LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 09 Oktober 2019

REFORMASI GEREJA TERUS BERKELANJUTAN


REFORMASI GEREJA TERUS BERKELANJUTAN

Yeremia 23: 21 TUHAN berkata, "Giat sekali nabi-nabi itu, padahal mereka tidak Kusuruh. Atas nama-Ku mereka menyampaikan berita, padahal tak ada pesan yang Kuberikan kepada mereka. 22 Andaikata mereka tahu apa yang terkandung dalam pikiran-Ku, tentulah mereka telah menyampaikan kepada umat-Ku segala yang telah Kuucapkan. Maka umat-Ku akan bertobat dari dosa-dosa dan tingkah lakunya yang jahat. 23 Aku Allah yang berada di mana-mana, bukan di satu tempat saja. 24 Tak seorang pun dapat menyembunyikan dirinya dari pandangan-Ku, sebab Aku ada di mana-mana: di surga dan di bumi. 25 Semua yang dikatakan oleh nabi-nabi itu Aku sudah tahu. Atas nama-Ku mereka berdusta bahwa pesan-Ku telah mereka terima melalui mimpi. 26 Sampai kapan nabi-nabi itu hendak menyesatkan umat-Ku dengan berita karangan mereka sendiri?

Geraja adalah Batas Kota Kerajaan?
Ini masalah besar. Hal yang paling jarang dipercaya orang, jika pernah, berhenti memikirkannya bahkan seumur hidup. Bunyinya kira-kira seperti ini: kita cenderung mengidentifikasi gereja dengan kerajaan Allah sehingga kita berakhir dengan apa yang kita sebut sebagai ecclesiocrasy (pemerintahan oleh gereja). Ini terdengar seperti gagasan yang agak tidak masuk akal. Apakah  klerus (pendeta, pemimpin gereja) pernah memerintah dunia? Yakinlah bahwa itu telah mendominasi pemahaman Eropa tentang gereja untuk waktu yang sangat lama. Hasilnya antara lain perang salib. Faktanya, kesalahan kategori yang berbahaya ini terletak pada akar gagasan-gagasan palsu gereja. Misalnya, ketika Gereja Katolik Roma berbicara tentang paus sebagai vikaris Kristus, itu berarti bahwa ia adalah satu-satunya wakil Yesus yang berwibawa. Gereja Katolik Roma memandang Kristus memerintah dunianya melalui medium gereja, di mana paus adalah bos yang tidak perlu dipertanyakan! Aku tidak membohongimu. Sejauh yang saya ketahui, pemahaman dasar tentang doktrin gereja ini masih dipegang oleh Gereja Katolik. Ini pandangan sangat berbeda, sangat berlawanan dengan pemahaman yang tertulis dalam Alkitab. Pandangan yang menyesatkan.

Tetapi bila kita semua terus menjalankan perbedaan antara kerajaan dan gereja dengan sangat salah, maka akan berakibat dan membuat konsekuensi yang menghancurkan.

Izinkan saya menyarankan bahwa kesalahan mendasar di sini adalah membuat korelasi lengkap dari gereja — komunitas umat Yesus yang ditebus — dengan kerajaan Allah — pemerintahan atau pemerintahanNya yang aktif di dunia.

Apakah kerajaan Allah dapat disamakan dengan gereja?
(Untuk memahami lebih jelas persamaan dan perbedaan antara: Kerajaan Allah dengan Kerajaan Surga dengan Gereja silahkan baca dan pelajari di www.kerajaanbiblikal.com )
Saya sungguh berharap Anda juga berkata tidak. Seperti halnya saya mencintai gereja dan percaya bahwa ini adalah bagian yang tidak dapat dinegosiasikan dari rencana Tuhan. Kerajaan Allah adalah untuk Raja Yesus. Kerajaan Allah bukan agensi manusia mana pun yang harus saya berikan kesetiaan tertinggi saya. Gereja adalah Tubuh Kristus, Kristus adalah Kepala Gereja. Raja berbeda dengan Kepala. Raja terpisah dari rakyatnya. Kepala harus menyatu dengan tubuh, kalau tidak mati.

Gereja tidak sama dengan kerajaan.
Gereja adalah ekspresi kerajaan, bahkan mungkin ekspresi yang paling konsisten, tetapi kerajaan (pemerintahan aktif Allah di dalam dan di atas alam semesta-Nya) jauh lebih besar daripada gereja — pada kenyataannya, itu adalah ruang lingkup kosmik.

Reggie McNeal dengan bijak menyarankan bahwa kita membutuhkan pandangan kerajaan yang dibentuk gereja, bukan pandangan kerajaan yang berbentuk gereja. Dengan kata lain, sebagai umat Tuhan kita harus selalu menilai diri kita sendiri dalam terang pemerintahan aktif Tuhan di dunia dan bukan sebaliknya. Teolog Richard Neuhaus benar ketika dia berkata, ketidakpuasan kita yang gelisah seharusnya tidak berada pada jarak antara kita dan Gereja abad pertama, tetapi pada jarak antara kita dan Kerajaan Allah dimana Gereja dulu dan sekarang menjadi saksi.

Mengapa dengan semua gereja-kerajaan ini? Ya, karena jika kita ingin menjadi agen efektif kerajaan Allah di dunia ini, kita perlu dibebaskan untuk melihat kerajaan-Nya mengekspresikan diriNya di mana-mana dan kapan saja. Seperti yang terjadi, Tuhan hadir dimanapun kapanpun. Gereja sangat terbatas, hadir hanya di dalam ruang kebaktian seminggu sekali. Tuhan muncul di tempat-tempat di mana kita paling tidak berharap untuk melihatnya.

Kita membutuhkan mata untuk melihat apa yang Dia lakukan jika kita akan bergabung denganNya dalam penebusan dunia. Asosiasi lengkap atau ketika manusia mengkaitkan kerajaan dengan gereja, tanpa sadar gereja mengunci kegiatan Allah. Gereja menghubungkannya secara eksklusif dengan kegiatan-kegiatan gereja yang terorganisasi seperti sekolah Minggu, kebaktian bersama, dan sejenisnya. Sama indah dan pentingnya seperti ini dengan komunitas Kristen. Orang Kristen memiliki pandangan kerajaan yang semakin berkurang, semakin dikerdilkan. Pengerdilan ini  tidak akan pernah membuat kita melampaui empat tembok gereja: visi, misi, program, anggaran. Pengerdilan Kerajaan Allah melumpuhan kita dalam memenuhi misi kita untuk memuridkan bangsa-bangsa. Pandangan yang mengerdilkan ini salah dan tidak akan berfungsi seperti yang Allah kehendaki.

Kerajaan Allah tidak bisa dilembagakan dengan cara ini. Sebaliknya, Kerajaan Allah menantang kita semua untuk upaya melenyapkan penyembahan berhala ini dan mengendalikannya. Pandangan yang menyamakan Kerajaan Allah dan gereja adalah sama, sehingga gereja adalah Kerajaan Allah dalam konteks pengerdilan Kerajaan Allah adalah penyembahan berhala. Baik itu dari segi gereja maupun bukan! Selain itu, ini bukan hanya tentang meningkatkan layanan berbasis gereja. Pemahaman yang benar akan membawa seluruh tubuh Kristus dengan solid, lancar, dinamis, lembaga saksi, aktif dalam setiap arena kehidupan yang mungkin, untuk membawa Injil kasih Allah ke duniaNya.

Ini yang sebenarnya masuk ke jantung misi kita di dunia, untuk membawa Injil kasih Allah ke duniaNya. Berhenti membangun berhala yang disebut gereja.
Ibrani 12: Dan janganlah melupakan nasihat Allah ini, yang diberikan kepadamu sebagai anak-anak-Nya: "Anak-Ku, perhatikanlah baik-baik ajaran Tuhan, dan janganlah berkecil hati kalau Ia memarahimu. Sebab Tuhan menghajar setiap orang yang dikasihi-Nya, dan Ia mencambuk setiap orang yang diakui-Nya sebagai anak-Nya."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar