LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 04 Juni 2020

ROH JIWA TUBUH UNTUK KEMENTERIAN HOLISTIK


ROH JIWA TUBUH UNTUK KEMENTERIAN HOLISTIK

Kerangka teori, berupa skema konseptual formal, sama terbuka untuk revisi dari isi dan teori. Kata mutiara yang digunakan Willard Quine adalah: teori menghadapi pengadilan pengalaman secara keseluruhan. Gagasan ini bermasalah untuk perbedaan analitik-sintetik karena dalam pandangan Quine, perbedaan semacam itu mengandaikan bahwa beberapa fakta benar dari bahasa saja. Tetapi jika skema konseptual sama terbuka untuk revisi sebagai konten sintetis, maka tidak mungkin ada perbedaan yang masuk akal antara kerangka kerja dan konten, karenanya tidak ada perbedaan antara analitik dan sintetis.

Dalam literatur filosofis, dimulai dengan Kant, terkait paling populer dengan Strawson, upaya telah dilakukan pada argumen transendental. Bentuk argumen ini mencoba untuk membuktikan proposisi dari fakta bahwa proposisi tersebut merupakan prasyarat dari beberapa proposisi lain yang sudah mapan atau diterima. Jika seseorang menerima validitas argumentasi semacam ini, maka argumen-argumen ini dapat berdampingan dengan Razor, dan mungkin lebih konklusif, sebagai heuristik untuk memilih antara teori yang bersaing dan yang kurang ditentukan. Dalam buku ini, skema konseptual menekankan pada komunitas holistik Kristen yang berbasis pada Gereja. Sumber utama isi dan bingkai konseptual berasal dari Alkitab, khususnya King James Version 1611 dilengkapi dengan Bible verses versi lainnya, baik disebutkan atau tidak.

Komunitas holistik juga disebut tertutup atau kesatuan adalah komunitas di mana spesies dalam komunitas saling bergantung satu sama lain untuk menjaga keseimbangan dan stabilitas sistem. Komunitas-komunitas ini seringkali digambarkan bekerja seperti superorganisme. Berarti bahwa setiap spesies yang merupakan anggota komunitas memainkan peran penting dalam kesejahteraan keseluruhan ekosistem tempat komunitas tersebut berada. Seperti organel di dalam sel, atau bahkan sel yang membentuk satu organisme.

Komunitas holistik memiliki batas-batas yang tersebar, dan rentang spesies yang independen. Ko-evolusi kemungkinan ditemukan di komunitas yang terstruktur dalam model ini, sebagai hasil dari saling ketergantungan dan tingginya tingkat interaksi yang ditemukan di antara populasi yang berbeda. Komposisi spesies komunitas berubah tajam di pinggiran lingkungan, dikenal sebagai ecotones.

Contoh Komunitas Gereja di Jakarta yang awalnya berisikan anggota jemaat dari etnis tertentu. Dalam perkembangannya, gereja ini telah mengakomodasi berbagai etnis dengan latar belakang pengajaran gereja yang beraneka ragam. Ketika berisi etnis homogen, dan masih kecil gereja ini relative mudah membuat keputusan dan membatasi pelayanan sesuai dengan pandangan para pendiri awal. Setelah beberapa puluh tahun, gereja ini mulai mempraktekkan pelayanan tambahan yang semakin hari semakin banyak. Konsekuensinya kehidupan gereja terpusat pada ibadah minggu dan program, sedangkan yang terpenting hubungan personal dan pembangunan iman semakin terabaikan. Akibatnya, banyak para aktivis dan anggota yang sudah memasuki siklus dewasa rohani menambah pasokan iman dan memperluas layanan di luar gereja itu sendiri.


Ide-ide komunitas holistik diperkenalkan oleh Frederic Clements pada tahun 1916. Gagasan ini dimentahkan oleh Henry Gleason pada tahun 1917 ketika ia mengusulkan konsep komunitas individualistis / terbuka (dalam aplikasi ke tanaman). Tidak satu pun dari konsep ekologis ini yang ditemukan ada secara keseluruhan, keduanya adalah teori yang dapat diterapkan pada masyarakat. Misalnya, komposisi komunitas dapat dijelaskan dengan lebih baik oleh holisme daripada individualisme, atau sebaliknya.

Konsep ekologis ini didasarkan pada konsep holisme yang lebih luas, yang menggambarkan fungsi setiap sistem memiliki banyak bagian individu, yang semuanya sangat penting bagi kelangsungan sistem. Suatu komunitas telah dipandang sebagai superorganisme dengan integritas yang analog dengan sel dalam suatu organisme. Ini adalah pandangan holistik atau kesatuan dari suatu komunitas, dan satu yang diperjuangkan oleh Clements (1916). Ia menganggap komunitas itu sangat terintegrasi dari unit yang beroperasi sangat banyak dalam dirinya sendiri dengan sedikit interaksi dengan masyarakat sekitar, disebut komunitas tertutup.

Bagi komunitas manusia, pusat interaksi adalah individu yang disebut pribadi. Pribadi individu yang dilihat dari pandangan holisme adalah jumlah komponen utamanya yang terdiri dari tubuh, jiwa dan roh.

Kita manusia itu rumit. Kita masing-masing adalah unik, dengan latar belakang dan kepribadian yang berbeda. Tetapi sehubungan dengan bagaimana Tuhan menciptakan kita, sebenarnya kita semua sama saja. Alkitab memberi tahu kita dalam 1 Tesalonika 5:23 bahwa kita semua diciptakan dengan tiga bagian dasar: roh, jiwa, dan tubuh: Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita. 

Diagram sederhana dapat dibuat menggambarkan bagian-bagian ini, menunjukkan tubuh sebagai bagian luar kita, yang dapat dilihat, jiwa sebagai bagian dalam kita, dan roh kita sebagai bagian kita yang paling dalam dan tersembunyi.

Tubuh kita melalui panca indera berhubungan dengan hal-hal yang nyata, dapat disentuh, dan nyata dari dunia material. Itu adalah bagian yang paling luar dan terlihat dari keberadaan kita, dan dengan itu kita ada dan mengalami hal-hal di dunia fisik. Tapi tentu saja, kita lebih dari sekedar tubuh fisik.

Jiwa kita, meskipun tak terlihat, sama nyatanya dengan tubuh kita. Dengan jiwa kita, kita mengalami hal-hal di dunia psikologis. Faktanya, kata Yunani untuk jiwa dalam Alkitab adalah psuche, yang juga merupakan kata dasar psikologi. Jiwa kita terdiri dari pikiran kita, yang memungkinkan kita melakukan hal-hal seperti berpikir, bernalar, mempertimbangkan, mengingat, dan bertanya-tanya. Emosi kita, yang memungkinkan kita memiliki perasaan seperti kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, kelegaan, dan belas kasih. Kemauan atau kehendak kita, yang memungkinkan kita untuk memilih dan mengambil keputusan. Pikiran kita, emosi, dan kehendak akan membentuk jiwa kita, yang adalah kepribadian kita, siapa kita di dalam.

Tetapi kita bahkan lebih dari sekedar tubuh dengan jiwa di dalamnya. Kita memiliki bagian yang lebih dalam dari jiwa kita, yaitu roh kita. Roh merupakan bagian terdalam dan paling tersembunyi dari diri kita. Dengan roh kita, kita dapat menghubungi dunia spiritual. 


Tidak ada makhluk lain yang diciptakan dengan bagian ketiga ini, roh, di dalam. Dengan roh kita, Allah nyata bagi kita dan kita dapat menghubungi-Nya, menerima-Nya, mengandung-Nya, dan bersekutu dengan-Nya.

Mengapa kita punya roh?
Tuhan menciptakan kita dengan roh karena Dia ingin mengenal kita, memiliki hubungan dengan kita, dan bahkan tinggal di dalam kita. Tidak hanya roh kita diciptakan untuk Tuhan, tetapi roh kita juga memiliki kemampuan untuk menghubungi, menerima, dan menyembah Tuhan. Seperti yang dikatakan Yohanes 4:24,
"Allah adalah Roh, dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah dalam roh dan kebenaran."

Yohanes 3: 6 memberi tahu kita bahwa kita dilahirkan dari Roh dalam roh kita. Setelah kita dilahirkan dari Allah, kita terus menghubungi dan menyembah Dia dengan roh kita.

Tujuan Tuhan untuk ketiga bagian
Keinginan Tuhan bagi kita adalah bahwa kita manusia dengan ketiga bagiannya akan menjadi wadah untuk menampung dan mengekspresikan Dia. Seperti yang kita lihat, tujuan Allah adalah untuk datang ke dalam roh kita untuk mengisinya dengan Dia. Ketika kita percaya kepada Yesus Kristus, Dia datang untuk hidup di dalam kita sebagai kehidupan baru kita. Dia ada dalam roh kita sebagai Pribadi baru di dalam kita sehingga Dia akan diekspresikan melalui seluruh keberadaan kita: roh, jiwa, dan tubuh. Ini semua dimulai ketika kita menerima Dia ke dalam roh kita dan dilahirkan kembali, atau lahir baru.

Sebelumnya, sebelum Kristus datang kepada kita sebagai kehidupan baru dalam roh kita, jiwa kita adalah bagian utama kita. Kita cukup banyak melakukan segalanya dengan pikiran dan keinginan jiwa kita. Kita membuat keputusan dengan jiwa kita berdasarkan pemikiran dan pertimbangan kita sendiri, perasaan kita sendiri, dan kebijaksanaan kita sendiri. Apakah kita hidup dalam kehidupan yang baik atau kehidupan yang buruk, kehidupan moral atau kehidupan yang tidak bermoral, kita hidup dalam jiwa.

Tetapi keinginan Tuhan adalah bahwa begitu kita diselamatkan, dengan kehidupan baru dan dengan Kristus sebagai pribadi baru kita yang hidup di dalam kita, roh kita akan menjadi bagian utama dari keberadaan kita, bukan jiwa kita. Ketika kita hidup dengan roh kita, jiwa kita mulai mengekspresikan kehidupan Allah dan bukan kehidupan kita sendiri.

Setiap hari, bahkan setiap saat, kita punya pilihan. Kita dapat hidup dengan kehidupan jiwa kita yang lama dan independen, atau kita dapat hidup oleh Kristus sebagai hidup baru dan Pribadi dalam roh kita. Kita dapat memilih untuk membiarkan roh kita menjadi bagian utama kita, menggunakan kehendak kita untuk mengarahkan pikiran kita kepada roh kita dan untuk mengambil Firman Allah yang hidup, membiarkan emosi kita dibangkitkan dan digerakkan untuk mengasihi Allah, dan menghadirkan tubuh kita untuk hidup kehidupan manusia yang layak.

Niat Tuhan dalam memberi kita tiga bagian: roh, jiwa, dan tubuh — adalah bahwa kita akan menjadi bejana untuk menampung Dia dan mengekspresikan Dia. Dengan memilih untuk hidup oleh roh kita, bagian ketiga kita, jiwa kita dan bahkan tubuh kita akan berfungsi bersama untuk memenuhi tujuan Allah.

(Tulisan ini bagian dari buku PELAYANAN HOLISTIK GEREJA, karya Rev. Dr. Mahli Sembring).
Bagi Anda yang ingin memiliki buku ini silahkan pesan melalui formulir di link berikut https://churchgrowdevelop.business/belanja/




Tidak ada komentar:

Posting Komentar