LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 13 Januari 2020

BANYAK YANG MELIHAT SEDIKIT YANG MENGERTI




BANYAK YANG MELIHAT SEDIKIT YANG MENGERTI

Sebab beginilah firman TUHAN, yang menciptakan langit, --Dialah Allah--yang membentuk bumi dan menjadikannya dan yang menegakkannya, --dan Ia menciptakannya bukan supaya kosong, tetapi Ia membentuknya untuk didiami--: "Akulah TUHAN dan tidak ada yang lain. (Yesaya 45:18).

Karena beginilah firman Tuhan, yang menciptakan langit
Kata-kata ini, dan yang mengikuti, adalah kata-kata Anak Allah, Tuhan Juru Selamat, di mana Israel diselamatkan dengan keselamatan yang kekal. Ini dikatakan untuk meyakinkan mereka akan hal itu, juga untuk membedakan diriNya dari para dewa bangsa-bangsa lain, yang tidak menciptakan langit dan bumi, seperti yang telah dia lakukan. Oleh Firman Tuhan, Firman Allah yang hakiki, adalah surga yang diciptakan pada mulanya; (Mazmur 33: 6) (Ibrani 1:10). Allah sendiri, yang membentuk bumi, dan menjadikannya, ia telah mendirikan Itu.

Juruselamat adalah Allah sendiri, Allah yang sejati dan benar, yang memiliki semua kesempurnaan keilahian dalam dirinya. Ini muncul dari penciptaannya atas surga, demikian pula dari pembentukannya, membuat dan membangun bumi. Dia membuat kekacauan bumi dari ketiadaan. Dia membentuk kekacauan yang dia buat menjadi suatu tatanan yang indah. Mempersiapkan, memasangkan, dan melengkapinya dengan segala sesuatu yang nyaman bagi manusia dan binatang. Dia menciptakannya tidak sia-sia.

Dia membentuknya untuk dihuni. Bumi memang adalah "tohu" ketika pertama kali diciptakan, (Kejadian 1: 2). Kata yang digunakan untuk kekacauan bumi yang pertama kali dibuat, di sini diterjemahkan "dengan sia-sia". Tapi kemudian itu tidak diciptakan untuk melanjutkan, juga tidak melanjutkan. Meskipun pertama kali tanpa bentuk, segera dibentuk dengan cara yang indah, dan cocok untuk tempat tinggal manusia dan binatang, terutama yang pertama. Lebih khusus lagi untuk tempat tinggal orang-orang kudus, anak-anak manusia itu, yang dengannya kesenangan Kristus berasal dari kekekalan. Dia menubuatkan akan tinggal di bagian-bagian bumi yang dapat dihuni, yang merupakan kesenangan bagiNya. Demi mereka dibuatlah tempat itu untuk dihuni. Bukan oleh mereka dengan orang fasik seperti sekarang, tetapi ketika dimurnikan, dan dimurnikan dengan api, untuk menjadi tempat tinggal orang benar, dengan Kristus sebagai kepala mereka. Seperti yang akan terjadi pada masa pemerintahan seribu tahun: Akulah TUHAN, tidak ada yang lain. Satu Yehuwa dengan Bapa dan Roh, dan tidak ada yang lain adalah Pencipta langit dan bumi.

Karena beginilah firman Tuhan.
Ayat ini dirancang untuk mendorong mereka untuk menaruh kepercayaan kepada Allah yang benar. Untuk tujuan ini, sang nabi menyebutkan hal-hal besar yang telah Allah lakukan sebagai bukti bahwa ia sendiri seorang yang perkasa, dan layak untuk dipercaya.

Dia telah menegakkannya
Yaitu bumi. Bahasa di sini berasal dari anggapan bahwa bumi diletakkan di atas fondasi, dan dibuat kokoh. Septuaginta menerjemahkan ini, ‹Allah yang menampilkan bumi untuk dilihat, dan yang, setelah membuatnya, membaginya (diιώρισεν αὐτὴν diōrisen autēn) yaitu, membagi-bagikannya untuk dihuni. Ini sesuai dengan ruang lingkup perikop ini.

Dia menciptakannya tidak sia-sia
Dia tidak membentuknya untuk tetap menjadi padang pasir yang luas tanpa penduduk.

Dia membentuknya untuk dihuni
Oleh manusia, dan berbagai suku hewan. Dia menjadikannya tempat tinggal yang nyaman bagi mereka. Menyesuaikan iklimnya, tanahnya, dan produksinya, dengan sifatnya. Membuatnya menghasilkan kelimpahan untuk dukungan mereka. Gagasan utama, bahwa Allah merancang bahwa bumi pada umumnya harus dihuni. Oleh karena itu, Ia bermaksud agar Yudea - melalui pemborosan sementara para tawanan berada di Babel - harus dihuni kembali, dan kembali menjadi tempat tinggal yang bahagia dari orang-orang buangan yang kembali. Orang-orang Yahudi, dari perikop ini, menyimpulkan, bahwa bumi akan dihuni setelah kebangkitan. Gagasan yang memiliki segala kemungkinan, karena tidak akan ada lebih sedikit alasan mengapa bumi akan dihuni daripada yang sekarang ada. Juga tidak ada alasan mengapa bumi harus ada dengan sia-sia lagi dari sekarang.

Inilah jawaban surgawi terhadap keberatan kepemimpinan yang tidak percaya dari tawanan Israel yang menyatakan bahwa "Allah adalah Allah yang menyembunyikan dirinya '(Yesaya 45:15). Wahyu Allah melalui Firman-Nya yang kudus sama sekali sudah cukup untuk manusia fana, seperti yang dinyatakan dengan tegas oleh bagian ini.Lebih jauh, nubuat-nubuat Tuhan tidak redup dan pernyataan samar-samar seperti nubuat Delphic untuk Croesus, tetapi mereka jelas, jujur, dan mencerahkan.

Dua ayat ini mengemukakan dua saksi besar akan kasih dan perhatian Allah bagi umat manusia yang jatuh. Cara bumi itu sendiri diciptakan, dan dibuat sangat cocok untuk tempat tinggal manusia (dalam Yesaya 45:18) adalah alasan yang persis sama dengan seruan Paulus di Antiokhia Pisidia (Kisah Para Rasul 14:17) yang menyatakan bahwa musim-musim yang subur di bumi adalah bukti bahwa "Allah tidak meninggalkan dirinya tanpa saksi."

Yesaya 45:19 mengimbau wahyu Firman Allah bahwa berhala bukanlah apa-apa dan bahwa hanya Yehuwa yang adalah Satu-Satunya Allah yang Benar; dan selain dia, tidak ada yang lain.

Karena beginilah firman TUHAN. Ayat ini cenderung untuk mengkonfirmasi yang sebelumnya; karena Nabi berarti bahwa orang-orang Yahudi sepenuhnya yakin bahwa Tuhan pada akhirnya akan membebaskan mereka, meskipun mereka ditindas oleh perbudakan yang buruk.

Tuhan pembuat bumi. Beberapa orang berpikir bahwa "bumi" di sini berarti Yudea, tetapi saya menganggapnya sebagai argumen dari yang kurang ke yang lebih besar, seperti yang kita katakan sebelumnya pada ayat kedua belas, bahwa, karena pemeliharaan Allah meluas secara universal kepada makhluk-makhluk, lebih banyak lagi hubungannya dengan mereka yang telah ia adopsi untuk menjadi putranya; untuk mereka ia memiliki perawatan khusus. Singkatnya, argumen Nabi adalah ini. “Karena Allah menciptakan bumi, agar manusia dapat memiliki tempat tinggal dan tempat tinggal di dalamnya, lebih banyak lagi ia menciptakannya, sehingga mungkin ada tempat tinggal bagi Gereja-Nya; karena dia mengambil perhatian yang lebih dalam tentang Gerejanya daripada semua yang lain. ”Jika, oleh karena itu, dia mendirikan bumi, jika dia memberikan padanya bentuk dan penggunaan yang tetap, agar manusia dapat dipelihara oleh buah-buahan yang seharusnya dihasilkan, dia tidak diragukan lagi menugaskan anak-anaknya tempat pertama dan pangkat kehormatan tertinggi. Ini tidak selalu terlihat oleh mata kita, dan karena itu hati kita harus didorong dan dijunjung tinggi oleh harapan, agar kita dapat berdiri teguh melawan semua pencobaan.

Singkatnya, selama bumi akan bertahan, Gereja Gereja akan tetap ada; selama matahari dan bulan akan bertahan, itu tidak akan gagal. Setelah itu Nabi akan menggunakan argumen yang masih lebih kuat. “Jika perjanjian yang dibuat Allah dengan Nuh, tentang tata tertib dunia ini, adalah stabil, jauh lebih banyak perjanjian yang telah dibuatnya mengenai Gereja haruslah stabil. (Yesaya 54: 9; Kejadian 9: 9). Dunia memudar dan rusak; tetapi Gereja, yaitu kerajaan Kristus, akan kekal; dan karena itu masuk akal untuk percaya bahwa janji-janji yang berkaitan dengan Gereja tidak diragukan lagi akan lebih stabil dan permanen daripada yang lainnya.

Dia tidak membuatnya kosong. Karena itu adalah ornamen utama bumi yang merupakan tempat tinggal penduduk, ia menambahkan, bahwa itu tidak diciptakan agar, dengan menjadi kosong, itu mungkin menjadi limbah dan sunyi sepi. Sebaliknya, jika keberatan, bahwa bumi “kosong dan kosong” ketika diciptakan, seperti yang tampak dari bagian di mana Musa menggunakan kata yang sama yang digunakan di sini oleh Nabi, תהו, (tohu,) yang berarti "tak berbentuk dan kosong," jawabannya mudah. Nabi tidak berbicara tentang dimulainya penciptaan, tetapi tentang tujuan Allah yang dengannya bumi ditetapkan untuk penggunaan dan tempat tinggal manusia; dan oleh karena itu, tidak ada apa pun di sini yang bertentangan dengan apa yang dikatakan oleh Musa, karena Yesaya merenungkan akhir dan penggunaannya.

Dia membentuknya untuk dihuni. Pernyataan ini memang meluas ke seluruh umat manusia, karena bumi ditunjuk untuk semua, agar mereka dapat tinggal di dalamnya; Sebab, mengapa Allah memelihara kita dan menyediakan segala sesuatu yang kita butuhkan, dan bahkan mendukung orang-orang jahat, tetapi karena ia bermaksud agar dekritnya tetap berlaku, yang dengannya ia memberi bumi untuk dihuni oleh manusia? Dalam sudut pandang lain, aneh bahwa ia menanggung begitu banyak dosa dan kejahatan, dan tidak sepenuhnya menghancurkan umat manusia; tetapi dia telah memperhatikan tujuannya sendiri, dan bukan untuk kebaikan kita. Karenanya kerajaan dan persemakmuran dipertahankan, dan karenanya jajaran masyarakat dan bentuk pemerintahan dipertahankan bahkan di tengah-tengah orang barbar dan kafir; karena, walaupun Allah sering mereduksi beberapa negara menjadi sunyi karena dosa-dosa manusia, dan menaburkannya, seolah-olah, dengan "rasa asin," (Mazmur 107: 34, (209)) sehingga mereka menjadi mandul, dan mungkin tidak pernah sekali lagi dapat mendukung penghuninya, namun ia selalu menambahkan kelonggaran ini, “agar bumi dapat didiami;” karena ini adalah dekritnya yang tidak dapat diganggu gugat. Namun kita harus mengingat apa yang telah saya katakan, bahwa, selama bumi akan didiami, adalah mustahil bahwa Allah tidak akan mendukung para penyembah-Nya yang memanggilnya. Selain itu, dari perikop ini semua orang baik harus mendapatkan penghiburan tertinggi, bahwa, meskipun mereka dihina oleh dunia dan sedikit dan lemah, dan meskipun, di sisi lain, orang-orang jahat melampaui mereka dalam jumlah, kekuatan, dan pengaruh , sementara mereka dihina sehingga dianggap memiliki nilai yang lebih rendah daripada ”pelanggaran-pelanggaran dunia”, (1 Korintus 4:13,) namun mereka berharga di hadapan Allah, karena ia memperhitungkan mereka dalam jumlah anak-anaknya. , dan tidak akan pernah membiarkan mereka binasa.

Saya adalah Yehuwa. Ketika dia mengulangi bahwa dia adalah Tuhan, ini tidak dimaksudkan hanya untuk menegaskan esensinya, tetapi untuk membedakannya dari semua berhala, dan untuk menjaga orang-orang Yahudi dalam iman yang murni. Bahkan orang-orang yang percaya takhayul mengakui bahwa hanya ada satu Allah, tetapi mengandungnya menurut keinginan mereka. Kita harus mengakui Allah, yang menyatakan diri kepada para Bapa Leluhur, dan yang berbicara oleh Musa. Dengan demikian, ia tidak hanya berbicara tentang esensi abadi Tuhan, seperti yang dipikirkan beberapa orang, tetapi tentang semua jabatan yang dimiliki olehnya saja, bahwa tidak ada bagian dari mereka yang dianggap berasal dari makhluk.

Seorang pematung bekerja dengan cara yang sangat menarik. Anda jangan pernah berdebat dengan seorang seniman sampai dia selesai. Jangan membicarakan apa pun dengan pelukis atau pematung sampai pekerjaannya selesai.

Seorang seniman dapat menjadi sangat kasar jika Anda mengganggunya sebelum ia mencapai apa yang ingin ia lakukan. Ia melihat secara berbeda dari mereka yang bukan seniman. Seorang seniman dapat berjalan di dekat batu di halaman depan Anda dan melihat sosok di dalamnya. Dia mungkin mampir ke rumah Anda dan meminta Anda untuk memberikan kepada dia batu yang telah Anda abaikan bahkan injak berkali-kali tanpa disadari. Anjing-anjing dan kucing mungkin telah menyemprotkan air seninya di atasnya dan menandainya sebagai wilayahnya. Anda bahkan mungkin telah berencana untuk menyingkirkannya karena itu menjadi gangguan. Tetapi sang seniman berjalan ke halaman Anda dan melihat sesuatu yang indah di batu itu melebihi apa yang dapat Anda bayangkan.

Dua bulan kemudian ketika sang seniman mengundang Anda ke bengkelnya, ia berkata, “Apakah Anda melihatnya? Apakah Anda tahu dari mana asalnya? "" Inggris atau Prancis? "Anda bertanya. "Tidak," kata artis itu. "Itu datang dari halaman Anda." "Maksud Anda ...?" "Ya." "Ini harga lima ratus ribu rupiah." Anda telah menginjak-injak barang seharga Rp 500.000 dan berecana membuangnya. Anjing-anjing dan kucing itu mengotori barang berharga Rp 500.000. Tapi Anda tidak bisa melihat potensi di batu. Tetapi potensi itu sudah ada disitu.

Bukankah Tuhan yang menciptakan Anda dan lingkungan Anda sumber penglihatan seniman itu? Bukankah Anda mahakarya ciptaan Allah yang sangat berharga. Jangan melihat diri Anda dari penglihatan orang-orang yang melihat Anda. Orang-orang memandang Anda, mereka hanya melihat kejelekan penampilan Anda, hal buruk yang tidak memiliki arti. Tetapi Allah melihat suatu sosok yang luar biasa sebelum menciptakan Anda dalam Rahim ibu Anda. Itulah alasannya mengapa Allah menolong Orang Tua Anda untuk siap melahirkan Anda di dunia ini. Anda berharga di mata Tuhan. Anda diciptakan supaya hidup dan hidup di bumi. Dia ingin Anda berkarya untuk memperlihatkan kekayaan surgawi kepada penduduk bumi. Ya Dia menetapkan Anda dan saya hidup dan berkarya di bumi supaya orang melihat Siapa di balik itu semua.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar