LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 30 Desember 2020

MASA DEPAN GEREJA AKIBAT DAMPAK COVID-19 BERDASARKAN PENELITIAN

MASA DEPAN GEREJA AKIBAT DAMPAK COVID-19 BERDASARKAN PENELITIAN

 

Coronavirus akan mengubah dunia secara permanen. Menjadi jelas bahwa pandemi coronavirus bukanlah interupsi, melainkan gangguan. Dunia baru akan menjadi tempat yang berbeda. Kalau  anda berharap mungkin ingin semuanya kembali normal, Anda akan kecewa karena tidak dapat kembali normal ketika normal berubah selamanya. Masa depan tidak baik bagi yang tidak siap, jadi bersiaplah.

Konflik itu telah digantikan oleh pertanyaan apakah gereja dapat terus eksis, baik dalam bentuk kelembagaannya saat ini atau diadaptasi untuk memenuhi lingkungan baru pasca-virus corona. Cara kita mengalami gereja tahun ini telah berubah secara signifikan bagi banyak orang. Dari pertemuan tatap muka mingguan sebelumnya, hingga merangkul layanan digital dan tidak bernyanyi dalam jemaat, ada adaptasi luas yang diperlukan baik dari pemimpin gereja maupun hadirin.

Penyangkalan apokaliptik bukanlah virus yang dapat dilawan secara langsung seperti virus fisik dapat diperangi. Sebaliknya, gereja harus mengalihkan dirinya dari pelestarian kelembagaan ke pola pikir yang menerapkan karunia pendeta dan awam dengan cara baru untuk waktu yang baru. Saatnya berhenti mencoba untuk mempertahankan kehidupan kelembagaan kita seperti yang dikonfigurasi saat ini karena kita telah kehilangannya karena efek pandemi. Sebaliknya inilah saatnya untuk "kehilangan nyawa kita" dalam pelayanan yang mengorbankan diri kepada orang lain, seperti yang Yesus ajarkan, namun kita harus menyiapkan sistem untuk mencapainya. Dengan melakukan itu, kita akan pergi dari kematian ke kebangkitan ke pentakosta, kelahiran gereja baru yang hidup.

Identitas Kristen kita tidak berubah karena virus ini. Gereja akan memberikan tanggapan spiritual.

Menurut laporan Gallup oleh Frank Newport, "hasil yang paling dramatis (dalam agama) adalah perpindahan yang sangat cepat dari layanan keagamaan dari ibadah tatap muka ke online." Selama hampir seratus tahun, gereja telah menggunakan berbagai metode komunikasi untuk menjangkau pendengarnya, seperti radio, televisi dan media online. Gallup mengatakan bahwa penghentian penyembahan secara langsung "adalah salah satu gangguan mendadak yang paling signifikan dalam praktik agama dalam sejarah USA."

Laporan riset Pew dari Maret 2020 melaporkan perubahan dalam kebiasaan beragama mereka karena pandemi. Lebih dari setengah responden mengatakan bahwa mereka telah "berdoa untuk mengakhiri penyebaran virus corona", "lebih jarang menghadiri kebaktian secara langsung", dan "menonton ibadah secara online atau di tv daripada secara langsung."

Majalah Time melaporkan bahwa layanan gereja drive-in telah mencapai tingkat kehadiran yang tinggi dalam wabah covid-19. Mengenai apakah krisis berdampak pada kehidupan religius pribadi jangka panjang, 19% orang Amerika mengatakan bahwa iman mereka telah diperkuat dan hanya 3% yang mengatakan bahwa itu semakin buruk.

Dalam survei yang dilakukan pada akhir Mei – awal Juni 2020 oleh American Enterprise Institute, 60% orang Amerika mengatakan mereka takut bahwa mereka atau seseorang di rumah mereka mungkin tertular covid-19. Namun, tanggapan berbeda secara demografis; 69% Protestan Hitam dan 42% Evangelis Kulit Putih khawatir tentang infeksi.

Ketika menimbang risiko kesehatan masyarakat untuk kembali ke aktivitas ekonomi normal, mayoritas Protestan Kulit Hitam (84%) dan Katolik Hispanik (70%) mengatakan mereka akan memprioritaskan kesehatan masyarakat, sementara mayoritas Evangelis Kulit Putih (65%) dan Protestan Garis-Utama Putih dan Katolik Kulit Putih (52%) memprioritaskan ekonomi.

Di Inggris Raya, denominasi Kristen termasuk Gereja Anglikan, Katolik, Metodis, Baptis, Reformed, dan Presbiterian, menerbitkan pedoman tentang mengadaptasi ibadah dalam terang pandemi.

Pada juli 2020, North Point Ministries — yang, sebelum pandemi, biasanya menampung 30.000 pengunjung gereja setiap hari minggu di tujuh lokasi di Atlanta, Wilayah Georgia — mengatakan mereka hanya akan menawarkan layanan secara digital sepanjang sisa tahun ini. Pendiri gereja mengatakan bahwa pelacakan kontak untuk orang terpapar virus corona tidak mungkin dilakukan mengingat ukuran gereja.

Pada 30 November 2020, salah satu pendeta di gereja besar California Water of Life meninggal karena covid-19. Dia baru-baru ini memimpin layanan luar ruangan setelah Gubernur melarang layanan dalam ruangan.

Gereja digital di sini untuk tinggal, hadir secara menetap. Di gereja masa depan, jika Anda peduli dengan orang, Anda akan peduli dengan gereja digital. Ketergantungan pada internet ada di sini untuk tetap.

Tim staf virtual dan fleksibel akan menjadi normal baru. Masuk 8-4 keluar berhenti bekerja bertahun-tahun yang lalu. Sekarang sudah tidak bisa diperbaiki. Tempat kerja masa depan adalah tempat kerja yang fleksibel.

Gereja akan mengalihkan fokus mereka dari hari Minggu ke setiap hari. Ketika berbicara tentang pemuridan dan penginjilan, setiap hari lebih penting daripada hari Minggu. Di masa depan, gereja akan mengalihkan fokus mereka dari hari Minggu ke setiap hari, karena orang perlu menemukan iman dan menghidupi iman mereka setiap hari.

Pemimpin akan mulai memikirkan ulang multisite. Dalam semalam, setiap gereja multisite menjadi gereja situs tunggal. Situs tunggal itu adalah internet. Gereja digital berskala (tumbuh kembang) dengan cara yang tidak dilakukan gereja fisik.

Khotbah akan dilahirkan kembali, disesuaikan dengan keadaan. Krisis adalah tempat lahirnya inovasi. Jadi ketika bersiap untuk berkhotbah, maka berinovasi menjadi keniscayaan.

Gereja harus membuktikan diri mereka imajinatif dan tangguh, kalau tidak dia akan mati. Ada sejumlah kemungkinan masa depan. Semua tergantung pada bagaimana pemerintah dan masyarakat menanggapi virus corona dan dampak ekonominya. Semoga kita bisa memanfaatkan krisis ini untuk membangun kembali, menghasilkan sesuatu yang lebih baik dan lebih manusiawi. Tapi Anda mungkin saja tergelincir ke sesuatu yang lebih buruk.

Kita membutuhkan jenis ekonomi yang sangat berbeda jika kita ingin membangun masa depan yang adil secara sosial dan ekologis. Dalam menghadapi covid-19, ini tidak pernah lebih jelas.

Tanggapan terhadap pandemi covid-19 hanyalah penguatan dinamika yang mendorong krisis sosial dan ekologi lainnya: memprioritaskan satu jenis nilai di atas yang lain. Dinamika ini telah memainkan peran besar dalam mendorong respons global terhadap covid-19. Semua sektor kehidupan, termasuk gereja pasti ditimpanya.

Dari perspektif ekonomi, ada empat kemungkinan masa depan: turun ke barbarisme, kapitalisme negara yang kokoh, sosialisme negara yang radikal, dan transformasi ke dalam masyarakat besar yang dibangun di atas gotong royong. Versi dari semua masa depan ini sangat mungkin, jika tidak sama-sama diinginkan. Hal yang sama berlaku untuk keberlanjutan kelembagaan gereja.

Seperti yang ditulis ekonom James Meadway, respons covid-19 yang benar bukanlah ekonomi masa perang - dengan peningkatan produksi besar-besaran. Sebaliknya, kita membutuhkan ekonomi "anti-masa perang" dan penskalaan kembali produksi secara besar-besaran. Jika kita ingin lebih tahan terhadap pandemi di masa depan (dan untuk menghindari perubahan iklim yang terburuk), kita memerlukan sistem yang mampu mengurangi produksi dengan cara yang tidak berarti hilangnya mata pencaharian. Intinya diproduksi sesuai kebutuhan masyarakat, bukan sesuai kapasitas pabrik. Bagi gereja, pelayanan harus sesuai Kehendak Tuhan, bukan kehendak Pendeta/Gembala atau Majelis Gereja atau doktrin/pegangan ajaran yang diturunkan dari generasi ke genarasi yang sudah lapuk dan expired.

Apa yang membuat covid-19 sangat lega adalah betapa salahnya keyakinan kita tentang pasar. Di seluruh dunia, pemerintah takut sistem kritis akan terganggu atau kelebihan beban: rantai pasokan, perawatan sosial, tetapi pada prinsipnya perawatan kesehatan yang menjadi prioritas. Ada banyak faktor penyebabnya. Tapi mari kita ambil dua.

Pertama, cukup sulit menghasilkan uang dari banyak layanan sosial yang paling penting. Ini sebagian karena pendorong utama keuntungan adalah pertumbuhan produktivitas tenaga kerja: berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit orang. Orang merupakan faktor biaya yang besar dalam banyak bisnis, terutama yang mengandalkan interaksi pribadi, seperti perawatan kesehatan. Akibatnya, pertumbuhan produktivitas di sektor perawatan kesehatan cenderung lebih rendah daripada perekonomian lainnya, sehingga biayanya naik lebih cepat dari rata-rata.

Kedua, pekerjaan di banyak layanan penting bukanlah pekerjaan yang cenderung dihargai paling tinggi di masyarakat. Banyak pekerjaan dengan bayaran terbaik hanya ada untuk memfasilitasi pertukaran: menghasilkan uang. Mereka tidak melayani tujuan yang lebih luas bagi masyarakat. Orang paling kaya atau sangat kaya bukanlah orang yang paling banyak menyumbang ke gereja. Tetapi sumber keuangan gereja terutama disokong oleh kelas menengah. Kelas menengah masih banyak bertahan dalam posisi pekerjaan mereka, tetapi dengan penghasilan yang lebih kecil karena gaji dan tunjangannya dipotong oleh perusahaan. Dampaknya jelas terasa oleh gereja.

Covid-19 menyoroti kekurangan serius dalam sistem kita yang ada. Tanggapan yang efektif untuk hal ini mungkin membutuhkan perubahan sosial yang radikal. Saya berpendapat bahwa hal itu membutuhkan perpindahan drastis dari pasar dan penggunaan keuntungan sebagai cara utama mengatur perekonomian. Sisi positifnya adalah kemungkinan bahwa kita membangun sistem yang lebih manusiawi yang membuat kita lebih tangguh dalam menghadapi pandemi di masa depan dan krisis lain yang akan datang seperti perubahan iklim. Pada akhirnya gereja harus kembali ke misi intinya: Pembangunan Agung, Perintah Utama dan Pertama, dan Amanat Agung. Gereja harus melayani secara holistik, kalau tidak bersiaplah untuk terpinggirkan atau tersingkir.

Bagi gereja, saatnya berhenti memanfaatkan anggota dan sukarelawan untuk mendukung program gereja dan visi misi pimpinan. Tapi, gereja harus mulai mendukung memperjelas dan memperkuat panggilan setiap anggota untuk menggunakan potensi optimal mereka untuk melayani Kerajaan Surga di bumi, yang berada di luar gedung dan program gereja, berada di luar Tata Gereja Sinode. Gereja harus menata ulang pelayanannya, dari fokus di gereja beralih ke fokus ke tempat di mana setiap anggota tinggal, bekerja, bersekolah, atau bermain. Untuk berfungsi, gereja harus melayani secara holistik.

Perubahan sosial bisa datang dari banyak tempat dan dengan banyak pengaruh. Tugas utama bagi kita semua adalah menuntut agar bentuk sosial yang muncul berasal dari etika yang menghargai kepedulian, kehidupan, dan demokrasi yang dilandasi nilai ilahi. Bagi orang Kristen artinya dipimpin oleh Roh Kudus dalam terang Bible/Alkitab. Tugas utama politik di masa krisis ini adalah hidup dan (secara virtual) mengatur nilai-nilai tersebut. Nilai-nilai gereja harus disusun ulang berdasarkan Kehendak Tuhan yang terwujud di bumi: apa tujuan manusia diciptakan, mengapa manusia gagal, bagaimana model yang ada mengajari manusia akan panggilan hidupnya, peran utama apa yang diberikan Yesus kepada manusia, Yesus tidak pernah bermaksud memindahkan manusia ke surga tetapi membawa surga bersama Yesus ke bumi.

Karya ahli yang telah ditinjau dan diteliti untuk menemukan topik yang paling banyak diprediksi. Prediksi ahli berfokus pada "dampak terhadap ekonomi". Ini diikuti oleh "akhir era globalisasi" dan "nasionalisme yang muncul". Prediksi lainnya adalah "perubahan kehidupan sehari-hari",  "prediksi perubahan kehidupan perkotaan", "masalah kepemimpinan", "tindakan perawatan kesehatan", dan "hubungan sino-amerika".

Covid-19 mengikis sistem tradisional kita, tetapi juga memungkinkan kita untuk mengembangkan solusi baru dan inovatif sesuai kebutuhan. "Normal Baru" akan bergantung pada Pemerintah dan kebijakan mereka untuk memulihkan efek wabah virus korona. Namun, perlu disoroti bahwa tidak ada tata kelola global. Apalagi, efek pandemi tidak sama untuk semua negara. Oleh karena itu, tantangannya adalah untuk memprediksikan kehidupan normal baru secara global.

Model kehidupan baru di setiap negara pasti akan berbeda dari tahun 2019, karena beberapa perilaku dan rutinitas akan berubah tanpa batas waktu, terutama terkait sistem perawatan kesehatan, kehidupan kerja, perdagangan, dan perjalanan.

Kita percaya pembelajaran bagi kita adalah bahwa perubahan kebaikan bersama yang radikal dan masif dapat dicapai untuk bumi kita karena kita sekarang menyaksikan tingkat perubahan itu terjadi sebagai respons terhadap pandemi. Ketika kita berkumpul dan menjadi bersemangat, seperti yang dicontohkan Tuhan untuk kita, kita dapat mengubah ketidakadilan sosial.

Jadi dalam waktu dekat kita dipanggil untuk melakukan perubahan cara pandang kita; dalam struktural jangka panjang, perubahan tata kelola pemerintahan dan kepemimpinan gereja  diperlukan untuk mewujudkan Kerajaan Surga di bumi ini. Mengubah pemahaman dan gaya hidup gereja dan kekristenan yang diajarkan oleh teologi keselamatan dan anugerah, ke dalam gaya hidup Kerajaan yang diajarkan oleh Injil Kerajaan. Dengan bantuan Tuhan Tritunggal kita, kita bisa melakukannya!

Permulaan baru muncul di sekitar Anda dan di dalam diri Anda setiap hari. Anda tidak perlu menunggu corona virus hilang dan bersih. Tuhan sedang membuat segala sesuatu menjadi baru. Pemahaman yang benar tentang kehendakNya membawa pemulihan melampaui kemampuan kita. Untuk membantu Anda berpegang teguh pada janji pembaharuan Tuhan, berikut adalah tujuh ayat Alkitab yang kuat tentang awal yang baru untuk dialami di dunia ini – dan selanjutnya.

Tuhan telah membuat kita baru.

1. 2 KORINTUS 5:17

Oleh karena itu, siapa yang ada di dalam Kristus, ciptaan baru telah datang: Yang lama sudah pergi, yang baru ada di sini!

Kebenaran: Anda baru di dalam Kristus, bahkan hari ini ketika covid-19 menyerang.

 

2. COLOSSIANS 3: 9-11

Jangan berbohong satu sama lain, karena Anda telah melepaskan diri lama Anda dengan praktiknya dan telah mengenakan diri baru, yang diperbarui dalam pengetahuan menurut citra Penciptanya. Di sini tidak ada orang bukan Yahudi atau Yahudi, bersunat atau tidak bersunat, barbar, Skit, budak atau merdeka, tetapi Kristus adalah segalanya, dan ada di dalam semua.

Kebenaran: Sifat lama Anda yang berdosa yang ketakutan oleh covid-19 sudah mati. Anda belajar untuk bertumbuh dalam identitas baru Anda di dalam Kristus ketika Anda belajar lebih banyak tentang karakter-Nya.

 

3. ISAIAH 43: 18-19

Lupakan hal-hal yang dulu; jangan memikirkan masa lalu. Lihat, Aku melakukan hal baru! Sekarang itu muncul; apakah kamu tidak melihatnya? Aku membuat jalan di padang gurun dan sungai di gurun.

Kebenaran: Tuhan memanggil kita untuk melepaskan "hal-hal yang lama," sehingga kita dapat berpegang teguh pada identitas baru kita di dalam Kristus.

 

4. 2 KORINTUS 4: 16-17

Oleh karena itu kami tidak berkecil hati. Meskipun secara lahiriah kita sedang menyia-nyiakan, namun di dalam hati kita diperbarui hari demi hari. Karena masalah ringan dan sesaat kita mencapai bagi kita kemuliaan kekal yang jauh melebihi semuanya.

Kebenaran: Tuhan terus membuat kita baru. Setiap momen setiap hari membawa awal yang baru.

 

Tuhan membuat segala sesuatu menjadi baru.

5. GENESIS 1: 31A

Tuhan melihat semua yang Dia buat, dan itu sangat bagus.

Kebenaran: Pada awalnya, Tuhan menciptakan segala sesuatu dan menyebutnya baik.

 

6. LAMENTASI 3: 22-24

Karena kasih Tuhan yang besar, kita tidak termakan, karena kasih sayang-Nya tidak pernah gagal. Mereka baru setiap pagi; besar kesetiaanMu. Aku berkata kepada diri saya sendiri, “Tuhan adalah bagianku; oleh karena itu aku akan menunggu Dia."

Kebenaran: Meskipun kita mungkin menghadapi masa-masa sulit, Tuhan memperbarui kasih karunia-Nya dalam setiap situasi yang kita hadapi.

 

7. WAHYU 21: 1-3

Kemudian aku melihat “langit baru dan bumi baru,” karena langit pertama dan bumi pertama telah berlalu, dan tidak ada lagi laut. Aku melihat Kota Suci, Yerusalem baru, turun dari surga dari Tuhan, dipersiapkan sebagai pengantin wanita yang berpakaian indah untuk suaminya. Dan aku  mendengar suara nyaring dari tahta berkata, “Lihat! Tempat kediaman Tuhan sekarang ada di antara orang-orang, dan Dia akan tinggal bersama mereka. Mereka akan menjadi bangsanya, dan Tuhan sendiri akan menyertai mereka dan menjadi Tuhan mereka.

Kebenaran: Tujuan utama pembaruan Tuhan adalah untuk menjadi sempurna bersatu dengan umat-Nya, seperti halnya di Taman Eden, pada masa Adam yang berada di bumi.

Sebenarnya, Anda manusia baru. Ayat-ayat Alkitab tentang permulaan yang baru ini mengungkapkan bahwa setiap saat membawa awal yang baru. Tuhan telah membuat dan membuat segala sesuatu menjadi baru – ini termasuk Anda. Jangan terikat dengan ciptaan manusia lama, termasuk sistem dan cara hidup gereja Anda. Ini adalah saat yang lebih baik bergaul dengan Yang Empunya segalanya, maka Anda mengalami kehidupan yang baru setiap hari. Pandemi covid-19 hanyalah alat untuk menyadarkan manusia untuk selalu kembali ke Penciptanya: hiduplah sesuai Manual Kehidupan Manusia. Manual itu adalah Panduan untuk menjalani kehidupan sesuai kehendak Sang Pencipta, Tuhan Allah yang melihatnya baik dan sungguh amat baik. Manual itu kita sebut Bible, Yesus menyebutnya INJIL KERAJAAN. Itulah FOKUS khotbah Yesus Kristus selama pelayananNya di Bumi. Pahami secara lengkap dan utuh, jangan sepotong-sepotong. Hindari fanatik dengan hanya memegang beberapa ayat.

 

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar