, mengharuskan kita entah bagaimana harus menguasai dasar-dasar apa yang membuat gereja, well. . . sebuah gereja. Ini karena dalam menciptakan kembali gereja untuk tantangan-tantangan khusus pada zaman kita, kita berisiko berakhir dengan kurang dari apa yang Alkitab maksudkan dengan “gereja” daripada sebelumnya.

Jadi kita harus kembali ke Kitab Suci untuk menemukan kembali apa yang oleh para teolog disebut sebagai "tanda" atau "pengidentifikasi" gereja yang Yesus bangun dan mulai lagi dari sana.

Dengan mengatakan ini, saya tidak menyarankan itu semua buruk. Tetapi saya berpikir bahwa tanda tradisional gereja yang berasal dari Reformasi sangat tidak memadai. Gereja hasil Reformasi tidak mampu memperlengkapi gereja kontemporer untuk menghadapi tantangan misionaris yang membingungkan yang kita hadapi. Tanda tradisional semua mengorbit di sekitar praktik sakramen. Para Reformator berdebat tentang apakah itu dua, tiga, atau tujuh (umat Katolik). Mereka semua sepakat bahwa gereja adalah tempat di mana sakramen dikelola dan dialami. Akan tetapi, masalah dengan semua rumusan ini adalah bahwa mereka secara efektif “melembagakan” anugerah dengan menjadikannya sesuatu yang hanya bisa ditangani oleh para imam, biasanya dalam konteks “gereja”. Lenyaplah sudah ide gerakan rakyat yang begitu ditandai gereja mula-mula.

Lenyaplah sudah gagasan tentang seorang Philip yang membaptis kasim. Pergi (keluar gereja) adalah makanan yang sebenarnya di rumah-rumah yang membuat persekutuan urusan sehari-hari. Belum lagi mereka tidak mengatakan apa pun tentang misi, pemuridan, dan kehidupan budaya di luar batas-batas institusi gereja itu sendiri. Karena itu, apa yang jelas tidak memadai terbukti dapat menindas secara budaya terhadap apa yang disebut kaum awam. Orang-orang percaya harus menjalankan dan mengikut Yesus di luar batas-batas kehidupan organisasi gereja. Sudah waktunya untuk melakukan peregangan, kelonggaran kepada semua umat, begitu bukan? Kalau tidak gereja dan organisasi gereja atau lembaga gereja tetap menjadi penjara bagi Kekristenan.

Dalam The Forgotten Ways, Alan Hirsch menceritakan kisah bagaimana sebuah komunitas harus kembali ke dasar-dasar untuk menilai apakah, dan bagaimana, kita menjadi ekspresi otentik dan setia dari gereja Yesus. Hasil dari penyelidikan yang masih bertumpuk dengan baik dalam memberikan kita beberapa hal penting yang bekerja untuk eklesiologi Perjanjian Baru (doktrin gereja). Jadi inilah cara yang berguna (tetapi bukan satu-satunya) untuk mengidentifikasi suatu ekspresi gereja yang setia.

Sebuah gereja. . . mengidentifikasi suatu ekspresi gereja yang setia berisi:
1.      Berpusat pada Yesus.
2.      Komunitas perjanjian.
3.      Ibadah.
4.      Pemuridan.
5.      Misi.


Berpusat pada Yesus.
Dia adalah Perjanjian Baru dengan Allah dan dengan demikian Ia membentuk pusat sejati dari iman Kristen yang otentik. Ecclesia bukan hanya komunitas Tuhan. Ada banyak komunitas religius semacam itu di sekitarnya. Kita ditentukan oleh hubungan kita dengan Pribadi Kedua dari Trinitas, Mediator, Yesus Kristus. Kita percaya pada Trinitas untuk memastikan iman. Tetapi kalau menempatkan Yesus di luar maka itu bukan gereja lagi. Sebuah komunitas yang berpusat pada Yesus ketika Tuhan berpartisipasi dalam keselamatan yang Dia bawa. Kita menerima anugerah Tuhan di dalam Dia.

Komunitas perjanjian.
Gereja adalah umat yang terbentuk, bukan oleh orang-orang yang hanya berkumpul bersama, tetapi gereja terikat bersama dalam ikatan yang berbeda. Ada kewajiban tertentu terhadap satu sama lain yang terbentuk di sekitar perjanjian. Jadi di sini komunitas perjanjian adalah jaringan hubungan yang terbentuk di sekitar Yesus, Tuhan kita. Ingat ini tidak menyiratkan bangunan (gedung gereja) per se. Tetapi, dibutuhkan lebih banyak untuk benar-benar membentuk sebuah gereja. Izinkan saya menyarankan bahwa pertemuan yang benar dengan Allah di dalam Yesus harus menghasilkan buah ke dalam diri sendiri dan ke luar sesama manusia dan ke atas bersekutu dengan Tuhan.

Ibadah
Ibadah didefinisikan sebagai menawarkan hidup kita kembali kepada Allah melalui Yesus. Perhatikan bahwa ini adalah definisi seumur hidup, yang diperluas secara Alkitabiah. Ini mencakup pujian dan pembelajaran komunal, meluas ke setiap aspek kehidupan dan dunia yang dipersembahkan kembali kepada Allah dalam ibadat.

Pemuridan
Pemuridan didefinisikan sebagai mengikuti Yesus dan menjadi semakin seperti dia (keserupaan dengan Kristus, dewasa rohani). Sekali lagi, ini bukan hanya "gereja" karena kita cenderung mendefinisikannya. Ini adalah jalinan relasional gereja yang menjangkau jauh melampaui batas-batas organisasi.

Misi
Misi didefinisikan sebagai memperluas misi (tujuan penebusan) Allah melalui kegiatan umat-Nya di setiap bidang dan wilayah kehidupan, termasuk, tentu saja, penanaman gereja tetapi tidak terbatas pada itu.

Jadi ada lima pengidentifikasi, atau tanda, dalam model di atas.

Kita dapat dengan mudah melihat bahwa ini saling terkait dan menginformasikan satu sama lain untuk menciptakan fenomena kompleks yang membentuk dasar-dasar gereja seperti yang dimaksudkan oleh Yesus. Mereka menggambarkan aspek-aspek inti (minimal?) dari sebuah ecclesia yang setia. Jika beberapa benar-benar hilang, atau berkurang secara signifikan, kita harus mengajukan beberapa pertanyaan serius tentang diri kita sendiri.

Coba bandingkan trilogy gereja-gereja tradisional: koinonia, diakonia, marturia ... atau ditambah didaskalia yang praktiknya mendirikan sekolah-sekolah umum yang menempatkan Yesus jauh di atas sorga di sana … mungkin waktu menyusun format itu dulu Bible masih langka dan sumber informasi sangat jarang. Tetapi sekarang … semua melimpah … orang awam (yang adalah imamat rajani) lebih diurapi daripada ketua sinode … buktinya? Coba suruh mereka berdoa dan praktek mengusir setan … menyembuhkan orang sakit … hidup kudus … penyerahan hidup total … kerendahanan hati … memenangkan jiwa … menjadikan Yesus Tuhan dan Juruselamat dalam hidup pribadi mereka … siapa yang lebih terbukti? Yang tidak terbukti itulah penghalang Kekristenan …




Tidak ada komentar:

Posting Komentar