LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 27 September 2020

MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK PROYEK DESA YOBEL

MODEL  KEMENTERIAN HOLISTIK PROYEK DESA JUBILEE 

Berdasarkan Pembukaan Laporan Kementerian Tahunan 2009 Proyek Desa Jubilee (JVP) dengan memberikan harapan, kesempatan dan kebebasan untuk desa-desa di seluruh dunia melalui kasih Yesus dan umat-Nya yang dilengkapi. Puji Tuhan, dari siapa semua aliran berkat. Puji Dia, semua makhluk di sini di bawah ini. Pujilah Dia di atas, kamu Tuan Rumah Surgawi, Puji Bapa, Anak dan Roh Kudus, Amin. Dari Thomas Ken (1674).

Melaporkan ke belakang pada tahun 2009 dan tahun pertama Proyek Desa Jubilee (JVP), kata-kata sederhana dari "Puji Tuhan" tampaknya paling pas. Untuk melihat apa yang telah dicapai pada tahun pertama Proyek adalah bukti Tuhan mengarahkan upaya dan arahan JVP dan merupakan bukti bahwa "semua berkat mengalir ... dari atas."

 Start-up dan Organisasi Proyek

Ned Campbell dan John Cory melakukan kunjungan ke desa Kager pada Oktober 2008. Mereka mengadakan pertemuan pribadi David Kayando dan para pemimpin desa lainnya. Hasil kunjungan dan pertemuan tersebut menegaskan visi, misi dan strategi utama Proyek Desa Jubilee:

 Visi       : Mengubah Dunia, Satu Desa Sekaligus

 Misi      : Untuk memberikan harapan, peluang, dan kebebasan ke desa-desa di seluruh dunia melalui kasih Yesus dan umat-Nya.

 Strategi: Proyek Desa Jubilee dibangun di atas tiga strategi utama yang bertujuan untuk mencapai transformasi masyarakat yang berkelanjutan:

(1) Hubungan orang-ke-orang.

(2) Solusi holistiK.

(3) Keterlibatan yang berpusat pada Gereja.


Tujuan: Proyek Desa Jubilee berupaya mencapai dua tujuan utama:

(1) Mendukung gereja-gereja desa setempat dalam memuridkan murid Yesus.

(2) Melayani desa-desa termiskin di dunia untuk mengakhiri kemiskinan dunia dan mencapai Tujuan Pembangunan Milenium Perserikatan Bangsa-Bangsa.

 Pada awal 2009, tim kepemimpinan bersama dibentuk untuk melayani dan memimpin Proyek:

1) Tim Village Champions di desa Kager, sebelah Barat Kenya, Afrika dan

2) Mitra Global di Indianapolis, Indiana, Amerika Serikat.


 Model kepemimpinan bersama ini merupakan demonstrasi praktis dari kerja tim dan kolaborasi yang merupakan inti dari Proyek. Benar-benar mendefinisikan “bagaimana kita melakukan pelayanan” dengan orang-orang di desa Kager untuk membantu mereka mencapai harapan dan impian mereka untuk desa mereka. Semua tim ini sepenuhnya terdiri dari sukarelawan, dengan pengecualian adalah David Kayando yang dibayar dengan upah kecil saat ia menghabiskan lebih dari setengah hari sebagai Juara Utama Tim di Kenya.

Proyek ini juga telah berinvestasi dalam kepemimpinannya. Membantu mereka menjadi lebih berpengetahuan tentang transformasi masyarakat yang berkelanjutan dan metode pemuridan lintas budaya.

Hibah  diberikan oleh 91st East Street Christian Church Foundation. Lokakarya selama seminggu tentang Penginjilan Kesehatan Masyarakat (CHE) diadakan di desa oleh LifeWind International. Semua Juara Desa dan beberapa pemimpin gereja dan masyarakat lainnya berpartisipasi dalam lokakarya Pelatihan untuk Pelatih 1 (TOT - 1). Lokakarya ini benar-benar membantu menanamkan dalam tim Champions bahwa Proyek ini bukan tentang bantuan jangka pendek yang diberikan oleh misionaris Amerika atau LSM. Mereka dengan sengaja diberdayakan dan diperlengkapi untuk memimpin transformasi desa mereka sendiri.

Proyek Transformasi

JVP memprakarsai beberapa proyek transformasi desa pada tahun 2009. Sebagian besar proyek ini diluncurkan sebagai proyek percontohan. Dipilih proyek yang memungkinkan mereka:

1)      Untuk memulai dengan cepat dan biaya murah secara efektif.

2)      Untuk membuktikan kelayakan mereka sebelum meningkatkannya.

3)      Ini juga memungkinkan Proyek untuk mulai membangun hubungan dan kepercayaan dengan masyarakat desa Kager.

4)      Menunjukkan komitmen untuk membantu mereka dalam transformasi komunitas mereka sendiri.

 Di bawah ini adalah ringkasan singkat dari masing-masing proyek transformasi desa ini:

 

1. Pertanian Model

Untuk mendukung MDG 1 (Eradicate Extreme Hunger), tujuan pembangunan millennium PBB 1985-2015 nomor satu: menghilangkan kemiskinan yang parah.

Program Model Farms dikembangkan dan diujicobakan dengan empat petani di musim hujan yang deras (Februari-Juli).

Tujuan dari program ini adalah:

1)      Untuk secara signifikan meningkatkan hasil pertanian dari plot pertanian skala kecil (1 acre = 4046 M2).

2)      Pengenalan input yang lebih baik (benih berkualitas, pupuk, insektisida) dan teknik pertanian (jarak benih, rotasi tanaman, penggalian bubungan).

Sementara fokus awal dari program ini adalah untuk meningkatkan produksi jagung. Tujuan jangka panjangnya adalah untuk mengurangi jumlah areal yang dikhususkan untuk tanaman padat-air. Meningkatkan ketahanan pangan melalui diversifikasi tanaman untuk memasukkan tanaman yang tahan atau toleran kekeringan. Mengujicoba kesesuaian tanaman seperti gandum, bunga matahari dan tanaman nutrisi yang lebih tinggi seperti bawang, labu butternut, tomat.


Empat Petani Model pertama. George Amimo (Juara Pangan & Pertanian), John Nyang'i, Charles Mwai dan Maurice Ondiek.

Berdasarkan kesaksian para petani ini, mereka telah melihat peningkatan produksi tanaman mereka tiga kali lipat pada musim pertama ini. Tetapi ekonomi riil, dikenal sebagai nilai tukar petani, dari program ini (biaya input versus peningkatan output) belum dianalisis dan dipahami. Tanda kemajuan yang terlihat adalah jumlah minat yang ditunjukkan oleh penduduk desa lain untuk berpartisipasi dalam program Model Farm - pada musim tanam kedua tahun ini (Agustus - Januari). Program ini diperluas untuk menyertakan 12 Petani Model tambahan.

 

2. Dapur JOY

Untuk mendukung MDG 1, MDG 4 (Kurangi Kematian Anak), MDG 6 (Memberantas Penyakit Terbanyak) dan MDG 7 (Pastikan Stabilitas Lingkungan). Salah satu kejutan besar tahun ini adalah keberhasilan pengembangan program JOY Kitchens. Program sederhana namun inovatif.

Memperkenalkan enam solusi dasar rumah tangga untuk meningkatkan ekonomi, produktivitas dan kesehatan perempuan dan keluarga mereka:

(1) Pemurni air Aqua Clara.

(2) Kompor Upesiyang ditingkatkan.

(3) Alat memasak tanpa api.

(4) Lentera matahari SunNight.

(5) Smokehood dan cerobong (hanya piloting).

(6) Pengalengan rumahan (tidak diperkenalkan pada 2009).

Mungkin yang lebih penting daripada peningkatan standar hidup yang diberikan oleh solusi-solusi praktis ini adalah harapan, persatuan dan inspirasi. Dialami dua kelompok pertama dari 8 wanita masing-masing melalui program ini. Dalam semangat akronim JOY (Jesus Others Yourself = Yesus, Orang Lain, dan Diri Sendiri). Para wanita ini telah melaksanakan program ini karena pemuridannya. Potensi penjangkauan untuk benar-benar berdampak pada semua wanita dan keluarga di desa Kager.

Kedua kelompok wanita ini bertemu bersama setiap dua minggu sekali untuk pelajaran Alkitab dan minum teh. Melalui pertemuan-pertemuan ini mereka telah mengembangkan komunitas dukungan dan akuntabilitas satu sama lain. Salah satu hal penting dari Kunjungan Desa yang dilakukan oleh empat Mitra pada bulan Oktober adalah presentasi Alkitab Luo (bahasa asli) dan kaus JOY Kitchens kepada 16 wanita luar biasa ini.

Mereka berbagi dalam keinginan dan komitmen mereka. Dampaknya yang positif, memperluas program pada tahun 2010 kepada perempuan lain di desa. Mereka menunjukkan kebanggaan besar karena dipilih untuk melayani sebagai peserta dalam kelompok percontohan awal JOY Kitchens.

 

3. Kijiji Benki (Bank Desa)

Untuk mendukung MDG 1, MDG 3 (Memberdayakan Perempuan) dan MDG 8 (Mengembangkan Kemitraan Global), JVP membentuk program pinjaman mikro. Memberikan pinjaman yang sangat kecil kepada penduduk desa untuk memacu kewirausahaan. Menyediakan cara tambahan untuk menghasilkan pendapatan pribadi. Program ini disebut Kijiji Benki (Kiswhaili untuk "bank desa") dan meniru banyak program pinjaman mikro lainnya.

Ketentuan pinjaman mikro yang disalurkan:

1)      Pinjaman kecil antara $ 100 - $ 400 diberikan kepada perorangan atau kelompok.

2)      Setiap pemohon harus mengajukan proposal bisnis yang menguraikan tujuan dan dasar keuangan untuk perusahaan mereka. Ini ditinjau dan disetujui oleh Juara Pembangunan Ekonomi dan Mitra.

3)      Syarat-syarat pinjaman adalah bunga 12% (1% setiap bulan) yang dibayarkan kembali selama 6–12 bulan; 50% dari bunga "dikembalikan" pada akhirnya jika peserta melakukan semua pembayaran tepat waktu.

Pinjaman mikro berikut dibuat pada tahun 2009:

(1) Rose Omanya ($ 100) Membuat tali, menghasilkan dari penjualan kembali.

(2) Jane Anyango ($ 100) Menjahit.

(3) Mary Ogutu ($ 100) Pembuatan bubur.

(4) Kelompok Wanita Nyakidi ($ 400). Peternakan unggas.

Selain program pinjaman mikro, Kijiji Benki memulai program kredit mikro lanjutan pada bulan Oktober. Di bawah program ini, penduduk desa dapat membeli SunNight Solar Lantern di "Layaway" dengan biaya subsidi KSHS 800 (US $ 11). 57 penduduk desa berpartisipasi dalam program ini. 40 lentera dibayar penuh dan digunakan pada akhir tahun.

 4. Listrik Desa

Untuk mendukung MDG 1 dan MDG 7, proyek paling ambisius (dan mahal) yang dilakukan oleh JVP pada tahun 2009 adalah untuk membawa listrik ke masyarakat Kager dalam bentuk transformator 3 Fase. Proyek ini memerlukan pemasangan beberapa tiang kabel, gantung kabel listrik dari jalan utama yang melewati Kager, dan kabel dari Klinik Medis dan Pusat Komunitas JVP. Proyek telah sepenuhnya mendanai trafo dan yang kami tunggu adalah Kenya Power and Light Company (PLN) untuk mengirim dan memasang trafo.

Meskipun tidak didukung secara finansial oleh Proyek, aplikasi diterima untuk rumah individu yang mampu memasang listrik di rumah pribadi mereka. 25 aplikasi telah selesai. Ini adalah proyek yang telah mengajarkan banyak hal kepada tim Mitra Global tentang melakukan pelayanan di sebuah benua. Benua yang menghadapi penindasan spiritual yang nyata dan korupsi, dan mengukur perjalanan waktu dengan sangat berbeda.


5. Kontainer Laut dan Bantuan Makanan

Pada bulan Maret, Proyek mengirimkan 20 ton, satu container, makanan kaleng (Feed the Hungry), pakaian (E91CC Solomon's Wardrobe), peralatan medis (Hospital Sisters Mission Outreach, FAME) dan peralatan pertanian (CISCO) dalam wadah laut dari Indianapolis. Itu tiba pada bulan Juni di desa. Itu adalah pengalaman belajar yang nyata tentang logistik internasional, Bea Cukai Kenya, dan transportasi dalam negeri. Dengan 8 palet makanan dalam pengiriman, tim Village Champions dapat memiliki empat putaran distribusi makanan yang sangat dibutuhkan untuk lebih dari 800 keluarga Kager dan desa-desa sekitarnya. Fokus khusus pada orang tua dan keluarga yang merawat anak yatim.

6. Basic Utility Vehicle (BUV)

Dalam Kontainer laut juga termasuk Kendaraan Utilitas Dasar. Kendaraan murah yang dibuat oleh Institute for Affordable Transportation untuk negara berkembang. Sejak kedatangannya, dua pengemudi telah dilatih untuk mengoperasikan BUV. Ini digunakan untuk proyek-proyek komunitas dan untuk tujuan transportasi. Digunakan juga untuk pengiriman air, pengangkutan material, dan pengiriman barang ke pasar.

Sayangnya, salah satu pengemudi membuat BUV terpelosok dari jalan pada bulan Desember. BUV dianggap tidak dapat dioperasikan sampai dapat diperbaiki dengan beberapa suku cadang pengganti yang harus dikirim dari Amerika Serikat. Kami mengantisipasi BUV diperbaiki dalam beberapa bulan mendatang ketika kami dapat memiliki beberapa bagian perbaikan dikirim ke desa.

7. Pusat Komunitas JVP

Bekerja sama dengan gereja lokal (Pusat Visi Kager), Proyek menyelesaikan perbaikan dan renovasi bangunan gereja lama (sekitar 120 meter persegi).

Mendedikasikannya sebagai Pusat Komunitas Proyek Desa Jubilee pada bulan Oktober ketika empat Mitra Global mengunjungi Kager.

Renovasi ini termasuk memasang jendela baru, pintu, palang pengaman, plesteran dan lukisan. Renovasi dimungkinkan melalui dana pendamping dari E91 Foundation.

Pusat Komunitas sudah digunakan untuk lokakarya, pelatihan, pertemuan komunitas dan kegiatan gereja.

8. Program Pendidikan

Proyek ini memulai sejumlah program pendidikan pada tahun 2009 untuk mendukung MDG 2 (Mencapai Pendidikan Dasar Universal) dan MDG 3 (Mempromosikan Kesetaraan Gender). Salah satu tantangan pendidikan yang dihadapi masyarakat adalah tidak adanya sekolah menengah setempat (kelas 9-12). Sekolah menengah terdekat berjarak 8 kilometer dari Kager. Ini berarti bahwa banyak anak-anak di desa Kager yang tidak melanjutkan setelah lulus dari kelas 8. Program Beasiswa Jubilee diciptakan untuk menawarkan dua beasiswa “perjalanan penuh” (satu laki-laki, satu perempuan) ke sekolah asrama provinsi.

Kriteria yang digunakan untuk memilih para penerima beasiswa ini meliputi:

1) karakter dan kewarganegaraan,

2) nilai ujian dari kelulusan ujian  sekolah dasar,

3) kebutuhan finansial,

4) komitmen  orang tua untuk mendanai setidaknya 10% dari biaya sekolah mereka.

Para penerima beasiswa Jubilee 2009, Irine Ong'ondo dan Kennedy Nyanjwa, berhasil menyelesaikan tahun pertama mereka dan akan kembali ke sekolah mereka pada Januari 2010 untuk memulai Formulir 2.

Sebagai langkah pertama dalam membangun hubungan dengan masing-masing dari tiga sekolah dasar di desa (Heartspring Academy, God Kado, Oneno), Proyek membeli dan mendistribusikan Perlengkapan Sekolah Dasar dan Buku Pelajaran ke masing-masing ketiga sekolah (total biaya $ 500).

Program pendidikan ketiga yang diluncurkan pada bulan Agustus difokuskan pada siswa yang paling “berisiko” di desa: anak yatim. Bekas luka psikologis / emosional (luka batin) dan beban keuangan yang terkait dengan menjadi yatim piatu (yatim = tunggal = satu orang tua meninggal, piatu = dua kali lipat = kedua orang tua meninggal). Menempatkan anak yatim piatu pada risiko yang lebih besar tidak menyelesaikan sekolah dasar.

Program Seragam dan Sepatu Anak Yatim menyediakan seragam sekolah baru dan sepasang sepatu untuk 10 anak yatim di masing-masing dari tiga sekolah dasar dan pra-sekolah Hilltop Christian Center.

Tantangan

Tuhan telah memberkati pekerjaan Proyek di tahun pertama, tetapi itu tidak tanpa tantangan. Kita tahu itu akan membutuhkan iman, pengorbanan, komitmen dan ketekunan yang besar untuk menjalankan perlombaan yang telah Dia tempatkan di hadapan kita. Untuk membantu orang-orang Kager mengubah hidup dan desa mereka.

Beberapa tantangan utama yang telah mereka identifikasi diuraikan di bawah ini: 

1. Mengukur Hasil dan Transformasi

BHGSG utama atau “tujuan besar seukuran Tuhan” dari Proyek adalah untuk mencapai SEMUA delapan Tujuan Pembangunan Milenium PBB (MDGs) pada tahun 2015. MDG ini juga merupakan sarana yang kami bayangkan untuk mengukur kemajuan dari tahun ke tahun untuk proyeknya. Sementara kami telah memulai di bidang ini dengan pengembangan alat-alat seperti Survei Rumah Tangga Baseline JVP dan Laporan Input / Output Pertanian Model, kami masih memiliki jalan yang sangat panjang untuk pergi dan melihat ini menjadi tantangan jangka panjang bagi beberapa orang.

 

Alasan utama:


(1) Pengukuran adalah konsep "dunia pertama" dan sesuatu yang asing bagi kebanyakan orang di negara berkembang. Kami bersyukur bahwa David K. memahami pentingnya alat-alat ini dan kami tahu ia harus melibatkan Juara untuk merangkul alat-alat ini agar ada kesuksesan.

(2) Mengumpulkan informasi jenis ini sangat intensif waktu dan membutuhkan dedikasi nyata. Kami berharap dengan pembentukan Survei Rumah Tangga berbasis kertas yang melakukan survei ini akan menjadi lebih mudah.

 

2. Mengembangkan "Mesin Ekonomi" untuk Desa

Di desa-desa pedesaan Kenya seperti Kager, beberapa tantangan terbesar untuk mengakhiri kemiskinan adalah:

(1) memutus siklus kerawanan pangan berdasarkan input pertanian yang buruk, kekeringan dan kerusakan tanaman, dan

(2) mengatasi kurangnya akses ke modal kerja, teknologi, dan pasar yang jauh.

Untuk mengubah ekonomi dasar yang mengatur dan menahan desa-desa seperti Kager, mesin ekonomi baru perlu diperkenalkan. Pengembangan usaha mikro, pengolahan makanan bernilai tambah, produksi tanaman tahan kekeringan, pembelian dan pemasaran koperasi, penyimpanan makanan dan tanaman, dan transportasi barang ke pasar yang jauh adalah semua peluang yang harus dikejar di tahun-tahun mendatang.

 

3. Pembangunan Kapasitas Masyarakat

Tujuan Proyek Desa Jubilee bukan hanya untuk mengimplementasikan program, tetapi untuk mencapai transformasi masyarakat yang berkelanjutan.

Ini hanya akan dicapai dengan sengaja berinvestasi dalam pengembangan kapasitas masyarakat, para pemimpin dan orang-orang di desa Kager:

(1) pengembangan sumber daya kelembagaan, keuangan, politik dan teknologi di masyarakat dan,

(2) pengembangan keterampilan spiritual, manajemen, kepemimpinan dan teknis individu di desa.

Ini akan dicapai melalui pendampingan, pelatihan dan pengembangan kemitraan yang kuat dengan LSM, kementerian dan entitas pemerintah.

 

REFLEKSI PENUTUP OLEH DAVID KAYANDO (LEAD VILLAGE CHAMPION)

Sungguh luar biasa untuk duduk kembali di akhir tahun 2009, dan merenungkan kembali apa yang telah Tuhan lakukan di desa Kager melalui Proyek Desa Jubilee.

Pekerjaan itu, yang paling baik saya gambarkan dengan dua kata "Iman dan Kasih", telah menempatkan desa Kager di jalur pembangunan berkelanjutan dan transformasi.

Jalur transformasi yang diperjuangkan oleh JVP sepenuhnya dianut oleh masyarakat, dan akan memiliki dampak jangka panjang karena kekhawatiran yang dimiliki JVP dalam menjadikan murid Yesus.

Saya senang mengatakan bahwa Sungai sekarang mengalir di sekitar Kager, dan JVP telah membuat nama untuk dirinya sendiri untuk menjadi SATU-SATUNYA pelayanan di Kager yang pernah memiliki pendekatan holistik dan tidak partisan dengan cara apa pun, tetapi peduli dan membawa semua orang ke atas.

Kami berharap untuk tahun 2010, kami berterima kasih kepada Tuhan karena telah membawa kami melewati tantangan tahun 2009.

Semoga Tuhan memberkati semua orang, yang telah berpartisipasi dalam membuat program JVP untuk 2009 menjadi SUKSES yang luar biasa.

 

REFLEKSI PENUTUP OLEH NED CAMPBELL (LEAD GLOBAL PARTNER)

Kami telah belajar banyak di tahun pertama pelayanan kami dan telah melihat Tuhan memberkati pelayanan Proyek dalam banyak hal. Komunikasi dan hubungan yang dikembangkan antara tim kami di Indiana dan Kenya telah meletakkan dasar yang kuat untuk pekerjaan besar yang ingin dicapai di tahun-tahun mendatang. Dukungan finansial ($72.000) yang disediakan oleh lebih dari 80 keluarga, individu, yayasan, dan gereja benar-benar luar biasa. Dukungan ini memungkinkan kami untuk memulai berbagai proyek transformasi yang akan diperluas pada 2010.

Kami tahu pekerjaan yang Tuhan miliki dan diberi kepada kita, akan membutuhkan ketekunan, kesabaran dan doa. Tetapi kita telah memperoleh iman, keberanian, dan kekuasaan yang besar dari keberhasilan yang telah Dia biarkan kita lihat di desa Kager.

"Damai sejahtera, Aku pergi bersamamu. Aku tidak memberikan kepadamu seperti yang diberikan dunia. Jangan biarkan hatimu terganggu dan jangan takut.” Yohanes 14:27

Ned Campbell / David Kayando

Pendiri / Pendiri Mitra Global / Juara Desa

 

Tulisan berikutnya dari PELAYANAN HOLISTIK GEREJA:   PERKEMBANGAN TERAKHIR MODEL KEMENTERIAN HOLISTIK KRISTEN MITRA ANTIOCH, PEMBERDAYAAN BERBASIS IMAN, CRWRC, DAN JVP


 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar