LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 22 November 2019

SELESAIKAN PERTANDINGANMU


SELESAIKAN PERTANDINGANMU

… Dan untuk mengetahui kasih yang melampaui pengetahuan — agar Anda dapat memenuhi semua kepenuhan Allah (Efesus 3:19).

Ketika waktu penyaliban-Nya semakin dekat, Yesus berbicara tentang prinsip potensial dalam hal kehidupan-Nya. Dia membandingkan diri-Nya dengan biji gandum yang jatuh ke tanah dan mati (lihat Yohanes 12: 23-24).

Biji gandum, ketika ditanam, menghasilkan lebih banyak biji. Di dalam Yesus ada potensi untuk membawa jutaan orang kepada Allah.

Puji Tuhan, Herodes tidak berhasil ketika dia mencoba untuk melenyapkan Yesus. Jika Herodes  berhasil, Yesus akan mati sebelum Dia dapat mempersembahkan diri-Nya sebagai penebusan kita di kayu salib. Tujuan besarNya dalam hidup akan sia-sia. Benih kehidupan-Nya jauh lebih dari yang dapat dilihat oleh para murid-Nya. Benih yang satu itu memiliki potensi untuk memberi kehidupan bagi banyak orang.

Ada suatu masa di awal pelayanannya ketika rasul Paulus berkata, “Saya ingin pergi.” Meskipun dia lebih suka mati dan bersama Kristus, dia tahu tujuannya dalam hidup belum sepenuhnya terpenuhi. Masih banyak pekerjaan yang belum berhasil baginya. Adalah penting bagi Gereja agar dia terus hidup. Puji Tuhan Paul tidak mati. Kalau waktu itu dia mati, maka manfaat kebijaksanaannya akan hilang bagi Gereja mula-mula dan bagi kita. Potensinya untuk menulis Kolose dan Efesus mungkin telah hilang.

Belakangan, menjelang kematiannya, Paul menulis: "Timotius, aku sudah menyelesaikan pertandinganku. Aku sudah menyelesaikan perlombaan. Aku telah mempertahankan iman. Aku sudah melakukan pekerjaanku. Penghargaanku menunggu saya. Aku siap mati. Tetaplah engkau  bekerja setelah aku pergi” (lihat 2 Timotius 4: 5-7).

Segala sesuatu dalam hidup memiliki potensi untuk memenuhi tujuannya. Orang yang mati tanpa mencapai potensi penuh merampok kemampuan laten mereka. Banyak yang merampok saya — mereka juga merampok Anda. Mati dengan kemampuan yang tidak diaktifkan adalah manusia yang tidak bertanggung jawab.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar