LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 25 Mei 2020

KEMENTERIAN HOLISTIK GEREJA: MISI TRILOGI


KEMENTERIAN HOLISTIK GEREJA: MISI TRILOGI


Pelayanan Holistik Gereja sekarang diwakili dalam satu pernyataan yang disebut MISI TRILOGI sebagai berikut:
1.      Pembangunan Besar atau Manajemen Bumi,
2.      Perintah Besar untuk Orang yang Mengasihi Allah, dan
3.      Amanat Agung untuk mengubah  manusia berdosa menjadi manusia seperti Kristus.

Allah Bapa menciptakan manusia sebagai manusia untuk memerintah seluruh dunia untuk melakukan Pembangunan Besar atau manajemen Bumi sesuai dengan Perintah Utama. Yesus Kristus memerintahkan manusia sebagai abdi Allah untuk memerintah dunia dengan kuasa Roh. Roh Kudus memerintahkan manusia sebagai manusia Kristus dan penguasa di seluruh Surga bersama dengan Yesus Kristus. Itulah Pelayanan Holistik Gereja : Misi Trilogi.

Tidaklah cukup untuk merawat kesejahteraan spiritual seseorang tanpa memperhatikan hubungan dan kedudukan pribadinya dalam masyarakat dan di dunia. Pelayanan holistik adalah berbicara tentang pelayanan yang berorientasi pada pembentukan orang-orang yang takut akan Allah yang melihat diri mereka sebagai pelayan penciptaan dan tidak hidup untuk diri mereka sendiri tetapi juga untuk orang lain. Orang-orang yang bersedia untuk memenuhi panggilan pemberian Tuhan mereka di dunia dan untuk menerima dan memberi kasih. Orang-orang yang 'lapar dan haus akan keadilan' dan yang 'pembawa damai'. Pelayanan holistik adalah visi yang melihat semua orang di meja kehidupan dengan “cukup untuk makan, pekerjaan dan penghasilan yang layak, pendidikan untuk anak-anak mereka, perawatan kesehatan dan perumahan yang memadai, dan yang paling penting, harapan untuk masa depan”.

Seluruh Injil harus diambil dari seluruh Alkitab. Jadi juga harus bertanya bagaimana dimensi sosial, ekonomi, dan politik dari Perjanjian Lama berhubungan dengan pelayanan Kristen. Seluruh Injil diungkapkan sepenuhnya hanya ketika Gereja, tubuh Kristus di bumi, dengan setia memenuhi tiga peran yang Kristus sendiri penuhi di bumi dan untuk itu dia memberdayakan kita melalui Roh-Nya.

Kita adalah orang Kristen yang dipanggil untuk melakukan:
(1) Perintah Utama kepada peran imam dalam ibadat dan dalam doa serta memperhatikan orang lain;
(2) Amanat Agung untuk peran kenabian dalam menyatakan pesan dan Injil Allah sebagai prioritasnya bagi dunianya; dan
 (3) Pembangunan Besar ke peran pelayan untuk manajemen atau pengembangan budaya surgawi di dunia.

Kasih adalah kata tindakan. Orang ingin melihat aksi, tidak terlalu banyak mendengar. Anda tidak dapat memberi tahu seseorang tentang kasih Yesus Kristus jika Anda tidak memiliki kasih di hati Anda. Kasih itulah yang menarik orang kepada Kristus. Tanpa pelayanan sosial, penginjilan dapat dianggap sebagai "begitu banyak mulut." Tanpa membagikan Injil, aktivisme sosial dilucuti dari kuasa transformasi Roh Kudus, tanpa kuasa dan pengaruh untuk mentransformasi kehidupan bangsa.


Gereja-gereja yang terlibat dalam pelayanan holistik membuat perbedaan, baik di sini dan sekarang di komunitas mereka dan di kerajaan kekal yang akan datang. Meskipun tidak menyangkal sifat pribadi dari iman dan pentingnya kekekalan, Yesus menunjukkan dalam pelayanannya bahwa hidup dimaksudkan untuk dihargai dan dinikmati sekarang. Namun, dalam banyak situasi, sebelum kehidupan dapat benar-benar memuaskan dan menyenangkan, "perbaikan" tertentu dalam kondisi kehidupan  diperlukan. Ini  terkait dengan politik, militer, lingkungan, ekonomi, pendidikan, perawatan kesehatan, perumahan dan penyediaan air bersih dan sanitasi, dan kebutuhan manusia dan bumi lainnya.

Manusia terdiri dari Tubuh, Jiwa dan Roh. Ia memiliki berbagai kebutuhan. Tuhan berkata bahwa apa yang Dia buat itu baik. Kehidupan di bumi ini jelas dimaksudkan untuk dinikmati dan memuaskan. Pelayanan holistik didasarkan pada nilai individu sebagai pribadi yang unik, yang diciptakan menurut gambar Allah. Kita diciptakan untuk hubungan dengan Tuhan sendiri, dan dengan satu sama lain. Penekanan besar ditempatkan pada hubungan pernikahan dan kehidupan keluarga. Pelayanan holistik akan berurusan dengan hal-hal ini secara realistis dan hubungan-hubungan lain yang membentuk kehidupan seseorang di bumi dewasa ini dengan memberikan pedoman Alkitabiah agar mereka menjadi sehat dan memuaskan.

Pelayanan holistik berurusan dengan masalah-masalah ini, membawa pesan:
(1) Pertobatan dan pengampunan di mana mereka yang bertanggung jawab, baik dosa sosial maupun pribadi.
(2) Penyembuhan dan harapan di mana orang terperangkap dalam konsekuensi dari pilihan orang lain, mungkin isu-isu sosial atau budaya yang muncul dari generasi ke generasi.
(3) Kebebasan bagi mereka yang terjebak oleh kutukan dan kekuasaan spiritual negatif lainnya.

Ketika manusia menyangkal pemerintahan Allah yang berdaulat, mereka mulai membangun kekuasaan mereka sendiri. Di pasar, pemerintahan manusia yang otonom ini terpisah dari Tuhan berupaya meminta bantuan pemerintah sipil untuk membangun kontrol ekonomi bagi elite yang istimewa.

Orang itu diciptakan menurut gambar Allah, dan menurut rupa-Nya; dua kata untuk mengekspresikan hal yang sama. Gambaran Allah atas manusia terdiri, dalam sifatNya bukan dari tubuhNya, karena Allah tidak memiliki tubuh, tetapi jiwa. Jiwa adalah rumah roh, roh cerdas, jiwa abadi, roh aktif, di sini menyerupai Allah, Bapa Roh, dan jiwa dunia. Di tempat dan otoritasnya. Marilah kita menjadikan manusia menurut Gambar Kita, dan membiarkan dia berkuasa.

Karena ia memiliki pemerintahan makhluk-makhluk yang lebih rendah, ia seolah-olah itu adalah perwakilan Allah di bumi. Namun pemerintahannya sendiri dengan kebebasan kehendaknya, memiliki di dalamnya lebih banyak gambar Allah, daripada pemerintahannya tentang makhluk. Apalagi, terutama dalam kemurnian dan kejujurannya. Gambaran Allah atas manusia terdiri dari pengetahuan, kebenaran, dan kekudusan sejati, dan kebenaran.


Allah menciptakan satu laki-laki dan satu perempuan, sehingga semua bangsa laki-laki dapat mengetahui bahwa diri mereka dibuat dari satu darah, keturunan, dari satu saham biasa, dan dengan demikian dapat didorong untuk saling mengasihi. Allah yang telah membuat mereka mampu mentransmisikan sifat yang telah mereka terima berkata kepada mereka: berbuah, dan bertambah banyak, dan mengisi kembali bumi.

Di sini, Dia memberi mereka:
(1) warisan besar;
(2) mengisi kembali bumi;
(3) di mana Allah telah menetapkan manusia untuk menjadi hamba pemeliharaan-Nya;
(4) dalam pemerintahan makhluk yang lebih rendah;
(5) intelijen orbit ini;
(6) untuk menjadi pengumpul pujiannya di dunia yang lebih rendah ini; dan terakhir,
(7) untuk menjalani ujian untuk keadaan yang lebih baik.

"Roh" adalah bagian manusia yang "tahu" dan yang bersekutu dengan ciptaan spiritual dan memberinya kesadaran Allah.
"Jiwa" itu sendiri menyiratkan kehidupan kesadaran diri, yang dibedakan dari tanaman, yang memiliki kehidupan tidak sadar. Dalam hal itu, hewan-hewan indra juga memiliki "jiwa", tetapi "jiwa" manusia memiliki konten yang lebih luas daripada "jiwa" sebagaimana diterapkan pada kehidupan binatang buas. Ini adalah pusat emosi, keinginan, kasih sayang.
"Hati", dalam penggunaan Alkitab, hampir identik dengan "jiwa yang diisi oleh roh." Karena manusia kodrati, secara karakteristik, adalah jiwa atau jasmani manusia, "jiwa" sering digunakan sebagai sinonim dengan individu.
Tubuh, terpisah dari roh dan jiwa, dan rentan terhadap kematian, bagaimanapun juga merupakan bagian integral dari manusia, sebagaimana ditunjukkan oleh kebangkitan. Ini adalah pusat indra (sarana yang dengannya roh dan jiwa memiliki kesadaran-dunia) dan dari sifat Adam yang telah jatuh.

Manusia dibuat tegak.
Pemahamannya melihat hal-hal Ilahi dengan jelas dan benar. Tidak ada kesalahan atau cacat dalam pengetahuannya. Kehendaknya menyetujui sekaligus, dan dalam segala hal, untuk kehendak Allah. Kasih sayangnya semua teratur, dan dia tidak memiliki selera makan atau gairah yang buruk. Pikirannya mudah dibawa dan diperbaiki ke subjek terbaik. Jadi kudus, sangat bahagia, adalah orang tua pertama kita yang memiliki gambar Allah di atas mereka.

Harapan Tuhan agar umat manusia, dalam pribadi Adam, "mengusahakan," "memelihara," atau "mengawasi" taman. Pengasuh memelihara dan melindungi muatannya sehingga ia dapat mengembalikannya kepada pemiliknya dalam kondisi yang baik atau lebih baik daripada ketika ia menerimanya. Allah memberi manusia kekuasaan atas semua kehidupan lain di bumi. Dengan wewenang yang diperbarui ini muncul tanggung jawab implisit untuk merawat dan memelihara apa yang secara eksplisit diberikan kepada Adam.

Di dunia pasca-Air Bah, Tuhan memberi manusia kesempatan kedua untuk menggunakan dan melestarikan sumber daya yang telah Dia sediakan secara berlimpah.

Manusia memiliki kehidupan yang diciptakan, tetapi dengan pemasukan roh dalam diri manusia, ia lebih dari itu, menjadi makhluk hidup dengan kecerdasan. Manusia diberi kekuasaan untuk mengatur tindakannya, bukan oleh naluri, tetapi oleh ingatan, dengan konseptualisasi dan berpikir secara spasial. Manusia dapat menghargai keindahan, berkomunikasi secara verbal, atau menulis. Manusia memiliki perasaan  dalam ekspresi kehalusan dan kekuasaannya  jauh di atas binatang dalam hal kasih atau benci, dan di atas semua emosi yang ada di antaranya.


Kita bisa menciptakan dan menghancurkan. Kekuasaan ada pada diri manusia untuk melakukan hal-hal ini. Kekuasaan itu ada dalam roh ketika digabungkan dengan otak, tetapi itu harus dikembangkan. Tuhan telah memberikan kekuasaan manusia untuk melaksanakan tanggung jawab yang telah diberikan ke tangannya: untuk berkuasa.

Manusia harus melakukan yang berikut: meletakkan apa yang telah ditempatkan ke tangannya melalui proses finishing, mengawasinya, menjaganya, melindunginya, dan menjaga keindahannya.

Manusia tidak hanya untuk melestarikan, mengendalikan, dan mengarahkannya, tetapi juga berusaha bahkan untuk memuliakan Taman Eden melalui pekerjaan. Mulai menjadi jelas bahwa Allah bermaksud agar manusia membuat lebih banyak lingkungannya daripada yang diberikan kepadanya. Tuhan telah memberikan kuasa untuk melakukan itu. Kita harus memahami ini tidak hanya secara fisik, tetapi yang lebih penting, secara spiritual. Ini adalah inti dari misi Pembangunan Semesta.

Tuhan telah menunjukkan fakta bahwa seseorang bekerja, alasan mengapa seseorang bekerja, dan cara seseorang bekerja semuanya berkaitan dengan perkembangan spiritual seseorang. Penting untuk dicatat perbedaan antara "keselamatan" dan "pembangunan." Kita diselamatkan karena anugerah. Tetapi jika akan ada pembangunan dari mana Allah memulai setiap kali kita pertama kali menerima Roh-Nya, maka itu membutuhkan sesuatu dari kita untuk memungkinkan kepenuhan pembangunan terjadi. Itu melibatkan pekerjaan: esensi dari penegakan Perintah Utama.

Amanat Agung, yang sering dipertentangkan dengan apa yang disebut Mandat Budaya, ditujukan hanya kepada orang Kristen, bukan untuk semua orang. Amanat Agung adalah perintah untuk berkhotbah, membaptis, dan mengajar melalui persuasi yang damai. Amanat Agung bukan perintah untuk menjalankan kekuasaan. Hamba Kristus tidak berperang, justru karena kerajaannya bukan dari dunia ini. Metode-Nya yang digunakan dalam membangun Kerajaan adalah dengan berkhotbah dan mengajarkan perintahNya, adalah kebodohan bagi dunia.

Pemimpin Pengakuan Positif memiliki pandangan yang salah tentang iman. Alih-alih mempercayai Tuhan sebagai subjeknya, itu adalah kekuasaan metafisik yang mereka percayai. Mereka memiliki pandangan yang salah tentang Allah. Mereka menganggap Dia tidak cukup dalam diri-Nya, tetapi hanya dapat melakukan apa yang Dia lakukan dengan menggunakan kekuasaan iman universal ini dalam kepatuhan terhadap hukum-hukum kosmik tertentu. Mereka memiliki pandangan yang salah tentang manusia. Mereka menganggap manusia adalah tuhan kecil di kelas Tuhan yang memiliki kekuasaan yang sama dengan Tuhan. Manusia dapat menggunakan kekuasaan iman yang sama dengan menaati hukum yang sama yang juga harus dipatuhi oleh Tuhan. Mereka juga memiliki pandangan yang salah tentang penebusan dan salib Kristus.

Ini mengungkapkan bahwa pada intinya, pengajaran Kata-Iman itu korup. Derivasi mereka yang tak terbantahkan adalah pemujaan, bukan Kristen. Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa Injil yang diberitakan oleh gerakan Firman-Iman bukanlah Injil Perjanjian Baru. Doktrin Word-Faith adalah sistem mongrel, perpaduan antara mistisisme, dualisme, dan gnostisisme yang meminjam dengan murah hati dari ajaran para kultus metafisik.

Ciri khas dari gerakan pengakuan positif dan iman-firman adalah terwujudnya kehendak manusia yang didasari falsafah mimpi Amerika. Mereka bertujuan untuk kesejahteraan manusia dengan segala daya upaya manusia. Kegiatan khas mereka adalah pertemuan hingar bingar, menekankan kesembuhan fisik, demonstrasi mujizat, dan menumpuk kekayaan material. Ini hanyalah sebagian dari pelayanan holistic gereja. Karena hanya sebagian yang mereka ajarkan, makanya mereka disebut korup: mengurangi.


Orang Kristen memiliki sikap positif bukan karena ia percaya pada kekuatan berpikir positif, tetapi karena ia percaya pada Tuhan. Sikap Mental Positif (PMA, positive mental attitude) yang dipromosikan di Zaman Baru hari ini, bagaimanapun, didasarkan pada artikel iman psikologi humanistik pertama: "Potensi manusia tidak terbatas!" Orang Kristen sejati bahagia dan positif dalam segala keadaan karena ia percaya bahwa Allah, yang sendirian adalah tanpa batas, mengasihi dan merawatnya.

Kedua konsep ini - Kristen dan PMA - saling bertentangan, meskipun orang-orang yang tulus percaya bahwa mereka adalah hal yang sama diungkapkan dalam bahasa yang berbeda. Orang tulus percaya harus dilengkapi pengetahuan yang baik dan benar atau bohong dan jahat.

Semua guru kemakmuran menggunakan taktik ketakutan khusus untuk menetapkan aturan mereka tentang memberi. Jika Anda tidak memberi, Tuhan akan mengutuk Anda. Banyak juga yang mengajarkan bahwa jika seseorang ingin menggunakan Injil kemakmuran untuk tujuan egois, untuk memperoleh kekayaan pribadi tanpa memberi, itu tidak akan berhasil. Namun, jika seseorang menggunakan Injil kemakmuran dengan maksud memperoleh kekayaan untuk tujuan yang tidak mementingkan diri sendiri yaitu, memberi kepada guru kemakmuran, tidak diragukan lagi, janji Allah adalah bahwa Ia akan melimpahkan berkat keuangan yang berlimpah kepadanya. Ini penafsiran yang menyesatkan, penipuan orang percaya yang bodoh.

Tidak ada satu pun guru kemakmuran yang dapat dengan benar membagi Firman Kebenaran secukupnya agar memenuhi syarat sebagai guru di Gereja. Mereka adalah pengkhianat yang menghadirkan teori mereka sendiri sebagai otoritas Alkitabiah yang absolut. Mereka menguatkan, berteori, dan membuat rohani Kata-kata Tuhan. Satu-satunya saat mereka mendekatinya dari sudut pandang literal adalah jika itu cocok dengan sesuatu yang kebetulan mereka katakan itu benar. Intinya, faktanya adalah bahwa menyangkal kenyataan dan berusaha mengubah kenyataan dengan kata-kata dan / atau pikiran positif seseorang adalah sihir; itu tidak alkitabiah.

Ekonom Kristen  menunjuk ke Tuhan yang berdaulat yang adalah Pencipta. Dia menunjuk ke catatan penciptaan dalam Kejadian, pasal 1. Dia menunjuk manusia, yang diciptakan menurut gambar Allah. Ia menunjuk pada tugas Allah bagi manusia dalam Kejadian 1:28 untuk menaklukkan bumi. Dia menunjuk manusia punya kemampuan untuk memberi nama hewan. Semua fakta dalam kisah Kejadian ini memberikan dasar pemikiran Kristen pada umumnya dan ekonomi Kristen pada khususnya.

Tuhan berdaulat, manusia bertanggung jawab, dan alam teratur. Orang Kristen mengumumkan ini dengan penuh keyakinan. Ekonom humanistik menyangkal pernyataan pertama, sehingga mereka tidak menemukan argumen logis, yang dapat diterima secara universal untuk menegaskan yang kedua dan ketiga. Mereka tidak berdaya secara intelektual.

Perintah Utama dan juga ayat-ayat Aturan Emas  memanggil orang lain dengan cara yang sama dan hormat yang kita inginkan untuk diri kita sendiri. Seorang manusia yang dipenuhi dengan kasih Tuhan, tidak puas hanya dengan memberkati keluarganya saja, tetapi menjangkau seluruh dunia, ingin sekali memberkati seluruh umat manusia.


Sewaktu kita menjangkau dengan kasih kepada orang-orang di sekitar kita, kita memenuhi setengah dari perintah besar lainnya untuk “kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” Kasih adalah awal, tengah, dan akhir dari jalur pemuridan. Itu menghibur, menasihati, menyembuhkan, dan menguatkan. Itu menuntun kita melalui lembah-lembah kegelapan dan melalui tabir kematian. Pada akhirnya kasih menuntun kita menuju kemuliaan dan keagungan hidup abadi.

Kasih sejati berlangsung selamanya. Ia sabar dan pemaaf selamanya. Ia percaya, berharap, dan menanggung semua hal. Itulah kasih yang Bapa Surgawi kita berikan untuk kita. Kita semua rindu mengalami kasih seperti ini. Bahkan ketika kita membuat kesalahan, kita berharap orang lain akan mengasihi kita terlepas dari kekurangan kita, walaupun jika kita tidak pantas mendapatkannya. Oh, luar biasa mengetahui bahwa Bapa Surgawi kita mengasihi kita, bahkan dengan segala kekurangan kita! Kasih-Nya sedemikian rupa sehingga  jika kita menyerah pada diri kita sendiri, Dia tidak akan pernah mau. Kita melihat diri kita dalam hal kemarin dan hari ini.

Bapa Surgawi kita melihat kita dalam pengertian selamanya. Meskipun kita mungkin kurang puas, Bapa Surgawi tetap mengasihi kita, karena Dia melihat kita sebagai makhluk mulia yang mampu.

Injil Yesus Kristus adalah Injil transformasi. Dibutuhkan pria dan wanita di bumi dan dimurnikan menjadi pria dan wanita untuk keabadian. Cara perbaikan ini adalah kasih seperti Kristus. Tidak ada rasa sakit yang tidak bisa dilembutkan, tidak ada rasa pahit yang tidak bisa dihilangkan, tidak ada kebencian yang tidak bisa diubah. Momen-momen kehidupan yang paling berharga dan sakral adalah yang dipenuhi dengan semangat kasih. Semakin besar ukuran kasih, semakin besar sukacita. Pada akhirnya, pembangunan kasih semacam itu adalah ukuran sejati kesuksesan dalam hidup.

Mengasihi Tuhan Allahmu berarti menghabiskan waktu bersama-Nya. Merenungkan kata-kata-Nya. Meditasi FirmanNya. Ambil kuk-Nya atasmu. Berusahalah untuk memahami dan menaati, karena “ini adalah kasih Allah, bahwa kita mematuhi perintah-perintah-Nya.” Ketika kita mengasihi Tuhan, kepatuhan tidak lagi menjadi beban. Ketaatan menjadi suatu kesenangan.

Ketika kita mengasihi Tuhan, kita mencari lebih sedikit untuk hal-hal yang bermanfaat bagi kita dan memalingkan hati kita terhadap hal-hal yang akan memberkati dan mengangkat orang lain. Ketika kasih kita bagi Tuhan semakin dalam, pikiran dan hati kita menjadi murni. Dia memberi mereka kunci utama menuju kebahagiaan dalam kehidupan ini dan kemuliaan di kehidupan selanjutnya. Kasih adalah yang terbesar dari semua perintah hukum, semua yang lain bergantung padanya. Ini adalah fokus kita sebagai pengikut Kristus yang hidup.

Dia telah memberikan Roh Kudus, yang mengajar, menghibur, dan mengilhami. Dia telah memberikan tulisan suci-Nya. Bersyukur melampaui deskripsi yang telah Dia berikan kepada setiap hati yang mampu mengalami kasih murni Kristus. Berdoa agar hati dipenuhi dengan kasih itu dan yang dapat menjangkau Bapa Surgawi dan orang lain dengan visi dan iman baru. Untuk bersaksi bahwa ketika kita melakukannya, kita akan menemukan kekayaan yang lebih besar dalam hidup. Dalam nama sakral Yesus Kristus.

PerintahNya adalah mengasihi Tuhan dengan setiap kemampuan dan kepribadian seseorang. Perintah kedua diberikan sehubungan dengan yang pertama dan itu adalah "kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri". Pada dua perintah ini, Yesus menjelaskan setiap prinsip lain dalam hukum berdasarkan Taurat dan Kitab Para Nabi. Kasih adalah Allah, kasih adalah Firman Allah, Yesus adalah kasih. Kalau engkau mengaku Kristen, berarti engkau juga harus seperti Kristus, yaitu menjadi kasih.

Perintah pertama dalam jawaban Kristus berarti kita harus memberikan kepada Tuhan kasih total. Kasih yang mendominasi emosi kita, kasih yang mengarahkan pikiran kita, dan kasih yang merupakan dinamika dari tindakan kita. Agama yang sejati dimulai dengan kasih yang merupakan komitmen total kehidupan kepada Tuhan. Perintah kedua menuntut kita untuk mengarahkan kasih sepenuhnya kepada sesama manusia juga.

Yesus menginstruksikan bahwa hati, jiwa, dan pikiran semua harus bekerja bersama untuk mengembangkan karakteristik kasih yang besar ini. Hati kita adalah perpaduan roh dan jiwa kita. Di hati ada emosi dan keinginan kita. Hati kita adalah bagian emosional, perasaan kita dan menyatu dengan pikiran dan roh kita dalam menunjukkan kasih sejati kepada Tuhan.

Kasih yang dimiliki seseorang untuk Tuhan kadang-kadang adalah kasih emosional. Itu adalah kasih yang dapat menyebabkan seseorang berteriak keras-keras dalam lagu-lagu pujian. Meneteskan air mata untuk mengenang pengorbanan besar Kristus. Bahkan menyebabkan seseorang jatuh, mereka berlutut dalam doa memikirkan sifat Allah yang luar biasa.

Jiwa yang dengannya kita melayani Tuhan adalah makhluk kekal, abadi, dan spiritual kita. Jiwa sering dipandang sebagai diri batin dan kehendak bebas juga. Dengan bagian terdalam dari jiwa yang melayani Tuhan. Sumber kemauan seringkali jiwa. Itu adalah kekuatan kemauan dan tekad kita. Yesus mengajarkan bahwa kehendak batiniah pribadi dan tujuan serta keberadaan adalah untuk mengasihi Tuhan sepenuhnya.

Yesus juga menyebutkan tentang mengasihi Allah dengan semua "pikiran". Tiga kategori di mana kasih seharusnya diekspresikan ini, jelas berbeda namun tumpang tindih secara alami. Kita tidak dapat menawarkan kasih sejati kepada Tuhan kecuali ketiga bagian ini terlibat. "Pikiran" yang Yesus maksudkan adalah intelek dan pemahaman. Itu adalah pemikiran dan pemahaman rasional yang menunjukkan kasih kepada Allah bersama dengan perasaan hati dan tekad jiwa.

Mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri berarti mengasihi semua orang dengan sepenuh hati, jiwa, dan pikiranmu. Kasih yang dibicarakan di sini sama dengan perintah pertama. Itu adalah kasih akan kemauan, niat, dan tindakan. Ini harus dianggap sebagai bentuk kasih tertinggi juga. Perintah kedua berarti merawat orang lain dengan cara yang sama seperti Anda merawat diri sendiri.

Kasih yang Tuhan kehendaki:
(1) Kasih untuk Hukum-Nya,
(2) Kasih yang mencari pertama Kerajaan,
(3) Kasih untuk yang terhilang,
(4) Kasih yang membenci dosa,
(5) Kasih yang taat.

Yesus menuntut kasih yang identik dengan kepatuhan. Untuk selalu mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri. Tidak hanya semua hukum dan para nabi bergantung pada dua perintah ini, keselamatan kita juga bergantung pada mereka. Agar kita bisa masuk ke dalam kebahagiaan indah dari tempat tinggal surgawi yang kekal, kita harus mengasihi! Kita harus mengasihi dengan hati, jiwa, dan pikiran kita.

Tuhan yang adalah kasih telah memberikan semua contoh sempurna tentang seperti apa kasih sejati itu. Kasih sejati, melayani orang lain dan menaati Tuhan. Kasih sejati untuk Tuhan lebih dari sekadar kata-kata. Kasih itu terdiri dari setiap fakultas dan satu ons keberadaan seseorang. Ini adalah kasih yang Tuhan inginkan. Ini adalah kasih yang layak untuk Tuhan, karena itu adalah "Perintah Utama dalam Hukum".


Karena Kristus telah diberikan otoritas universal yang komprehensif, para rasul diperintahkan untuk pergi dan memuridkan semua bangsa. Yesus diberikan semua otoritas setelah memenangkan perang. Dia kemudian mendelegasikan otoritas itu ke gereja. Gereja akan memerintahkan semua bangsa untuk menyembah Anak, untuk tunduk kepada Raja segala raja dan Tuan segala tuhan. Karena Ia harus memerintah sampai Ia meletakkan semua musuh di bawah kaki-Nya.

Cara untuk memuridkan adalah pergi, membaptis, dan mengajar. Itulah tepatnya yang dilakukan para rasul dan penginjil dalam generasi pertama gereja itu.

Tujuan Tuhan bagi manusia sebelum kejatuhan adalah untuk mengembangkan budaya saleh di seluruh dunia, budaya yang menghormati dan memuliakan Tuhan. Semua kegiatan dan pengejaran manusia harus dilakukan dengan cara Tuhan dan demi Tuhan. Semua pekerjaan manusia yang terakumulasi dari waktu ke waktu: musik, seni, sains, kedokteran, arsitektur, ekonomi, infrastruktur, dan sebagainya akan dilakukan dengan patuh dan akan mencerminkan kasih manusia kepada Tuhan dan umat manusia.

Jika Adam telah menaati perjanjian pekerjaan dan keturunannya telah memenuhi mandat kekuasaan, hasilnya akan menjadi peradaban yang taat di seluruh dunia, taat, dan mengasihi Tuhan.

Namun, karena dosa rencana ini hanya dapat dicapai melalui Yesus Kristus, Adam kedua. Kebangkitan Kristus adalah awal yang baru, dasar dari regenerasi dunia. Kemenangan total yang Yesus raih di kayu salib harus secara progresif dinikmati semua bangsa.

Kunci keberhasilan Amanat Agung adalah kuasa Roh Kudus. Amanat Agung biasanya ditafsirkan sebagai perintah bagi semua orang percaya untuk bersaksi kepada tetangga mereka.

Amanat Agung ini diberikan:
(1.) Kepada para rasul utamanya, kepala menteri negara di Kerajaan Kristus, para arsitek yang meletakkan fondasi gereja. Sekarang mereka yang mengikuti Kristus dalam regenerasi, ditetapkan di atas takhta.
(2.) Kepada para penerus mereka, para pelayan Injil, yang urusannya adalah untuk menyebarkan Injil dari zaman ke zaman, sampai ke akhir dunia dalam waktu, sebagaimana mereka harus mentransmisikannya dari satu bangsa ke bangsa lain, ke ujung dunia di setiap tempat, dan tidak kurang diperlukan. Setiap orang yang mengakui bahwa dia orang percaya yang mengikuti Kristus, yang menyebut dirinya Kristen memiliki kewajiban untuk bersaksi kepada tetangga mereka.

Semua orang Kristen harus menjelaskan kabar baik tentang siapa Kristus itu dan apa yang telah Dia capai kepada teman-teman dan kenalan mereka. Para pengkhotbah Injil yang ditahbiskan adalah untuk secara terbuka mengkhotbahkan firman dan menjalankan sakramen.

Fakta bahwa pemuridan dimulai dengan baptisan, mengajarkan kita bahwa gereja adalah lembaga utama Allah untuk pemuridan dan pertumbuhan rohani. Kristus memberikan kuasa pengajaran di depan umum, membaptis, mengatur perjamuan Tuhan, memerintah dan mendisiplinkan para pejabat gereja yang ditahbiskan secara resmi. Jika orang diberitakan Injil, dibaptis, diajarkan dan dimuridkan mereka harus menjadi anggota gereja lokal. Mereka perlu rumah dan keluarga untuk dapat bertumbuh dan berkembang menuju kepenuhan Kristus.


Kristus mengajarkan doktrin yang mengubah budaya, dinamis, militan, mengubah bangsa. Gereja harus pergi ke setiap bangsa dan memberitakan Injil. Gereja yang sudah ada di dalam bangsa-bangsa harus menjadi garam dan terang, menjadi ragi yang mengkhamiri seluruh adonan. Adonan itu adalah budaya dan tradisi serta aturan perundangan berdasarkan konstitusi setiap Negara. Isinya haruslah menggambarkan Firman Tuhan yang berintikan mengasihi Tuhan dan mengasihi sesama manusia. Gereja-gereja harus didirikan dengan para Menteri, Gubernur, Bupati dan Walikota  gereja dan pelayanan pengabaran "seluruh nasihat Allah".

Karena, semakin banyak orang dalam masyarakat diselamatkan, dibaptis dan diajar, serta dimuridkan, maka kemudian menerapkan firman Allah dalam kehidupan pribadi mereka, kehidupan keluarga, kegiatan bisnis, pemerintahan sipil, pendidikan, ekonomi dan sebagainya, maka otomatis masyarakat akan berubah. Menjadi lebih baik sebagai mahluk ilahi.

Yesus ingin Anda menyelesaikan apa yang Dia mulai. Dia datang kepada para murid, mengajar mereka, dan bekerja dengan mereka. Dia kemudian mati di kayu salib dan bangkit dari kematian. Tetapi, sebelum Dia naik ke surga, Dia memberi mereka, dan kita, tugas untuk mempertobatkan dunia.

Anda perlu tahu bahwa upaya Anda untuk menghormati Kristus dengan mematuhi panggilan-Nya untuk memuridkan semua bangsa adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan. Lakukan di mana Anda berada, dimana Anda tinggal, dimana Anda sekolah atau belajar, dimana Anda bermain dengan orang-orang yang Anda temui, dengan orang-orang yang bekerja dengan Anda, dengan orang-orang yang Anda layani, dll.

Jadilah saksi bagi Yesus dalam hidup Anda dan terus meneruslah berbicara dengan dia, dan bicarakan tentang Dia juga. Ketika berusaha untuk mencapai kehendak Allah, Dia akan memberkati upaya Anda karena Anda berusaha untuk menaati-Nya. Kasih itu memuliakan Tuhan dan memberkati kita.

Selamat melayani secara holistik.
Jakarta, Maret 2020 (ringkasan buku Edisi Revisi Pelayanan Holistik Kristen, dari disertasi 2010, edisi perdana).
Rev. Dr. Mahli Sembiring, MSi., MhD.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar