LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 26 Februari 2020

GHANDHI, "KAMI MENCINTAI YESUSMU, TETAPI TOLONG LINDUNGI KAMI DARI PARA PENGIKUTNYA”


 GHANDHI, "KAMI MENCINTAI YESUSMU, TETAPI TOLONG LINDUNGI KAMI DARI PARA PENGIKUTNYA”

Resep untuk "seluruh gereja membawa seluruh Injil ke seluruh dunia" setidaknya tiga atau empat decade mendahului penggunaan Konvensi Lausanne 1974. Itu adalah semboyan konferensi Dewan Misionaris Internasional 1938 yang diadakan di Tambaram, Madras, India. Merupakan ungkapan favorit missiologis dan presiden Seminari Princeton John A. Mackay yang memimpin IMC pada akhir 1940-an dan 1950-an. Ini adalah warisan bersama dari Gerakan Lausanne dan Dewan Gereja-Gereja Dunia, walaupun jika mereka kadang-kadang tampaknya memanfaatkannya secara berbeda.

Benar-benar penyimpangan dari Injil Kristus! Injil hari ini, memang, adalah pasangan yang sempurna dengan "Injil lain" yang dilengkapi dengan "Yesus yang lain", "roh yang lain" seperti yang ditakuti Paulus (2 Kor. 11: 4). Gereja lokal tidak pernah dapat dipisahkan dari gereja universal. Ketika kita berada di tengah-tengah orang-orang percaya dan para penyembah Kristus yang benar bangkit, maka ada gereja yang tidak terlihat dan dengan cara lain terlihat.

Walaupun ada "seluruh Injil," keseluruhan seperti itu tampaknya terdiri dari setidaknya tiga bagian yang berbeda, atau bahkan berbeda: Injil kerajaan, Injil Allah dan Injil Kristus. Sementara mereka tidak diragukan tumpang tindih, suatu kerugian memahami mereka sebagai hanya nama yang berbeda untuk hal yang sama, meskipun masing-masing berkontribusi pada keseluruhan kolektif. Kita dipanggil untuk menjadi garam dan terang di semua bidang masyarakat, bukan hanya memberitakan "Injil sederhana".

Panggilan untuk pertobatan dan reformasi, yang merupakan inti dari pesan Injil, menggema dalam suara kenabian sepanjang sejarah seperti halnya juga dengan Perjanjian Lausanne tahun 1974! Panggilan untuk bertobat memotong lebih dalam daripada panggilan untuk perubahan liturgi atau estetika di gereja-gereja lokal atau denominasi. Sungguh, panggilan itu membawa ke salib ketika tempat itu bertemu Kristus dan satu sama lain. Tidak, kita tidak dipanggil untuk menjadi seperti "tukang pos." Kejadian 1 dan 2 dan Wahyu  21 dan 22, atau para Nabi atau Pemazmur mengingatkan kita tentang apa keseluruhan Injil itu, dan apa artinya bagi seluruh bumi! Memang, Raja datang untuk mengumpulkan buah dari kebun anggurnya: buah pertobatan dalam setiap aspek kehidupan dan bisnis kita sehari-hari (Yes. 7, Mat 21).

Ironisnya rasul Paulus memberitakan Injil di tengah-tengah sistem sosial Romawi yang korup yang mencakup perbudakan dan segala bentuk pelecehan. Namun kita tidak mendengar dia mengatakan apa pun kepada gereja tentang keterlibatannya dalam masalah sosial saat itu. Mengapa demikian? Pekerjaannya adalah memberitakan Injil. Kemudian membiarkan Injil mengubah masyarakat. Masalahnya adalah kita tidak bisa membuat orang yang tidak percaya menjadi berbeda dari mereka. Kita harus memberitakan Injil dan kemudian masyarakat berubah.

Sebenarnya, ini adalah pertanyaan buruk dalam jajak pendapat. Apa yang dimaksud dengan gerejaku? "Gereja-Ku" bukanlah jemaat lokal tetapi "Gereja-Ku" haruslah Gereja Kristus sedunia. Jadi, pertanyaannya adalah ya. Tetapi jika maksudnya jemaat lokal saya, maka itu juga merupakan pertanyaan yang buruk karena itu tidak mungkin. Satu sidang setempat tidak bisa melakukan pekerjaan yang baik untuk menginjili seluruh dunia. Upaya lemah dalam mempersonalisasi ini bisa gagal parah ketika berbicara tentang masalah yang jauh lebih besar daripada "aku" yang hebat dan kuat.

Orang-orang Kristen ketika berurusan dengan orang-orang Kristen sering bersemangat. Jangan percaya padaku! Anggap saja percaya pada "Bumi Tua" di antara orang-orang percaya yang percaya pada "Bumi Muda". Mereka akan mencabik-cabikmu dengan menuduhmu menghancurkan pusat Firman Tuhan. Kita sebagai orang percaya telah memberikan salah satu contoh terburuk kepada dunia yang bisa dibayangkan, seperti yang tercermin dari Ghandi.

Penulis berpikir untuk mengajukan beberapa pertanyaan besar. Penulis merenungkan beberapa kemungkinan jawaban yang baik. Tetapi penulis tidak memberi tahu apakah dengan berharap "seluruh Injil"  gereja atau kaum evangelikal atau misioner akan kembali ke ajaran Kristen alkitabiah dan tradisional? Ajaran tentang kasih, pengakuan iman, peran manusia di bumi, dan konsep dasar Kristen lainnya yang telah benar-benar hilang di Gereja modern  penganut The Holy Comfort Zone?

Jika "gereja" adalah "Gereja" lagi, dan dipersatukan sebagai Satu Mempelai seperti yang ditetapkan dalam Perjanjian Baru, kita dapat menawarkan kepada dunia pesan yang lebih kuat, lebih kohesif dengan jawaban nyata. Bukannya segudang pendapat dan keinginan, apalagi klaim kebenaran sendiri.
Kutipan Ghandhi, "Kami mencintai Yesusmu, tetapi tolong lindungi kami dari para pengikutnya." Yesus datang untuk menyelamatkan semua orang dari dosa dan kematian, menuju kehidupan kekal. Sebelum bertransformasi menuju perjalanan ke kehidupan kekal, yang kita sebut mati, maka ada banyak Tugas Kerajaan yang harus kita kerjakan. Apa yang kebanyakan orang Kristen lakukan hari ini adalah untuk mengutuk orang kembali ke neraka ... Ya untuk selamanya! Jika kita ingin pergi dari aspek kekristenan buatan manusia, tetapi kembali ke bible untuk memberi makan yang lapar, memberi pakaian yang telanjang, menegakkan kebenaran dan keadilan, mengusahakan dan memelihara bumi, dan melakukan semua yang dapat dilakukan untuk melihat bahwa Kristus PEDULI merawat bumi dan segala isinya termasuk mereka manusia yang menghuninya. Kemudian mereka akan mendengarkan Anda. Yang terpenting, jangan "lampirkan string, sungut, tombak kecil berbisa" pada hadiah Anda!

Ini menjadi perasaan kedekatan yang sangat kuat, ketika menyadari bahwa ini bukan pilihan. Dia tidak berkata, "Jika kamu merasa seperti itu, atau jika kamu merasa dipimpin untuk pergi dan memuridkan." Apa yang Dia berikan kepada kita adalah perintah pribadi dan bersama yang hanya memiliki satu jawaban, "Ya, Tuhan!"  Siap, aku laksanakan!

Bagian mana yang "bertentangan dengan agama lain di dunia?" Agama penuh dengan agenda dan perpecahan pribadi, kekerasan dan faksi dan perpecahan. Syiah dan Sunni, sistem kasta Hindu ... Kristen Agama dengan Aras dan denominasinya. Semua agama. Apa yang Tuhan inginkan dari manusia seperti tertulis dalam Bible, itu bertentangan dengan agama-agama lain di dunia, baik yang memiliki Injil, punya banyak agenda pribadi, dan khususnya di Amerika dengan pengaruh Amerika di seluruh dunia termasuk Indonesia, Injil telah menjadi usaha yang mengerikan. Bisnis yang memperdaya Tuhan, mengeksploitasi ciptaan Tuhan.

(dicuplik dari buku PELAYANAN HOLISTIK GEREJA, Karya Rev.Dr. Mahli Sembiring, MSi.,MhD)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar