LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 01 November 2019

11 DOSA GEREJA

11 DOSA GEREJA

Dosa Gereja kalau didaftarkan sangat banyak. Orang kecil juga tahu, dosa berarti melanggar Firman Tuhan. Ya, melanggar apa yang diperintahkan Yesus dalam Alkitab. Mari kita baca dari Matius Pasal 5:
Maka Yesuspun mulai berbicara dan mengajar mereka, kata-Nya:  "Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga. Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. Berbahagialah orang yang murah hatinya, karena mereka akan beroleh kemurahan. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. 10 Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga. 11 Berbahagialah kamu, jika karena Aku kamu dicela dan dianiaya dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. 12 Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga, sebab demikian juga telah dianiaya nabi-nabi yang sebelum kamu."

2 Timotius 3: 
 16 Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.
17 Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik.

1 Petrus   4: 3 Sebab telah cukup banyak waktu kamu pergunakan untuk melakukan kehendak orang-orang yang tidak mengenal Allah. Kamu telah hidup dalam rupa-rupa hawa nafsu, keinginan, kemabukan, pesta pora, perjamuan minum dan penyembahan berhala yang terlarang.

Inilah kehendak orang-orang yang tidak mengenal Allah, yang dilakukan oleh Gereja dan dapat menyebabkannya masuk ke dalam dosa.

1.      Gereja Tidak Membuka Mulut Terhadap Lingkungan Tempat Tinggalnya
Gereja tidak membuka mulutnya seperti Yesus. Kemudian Dia membuka mulut-Nya: Ini berarti bahwa Yesus menggunakan suaranya dengan cara yang kuat untuk mengajar orang banyak ini. Dia berbicara dengan energi, memproyeksikan pikiran-Nya dengan sungguh-sungguh.
i. “Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa 'dia membuka mulutnya, dan mengajar mereka,' karena dia telah sering mengajar mereka ketika mulutnya tertutup.” (Spurgeon)
ii. “Dia mulai berbicara kepada mereka dengan kebebasan, sehingga orang banyak dapat mendengar.” (Poole) “Yesus Kristus berbicara seperti seorang pria dengan sungguh-sungguh; dia mengucapkan dengan jelas, dan berbicara dengan keras. Dia mengangkat suaranya seperti sangkakala, dan menerbitkan keselamatan jauh dan luas, seperti seorang pria yang memiliki sesuatu untuk dikatakan yang dia inginkan agar didengar dan dirasakan oleh pendengarnya.” (Spurgeon)
iii. “Dalam bahasa Yunani, ini digunakan untuk ucapan yang serius, makam, dan bermartabat. Misalnya, digunakan untuk perkataan oracle. Ini adalah kata pengantar alami untuk perkataan yang paling berbobot.” (Barclay)

2.      Gereja Tidak Mengajari Cara Hidup kepada Bangsanya dan Penduduk Negara Dimana Dia Melayani
Dan mengajari mereka, mengatakan: Apa yang mereka dengar adalah pesan yang telah lama diakui sebagai pesan pengajaran etis Yesus - atau siapa pun -. Dalam Khotbah di Bukit, Yesus memberi tahu kita cara hidup.
i. Dikatakan jika Anda mengambil semua nasihat yang baik untuk bagaimana hidup yang pernah diucapkan oleh filsuf atau psikiater atau konselor mana pun, mengeluarkan kebodohan dan merebusnya hingga ke esensi yang sebenarnya, Anda akan ditiru dengan tiruan yang hebat dari yang hebat ini. Inilah pesan oleh Yesus.
ii. Khotbah di Bukit kadang-kadang dianggap sebagai "Deklarasi Kerajaan" Yesus. Para revolusioner Amerika memiliki Deklarasi Kemerdekaan mereka. Karl Marx memiliki Manifesto Komunisnya. Dengan pesan ini, Yesus menyatakan tentang Kerajaan-Nya.
iii. Ini menyajikan agenda yang sangat berbeda dari apa yang diharapkan bangsa Israel dari Mesias. Itu tidak menghadirkan berkat politis atau materi dari pemerintahan Mesias. Sebaliknya, itu mengungkapkan implikasi spiritual dari pemerintahan Yesus dalam kehidupan kita. Pesan luar biasa ini memberi tahu kita bagaimana kita akan hidup ketika Yesus adalah Tuhan kita. “Pada abad pertama ada sedikit kesepakatan di antara orang-orang Yahudi tentang seperti apa kerajaan mesianik itu. Satu asumsi yang sangat populer adalah bahwa kuk Romawi akan hancur dan akan ada kedamaian politik dan meningkatnya kesejahteraan.” (Carson)
iv. Penting untuk dipahami bahwa Khotbah di Bukit tidak membahas keselamatan seperti itu, tetapi khotbah ini menjelaskan tentang murid dan calon murid tentang bagaimana Yesus sebagai Raja diterjemahkan ke dalam etika dan kehidupan sehari-hari.
v. Itu tidak dapat dibuktikan, tetapi menurut saya, Khotbah di Bukit adalah khotbah "standar" Yesus. Itu adalah inti dari pesan keliling-Nya: proklamasi sederhana tentang bagaimana Allah mengharapkan kita untuk hidup, kontras dengan kesalahpahaman umum orang Yahudi tentang kehidupan itu. Bisa jadi ketika Yesus berkhotbah kepada audiens baru, Dia sering mengkhotbahkan khotbah ini atau menggunakan tema-tema darinya.
vi. Namun kita juga dapat menganggap ini sebagai Yesus melatih para murid dalam pesan yang Dia ingin mereka bawa kepada orang lain. Itu adalah pesan-Nya, yang dimaksudkan untuk diteruskan ke dan melalui mereka. "Dalam Khotbah di Bukit, Matius menunjukkan kepada kita Yesus mengajar murid-muridnya dalam pesan yang menjadi miliknya dan yang harus mereka bawa kepada manusia." (Barclay) Dalam Injil Lukas, materi yang mirip dengan Khotbah di Bukit muncul. segera setelah Yesus memilih Dua Belas.
vii. Barclay juga menunjukkan bahwa kata kerja yang diterjemahkan yang diajarkan adalah dalam bentuk IMPERFECT TENSE, "Oleh karena itu menggambarkan tindakan berulang dan kebiasaan, dan terjemahannya harus:‘ Ini adalah apa yang dia gunakan untuk mengajar mereka. "
viii. Jelas bahwa Khotbah di Bukit memiliki dampak yang signifikan terhadap gereja mula-mula. Orang-orang Kristen awal membuat referensi konstan untuk itu dan kehidupan mereka menunjukkan kemuliaan radikal murid-murid.

3.      Gereja Tidak Memiliki Karakter Warga Negara Kerajaan
The Beatitudes atau ucapa bahagia adalah: karakter warga kerajaan.
Bagian pertama dari Khotbah di Bukit dikenal sebagai Ucapan Bahagia, yang berarti “Berkat-Berkat” tetapi juga dapat dipahami sebagai memberikan "sikap-sikap" kepada orang percaya - sikap-sikap yang harusnya "dilakukan." Dalam Ucapan Bahagia, Yesus mengemukakan sifat dan aspirasi warga kerajaan-Nya. Mereka memiliki dan mempelajari sifat-sifat karakter ini.
Semua sifat karakter ini adalah tanda dan tujuan semua orang Kristen. Bukannya seolah-olah kita dapat mengambil jurusan yang satu dengan mengesampingkan orang lain, seperti halnya dengan karunia rohani. Tidak ada jalan keluar dari tanggung jawab kita untuk menginginkan setiap atribut spiritual ini. Jika Anda bertemu seseorang yang mengaku sebagai seorang Kristen tetapi tidak memperlihatkan sifat-sifat ini, Anda mungkin bertanya-tanya tentang keselamatan mereka, karena mereka tidak memiliki karakter warga negara kerajaan. Tetapi jika mereka mengklaim telah menguasai atribut-atribut ini, Anda dapat mempertanyakan kejujuran mereka.

4.      Gereja Menyimpan Ilusi Tentang Sumber Daya Rohani Sendiri, Tidak Memiliki Pondasi: Kemiskinan Rohani
Berbahagialah orang miskin dalam roh, karena mereka adalah (yang empunya) kerajaan surga.
a. Yesus berjanji akan memberkati para murid-Nya, berjanji bahwa yang miskin dalam roh diberkati. Gagasan di balik kata Yunani kuno untuk diberkati adalah "bahagia," tetapi dalam arti kata yang benar dan saleh, bukan dalam arti modern kita hanya merasa nyaman atau terhibur saat ini.
i. Kata yang sama untuk diberkati ini - yang dalam arti tertentu berarti "bahagia" - diterapkan kepada Allah dalam 1 Timotius 1:11: menurut Injil kemuliaan Allah yang diberkati. "Makarios kemudian menggambarkan bahwa kegembiraan yang memiliki rahasia di dalam dirinya sendiri, kegembiraan yang tenang dan tak tersentuh, dan kepuasan diri, kegembiraan yang sepenuhnya independen dari semua peluang dan perubahan kehidupan." (Barclay)
ii. Dalam Matius 25:34, Yesus berkata bahwa pada Hari Penghakiman Dia akan berkata kepada umat-Nya, Mari, kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, mewarisi kerajaan yang dipersiapkan untukmu dari dasar dunia. Pada hari itu, Dia akan menghakimi antara yang diberkati dan yang dikutuk - Dia sama-sama tahu dan menjelaskan apa persyaratan bagi yang diberkati. Kita juga dapat mengatakan bahwa tidak ada yang pernah diberkati selain Yesus; Dia tahu apa yang masuk ke dalam kehidupan yang diberkati.
iii. "Anda tidak gagal untuk memperhatikan bahwa kata terakhir dari Perjanjian Lama adalah 'kutukan,' dan itu menyarankan bahwa khotbah pembukaan pelayanan Tuhan kita dimulai dengan kata 'Diberkati.'" (Spurgeon)
iv. “Catat, juga, dengan gembira, bahwa berkat itu ada dalam setiap kasus dalam tegang saat ini, suatu kebahagiaan untuk dinikmati dan dinikmati sekarang. Itu bukan‘ Berbahagialah yang menjadi, 'tetapi ‘Berbahagialah.'” (Spurgeon)

b. Orang miskin dalam roh: Ini bukan pengakuan manusia bahwa ia pada dasarnya tidak penting, atau secara pribadi tidak memiliki nilai, karena itu tidak benar. Sebaliknya, itu adalah pengakuan bahwa ia berdosa dan memberontak dan sama sekali tanpa kebajikan moral yang memadai untuk memuji dia kepada Allah.
i. Orang miskin dalam roh mengakui bahwa mereka tidak memiliki “aset” rohani. Mereka tahu mereka secara rohani bangkrut. Kita dapat mengatakan bahwa bahasa Yunani kuno memiliki kata untuk "pekerja miskin" dan kata untuk "benar-benar miskin." Yesus menggunakan kata untuk orang yang benar-benar miskin di sini. Ini menunjukkan seseorang yang harus meminta apa pun yang mereka miliki atau dapatkan.
ii. Kemiskinan roh tidak dapat secara artifisial disebabkan oleh kebencian terhadap diri sendiri.  Roh Kudus dan respons kita terhadap pekerjaan-Nya di hati kita mewujudkannya.
iii. Ucapan bahagia ini adalah yang pertama, karena di sinilah kita mulai dengan Tuhan. “Tangga, jika ada gunanya, harus memiliki langkah pertama di dekat tanah, atau pendaki yang lemah tidak akan pernah bisa naik. Itu akan menjadi keputusasaan yang menyedihkan bagi iman yang berjuang jika berkat pertama diberikan kepada yang murni hatinya; untuk keunggulan itu pemula muda tidak membuat klaim, sementara kemiskinan roh dia dapat mencapai tanpa melampaui garis keturunannya." (Spurgeon)
iv. Semua orang bisa mulai di sini; itu bukanlah yang pertama diberkati adalah yang murni atau suci atau spiritual atau yang indah. Semua orang bisa jadi miskin rohani. “Bukan apa yang saya miliki, tetapi apa yang tidak saya miliki, adalah titik kontak pertama, antara jiwa saya dan Tuhan.” (Spurgeon)

c. Karena milik mereka adalah kerajaan surga: Orang-orang yang miskin dalam roh, begitu miskin mereka harus memohon, dihargai. Mereka menerima kerajaan surga, karena kemiskinan roh adalah prasyarat mutlak untuk menerima kerajaan surga, dan selama kita menyimpan ilusi tentang sumber daya rohani kita sendiri, kita tidak akan pernah menerima dari Tuhan apa yang mutlak perlu kita selamatkan.
i. “Kerajaan surga tidak diberikan atas dasar ras, pahala yang diperoleh, semangat militer dan kecakapan orang Zelot, atau kekayaan Zakheus. Itu diberikan kepada orang miskin, pemungut cukai yang direndahkan, pelacur, orang-orang yang begitu 'miskin' mereka tahu mereka tidak bisa menawarkan apa-apa dan tidak mencoba. Mereka menangis minta ampun dan mereka sendiri yang didengar.” (Carson)
ii. “Orang miskin dalam roh diangkat dari kotoran, dan ditetapkan, bukan di antara hamba yang disewa di ladang, tetapi di antara para pangeran di kerajaan ... 'Roh yang miskin;' kata-kata itu terdengar seolah-olah mereka menggambarkan tidak ada memiliki, namun mereka menggambarkan pewaris semua hal. Bahagia kemiskinan! Miliarder tenggelam ke dalam tidak penting, harta Hindia menguap dalam asap, sementara bagi orang miskin dalam roh tetap menjadi kerajaan yang tak terbatas, tak berujung, tak bercela, yang membuat mereka diberkati dalam harga dirinya yang adalah Tuhan atas semua, diberkati selamanya.” (Spurgeon)
iii. Panggilan untuk menjadi miskin dalam roh ditempatkan pertama karena suatu alasan, karena menempatkan perintah berikut ke dalam perspektif. Mereka tidak dapat dipenuhi oleh kekuatan sendiri, tetapi hanya dengan mengandalkan pengemis pada kekuatan Tuhan. Tidak ada yang berduka sampai mereka miskin dalam roh; tidak ada yang lemah lembut terhadap orang lain sampai ia memiliki pandangan yang rendah hati tentang dirinya sendiri. Jika Anda tidak merasakan kebutuhan dan kemiskinan Anda sendiri, Anda tidak akan pernah kelaparan dan haus akan kebenaran. Jika Anda memiliki pandangan diri yang terlalu tinggi, Anda akan merasa sulit untuk berbelas kasih kepada orang lain.

5.      Gereja Tidak Berkabung juga Tidak Memiliki Tanggapan Saleh Terhadap Kemiskinan Roh
Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur.
a. Diberkatilah mereka yang berduka: Tata bahasa Yunani kuno menunjukkan tingkat duka yang intens. Yesus tidak berbicara tentang kesedihan karena konsekuensi dari dosa kita, tetapi kesedihan yang mendalam di hadapan Tuhan atas keadaan kita yang jatuh.
i. “Kata Yunani untuk berkabung, digunakan di sini, adalah kata terkuat untuk berkabung dalam bahasa Yunani. Itu adalah kata yang digunakan untuk berkabung untuk orang mati, untuk ratapan penuh gairah bagi orang yang dicintai.” (Barclay)
ii. Menangis adalah untuk kondisi rendah dan membutuhkan dari individu dan masyarakat; tetapi dengan kesadaran bahwa mereka rendah dan membutuhkan karena dosa. Mereka yang berduka sebenarnya berduka atas dosa dan dampaknya.
iii. Duka ini adalah kesedihan ilahi yang menghasilkan pertobatan atas keselamatan yang digambarkan Paulus dalam 2 Korintus 7:10.

b. Karena mereka akan dihibur: Mereka yang berduka atas dosa mereka dan kondisi mereka yang berdosa dijanjikan penghiburan. Tuhan mengizinkan kesedihan ini ke dalam hidup kita sebagai jalan, bukan sebagai tujuan. Mereka yang berduka dapat mengetahui sesuatu yang istimewa dari Allah; persekutuan penderitaan-Nya (Filipi 3:10), kedekatan dengan Manusia Kesedihan yang berkenalan dengan kesedihan (Yesaya 53: 3).

6. Gereja Tidak Menunjukkan Kesediaan Untuk Tunduk dan Bekerja di Bawah Otoritas Yang Tepat: Allah Adalah Roh, Roh Kudus adalah Kuasa Allah
a. Berbahagialah orang yang lemah lembut: Tidak mungkin menerjemahkan kata Yunani kuno praus (lemah lembut) hanya dengan satu kata bahasa Inggris, apalagi ke bahasa Indonesia. Ia memiliki gagasan tentang keseimbangan yang tepat antara kemarahan dan ketidakpedulian, kepribadian yang kuat yang dikendalikan dengan baik, dan kerendahan hati.
i. Dalam kosakata bahasa Yunani kuno, orang yang lemah lembut tidak pasif atau mudah didorong. Gagasan utama di balik kata "lemah lembut" adalah kekuatan yang terkendali, seperti kuda jantan kuat yang dilatih untuk melakukan pekerjaan alih-alih berlari liar.
ii. “Secara umum orang-orang Yunani menganggap kelembutan sebagai sifat buruk karena mereka gagal membedakannya dari perbudakan. Menjadi lemah lembut terhadap orang lain menyiratkan kebebasan dari kejahatan dan roh pendendam.” (Carson)
iii. "Orang yang lemah lembut, yang bisa marah, tetapi menahan amarah mereka dalam kepatuhan pada kehendak Allah, dan tidak akan marah kecuali mereka bisa marah dan tidak berdosa, juga tidak akan mudah diprovokasi oleh orang lain." (Poole)
iv. "Orang-orang yang menderita salah tanpa kepahitan atau keinginan untuk membalas dendam." (Bruce)
v. Dua kebahagiaan pertama sebagian besar ke dalam; yang ketiga berkaitan dengan bagaimana seseorang berhubungan dengan sesama manusia. Dua yang pertama sebagian besar negatif; yang ketiga jelas-jelas positif.
vi. Menjadi lemah lembut berarti menunjukkan kesediaan untuk tunduk dan bekerja di bawah otoritas yang tepat. Ini juga menunjukkan keinginan untuk mengabaikan "hak" dan hak istimewa seseorang. Adalah satu hal bagi saya untuk mengakui kebangkrutan spiritual saya sendiri, tetapi bagaimana jika orang lain melakukannya untuk saya? Apakah saya bereaksi dengan lemah lembut? Yang diberkati ini lemah lembut:
· Mereka lemah lembut di hadapan Allah, karena mereka tunduk pada kehendak-Nya dan menyesuaikan diri dengan Firman-Nya.
· Mereka lemah lembut di hadapan laki-laki, karena mereka kuat - namun juga rendah hati, lembut, sabar, dan sabar.
vii. “Kata kami lemah lembut berasal dari meca Anglo-Saxon tua, atau meccea, teman atau setara, karena dia yang lemah lembut atau roh yang lembut, selalu siap untuk bergaul dengan orang-orang yang paling kejam dari mereka yang takut akan Tuhan, merasa dirinya lebih unggul daripada tidak ada; dan mengetahui betul bahwa ia tidak memiliki kebaikan rohani atau duniawi selain apa yang telah ia terima dari karunia Allah semata, karena tidak pernah pantas menerima bantuan apa pun dari tangannya.” (Clarke)

b. Karena mereka akan mewarisi bumi: Kita hanya dapat menjadi lemah lembut, berkeinginan untuk mengendalikan keinginan kita akan hak dan hak istimewa kita karena kita yakin Tuhan memperhatikan kita, bahwa Dia akan melindungi tujuan kita. Janji "mereka akan mewarisi bumi" membuktikan bahwa Allah tidak akan membiarkan orang-orang yang lemah lembut untuk berakhir pada akhir dari kesepakatan.
i. "Sepertinya mereka akan diusir dari dunia tetapi mereka tidak akan, 'karena mereka akan mewarisi bumi.' Serigala melahap domba, namun ada lebih banyak domba di dunia daripada ada serigala, dan domba-domba , teruskan berlipat ganda, dan untuk memberi makan di padang rumput hijau." (Spurgeon)
ii. "Orang Inggris yang lemah lembut, yang digerakkan oleh tanah kelahiran mereka oleh intoleransi agama, telah mewarisi benua Amerika." (Bruce)
iii. “Saya hanya perlu memandangnya, semua seperti matahari bersinar di atasnya, dan kemudian untuk memandang ke langit, dan berkata,‘ Ayahku, ini semua milikmu; dan, oleh karena itu, semua milikku; karena aku adalah pewaris Allah, dan pewaris bersama dengan Yesus Kristus. 'Jadi, dalam pengertian ini, pria yang lemah lembut mewarisi seluruh bumi.” (Spurgeon)
iv. Melalui tiga ucapan bahagia pertama kita perhatikan bahwa manusia duniawi tidak menemukan kebahagiaan atau berkat dalam kemiskinan rohani, duka atau kelemahlembutan. Ini hanyalah berkah bagi manusia rohani, mereka yang adalah ciptaan baru di dalam Yesus.

7.      Gereja Tidak Haus dan Tidak Lapar Menikmati Kebenaran
Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan.
a. Berbahagialah orang yang lapar: Ini menggambarkan rasa lapar yang mendalam yang tidak dapat dipenuhi oleh camilan. Ini adalah kerinduan yang bertahan dan tidak pernah sepenuhnya dipuaskan di sisi kekekalan ini.
· Gairah ini nyata, sama seperti kelaparan dan kehausan adalah nyata.
· Gairah ini alami, sama seperti kelaparan dan kehausan yang alami pada orang yang sehat.
· Gairah ini sangat kuat, seperti halnya kelaparan dan kehausan.
· Gairah ini bisa menyakitkan, sama seperti rasa lapar dan haus yang nyata dapat menyebabkan rasa sakit.
· Gairah ini adalah kekuatan pendorong, seperti halnya kelaparan dan kehausan bisa menggerakkan seorang pria.
· Gairah ini adalah tanda kesehatan, sama seperti rasa lapar dan haus menunjukkan kesehatan.

b. Lapar dan haus akan kebenaran: Kita melihat orang Kristen lapar akan banyak hal: kekuasaan, otoritas, kesuksesan, kenyamanan, kebahagiaan - tetapi berapa banyak kelaparan dan kehausan akan kebenaran?
i. Adalah baik untuk mengingat bahwa Yesus mengatakan hal ini dalam sehari dan kepada budaya yang benar-benar tahu apa artinya lapar dan haus. Manusia modern - seringkali begitu jauh dari kebutuhan dasar kelaparan dan kehausan sehingga mereka juga merasa sulit untuk kelaparan dan kehausan akan kebenaran.
ii. "'Aduh!' Katanya," tidak cukup bagiku untuk mengetahui bahwa dosaku sudah diampuni. Saya memiliki mata air dosa di dalam hati saya, dan air yang pahit terus mengalir darinya. Oh, bahwa sifat saya dapat diubah, sehingga saya, pencinta dosa, dapat menjadi pencinta hal-hal yang baik; bahwa aku, yang sekarang penuh dengan kejahatan, bisa menjadi penuh dengan kekudusan!'” (Spurgeon)
iii. Bagaimana rasa lapar dan haus akan kebenaran ini mengekspresikan dirinya?
· Seorang manusia ingin memiliki sifat yang benar.
· Seorang manusia ingin dikuduskan, dikuduskan.
· Seorang manusia ingin melanjutkan kebenaran Jahweh.
· Seorang manusia ingin melihat kebenaran dipromosikan di dunia.
iv. “Dia lapar dan haus akan kebenaran. Dia tidak lapar dan haus bahwa partai politiknya sendiri bisa berkuasa, tetapi dia lapar dan haus bahwa kebenaran dapat dilakukan di negeri dimana di berada. Dia tidak lapar dan haus bahwa pendapatnya sendiri mungkin muncul ke depan, dan bahwa sekte atau denominasinya sendiri dapat meningkat dalam jumlah dan pengaruhnya, tetapi dia menginginkan agar kebenaran dapat datang ke permukaan seluruh bumi.” (Spurgeon)

c. Karena mereka akan dipenuhi: Yesus berjanji untuk mengisi yang lapar; untuk mengisinya dengan sebanyak yang mereka bisa makan. Ini adalah isian aneh yang memuaskan kami dan membuat kami terus merindukan lebih banyak.

8.      Gereja Tidak Berbelas Kasihan
Berbahagialah orang yang belas kasihan, karena mereka akan menerima belas kasihan.
a. Berbahagialah orang yang belas kasihan: Ketika kebahagiaan ini ditujukan kepada mereka yang akan menunjukkan belas kasihan, itu berbicara kepada mereka yang telah menerima belas kasihan. Adalah belas kasihan untuk mengosongkan kesombongan Anda dan dibawa ke kemiskinan roh. Ini adalah belas kasihan yang dibawa untuk berduka atas kondisi spiritual Anda. Adalah belas kasihan untuk menerima belas kasihan kelembutan dan menjadi lemah lembut. Adalah belas kasihan untuk dibuat lapar dan haus demi kebenaran. Karena itu, orang yang diharapkan menunjukkan belas kasihan ini adalah orang yang telah menerimanya.
· Yang berbelaskasih akan menunjukkannya kepada mereka yang lebih lemah dan lebih miskin.
· Yang berbelaskasih akan selalu mencari mereka yang menangis dan berduka.
· Yang berbelaskasih akan memaafkan orang lain, dan selalu mencari untuk memulihkan hubungan yang rusak.
· Yang berbelaskasih akan berbelas kasih kepada karakter orang lain, dan memilih untuk memikirkan yang terbaik dari mereka jika memungkinkan.
· Yang berbelaskasih tidak akan berharap terlalu banyak dari orang lain.
· Yang berbelaskasih akan berbelas kasih kepada mereka yang secara lahiriah berdosa.
· Yang berbelaskasih akan memelihara jiwa semua manusia.

b. Karena mereka akan mendapatkan belas kasihan: Jika Anda menginginkan belas kasihan dari orang lain - terutama Tuhan - maka Anda harus berhati-hati untuk berbelas kasih kepada orang lain. Beberapa orang bertanya-tanya mengapa Allah menunjukkan belas kasihan yang luar biasa kepada Raja Daud, terutama dalam cara-cara mengerikan di mana ia berdosa. Salah satu alasan Allah memberinya belas kasihan demikian adalah karena Daud terutama berbelas kasih kepada Raja Saul, dan dalam beberapa kesempatan baik kepada Saul yang sangat tidak layak. Dalam diri Daud, yang berbelaskasih karena dia lebih dahulu telah memperoleh belas kasihan dari Tuhan.

9.      Gereja Tidak Murni Hatinya
Berbahagialah orang yang murni hatinya, karena mereka akan melihat Allah.
a. Berbahagialah orang yang murni hatinya: Dalam bahasa Yunani kuno, ungkapan yang murni hati memiliki gagasan tentang kelurusan, kejujuran, dan kejelasan. Mungkin ada dua ide yang terhubung dengan ini. Salah satunya adalah kemurnian moral batiniah yang bertentangan dengan citra kemurnian atau kemurnian seremonial. Gagasan lain adalah dari satu hati yang tidak terbagi - mereka yang benar-benar tulus dan tidak terpecah dalam pengabdian dan komitmen mereka kepada Tuhan.
i. “Kristus berurusan dengan roh manusia, dengan sifat batin dan rohani mereka. Dia melakukan ini kurang lebih dalam semua Beatitudes, dan yang ini menyerang pusat target ketika dia mengatakan, bukan 'Berbahagialah yang murni dalam khotbah, atau yang murni dalam tindakan,' apalagi 'Berbahagialah yang murni dalam ibadah, upacara kebaktian raya, KKR, atau dalam pakaian, atau dalam makanan; 'tetapi' Berbahagialah orang yang murni hatinya.'” (Spurgeon)

b. Karena mereka akan melihat Allah: Dalam hal ini, orang yang murni hatinya menerima upah yang paling indah. Mereka akan menikmati keintiman yang lebih besar dengan Tuhan daripada yang bisa mereka bayangkan. Dosa-dosa keserakahan, penindasan, nafsu, dan tipu daya yang  dipilih mencemari seseorang dengan efek menyilaukan; dan yang murni hatinya lebih bebas dari polusi ini.
i. “Karena meskipun tidak ada mata fana dapat melihat dan memahami esensi Allah, namun orang-orang ini akan dengan mata iman melihat dan menikmati Allah dalam kehidupan ini, meskipun dalam gelas yang lebih gelap, dan dalam kehidupan yang penuh tantangan.” (Poole)
· Orang yang murni hatinya dapat melihat Tuhan di alam.
· Orang yang murni hatinya dapat melihat Tuhan dalam Alkitab.
· Orang yang murni hatinya dapat melihat Tuhan dalam keluarganya.
ii. “Suatu hari, di meja makan hotel, saya sedang berbicara dengan seorang saudara-rohaniwan tentang hal-hal rohani tertentu ketika seorang pria, yang duduk berhadapan dengan kami, dan yang memiliki serviette terselip di bawah dagunya, dan wajahnya menunjukkan kesukaannya pada anggur, mengucapkan, kata-kata ini, “Saya telah berada di dunia ini selama enam puluh tahun, dan saya belum pernah sadar akan sesuatu yang spiritual.” Kami tidak mengatakan apa yang kami pikirkan, tetapi kami pikir sangat mungkin bahwa apa yang dia katakan adalah sepenuhnya benar; dan ada lebih banyak lagi orang di dunia yang mungkin mengatakan hal yang sama seperti dia. Tetapi itu, hanya membuktikan bahwa dia tidak sadar akan sesuatu yang spiritual; bukannya orang lain tidak menyadarinya." (Spurgeon)
iii. Pada akhirnya, hubungan intim dengan Tuhan ini harus menjadi motivasi terbesar kita untuk kemurnian, lebih besar dari rasa takut tertangkap atau takut akan konsekuensi.

10.  Gereja Tidak Membawa Damai
Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah.
a. Berbahagialah orang yang membawa damai: Ini tidak menggambarkan mereka yang hidup dalam damai, tetapi mereka yang benar-benar menghasilkan perdamaian, mengatasi kejahatan dengan kebaikan. Salah satu cara kita mencapai ini adalah dengan menyebarkan Injil, karena Tuhan telah mempercayakan kepada kita pelayanan rekonsiliasi (2 Korintus 5:18). Dalam penginjilan, kita berdamai antara manusia dan Tuhan yang telah mereka tolak dan hukum.
i. “Ayat yang mendahuluinya berbicara tentang berkat ‘orang yang murni hatinya, karena mereka akan melihat Allah.’ Adalah baik bahwa kita harus memahami hal ini. Kita harus menjadi pure, murni pertama, kemudian damai. Kedamaian kita tidak pernah kompak dengan dosa, atau aliansi dengan apa yang jahat. Kita harus mengatur wajah kita seperti batu api terhadap segala sesuatu yang bertentangan dengan Allah dan kekudusan-Nya. Bahwa dalam jiwa kita ada yang menetap, kita bisa menuju kedamaian terhadap manusia.” (Spurgeon)
ii. Kita biasanya menganggap pekerjaan penciptaan perdamaian ini sebagai pekerjaan satu orang yang berdiri di antara dua pihak yang bertikai. Ini mungkin satu cara ini terpenuhi; tetapi seseorang juga dapat mengakhiri konflik dan menjadi pembawa damai ketika mereka menjadi pihak dalam konflik; ketika mereka yang terluka atau pihak yang menyinggung.
iii. “Iblislah yang merupakan pengacau; Tuhanlah yang mencintai rekonsiliasi dan yang sekarang melalui anak-anaknya, seperti sebelumnya melalui Putra tunggal-Nya, bertekad untuk berdamai.” (Stott)

b. Karena mereka akan disebut anak-anak Allah: Imbalan dari pembawa damai adalah bahwa mereka diakui sebagai anak-anak Allah yang sejati. Mereka berbagi hasrat-Nya untuk perdamaian dan rekonsiliasi, penghancuran tembok di antara orang-orang.
i. Dia diberkati oleh Tuhan; meskipun pembawa damai mungkin diperlakukan dengan buruk oleh manusia, dia diberkati oleh Allah. Dia diberkati untuk berada di antara anak-anak Allah, diadopsi ke dalam keluarga-Nya, dikelilingi oleh saudara-saudari sepanjang zaman.
ii. “Sekarang karena itu, meskipun sebagian besar, bekerja tanpa pamrih untuk menempatkan, dan berusaha untuk mengambil perselisihan, untuk memotong orang-orang lagi yang pergi ke samping dan terbelah… tetap melakukannya demi Tuhan, dan agar kamu (seperti yang akan terjadi sesudah kamu) dipanggil dan dihitung, bukan tukang campur tangan dan orang-orang yang sibuk, tetapi anak-anak Allah.” (Trapp)
iii. “Dan dia kadang-kadang menempatkan dirinya di antara keduanya, ketika mereka sangat marah, dan mengambil pukulan dari kedua belah pihak, karena dia tahu bahwa begitu Yesus melakukannya, yang mengambil pukulan dari Bapa-Nya dan dari kita juga, yang demikian dengan menderita dalam diri kita. Sebagai gantinya, perdamaian mungkin dibuat antara Allah dan manusia.” (Spurgeon)

11.  Gereja Tidak Mampu Menyajikan Kerajaan Surga
Berbahagialah mereka yang dianiaya karena kebenaran, karena mereka adalah kerajaan surga.
“Berbahagialah kamu ketika mereka mencaci maki dan menganiaya kamu, dan mengatakan segala macam kejahatan terhadap kamu dengan salah demi Aku. Bersukacitalah dan bergembiralah, karena besar upahmu di surga, karena itulah mereka menganiaya para nabi yang ada di hadapanmu.
a. Diberkatilah orang-orang yang dianiaya: Orang-orang yang diberkati ini dianiaya karena kebenaran dan demi Yesus (demi Aku), bukan karena kebodohan atau fanatisme mereka sendiri. Petrus mengakui bahwa penderitaan mungkin datang kepada beberapa orang Kristen karena alasan selain kesetiaan mereka kepada Yesus (1 Petrus 4: 15-16), dan ini bukan yang Yesus katakan di sini.
i. Ciri-ciri karakter yang dijelaskan dalam Beatitudes tidak dihargai oleh budaya modern kita. Kami tidak mengenali atau memberikan penghargaan kepada "Yang Paling Murni di Hati" atau "Yang Paling Miskin dalam Roh." Meskipun budaya kita tidak terlalu memikirkan sifat-sifat karakter ini, mereka menggambarkan karakter warga kerajaan Allah.
ii. "Jadi Raja menambahkan kebahagiaan kedelapan, dan itu ganda, bagi mereka yang karena kesetiaan mereka menderita penderitaan." (Morgan)

b. Terberkatilah kamu ketika mereka mencaci maki dan menganiaya kamu, dan mengatakan segala macam kejahatan terhadapmu secara keliru demi Aku: Yesus membawa penghinaan dan kejahatan diucapkan ke dalam lingkup penganiayaan. Kami tidak dapat membatasi ide kami tentang penganiayaan hanya pada oposisi fisik atau penyiksaan.
i. Dalam Matius 5:10 mereka dianiaya karena kebenaran; dalam Matius 5:11 mereka dianiaya demi Yesus. Ini menunjukkan bahwa Yesus berharap bahwa kehidupan mereka yang benar akan dijalani setelah teladan-Nya, dan untuk menghormati Dia.
ii. Tidak butuh waktu lama bagi kata-kata Yesus ini untuk membenarkan para pengikut-Nya. Orang-orang Kristen mula-mula mendengar banyak musuh mengatakan segala jenis kejahatan terhadap mereka secara palsu demi Yesus. Orang-orang Kristen dituduh:
· Kanibalisme, karena penyajian yang keliru dan sengaja dari praktik Perjamuan Tuhan.
· Tidak bermoral, karena kesalahan representasi yang disengaja dari “Love Feast” mingguan dan pertemuan pribadi mereka.
· Fanatisme revolusioner, karena mereka percaya bahwa Yesus akan kembali dan mengakhiri sejarah apokaliptik.
· Membagi keluarga, karena ketika salah satu pasangan menikah atau orang tua menjadi orang Kristen, sering terjadi perubahan dan perpecahan dalam keluarga.
· Pengkhianatan, karena mereka tidak akan menghormati dewa-dewa Romawi dan berpartisipasi dalam penyembahan kaisar.

c. Bersukacitalah dan bergembiralah: Secara harfiah, kita dapat menerjemahkan frasa ini untuk mengatakan bahwa orang yang dianiaya harus “melompat kegirangan.” Mengapa? Karena orang yang dianiaya akan mendapat upah besar di surga, dan karena orang yang dianiaya berada dalam kelompok yang baik: para nabi sebelum mereka juga dianiaya.
i. "Kata yang kuat tentang koin Helenistik, mulai dari melompati banyak, menandakan kegembiraan demonstratif yang tak tertahankan ... Itu adalah kegembiraan pendaki Alpine yang berdiri di puncak gunung yang tertutup salju." (Bruce)
ii. Trapp menyebut beberapa orang yang benar-benar bersukacita dan sangat senang ketika dianiaya. George Roper datang ke tiang pancang melompat kegirangan, dan memeluk tiang pancang yang akan dibakar seperti teman. Dokter Taylor melompat dan menari sedikit ketika dia datang ke eksekusi, mengatakan ketika ditanya bagaimana dia, “Ya Tuhan, terpuji, Tuan Sheriff yang baik, tidak pernah lebih baik; untuk sekarang saya hampir di rumah ... Saya bahkan di rumah Bapa saya." Lawrence Saunders, yang dengan wajah tersenyum memeluk pasak eksekusi dan menciumnya dengan mengatakan, "Selamat datang salib Kristus, selamat datang kehidupan abadi."
iii. Namun dunia menganiaya orang-orang baik ini karena nilai-nilai dan karakter yang diungkapkan dalam Ucapan Bahagia ini sangat bertolak belakang dengan cara berpikir dunia. Penganiayaan kami mungkin tidak jauh dibandingkan dengan orang lain, tetapi jika tidak ada yang berbicara jahat tentang Anda, apakah ini sifat-sifat Bahagia dalam hidup Anda?





Tidak ada komentar:

Posting Komentar