LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 05 November 2019

BERANAK CUCU ARTINYA MEMBERI DAN MENERIMA BERLIPAT GANDA


BERANAK CUCU ARTINYA MEMBERI DAN MENERIMA BERLIPAT GANDA

Tuhan adalah Raja dari alam rohani yang disebut Surga yang tidak terlihat tetapi sangat nyata. Faktanya, Surga lebih nyata daripada alam alami tempat kita manusia hidup, bernafas, dan memiliki keberadaan kita. Surga ada sebelum bumi yang kita kenal sebagai alam alami dan merupakan sumber dari mana semua alam berasal. Kejadian 1: 1 Pada mulanya Allah menciptakan surga dan bumi. (Catatan: jangan hanya mengandalkan diri pada Alkitab terjemahan LAI [heaven dalam KJV oleh LAI diterjemahkan langit], cek Bible versi lainnya).

Allah menciptakan bumi, membawa bentuk dari ketidakberwujudan dan keteraturan dari kekacauan, bukan untuk membiarkannya kosong tetapi agar dihuni. Yes. 45:18 Karena beginilah firman Tuhan yang menciptakan surga-surga; Tuhan sendiri yang membentuk bumi dan membuatnya; Ia telah membangunnya, ia menciptakannya dengan tidak sia-sia, ia membentuknya untuk dihuni: Akulah TUHAN; dan tidak ada yang lain.

Tujuan dan rencananya yang semula adalah untuk memperluas Kerajaan surgawi-Nya ke bumi — untuk membawa pemerintahan rohani-Nya yang tak terlihat ke dalam wilayah alami yang kelihatan. Karena alasan inilah Dia menciptakan manusia - pria dan wanita - dalam gambar-Nya sendiri dan mengenakannya dalam tubuh fisik dari daging dan darah dan tulang yang terbuat dari bahan yang sama seperti bumi itu sendiri. Sehingga manusia itu dapat melakukan penguasaan atas bumi seperti halnya Dia melakukannya di Surga. Mereka harus menjadi wakil pemerintahanNya-Nya, memerintah atas nama-Nya dan di bawah otoritas-Nya.

Raja dan Kerajaan adalah konsep yang berasal dari surga, bukan asal duniawi. Tuhan memilih konsep-konsep ini untuk menggambarkan rencana dan program-Nya untuk umat manusia dan bumi. Jadi, untuk memahami Tuhan, kita harus memahami konsep Raja dan Kerajaan.

Adam diciptakan sebagai raja dan penguasa bumi. Ini wajar saja. Allah menciptakan manusia menurut gambar dan rupa-Nya sendiri. Karena Allah adalah Raja, manusia juga harus menjadi raja. Sebagai raja bumi, manusia memiliki kualitas dan karakteristik unik tertentu yang membuatnya berbeda dari semua makhluk lain di bumi.

Salah satu kualitas ini adalah penentuan nasib sendiri. Manusia memiliki kemampuan untuk bernalar.  Kemampuan untuk membingkai pemikiran dan idenya sendiri dan membuat keputusan sendiri. Dalam hal ini ia seperti Penciptanya. Dia juga diberkati dengan kapasitas untuk berhadapan muka, satu lawan satu dengan Tuhan, suatu hak istimewa yang tidak dinikmati oleh makhluk lain di bumi.

Sang Pencipta memberi Adam bumi sebagai wilayah kekuasaannya. Seorang raja bukanlah seorang raja kecuali jika ia memiliki wilayah untuk memerintah. Melalui penggunaan kekuatan penentuan nasib sendiri yang tidak tepat, Adam memberontak melawan Allah dan kehilangan kerajaannya di bumi. Karena rajanya sudah dipecat, bumi yang kosong langsung dikuasai oleh mahluk lain ciptaan Allah sendiri. Pemerintahan manusia atas bumi dirampas dan diduduki oleh "kerub penganggur." Kerub penganggur adalah seorang malaikat pemberontak yang telah jatuh yang tidak memiliki hak atau wewenang untuk mengambilnya. Oleh kelicikan kerub pemberontak ini, manusia dia perdaya (dia tipu) dan manusia itu dengan semua keturuannya dijadikannya budak di wilayahnya sendiri. (Ingat cerita ibu tiri yang jahat, yang memaksa anak tirinya melaksanakan tugas-tugas budak tatkala ayahnya tidak di rumah).

Tetapi karunia dan panggilan Allah kepada manusia tidak dapat dibatalkan. Rm. 11:29 Saya katakan kemudian, Apakah karena mereka tersandung lalu mereka harus jatuh? Allah melarang: melainkan melalui kejatuhan mereka datang keselamatan kepada orang-orang bukan Israel, untuk memprovokasi mereka supaya cemburu.

Rencana dan tujuan awal Allah masih ada seperti semula. Nasib manusia adalah untuk menguasai bumi. Jadi manusia harus mendapatkan Kerajaannya kembali. Ketika waktunya tepat dalam sejarah, Raja Surga mengutus Putra-Nya ke bumi untuk menegakkan kembali kekuasaan Surga di bumi. Ia mengutus Anak-Nya untuk memulihkan manusia ke Kerajaannya yang duniawi. Yesus Kristus memasuki mata publik dan memproklamirkan pesan sederhana namun mendalam: "Bertobatlah, karena Kerajaan Sorga sudah dekat" (Mat. 4: 17b). Sebagai manusia dan juga Putra Allah, Yesus memiliki wewenang untuk memulihkan Kerajaan dan memerintah sebagai Raja. Posisi Raja adalah hak kesulungan-Nya.

Kedudukan raja selalu merupakan masalah hak kesulungan dari silsilah kerajaan. Anda akan ingat bahwa ketika Yesus berdiri di hadapan Pilatus pada pagi hari Ia disalibkan. Pilatus bertanya kepada-Nya apakah Ia adalah raja orang Yahudi. Yesus menjawab, “Anda benar dengan mengatakan bahwa Aku adalah seorang raja. Bahkan, untuk alasan inilah Aku dilahirkan ... ” (Yohanes 18: 37b).

Yesus bukan satu-satunya yang mengakui kerajaan-Nya. Bahkan sejak kelahiran-Nya, ada orang-orang yang tahu siapa Dia dan mengapa Dia datang:
1 Ketika Yesus dilahirkan di Betlehem, di Yudea, pada zaman Herodes, raja, lihatlah, datanglah orang-orang majus (bijaksana, majus = magus = magic = anggota dari kelompok imam di zaman Persia, bahasa Indonesia = tukang sihir, ahli sihir) dari timur ke Yerusalem. 2 Kata mereka: "Di manakah dia, yang lahir, raja orang Yahudi?" karena kita telah melihat bintangNya di timur, dan datang untuk menyembahNya. (Matius 2: 1-2).

Kedatangan Yesus Kristus sebagai Raja menunjukkan sifat penting lain dari Allah: Ia adalah pemberi. Pertama, Dia memberi manusia bumi. Kemudian Dia memberi kekuasaan kepada manusia untuk memerintah bumi. Walaupun setelah manusia kehilangan Kerajaannya, Allah memberikan dan sekaligus menugaska nAnak-Nya untuk “merebut kembali bumi” sehingga Ia bisa mendapatkan Kerajaan manusia kembali. Yesus memberikan diri-Nya, bahkan sampai mati, untuk menyelamatkan manusia dari efek dan konsekuensi dari pemberontakannya terhadap Allah. Dalam kedatangan Yesus, dan di seluruh Alkitab kita melihat berulang-ulang bahwa memberi adalah prinsip dasar Kerajaan Surga.

Tuhan adalah pemberi. Bahkan, kehormatan-Nya sebagai Raja Surga menuntut pemberian. Sebagai Tuhan, Dia memberi karena itu adalah sifat-Nya. Sebagai warga Kerajaan, kita memberi karena kita seperti Dia, diciptakan menurut gambar dan rupa-Nya, dan karena memberi adalah cara yang tepat untuk menghormati Raja.

ENAM PRINSIP-PRINSIP MEMBERI DARI BANGSAWAN KERAJAAN

1. Kekuatan raja ditampilkan dalam kekayaan mereka.
Semakin kaya raja, semakin besar kekuatannya (atau setidaknya persepsi kekuasaannya di mata orang lain). Inilah sebabnya mengapa raja selalu berusaha untuk meningkatkan kekayaan mereka dan memperluas wilayah mereka. Cara yang paling jelas bahwa kekayaan memperlihatkan kekuatan raja adalah dalam kemampuannya untuk memberi dengan murah hati, boros, royal (royal = bangsawan, keluarga kerajaan) dan bahkan secara sembrono membagikan kekayaannya kepada warganya dan juga kepada orang luar yang mengunjungi kerajaannya. (Itulah sebabnya kalau ada Pejabat datang ke satu daerah di Indonesia, rakyat datang berbondong-bondong, karena mengharapkan sesuatu yang diberikan oleh pejabat bersangkutan. Harapan seperti ini sering menjadi bumerang: dari mengharap menjadi kecewa. Contoh: ketika saya [Mahli Sembiring] menjadi Intruktur Pengembangan Usaha Rakyat di beberapa Kementerian Pemerintah Republik Indonesia, saat melakukan pelatihan atau bertemu kelompok masyarakat mereka sering sekali mempertanyakan tindak lanjut realisasi janji Menteri yang pernah disampaikan kepada mereka dalam forum terbuka).
Raja-raja yang memerintah karena memiliki tanah yang luas dalam sumber daya untuk dirinya sendiri, sementara warganya miskin dinilai sebagai raja yang miskin, kurang memiliki kekuasaan dan pengaruh dan karenanya diminta diberhentikan karena dianggap tidak penting. Mereka bahkan mungkin dianggap tidak mampu atau tidak mau merawat warga dan rakyatnya dengan baik. Oleh karena itu, raja yang buruk mengembangkan reputasi yang buruk, yang membawa kita pada prinsip kedua.

2. Tujuan kekayaan raja adalah untuk mengamankan reputasinya — kemuliaannya.
Setiap raja yang berhati nurani ingin dikenal sebagai yang bijak, baik, murah hati, dan adil. Dia terus-menerus memperhatikan kesejahteraan penuh dari rakyatnya. Dia ingin dapat menunjukkan kepada dunia bahwa dia dapat memberikan warganya apa pun dan semua yang mereka butuhkan. Keinginan rakyat yang tidak terpenuhi di kerajaan adalah hal yang memalukan bagi raja. Jadi reputasi seorang raja terkait dengan kemampuannya untuk menjaga warganya, dan kemampuan itu terkait langsung dengan kekayaannya. Seorang raja yang rakyatnya aman dalam bekal kebajikannya akan dicintai oleh rakyatnya, dihormati oleh raja lain dan penguasa lainnya, dan akan menikmati pemerintahan yang stabil dan aman. Reputasinya mapan, dan kemuliaan-Nya bersinar ke sekeliling wilayahnya. Hal ini juga berlaku untuk pemerintahan demokrasi: presiden, gubernur, bupati, walikota dipilih semata-mata untuk mensejahterakan rakyat. Makanya kalau pejabat yang dipilih karena idealism dan tidak memiliki harta kekayaan untuk mendukung jabatannya, maka dia akan cenderung korupsi dan menyalahgunakan kekuasaan. Bagaimanapun dia butuh sumber daya, sementara sistem pemerintahan sangat membatasi tindakannya untuk mengambil harta negara … maka ‘meranalah dia yang menjabat karena ambisi dan idealisme’.

3. Kemuliaan seorang raja adalah kekuatannya untuk mengalahkan raja lainnya.
Ini adalah alasan lain mengapa kekayaan penting bagi seorang raja. Raja sangat peduli dan terus menerus bertahan dengan reputasi mereka. Tidak ada raja yang menyukai pemikiran bahwa raja lain mungkin lebih kaya, lebih baik hati, atau lebih memberi daripada dia. Akibatnya, raja akan memberikan secara bebas sebagai tanggapan terhadap hadiah yang diberikan kepada mereka, atau dari kebaikan murni, sering tidak proporsional dengan nilai hadiah yang diterima atau jasa penerima. Makanya dalam pemerintahan modern, demokrasi, banyak yang sakit jiwa dan harus dirawat karena tidak siap dan tidak kuat kalah dalam perebutan kursi jabatan.

