LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 17 November 2019

JADILAH KEHENDAKMU PADA DIRIKU SEPERTI DI SURGA


JADILAH KEHENDAKMU PADA DIRIKU SEPERTI DI SURGA

Jadi kita memusatkan mata kita bukan pada apa yang terlihat, tetapi pada apa yang tidak terlihat. Karena apa yang dilihat adalah sementara, tetapi apa yang tidak terlihat adalah abadi (2 Korintus 4:18 NIV).

Potensi selalu ada, menunggu untuk diekspos. Itu menuntut agar Anda tidak pernah puas dengan apa yang telah Anda capai. Salah satu musuh terbesar dari potensi Anda adalah kesuksesan. Dalam dunia manajemen bisnis dikenal sebagai jebakan sukses. Tuhan ingin Anda memaksimalkan potensi yang telah Dia berikan kepada Anda. Anda belum seperti yang seharusnya — meskipun Anda mungkin senang dengan keadaan Anda sekarang.

Jangan menerima keadaan Anda saat ini dalam kehidupan sebagai hal yang final. Karena itu hanya keadaan sementara. Jangan puas dengan pencapaian terakhir Anda. Karena ada banyak prestasi yang belum disempurnakan. Karena Anda penuh dengan potensi. Anda tidak boleh menjadi orang yang sama tahun depan dengan Anda tahun ini. Harus ada peningkatan. Anda harus berada pada tingkat berikutnya yang lebih tinggi.

Jangan pernah menerima kesuksesan sebagai gaya hidup. Itu hanyalah fase dalam perjalanan hidup. Jangan pernah menerima pencapaian sebagai tujuan. Itu hanyalah tanda dalam proses pencapaian berikutnya. Karena Anda adalah keturunan Allah. Ada banyak dalam diri Anda yang masih terbengkalai. Anda belum memanfaatkan dan belum menggunakan potensi Anda. Masalah utama Anda adalah Anda tidak berpikir seperti Tuhan. Anda berpikir seperti manusia duniawi yang telah terkontaminasi dengan kegelapan, artinya mengabaikan kemampuan Anda sebagai keturunan ilahi.

Ada banyak potensi dalam diri Anda yang terbengkalai, belum dimanfaatkan dan tidak digunakan.
Tuhan selalu mencari apa yang belum terlihat. Dia berharap menemukan di dalam setiap orang dan mencari benda yang Dia ciptakan lebih dari yang terlihat di luar. Di sisi lain, manusia sering puas dengan apa yang dimilikinya. Setidaknya jika tidak puas, ia berpikir tidak ada yang lebih baik.
Karena itu ia puas dengan apa yang dimilikinya.

Di situlah letak tragedi kehidupan. Begitu kita mulai tenang dan puas dengan apa yang kita miliki, kita kehilangan kemungkinan untuk mengungkapkan apa yang sebenarnya ada di dalam diri kita. Terlalu sering kita mati tanpa mengeksplorasi karunia, kemampuan, dan kesuksesan yang tersembunyi di dalam diri kita. Pikiran, ide, dan kemungkinan kita tidak digunakan. Kita gagal menyadari potensi besar yang tersimpan dalam diri kita. Kita seperti baterai di senter yang tidak pernah digunakan. Potensi kita terbuang sia-sia.

Apakah Anda tahu mengapa? Karena Anda bergantung kepada manusia lain yang menyebut dirinya Hamba Tuhan. Hamba Tuhan berkata, “beginilah Firman Tuhan”. Itu betul, tetapi hanya sebagian. Seharusnya Anda bergantung kepada Tuhan. Ya, kepada Tuhan. Tuhan adalah Bapa Anda, sehingga Anda bebas keluar masuk ke kamarNya. Anda bebas duduk di dalam pangkuanNya. Anda bebas bertanya: “Bapa, apa yang Engkau kehendaki aku perbuat?. Menjadi apa aku seperti yang Bapa kehendaki? Dimana seharusnya posisiku saat ini dan besok Bapa?”

Kejadian 1: 26 Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi."

In Our image, gambar
בְּצַלְמֵ֖נוּ (bə·ṣal·mê·nū)
Preposition-b | Noun - masculine singular construct | first person common plural
sejenis siluman (hantu) ada tetapi tidak kelihatan: pigmen dalam imajinasi, ilusi, khayalan yaitu sesuatu yang atau sepertinya dipersepsikan dengan salah atau ditafsirkan salah oleh akal, suatu pernyataan akan kesamaan atau serupa atau mirip, orang atau sesuatu yang mewakili yang lain, suatu idola yaitu seseorang atau sesuatu yang sangat dikagumi dicintai dan dihormati.

after Our likeness, rupa
כִּדְמוּתֵ֑נוּ (kiḏ·mū·ṯê·nū)
Preposition-k | Noun - feminine singular construct | first person common plural
suatu pernyataan akan kesamaan atau serupa atau mirip, model yaitu suatu sistem atau sesuatu yang digunakan sebagai contoh untuk diikuti atau ditiru, bentuk luar atau karakteristik penampilan seseorang atau sesuatu, memiliki karakteristik yang sama atau memiliki kualitas yang sama.

to rule, berkuasa
וְיִרְדּוּ֩ (wə·yir·dū)
Conjunctive waw | Verb - Qal - Conjunctive imperfect - third person masculine plural
berjalan dan ratakan; injak ke bawah, injak. berjalan - gunakan kaki seseorang untuk maju; maju dengan langkah-langkah; "Jalan, jangan lari!", bawa di bawah dominasi atau kontrol, terutama dengan penaklukan, [Intransitif] jika sesuatu yang keras seperti batu atau batu bata hancur atau dihancurkan bagian-bagiannya jatuh karena sangat tua atau rusak berarti dilumatkan.

Tiga kata penting tujuan Allah menciptakan manusia: menjadi gambar Allah, menjadi rupa Allah, menjadi penguasa atau pemerintah atau raja. Menjadi raja di darat, laut, udara seperti Allah di atas bumi. Kuasai dan taklukkan seluruh isi bumi dengan cara bertahap (berjalan injakkan kaki selangkah demi selangkah).

Apakah Anda sudah menjadi raja seperti Allah di bumi?
Jangan puas dengan Apa yang Anda Miliki carilah dan dapatkan yang seharusnya Anda miliki.
Cek buku panduan yang menciptakan Anda: bible, semua sudah ada tertulis disitu.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar