LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 19 Juni 2020

MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK PEMBANGUNAN BERBASIS IMAN


MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK PEMBANGUNAN BERBASIS IMAN 

Mazmur 115: 16 Versi King James (KJV)
16 Surga, bahkan semua tingkatan Surga, adalah milik Tuhan, tetapi bumi telah diberikan-Nya kepada anak-anak manusia.

Wallace (2004) membuat laporannya tentang proyek penelitian independen. The Holistic Faith-Based Empowerment Model adalah alat untuk menggambarkan teori pembangunan berbasis kepercayaan holistik. Dia mengidentifikasi dan mengklasifikasikan bagian-bagian penting dari proses pembangunan holistik.

Ia juga berfungsi sebagai peta konseptual bagi mereka yang ingin terlibat dalam pembangunan berbasis iman holistik.

Laporan ini berdasarkan penelitian dan pengamatan mereka terhadap organisasi berbasis agama yang terlibat dalam pembangunan holistik. Upaya yang berhasil didasarkan pada aspek sakral dari pembanganun manusia yang mengikat orang ke dalam jemaat. Jemaat sebagai tempat di mana mereka bersedia menginvestasikan diri mereka sendiri dan sumber daya mereka untuk menguntungkan orang lain.

Ketika orang-orang mengalami proses pemberdayaan berbasis agama, mereka selanjutnya menginvestasikan diri mereka sendiri. Mereka berusaha menciptakan organisasi-organisasi berbasis agama yang berdaya. Organisasi ini bertujuan menyediakan kebutuhan. Organisasi-organisasi berbasis agama ini diberdayakan dan dikaryakan. Mereka berusaha menyediakan dan memenuhi kebutuhan, baik kebutuhan mendesak yang dirasakan individu maupun kebutuhan organisasi dan lingkungan yang lebih besar dan sistemik terpenuhi. Mereka berintikan anggota jemaat berinteraksi dengan lingkungannya.

Jemaat membuat keputusan. Jemaat memutuskan apa yang harus mereka lakukan dan kepada siapa mereka dipanggil.

Model pemberdayaan berbasis iman yang holistik dapat membantu mereka mengidentifikasi di mana mereka berada. Selanjutnya mereka menentukan langkah-langkah yang harus mereka pertimbangkan untuk memperluas upaya mereka.

Organisasi ini didasari kepada kesadaran  orang membangun organisasi. Model ini secara eksplisit mendorong orang untuk membangun dirinya terlebih dahulu, baik secara spiritual maupun sosial. Hasil pembangunan diri sendiri ini kemudian mendorong pembangunan fondasi ekonomi, terutama dari organisasi itu sendiri. Langkah-langkah berurutan ini akan memungkinkan fleksibilitas untuk memilih apa yang dapat dan harus dilakukan. Baik dalam hal pembangunan manusia dan pembangunan masyarakat.

Pembangunan berbasis iman ini dapat terus berlamgsung dan bertahan secara swadaya. Mereka tidak berusaha mendapatkan atau meminta dari pemerintah, yayasan, atau entitas lain  untuk diberikan dukungan secara finansial. Berikut contoh-contoh MODEL Pembangunan Berbasis Iman. Model-model ini selanjutnya akan dipublikasikan secara serial melalui blog ini. Tulisan ini semua diambil dari buku PELAYANAN HOLISTIK GEREJA, karya Rev Dr Mahli Sembiring, MSi.

MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK SELURUH INJIL, SELURUH ORANG, SELURUH GEREJA.
MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK KOMITE BANTUAN DUNIA KRISTEN REFORMASI.
MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK MITRA ANTIOKIA.
MODEL  KEMENTERIAN HOLISTIK PROYEK DESA JUBILEE.


Model-model ini menggambarkan teori pembangunan berbasis iman holistik. Mengartikulasikan sifat hubungan antara proses pemberdayaan. Bagaimana individu, organisasi berbasis iman, dan lingkungan menjadi diberdayakan oleh iman. Apa yang mampu dicapai oleh individu, organisasi, dan lingkungan yang diberdayakan. Penciptaan proses untuk memperkuat tingkat perkembangan selanjutnya.

Model-model ini menjelaskan bahwa pemberdayaan holistik tidak hanya terjadi dalam pembangunan manusia tetapi membutuhkan pembangunan ekonomi dan masyarakat juga.

Banyak gereja di seluruh Amerika bekerja secara independen, saling bergantung dan kolektif untuk mewujudkan perkembangan holistik manusia, organisasi dan komunitas berbasis iman.

Hingga saat ini, penelitian yang dilakukan untuk meneliti fenomena ini relatif sedikit. Dengan tidak adanya model, alat dan contoh, banyak organisasi berbasis iman mulai dari awal. Membuat kesalahan yang dapat diprediksi dan mempelajari kembali pelajaran-pelajaran sulit yang ditemukan oleh banyak orang sebelumnya.

Pelayanan pembangunan berbasis iman ini bukan obat mujarab. Bukan pengganti pengalaman atau kerja keras.

Model Pemberdayaan Berbasis Iman Holistik dapat memberikan titik awal untuk memandu pengembangan teori pemberdayaan yang diterapkan pada organisasi berbasis agama.  Sebagai template bagi praktisi untuk diikuti saat mereka melaksanakan pekerjaan merevitalisasi kota-kota terdalam bangsa kita, melalui iman.

Contoh nyata yang melibatkan penulis secara langsung:

GBNV Singapore
Global Business Network Ventures, GBNV kemudian berubah menjadi GBN.
GBN didirikan pada tahun 2000 dan, hari ini adalah Kementerian nirlaba independen fokus di Pasar-Pasar Kristen yang berkantor pusat di Singapura. Panggilan utamanya adalah untuk mempengaruhi kehidupan dengan membawa transformasi ke pasar dan kemudian ke komunitas, kota, dan negara.

Kami ada untuk memberdayakan dan melayani para pemimpin bisnis Kristen. Kami menggunakan cara-cara praktis untuk mencapai kesuksesan yang langgeng dan signifikansi ilahi dengan cara yang Tuhan kehendaki bagi mereka, sehingga mereka dapat masuk ke dalam tujuan hidup ilahi mereka.

Kami juga ada untuk membawa transformasi sosial dan ekonomi yang berkelanjutan kepada kelompok masyarakat yang belum terjangkau di wilayah Asia Tenggara sehingga Injil dapat ditaburkan kepada mereka.

Sebagai pelayanan sukarela, organisasi ini memiliki tim sukarelawan yang kuat dan berdedikasi yang terdiri dari dewan penasihat, tim manajemen acara, dan tim transformasi masyarakat, yang mengelola semua program.

GBN adalah organisasi netral yang independen dari gereja atau denominasi apa pun. Ini berusaha untuk bekerja dengan semua gereja dan organisasi para-gereja sebagai mitra strategis untuk mempengaruhi pasar dan membawa transformasi masyarakat.

Visi GBN adalah untuk melihat pasar yang berubah dengan dampak bagi Kristus.

GBN adalah platform pelayanan yang bertujuan untuk menginspirasi, memperlengkapi, dan menghubungkan orang-orang Kristen percaya di pasar dengan sumber daya dan hubungan untuk memanifestasikan kehidupan Kristus di tempat kerja dan bisnis mereka.

Karena kami menyadari bahwa 'pekerjaan' adalah 'ibadah', tujuan pelayanan pasar kami adalah untuk mempengaruhi setiap orang percaya di pasar sehingga mereka memahami pentingnya peran mereka dalam merebut kembali gunung bisnis (sebagai bagian dari tujuh gunung).

Tujuan kami yang melampau busur adalah membuat setiap orang percaya berjalan dalam tujuan hidup ilahi mereka bahwa Allah telah menempatkan mereka pada saat seperti ini untuk persiapan menghadapi akhir zaman.

GBN adalah pelayanan pasar bagi orang percaya di pasar oleh orang percaya di pasar. Kami tahu apa yang Anda butuhkan!

Acara Pemberdayaan Bisnis adalah platform pertemuan terbuka kami untuk semua orang percaya di pasar, dan khususnya, pemilik bisnis dan profesional Kristen, untuk bertemu untuk tujuan spesifik:

Menyembah
Menerima saling berbagi dan / atau pengajaran dari para pemimpin bisnis Kristen terkemuka lainnya untuk memberdayakan kehidupan dan bisnis kita.
Berbagi dan berdoa dengan orang percaya yang berpikiran sama dalam bisnis.
Berjejaring dengan sesama orang Kristen dalam bisnis.

Di GBN, kami sangat percaya bahwa kami dipanggil untuk mempengaruhi pasar di Asia Tenggara.

Selain melakukan kegiatan kami sendiri untuk memberdayakan, memperlengkapi, dan mempercayai Komisi untuk memiliki dampak bagi Kristus di pasar, kami juga bekerja sama dengan organisasi yang memiliki visi yang sama dengan pasar.

Di bawah Program Kemitraan kami, kami bekerja dengan para pemimpin bisnis Kristen, LSM, organisasi para-gereja dan gereja-gereja lokal yang berkomitmen untuk membantu melatih dan memperlengkapi orang-orang mereka untuk dampak Kerajaan di pasar.

Kami akan berkolaborasi dengan mitra pelayanan kami di wilayah ini dan membagikan sumber daya kami dengan tujuan mereplikasi model kami. Ini termasuk platform Empowering dan Equipping, seperti platform diskusi kelompok kecil yang dikenal sebagai Lingkaran Pemberdayaan Bisnis (BEC), serta layanan Pelatihan dan Pendampingan Bisnis.

Secara khusus, materi diskusi kelompok kecil BEC kami telah diterima dengan baik di wilayah ini, digunakan oleh berbagai gereja dan pelayanan pasar. Topik diskusi semuanya terfokus pada masalah pasar, hal-hal yang setiap orang percaya dalam bisnis akan hadapi hampir setiap hari.

Sebagai orang percaya pasar, kami diposisikan secara unik untuk mempengaruhi kelompok orang yang belum terjangkau melalui platform bisnis yang berkelanjutan yang dapat membawa dampak jangka panjang dan mencapai perubahan yang langgeng.

Kami telah melakukan pekerjaan pengembangan jangka panjang bersama dengan organisasi mitra lokal di komunitas sasaran. Dengan memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada orang-orang, kami memberdayakan mereka untuk keluar dari kemiskinan. Tetapi orang miskin harus memanjat keluar dari lubang itu sendiri. Ini adalah "mengajar mereka cara memancing, bukan hanya memberi mereka ikan".

Martabat dan Hasil Abadi
GBN menciptakan perubahan yang lestari ditambah dengan upaya ulet masyarakat miskin. Pada saat yang sama kami menyaksikan orang-orang mendapatkan rasa harga diri dan kebanggaan dari apa yang dapat mereka capai. Ini penting bagi kami. Karena kebanggaan, martabat dan harga diri tidak dapat diberikan dalam bentuk hadiah atau selebaran.  Mereka datang sebagai buah dari pekerjaan yang diinvestasikan oleh orang-orang dalam kehidupan mereka sendiri.

Mitra Lokal
Di GBN, kami memilih untuk bekerja dengan mitra pelayanan lokal di tingkat regional. Ini mengikuti prinsip 2 Timotius 2: 2: "apa yang telah kamu dengar dari saya di hadapan banyak saksi,  percayakanlah juga kepada orang-orang cakap yang beriman, yang dapat mengajar orang lain juga". Tetapi yang paling penting adalah bahwa penduduk setempat tahu budaya daerah tersebut, dan mereka tahu di mana dan bantuan apa yang paling dibutuhkan.

Upaya transformasi komunitas GBN sekarang menjadi bagian integral dari Program Kemitraan, di mana kami juga berbagi pengalaman kami dalam mentransformasikan komunitas lokal.


Program Ketahanan Pangan GKI
MENGAPA GKI KAYU PUTIH MENGURUSI USAHA JEMAAT?

Program Ketahanan Pangan Jemaat diluncurkan. Tidak sedikit umat Kristen yang memandang bahwa gereja harusnya mengurusi soal-soal yang rohani saja: khotbah, perlawatan, konseling, atau Pemahaman Alkitab.

Pertanyaannya, "Apakah memang gereja hanya mengurusi soal-soal yang rohani saja, tidak terkait dengan urusan jasmani sama sekali? "

Bagaimana dengan AC yang rusak? Atau gaji bagi karyawati/wan gereja? Atau pembelian Alat Tulis Kantor (ATK) bagi sekretariat? Bukankah hal-hal barusan ini adalah urusan jasmani? Tapi gereja melakukan juga urusan jasmani tersebut.

GKI Kayu Putih Visi 2018-2024 adalah Terwujudnya Damai Sejahtera dalam Keluarga, Gereja dan Masyarakat.

Apa hubungan mengurusi usaha jemaat dengan visi gereja?

1. Kata "damai sejahtera" diambil dari kata Ibrani: shalom dan kata Yunani: eirene. Penggunaan Alkitab kedua kata itu menunjuk pada 4 dimensi, yakni:

a. Dimensi spiritual : bahwa damai sejahtera terjadi ketika manusia menjadikan Allah Tritunggal sebagai pusat kehidupannya.
b. Dimensi moral : bahwa damai sejahtera itu terwujud ketika manusia yang percaya kepada Allah, menjadikan firman dan kehendak-Nya sebagai panduan perilaku sehari-hari.
c. Dimensi relasional : bahwa damai sejahtera itu dirasakan ketika ada hubungan yang baik dengan sesama ciptaan (manusia dan alam).
d. Dimensi fisik/material : bahwa damai sejahtera itu berwujud kesehatan (lih. Kej. 43:27 --> kata 'selamat' diambil dari kata Ibr. shalom ) dan/atau kesejahteraan fisik.

Saat Yesus melayani, bukankah Ia berkata, "Kamu harus memberi mereka makan" (lih. Mrk. 6:37a).

Pandemi Covid-19 mengharuskan setiap orang (keluarga) untuk #StayatHome, terlebih dengan berlakunya PSBB di Jabodetabek dsb., membuat semua orang terdampak, tanpa terkecuali.

Beberapa kehilangan penghasilan.
Beberapa lainnya berkurang penghasilan.
Beberapa coba bertahan hidup dengan membuka usaha kecil-kecilan.
Beberapa lainnya mencari-cari bagaimana bisa memesan makanan yang disukai dengan harga terjangkau.
Beberapa lainnya mencari jasa servis hp, sebab tempat-tempat servis hp sedang tutup.
Dan berbagai situasi lainnya.

Di situlah gereja melihat bahwa inilah peluang untuk mewujudkan damai sejahtera dalam dimensi yang keempat (lih. nomor 1 huruf d di atas). Bahwa "damai sejahtera" itu mencakup dimensi kesejahteraan fisik / material.

Bagaimana jika seseorang tidak bisa makan, jatuh miskin. Apakah bisa mengalami damai sejahtera - sesuai visi gereja?

Sebagaimana Yesus Kristus, Sang Kepala Gereja juga mengupayakan kesejahteraan fisik / material dari orang-orang yang dilayani-Nya, misalnya: penyembuhan orang sakit, pemberian makan orang banyak, maka gereja pun harus mengimitasi Kristus dalam langkah pelayanannya. Tentu secara actual dan kontekstual, tanpa kehilangan jatidirinya sebagai gereja yang mewartakan kasih Kristus!

Ya, ada kemajuan ke pemikiran dan tindakan holistik. Setidaknya sudah mulai melangkah, semoga benar-benar mendasarkan kepada Firman Tuhan dalam Bible/Alkitab secara komprehensif, bukan hanya memilih-milih nats yang sesuai kepentingan sesaat. Misalnya: kombinasi antara: Kejadian 1: 28; 2:15, 3:15; 8:22; Mat 28:19-21; Mrk 16: 15-20; Luk 24:47-49; Yoh Ef 4;  2 Tim 2: 2, dst.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar