LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 28 November 2019

SEGALANYA BERASAL DARI TUHAN


SEGALANYA BERASAL DARI TUHAN

Melalui Dia segala sesuatu dibuat; tanpa Dia tidak ada yang dibuat yang telah dibuat (Yohanes 1: 3).

Segala sesuatu dalam hidup diciptakan dengan potensi dan memiliki prinsip potensial. Penciptaan penuh dengan potensi karena Pencipta Sendiri adalah prinsip potensial.

Ketika kita menggambarkan Tuhan, kita sering mengatakan bahwa Dia Mahakuasa. Mahakuasa berarti bahwa Tuhan selalu kuat. Terdiri dari dua kata: omni, yang berarti "selalu," dan kuat, yang berarti "penuh kekuatan," mahakuasa berarti bahwa Tuhan berpotensi segalanya. Dia memiliki di dalam diriNya potensi untuk semua yang ada, dulu, atau yang akan terjadi. Ia mahakuasa atau memiliki kuasa tak terbatas.

Segala sesuatu yang ada, dan segala sesuatu yang sudah dan akan ada, ada di dalam Allah. Itu konsep yang sangat penting. Segala sesuatu yang dulu dan sekarang, dan akan datang ada di dalam Allah.

Kita harus mulai dengan Tuhan. Sebelum Tuhan menciptakan sesuatu, sebelum Dia menciptakan sesuatu, hanya ada Tuhan. Jadi sebelum sesuatu terjadi, Tuhan ada.

Tuhan adalah akar, atau sumber, dari semua kehidupan.
Sebelum ada sesuatu, Tuhan ada.

Sebelum ada waktu, waktu adalah kita tidak tahu — tetapi itu ada di dalam Allah. Sebelum Tuhan menciptakan galaksi atau Bima Sakti, Tuhan ada. Sebelum ada alam semesta atau sistem planet dengan planet ketiga yang disebut bumi berputar mengelilingi matahari — sebelum ada yang seperti itu — Tuhan ada.

Saya bertanya-tanya seperti apa pastinya ketika Tuhan sendirian. Mari kita coba bayangkan itu sebentar. Inilah Tuhan. Dia melangkah keluar untuk melihat apa-apa, apa yang ada, karena tidak ada apa pun selain Tuhan. Dan Tuhan berdiri di atas tidak ada apa-apa, tidak melihat apa-apa karena semuanya ada di dalam-Nya.

Alkitab memberi tahu kita, "Pada mulanya, Allah ..." Itu berarti sebelum ada permulaan, ada Allah. Oleh karena itu, Allah memulai permulaan dan ayat 0 dari Kejadian pasal pertama mungkin dapat terbaca: Di dalam Allah adalah permulaan. Segala sesuatu yang ada, ada di dalam Allah.
Segala sesuatu yang pernah ada dan dibuat, dibuat oleh Tuhan.

Ketika kita menghubungkan Kejadian 1: 0 — di dalam Allah adalah permulaan — dan Yohanes 1: 1 — pada mulanya adalah Firman, dan Firman itu bersama-sama dengan Allah… Ia bersama-sama dengan Allah pada mulanya — kita melihat bahwa Firman itu bersama-sama dengan Allah adalah awal, bukan di awal.
Apa artinya Kejadian 1: 1?
Buku pertama dari Alkitab dimulai dengan dua klaim yang sama besarnya: Ada "permulaan," dan Tuhan menciptakan segalanya. Ini dengan segera bertentangan dengan pandangan tentang alam semesta yang kekal atau siklus, dan pandangan agama apa pun yang menganggap alam semesta sebagai kecelakaan, produk dari banyak dewa, atau bagian dari proses lain. Sejarah menunjukkan bahwa gagasan "permulaan" sarat muatan teologis sehingga sains sekuler menentangnya sampai secara harfiah menjadi mustahil untuk disangkal.

Kejadian 1 adalah bab yang kontroversial. Debat mengamuk tentang makna dan implikasi banyak kata. Sudah berapa lama Tuhan menciptakan? Bagaimana tepatnya Dia menciptakan? Apa metode-Nya? Banyak yang telah ditulis untuk membahas, memperdebatkan, dan menjelaskan pertanyaan-pertanyaan itu. Perdebatan utama adalah sejauh mana Kejadian 1 dimaksudkan untuk dibaca sebagai simbolisme dan puisi, dibandingkan dibaca sebagai narasi yang tidak dipernis.

Mereka yang menganggap Kitab Suci sebagai inspirasi harus setuju bahwa Allah berarti bagi kita untuk memahami-Nya terlebih dahulu dan terutama sebagai Pencipta. Tentu saja, semua orang tidak setuju bahwa Alkitab adalah Firman Allah yang berwibawa dan diilhami. Ini kemudian menghasilkan lebih banyak kontroversi mengenai Kejadian.

Sebagian besar, kita akan berpegang pada inti, penting, ide-ide yang jelas. Apa yang tidak bisa diperdebatkan adalah bahwa kata-kata pembukaan Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa Allah — yang akan kita kenal sebagai Allah Israel — menciptakan surga dan bumi. Yaitu, Dia menciptakan segala sesuatu di dunia alami dari surga, langit, dan ruang, hingga planet kita dan semua yang ada di atasnya.

Teks dimulai dengan mengatakan bahwa Allah menciptakan "pada mulanya." Bahkan konservatif, cendekiawan Kristen sampai pada kesimpulan yang sedikit berbeda berdasarkan ayat itu, tergantung pada bagaimana mereka memahami bahasa Ibrani asli yang dimaksudkan untuk dibaca. Apakah ini awal instan "waktu nol," ketika tidak ada "sebelumnya?" Atau, apakah ini referensi ke "awal [karya kreatif Allah]," atau "musim penciptaan"?

Bagaimanapun kita menjawab pertanyaan itu, adalah pemikiran yang luar biasa bahwa seseorang menciptakan seluruh jagat raya kita. Hanya Tuhan yang bisa melakukan hal seperti itu. Ayat-ayat berikut akan menambahkan detail pada pekerjaan Allah sebagai Pencipta, yang memuji Dia dengan membentuk berbagai aspek alam semesta. Ini sangat penting tidak hanya sebagai sarana untuk memberi pujian kepada Tuhan, tetapi juga untuk menghilangkan saran bahwa Tuhan tidak terlibat atau tidak tertarik dalam ciptaan ini. Dan, kata-kata ini akan membantah klaim bahwa bintang-bintang, planet-planet, atau tanaman atau hewan, adalah ilahi dan layak untuk disembah. Hanya Tuhan saja Allah yang layak disembah.

MINGGU KREATIF (Kejadian 1: 1 hingga Kejadian 2: 3).
(1) Pada mulanya. — Bukan, seperti dalam Yohanes 1: 1, “dari keabadian,” tetapi pada awal sistem sidereal ini, yang mana matahari kita, dengan planet-planet yang menyertainya, membentuk suatu bagian. Karena tidak pernah ada waktu ketika Tuhan ada, dan karena aktivitas adalah bagian penting dari keberadaan-Nya (Yohanes 5:17), maka, mungkin,  pernah ada waktu ketika dunia ada; dan dalam proses memanggil mereka menjadi ada kapan dan bagaimana Dia menghendaki. Kita mungkin percaya bahwa Allah bertindak sesuai dengan kerja beberapa hukum universal, di mana Dia sendiri adalah penulisnya. Wajar jika Rasul Yohanes, ketika menempatkan kata-kata yang sama pada awal Injilnya, untuk membawa kembali pikiran kita ke “permulaan” yang lebih absolut, ketika pekerjaan penciptaan belum dimulai, dan ketika di seluruh alam semesta hanya ada Tuhan.

Tuhan. — Ibr., Elohim. Sebuah kata jamak dalam bentuk, tetapi bergabung dengan kata kerja tunggal, kecuali ketika itu merujuk pada dewa-dewa palsu dari non jahudi, dalam hal ini dibutuhkan kata kerja jamak. Arti dasarnya adalah kekuasaan, kekuatan; dan bentuk Elohim tidak dapat dianggap sebagai majestatis majemuk, tetapi sebagai upaya manusia awal dalam merasakan di hadapan Allah, dan dalam mencapai kesimpulan bahwa Allah adalah Satu. Dengan demikian, dalam nama Elohim, ia memasukkan dalam satu Pribadi semua kekuatan, kekekalan, dan pengaruh yang dengannya dunia pertama kali diciptakan dan sekarang diperintah dan dipelihara. Di dalam Veda, dalam nyanyian-nyanyian yang dipulihkan bagi kita oleh penguraian prasasti paku, apakah Accadian atau Semit, dan dalam semua puisi agama kuno lainnya, kita menemukan kekuatan-kekuatan ini dianggap berasal dari makhluk yang berbeda; dalam Alkitab saja Elohim adalah satu. Orang-orang Kristen juga dapat melihat dengan jelas bayangan dari pluralitas orang-orang dalam Tritunggal Ilahi; tetapi pelajaran utamanya adalah bahwa, betapapun beragamnya tampaknya pekerjaan kekuatan alam, Pekerja adalah satu dan pekerjaan-Nya adalah satu.

Diciptakan. — Penciptaan, dalam arti sempitnya menghasilkan sesuatu dari ketiadaan, mengandung gagasan yang begitu mulia dan tinggi sehingga secara alami bahasa manusia hanya bisa secara bertahap muncul. Oleh karena itu, sangat mungkin bahwa kata bârâ, “ia menciptakan,” semula menandakan untuk memotong batu atau menebang kayu; tetapi pada kenyataannya itu adalah kata yang langka, dan digunakan terutama atau seluruhnya sehubungan dengan aktivitas Allah. Sebagai, lebih lanjut, "langit dan bumi" hanya dapat berarti totalitas dari semua hal yang ada, ide untuk menciptakan mereka dari ketiadaan terkandung dalam bentuk kalimat. Bahkan dalam Kejadian 1:21; Kejadian 1:27, di mana kata itu menandakan sesuatu yang kurang dari penciptaan ex nihilo, namun demikian ada bagian dari materi lembam (tanah liat) untuk menghidupkan kehidupan, yang ilmu pengetahuan tidak mengetahui kekuatan, atau proses, atau energi yang mampu mencapai pencapaiannya.

Surga dan bumi. — Ungkapan normal dalam Alkitab untuk alam semesta (Ulangan 32: 1; Mazmur 148: 13; Yesaya 2). Bagi orang Ibrani ini terdiri dari satu planet kita dan atmosfer yang mengelilinginya, di mana dia melihat matahari, bulan, dan bintang-bintang. Tetapi itu adalah salah satu dari lebih dari kualitas manusiawi dari bahasa Kitab Suci bahwa, sementara ditulis oleh orang-orang yang pengetahuannya sesuai dengan zaman mereka, itu tidak bertentangan dengan peningkatan pengetahuan di masa kemudian. Sejalan dengan penciptaan bumi adalah panggilan ke keberadaan, bukan hanya mungkin dari tata surya kita, tetapi juga dari alam semesta sidereal yang kita bentuk sedemikian kecil; tetapi secara alami dalam Alkitab perhatian kita terbatas pada apa yang terutama menyangkut diri kita sendiri.

Ya, diri kita sendiri diciptakan oleh Tuhan melalui proses yang Dia sudah rancang sebelum manusia ada. Kita diciptakan dengan maksud dan tujuan Allah sendiri, itulah potensi kita.



Selasa, 26 November 2019

Jual CHRISTMAS GIFT KUPON LEMSAKTI BANTUAN BENCANA - DKI Jakarta - chine.shop_613 | Tokopedia

Jual CHRISTMAS GIFT KUPON LEMSAKTI BANTUAN BENCANA - DKI Jakarta - chine.shop_613 | Tokopedia: Jual CHRISTMAS GIFT KUPON LEMSAKTI BANTUAN BENCANA dengan harga Rp 90.000 dari toko online chine.shop_613, DKI Jakarta. Cari product Produk Lainnya lainnya di Tokopedia. Jual beli online aman dan nyaman hanya di Tokopedia.

Jual CHRISTMAS GIFT KUPON LEMSAKTI BANTUAN BENCANA - DKI Jakarta - chine.shop_613 | Tokopedia

Jual CHRISTMAS GIFT KUPON LEMSAKTI BANTUAN BENCANA - DKI Jakarta - chine.shop_613 | Tokopedia: Jual CHRISTMAS GIFT KUPON LEMSAKTI BANTUAN BENCANA dengan harga Rp 90.000 dari toko online chine.shop_613, DKI Jakarta. Cari product Produk Lainnya lainnya di Tokopedia. Jual beli online aman dan nyaman hanya di Tokopedia.

Senin, 25 November 2019

SAMPAH ATAU PERMATA 7 PRINSIP KERAJAN ALLAH TENTANG POTENSI DIRI


SAMPAH ATAU PERMATA 7 PRINSIP KERAJAN ALLAH TENTANG POTENSI DIRI

Tinjau prinsip-prinsip dari 7 artikel terakhir dalam blog ini:
• Tuhan menciptakan segalanya dengan potensi.
• Tidak ada dalam hidup ini yang instan.
• Segala sesuatu dalam hidup memiliki potensi untuk memenuhi tujuannya.
• Jangan puas dengan diri Anda sekarang.
• Jangan mati tanpa menggunakan potensi penuh Anda.
• Ancaman terbesar terhadap kemajuan adalah pencapaian sukses terakhir Anda.

SAMPAH ATAU PERMATA

Jadi Allah menciptakan manusia menurut gambarnya sendiri ... Allah melihat semua yang telah Dia buat, dan itu sangat baik (Kejadian 1: 27a, 31a).

Pematung tua itu berjalan ke rumahnya yang sederhana di luar pusat desa. Dalam perjalanannya ia melewati rumah putih besar milik pemilik perkebunan yang, bersama pekerja lapangannya, menebang salah satu pohon tua. Pematung tua itu tiba-tiba berhenti. Dia mendengar dari luar dinding suatu percakapan dengan nada tertarik, "Apa yang akan Anda lakukan dengan tunggul kayu yang dibuang itu?"

Pemiliknya menjawab, “Ini tidak baik untuk kayu bakar. Saya tidak menggunakan sampah ini."

Pematung tua itu mendatangi pemilik tunggul dan memohon sepotong kayu "sampah". Pemilik dengan senang memberikannya. Dengan hati-hati pematung tua mengangkat batang pohon yang diikat ke bahunya. Dengan senyum terima kasih, dia terhuyung-huyung berjalan ke kejauhan membawa hartanya yang memberatkan.

Setelah memasuki pondoknya, lelaki tua itu meletakkan sebatang pohon bergerigi di tengah lantai. Kemudian, dengan cara yang tampaknya misterius dan seremonial, dia berjalan mengitari apa yang disebut pemilik perkebunan itu “sampah tidak berguna.” Ketika lelaki tua itu mengambil palu dan pahatnya, sebuah senyuman aneh terbentuk di kulit wajahnya. Mulai memahat kayu, ia bekerja seolah-olah di bawah mandat untuk membebaskan sesuatu dari belalai yang sudah renta dan sudah lapuk.

Keesokan paginya, sinar matahari menemukan pematung itu tertidur di lantai pondoknya, memegangi burung yang diukir dengan indah. Dia telah membebaskan burung itu dari ikatan kayu rongsokan. Kemudian, setelah bangun, dia meletakkan burung itu di pagar beranda depannya dan melupakannya.

Beberapa minggu kemudian pemilik perkebunan datang berkunjung. Ketika dia melihat burung itu, dia menawarkan kepada pematung itu untuk membelinya — menawarkan berapa pun harga yang bisa diberikan oleh pematung itu. Merasa puas telah melakukan tawar-menawar yang luar biasa, pria kaya itu pergi, memeluk harta yang baru diperoleh.
Pematung tua itu, yang duduk di tangga pondoknya yang sederhana, menghitung jarahannya dan berpikir, “Sampah ada di mata yang melihatnya. Beberapa terlihat, tetapi yang lain melihat barang yang berbeda, yang sangat berharga."

Saya sendiri pernah mengalami ini. Suatu hari beberapa puluh tahun lalu saya masih bujangan dan kos di suatu rumah di Jakarta Pusat. Pemilik rumah menawarkan satu usaha yang terbengkalai dan sangat menyusahkan dia. Dia mengajak saya ke tempat usaha tersebut. Ternyata ada sebidang tanah, luas dua ribuan meter dipenuhi puluhan pondok-pondok pemulung. Di tengah-tengah tanah itu ada pondok yang lebih besar dan dijadikan warung untuk memenuhi kebutuhan para pemulung yang tinggal di situ. Saya memperhatikan barang-barang bekas yang mereka perjual belikan. Para pemulung tidak ada yang berani mendekat, kecuali pemilik warung yang mengangkat dirinya sendiri menjadi bos di situ. Saya bercakap-cakap dengan bos pemulung tersebut. Setelah melihat dan bercakap-cakap, saya pelajari bisnis sampah ini. Saya berkesimpulan ini menguntungkan. Saya setuju membelinya dengan harga murah. Kemudian saya perpanjang kontrak lahan selama lima tahun. Saya bangun pondok-pondok yang lebih rapi bertingkat di sekeliling tanah, sekaligus berfungsi sebagai pagar pembatas dengan tetangga. Saya tetap membangun satu pondok besar di tengah yang menjadi tempat tinggal Manajer dan pusat transaksi dengan pemulung dan juga gudang. Pondok di tengah juga merupakan tempat berkumpul pemulung dan nonton di kala istirahat. Hasilnya luar biasa. Dalam tiga bulan semua modal yang saya investasikan sudah kembali. Saya hitung-hitung sebenarnya penghasilan seorang pemulung itu rata-rata sebulan lebih besar dari gaji saya sebagai staf di perusahaan bank swasta. 
 
Saat ini ada banyak individu yang hidupnya seperti pohon tua yang ditebang dan dianggap sampah oleh orang lain. Mungkin oleh keluarganya sendiri. Lebih parah lagi oleh istri atau suaminya, yang telah menyatakan sehidup semati dengan cintanya yang luar biasa. Sekarang dia berubah menjadi pasangan yang menakutkan dan mengancam setiap saat. Dia terperangkap di dalamnya. Tetapi sebenarnya, di tangan yang ahli, dia adalah burung indah yang potensial yang mungkin tidak pernah terbang, dan dibeli dengan mahal oleh peminatnya. Bukankah semakin tua seseorang semakin banyak pengalaman hidupnya? Bukankah pengalaman itu sekumpulan buku yang dapat memiliki nilai milyaran kalau dikomersialkan oleh orang yang tepat? Bukankah nasihat dari pengalaman itu adalah jasa konsultasi yang bernilai jutaan per jamnya? Bukankah suka duka hidup itu bernilai milyaran rupiah kalau dikonversikan menjadi talk show seperti di tangan Najwa Sihab atau Karni Ilyas? Atau rumah produksi lainnya? Atau kalau dibuatkan serial video dapat mendatangkan rupiah demi rupiah kalau sudah memberkati ratusan ribu orang di youtube?

Masyarakat, seperti pemilik perkebunan, tidak melihat apa pun di dalam tunggul kayu itu kecuali orang yang tidak berguna dan tidak berharga dalam perjalanannya ke tumpukan sampah kehidupan. Tetapi kita harus ingat bahwa sampah satu orang adalah permata orang lain. Apapun yang kau dambakan dan inginkan, renungkan, bayangkan bahwa itu dapat engkau wujudkan. Karena … engkau adalah ciptaan Allah … untuk menjadi berguna bagi umat manusia. Carilah … dan kembangkan potensi Anda.

... Kita harus ingat bahwa sampah bagi satu orang adalah permata bagi orang lain.



Sabtu, 23 November 2019

PAHAMI DAN KUASAI ISI PAKET ANDA


PAHAMI DAN KUASAI ISI PAKET ANDA

Kita memiliki karunia yang berbeda, sesuai dengan anugerah yang diberikan kepada kita (Roma
 12: 6a).

Mungkin Anda menyia-nyiakan hidup Anda tanpa melakukan apa pun dengan semua yang Anda miliki. Tuhan mengemas beberapa hal di dalam kamu untuk kebaikan dunia — gunakanlah. Kami tidak akan pernah tahu kekayaan yang ditanam Tuhan di dalam kamu sampai kamu membawanya. Selalu ada sesuatu di dalam diri Anda yang belum kami lihat karena itulah cara Tuhan berpikir.

Lepaskan kemampuan Anda sebelum Anda mati. Gunakan kemampuan dan kekuatan dalam diri Anda untuk kebaikan diri sendiri dan orang lain. Saya percaya ada buku, lagu, karya seni, bisnis, puisi, jabatan pemerintahan, penemuan, kreativitas, dan investasi dalam diri Anda yang Allah ingin anak-anak saya nikmati. Jangan menyerah sampai Anda menghabiskan seluruh potensi Anda, karena Anda tidak punya hak untuk mati dengan barang-barang saya. Jangan merampas kesejahteraan, kekayaan, harta, dan hadiah luar biasa generasi berikutnya yang terkubur dalam-dalam di dalam diri Anda.

Jika Anda ingin sukses, Anda harus memulai jalur baru. Jangan menempuh jalur usang kesuksesan yang telah diterima. Di jalur lama Anda akan mandek. Semua ada umurnya. Ada siklus hidupnya. Kalau sudah tua renta, tidak banyak lagi yang dapat diharapkan. Kuburan sudah menunggu, dan si tua renta dalam perjalanannya menuju ke sana, ke kuburan. Karena itu, jadilah tetap muda, terus produktif. Itu dimulai dari harapan … kehendak … visi…. Passion … panggilan hidup Anda… keyakinan Anda tentang siapa dan untuk apa Anda hidup … lahir ke dunia ini. Mulai dari sana … tidak peduli usia biologis Anda … umur mental dan rohani Anda bisa muda kembali. Setidaknya usia alami Anda dapat dieksten … diperpanjang sesuai keyakinan Tuhan akan karya Anda berikutnya. Kepercayaan Anda akan menentukan hidup Anda.

Tidak ada manusia yang bisa memanjat melampaui batas kepercayaannya sendiri.
Setiap hari ambulans mengirim ke kuburan pria dan wanita yang tidak dikenal, yang takut dan selalu mencegah dirinya sendiri  untuk menyadari potensi sejati dan penuh mereka.

Kegagalan bukanlah tidak adanya kesuksesan. Kegagalan adalah pengabaian mencoba. Tidak mau mencoba itulah kegagalan. Dalam perjalanan salah benar adalah proses menuju hasil. Itu suka duka yang memoles dan mengasah kapasitas Anda. Untuk mengeluarkan potensi Anda secara bertahap sampai sepenuhnya keluar lepas mewujudkan tujuan penciptanya.

Apa yang Anda lihat tidak semuanya seperti apa yang ada. Ada sesuatu dalam segalanya, yang tidak Anda lihat. Jangan buru-buru mengalihkan pandangan Anda ke obyek yang lain. Tetap pandangi dan tatap dengan teliti panggilan hidup Anda. Pandangi hidup Anda ke depan.

Apa yang telah Anda lakukan bukan lagi potensi Anda.
Potensi adalah apa yang dapat Anda lakukan tetapi belum Anda lakukan. Bukalah pikiran Anda seluas-luasnya jangan batasi. Karena sebagaimana Anda berpikir diri Anda seperti  itulah Anda jadinya.

As a Man Thinketh adalah buku swadaya (selfhelp, membangun diri sendiri) oleh James Allen, yang diterbitkan pada tahun 1903. Buku itu dideskripsikan oleh Allen sebagai "... [berurusan] dengan kekuatan pikiran, dan khususnya dengan penggunaan dan penerapan pemikiran untuk masalah bahagia dan indah. Ini menunjukkan bagaimana, dalam dunianya sendiri, masing-masing orang memegang kunci untuk setiap kondisi, baik atau buruk, yang masuk ke dalam hidupnya, dan bahwa, dengan bekerja dengan sabar dan cerdas pada pikirannya, ia dapat mengubah hidupnya, dan mengubah keadaannya. Itu juga digambarkan oleh Allen sebagai "Sebuah buku yang akan membantu Anda untuk membantu diri Anda sendiri", teman untuk orang-orang yang bijaksana", dan "Sebuah buku tentang kekuatan dan penerapan pemikiran yang benar."

Judul ini dipengaruhi oleh sebuah ayat dalam Alkitab dari Kitab Amsal, pasal 23, ayat 7: "Seperti seorang manusia yang berpikir di dalam hatinya, demikianlah dia". Bagian lengkap, diambil dari Versi King James, adalah sebagai berikut:

Janganlah kamu makan roti milik orang yang memiliki mata jahat, dan jangan menginginkan dagingnya yang indah:
Karena seperti yang dia pikirkan di dalam hatinya, demikian pula dia:
Makan dan minum, katanya kepada kamu; tetapi hatinya tidak bersamamu.
Potongan yang kamu makan haruslah kamu muntahkan, dan kehilangan kata-kata manismu.

Sementara perikop ini menyarankan bahwa seseorang harus mempertimbangkan motivasi sejati seseorang yang tidak bermurah hati sebelum menerima kedermawanannya, judul dan isi karya Allen merujuk pada pembaca sendiri.
Dari pikiran yang sudah diperbaharui di dalam Kristus, Anda akan menemukan potensi sejati Anda.

Roma 12:12 Jangan hidup seperti orang-orang zaman sekarang ini, melainkan berubahlah berdasarkan pembaruan pikiranmu. Dengan demikian, kamu dapat mengetahui dengan pasti manakah kehendak Allah: Apa yang baik, yang berkenan kepada-Nya, dan yang sempurna.


Jumat, 22 November 2019

SELESAIKAN PERTANDINGANMU


SELESAIKAN PERTANDINGANMU

… Dan untuk mengetahui kasih yang melampaui pengetahuan — agar Anda dapat memenuhi semua kepenuhan Allah (Efesus 3:19).

Ketika waktu penyaliban-Nya semakin dekat, Yesus berbicara tentang prinsip potensial dalam hal kehidupan-Nya. Dia membandingkan diri-Nya dengan biji gandum yang jatuh ke tanah dan mati (lihat Yohanes 12: 23-24).

Biji gandum, ketika ditanam, menghasilkan lebih banyak biji. Di dalam Yesus ada potensi untuk membawa jutaan orang kepada Allah.

Puji Tuhan, Herodes tidak berhasil ketika dia mencoba untuk melenyapkan Yesus. Jika Herodes  berhasil, Yesus akan mati sebelum Dia dapat mempersembahkan diri-Nya sebagai penebusan kita di kayu salib. Tujuan besarNya dalam hidup akan sia-sia. Benih kehidupan-Nya jauh lebih dari yang dapat dilihat oleh para murid-Nya. Benih yang satu itu memiliki potensi untuk memberi kehidupan bagi banyak orang.

Ada suatu masa di awal pelayanannya ketika rasul Paulus berkata, “Saya ingin pergi.” Meskipun dia lebih suka mati dan bersama Kristus, dia tahu tujuannya dalam hidup belum sepenuhnya terpenuhi. Masih banyak pekerjaan yang belum berhasil baginya. Adalah penting bagi Gereja agar dia terus hidup. Puji Tuhan Paul tidak mati. Kalau waktu itu dia mati, maka manfaat kebijaksanaannya akan hilang bagi Gereja mula-mula dan bagi kita. Potensinya untuk menulis Kolose dan Efesus mungkin telah hilang.

Belakangan, menjelang kematiannya, Paul menulis: "Timotius, aku sudah menyelesaikan pertandinganku. Aku sudah menyelesaikan perlombaan. Aku telah mempertahankan iman. Aku sudah melakukan pekerjaanku. Penghargaanku menunggu saya. Aku siap mati. Tetaplah engkau  bekerja setelah aku pergi” (lihat 2 Timotius 4: 5-7).

Segala sesuatu dalam hidup memiliki potensi untuk memenuhi tujuannya. Orang yang mati tanpa mencapai potensi penuh merampok kemampuan laten mereka. Banyak yang merampok saya — mereka juga merampok Anda. Mati dengan kemampuan yang tidak diaktifkan adalah manusia yang tidak bertanggung jawab.

Selasa, 19 November 2019

TANYA LAGI SEBELUM MATI, AKU SEHARUSNYA MENJADI APA?


TANYA LAGI SEBELUM MATI, AKU SEHARUSNYA MENJADI APA?

Efesus 2:10 For we are God’s masterpiece. He has created us anew in Christ Jesus, so we can do the good things he planned for us long ago.
Karena kita adalah mahakarya Tuhan. Dia telah menciptakan kita lagi di dalam Kristus Yesus, sehingga kita dapat melakukan hal-hal baik yang telah Dia rencanakan untuk kita sejak lama.

Pertama, jangan bergantung hanya pada satu versi Bible. Lain kata yang digunakan lain pengaruhnya pada hidup Anda. Semakin banyak versi yang Anda baca, bandingkan, temukan versi mana yang paling sesuai untuk Anda menurut kebenaran Roh Kudus yang ada dalam diri Anda. Hasilnya pasti berbeda.

Menurut bible yang kita kutip di atas Anda adalah masterpiece, mahakarya Tuhan.
Tuhan telah merencanakan jauh sebelum Anda lahir, Anda akan menjadi apa.
Tugas utama Anda mencari jawaban: menurut rencana Tuhan, aku seharusnya menjadi apa?
Ketika Anda menemukan jawaban yang pasti, maka Anda masuk dunia ilahi Anda ke dalam kebenaran, damai sejahtera, sukacita, dan kuasa dalam Roh Kudus. Itulah tempat terindah, tempat termanis dalam hidup anda. Itulah yang dicari semua orang: sweet spot.


Jangan mati dengan barang-barang milikmu.
Jangan mengabaikan karunia Anda, yang diberikan kepada Anda melalui pesan kenabian ketika kumpulan para penatua menumpangkan tangan mereka kepada Anda (1 Timotius 4:14).

Bayangkan.…
Andaikata Shakespeare telah meninggal sebelum ia menulis puisi dan lakonnya — potensi Macbeth akan terkubur.
Andaikata Michelangelo meninggal sebelum ia melukis Kapel Sistina atau DaVinci, Mona Lisa — keindahan lukisan mereka akan hilang.
Andaikata Mozart telah mati dengan semua musik di dadanya.
Andaikata Musa telah mati sebelum dia melihat semak belukar yang terbakar ...
Andaikata Paulus telah mati sebelum dia bertemu Yesus di Jalan Damaskus ...
Andaikata Abraham telah mati sebelum Ishak lahir. Betapa berbedanya halaman-halaman Kitab Suci dan sejarah.
Andaikata Martin Luther telah meninggal tanpa menulis tesis ...
Andaikata Charles Wesley telah mati tanpa menuliskan nyanyian pujian ...
Andaikata John Wycliffe telah mati tanpa menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Inggris. Betapa berbedanya sejarah Gereja.

Bisakah Anda bayangkan berapa banyak karya seni, musik, dan sastra, temuan pemenang hadiah nobel di berbagai bidang  yang hebat dimakamkan di kuburan mungkin dekat rumah Anda?
Bisakah Anda bayangkan berapa banyak solusi untuk masalah yang kita hadapi dimakamkan dengan seseorang yang Anda kenal?
Orang-orang mati tanpa mengeluarkan potensi penuh mereka.
Mereka gagal menggunakan semua yang disimpan di dalamnya untuk kepentingan dunia.

Saya ingin tahu apa yang akan terjadi jika ayah Anda meninggal sebelum Anda mengandung atau ibu Anda telah mati sebelum Anda dilahirkan.
Apa yang akan hilang dari dunia jika Anda tidak dilahirkan?
Apa yang tidak dimiliki dunia karena Anda gagal menjalani potensi Anda?
Apakah Anda akan membawa lagu, buku, penemuan, penyembuhan, atau karya Anda ke kuburan Anda?
Apa yang akan hilang dari dunia jika Anda tidak dilahirkan?

Remaja masa kini melakukan bunuh diri. Saya bertanya-tanya siapa mereka seharusnya dan apa yang seharusnya mereka lakukan sehingga kita tidak akan pernah tahu.
Sudahkah kita kehilangan beberapa pemimpin hebat?
Apakah cucu Anda akan  menjadi profesor atau seperti Martin Luther King lain yang ada di antara mereka?



Minggu, 17 November 2019

JADILAH KEHENDAKMU PADA DIRIKU SEPERTI DI SURGA


JADILAH KEHENDAKMU PADA DIRIKU SEPERTI DI SURGA

Jadi kita memusatkan mata kita bukan pada apa yang terlihat, tetapi pada apa yang tidak terlihat. Karena apa yang dilihat adalah sementara, tetapi apa yang tidak terlihat adalah abadi (2 Korintus 4:18 NIV).

Potensi selalu ada, menunggu untuk diekspos. Itu menuntut agar Anda tidak pernah puas dengan apa yang telah Anda capai. Salah satu musuh terbesar dari potensi Anda adalah kesuksesan. Dalam dunia manajemen bisnis dikenal sebagai jebakan sukses. Tuhan ingin Anda memaksimalkan potensi yang telah Dia berikan kepada Anda. Anda belum seperti yang seharusnya — meskipun Anda mungkin senang dengan keadaan Anda sekarang.

Jangan menerima keadaan Anda saat ini dalam kehidupan sebagai hal yang final. Karena itu hanya keadaan sementara. Jangan puas dengan pencapaian terakhir Anda. Karena ada banyak prestasi yang belum disempurnakan. Karena Anda penuh dengan potensi. Anda tidak boleh menjadi orang yang sama tahun depan dengan Anda tahun ini. Harus ada peningkatan. Anda harus berada pada tingkat berikutnya yang lebih tinggi.

Jangan pernah menerima kesuksesan sebagai gaya hidup. Itu hanyalah fase dalam perjalanan hidup. Jangan pernah menerima pencapaian sebagai tujuan. Itu hanyalah tanda dalam proses pencapaian berikutnya. Karena Anda adalah keturunan Allah. Ada banyak dalam diri Anda yang masih terbengkalai. Anda belum memanfaatkan dan belum menggunakan potensi Anda. Masalah utama Anda adalah Anda tidak berpikir seperti Tuhan. Anda berpikir seperti manusia duniawi yang telah terkontaminasi dengan kegelapan, artinya mengabaikan kemampuan Anda sebagai keturunan ilahi.

Ada banyak potensi dalam diri Anda yang terbengkalai, belum dimanfaatkan dan tidak digunakan.
Tuhan selalu mencari apa yang belum terlihat. Dia berharap menemukan di dalam setiap orang dan mencari benda yang Dia ciptakan lebih dari yang terlihat di luar. Di sisi lain, manusia sering puas dengan apa yang dimilikinya. Setidaknya jika tidak puas, ia berpikir tidak ada yang lebih baik.
Karena itu ia puas dengan apa yang dimilikinya.

Di situlah letak tragedi kehidupan. Begitu kita mulai tenang dan puas dengan apa yang kita miliki, kita kehilangan kemungkinan untuk mengungkapkan apa yang sebenarnya ada di dalam diri kita. Terlalu sering kita mati tanpa mengeksplorasi karunia, kemampuan, dan kesuksesan yang tersembunyi di dalam diri kita. Pikiran, ide, dan kemungkinan kita tidak digunakan. Kita gagal menyadari potensi besar yang tersimpan dalam diri kita. Kita seperti baterai di senter yang tidak pernah digunakan. Potensi kita terbuang sia-sia.

Apakah Anda tahu mengapa? Karena Anda bergantung kepada manusia lain yang menyebut dirinya Hamba Tuhan. Hamba Tuhan berkata, “beginilah Firman Tuhan”. Itu betul, tetapi hanya sebagian. Seharusnya Anda bergantung kepada Tuhan. Ya, kepada Tuhan. Tuhan adalah Bapa Anda, sehingga Anda bebas keluar masuk ke kamarNya. Anda bebas duduk di dalam pangkuanNya. Anda bebas bertanya: “Bapa, apa yang Engkau kehendaki aku perbuat?. Menjadi apa aku seperti yang Bapa kehendaki? Dimana seharusnya posisiku saat ini dan besok Bapa?”

Kejadian 1: 26 Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi."

In Our image, gambar
בְּצַלְמֵ֖נוּ (bə·ṣal·mê·nū)
Preposition-b | Noun - masculine singular construct | first person common plural
sejenis siluman (hantu) ada tetapi tidak kelihatan: pigmen dalam imajinasi, ilusi, khayalan yaitu sesuatu yang atau sepertinya dipersepsikan dengan salah atau ditafsirkan salah oleh akal, suatu pernyataan akan kesamaan atau serupa atau mirip, orang atau sesuatu yang mewakili yang lain, suatu idola yaitu seseorang atau sesuatu yang sangat dikagumi dicintai dan dihormati.

after Our likeness, rupa
כִּדְמוּתֵ֑נוּ (kiḏ·mū·ṯê·nū)
Preposition-k | Noun - feminine singular construct | first person common plural
suatu pernyataan akan kesamaan atau serupa atau mirip, model yaitu suatu sistem atau sesuatu yang digunakan sebagai contoh untuk diikuti atau ditiru, bentuk luar atau karakteristik penampilan seseorang atau sesuatu, memiliki karakteristik yang sama atau memiliki kualitas yang sama.

to rule, berkuasa
וְיִרְדּוּ֩ (wə·yir·dū)
Conjunctive waw | Verb - Qal - Conjunctive imperfect - third person masculine plural
berjalan dan ratakan; injak ke bawah, injak. berjalan - gunakan kaki seseorang untuk maju; maju dengan langkah-langkah; "Jalan, jangan lari!", bawa di bawah dominasi atau kontrol, terutama dengan penaklukan, [Intransitif] jika sesuatu yang keras seperti batu atau batu bata hancur atau dihancurkan bagian-bagiannya jatuh karena sangat tua atau rusak berarti dilumatkan.

Tiga kata penting tujuan Allah menciptakan manusia: menjadi gambar Allah, menjadi rupa Allah, menjadi penguasa atau pemerintah atau raja. Menjadi raja di darat, laut, udara seperti Allah di atas bumi. Kuasai dan taklukkan seluruh isi bumi dengan cara bertahap (berjalan injakkan kaki selangkah demi selangkah).

Apakah Anda sudah menjadi raja seperti Allah di bumi?
Jangan puas dengan Apa yang Anda Miliki carilah dan dapatkan yang seharusnya Anda miliki.
Cek buku panduan yang menciptakan Anda: bible, semua sudah ada tertulis disitu.


Jumat, 15 November 2019

POTENSI BISA MILYUNER WALAU KELIHATAN DI BAWAH GARIS KEMISKINAN


POTENSI BISA MILYUNER WALAU KELIHATAN DI BAWAH GARIS KEMISKINAN

Ladang adalah dunia, dan benih yang baik berarti putra-putra kerajaan (Matius 13: 38a).

Untuk memahami potensi Anda, mari kita lihat salah satu elemen paling kuat di alam ... benih.  Jika saya memegang benih di tangan saya dan bertanya, "Apa yang saya miliki di tangan saya?"

Apa yang akan Anda katakan?
Mungkin Anda akan menjawab apa yang tampaknya jelas ... benih.

Namun, jika Anda memahami sifat benih, jawaban Anda adalah fakta tetapi bukan kebenaran. Yang benar adalah saya memegang hutan di tangan saya. Mengapa? Karena di setiap biji ada pohon, dan di setiap pohon ada buah atau bunga dengan biji di dalamnya. Dan biji-biji ini juga memiliki pohon yang memiliki buah yang memiliki biji ... yang memiliki pohon yang memiliki buah yang memiliki biji, dll.

Intinya, apa yang Anda lihat tidak semuanya ada. Itu potensial. Bukan apa adanya, memang, tapi apa yang bisa.

Tuhan menciptakan segalanya dengan potensi, termasuk Anda. Dia menempatkan benih dari setiap hal di dalam dirinya sendiri. Kejadian 1: 11 Berfirmanlah Allah: "Hendaklah tanah menumbuhkan tunas-tunas muda, tumbuh-tumbuhan yang berbiji, segala jenis pohon buah-buahan yang menghasilkan buah yang berbiji, supaya ada tumbuh-tumbuhan di bumi." Dan jadilah demikian. 12 Tanah itu menumbuhkan tunas-tunas muda, segala jenis tumbuh-tumbuhan yang berbiji dan segala jenis pohon-pohonan yang menghasilkan buah yang berbiji. Allah melihat bahwa semuanya itu baik.
Tuhan menanam di dalam setiap orang atau hal yang Dia ciptakan kemampuan untuk menjadi lebih daripada pada satu saat. Dengan demikian, segala sesuatu dalam kehidupan memiliki potensi.

Tidak ada dalam hidup ini yang instan. Orang mengira mukjizat itu instan, tetapi sebenarnya tidak. Mereka hanyalah proses yang telah dipercepat.

Tidak ada yang diciptakan Tuhan instan, karena Tuhan tidak beroperasi dalam instan. Dia adalah Allah dari prinsip potensial. Semuanya dimulai sebagai potensi.

Dia tidak menciptakan ras manusia yang siap pakai — bumi tidak diberi populasi instan. Tuhan menciptakan satu orang — bukan satu juta orang.

Dia mulai dengan satu biji. Kemudian dari yang satu itu Dia menciptakan yang lain. Kemudian Dia berkata kepada benih-benih itu, “Berkatilah kamu (itu artinya, 'Kamu memiliki izin-Ku'). Berbuah dan berlipat ganda dan isi bumi sampai penuh."

Dalam Adam, Tuhan memberi bumi sebuah benih dengan potensi satu ... seratus ... seribu ... satu juta .... Keenam miliar orang di bumi saat ini berada dan berasal di pinggang satu orang itu. Tuhan tahu bahwa di dalam Adam dan Hawa ada cukup banyak orang untuk memenuhi bumi.

Itulah cara Tuhan bekerja.
Dia tahu prinsip potensial karena Dia memperkenalkannya. Itu adalah Dia.



Rabu, 13 November 2019

POTENSI ADALAH HARTA KARUN YANG TERPENDAM


POTENSI ADALAH HARTA KARUN YANG TERPENDAM

Sekarang Allahlah yang telah membuat kita untuk tujuan ini dan telah memberi kita Roh sebagai jaminan, menjamin apa yang akan terjadi (2 Korintus 5: 5 NIV).

Adalah sebuah tragedi untuk mengetahui bahwa dengan lebih dari lima miliar orang di planet ini hari ini, hanya persentase kurang satu menit (artinya sangat jarang sekali) yang akan mengalami sebagian kecil dari potensi mereka yang sebenarnya. Mungkin Anda adalah kandidat untuk berkontribusi pada kekayaan pemakaman. Potensi Anda tidak diberikan kepada Anda untuk disimpan di kuburan.

Anda harus memahami potensi luar biasa yang Anda miliki dan berkomitmen untuk memaksimalkannya dalam masa hidup singkat Anda. Apa potensi itu?

Potensi adalah ... kemampuan tidak aktif ... kekuatan yang dicadangkan ... kekuatan yang belum dimanfaatkan ... kesuksesan yang tidak digunakan ... bakat tersembunyi ... kemampuan yang dibatasi.
Semua yang Anda bisa tetapi belum menjadi ... yang bisa Anda lakukan tetapi belum dilakukan ... seberapa jauh Anda bisa mencapai tetapi belum mencapai ... apa yang bisa Anda capai tetapi belum tercapai. Potensi adalah kemampuan yang tidak terpapar dan kekuatan laten.

Karena itu, potensi bukanlah apa yang telah Anda lakukan, tetapi apa yang dapat Anda lakukan. Dengan kata lain, apa yang telah Anda lakukan bukan lagi potensi Anda. Apa yang telah Anda capai dengan sukses tidak lagi potensial. Dikatakan bahwa kecuali Anda melakukan sesuatu di luar apa yang telah Anda lakukan, Anda tidak akan pernah tumbuh atau mengalami potensi penuh Anda.

Potensi menuntut agar Anda tidak pernah puas dengan apa yang telah Anda capai.

Salah satu musuh besar potensi Anda adalah kesuksesan. Ini disebut jebakan kesuksesan. Untuk mewujudkan potensi penuh Anda, Anda tidak boleh puas dengan pencapaian terakhir Anda.

Penting juga memahami dan mengelola bahwa Anda tidak pernah membiarkan apa yang tidak dapat Anda lakukan mengganggu apa yang dapat Anda lakukan. Tragedi terbesar dalam hidup bukanlah kematian, tetapi kehidupan yang tidak pernah menyadari potensi penuhnya.

Anda harus memutuskan hari ini untuk tidak merampok dunia dari sumber daya yang kaya, berharga, kuat, dan belum dimanfaatkan yang terkunci di dalam diri Anda.

Potensi tidak pernah memiliki rencana pensiun. Selama Anda masih hidup Anda tetap memiliki segudang potensi.

Bible memberitahu kita betapa besarnya potensi yang kita miliki. Berikut beberapa kami sajikan untuk menguatkan Anda:

Efesus 3:20 ESV
Sekarang bagi Dia yang mampu melakukan jauh lebih banyak dari semua yang kita tanyakan atau pikirkan, sesuai dengan kekuatan yang bekerja di dalam diri kita,

Filipi 4:13 ESV
Saya dapat melakukan semua hal melalui Dia yang memperkuat saya.

Mazmur 139: 13-16 ESV
Karena Engkau membentuk bagian dalam diriku; Engkau merajutku bersama dalam rahim ibuku. Aku memuji Engkau, karena aku dibuat dengan rasa takut dan luar biasa. Hebat adalah karyaMu; jiwaku tahu betul itu. Kerangkaku tidak disembunyikan dariMu, ketika aku dibuat secara rahasia, dianyam dengan rumit di kedalaman bumi. Matamu melihat substansi tak berbentukku; dalam bukuMu tertulis, masing-masing dari mereka, hari-hari yang dibentuk untukku, ketika belum ada satu pun dari mereka.

Efesus 2:10 ESV
Karena kita ini mahakarya Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya, supaya kita hidup di dalamnya.

Efesus 1:18 ESV
Setelah mata hati Anda tercerahkan, agar Anda tahu apa harapan yang telah Ia panggilkan kepada Anda, apa kekayaan warisanNya yang agung di dalam orang-orang kudus,

Kejadian 1:28 ESV
Dan Tuhan memberkati mereka. Dan Allah berfirman kepada mereka, “Berproduksilah dan berlipat ganda, penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, dan berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di langit dan atas setiap makhluk hidup yang bergerak di bumi.”

1 Petrus 2: 9-10 ESV
Tetapi Anda adalah ras yang dipilih, imamat kerajaan, bangsa yang kudus, umat untuk milikNya sendiri, sehingga Anda dapat memberitakan keunggulanNya yang memanggil Anda keluar dari kegelapan ke dalam cahaya yang luar biasa. Dahulu Anda bukan umat, tetapi sekarang Anda adalah umat Allah; dulu kamu belum menerima belas kasihan, tetapi sekarang kamu telah menerima belas kasihan.



Selasa, 12 November 2019

TEMPAT TERKAYA DI BUMI


TEMPAT TERKAYA DI BUMI

Sekarang bagi Dia yang mampu melakukan jauh lebih banyak daripada yang kita minta atau bayangkan, sesuai dengan kuasa-Nya yang bekerja di dalam kita (Efesus 3:20 NIV).

Tempat terkaya di planet ini bukanlah ladang minyak Kuwait, Irak, atau Arab Saudi. Baik itu tambang emas dan berlian di Afrika Selatan, tambang uranium di Uni Soviet, atau tambang perak di Afrika. Meskipun mungkin mengejutkan Anda, deposit terkaya di planet kita terletak hanya beberapa blok dari rumah Anda.

Mereka beristirahat di pemakaman atau pemakaman lokal Anda. Terkubur di bawah tanah di dalam tembok-tembok tanah suci itu adalah mimpi-mimpi yang tidak pernah terjadi, lagu-lagu yang tidak pernah dinyanyikan, buku-buku yang tidak pernah ditulis, lukisan yang tidak pernah memenuhi kanvas, ide-ide yang tidak pernah dibagikan, visi yang tidak pernah menjadi kenyataan, penemuan yang tidak pernah dirancang, rencana yang tidak pernah melampaui papan gambar pikiran, dan tujuan yang tidak pernah terpenuhi.

Kuburan kita dipenuhi dengan potensi yang tetap potensial. Sungguh sebuah tragedi!
Hanya persentase kecil dari lebih lima miliar orang di planet ini yang akan mengalami porsi signifikan dari potensi sejati mereka.

Apakah Anda seorang kandidat untuk berkontribusi pada kekayaan pemakaman?
Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut.

Siapa saya?
Kenapa saya disini?
Berapa banyak potensi yang saya miliki?
Apa yang bisa saya lakukan?
Dengan kriteria apa saya harus mengukur kemampuan saya?
Siapa yang menetapkan standar?
Dengan proses apa saya dapat memaksimalkan kemampuan saya?
Apa batasan saya?

Di dalam jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini terdapat kunci menuju kehidupan yang efektif dan terpenuhi.

Salah satu tragedi terbesar dalam hidup adalah menyaksikan potensi yang mati sebelum tersentuh. Banyak pria dan wanita yang berpotensi besar tidak pernah menyadari potensi mereka karena mereka tidak memahami sifat dan konsep prinsip potensial.

Ketika Tuhan telah mengungkapkan kepada saya sifat potensial, saya telah menerima beban untuk mengajar orang lain apa yang telah saya pelajari.

Ada banyak potensi dalam diri Anda. Saya tahu, karena Tuhan telah menunjukkan kepada saya toko yang sangat luas yang Ia tempatkan di dalam saya. Tujuan saya adalah membantu Anda memahami potensi itu dan mengeluarkannya.

Anda harus memutuskan apakah Anda akan merampok dunia atau memberkatinya dengan sumber daya yang kaya, berharga, kuat, dan belum dimanfaatkan yang terkunci di dalam diri Anda.

Anda lebih dari apa yang telah Anda lakukan.