Ini berbeda jelas dengan membandingkannya kepada karakteristik dari Raja Surga. Sebagai pemilik segalanya, Tuhan adalah Raja terkaya yang pernah ada, atau akan pernah ada. Tidak ada yang bisa mengalahkan Allah. Dia memberi dengan boros tanpa memperhatikan prestasi kita atau kemampuan kita untuk membayar. Jangan lupa bahwa Yesus meyakinkan kita bahwa adalah kesenangan Bapa-Nya untuk memberi kita Kerajaan. Tetapi bukan permintaan anak kecil yang bisa menjerumuskan dirinya. Tuhan memberi yang terbaik untuk orang yang dapat bertanggung jawab: bumi dengan segala isinya sebagai tempat berkarya, Roh Kudus untuk sumber kekuasaan dan kekuatan dalam memerintah dan kepribadian ilahi. Dia tidak menuntut agar kita menjadikan diri kita "layak" pertama, tetapi kita harus menundukkan diri mengikuti ketetapanNya, kalau tidak kita akan dibuang.

4. Memberikan permintaan pada kekayaan raja.
Kekayaan yang tidak digunakan untuk apa pun tidak ada gunanya. Raja yang saleh dan baik hati tidak mencari kekayaan hanya untuk pengayaan dan kesenangan mereka sendiri. Mereka tidak mendapatkan kekayaan hanya supaya mereka bisa duduk di atas tumpukan dan berkata, “Lihat aku! Lihat betapa kayanya aku!” Raja-raja yang baik menggunakan kekayaan mereka untuk membawa kesejahteraan bagi rakyatnya dan meningkatkan kualitas hidup mereka. Dengan cara ini kekayaan raja tidak mandek atau membusuk. Sesuai dengan prinsip dasar pembangunan kekayaan, raja-raja yang baik tahu bagaimana membuat kekayaan mereka bekerja untuk mereka. Raja memberikannya untuk menerima lebih banyak. Itu adalah prinsip timbal balik — memberi, memberi, memberi kemudian menerima lebih banyak, menerima lebih banyak, dan menerima lebih banyak lagi. Ingat perintah pertama Allah kepada manusia: beranak cucu dan bertambah banyak artinya memproduksi dan memproduksi lebih banyak lagi: dalam segala hal yang ada di bumi. Induk menghasilkan anak (3), anak menghasilkan anak (cucu [9]), cucu menghasilkan anak (cicit [27) begitu seterusnya. Jadi dari 2 è 6 è 18 è 54. Artinya pertama sepasang, menghasilkan 3 pasang, menghasilkan, 9 pasang, menghasilkan 27 pasang. Kalau semua masih hidup 4 keturunan jumlahnya menjadi: 80. Seperti keluarga Yakub pindah ke Mesir di zaman Perdana Menteri Yusuf.
Prinsip timbal balik bekerja dua arah. Memberi seorang raja berarti menuntut pembagian kekayaannya karena seorang raja tidak bisa membiarkan dirinya dikalahkan. Apa pun yang ia terima sebagai hadiah, ia harus kembalikan dalam bentuk berlipat ganda. Ini membawa kita pada prinsip memberi yang kelima.

5. Memberi membutuhkan respons dari raja.
Ketika Anda memberi kepada seorang raja, dia berkewajiban tidak hanya untuk menanggapi hadiah Anda tetapi juga untuk melampauinya. Ketika ratu Sheba mengunjungi Raja Salomo dari Israel, hadiahnya adalah rempah-rempah, sejumlah besar emas dan batu permata, merupakan protokol yang cocok. Namun, dia tidak siap untuk melihat besarnya kekayaan yang dia temukan di istana Salomo:
Ketika ratu Syeba melihat semua hikmat Salomo dan istana yang telah ia bangun, makanan di atas mejanya, tempat duduk para pejabatnya, para pelayan yang hadir dengan jubah mereka, juru minumannya, dan persembahan bakaran yang ia buat di bait suci Tuhan, dia kewalahan. Dia berkata kepada raja, “Laporan yang saya dengar di negara saya sendiri tentang prestasi Anda dan kebijaksanaan Anda adalah benar. Tetapi saya tidak percaya hal-hal ini sampai saya datang dan melihat dengan mata kepala sendiri. Memang, bahkan tidak ada yang diberi tahu; dalam kebijaksanaan dan kekayaan Anda telah jauh melampaui laporan yang saya dengar.… Dan dia memberi raja 120 talenta emas, sejumlah besar rempah-rempah, dan batu-batu berharga. Tidak pernah lagi ada begitu banyak rempah-rempah yang dibawa masuk seperti yang diberikan oleh ratu Syeba kepada Raja Salomo.… Raja Salomo memberikan kepaa ratu Syeba yang dia inginkan dan minta, selain apa yang telah dia berikan kepadanya dari karunia kerajaannya (1 Raja-raja 10: 4-7, 10, 13a). Sama mewahnya dengan hadiah ratu untuk Salomo, hadiah Salomo untuknya sebagai balasannya jauh melebihi hadiah yang dia berikan.
Raja Surga juga demikian. Ketika kita memberi kepada-Nya, Dia merespons dengan baik tetapi dalam ukuran yang jauh lebih besar. Yesus berkata: Berikan, dan itu akan diberikan kepada Anda. Ukuran yang baik, ditekan ke bawah, dikocok bersama dan dilindas, akan dituangkan ke pangkuan Anda. Karena dengan ukuran yang Anda gunakan, itu akan diukur untuk Anda (Lukas 6:38). Kita tidak akan pernah bisa mengalahkan Tuhan. Ketika kita memberi kepadaNya, maka Dia akan memberi dengan berlimpah dan berlimpah sebagai balasannya. Itu adalah prinsip Kerajaan-Nya. Selain itu, reputasi dan kemuliaan-Nya dipertaruhkan.

6. Memberi seorang raja menarik kekayaan-Nya kepada si pemberi.
Memberi memberi memberi. Prinsip ini berlaku dua arah. Raja memberikan kekayaan untuk mendapatkan lebih banyak kekayaan. Tetapi ketika kita memberi kepada Raja, itu akan memberi kita kembali karena kemurahan hati kita menarik kekayaan Raja kepada kita.

Ini secara langsung terkait dengan konsep penatagunaan versus kepemilikan. Selama kita merasa memiliki apa yang kita miliki, kita cenderung melekat padanya dan memegangnya dekat dengan dada kita. Dalam postur itu, tidak mungkin untuk menerima lebih banyak. Kita tidak dapat menerima apa pun dengan kepalan tangan tertutup dan jari yang terkepal. Di sisi lain, ketika kita mendekati Raja dengan tangan terbuka dengan barang-barang kita, kita tidak hanya dapat meletakkannya di kaki-Nya sebagai hadiah, tetapi kita juga dalam posisi untuk menerima. Memberi kepada Raja menarik kekayaan-Nya karena Dia adalah pemberi dan tertarik kepada mereka yang memiliki semangat yang sama. Bagaimana Anda memberi kepada Tuhan? Banyak cara, salah satunya melalui LEMSAKTI. Lihat di sebelah kanan kolom blog ini pojok atas, ada nomor rekening, silahkan diisi kalau hati Anda siap memberi: Harap setor/transfer ke rekening Account No: 90013592783 Bank BTPN.


TUJUH ALASAN UNTUK MEMBERIKAN KE RAJA

1. Protokol kerajaan mensyaratkan bahwa Memberi harus diberikan ketika mengunjungi seorang raja.
Inilah sebabnya mengapa ratu Syeba membawa hadiah-hadiah mewah kepada Raja Salomo meskipun Raja Salomo lebih kaya daripada dia. Itu protokol kerajaan. Raja Salomo akan melakukan hal yang sama jika dia mengunjunginya. Protokol pemberian hadiah kepada raja ini mencerminkan prinsip surga. Ketika Tuhan memberikan Musa Hukum bagi bangsa Israel, Dia menjelaskan bahwa kapan pun orang-orang datang kepada Tuhan, mereka harus membawa persembahan atau pengorbanan, tergantung pada kesempatannya. Mereka tidak pernah mendekati-Nya tanpa apa-apa. Allah memerintahkan Musa: Dan tidak seorang pun akan muncul di hadapan-Ku dengan tangan kosong (Keluaran 34: 21b, NKJV). Prinsipnya masih berlaku. Kita harus selalu mendekati Raja dengan hadiah yang bisa diberikan: persepuluhan atau 10 persen dari pendapatan, sumbangan, persembahan, pujian, ucapan syukur, ibadah; tidak dengan tangan kosong. Karunia terbaik yang dapat kita berikan kepada-Nya adalah hati dan hidup kita, dengan bebas dan sepenuhnya. Pemberian dan sumbangan uang, misalnya melalui LEMSAKTI  memungkinkan menjangkau lebih banyak jiwa untuk Kerajaan Surga di seluruh dunia, tidak terbatas untuk satu jemaat gereja saja.

2. Memberi itu harus sesuai untuk raja.
Lebih buruk daripada mendekati raja tanpa hadiah berarti membawa hadiah yang tidak layak baginya. Hadiah yang tidak pantas atau tidak memadai sama dengan penghinaan terhadap raja. Ini menunjukkan bahwa pemberi tidak menghormati raja atau otoritasnya dengan baik. Inilah sebabnya mengapa hukum pengorbanan orang Yahudi (yang mendahului pengorbanan Kristus, Anak Domba Allah yang sempurna yang menghapus dosa dunia. Yohanes 1:29 Keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya, dan berkata, Lihatlah Anak Domba Allah, yang menghapus dosa dunia.
Hukum Musa menetapkan bahwa hanya hewan yang tidak bercela, tidak bernoda, tidak cacat yang dapat dipersembahkan sebagai korban. Orang-orang memberikan hadiah kepada Raja, dan hadiah mereka harus layak bagi-Nya. Ketika Raja Daud dari Israel berangkat untuk membangun mezbah bagi Tuhan, ia berusaha membeli tempat pengirikan yang dimiliki oleh seorang pria bernama Araunah sebagai situsnya. Araunah dengan murah hati menawarkan untuk memberikan tempat pengirikan kepada David untuk tujuannya: Tetapi raja menjawab kepada Araunah, “Tidak, Aku bersikeras membayar Anda untuk itu. Aku tidak akan mempersembahkan kepada TUHAN, Allahku, korban bakaran yang tidak mengorbankan aku.” Maka Daud membeli tempat pengirikan dan lembu itu dan membayar lima puluh syikal perak untuk mereka” (2 Samuel 24:24).
David berusaha menghentikan wabah di negeri itu yang disebabkan oleh ketidaktaatannya sendiri kepada Tuhan. Setelah dia membangun mezbah dan berkorban, Tuhan menanggapi doanya dan menghentikan wabah. Berikan hadiah kepada Raja yang layak bagi-Nya. Jangan memberikan sesuatu yang akan merugikan Anda.

3. Memberi itu mengungkapkan nilai atau "nilai-jabatan" raja kita.
Kualitas dari apa yang kita tawarkan kepada Raja dan sikap yang kita tawarkan itu mengungkapkan lebih dari kata-kata kita tentang nilai atau kelayakan yang kita serahkan pada-Nya. Kualitas tidak berarti mahal atau mewah, tetapi itu berarti menawarkan yang terbaik dari kita. Dan Memberi kita belum tentu harus bernilai moneter. Yang jauh lebih bernilai bagi Raja adalah Memberi hati yang pertama-tama mencari Kerajaan-Nya dan kebenaran-Nya. Nabi Ibrani, Yesaya, mencatat keluhan Tuhan terhadap umat-Nya yang merendahkan "nilai-jabatanNya": Tuhan berkata: “Orang-orang ini mendekati Aku dengan mulut mereka dan menghormati Aku dengan bibir mereka, tetapi hati mereka jauh dari-Ku. Penyembahan mereka kepada-Ku hanya terdiri atas aturan yang diajarkan oleh manusia (Yesaya 29:13).  Memberi kita untuk Raja harus selalu ditawarkan dari hati yang tulus dan pengakuan rendah hati akan kebesaran dan keagungan-Nya yang luar biasa.

4. Ibadah menuntut pemberian dan pemberian adalah ibadah.
“Berharga” adalah tempat kita mendapatkan “penyembahan.” Memuja Raja berarti menganggap layak atau layak bagi-Nya. Dan, seperti yang telah kita lihat, itu selalu melibatkan membawa-Nya Memberi hadiah. Tidak ada ibadat sejati tanpa pemberian hadiah. Tetapi memberi itu sendiri merupakan tindakan pemujaan, dan menyembah selalu cocok untuk Raja. Orang Majus yang melihat bintang-Nya di timur memahami ini, itulah sebabnya mereka membawa hadiah ketika mereka datang untuk menemukan Dia: Ketika datang ke rumah, mereka melihat anak itu bersama ibu-Nya Maria, dan mereka membungkuk dan menyembah Dia. Kemudian mereka membuka harta mereka dan Memberi kepada-Nya hadiah dari emas dan kemenyan dan mur (Matius 2:11). Ibadah menuntut Memberi, tetapi itu bisa berupa Memberi pujian, Memberi ucapan syukur, Memberi pengakuan dosa, Memberi penyerahan diri, Memberi pengampunan, atau Memberi hati yang lembut dan taat serta Memberi uang.

5. Memberi seorang raja menarik perhatiannya.
Raja tertarik pada orang yang memberi dengan semangat yang mau dan bersyukur. Seperti orang lain, seorang raja suka mengetahui bahwa dia dicintai dan dihargai. Raja Surga juga demikian. Pemberi tertarik kepada pemberi dan memberikan bantuan-Nya. Memberi membuka pintu menuju berkat, peluang, dan kemakmuran: Memberi membuka jalan bagi pemberi dan mengantarnya ke hadirat yang agung (Amsal 18:16). Mereka yang tahu protokol memberi akses ke ruang singgasana, sementara yang tidak, tetap berdiri di luar gerbang.
Memberi dari hati yang murah hati tanpa pikiran atau harapan untuk kembali terutama menarik perhatian Raja karena itu adalah sikap yang paling dekat dengan miliknya. Dia Memberi roh semacam itu: Siapa pun yang menerima seorang nabi karena dia adalah seorang nabi akan menerima upah seorang nabi, dan siapa pun yang menerima orang yang saleh karena dia adalah orang yang benar akan menerima hadiah orang yang benar. Dan jika seseorang memberi bahkan secangkir air dingin kepada salah satu dari anak-anak kecil ini karena dia adalah murid-Ku, Aku berkata kepadamu, dia pasti tidak akan kehilangan upahnya (Matius 10: 41-42).  Untuk "menerima" seorang nabi atau orang yang benar berarti merawat dan memenuhi kebutuhan orang itu tanpa mengharapkan imbalan. Memberi tanpa motif tersembunyi dan tanpa ikatan apa pun — itu adalah jenis pemberian yang menarik perhatian Raja.

6. Memberi seorang raja mengakui kepemilikannya atas segalanya.
Ingat, raja juga adalah raja; mereka memiliki segalanya di domain mereka. Jadi memberi kepada raja berarti mengembalikan kepadanya apa yang sudah menjadi miliknya. Itu sebabnya di Kerajaan Surga kita selalu menjadi penatalayan dan tidak pernah memiliki. Kebenaran ini diwujudkan dalam Alkitab dalam prinsip-prinsip buah sulung dan persepuluhan. Setiap panen, orang Yahudi diminta untuk membawa “hasil pertama” dari panen dan mempersembahkannya kepada Tuhan. Hal yang sama harus dilakukan dengan semua anak sulung hewan: domba, kambing, sapi. Selain itu, persepuluhan — 10 persen — dari kenaikan seseorang, penghasilan dan penghasilan seseorang, akan diberikan kepada Tuhan. Semua ini adalah untuk tujuan mengakui kepemilikan Tuhan — Yang Mulia — atas segala sesuatu dan kebajikan serta kasih-Nya dalam membiarkan mereka menggunakan dan menjadi makmur dari sumber daya-Nya. Prinsip-prinsip yang sama ini berlaku hari ini, setidaknya dalam semangat mengakui kepemilikan Allah. Warga negara kerajaan harus tetap memberikan persepuluhan secara teratur sebagai tindakan iman dan ibadat dalam mengakui tidak hanya kepemilikan Allah tetapi juga penyediaan harian kebutuhan-kebutuhan kita serta berkat-berkat berlimpah dari-Nya.

7. Memberi seorang raja adalah ucapan syukur.
Salah satu cara terbaik untuk mengungkapkan rasa terima kasih adalah dengan Memberi. Rasa terima kasih yang diungkapkan itu sendiri adalah Memberi. Lihatlah kata “ucapan syukur.” Balikkan dan Anda memiliki, “syukurlah” atau “bersyukur.”

Semua orang suka bahwa mereka dihargai. Terkadang Memberi terbaik yang bisa kita berikan kepada seseorang adalah dengan mengungkapkan terima kasih yang tulus atas hadiah yang diberikan atau kebaikan yang diterima. Tuhan juga sama. Mengekspresikan terima kasih kita kepada Tuhan dari hati yang tulus atas berkah, kebaikan, dan kebaikan-Nya kepada kita adalah untuk menawarkan kepada-Nya hadiah yang diterima-Nya dengan gembira.

LIMA ALASAN UNTUK MEMBERI

Memberi adalah hal yang alami bagi raja. Sebagai warga Kerajaan dan anak-anak Raja, kita juga adalah raja. Karena itu, beberapa prinsip mengikuti:

1. Jika kita semua adalah raja, maka kita harus saling memberi. Ingat, Anda tidak pernah mendekati seorang raja tanpa hadiah.
2. Ketika kita memberi kepada Tubuh yaitu orang Kristen, kita memberi kepada Kristus sang Raja. Karena Kristus hidup di dalam kita melalui Roh Kudus, setiap kali kita saling memberi, kita memberi kepada-Nya.
3. Setiap kali kita bertemu satu sama lain, memberi harus dilakukan secara otomatis. Jika kita ingin menjadi seperti Raja kita, yang menciptakan kita menurut gambar dan rupa-Nya, roh yang memberi harus menjadi sifat kedua bagi kita.
4. Orang-orang bijak tahu ada Raja yang lebih besar di bumi. Itulah sebabnya mereka membawa hadiah dan menyembah Dia. Dia masih di bumi — di hati dan kehidupan warga-Nya. Jadi, setiap kali kita memberi, kita melakukannya seolah memberi kepada-Nya.
5. Ketika Anda memberi kepada seorang raja, Anda menuntut apa yang dia miliki. Memberi memberi memberi. Ketika kita memberi kepada Raja Surga, kita mewajibkan Dia untuk memberi balasan. Ini bukan pernyataan lancang tetapi ekspresi dari prinsip yang Dia tetapkan. Saat kita memberi, Dia memberi; ketika kita menahan, Dia menahan.

MEMBERI UTAMA
Memberi utama dan terbesar yang Raja inginkan dari kita diringkas dalam kata-kata ini:
Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu (Ulangan 6: 5).
Memberi mengaktifkan kewajiban kerajaan.
Beri dia hidupmu dan terima hidup-Nya.
… Mengingat kata-kata yang Tuhan Yesus sendiri katakan: “Lebih diberkati memberi daripada menerima” (Kisah Para Rasul 20:35).

Bagaimana Anda memberi kepada Tuhan? Banyak cara, salah satunya melalui LEMSAKTI. Lihat di sebelah kanan kolom blog ini pojok atas, ada nomor rekening, silahkan diisi kalau hati Anda siap memberi: Harap setor/transfer ke rekening Account No: 90013592783 Bank BTPN.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar