LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 20 Juli 2021

YESUS MEMILIH YUDAS ADALAH TIDAK SALAH

Yesus memilih Yudas – itu tidak salah

 Seri ke-3 dari KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI?

Sebelumnya: Motif Yudas dalam Mengkhianati Yesus 

Dan Yudas Iskariot, yang juga mengkhianati Dia: Pilihan Yudas sama pentingnya dengan pilihan murid-murid lainnya, tetapi banyak orang bertanya-tanya mengapa Yesus memilih Yudas. Bukan karena Yesus tidak tahu bagaimana jadinya nanti. Yesus memberi tahu murid-murid-Nya bahwa Dia memilih mereka dan tahu salah satu dari mereka adalah iblis. Itu bukan karena Dia tidak punya orang lain untuk dipilih. Dia bisa membangkitkan pengikut dari batu, jadi Dia bisa dengan mudah menemukan orang lain. Bukan karena Yesus menginginkan orang yang penuh skandal, atau “anak nakal” – kita membaca tidak ada skandal seputar Yudas selama pelayanan Yesus. Murid-murid lain melakukan jauh lebih banyak hal bodoh selama tiga tahun mereka bersama Yesus.

 

Yudas adalah pencuri: Yohanes 12:4-6

Kemudian salah seorang murid-Nya, Yudas Iskariot, anak Simon, yang akan mengkhianati Dia, berkata, “Mengapa minyak wangi ini tidak dijual seharga tiga ratus dinar dan diberikan kepada orang miskin?” Ini dia katakan, bukan karena dia peduli pada orang miskin, tetapi karena dia adalah seorang pencuri, dan memiliki kotak uang; dan dia biasa mengambil apa yang ada di dalamnya.

 

Motif Yudas adalah keserakahan: Matius 26:14-16

Kemudian salah satu dari dua belas, yang disebut Yudas Iskariot, pergi kepada imam-imam kepala dan berkata, “Apa yang mau kamu berikan kepadaku jika aku menyerahkan Dia kepadamu?” Dan mereka menghitungkan kepadanya tiga puluh keping perak. Jadi sejak saat itu ia mencari kesempatan untuk mengkhianati-Nya.

Yudas berunding dengan para pemimpin agama. Apa yang ingin Anda berikan kepada saya jika saya menyerahkan Dia kepada Anda adalah hal yang dikatakan seseorang dalam tawar-menawar, dalam negosiasi. Ini ciri khas orang dagang yang mencari keuntungan untuk dirinya sendiri.

 

Yesus memberi Yudas satu kesempatan terakhir untuk bertobat: Matius 26:21-25

Sekarang ketika mereka sedang makan, Dia berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya salah satu dari kamu akan mengkhianati Aku.” Dan mereka sangat sedih, dan masing-masing dari mereka mulai berkata kepada-Nya, "Tuhan, apakah aku ini?" Dia menjawab dan berkata, “Dia yang mencelupkan tangannya dengan Aku ke dalam piring akan mengkhianati Aku. Anak Manusia memang berjalan seperti yang ada tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu dikhianati! Akan lebih baik bagi pria itu jika dia tidak dilahirkan.” Kemudian Yudas, yang mengkhianati Dia, menjawab dan berkata, “Rabi, apakah aku ini?” Dia berkata kepadanya, "Kamu telah mengatakannya."

 

Iblis mengilhami Yudas dan arti sebenarnya adalah Iblis memiliki Yudas: Yohanes 13:2, 13:26-27

Dan perjamuan berakhir, iblis telah memasukkannya ke dalam hati Yudas Iskariot, putra Simon, untuk mengkhianati Dia. Yesus menjawab, “Dialah yang akan Kuberikan sepotong roti setelah Aku mencelupkannya.” Dan setelah mencelupkan roti, Dia memberikannya kepada Yudas Iskariot, anak Simon. Sekarang setelah sepotong roti, Setan memasukinya. Kemudian Yesus berkata kepadanya, "Apa yang ingin kamu lakukan, lakukan dengan cepat." Dengan pernyataan ini Yesus memberi Yudas kesempatan terakhir: ‘jalankan apa yang telah kamu rencanakan atau batalkan!’ tetapi, Yudas tidak berhenti dan mewujudkan rencananya sendiri.

 

Yudas memimpin prajurit yang datang untuk menangkap Yesus: Yohanes 18:3

Kemudian Yudas, setelah menerima detasemen pasukan, dan perwira dari imam-imam kepala dan orang-orang Farisi, datang ke sana dengan lentera, obor, dan senjata. Yudas datang ke taman dengan tim tentara untuk menangkap dan membawa Yesus. Dia memimpin detasemen pasukan (sejumlah besar tentara Romawi), dan perwira dari pasukan keamanan kuil, bait Allah. Mengapa mereka datang dengan kekuatan seperti itu tidak langsung dijawab. Para pemimpin agama atau orang Romawi pasti mengharapkan atau takut akan suatu jenis pertempuran atau konflik. Ini menunjukkan bahwa Yudas salah memahami sifat Yesus dan pada saat yang sama meremehkan kuasa Yesus. Seandainya Yesus memiliki sifat untuk berperang secara fisik melawan Yudas dan tentaranya, detasemen pasukan tidak cukup.

 

Yudas mengkhianati Yesus dengan tanda ciuman: Matius 26:48-50

Sekarang pengkhianat-Nya telah memberi mereka sebuah tanda, yang mengatakan, “Siapa pun yang saya cium, Dialah yang Satu; tangkap Dia.” Segera dia pergi kepada Yesus dan berkata, "Salam, Rabi!" dan mencium Dia. Tetapi Yesus berkata kepadanya, "Teman, mengapa kamu datang?" Salam, Rabbi! Yudas dengan hangat menyambut Yesus, bahkan memberikan ciuman yang biasa kepada-Nya. Tetapi ciuman itu hanya mengidentifikasi Yesus secara tepat kepada pihak berwenang yang datang untuk menangkap Yesus. Tidak ada lagi kata-kata hampa dan munafik di dalam Alkitab daripada “Salam, Rabi!” di mulut Yudas. Kata-kata Yesus yang penuh kasih dan sepenuh hati – menyebut Yudas “Teman” – sangat kontras.

 

Dan mencium Dia: “Cium Dia dengan sepenuh hati… Sungguh kontras yang luar biasa antara wanita di rumah Simon (Lukas 7) dan Yudas! Keduanya mencium Yesus dengan sungguh-sungguh: dengan emosi yang kuat; namun yang satu (wanita) bisa saja siap mati untuk Dia, yang lain (Yudas)  mengkhianati Dia sampai mati.” (Bruce)

 

Yesus mengatakan Yudas Bersalah atas “Dosa Yang Lebih Besar”: Yohanes 19:11

Karena itu orang yang menyerahkan Aku kepadamu memiliki dosa yang lebih besar.

 

Akan lebih baik bagi Yudas jika dia tidak pernah dilahirkan: Markus 14:21

Anak Manusia memang berjalan seperti yang ada tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu dikhianati! Akan lebih baik bagi pria itu jika dia tidak pernah dilahirkan.

Yudas dianggap sebagai salah satu pendosa paling terkenal sepanjang masa. Meskipun tindakannya memenuhi nubuatan (Anak Manusia memang berjalan seperti yang tertulis tentang Dia), motif jahatnya sendiri menghukumnya. Yudas tidak akan pernah bisa membenarkan dirinya sendiri di hadapan Tuhan pada Hari Penghakiman dengan mengklaim, "Aku sedang menggenapi nubuatan." Yohanes 19:11 dan Markus 14:21 dengan jelas menununjukkan bahwa DOSA YUDAS TIDAK PERNAH DIAMPUNI. TEMPATNYA JELAS DI NERAKA.

 

Yesus menyebut Yudas "Yang Paling Hilang" (Anak Kebinasaan): Yohanes 17:12

Sementara aku bersama mereka di dunia, aku menyimpannya dalam nama-Mu. Mereka yang Engkau berikan kepada-Ku telah Aku pelihara; dan tidak seorang pun dari mereka yang hilang kecuali putra kebinasaan, agar Kitab Suci digenapi.

Tak satu pun dari mereka yang hilang kecuali putra kebinasaan: Yudas adalah putra kebinasaan, yang sepenuhnya dicirikan oleh kehilangan. “‘Anak kebinasaan’ menunjuk pada karakter daripada takdir. Ungkapan itu berarti bahwa dia dicirikan oleh 'kehilangan', bukan karena dia ditakdirkan untuk 'hilang'.” (Morris)

Yudas bukanlah pahlawan tapi pengkhianat, orang yang mengkhianati Tuhannya. Yudas adalah jiwa yang paling hilang. Dia adalah seorang munafik, penipu, pencuri, dan satu-satunya motif yang disebutkan Alkitab atas pengkhianatannya terhadap Yesus sampai kematian-Nya adalah keserakahan. Yudas mati sebagai orang yang kerasukan setan – kerasukan setan sendiri! Sehingga dia disebut setan atau iblis. Manusia sudah menjadi iblis.

Kita tahu salah satu motif yang dimiliki Yudas – keserakahan. Apapun motifnya yang lain, hanya Tuhan yang tahu. Tetapi apa pun motif Yudas, itu adalah motif Yudas, tanggung jawabnya secara pribad dan menanggung akibatnya sendiri. Motifnya adalah kepentingan pribadi dirinya sendiri. Tuhan menggunakan pekerjaan jahat dari Iblis yang rela, yang menggunakan Yudas yang rela. Tuhan menetapkan bahwa hal-hal ini terjadi, tetapi Dia tidak mendorong Yudas untuk berbuat dosa. Yudas memiliki hak dan kewenangan untuk memilih: dia memilih yang salah, akibatnya dia tidak diampuni dan dinyatakan hilang. Banyak yang sudah menjadi Kristen, karena kesulitan ekonomi, atau hambatan karir dan jabatan, memilih meninggalkan Yesus dan menjadi pemeluk agama lain. Mereka adalah type Judas modifikasi. Hukumannya sama: hilang.

“Namun banyak yang telah menjual Yesus dengan harga yang lebih murah daripada yang diterima Yudas; senyuman atau cibiran sudah cukup untuk membuat mereka mengkhianati Tuhan mereka.” (Spurgeon)  Bagaimana dengan orang Kristen yang menjadi mualaf demi jabatan dan peluang pengikut atau follower di medsos? Bukankah banyak yang menjadi mualaf karena hal-hal duniawi yang mendesak untuk hidup mereka? Ya, mereka tetap saja mewarisi dosa Yudas dan tidak akan diampuni, kecuali selagi mereka hidup di dunia ini mereka bertobat dan kembali ke dalam pangkuan Bapa melalui Yesus Kristus. Karena hanya Yesus Kristus jalan, kebenaran dan hidup yang kekal. Hanya Yesus yang menyediakan kesempatan kepada setiap manusia untuk menjadi warga Kerajaan Surga.

“Tanda Yudas ini adalah tipikal cara Yesus pada umumnya dikhianati. Ketika manusia bermaksud untuk merusak inspirasi Kitab Suci, bagaimana mereka memulai buku mereka? Mengapa, selalu dengan pernyataan bahwa mereka ingin mempromosikan kebenaran Kristus! Nama Kristus sering difitnah oleh orang-orang yang dengan keras menyatakan keterikatan kepada-Nya, dan kemudian melakukan dosa kotor sebagai kepala pelanggar.” (Spurgeon)

Yesus Kristus memulai pelayanannya pada usia 30 tahun dan meninggal pada usia 33 tahun setelah dikhianati oleh salah satu muridnya bernama Yudas Iskariot. Penting untuk dicatat bahwa kitab suci tidak dapat dilanggar menurut Yohanes 10:35. Selain itu, para teolog percaya bahwa pengkhianatan terhadap Yesus Kristus telah dinubuatkan dalam Mazmur 41:9, yang mengatakan “ya, sahabatku yang akrab, yang kepadanya aku percaya, yang memakan rotiku, telah mengangkat tumitnya melawan aku.”

 

Selanjutnya: Pilihan Yudas Selain Menghianati Yesus

Tidak ada komentar:

Posting Komentar