LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 27 Desember 2019

IMAJINASI DIBERIKAN TUHAN SEBAGAI ALAT KITA BERKREASI


IMAJINASI DIBERIKAN TUHAN SEBAGAI ALAT KERJA BERKREASI

Iman adalah tindakan imajinasi. imajinasi yang sehat dan bersemangat sangat penting bagi kehidupan Kristen.

Anda mungkin tidak akan setuju dengan pernyataan ini jika Anda mengasosiasikan imajinasi dengan khayalan, takhyul, ilusi, dan / atau pemikiran membuat kepercayaan. Keyakinan Kristen cukup peduli dengan fakta. Bagaimanapun, kita mengikuti Dia yang namanya Kebenaran, jadi kita harus berkomitmen sepenuhnya dan tidak tergoyahkan pada kebenaran, tidak disesatkan oleh fantasi dan ilusi. Saya sangat setuju. Kepercayaan yang menjadi pesan Kristen didasarkan pada fakta sejarah yaitu peristiwa nyata kebangkitan Yesus dari kematian. Seluruh kekristenan bergantung pada apakah benar-benar ada pagi Paskah pertama atau tidak. "Jika Kristus belum dibangkitkan," Paulus menjelaskan, "... kita semua adalah orang yang paling sial" (1 Kor. 15: 17-19). Untungnya, kita memiliki alasan historis yang kuat untuk mempercayai kesaksian para penulis Injil bahwa Yesus memang dibangkitkan dari kematian. Itu berarti iman kita masuk akal, didasarkan pada fakta dan kenyataan.

Akal sehat dari iman kita telah menjadi perhatian utama bagi banyak orang Kristen, terutama di Eropa dan Amerika, selama beberapa generasi terakhir. Para pembela dan teolog telah bekerja keras untuk mengumpulkan bukti ilmiah dan historis yang mendukung klaim Kristen akan kebenaran. Kita Kristen telah mengembangkan argumen yang kompleks dan meyakinkan dalam membela iman. Penelitian banyak dilakukan dan diarahkan untuk memberikan dukungan intelektual bagi kepercayaan Kristen. Itu pekerjaan penting. Sayangnya, perang yang berkelanjutan memberikan dampak sikap waspada untuk kebenaran ini dapat, akibatnya telah  merusak kolateral. Orang-orang Kristen yang berdedikasi untuk menopang kecerdasan ilmiah sering kali tidak terlalu memikirkan imajinasi. Jika kita membiarkan imajinasi menjadi liar, mereka takut, kita berisiko mengorbankan kebenaran.

Tetapi imajinasi bukanlah lawan dari kenyataan atau musuh kebenaran. Faktanya, kita merugikan diri kita sendiri ketika kita mengabaikan imajinasi (baik sengaja atau tidak sengaja) dan hanya mengembangkan kecerdasan ilmiah. Sebab kecerdasan hanya setengah dari persamaan. Imajinasi adalah mitra dari intelek. Yang satu tidak lebih penting dari yang lain; mereka melakukan hal yang berbeda. Tetapi karena kita telah mengabaikan imajinasi, itu layak mendapat perhatian khusus kita. Yang benar, imajinasi adalah media dan kenderaan untuk berfungsinya intelek untuk menghasilkan kecerdasan. Orang cerdas bergantung pada imajinasinya.

Imajinasi dan Alkitab
Kamus mendefinisikan imajinasi sebagai "fakultas atau tindakan pembentukan ide-ide baru, atau gambar atau konsep objek eksternal yang tidak hadir untuk indra." Kita terbiasa mempercayai indera kita untuk memberi tahu kita apa yang benar. Memang benar, misalnya, bahwa batu memecahkan jendela. Bagaimana aku tahu? Karena aku pernah melihat batu memecahkan jendela. Atau setidaknya aku telah melihat sesuatu yang keras (seperti batu) memecahkan sesuatu yang rapuh (seperti jendela), dan aku dapat menerapkan prinsip tersebut. Bagi banyak orang, terutama orang-orang yang tidak religius, wasit kebenaran adalah pengalaman, sesuatu yang pernah terjadi. Hanya apa yang aku rasakan dan rasakan dengan akal sehatku yang bisa kupercaya, seperti Tomas sebelum mencucukkan jarinya ke lambung bekas luka Yesus.

Ini mengesampingkan hal-hal seperti Penciptaan, Yesus Raja orang Jahudi, Inkarnasi, dan Kebangkitan, Kenaikan ke Surga. Imajinasi menawarkan perspektif yang lebih luas tentang kebenaran. Imajinasi adalah kapasitas untuk memvisualisasikan. Imajinasi alat menjadi percaya diri atau berharap akan kenyataan yang bertentangan dengan pengalaman kita. Imajinasi menolak untuk membiarkan indra kita menentukan batas-batas dari apa yang mungkin. Inilah sebabnya iman adalah tindakan imajinasi. Iman menuntut kita untuk membayangkan dan mendiami sebuah dunia yang tidak dapat kita rasakan dengan indera kita. Dunia imajinasi adalah dunia roh di mana Allah yang tak terlihat dengan penuh kasih memelihara ciptaan-Nya. Dunia Roh di mana Anak Allah menjadi anak manusia, mati di kayu salib untuk menyelamatkan orang berdosa, dan duduk di tangan kanan Allah dalam kemuliaan. Mengutus Roh Kudus menguasai dan memimpin manusia terpilih untuk mengubah “suasana duniawi” menjadi “suasana sorgawi” di bumi tempat segala mahluk hidup. Imajinasi adalah alat atau kenderaan untuk menghubungkan dan mengkompatibelkan indra dan kecerdasan manusia dengan dunia roh, dengan Allah sendiri, karena Allah adalah Roh. Dunia imajinasi adalah kenderaan bagi Roh Kudus untuk berinteraksi dengan jiwa manusia.

Dari awal hingga akhir, Alkitab memanggil kita untuk mengadopsi imajinasi yang dikuduskan yang membantu kita melihat melampaui pengalaman kita sendiri. Pengalaman memberi tahu kita bahwa doa tidak dijawab, ketika penyanyi berteriak dalam Mazmur 22: "Ya Tuhan, aku berteriak pada siang hari, tetapi kamu tidak menjawab" (ayat 2). Pengalaman memberi tahu kita pada akhirnya, orang-orang yang durhaka memberontak pada akhirnya, karena menganggap nilai-nilai dunia lebih menguntungkan dan disukai. Seperti yang dikatakan pemazmur, "Dalam kesombongannya, orang fasik memburu yang lemah ... ia memberkati yang serakah dan mencaci maki Tuhan ... dalam semua pikirannya tidak ada ruang bagi Allah. Jalannya selalu makmur" (Mzm. 10: 2- 5).

Ketika para penulis Alkitab memanggil kita untuk beriman, mereka memanggil kita untuk menolak pandangan dunia ini. Alkitab berisi harta karun untuk menumbuhkan imajinasi aktif yang dapat melihat apa yang dilihat Allah. Ketika para nabi melihat sekeliling mereka, mereka juga melihat ketidakadilan, dosa, dan ketidakbenaran. Respons rasional terhadap pengalaman semacam ini adalah keputusasaan. Tetapi para nabi memanggil orang-orang yaitu kita  untuk berharap. Pengulangan yang konstan dari para nabi adalah panggilan untuk membayangkan masa depan yang surgawi penuh kebenaran, damai sejahtera, sukacita, dan kuasa oleh Roh Kudus.

"Hari itu akan datang," kata mereka berulang-ulang, suatu hari di mana ketidakadilan akan dihukum, ketika kejahatan akan dihancurkan, ketika eksploitasi akan berhenti, ketika umat beriman Tuhan akan mengalami pembebasan yang mereka harapkan, berharap terhadap pengalaman. Ini adalah pesan radikal. Dibutuhkan imajinasi ilahi yang dapat membentuk "gambar atau konsep benda-benda eksternal yang tidak hadir untuk indra." Imajinasi yang dibentuk oleh kebenaran bahwa Allah adalah Pencipta yang penuh kasih yang sangat terhubung dengan umat-Nya dan bekerja tanpa lelah untuk kebaikan mereka. Para nabi memanggil kita untuk membagikan visi ini. Para nabi melakukannya dengan melukis pemandangan dunia yang bertentangan dengan pengalaman kita karena itu hanya ada dalam pikiran Tuhan sampai "hari" itu datang. Semua pesan nabi itu dan juga pesan Yesus sendiri dan RasulNya sudah tersedia bagi kita secara melimpah saat ini. Hidup saat ini, hidup zaman sekarang adalah hidup dalam kelimpahan. Mulailah dalam imajinasi Anda.

Yesus memanggil kita untuk melakukan tindakan imajinasi yang lebih menuntut. Dia berdiri di barisan para nabi, tetapi dia meradikalisasi pesan mereka, karena Yesus Raja segala raja. "Hari itu akan datang," kata para Nabi. Yesus mengubah kalimatnya. Yesus berkata, "Waktunya telah tiba." Dunia yang para nabi telah impikan bukan lagi realitas masa depan. Itu terjadi di sini dan sekarang. Yesus mengundang para pengikutNya, warga dan raja-raja di KerajaanNya untuk membayangkan bahwa Kerajaan Allah sudah tersedia, dan dengan itu datanglah semua yang dijanjikan itu. Matius 6: 33 Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.  Imajinasi adalah target utama pengajaran Yesus untuk mendidik warga Kerajaan Surga di bumi. Dengan perumpamaan-perumpamaannya tentang Kerajaan Surga, Yesus membantu kita mengintip di balik tabir dan melihat kebenaran di bawah penampakan pengalaman kita.

Pernyataan seperti "Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi" membutuhkan imajinasi yang cukup untuk percaya. Pengertian lemah lembuat di sini dapat dipahami adalah mereka yang memiliki bumi (sesuai bagiannya masing-masing) dengan cara yang sudah dirancang berdasarkan imajinasi yang didapatkan melalui iman dari Roh Kudus dan menjalankan rancangan itu secara bertahap terus menerus, melakukan perbaikan (revisi) dan menyesuaikan tindakan, sehingga apa yang mau dicapai (memiliki bumi sesuai bagiannya) pada akhirnya terwujud sedikit demi sedikit. Singkatnya proses lemah lembut itu: berharap (iman) è berpikir (imajinasi) è merancang (konsepsi) è mengatur cara memiliki (hukum, Rencana Anggaran dan Kerja) è melaksanakan (taat hukum, operasional) è mengevaluasi dan memperbaiki (revisi, pertobatan, perubahan, Musyawarah, Rapat) è melaksanakan (hukum sesuai pemahaman baru) è berhasil sebagian è perbaiki dan laksanakan è berhasil lebih banyak … dan seterusnya. INGAT ini adalah MUSUH cara instan (kasar, keras, paksa) seperti menjalankan bisnis dengan cara “bakar uang”; ini adalah cara-cara pemberontak Setan yang diinspirasi oleh Lusifer yang menjadi sumber pemusnahan (bangkrut) orang yang tertipu.

Rasul Thomas kurang memiliki imajinasi. Para rasul lainnya telah melihat Tuhan yang bangkit, dan mereka mengatakannya demikian. Tetapi Thomas hanya memercayai pengalamannya sendiri. "Kalau aku tidak melihat bekas paku di tanganNya dan meletakkan jariku di tempat bekas luka lambungnya," katanya, "dan meletakkan tanganku di sisinya, aku tidak akan percaya" (Yohanes 20:25). Yesus menegur Thomas dan, dengan melakukan hal itu, meneguhkan kita yang mempercayai kesaksian rasul melalui iman yang dimungkinkan oleh imajinasi yang disucikan: "Karena kamu telah melihat Aku, baru kamu telah percaya; diberkatilah mereka yang belum melihat tetapi percaya" (Yohanes 20:29).

Imajinasi dan Kehidupan Kristen
Lebih sering daripada tidak, Yesus berbicara tentang Kerajaan Allah dengan cara yang membangkitkan imajinasi. Kita cenderung berpikir bahwa jika kita hanya percaya pada hal-hal yang benar maka kita akan berperilaku dengan cara yang benar. Tetapi Yesus lebih tahu. Dia tahu bahwa menyentuh imajinasi berarti menembus melampaui kecerdasan dan menusuk nurani. Jika akal mengubah pikiran kita, imajinasi mengubah hati kita. Ini membantu kita merasakan kebenaran, bukan hanya mengetahuinya. Kita dapat mengetahui sepenuhnya apa yang harus kita lakukan. Tetapi menyentuh imajinasi dapat mengilhami kita dengan visi realitas Allah yang akan memaksa kita untuk bertindak.

Perumpamaan Yesus tentang Orang Samaria yang Baik Hati adalah contoh alkitabiah yang sangat baik dari prinsip ini. Para pemimpin agama tahu secara intelektual bahwa mereka seharusnya mengasihi tetangga mereka. Malah mereka mencoba menjebak Yesus dengan pertanyaan intelektual: "Siapa tetangga saya?" Yesus menjawab dengan sebuah cerita, permata kecil fiksi yang mendorong pertanyaan melampaui ranah intelektual dan masuk ke dalam hati. Pertanyaan yang harus mereka ajukan, Yesus menyiratkan, bukan "Siapa tetangga saya?" tetapi "Seperti apa rasanya menjadi tetangga yang baik?" Dia tidak hanya khawatir bahwa mereka tahu apa yang harus mereka lakukan, tetapi mereka benar-benar melakukannya. Kata-kata terakhirnya kepada mereka adalah, "Pergi dan lakukan hal yang sama" (Lukas 10:37). Imajinasi (iman) harus diikuti oleh tindakan nyata, jangan berhenti di “tahu”.

Jadi bagaimana kita memperkuat imajinasi kita? Cara terbaik untuk mengembangkan imajinasi alkitabiah adalah dengan menghabiskan waktu untuk tinggal di dalam Alkitab. Ini membutuhkan lebih dari membaca beberapa ayat sehari. Merupakan kebiasaan seumur hidup untuk merenungkan kisah-kisah tentang ciptaan, menguasai mengusahakan dan memelihara ciptaan, penipuan manusia dan pengambilan kuasanya, penebusan artinya dipulihkan kembali ke dalam Kerajaan Allah, dan ciptaan Allah yang baru artinya diberikan mandat baru untuk menguasai mengusahakan dan memelihara bumi beserta isinya. Orang-orang Kristen telah menggunakan praktik-praktik seperti lectio divina (bacaan meditatif yang lambat) untuk membantu menginternalisasi pandangan dunia Alkitab dalam hati mereka sendiri. Dengan cara ini, seumur hidup, kita dapat "diubah oleh pembaharuan pikiran [kita]." Kemudian kita "akan dapat menguji dan menyetujui apa kehendak Allah — kehendak-Nya yang baik, menyenangkan dan sempurna" (Rm. 12: 2-3). Kemudian kita melakukannya setiap hari, ya mengerjakan apa yang kita pahami dari merenungkan dan meditasi alkitab. Tetapi harus merupakan satu rangkaian yang memberikan hasil nyata yang menyatu sebagaimana panggilan hidup kita sesuai Firman Tertulis dan penyataan Firman oleh Roh Kudus.

Namun, Alkitab bukan satu-satunya sumber untuk mengembangkan imajinasi Kristen. Semua yang kita temukan secara indra dan imajinasi: penglihatan dan mimpi dapat membantu kita mengembangkan imajinasi Kristen. Begini caranya:

Pertama, Anda harus yakin bahwa Anda sudah menjadi warga Kerajaan Surga yang mendapatkan mandate untuk berkarya (menguasai, mengusahakan, dan memelihara) dalam bidang tertentu sesuai panggilan hidup Anda. Istilah umum di gereja: bertobat dan lahir baru. Tetapi gereja umumnya korupsi dalam bagian ini. Gereja kurang paham tentang dimasukkan kembali menjadi warga Kerajaan Allah seperti rencana semula Allah untuk manusia di bumi. Gereja hanya tahu orang kalau mati masuk surga. Jadi gereja hanya mempersiapkan orang supaya mati. Kerajaan Surga yang diajarkan oleh Yesus mengajarkan manusia supaya hidup di bumi ini dengan berkelimpahan dan hidup selama-lamanya, hidup kekal, sebagai warga Kerajaan Surga. Yesus mengajarkan: jadilah kehendakMu di bumi seperti di surga. Kita mengucapkan dan meyakini: jadilah kehendakmu dalam hidupku di bumi seperti di surga.  

Kedua, Anda menjalankan panggilan hidup Anda menjadi raja (raja kecil) yang menguasai teritori (wilayah, bidang, karya) tertentu, yang merupakan bagian dari keseluruhan Kekuasaan Raja Segala Raja. Alkitab mengajarkan kita memerintah bersama Kristus. Tetapi, Yesus Kristus sekarang duduk di sebelah kanan Allah Bapa di Surga. Jadi bagaimana caranya kita memerintah bersama Kristus? Apakah kita harus bolak balik ke Surga melapor dan meminta petunjuk dari Raja Besar kita? Jawabnya: Anda akan memerintah, punya kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas Anda Kisah Para Rasul 1: Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi." . Istilah gereja Anda dipenuhi oleh Roh Kudus. Ya Roh Kudus yang mengambil alih hidup kita untuk menjalankan Perintah Agung Tuhan Yesus, Raja Besar kita. Jadi saksi Yesus, Raja Besar, artinya mempertunjukkan kepada dunia bahwa Raja Besar, penguasa segenap alam sudah mengambil alih kekuasaan duniawi atas surga. Ya, Setan yang mengacaukan kehidupan manusia dengan sistem pemerintahan duniawinya sudah dikalahkan, sudah diambil alih kekuasaannya oleh Yesus, dan kuasa itu diberikan kepada manusia yang dipenuhi oleh Roh Kudus. Ya, memerintah dunia ini dengan sistem pemerintahan surga di bawah pimpinan Roh Kudus di bumi tempat kita hidup saat ini dan selamanya.

Akhirnya, ketika imajinasi kita dilatih oleh pengetahuan (terang) dari pemahaman Alkitab dan Roh Kudus, kita mulai memahami dengan indera kita apa yang kita ketahui benar oleh iman. Dengan cara ini, imajinasi alkitabiah pada akhirnya dapat mengubah pengetahuan kita, melatih ketrampilan dan keahlian kita, membentuk sikap kita, dan menjadikan kita terbiasa hidup dengan cara-cara yang Allah hendaki seperti yang sudah diaturkan olehNya di Surga.

Singkatnya, masalah kita bukanlah imajinasi yang terlalu aktif. Ancaman nyata adalah kurangnya imajinasi, atau imajinasi terhambat atau berubah bentuk oleh pengalaman kita. Imajinasi kita menjadi liar di luar kendali kita karena dikendalikan oleh roh jahat di bawah pengaruh Setan, melalui bacaan tontonan pergaulan kita yang rusak dan kotor. Melalui Alkitab dan karya kreatif Roh Kudus, kita dikuduskan dan dilengkapi terus menerus, bersama sesama warga Kerajaan Allah dan raja-raja kecil lainnya di bawa Raja Besar Yesus Kristus, kita dapat mengembangkan imajinasi yang akan membantu kita mempercayai dan mewujudkan Injil Kerajaan Kristus di zaman kita.

Dengan Imajinasi Kita Menikmati Kerja Keras Kita
Pada hari ketujuh Tuhan telah menyelesaikan pekerjaan yang telah Dia lakukan; jadi pada hari ketujuh Dia beristirahat dari semua pekerjaan-Nya. Tuhan memberkati hari ketujuh dan menjadikannya kudus, karena di atasnya Ia beristirahat dari semua pekerjaan penciptaan yang telah Dia lakukan (Kejadian 2: 2-3).

Tuhan penuh imajinasi. Dia hamil dengan banyak pikiran. Pikirannya menjadi gagasan, dan gagasan itu menjadi gambaran. Segala sesuatu yang keluar dari Allah ketika Dia berbicara gambar-gambar itu. Yang tak terlihat menjadi terlihat, ya yang tak terlihat menjadi terlihat. Pembicaraan Tuhan seperti kontraksi seorang wanita dalam proses persalinan. Dengan susah payah Dia mendorong setiap ciptaan yang terperinci. Kemudian Tuhan mulai mengatur hal-hal yang muncul. Dia sibuk ketika Dia mengatur mereka, mengatur dan mengatur serta mengatur ulang. Akhirnya Tuhan berkata, "Ini bagus."

Tuhan menciptakan dunia hanya dengan memikirkan semuanya menjadi ada. Dia berhasil mewujudkannya. Setelah membuat rencana dalam pikiran-Nya, Tuhan berbicara untuk membuat yang tidak terlihat menjadi terlihat. Berbicara adalah salah satu cara Dia bekerja. Semua yang dibuat berasal dari Allah. Melalui kerja Dia menciptakan dunia.

Selama enam hari Tuhan menciptakan langit dan bumi. Pada hari ketujuh Dia beristirahat. Berbicara = berfirman, pasti hal yang cukup serius. Jika Tuhan, yang mahakuasa dan berkuasa, harus beristirahat setelah penciptaan, berbicara itu pasti kerja keras. Ketika ciptaan selesai, Tuhan beristirahat. Tuhan adalah yang pertama untuk Sabat: beristirahat. Dia bermaksud Sabat menjadi berkat. Dia tahu bahwa hidup menghasilkan pekerjaan, dan pekerjaan menciptakan kebutuhan untuk beristirahat. Waktu istirahat, Dia memandang hasil kerjangan: Sangat Baik.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar