LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 01 Agustus 2021

PILIHAN YUDAS SELAIN MENGHIANATI YESUS

 PILIHAN YUDAS SELAIN MENGHIANATI YESUS

 Seri ke-4 dari KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI?

Sebelumnya: Yesus memilih Yudas – itu tidak salah

 

Yudas menerima uang, Yesus dihukum mati. Bagaimana berpikir jika Yudas telah mengambil uang itu (Markus 14:10), dan mengecewakan imam kepala dan orang-orang Farisi. Yudas bisa  menikmati uang di suatu tempat dan kembali setelah orang lain mengkhianati Kristus. Jadi, bagaimana kalau Yudas bukan mengkhianati Yesus, tetapi mengkhianati Imam Kepala dan orang-orang Farisi? Ada beberapa kemungkinan tindakan yang dapat dilakukan oleh Yudas, sebelum  mengetahui Yesus yang dikhianatinya benar-benar disalibkan, bukan seperti yang dia harapkan: bangkit dan melenyapkan musuh-musuhNya. Berikut pemikiran manusia tentang pilihan Yudas.

 

1. Menyesal

Secara umum diterima bahwa orang merasa sedih, menyesal dan terhina setelah melakukan kejahatan tertentu atau menunjukkan tindakan tertentu. Yudas Iskariot akan mengalami penyesalan jika dia membawa kabur uang itu dan kembali setelah yang lain mengkhianati Kristus. Kesedihan emosionalnya akan tak tertahankan, dan dia kemungkinan besar akan menyesal pernah mengambil uang itu atau bahkan memiliki pikiran untuk mengkhianati Kristus. Hipotesis ini ditambatkan dalam Matius 27:3 yang mengatakan "Kemudian Yudas yang telah mengkhianati Dia, ketika dia melihat bahwa Dia dihukum, bertobat dari dirinya sendiri dan membawa kembali tiga puluh keping perak kepada imam kepala dan tua-tua."

 

2. Mencuri

Sejumlah orang mencuri dari orang lain karena keserakahan akan barang-barang yang bukan miliknya. Seringkali orang juga mencuri karena ketidaktahuan, sementara yang lain mencuri karena kebutuhan. Berdasarkan teks Perjanjian Baru, Yudas Iskariot adalah "bendahara keuangan" dari pelayanan Yesus, dan mereka tidak kekurangan apa-apa. Maka masuk akal untuk berasumsi bahwa "ia adalah seorang pencuri; sebagai penjaga kantong uang, ia biasa membantu dirinya sendiri dengan apa yang dimasukkan ke dalamnya," menurut Yohanes 12:4-6. Akibatnya, jika Yudas yang tidak bertobat telah membawa lari uang itu tanpa menyerahkan Yesus sesuai kesepakatan itu, ada juga kemungkinan bahwa ia bahkan mungkin mengkhianati murid-murid lain atau terus mencuri untuk memenuhi keserakahannya.

 

3. Segregasi

Segregasi adalah memisahkan seseorang dari orang lain karena alasan tertentu yang paling dikenal oleh sekelompok orang. Istilah lain dijauhkan, dikeluarkan, dibuang, diasingkan. Mereka sebelas murid Kristus akan tersinggung jika murid lain mengkhianati Kristus dengan cara Yudas mencuri uang orang-orang Farisi. Jelas, beberapa tingkat keterpisahan dan keterasingan akan dialami Yudas oleh para murid. Juga ingat bahwa Yudas mengkhianati Kristus dengan "ciuman di depan umum" (Lukas 22:48) tanpa rasa takut atau dendam pada saat itu. Pengkhianatan ini kemungkinan akan menyebabkan beberapa bentuk stigmatisasi sosial pada dirinya (penolakan akses ke doa, perjamuan dan pertemuan) jika dia tetap hidup untuk menyaksikan murid lain mencap dirinya telah mengkhianati Kristus. Hidupnya kemudian akan lebih menyedihkan ketika dia bergabung lagi dengan pelayanan.

 

4. Bunuh diri

Tidak ada yang biasanya akan mengakhiri hidupnya sendiri kecuali dalam keadaan ekstrim. WHO melaporkan bahwa hampir 800.000 orang meninggal secara global karena bunuh diri dan penyebab yang mendasarinya khas untuk setiap orang. Pikiran bunuh diri terjadi ketika mereka berpikir bahwa tindakan mereka tidak dapat diampuni, kehilangan orang yang dicintai, dan trauma dari tindakan baru-baru ini atau masa lalu, bullying, dipermalukan, dan penghinaan. Salah satu tanda khas bunuh diri adalah bahwa orang-orang seperti itu telah dipersiapkan untuk kematian mereka seperti yang dilakukan Yudas dengan memperoleh sebidang tanah di mana dia mengakhiri hidupnya dalam Kisah Para Rasul 1:18. Bukti ini masih akan dimainkan dalam hidupnya sebelum petualangannya kepada Kristus yang dia khianati bila Yudas membawa lari 30 keping perak.

 

5. Nubuat

Laporan Perjanjian Lama dalam Mazmur 41:9 dan Zakharia 11:12-13, dengan jelas menunjukkan bahwa tidak ada murid yang secara khusus disebut sebagai orang yang akan mengkhianati Kristus. Oleh karena itu godaan untuk mengkhianati Kristus diletakkan di dalam hati semua murid,  tetapi Yudas jatuh ke dalam dosa karena dia adalah orang yang serakah menurut Yohanes 12:4-6. Tapi walaupun Yudas membawa kabur uang Imam Kepala, penting untuk dicatat bahwa Kristus masih akan dikhianati oleh salah satu dari dua belas sebagaimana telah dinubuatkan dalam Perjanjian Lama karena tidak ada disebutkan siapa nama murid yang akan mengkhianatinya. Selain itu, Perjanjian Baru mencatat dalam Lukas 22:3 bahwa, "kemudian masuklah Setan ke dalam Yudas yang bermarga Iskariot, dari jumlah murid dua belas." Oleh karena itu, setan juga dapat merasuki murid lain untuk menggenapi nubuat ini selain Yudas Iskariot.

 

Selanjutnya: Akibat Pengkhianatan Judas: Paskah

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar