LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 15 November 2019

POTENSI BISA MILYUNER WALAU KELIHATAN DI BAWAH GARIS KEMISKINAN


POTENSI BISA MILYUNER WALAU KELIHATAN DI BAWAH GARIS KEMISKINAN

Ladang adalah dunia, dan benih yang baik berarti putra-putra kerajaan (Matius 13: 38a).

Untuk memahami potensi Anda, mari kita lihat salah satu elemen paling kuat di alam ... benih.  Jika saya memegang benih di tangan saya dan bertanya, "Apa yang saya miliki di tangan saya?"

Apa yang akan Anda katakan?
Mungkin Anda akan menjawab apa yang tampaknya jelas ... benih.

Namun, jika Anda memahami sifat benih, jawaban Anda adalah fakta tetapi bukan kebenaran. Yang benar adalah saya memegang hutan di tangan saya. Mengapa? Karena di setiap biji ada pohon, dan di setiap pohon ada buah atau bunga dengan biji di dalamnya. Dan biji-biji ini juga memiliki pohon yang memiliki buah yang memiliki biji ... yang memiliki pohon yang memiliki buah yang memiliki biji, dll.

Intinya, apa yang Anda lihat tidak semuanya ada. Itu potensial. Bukan apa adanya, memang, tapi apa yang bisa.

Tuhan menciptakan segalanya dengan potensi, termasuk Anda. Dia menempatkan benih dari setiap hal di dalam dirinya sendiri. Kejadian 1: 11 Berfirmanlah Allah: "Hendaklah tanah menumbuhkan tunas-tunas muda, tumbuh-tumbuhan yang berbiji, segala jenis pohon buah-buahan yang menghasilkan buah yang berbiji, supaya ada tumbuh-tumbuhan di bumi." Dan jadilah demikian. 12 Tanah itu menumbuhkan tunas-tunas muda, segala jenis tumbuh-tumbuhan yang berbiji dan segala jenis pohon-pohonan yang menghasilkan buah yang berbiji. Allah melihat bahwa semuanya itu baik.
Tuhan menanam di dalam setiap orang atau hal yang Dia ciptakan kemampuan untuk menjadi lebih daripada pada satu saat. Dengan demikian, segala sesuatu dalam kehidupan memiliki potensi.

Tidak ada dalam hidup ini yang instan. Orang mengira mukjizat itu instan, tetapi sebenarnya tidak. Mereka hanyalah proses yang telah dipercepat.

Tidak ada yang diciptakan Tuhan instan, karena Tuhan tidak beroperasi dalam instan. Dia adalah Allah dari prinsip potensial. Semuanya dimulai sebagai potensi.

Dia tidak menciptakan ras manusia yang siap pakai — bumi tidak diberi populasi instan. Tuhan menciptakan satu orang — bukan satu juta orang.

Dia mulai dengan satu biji. Kemudian dari yang satu itu Dia menciptakan yang lain. Kemudian Dia berkata kepada benih-benih itu, “Berkatilah kamu (itu artinya, 'Kamu memiliki izin-Ku'). Berbuah dan berlipat ganda dan isi bumi sampai penuh."

Dalam Adam, Tuhan memberi bumi sebuah benih dengan potensi satu ... seratus ... seribu ... satu juta .... Keenam miliar orang di bumi saat ini berada dan berasal di pinggang satu orang itu. Tuhan tahu bahwa di dalam Adam dan Hawa ada cukup banyak orang untuk memenuhi bumi.

Itulah cara Tuhan bekerja.
Dia tahu prinsip potensial karena Dia memperkenalkannya. Itu adalah Dia.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar