LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 07 Januari 2020

KARYA CIPTAAN BELUM SELESAI


KARYA CIPTAAN BELUM SELESAI

Apa yang telah terjadi akan terjadi lagi, apa yang telah dilakukan akan dilakukan lagi; tidak ada yang baru di bawah matahari (Pengkhotbah 1: 9).

Apa Yang Telah Terjadi, Itulah Yang Akan Terjadi
Hal yang telah dilihat dan didengar tidak lain adalah apa yang akan dilihat dan didengar lagi. Apa yang sekarang dilihat dan didengar hanyalah apa yang telah dilihat dan didengar sebelumnya. Itu adalah hal yang sama lagi. Itulah alasan mengapa mata dan telinga tidak pernah puas. Benda-benda yang sama, seperti langit dan bumi yang terlihat, dan semua yang ada di dalamnya, yang telah ada sejak awal, adalah mereka yang akan ada, dan tidak ada hal lain untuk dilihat dan didengar, dan dinikmati. Apa yang telah dilakukan, adalah apa yang akan dilakukan. Apa yang dilakukan di zaman sekarang, bahkan di tahun, bulan, atau hari ini, akan dilakukan lagi di kemudian hari. Tidak ada hal baru di bawah matahari.

Harus dipahami tentang hal-hal yang alami, sebagai karya penciptaan, yang selesai dari awal dunia, dan berlanjut seperti semula sejak saat itu, (Ibrani 4: 3) (2 Petrus 3: 4). Berbagai musim siang dan malam, musim panas dan musim dingin, musim semi dan musim gugur, panas dan dingin, waktu menabur benih dan panen, datang tentu saja, seperti yang selalu mereka lakukan. Tata cara ini tidak pernah gagal, (Kejadian 8:22) (Yeremia 31:35 Yeremia 31:36) (Yeremia 33:20 Yeremia 33:21).

Hal-hal yang sebelumnya disebutkan, suksesi terus-menerus dari manusia di bumi, yang dilahirkan ke dunia dan mati darinya, sama seperti yang selalu mereka lakukan. Matahari terbit dan terbenam pada waktu yang ditentukan, seperti yang terjadi lebih enam ribu tahun yang lalu. Angin berputar yang melahirkan semua titik kompas sekarang adalah angin berputar seperti sebelumnya. Sungai-sungai memiliki jalur dan jalan yang sama. Lautnya surut mengalir dan pasang, mengikuti irama yang pernah mereka miliki. Seni dan ilmu yang sama, perdagangan dan manufaktur, diperoleh sebelumnya seperti sekarang, meskipun dalam beberapa keadaan mungkin ada peningkatan, dan dalam kondisi lain mereka tumbuh lebih buruk. (Kejadian 4: 2 Kejadian 4: 20-22) (Keluaran 31: 3-5).

Hal-hal seperti yang dianggap penemuan baru, itu mungkin hanya karena ketidaktahuan zaman dulu. Sejarah gagal memberi kita penjelasan tentang mereka. Seni mencetak, pembuatan serbuk mesiu, dan penggunaan senjata dan bom, serta batu permata dan kompas pelaut, dianggap bertahan lama. Menurut sejarah Cina, bahwa orang-orang memiliki benda-benda ini ratusan tahun sebelumnya. Sirkulasi darah, yang diumumkan ditemukan pertama kali oleh seorang ilmuwan kita pada abad terakhir, ternyata telah diketahui oleh Salomo, dan diperkirakan dirancang olehnya dalam Pengkhotbah 12: 6. Temuan sejenisnya dapat diamati dalam hal-hal lain. Tidak ada yang baru saya lihat, tidak ada yang baru saya lakukan.

Ini juga akan berlaku baik dalam hal-hal moral. Keburukan dan kebajikan yang sama sekarang sama seperti sebelumnya, dan sama seperti sebelumnya. Laki-laki di setiap zaman dilahirkan dalam dosa, dan merupakan pelanggar dari rahim. Dari masa kanak-kanak mereka yang korup, dan dalam semua tahap kehidupan. Ada kemewahan dan ketidakberdayaan yang sama. Nafsu, kejahatan seksual, dan kekerasan yang tidak alami, pada zaman Nuh dan Lot, sama seperti sekarang. Dosa yang terjadi di Sodom dan Gomora, dan di dunia lama, sama terjadi seperti di zaman sekarang. Ada beberapa saat itu, seperti sekarang, yang adalah orang-orang yang tidak tahu diri, kejujuran, kebenaran, dan keadilan.

Tidak ada yang bisa dikecualikan selain hal-hal pra-alami, peristiwa ajaib, yang dapat disebut baru, belum pernah terjadi, dan yang indah. Seperti bumi membuka dan menelan manusia hidup sekaligus. Matahari dan bulan diam untuk waktu yang cukup lama. Mukjizat yang dilakukan oleh para nabi dari Perjanjian Lama dan para rasul Perjanjian Baru. Khususnya oleh Kristus. Khususnya inkarnasi Kristus, atau kelahiranNya dari seorang perawan, hal baru yang dibuat di bumi.

Benda-benda ini dan yang semacam itu dibuat oleh kekuatan Dia Yang Mahakuasa, yang berdiam di atas matahari, dan tidak terikat oleh hukum-hukum alam. Hal-hal rohani juga dapat dikecualikan, yang merupakan efek dari bantuan ilahi, atau hasil dari rahmat yang berkhasiat. Namun hal-hal ini, meskipun dalam beberapa hal baru, juga sama seperti yang lama. Ada hal-hal yang sama untuk substansi di zaman dahulu, dan dari awal, seperti sekarang. Seperti perjanjian kasih karunia yang baru. Cara baru dan hidup untuk Tuhan. Ciptaan baru di dalam Kristus. Nama baru, Perjanjian Baru, dan doktrinnya. Tata cara baru, dan perintah kasih yang baru. Namun ini, dalam beberapa hal, semuanya adalah hal-hal lama, dan memang pada dasarnya sama. Tidak ada yang baru selain apa yang ada di atas matahari, dan untuk dinikmati di alam kebahagiaan sampai kekekalan. Ada beberapa hal baru, anggur baru di kerajaan Bapa Kristus, kemuliaan baru, sukacita, dan kesenangan, yang tidak akan pernah berakhir.

Semuanya Tidak Berarti "Di Bawah Matahari"
Tetapi sekarang setelah Anda sepenuhnya menerima fakta ini tanpa syarat - bahwa semuanya sia-sia - mari kita perhatikan satu peringatan penting yang dibuat oleh Pengkhotbah sendiri.

Baiklah - semuanya sia-sia - di mana? Pengkhotbah 1: 3 - Apa untungnya seseorang dari semua jerih payahnya yang ia ambil ... di bawah matahari?

Ini adalah petunjuk utama kami untuk menafsirkan buku ini dengan benar. Beberapa orang melihat buku Pengkhotbah dan berpikir bahwa itu hanya karya orang yang sinis.

Faktanya, seorang sarjana Perjanjian Lama yang telah mendapatkan reputasi rasa hormat di komunitas orang beriman (Tremper Longman) berpikir bahwa semua buku ini - kecuali beberapa ayat pertama dan beberapa ayat terakhir - adalah tulisan seorang sinis yang baru saja sangat letih dengan hidup. Dia pada dasarnya guru kebijaksanaan yang bersikap nakal. Menurut Longman, beberapa ayat pertama dan terakhir adalah peringatan untuk tidak benar-benar mengingat semua yang dikatakan lelaki itu dalam hati.

Saya tidak percaya bahwa kita harus membaca buku Longman ini.

Pengkhotbah tidak sinis tanpa alasan. Ya, dia mengatakan bahwa semua hal pada akhirnya sia-sia. Tetapi benar-benar hanya karena hal-hal itu dilakukan di bawah matahari.

Arti “di bawah matahari”
Frasa itu adalah frasa utama yang perlu diperhatikan dalam buku ini. Jika Anda melewatkan ini, Anda kehilangan segalanya dalam kitab Pengkhotbah. Itu akan tetap menjadi teka-teki yang mustahil bagi Anda selamanya.

Ketika Pengkhotbah berbicara tentang hal-hal di bawah matahari, dia berbicara tentang kehidupan yang hanya hidup dengan nilai-nilai kemanusiaan. Dia berbicara tentang pola pikir duniawi atau jiwa kedagingan. Pola pikir yang terbatas pada apa yang dapat dilihat dan didengar orang dan merasakan serta menyentuh dan mencium, oleh panca indra yang menjadi dasar ilmiah. Pola pikir yang tanpa pemikiran surga, yang tidak menghargai kenyataan surgawi.

Seseorang yang hidup hanya di dunia di bawah matahari adalah orang yang hidup hanya untuk di sini dan sekarang. Tuhan tidak ada dalam gambar dalam hidupnya.

Ada Lebih Dari “Di Bawah Matahari”
Banyak bagian dalam kitab Pengkhotbah menyebutkan hidup hanya hidup di bawah matahari tanpa mempertimbangkan realitas spiritual. Tapi itu tidak semua yang kita miliki di buku ini.

Dalam buku ini kita juga memiliki Pengkhotbah yang memberikan pendekatan alternatif terhadap kehidupan. Bukannya menjalani kehidupan tanpa pertimbangan Tuhan adalah satu-satunya cara. Tidak, ada cara yang lebih baik untuk melihat kehidupan. Hidup yang mempertimbangkan Tuhan dan keinginanNya untuk hidup Anda.

Itulah sebabnya Pengkhotbah dapat mengatakan di akhir buku bahwa tugas utama manusia setelah semua dikatakan dalam buku ini adalah untuk takut akan Allah dan menaati perintah-perintahnya (Pengkhotbah 12:13). Namun penekanan itu tidak hanya di akhir buku. Anda melihat pandangan yang berfokus pada Tuhan ini di seluruh buku.

Kita akan melihat bagian-bagian itu di sepanjang pelajaran kita tentang kitab Pengkhotbah. (Tapi di situs ini fokus kita adalah panggilan hidup kita, yaitu misi dari Tuhan yang harus kita emban selama hidup kita di bumi ini).

Pengkhotbah 1: 9 adalah asal dari apa yang telah menjadi pepatah umum, “Tidak ada yang baru di bawah matahari.” Ayat itu berbunyi seperti ini: “Apa yang telah terjadi, akan terjadi lagi, / apa yang telah dilakukan akan dilakukan lagi; / tidak ada yang baru di bawah matahari." Sebagai ungkapan modern, "tidak ada yang baru di bawah matahari" sering digunakan sebagai keluhan yang melelahkan di dunia terhadap monoton kehidupan. Ketika Salomo menulis pernyataan itu, ia menekankan sifat siklus kehidupan manusia di bumi dan kehampaan hidup hanya untuk "ras tikus."

Ungkapan "di bawah matahari" digunakan 29 kali dalam Pengkhotbah dan tidak ada di tempat lain dalam Alkitab. Makna yang dimaksud dalam Pengkhotbah adalah bahwa apa yang terjadi "di bawah matahari" dalam kehidupan yang terpisah dari Allah adalah universal. Sudut pandang dalam Pengkhotbah adalah perspektif yang terikat di bumi.

Mengatakan tidak ada yang baru di bawah matahari berarti tidak ada yang benar-benar baru di bumi. Semua aktivitas manusia selama hidupnya hilang dalam skema yang lebih besar dan akan segera dilupakan (Pengkhotbah 1:11).

Untuk mengatakan tidak ada yang baru di bawah matahari tidak mengabaikan penemuan atau kemajuan teknologi. Inovasi ini tidak berarti perubahan mendasar apa pun di dunia. Pada zaman Salomo, banyak kemajuan terjadi di masyarakat, tetapi, dari perspektif kehidupan yang lebih luas, sifat manusia tetap dan akan selalu tetap sama.

Konteks Pengkhotbah 1 membahas bagaimana bumi beroperasi. Matahari (ayat 5), angin (ayat 6), dan air (ayat 7) terus berfungsi seperti sebelumnya. Meskipun ada upaya manusia (ayat 2), dunia terus tidak berubah. Bagian dari frustrasi penulis dari pengamatan ini adalah bahwa "tidak ada yang ingat generasi sebelumnya, / dan bahkan mereka yang akan datang / tidak akan diingat / oleh mereka yang mengikuti mereka" (ayat 11). Orang-orang cenderung melupakan masa lalu, mengulangi kesalahannya sebagai hasilnya. Sejarah perilaku manusia berulang.

Apakah fakta bahwa tidak ada yang baru di bawah matahari berarti bahwa orang tidak boleh mencoba memperbaiki diri, kehidupan orang lain, atau dunia di sekitar mereka? Seluruh buku Pengkhotbah harus dibaca sebelum melompat ke kesimpulan apa pun. Pada akhirnya, Salomo menulis ini:
Sekarang semuanya telah didengar;
Inilah kesimpulan dari masalah ini: Takutlah pada Tuhan dan patuhi perintah-perintahnya, karena ini adalah tugas seluruh umat manusia. Karena Allah akan membawa setiap perbuatan ke pengadilan, termasuk setiap hal yang tersembunyi, apakah itu baik atau jahat (Pengkhotbah 12: 13–14).

Dengan kata lain, hidup melibatkan lebih dari apa yang terjadi "di bawah matahari." Hidup untuk Tuhan dan kemuliaan-Nya adalah tujuan hidup. Mereka yang tidak mencari tujuan ini akan diadili. Bahkan perbuatan baik kita yang telah luput dari perhatian dalam hidup ini dilihat oleh Tuhan dan akan dihargai di masa depan. Pengetahuan ini harus menghasilkan kehidupan yang dijalani untuk Tuhan, dengan cinta yang mendalam kepada orang lain dan keinginan untuk membuat perbedaan.

Yeremia 29:11 mengatakan, ''Karena aku tahu rencana yang aku miliki untukmu, 'demikianlah firman TUHAN,' rencana untuk membuatmu makmur dan tidak menyakitimu, berencana untuk memberikanmu harapan dan masa depan.'”
Amanat Agung juga memberikan misi khusus untuk kehidupan Kristen: “Pergi dan jadikanlah semua bangsa muridKu, baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka untuk mematuhi semua yang telah Aku perintahkan kepadamu” (Matius 28: 19–20). Kehidupan Kristen sangat berarti. Mungkin tidak ada yang baru di bawah matahari, tetapi suatu hari nanti Yesus berjanji untuk menjadikan semua hal baru (Wahyu 21: 5).

Ada dua pertanyaan eksegetis untuk dipertimbangkan dalam frasa "tidak ada yang baru di bawah matahari":

Apa ruang lingkup "di bawah matahari"?
Ini telah diatasi di tempat lain, dan kemungkinan berarti sesuatu seperti "dalam semua ciptaan".

Apa makna kontekstual dari "tidak ada yang baru"?
Selain dari konteks, pada satu ekstrim ini bisa berarti sesuatu seperti 'Groundhog Day' di mana semuanya secara harfiah adalah pengulangan. Di ekstrim lain itu bisa menjadi pernyataan yang cukup longgar bahwa tidak ada yang benar-benar baru dan unik akan terjadi - atau itu bisa berarti apa saja diantaranya.

Ini adalah varian dari pertanyaan yang sangat umum yang dapat ditanyakan tentang banyak kata dan frasa dalam teks-teks Alkitab. Tetapi itu tidak menjadikannya pertanyaan yang buruk sama sekali. Itu memaksa kita untuk berpikir dengan hati-hati tentang konteks sekitarnya.  Penulis bermaksud agar hal itu dipahami, daripada membiarkan kita membayangkan frasa itu dapat diterapkan pada konteks yang sangat berbeda. Misalnya seperti hubungan antara kitab suci dan sains modern tanpa terlebih dahulu memahami maknanya dalam konteks.

"tidak ada yang baru" berarti bahwa manusia tidak akan pernah puas: Semua hal penuh dengan keletihan; seorang pria tidak bisa mengucapkannya; mata tidak puas dengan melihat, atau telinga dipenuhi dengan pendengaran.

Kita dapat mengabadikan pengejaran kebahagiaan sebagai 'hak yang tidak dapat dicabut', tetapi menurut penulis Pengkhotbah, kita dapat mengejarnya tetapi kita tidak dapat menangkapnya.

"tidak ada yang baru" berarti kita berhenti memedulikan masa lalu, dan bahwa generasi yang akan datang akan melakukan hal yang sama: Tidak ada ingatan akan hal-hal sebelumnya, juga tidak akan ada ingatan akan hal-hal kemudian yang masih ada di antara mereka yang datang sesudahnya.

Perang Dunia Kedua masih merupakan kenangan hidup bagi sebagian orang. Banyak lagi yang akan terus peduli secara pribadi tentang tindakan dan ideologi dari mereka yang terlibat. Tetapi sudah jelas bahwa ingatan itu memudar ketika satu generasi mengikuti yang lain. Dalam seratus tahun atau lebih, sedikit orang akan peduli. Minat yang tersisa akan sebagian besar bersifat akademis. Seperti saat ini mengenai kamp konsentrasi Inggris yang digunakan selama Perang Boer Kedua misalnya. Bagi penulis Ecclesiastes, "Never Forget" hanyalah angan-angan, hanya masalah waktu saja.

"tidak ada yang baru" berarti tidak ada yang tidak "berjuang demi angin: Aku telah melihat segala sesuatu yang dilakukan di bawah matahari, dan lihatlah, semua adalah kesia-siaan dan berjuang demi angin.

Jadi, saya bisa mengerjakan tanah di Israel kuno atau mengejar karir di Administrasi Database di Perusahaan Online. Bagaimanapun saya "berjuang demi angin". Database adalah penemuan baru tetapi dalam arti lain, sama sekali tidak ada yang berubah.

Jadi, "tidak ada yang baru" tidak berarti "sama sekali tidak ada yang baru tanpa kecuali", itu berarti "tidak ada yang baru yang menghancurkan pola-pola menyedihkan dari sifat dan keberadaan manusia".

Apa hubungannya dengan penciptaan? Penciptaan akan terus berulang. Itu berarti kita harus mengambil posisi kita “di atas matahari”. Pekerjaan Allah tidak lengkap. Dia belum melahirkan semua bayi-Nya. Dia akan terus memberikan selama Anda memberikan, karena Anda adalah kelanjutan dari pengiriman-Nya. Tuhan masih bisa menciptakan. Ketika Anda meminta sesuatu dalam doa, Tuhan tidak perlu mengubah keadaan karena Ia bangkrut. Jika tidak ada dalam bentuk yang terlihat, Tuhan akan mengatakannya. Dia akan membuat apa pun yang diperlukan. Ia terus hamil dengan banyak hal. Karena semua hal ada di dalam Tuhan, Anda dapat meminta apa pun dari Tuhan.

Suatu ide ada di sekitar Tuhan jauh sebelum itu keluar. Tidak ada yang kita pikirkan atau lakukan adalah hal baru (lihat Pengkhotbah 1: 9). Segala sesuatu yang telah dilakukan akan dilakukan lagi. Apa yang kita anggap baru sudah ada di sini sejak lama.

Ada seorang pria di Indonesia, seorang di Tiongkok, seorang di Afrika Selatan, seorang di Islandia, seorang di Kolombia saat ini yang memikirkan ide yang Anda pikir adalah milik Anda. Ketika ide itu keluar dari Tuhan, banyak orang mendapatkannya. Karena semuanya keluar dari Tuhan, Anda semua menerima ide dari Sumber yang sama. Sampai ide itu diubah oleh tindakan, Tuhan akan terus membocorkan ide itu kepada setiap pria dan wanita. Mengapa? Karena Tuhan adalah Tuhan yang potensial.

Meskipun Dia adalah sumber dari segala sesuatu, Dia membagikan kuasa Mahakuasa dengan ciptaan-Nya. Kita, seperti Tuhan, mengandung banyak hal. Kita penuh dengan imajinasi, memiliki kekuatan potensial untuk menjadi lebih dari yang terlihat. Ada mimpi, visi, rencana, dan ide dalam diri kita yang perlu dilepaskan. Tuhan ingin kita memanfaatkan kekuatan-Nya dan menggunakannya, karena Tuhan menciptakan kita dengan potensi. Ya, tidak ada yang baru karena semua sudah ada dalam rancangan Tuhan. Hanya kita manusia belum menyadarinya. Ketika butuh kita menyadari ada yang kurang, kita menganggapnya baru, padahal itu sudah disediakan. Mengapa? Karena kebutuhan kita juga sudah ada di dalam Tuhan sebelum kita menyadari membutuhkannya. Jadi? Masih banyak hal baru yang harus kita ungkapkan, kita wujudkan, karena kita ada di atas matahari. Kita berada dalam Tuhan.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar