LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 04 Juli 2021

MEMAHAMI NEW NORMAL GEREJA AKIBAT WABAH COVID-19

 MEMAHAMI NEW NORMAL GEREJA AKIBAT WABAH COVID-19

 =selingan=

 Berikut kami laporkan beberapa perubahan di dunia akibat wabah covid-19. Apakah ini disebut new normal?


 New Normal dalam Lingkungan Kehidupan Saya

Dalam dua minggu terakhir ini, masjid di lingkungan RW kami setiap hari mengumumkan ada orang meninggal yang sebelumnya belum tentu ada tiga bulan sekali. Setiap petugas RT sebelumnya mengedarkan kantong untuk mengumpulkan dana warga untuk menolong keluarga yang kemalangan, sekarang warga mulai protes dan tidak bersedia memberikan lagi donasinya.

Biasanya jalan di depan rumah kami lengang dan sepi sehingga kami dapat menjalankan mobil keluar masuk garasi dengan lancar. Sekarang, tetangga pada tinggal di rumah dan mereka tidak semua memiliki garasi, sehingga jalanan dijadikan tempat parkir. Tentu sangat mengganggu kami untuk keluar atau masuk rumah.

Biasanya, group WA keluarga atau Gereja penuh dengan ungkapan sukacita dan berita umum yang menginspirasi atau lucu. Sekarang penuh dengan permintaan doa untuk kesembuhan dan ungkapan duka cita.

Biasanya kami saling mengunjungi, terutama keluarga yang lebih muda ke rumah keluarga yang lebih tua. Sekarang jangankan berkunjung, keluar rumah saja enggan.

Sebelumnya saya bertemu teman-teman di café atau resto untuk membicarakan bisnis atau peluang kegiatan yang menghasilkan keuangan, tanpa mempedulikan perlunya ijin usaha. Pengeluaran selalu ada sedangkan penghasilan belum tentu ada. Sekarang saya memperbanyak bisnis online dan meminta ijin usaha mikro kecil ke Kantor Kelurahan, dengan berbagai kegiatan produksi dan penjualan dalam satu perijinan. Saya sangat berhati-hati untuk menghindari biaya dan pengeluaran hanya untuk mendukung penghasilan yang sudah pasti. Artinya, sudah ada pembeli baru saya memproduksi.

Sebelumnya saya sibuk dengan aktivitas dan proses bisnis, tidak begitu mengerti ketersediaan pasar, berasumsi dan berharap pasar itu ada. Sekarang saya fokus pada pasar yaitu tersedianya pembeli baru berani membeli. Ini tentu membawa saya ke pasar keuangan dan pasar modal yang relative selalu ada dan tersedia pembeli. Contohnya: tanah yang saya beli belasanan tahun lalu belakangan ini saya tawarkan untuk dijual tanpa terasa sudah bertahun-tahun yang berlokasi di daerah Parung Bogor tetapi belum laku sampai sekarang. Sedangkan, saham yang saya beli melalui Perusahaan Sekuritas tempat saya bergabung untuk trading dan invest (syarat dan ketentuan berlaku) dalam beberapa menit sudah saya jual kembali dengan keuntungan jauh melebihi bunga deposito atau obligasi setahun.

Ternyata, para donor yang setia dan rutin membantu banyak gereja, yang menjadi Mitra LEMSAKTI, adalah mereka yang aktif bertransaksi di pasar modal dan pasar keuangan. Sementara sektor bisnis lainnya, banyak pengusaha menghentikan tindakan mulianya: berbagi ke gereja atau yayasan atau kegiatan kemanusiaan lainnya, bahkan merumahkan karyawan dan gajinya dipotong atau tidak dibayar.

Di atas sebagian tentang seputar kehidupan saya, yang saya anggap new normal, sekarang mari kita lihat di lingkungan dunia yang luas. Berikut rangkuman dari berbagai publikasi tentang topik yang kita angkat kali ini.

 

Yang Kaya Semakin Kaya Di Tengah Pandemi Virus Corona

Jumlah orang dengan aset lebih dari $100 juta (sekitar Rp1.400.000.000.000,- satu triliun empat ratus milyar rupiah)  telah meningkat, meskipun ada pandemi virus corona. Kekayaan global tumbuh lebih dari 8% pada tahun 2020, mencapai rekor $250 triliun.

COVID-19 menambah kesenjangan kekayaan di seluruh dunia. Banyak pemerintah membuat kemajuan dalam mengurangi kesenjangan kekayaan sebelum pandemi virus corona melanda. Sekarang dengan kekacauan ekonomi, jutaan lainnya jatuh ke dalam kemiskinan di seluruh dunia. Ketimpangan telah tumbuh di tengah pandemi virus corona, menurut LSM Oxfam yang berbasis di Inggris. Yang termiskin mungkin menderita konsekuensi ekonomi selama bertahun-tahun. Pandemi COVID-19 menyebabkan peningkatan ketimpangan di seluruh dunia dan menimbulkan risiko jangka panjang terhadap mobilitas sosial. Dalam sebuah wawancara, Dr. Hill, kepala ekonom di Pusat Perlindungan Bencana, berbicara tentang bagaimana dia dan timnya melacak dampak pandemi dan respons global di negara-negara berkembang.

COVID-19 berdampak pada mereka yang paling rentan di dunia. Salah satu inisiatif adalah bekerja untuk menghilangkan stigma menerima bantuan. Plus, lihat bagaimana ketidaksetaraan semakin dalam, apa arti COVID bagi produksi. ILO mengharapkan lebih banyak 'formulir kerja hibrida' pasca-COVID. Pandemi global telah mengubah cara kita bekerja, menurut temuan Organisasi Buruh Internasional, termasuk memperburuk ketidaksetaraan yang ada. Namun Presiden ILO Guy Ryder mengatakan bahwa ada pilihan kebijakan untuk memperbaiki keadaan.

Miliarder dunia "berhasil dengan sangat baik" selama pandemi virus corona, meningkatkan kekayaan mereka yang sudah sangat besar ke rekor tertinggi $ 10,2 triliun (£ 7,8 triliun). Sebuah laporan oleh bank Swiss UBS bahwa miliarder meningkatkan kekayaan mereka lebih dari seperempat (27,5%) pada puncak krisis dari April hingga Juli, sangat kontras dengan jutaan orang di seluruh dunia kehilangan pekerjaan atau berjuang untuk bertahan hidup dari skema pemerintah.

Miliarder sebagian besar mendapat manfaat dari bertaruh pada pemulihan pasar saham global ketika mereka berada di titik nadir selama penguncian global pada bulan Maret dan April. Kekayaan miliarder telah mencapai "tingkat tertinggi baru, melampaui puncak sebelumnya sebesar $8,9 triliun yang dicapai pada akhir 2017". Jumlah miliarder juga mencapai rekor tertinggi baru yaitu 2.189, naik dari 2.158 pada 2017. Para miliuner melakukannya dengan sangat baik selama krisis Covid. Mereka melewati badai ke sisi negatifnya, tetapi juga bangkit dari keterpurukan yaitu ikut ke sisi atas [saat pasar saham rebound].

Orang super kaya dapat mengambil manfaat dari krisis karena mereka memiliki dana untuk membeli lebih banyak saham perusahaan ketika pasar ekuitas di seluruh dunia sedang ambruk. Pasar saham global sejak itu rebound, yang sebelumnya membuat banyak kerugian, karena harga terjun bebas. Saham beberapa perusahaan teknologi seringkali dimiliki oleh para miliarder ternyata melonjak sangat tajam. Miliarder biasanya memiliki "nafsu risiko yang signifikan" dan percaya diri untuk mempertaruhkan sebagian dari kekayaan mereka yang cukup besar.

Konsentrasi kekayaan yang ekstrem adalah fenomena yang buruk dari perspektif moral, tetapi juga merusak secara ekonomi dan sosial. Mengapa? Karena menumpuk kekayaan dunia ini dalam rekening beberapa orang terkaya, dan mengurangi porsi yang seharusnya mengalir ke golongan yang paling miskin. Prakteknya, trader dan investor ritel pemula yang belum paham permainan, tetapi ingin kaya dari pasar saham dan pasar uang, terakhir uang kripto, malah terpaksa merelakan uang mereka tidak akan pernah kembali lagi. Inilah proses menciptakan si kaya tambah kaya, dan si miskin tambah miskin.

Kekayaan miliarder sama dengan kekayaan yang hampir tidak mungkin dihabiskan selama beberapa masa hidup dengan kemewahan mutlak. Siapa pun yang mengumpulkan kekayaan dalam skala ini dapat dengan mudah meningkatkan gaji karyawan yang menghasilkan kekayaan mereka, atau berkontribusi lebih banyak dalam pajak untuk mendukung layanan publik yang vital, sambil tetap mendapatkan imbalan yang sangat baik untuk kesuksesan apa pun yang telah mereka capai. Tetapi itu tidak selalu terjadi. Orang super kaya semakin kaya adalah tanda bahwa kapitalisme tidak berjalan sebagaimana mestinya. Orang kaya lebih cerdik dalam menghemat uang sekaligus melipatgandakan uang mereka. Kemurahan dan berbagi dengan biasa dan normal bukan jalan hidup keuangan mereka. Mereka akan rela berbagi hanya dalam kondisi normal baru.

Kekayaan miliarder telah meningkat begitu banyak pada saat ratusan juta orang di seluruh dunia sedang berjuang dapat menyebabkan kemarahan publik dan politik.  Kesenjangan yang menganga antara kaya dan miskin dapat menyebabkan perlawanan balik. Konsentrasi kekayaan setinggi tahun 1905, ini adalah sesuatu yang dikhawatirkan oleh para miliarder. Masalahnya adalah kekuatan bunga atas bunga, yang membuat uang besar menjadi lebih besar.  Pertanyaannya adalah: sejauh mana hal itu berkelanjutan dan pada titik mana masyarakat akan campur tangan dan menyerang balik?

Orang-orang super kaya di dunia saat ini memegang konsentrasi kekayaan terbesar sejak Zaman Penyepuhan AS pada pergantian abad ke-20, ketika keluarga seperti Carnegies, Rockefeller, dan Vanderbilt mengendalikan kekayaan besar. Orang terkaya di planet ini adalah Jeff Bezos, pendiri dan kepala eksekutif (pensiun?) Amazon, dengan $189 miliar. Kekayaan Bezos telah meningkat sebesar $74 miliar sepanjang tahun ini, menurut indeks miliarder Bloomberg, karena lonjakan harga saham Amazon, dipicu karena lebih banyak orang beralih ke perusahaan online seperti Amazon. Salah satu dari sedikit wanita terkaya adalah pengusaha kosmetik, Kylie Jenner. Elon Musk, pendiri perusahaan mobil listrik Tesla, telah menghasilkan uang paling banyak sepanjang tahun ini dengan kekayaannya meningkat sebesar $76 miliar menjadi $103 miliar.

Banyak miliarder dengan cepat dan murah hati menyumbangkan sebagian dari kekayaan mereka untuk membantu memerangi Covid-19 dan dampak finansial dari penguncian pada keluarga. Telah teridentifikasi 209 miliarder yang telah berkomitmen secara publik dengan total setara dengan $7,2 miliar dari Maret hingga Juni 2020. Mereka bereaksi dengan cepat, dengan cara yang mirip dengan bantuan bencana, memberikan hibah tidak terbatas untuk memungkinkan penerima hibah memutuskan cara terbaik untuk menggunakan dana.  Di AS, 98 miliarder menyumbangkan total $4,5 miliar, di Cina 12 miliarder memberi $679 juta, dan di Australia hanya dua miliarder yang menyumbangkan $324 juta. Di Inggris, sembilan miliarder hanya menyumbang $298 juta. Apakah Anda seorang miiarder di Indonesia yang mau berdonasi? LEMSAKTI siap memfasilitasinya.

 

New Normal untuk Gereja

Yesaya 43:19 mengatakan, ”Lihat, aku melakukan hal baru! Sekarang muncul; apakah kamu tidak mempersepsikannya? Aku sedang membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di gurun.”

Bagaimana Anda mempersepsikan Gereja? Gereja sejak Maret 2020 hingga saat ini sampai waktu berikutnya telah dan akan menghabiskan waktu pelayanan dalam batasan penguncian atau pembatasan social ketat dan berbicara topic yang sama dengan banyak gereja lainnya tentang pengalaman mereka. Pertanyaan menarik yang diajukan adalah: “Menurut Anda, seperti apa Gereja setelah Covid-19?” Ada yang berharap semuanya akan kembali normal dan yang lain mengatakan itu akan sangat berbeda. Kita semua memiliki kesamaan adalah….tidak ada yang tahu! Tapi kami memiliki persepsi, roh kami menyatakan bahwa sesuatu yang baru sedang terjadi.

 Berikut adalah hasil beberapa pengamatan tentang kemana gerakan Gereja pasca Covid.

1. Perubahan model kepemimpinan.

Model 'pendeta pemimpin dominan' akan beralih ke model 'kepemimpinan kolaboratif'. Model pemimpin pendeta yang dominan, adalah model yang memastikan setiap orang dan segala sesuatu melayani visi pemimpin senior. Otoritas pemimpin dirasakan dan didengar di setiap area gereja. Berbagai tingkat keberhasilan (jumlah anggota, gedung, cabang, jumlah persembahan, program) telah dicapai dengan model ini. Hal ini sangat tergantung pada orang di atas dan kemampuan mereka untuk melihat visi mereka. Beberapa gereja telah tumbuh secara jumlah, tetapi sebagian besar telah menjadi lelah, kemudian menurun dan bahkan terpaksa ditutup.

Pasca Covid-19 masih akan ada pendeta yang memimpin (atau penatua yang memimpin), tetapi mereka akan memiliki kemampuan untuk memimpin tim mereka secara kolaboratif. Model kepemimpinan kolaborasi, adalah gereja-gereja dipimpin oleh teman-teman, yang dengan sengaja dan dibutuhkan untuk memimpin bersama! Para pemimpin senior tidak perlu menjadi yang terdepan dan pusat dari semua hal di gereja mereka, karena mereka sangat nyaman dengan dinamika kolaborasi. Tetapi ini memiliki tantangan sendiri, lebih mudah terlaksana karena ‘pemimpin pendeta dominan’ sudah terkapar akibat terpapar covid. Daripada berkata “tadi malam Tuhan berbicara kepada saya” maka semua akan berkata “mari kita tanyakan petunjuk Tuhan secara bersama”.

Kedengarannya mudah dan sederhana, tetapi perbedaan pendapat dan kepentingan akan menghantam gereja ketika ketidaksepakatan atau cara yang berbeda dalam melakukan sesuatu diajukan oleh orang lain selain para pemimpin senior. Apakah orang lain mendengarkan? Apakah ada orang (kecuali pemimpin senior) yang merasa dapat mengangkat masalah? Apakah para pemimpin senior nyaman mendengarkan dan menerima ide dan umpan balik yang kuat dari tim mereka? Jenis lingkungan kolaboratif ini membutuhkan banyak kerendahan hati dari setiap pemimpin dalam campuran itu.

Namun patut dipertimbangkan dan perlu diingat bahwa pemikiran kolaboratif sudah menjadi gaya hidup pokok bagi generasi milenial dan Gen Z, sehingga model kepemimpinan kolaboratif pasti akan menggantikan model 'pendeta utama yang dominan'.

 

2. Metode tahu dulu, kemudian percaya, baru bergabung.

Hingga covid mewabah umumnya gereja menerima siapa saja bergabung kemudian mereka percaya dan belajar tentang kekristenan dan gereja yang mereka masuki. Bahkan ada yang sudah puluhan tahun hanya ikut katekisasi sebanyak sekitar 40x pertemuan, kemudian tidak mengerti  lagi apa artinya menjadi Kristen dan menjadi anggota gereja. Mereka hanya tahu ke gereja seminggu sekali, ucapkan selamat atau turut berduka di wa group, dan melaporkan peristiwa keluarga untuk dipublikasikan di warte jemaat.

Istilah kerennya 'miliki gereja sebelum Anda percaya' tidak akan terjadi lagi dan akan digantikan oleh normal baru 'percaya sebelum mereka menjadi milik gereja'.

Ungkapan 'miliki gereja sebelum Anda percaya' telah memungkinkan Gereja untuk mengajar jemaatnya bahwa siapa pun yang berkunjung untuk pertama kalinya dapat mengalami komunitas dan pelayanan dengan penuh rasa ingin tahu, tanpa percaya kepada Yesus. Ini merupakan perubahan yang brilian dan memungkinkan banyak orang untuk menjelajahi iman Kristen dan akhirnya menemukan Yesus. Kelemahan dari frasa ini, adalah aliran bawah sadar dalam asumsi kolektif kita bahwa datang ke gereja agar Anda dapat 'memiliki' tentu mendahului perjalanan teman/anggota keluarga/rekan kerja non-Kristen Anda untuk menemukan Yesus. Mereka 'miliki' dulu, lalu mereka 'percaya.' Frasa seperti "Siapa yang kamu bawa minggu depan?" pengumuman  dari depan mimbar memperkuat konsep bahwa orang untuk bertemu Yesus mereka perlu datang ke gereja.

Model baru yang muncul dari normal baru tidak bertemu lagi di gereja adalah banyak orang percaya kepada Yesus sebelum menjadi anggota komunitas gereja. Mereka mungkin memiliki teologi yang kacau (atau sederhana tapi efektif?), tetapi mereka berdoa untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun dan mencari jawaban rohani secara online. Hati orang-orang dibuka pada tingkat yang lebih cepat daripada yang telah kita lihat dalam beberapa dekade. Orang-orang 'percaya sebelum mereka menjadi milik gereja'. Pergeseran ini akan membutuhkan sekelompok orang percaya yang diperlengkapi dan siap untuk pergi ke tempat kerja dan lingkaran persahabatan mereka dan dengan berani membagikan Yesus yang mereka kenal.

Hati orang-orang dibuka pada tingkat yang lebih cepat daripada yang telah kita lihat dalam beberapa dekade sebelum covid menyerang. Jalurnya: mereka butuh jalan keluar atas masalah mereka (ancaman covid-19) – mereka mencari secara online (jadi tahu) – mereka percaya kepada Yesus (dan terus belajar sendiri) – kemudian ketika kondisi sudah kondusif mereka bergabung dengan gereja yang sesuai dengan pemahaman mereka atau bertemu pertama sekali dengan mereka.

 

3. Prioritas pelatihan

'Pelatihan kepemimpinan' akan beralih ke 'pelatihan pemuridan'. Selama bertahun-tahun Gereja memiliki fokus yang kuat untuk membangkitkan para pemimpin, menangani dekade-dekade sebelumnya tentang kekurangan kepemimpinan gereja lokal. Ini telah menjadi fokus besar dan telah memungkinkan Gereja untuk merangkul beberapa prinsip kepemimpinan yang sangat baik, banyak di antaranya ditemukan di ruang kerja ilmu pengetahuan non-teologi. Manfaat dari belajar cara ini bahwa Allah adalah sebanyak penumpangan tangan dan doa seperti dalam memastikan orang diperlakukan dengan baik dan dipimpin dengan kebijaksanaan. Namun, muncul kelelahan karena terlalu menekankan pelatihan kepemimpinan. Paling buruk, pelatihan kepemimpinan telah membawa gereja ke dalam menjalankan gereja seperti organisasi kering yang mengejar target dan kurang berinteraksi. Para pemimpin mengabaikan fakta bahwa Gereja adalah tubuh yang hidup, pengantin yang sedang dipersiapkan untuk kedatangan Kristus kembali.

Jemaat mencari pemimpin kehidupan, bukan hanya orang-orang dengan prinsip kepemimpinan yang baik yang menjadikan manusia seperti robot.

Pelatihan pemuridan tidak secepat diajarkan seperti prinsip-prinsip kepemimpinan. Pemuridan sebagian besar tidak diajarkan tetapi perlu dimodelkan, ditiru dan digugu (guru), seperti Yesus hidup bersama para muridNya. Hal ini membutuhkan pemimpin untuk melakukan seperti yang Yesus lakukan, untuk mengambil murid yang tidak terduga dan mencurahkan hidup mereka ke dalam diri mereka. Ini mencontoh jalan Yesus. Ini jauh lebih memakan waktu dan tidak menghasilkan capaian mingguan. Tidak ada titik data pemuridan untuk diplot pada spreadsheet (setidaknya sekarang belum ditemukan, tetapi kalau terus diteliti dan dikembangkan, ada peluang). Ini sedang dikembangkan oleh TIM TUMBUH KEMBANG GKKI dengan model My Kingdom Account dan My Kingdom Life.

Kaum muda ingin dibangkitkan keinginannya dan perlu mengetahui cara membaca dan bergulat dengan tulisan suci yang praktis lebih dari mereka ingin mengetahui prinsip-prinsip kepemimpinan tentang cara membangun tim. Gereja-gereja penuh dengan orang-orang yang memiliki menu '5 kunci sukses' tetapi mereka sekarang ingin diperlengkapi untuk menjadi pengikut Yesus yang radikal. Mereka mencari kehidupan gereja yang lebih menarik dan lebih menantang daripada main game atau petualangan atau kehidupan hedonis lainnya. Mengajarkan dan mempraktekkan orang tentang warga Kerajaan Surgawi, puasa untuk mewujudkan tujuan tertentu, penumpangan tangan untuk kesembuhan dan, baptisan Roh Kudus untuk dipimpin oleh Roh, tanda dan mujizat yang nyata dan dapat direplikasi adalah apa yang diinginkan jemaat pasca-Covid. Bukan dengan cara yang religius, legalistik, doktrinis, tetapi dengan cara yang personal, relasional, dan pada akhirnya dimodelkan oleh para pemimpin mereka. Tantangannya di sini adalah akan menuntut para pemimpin gereja tidak hanya bicara tetapi mewujudkan apa yang dia khotbahkan, dia sebagai model. Kepemimpinan omong kosong harus kehilangan kendali dan menolak membawa gereja ke dalam tatanan kedagingan dengan kepala sekolah kepemimpinan terbaru. Para pemimpin besar pasca-Covid-19 akan membuka rumah mereka, kehidupan mereka dan mulai memuridkan orang secara dekat seperti yang dilakukan Yesus. Gereja menjadi pusat pemuridan yang mampu menjawab tantangan perubahan jaman, bukan pertemuan satu setengah jam per minggu, dan menyuruh mereka memberikan uangnya.

 

4. Gereja mempraktekkan gaya hidup Kristus

Gereja yang digerakkan oleh budaya, yang hanya mengulang-ulang dan meneruskan tradisi para pemimpin sebelumnya akan pindah ke pertemuan yang lebih sederhana dan berpusat pada Kristus. Ajaran dan kehidupan Kristus adalah pusat aktivitas jemaat yang diterapkan dan dijadikan kebiasaan setiap saat, dengan penyesuaian ke dalam kondisi kehidupan saat ini.

Kelompok yang paling banyak melepaskan diri dari Gereja selama pandemi adalah kelompok usia 18-25 tahun, kaum milenial dan kaum dewasa muda (Young Adult, YA). Pelayanan YA besar dan kecil telah adalah kelompok yang turun dari peta dan menghilang. Kesalahan utama gereja adalah “Kami telah mengajar satu generasi untuk lebih mencintai budaya gereja daripada Kristus sendiri.” Hasil pengajaran gereja seperti ini adalah; “I hate church but love Jesus Christ”. Suasana pertemuan model matrix, kopi yang disajikan, komunikator terbaru, 'setelah hang', ibadah yang relevan, tempat-tempat canggih, merchandise, cara yang sedang tren untuk membuka kata, Kristus dalam keseharian mereka, mereka jatuh cinta dengan ini. Jadi ketika Covid-19 melanda, itu mengungkap sedikit nilai yang sebenarnya telah dibangun.

Gereja-gereja pasca Covid-19 akan bergerak untuk melucuti banyak 'hal' untuk memungkinkan pengalaman yang lebih sederhana muncul. Normal baru adalah Kristus Raja pemberi harapan dan fokus aksi, bukan pembungkus budaya Gereja dan egoisme pemimpin kolot. Kita semua ada untuk membuat yang terbaik dari apa yang kita miliki, untuk menyajikan kabar baik dengan cara yang membantu orang, tetapi pendulum harus selalu berpusat pada Kristus. Ada energi segar dari para pemimpin untuk memastikan bahwa Yesus Kristus adalah Raja bukan sekedar Juruselamat, dengan cara-Nya yang sederhana dan rendah hati, berada di depan dan tengah beraksi  dalam semua yang mereka lakukan. Pengejaran ini pada akhirnya akan mengarah pada orang-orang yang mencari kebenaran dan kekudusan, di mana kebutuhan untuk berbaur dengan masyarakat dibayangi oleh panggilan dan tujuan Yesus yang terukir dalam roh individu. Setiap individu adalah Agen, atau Duta Besar yang menunjukkan cara hidup di dunia ini seperti yang Yesus Kristus kehendaki.

Pertemuan yang berpusat pada Yesus Kristus sebagai Raja dari beberapa orang di rumah hingga orang-orang pada waktu istirahat makan siang mereka berkumpul untuk berdoa, berdiskusi dan membongkar kitab suci bersama. Haus akan lebih banyak Yesus Kristus sebagai Raja yang nyata dalam hidup setiap orang, akan menjadi normal baru. Pertemuan yang lebih besar masih akan menjadi bagian dari Gereja tetapi penekanan, metode, pesan dan tujuannya jelas berbeda. Pertemuan yang lebih besar akan menjadi bagian dari ekspresi perayaan dan komunitas Kristen yang lebih dalam. Pertemuan jenis ini, kemungkinan besar, tidak akan dilakukan setiap minggu. Sebaliknya, pendekatan campuran dari waktu pemuridan kecil, pertemuan pribadi yang besar, percakapan satu lawan satu dan waktu makan dengan para tamu semuanya akan membentuk pengalaman gereja individu. Karena dimana ada dua atau tiga orang berkumpul dalam Nama (Kuasa) Yesus, Yesus Kristus Sang Raja segala raja ada disitu.

 

5. Perubahan Model Komunitas

'Komunitas Nyaman' akan pindah ke 'Komunitas Kristen'. Setiap kota, kota kecil dan desa sangat membutuhkan kabar baik – lebih dari sebelumnya: Bahwa Yesus Raja sudah datang membawa Kerajaan Surga kepadamu Penguncian dan pembatasan ketat social telah mendorong peningkatan pesat dalam masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan. Konsultasi online akan memainkan peran mereka ketika orang mencari bantuan, dan tentu saja itu harus berlanjut. Tetapi penguncian dan pengetatan social juga telah mengungkap penyakit jiwa, yang hanya dapat disembuhkan oleh Yesus. Keinginan kami untuk komunitas memiliki niat baik; tempat yang aman bagi anak-anak kita untuk belajar tentang Yesus dan lingkungan yang memungkinkan kita untuk bertemu orang-orang yang berpikiran sama untuk perjalanan iman kita bersama. Itu adalah komunitas yang nyaman. Waktunya sudah berlalu.

'Komunitas Kristen' memiliki elemen-elemen ini tetapi juga mengharuskan orang untuk mencintai orang asing yang tidak mereka kenal, bersabar dan mendengarkan orang-orang yang memiliki sudut pandang berbeda, untuk mengabaikan dan memaafkan pelanggaran, dan untuk menjaga yang paling rentan dalam masyarakat. Tindakan ini mengharuskan orang untuk bergantung pada Yesus. Seperti yang kita semua tahu, juga dalam proses tindakan inilah Yesus menjadi lebih jelas dan tegas. Gereja yang mencari orang yang sama cenderung membangun tembok zona nyaman untuk anggotanya dan mengabaikan masyarakat sekitarnya yang benar-benar membutuhkan Yesus. Yesus tidak menyukai gereja nyaman.

Untuk menjangkau komunitas lokal, individu akan dipaksa untuk menjadi tidak nyaman, untuk melepaskan impian mereka tentang kehidupan yang nyaman dan tidak terputus dan merangkul komunitas Kristen yang sejati. Ini akan menjadi tantangan terbesar Gereja pasca Covid-19, karena mengharuskan orang untuk mati bagi diri mereka sendiri, memikul salib mereka dan mengikuti Kristus setiap saat. Perintah Yesus ini adalah sesuatu yang tidak pernah ingin dilakukan oleh daging, dan sangat dihindari oleh gereja kedagingan dan duniawi. Terima kasih Tuhan untuk Yesus, yang membantu kita, melalui kuasa Roh Kudus, untuk melepaskan kedagingan dan perangkap keduniawiaan yang memenjarakan kita.

Individu akan dipaksa untuk menjadi tidak nyaman, untuk melepaskan impian mereka tentang kehidupan yang nyaman dan tidak terputus dan merangkul komunitas Kristen yang sejati. Ya, seperti Yesus yang tidak memiliki tempat untuk meletakkan kepalaNya.

 

Melangkah Bersama Roh Kudus

Galatia 5:25: “Karena kita hidup oleh Roh, marilah kita hidup selaras dengan Roh.” Metode yang diterapkan oleh gereja pra-Covid-19 telah melakukan banyak hal baik dan telah melihat gereja menjadi percaya diri pada siapa mereka dan bagaimana mereka dapat bersinar terang di komunitas mereka. Tetapi terang itu juga menyilaukan dan mendapat perlawanan. Sudah dua ribu tahun para pemimpin membangun gereja dan para pemimpin yang memimpin mereka telah membantu memajukan Gereja di seluruh dunia dengan cara yang luar biasa. Covid-19 bukanlah jeda untuk kembali ke semua cara tersebut. Ini adalah waktu dimana Roh Kudus telah menggerakkan hati para pemimpin dan pemimpin baru untuk hal-hal baru, cara-cara baru dan kesempatan-kesempatan baru. Saat ini, setiap pemimpin gereja bekerja 24/7 (tidak ada cara lain untuk bekerja!), jadi mereka belajar untuk mengikuti Roh Kudus. Sebagai gereja kita dapat terus merencanakan dan mengerjakan hal-hal baru sejalan dengan Roh, yang akan memastikan Gereja di seluruh dunia berkembang tidak seperti sebelumnya. Perspektif Yesus adalah Raja lebih diutamakan daripada Yesus adalah Juruselamat.

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar