LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 12 September 2021

SIAPA YESUS KRISTUS?

SIAPA YESUS KRISTUS?

Serial KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI?

Sebelumnya: PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS

 

Bila Yudas Iskariot Mengetahui, Menyadari dan Menerima serta Mengakui Siapa Yesus, maka dia tidak akan pernah mengkhianati Yesus Kristus.

Yesus telah diakui sebagai pemimpin agama terbesar yang pernah hidup, sebagai orang paling berpengaruh yang pernah hidup di planet kita, dan sebagai pribadi yang unik sampai tingkat yang tidak dapat dibandingkan dengan siapa pun.

Tetapi menganggap Yesus Kristus hanya atas dasar kehidupan teladan dan ajaran moral-Nya yang unggul tidak akan menghilangkan batu sandungan bagi Kekristenan yang diangkat oleh dunia yang tidak percaya. Ujian sebenarnya dari apa yang orang pikirkan tentang Dia harus berkisar pada siapa Dia mengaku dan apa yang Dia capai selama misi singkat-Nya ke planet kita. Kesimpulan kita pastilah bahwa tidak ada Kekristenan tanpa Kristus; semua pusat di dalam Dia.

Tema utama Kitab Suci adalah Pribadi dan karya Yesus Kristus, Allah yang Raja Surga datang ke bumi untuk mengembalikan bumi dan segala isinya menjadi seperti rancangan Allah semula. Dia adalah Tuhan. Tuhan berasal dari kata tuan, Tuan Tanah, LandLord, pemilik dan penguasa tanah. Tanah dalam ilmu perpajakan (ekonomi) di sebut bumi. Tuan artinya Raja. Jadi Tuhan Yesus artinya Raja atas Bumi. Dia menjadi manusia, mati dengan penyaliban, dan dikuburkan. Dia bangkit kembali dari kematian. Dia adalah satu-satunya, Juruselamat dunia yang cukup. Dia akan datang lagi ke bumi ini. Semua peristiwa dalam kehidupan Yesus menunjukkan siapa Dia. Dia adalah Allah penguasa atas segala alam semesta. Yesus Kristus datang dari surga ke bumi yang dikuasai oleh dunia kegelapan. Misinya adalah menyelamatkan bumi dari kehancuran dan mengembalikan bumi kedalam bentuk tatanan dan wujud semula seperti dirancang oleh Allah di surga. Sejak semula bumi dan segala isinya diciptakan untuk didiami dan diusahakan serta dipelihara oleh manusia. Jadi, manusia adalah tugas utama Yesus untuk memulihkan, mengembalikan mereka dari keadaan rusak kembali kepada keadaan sangat baik waktu penciptaan. Yesus mengembalikan manusia yang rusak menjadi manusia yang sangat baik sesuai penciptaan.

 

Yesus Kristus adalah Tuhan:

Ketuhanan adalah satu-satunya penjelasan untuk semua tentang Yesus Kristus dan semua yang Yesus Kristus lakukan. Tuhan artinya Raja, penguasa tertinggi atas seluruh wilayah kerajaannya.

(1) Dia sudah ada sebelumnya dengan Bapa. “Hal yang sama pada mulanya dengan Tuhan. Segala sesuatu dibuat olehnya; dan tanpa dia tidak ada sesuatu pun yang telah dijadikan” (Yohanes 1:2, 3, KJV). (Juga lihat Yohanes 17:5 dan Kolose 1:17.)

(2) Dia adalah Anak Allah. Musuh-musuhnya mengakui: “Ia…berkata juga bahwa Allah adalah Bapanya, membuat dirinya setara dengan Allah” (Yohanes 5:18, KJV). Petrus mengaku: “Dan kami percaya dan yakin, bahwa Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup” (Yohanes 6:69, KJV). Yesus menegaskan: “Aku dan Bapa adalah satu” (Yohanes 10:30, NIV).

(3) Dia tidak berdosa, karena hanya Allah yang bisa. Yesus menantang musuh-musuh-Nya: “Siapakah di antara kamu yang dapat membuktikan bahwa Aku berdosa?” (Yohanes 8:46, KJV).

Petrus bersaksi: “...Kristus juga telah menderita untuk kita, dengan meninggalkan teladan bagi kita, bahwa kamu harus mengikuti langkah-langkah-Nya: yang tidak berbuat dosa, dan tidak ada tipu daya dalam mulutnya” (1 Petrus 2:21, 22, KJV). Paulus menyatakan: “Karena dia...menjadikannya dosa karena kita, yang tidak mengenal dosa; supaya kita dibenarkan oleh Allah di dalam Dia” (2 Korintus 5:21, KJV).

(4) Dia mengampuni dosa, karena hanya Allah yang bisa. Ahli Taurat berkata: “Siapakah yang dapat mengampuni dosa selain hanya Allah?” (Markus 2:7, KJV). Yesus berkata: “Tetapi supaya kamu tahu, bahwa Anak Manusia berkuasa di bumi untuk mengampuni dosa...” (Matius 9:6, KJV). (Juga lihat Yohanes 8:11.) Petrus menulis: “Dia yang sendiri menanggung dosa kita di dalam tubuhnya sendiri di kayu salib, sehingga kita, yang mati terhadap dosa, hidup untuk kebenaran: oleh bilur-bilur-Nya kamu telah sembuh” (1 Petrus 2:24, KJV).

(5) Dia melakukan pekerjaan yang ajaib. Dia menyembuhkan orang sakit: Matius 8:9-13; Lukas 4:31-44; 5:12-15; Yohanes 4:43 sampai 5:16; dan referensi lainnya. Dia memberi makan yang lapar: Yohanes 6; Tanda 8, dll. Dia membangkitkan orang mati: Lukas 7:11-18; Yohanes 11:1-46.

(6) Yesus Kristus adalah Raja segala raja.

Dalam Yudaisme, Melech Malchei HaMelachim ("Raja di atas segala Raja di atas segala raja") kemudian digunakan sebagai nama Tuhan, menggunakan superlatif ganda untuk menempatkan gelar satu langkah di atas gelar kerajaan raja Babilonia dan Persia yang disebutkan dalam Alkitab. "Raja di atas segala Raja" (βασιλεὺς ) digunakan untuk menyebut Yesus Kristus beberapa kali dalam Alkitab, terutama sekali dalam Surat Pertama kepada Timotius (6:15) dan dua kali dalam Kitab Wahyu (17:14, 19: 11–16);[55] ... yang akan Dia wujudkan pada waktu yang tepat—Dia yang adalah Penguasa yang diberkati dan satu-satunya, Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan, ...

 — Surat Pertama untuk Timotius 6:15

“Mereka ini akan berperang melawan Anak Domba, dan Anak Domba itu akan mengalahkan mereka, karena Dia adalah Tuhan di atas segala tuan dan Raja di atas segala raja, dan mereka yang bersama-sama dengan Dia adalah yang dipanggil dan dipilih dan setia.”

 — Kitab Wahyu 17:14

Dan aku melihat langit terbuka, dan lihatlah, seekor kuda putih, dan Dia yang duduk di atasnya disebut Setia dan Benar, dan dalam kebenaran Dia menghakimi dan mengobarkan perang. Matanya adalah nyala api, dan di kepalanya ada banyak mahkota; dan Dia memiliki nama yang tertulis pada-Nya yang tidak diketahui siapa pun selain diri-Nya sendiri. ... Dan pada jubah-Nya dan pada paha-Nya tertulis sebuah nama, "RAJA SEGALA RAJA, DAN TUHAN SEGALA TUHAN."

 — Kitab Wahyu 19:11–12, 16

Beberapa wilayah Kristen (Georgia, Armenia, dan Etiopia) menggunakan gelar tersebut dan merupakan bagian dari moto Kaisar Bizantium pada periode Palaiologan, Βασιλέων (Basileus Basileōn, Basileuōn Basileuontōn, secara harfiah "Raja segala raja, memerintah mereka yang memerintah"). Di Kekaisaran Bizantium, kata (Basileus), yang berarti "raja" di zaman kuno telah mengambil arti "kaisar". Penguasa Bizantium menerjemahkan "Basileus" menjadi "Imperator" ketika menggunakan bahasa Latin dan menyebut raja-raja lain rēx atau rēgas, bentuk-bentuk hellenisasi dari judul Latin rex.  Dengan demikian, di Kekaisaran Bizantium berarti "Kaisar Kaisar". Para penguasa Bizantium hanya memberikan gelar Basileus kepada dua penguasa asing yang mereka anggap sederajat, Raja Aksum dan Shahanshah dari Kekaisaran Sasania, yang menyebabkan "Raja segala Raja" disamakan dengan pangkat "Kaisar" di pandangan Barat.

 (7) Yesus Kristus adalah Raja Kerajaan Surga

Wahyu 19:13, 16. Dia mengenakan jubah yang dicelupkan ke dalam darah, dan nama panggilannya adalah Firman Tuhan. . . . Di jubahnya dan di pahanya tertulis nama, Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan.

Yohanes 18:36 Yesus menjawab, “Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini. Jika kerajaanKu berasal dari dunia ini, hamba-hambaKu akan berperang, agar aku tidak diserahkan kepada orang-orang Yahudi. Tapi kerajaanKu bukan dari dunia.”

Yesaya 9:6–7 Karena bagi kami seorang anak telah lahir, untuk kami seorang putra telah diberikan; dan pemerintah akan berada di atas bahunya, dan namanya akan disebut Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai. Besar pemerintahannya dan damai sejahtera tidak akan berkesudahan di atas takhta Daud dan di atas kerajaannya, untuk mendirikannya dan menegakkannya dengan keadilan dan kebenaran dari sekarang sampai selama-lamanya. Roh Tuhan semesta alam akan melakukan ini.

Efesus 1:20–21 . . . bahwa ia bekerja di dalam Kristus, ketika Ia membangkitkan Dia dari antara orang mati dan mendudukkan Dia di sebelah kanan-Nya di sorga, jauh di atas segala pemerintahan dan penguasa dan kekuasaan dan kerajaan, dan di atas segala nama yang dapat disebut, bukan hanya di zaman ini tetapi juga di zaman yang akan datang.

Daniel 7:13–14 Aku melihat dalam penglihatan malam, dan lihatlah, dengan awan di langit datanglah seorang seperti anak manusia, dan dia datang kepada Yang Lanjut Usia dan dihadirkan di hadapannya. Dan kepadanya diberikan kekuasaan dan kemuliaan dan kerajaan, bahwa semua orang, bangsa, dan bahasa harus melayani dia; kekuasaannya adalah kekuasaan yang kekal, yang tidak akan berlalu, dan kerajaannya yang tidak akan dihancurkan.

Kisah Para Rasul 2:30–32 Karena itu, sebagai seorang nabi, dan mengetahui bahwa Tuhan telah bersumpah dengan sumpah kepadanya bahwa dia akan menempatkan salah satu keturunannya di atas takhta, dia melihat sebelumnya dan berbicara tentang kebangkitan Kristus, bahwa dia tidak ditinggalkan ke Hades, juga tidak daging melihat korupsi. Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang itu kami semua adalah saksinya.

Wahyu 17:14 Mereka akan berperang melawan Anak Domba, dan Anak Domba itu akan menaklukkan mereka, karena dia adalah Tuan di atas segala tuan dan Raja di atas segala raja, dan orang-orang yang bersamanya dipanggil dan dipilih dan setia.

1 Timotius 6:13–15 Aku menuntut kamu di hadirat Allah, yang menghidupkan segala sesuatu, dan Kristus Yesus, yang dalam kesaksiannya di hadapan Pontius Pilatus membuat pengakuan yang baik, untuk memelihara perintah itu tidak ternoda dan bebas dari cela sampai kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus, yang akan dia tunjukkan pada waktu yang tepat—dia yang adalah Penguasa yang diberkati dan satu-satunya, Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan.

Ibrani 1:3–4 Dia adalah pancaran kemuliaan Tuhan dan jejak yang tepat dari sifatnya, dan dia menopang alam semesta dengan firman kuasa-Nya. Setelah menyucikan dosa, dia duduk di sebelah kanan Yang Mulia di tempat yang tinggi, setelah menjadi lebih tinggi dari para malaikat karena nama yang dia warisi lebih baik daripada nama mereka.

Wahyu 1:5–6 . . . dan dari Yesus Kristus saksi yang setia, yang sulung dari antara orang mati, dan penguasa raja-raja di bumi. Bagi Dia yang mengasihi kita dan telah membebaskan kita dari dosa-dosa kita oleh darah-Nya dan menjadikan kita suatu kerajaan, imam-imam bagi Allah dan Bapa-Nya, bagi Dialah kemuliaan dan kekuasaan sampai selama-lamanya. Amin.

(8) Yesus  Kristus adalah Raja yang berkuasa atas seluruh Bumi dan atas segalanya


Yesus Berkuasa Atas Segalanya

Yesus Kristus adalah penguasa semua raja dan presiden dan kepala suku dan perdana menteri dan gubernur dan perdana menteri. Ketika Yesus bangkit dari kematian, Tuhan meninggikan dia dan memberinya "nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut," dan itu termasuk semua penguasa dan raja di bumi. Yesus hidup hari ini memimpin dari surga atas para penguasa bumi. Yesus Kristus hidup, dan memerintah atas semua raja di bumi. Bagaimana Anda memahami kekuasaan Yesus atas bumi?

a. Yesus mengontrol siapa yang menjadi raja dan siapa yang tidak

Pemerintahan Kristus hari ini berarti bahwa Ia mengendalikan siapa yang menjadi raja dan siapa yang tidak. Daniel 2:21 mengatakan, "Tuhan mengubah waktu dan musim; dia menyingkirkan raja dan mengangkat raja." Ketika Yesus berkata dalam Matius 28:18, "Semua otoritas di surga dan di bumi telah diberikan kepada-Ku," artinya bahwa otoritas Allah untuk menghapus raja dan mengangkat raja diberikan kepadanya. Bapa menunjuk raja dan presiden di bumi melalui Putra.

Ini tidak berarti bahwa setiap raja menjalani kehidupan Kristen yang taat atau menyenangkan Tuhan. Tuhan sering menetapkan dan mengatur hal-hal yang tidak menyenangkan Dia sepenuhnya. Ini berarti bahwa Yesus mengesampingkan tindakan berdosa dari penguasa jahat dan menjadikan dosa dan kebodohan mereka sebagai bagian dari rencana bijaksana-Nya untuk sejarah. Cara pemerintahan Kristus tidak sederhana. Kita harus berulang-ulang mengatakan, "O, kedalaman kekayaan dan hikmat dan pengetahuan Tuhan! Betapa tak terselidiki keputusan-keputusan-Nya dan betapa tak terpahami jalan-jalan-Nya!" (Roma 11:33). Kristus berkuasa dalam menjatuhkan pemerintah Jerman Timur dan Cekoslowakia dan untuk sementara waktu mendirikan pemerintahan di Cina—seperti yang dia lakukan kepada Cyrus sang raja (Yesaya 45:1–6). Jangan membaca koran Anda atau mendengarkan berita seperti orang non-Kristen mendengarkan. Dengarkan dengan telinga Kitab Suci dan dengarkan karya Kristus, penguasa raja-raja di bumi.

b. Yesus mengatur apa yang dilakukan raja-raja bumi

Pemerintahan Kristus hari ini atas para penguasa bumi berarti bahwa Ia mengatur apa yang dilakukan raja-raja di bumi; terkadang menahan mereka dari kejahatan, dan terkadang memerintahkan acara internasional untuk melanjutkan tujuannya. Misalnya, dalam Kejadian 20 kita membaca tentang bagaimana Abraham pergi ke Gerar di selatan Kanaan. Untuk melindungi dirinya, dia mengatakan bahwa istrinya yang cantik, Sarah, adalah saudara perempuannya. Maka Abimelekh sang raja membawanya ke dalam tempat selirnya. Tetapi Tuhan datang kepada Abimelekh dalam mimpi dan mengancamnya dengan kematian jika dia tidak mengembalikannya tanpa disentuh. Abimelekh memprotes ketidakbersalahannya dan Tuhan mengatakan sesuatu yang sangat penting: "Aku tahu bahwa kamu telah melakukan ini dengan integritas hatimu, dan Akulah yang mencegah kamu berbuat dosa terhadap Aku; oleh karena itu Aku tidak membiarkan kamu menyentuhnya."

Artinya, Allah memiliki otoritas untuk mencegah penguasa yang bahkan tidak mengenalnya melakukan perbuatan yang berdosa. Tuhan dapat dan memang menahan kejahatan di hati para penguasa. Dan otoritas ini sekarang adalah milik Yesus Kristus. Dia adalah penguasa raja-raja di bumi. Dia memiliki tujuan yang bijaksana dan penuh kasih ketika dia membiarkan dosa mengambil jalannya, dan dia memiliki tujuan yang bijaksana dan penuh kasih ketika dia menahan Abimelekh dunia.

Tetapi dia tidak hanya menahan kejahatan, dia juga memerintahkan acara-acara internasional untuk memajukan tujuannya. Misalnya, karena dia telah berjanji dalam Perjanjian Lama bahwa Mesias akan lahir di Betlehem, dan dia memilih seorang wanita muda di Nazaret untuk melahirkan anak itu, dia memerintahkan agar kaisar Caesar Augustus melakukan sensus terhadap seluruh kekaisaran, yang menyebabkan Yusuf dan Maria melakukan perjalanan dari Nazaret ke Betlehem tepat ketika Yesus akan lahir. Tuhan memerintah bangsa-bangsa untuk memenuhi tujuan penyelamatan-Nya. Maka hari ini Kristus memerintah atas bangsa-bangsa untuk memerintahkan peristiwa-peristiwa untuk menyelesaikan pekerjaan penebusan-Nya bagi manusia. Inilah makna sebenarnya dari apa yang terjadi di dunia saat ini: Tuhan sedang merencanakan hal-hal baru untuk kemajuan kerajaan-Nya. Kita harus berdoa dan berusaha untuk waspada tentang bagaimana menjadi benar sejalan dengan apa yang Tuhan lakukan.

c. Yesus memiliki wewenang untuk mengklaim warga dimanapun

Pemerintahan Kristus hari ini atas para penguasa bumi berarti bahwa Ia memiliki wewenang untuk mengklaim warga negara untuk kerajaannya sendiri dari semua bangsa dan negara di bumi.

Perhatikan hubungan antara Matius 28:18 dan 19. "Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di surga dan di bumi. Karena itu pergilah jadikanlah semua bangsa murid-Ku." Dengan kata lain, fakta bahwa Kristus memiliki semua otoritas di surga dan di bumi—fakta bahwa Ia adalah penguasa raja-raja di bumi—berarti bahwa Ia dapat mengambil warganya menjadi warga kerajaan-Nya. Ini berarti bahwa para misionaris dan orang-orang tertentu yang dipanggil khusus oleh Tuhan adalah utusan dan duta yang sah dari Raja yang berada di atas semua raja lainnya, dan tidak seorang pun berhak mencegah mereka memanggil semua orang di mana pun untuk tunduk kepada Raja, Kristus Yesus. Raja-raja dunia mungkin tidak mengakui hak dan wewenang misionaris dan para duta Kristen ini di semua negara. Tetapi setidaknya para misionaris itu sendiri dapat memiliki hati nurani yang bersih. Otoritas Penguasa raja-raja di bumi ada di belakang mereka. Dan mereka memiliki hak untuk pergi ke mana Dia mengirim.

 d. Dia akan menang

Pemerintahan Kristus atas raja-raja di bumi saat ini berarti bahwa Ia akan menang dan membawa semua tujuan penyelamatannya kepada kemenangan. 1 Korintus 15:25 mengatakan, "Dia [Kristus] harus memerintah sampai dia meletakkan semua musuhnya di bawah kakinya." Dalam Matius 16:18 Yesus berkata, "Gerbang Hades tidak akan menang melawan" gereja-Nya. Dan dalam Wahyu 17:14 raja-raja di bumi ini diatur dalam pertempuran melawan Kristus; tetapi dikatakan, "Mereka akan berperang melawan Anak Domba, dan Anak Domba itu akan menaklukkan mereka, karena dia adalah Tuan di atas segala tuan dan Raja di atas segala raja." Dengan kata lain, karena dia adalah penguasa raja-raja di bumi, dia tidak bisa dikalahkan. Perjuangannya akan menang. Ini adalah udara yang harus kita hirup di musim wabah covid-19 ini. Kristus menang dalam pemerintahan-Nya atas raja-raja di bumi. Semua perkembangan hari ini adalah langkah menuju kemenangan yang menentukan. Tidak mungkin sebaliknya karena Dia telah bangkit dari kematian. Senjata pamungkas raja duniawi adalah kematian. Jika senjata itu kehilangan kekuatannya, maka raja-raja akan dikalahkan. Ini hanya masalah waktu saja. Dan itu telah ditetapkan oleh hikmat Allah yang berdaulat (Kisah Para Rasul 1:7).

 e. Kristus memerintahkan dunia untuk mentransformasi bumi menjadi surga

Akhirnya, pemerintahan Kristus atas para penguasa di bumi saat ini berarti bahwa Kristus sedang mengatur dunia untuk perluasan Kerajaan surga di bumi. Itu berarti untuk kesucian dan kebahagiaan Anda sebagai warga Kerajaan surga di bumi. Anda dapat melihat ini di sini di teks dan di teks lain juga. Misalnya dalam Efesus 1:22 dikatakan, "Allah telah meletakkan segala sesuatu di bawah kaki [Kristus]-Nya dan menjadikan Dia kepala atas segala sesuatu bagi gereja." Dia memerintah di bumi demi gereja yang adalah tubuhNya. Ini adalah pemikiran yang luar biasa. Ini harus benar-benar merevolusi cara Anda menonton berita dan membaca koran dan menjalani hidup Anda. Jika Anda menonton berita dengan mata iman, apa yang Anda lihat dimainkan di hadapan Anda adalah strategi ilahi untuk pemurnian dan perluasan tubuh Kristus, sebagai agen dan duta KerajaanNya di bumi. Ketika bumi telah dimurnikan dari kekuasaan kegelapan dan beralih ke keuasaan terang, bumi telah kembali menjadi bagian dari Kerajaan Surga.

Anda dapat melihat kabar baik ini di sini dalam Wahyu 1:4–5. Dikatakan, "Kasih karunia dan damai sejahtera dari . . . Yesus Kristus . . . penguasa raja-raja di bumi." Dengan kata lain, Yohanes ingin kita mengetahui bahwa otoritas Kristus atas raja-raja di bumi dirancang untuk membawa kasih karunia dan damai sejahtera bagi umat-Nya. Itu benar apakah Kristus memerintahkan glasnost dan perestroika di Uni Soviet atau apakah dia mengizinkan pembalikan di Cina. Di Lausanne II di Manila, orang Tionghoa yang menangisi hancurnya kehidupan demokrasi di Lapangan Tiananmen berkata, "Ini adalah kebijaksanaan dan kasih Tuhan. Gereja belum siap untuk kebebasan. Gereja perlu dimurnikan lebih jauh lagi." Ini juga merupakan anugerah dan menuntun pada kedamaian sejati umat Allah.

 

Bersambung: Pelajaran tentang Yudas ada supaya Anda Didorong, Dikuatkan, Penuh Harapan, dan Berani



Tidak ada komentar:

Posting Komentar