LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 19 Juli 2022

MEMPERSEMBAHKAN YESUS DI BAIT SUCI

MEMPERSEMBAHKAN YESUS DI BAIT SUCI

lanjutan dari sebelumnya KEDATANGAN YESUS PERTAMA

Peristiwa mempersembahkan Yesus di Bait Suci dijelaskan dalam Injil Lukas (Lukas 2:22-40). Menurut Injil, Maria dan Yusuf membawa Bayi Yesus ke Bait Allah di Yerusalem empat puluh hari (termasuk hari lahirnya) setelah kelahiran-Nya untuk menyelesaikan pemurnian ritual Maria setelah melahirkan, dan untuk melakukan penebusan putra sulung, dalam ketaatan kepada Taurat (Imamat 12, Keluaran 13:12–15, dll.). Lukas secara eksplisit mengatakan bahwa Yusuf dan Maria mengambil pilihan yang disediakan bagi orang miskin (mereka yang tidak mampu membeli seekor domba; Imamat 12:8), mengorbankan "sepasang burung tekukur, atau dua ekor merpati muda". Imamat 12:1–4 menunjukkan bahwa peristiwa ini harus terjadi empat puluh hari setelah kelahiran anak laki-laki, oleh karena itu Persembahan dirayakan empat puluh hari setelah Natal.

Sebelumnya dijelaskan bahwa Maria menerima persembahan dari orang-orang Majus. Dalam bible tidak dijelaskan berapa nilai persembahan tersebut. Dengan memberikan persembahan burung tekukur sebagai korban anak sulung, kita tidak melihat relevansi nilai persembahan orang majus ketika peristiwa mempersembahkan bayi Yesus di Bait Allah terjadi.

Saat membawa Yesus ke dalam Bait Allah, mereka bertemu dengan Simeon. Injil mencatat bahwa Simeon telah dijanjikan, bahwa "ia tidak akan mengalami kematian sebelum melihat Kristus Tuhan " (Lukas 2:26). Simeon kemudian mengucapkan doa yang dikenal sebagai Nunc Dimittis, atau Canticle of Simeon, yang menubuatkan penebusan dunia oleh Yesus:

"Tuhan, sekarang biarkan hamba-Mu pergi dengan damai, sesuai dengan firman-Mu; karena mataku telah melihat keselamatan-Mu yang telah Engkau persiapkan di hadapan semua bangsa, terang untuk wahyu bagi bangsa-bangsa lain, dan untuk kemuliaan bagi umat-Mu Israel". (Lukas 2:29-32).

Simeon kemudian bernubuat kepada Maria: "Lihatlah, anak ini ditetapkan untuk kejatuhan dan kebangkitan banyak orang di Israel, dan untuk suatu tanda yang ditentang (dan pedang akan menembus jiwamu sendiri juga), pikiran yang keluar dari banyak hati dapat dinyatakan (Lukas 2:34–35).

Nabiah sepuh Anna juga berada di Bait Allah, dan memanjatkan doa dan pujian kepada Tuhan untuk Yesus, dan berbicara kepada semua orang di sana tentang pentingnya penebusan-Nya di Yerusalem (Lukas 2:36-38).

Peristiwa itu membentuk komponen biasa dari siklus ekstensif Kehidupan Kristus. Seringkali Presentasi Yesus atau Sunat Yesus yang serupa secara visual ditampilkan, tetapi pada akhir Abad Pertengahan keduanya kadang-kadang digabungkan. Gambar awal terkonsentrasi pada saat pertemuan dengan Simeon, biasanya ditampilkan di pintu masuk Kuil, dan ini dilanjutkan dalam seni Bizantium dan ikon Ortodoks Timur hingga hari ini.

Di Barat, dimulai pada abad ke-8 atau ke-9, penggambaran yang berbeda di sebuah altar muncul, di mana Simeon akhirnya pada Abad Pertengahan Akhir ditampilkan mengenakan jubah rumit yang dikaitkan dengan Imam Besar Yahudi, dan melakukan upacara liturgi yang dikelilingi oleh keluarga dan Ana. Di Barat, Simeon lebih sering menggendong bayi, atau momen serah terima diperlihatkan; dalam gambar Timur, Maria lebih mungkin untuk tetap memegang Yesus. Artinya masing-masing gereja memiliki cara tersendiri untuk menjelaskan dan menggambarkan peristiwa mempersembahkan bayi Yesus di Bait Allah.

Persembahan Yesus di Bait Suci merayakan episode awal kehidupan Yesus. Bagi gereja tertentu, 2 Februari (40 hari dari 24 Desember tahun sebelumnya) adalah hari raya persembahan Yesus yang juga disebut Presentasi. Maria menawarkan Putranya kepada Allah dan belajar bahwa dia juga akan ikut ambil bagian dalam misi penebusan Yesus.

Gereja menemukan makna yang lebih dalam dari peristiwa ini. Pertama-tama, penggenapan nubuat Maleakhi: Tuhan yang kamu cari akan tiba-tiba datang ke hadapanmu; utusan perjanjian yang kamu sukai (Mal 3:1) Selain itu, Maria mengerti bahwa Yesus harus dibawa ke Bait Allah, bukan untuk ditebus seperti anak-anak sulung lainnya, tetapi untuk dipersembahkan kepada Allah sebagai kurban sejati. Seperti yang dikatakan dalam Surat kepada Orang Ibrani: Ketika Kristus datang ke dunia, Dia berkata: “Korban dan persembahan tidak kamu inginkan, tetapi tubuh yang telah kamu persiapkan untuk-Ku; dalam kurban bakaran dan kurban penghapus dosa kamu tidak berkenan. Lalu aku berkata: 'Sesungguhnya, aku datang untuk melakukan kehendak-Mu, ya Allah,' seperti yang tertulis tentangku dalam gulungan kitab itu" (Ibr .10:5-7). Sampai batas tertentu, Presentasi Yesus di Bait Suci dapat dikaitkan dengan Persembahan Kurban Kalvari yang dipersembahkan sebagai ibadah di segala waktu dan tempat. Dalam persiapan kurban ini, menggambarkan apa yang akan terjadi kemudian di puncak Golgata. Itulah  saat-saat pertama kehidupan duniawi  Yesus yang menjadikan Dia kurban penebusan yang telah Ia genapi.

Berbagai cara misteri Penebusan ini diungkapkan sedikit demi sedikit kepada dunia melalui Maria. Pada Kabar Sukacita, malaikat Gabriel tidak mengatakan apa-apa tentang ini. Tetapi sekarang hal itu dikomunikasikan melalui kata-kata Simeon, seorang pria yang adil dan takut akan Tuhan yang jauh lebih maju dalam tahun-tahun tuanya: Telah diungkapkan kepadanya oleh Roh Kudus bahwa dia tidak akan melihat kematian sebelum dia melihat Kristus Tuhan (Luk 2 :26).

Pertemuan antara keluarga Yesus dan Simeon terjadi di depan Gerbang Nikanor yang menuju ke pelataran orang Yahudi. Itu adalah tempat di mana salah satu imam menerima wanita yang datang untuk mempersembahkan korban bagi diri mereka sendiri dan anak-anak mereka. Maria, ditemani oleh Joseph, berdiri di barisan. Sementara Maria menunggu gilirannya, sesuatu terjadi yang membuat para penonton tercengang. Seorang lelaki tua mendekati barisan. Wajahnya berseri-seri karena gembira. Ketika orang tua membawa anak Yesus, untuk melakukan baginya sesuai dengan kebiasaan hukum, dia menggendongnya dan memberkati Tuhan dan berkata: “Tuhan, sekarang biarkan hamba-Mu pergi dengan damai, sesuai dengan firman-Mu; karena mataku telah melihat keselamatanmu yang telah Engkau persiapkan di depan semua orang, terang untuk wahyu bagi bangsa-bangsa lain, dan untuk kemuliaan bagi umat-Mu Israel" (Luk 2:29-32).

Mendengar kata-kata ini, Maria dan Yusuf diliputi rasa heran, karena Simeon membenarkan apa yang telah disampaikan malaikat itu dari Allah. Tetapi segera kata-katanya yang lain menimpa kegembiraan mereka dengan kengerian: Mesias akan memenuhi misinya dengan penderitaan. Simeon memberkati mereka dan berkata kepada Maria, ibunya, “Lihatlah, anak ini ditetapkan untuk kejatuhan dan kebangkitan banyak orang di Israel dan untuk suatu tanda yang ditentang (dan juga sebuah pedang akan menembus jiwamu), pikiran itu keluar dari banyak hati dapat diungkapkan" (Luk 2:34-35). Anna juga, seorang wanita berusia lebih dari 80 tahun, bergabung dalam pengumuman Simeon: datang pada saat itu juga dia mengucap syukur kepada Allah dan berbicara tentang Dia kepada semua orang yang mencari penebusan Yerusalem (Luk 2:38).

Dari Injil St Lukas kita tahu bahwa Maria mempersembahkan Kanak-kanak Yesus setelah mendengarkan nubuatan itu. Ia mempersembahkan sepasang atau dua ekor burung dara muda, sebagai persembahan orang miskin, sebagai ganti anak domba yang ditentukan oleh Hukum Musa. Meskipun demikian, dalam terang kata-kata Simeon, dia mengerti bahwa Yesus adalah Anak Domba Allah yang sejati yang akan menebus manusia dari dosa-dosa mereka. 

Bagian dalam Lukas 2 ini melanjutkan materi kelahiran unik Lukas; Matius bergerak langsung dari peristiwa seputar kelahiran, termasuk kunjungan orang Majus dan pelarian ke Mesir, ke pelayanan Yohanes Pembaptis. Tetapi, sesuai dengan harapan abad pertama tentang 'kehidupan' orang penting, Lukas menawarkan deskripsi (singkat) tentang pendidikan Yesus, termasuk episode di bait suci ketika ia berusia 12 tahun.

Narasi itu sekali lagi mencakup tiga penekanan karakteristik dari karya Lukas: pentingnya pengabdian saleh Yahudi sebagai konteks untuk semua yang terjadi; peran aktif Roh dalam mengarahkan acara; dan pemahaman tentang Yesus sebagai pemenuhan harapan eskatologis.

Tema batin presentasi Yesus berasal dari persembahan dan penebusan anak sulung (dan hewan) yang ditetapkan dalam narasi Keluaran. Persembahan dan penebusan ini tampaknya memiliki dua penjelasan. Yang pertama adalah sehubungan dengan pembebasan Paskah itu sendiri; dalam Keluaran 13.1–16 , anak sulung harus dipersembahkan kepada dan ditebus dari Tuhan bersamaan dengan hilangnya anak sulung orang Mesir ketika malaikat maut lewat.

Persembahan anak sulung ini ditegaskan kembali dalam Bil 18.14-16 , meskipun sekarang dalam konteks peran imamat suku Lewi. Ini kembali ke kejadian Anak Sapi Emas di Kel 32; sementara suku-suku lain melakukan penyembahan berhala dengan sujud kepada anak lembu, suku Lewi saja yang menjaga kemurnian diri mereka, sehingga kita membaca dalam Bil 3.11-12 bahwa suku Lewi sekarang memiliki tugas imamat ini.

Apa yang mencolok dalam narasi Lukas adalah bahwa, meskipun Yesus dipersembahkan kepada Tuhan di bait suci, Dia tidak ditebus dan dengan demikian dibebaskan dari pelayanan imamat. Seperti dedikasi Hana atas Samuel dalam 1 Samuel 1.24–28 , Yesus tetap didedikasikan kepada Tuhan, yang membuat episode di bait suci ketika Yesus berusia 12 tahun tampaknya mengikuti secara alami. Ini juga menandakan bahwa pelayanan Yesus akan mengembalikan kepada umat Allah peran imamat mereka, sebuah ide yang diambil dalam Wahyu sebagai salah satu poin yang berhubungan dengan Injil Lukas. Dalam Wahyu 1.5–6 , Yesus adalah pribadi yang telah 'membebaskan kita dari dosa-dosa kita' dan 'membuat kita menjadi kerajaan dan imam' untuk melayani Tuhan, menggunakan bahasa pra-Anak Sapi Emas dari Kel 19.6 . Dalam Wahyu 7.3, umat Tuhan dimeteraikan di dahi mereka dengan meterai dari Tuhan yang hidup, yang ternyata dalam Wahyu 14.1 menjadi nama anak domba dan Tuhan, dan oleh Wahyu 22.4 ini ternyata menjadi perhiasan imam besar seperti yang mereka lakukan sebagai imam pelayanan di hadirat Tuhan di Yerusalem Baru yang berbentuk kubus seperti Mahakudus raksasa.

Integrasi kedua ritus ini berfungsi untuk menekankan Maria dan Yusuf sebagai orang Yahudi saleh yang taat, yang memiliki dua efek. Pertama, ini membatalkan klaim umum bahwa Yesus menyambut orang luar, tetapi menegur yang religius; di seluruh Lukas, baik orang yang taat beragama maupun 'orang berdosa' yang mendengar kabar baik. Kedua, ini berkontribusi pada pernyataan yang konsisten bahwa Allah menghormati pengabdian umat-Nya, sebuah tema yang dilanjutkan dalam Kisah Para Rasul ketika para pengikut awal Yesus terus beribadah di bait suci.

Penekanan pada pengabdian yang saleh terjalin dalam perikop ini dengan pentingnya peran Roh, seperti yang telah terjadi dalam kasus Maria (dengan rendah hati mengabdi dan kemudian dibalut dengan Roh dan kuasa) dan akan ada dalam pencobaan Yesus. (ketaatan yang disiplin yang menuntun pada dipenuhi dengan kuasa Roh).

Simeon adalah 'benar dan saleh' (dikaios kai eulabes); istilah 'saleh' di sini hanya muncul dalam tulisan-tulisan Lukas (Kisah Para Rasul 2.5 , 8.2 dan 22.12) tetapi serumpunnya juga muncul dalam Ibr 5.711.7 dan 12.28 untuk menggambarkan Yesus, Nuh dan pengikut Yesus yang berkumpul dalam ibadah. Meskipun 'orang benar' dikontraskan dengan 'orang berdosa' Yesus datang untuk meminta pertobatan, jelas dalam Lukas (dan khususnya dalam Matius) bahwa menjadi 'benar' adalah kualitas positif yang diinginkan dan dikejar. Namun bersamaan dengan ini, ada tiga penekanan pada Roh: Roh ada 'di atasnya'; Roh telah 'menyatakan kepadanya' bahwa dia akan melihat Mesias; dan Roh 'menggerakkannya' untuk pergi ke bait suci pada saat itu. Aman untuk berasumsi bahwa Roh juga telah menggerakkan dia, seperti Maria dan Zakharia sebelum dia, untuk mengucapkan nubuat kenabian yang sekarang sering dikenal dengan kalimat pembukanya dalam terjemahan Latin, Nunc Dimittis.('Sekarang Anda mengabaikan ...'). 

Deskripsi nabiah Anna memberikan paralel dengan deskripsi Simeon, sebagai salah satu dari banyak pasangan laki-laki-perempuan Lukas. Pengabdiannya yang saleh diekspresikan dalam istilah naratif, saat dia berdoa dan berpuasa di kuil di masa jandanya. Detail tentang puasa mencerminkan minat khusus Lukas; ia menawarkan kepada kita detail yang dihilangkan oleh injil-injil lain, yaitu bahwa devosi Yahudi melibatkan puasa 'sering' (Lukas 5.33), dan bahwa ini terjadi pada dua hari seminggu (Luk. 18.12) yang kita ketahui dari Didache kebetulan hari senin dan kamis. Lukas membuat banyak makanan dan makan, sebagai simbol kegembiraan mesianis; sebagai kebalikannya, puasa melambangkan penyesalan atas dosa dan pengasingan, dan kerinduan akan mesias yang akan datang. Jadi di sini dihubungkan dengan antisipasi Anna tentang 'penebusan Yerusalem' (kota yang berfungsi sebagai metonim untuk seluruh bangsa). Lukas tidak menyebutkan Roh secara eksplisit dalam kaitannya dengan Anna, tetapi seperti Simeon dia memberikan komentar nubuat tentang anak itu.

Kita dapat mengatakan bahwa, bagi Lukas, disiplin pengabdian yang saleh membentuk wadah tempat ia mencurahkan Rohnya, dan tanpa Roh wadah seperti itu kosong. Di sisi lain, pekerjaan Roh muncul dalam devosi disiplin ini, dan tanpa disiplin seperti itu pekerjaan Roh tidak lengkap.

Pernyataan Simeon (direkam secara rinci) dan Anna (disampaikan secara ringkas) dipenuhi dengan tema pemenuhan eskatologis dari janji Allah, seperti halnya (dalam cara yang berbeda) dua pertama dari tiga kidung di bagian ini dari Injil. Tema ini akan diulangi lagi baik dalam pelayanan Yohanes Pembaptis maupun dalam pengajaran Yesus di Nazaret. Ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan tentang sifat pemenuhan ini.

Pertama, Simeon mengikuti Maria dalam melihat janji-janji Allah sudah digenapi dalam pribadi Yesus. Dimana Zakharia, dalam Benedictus, mempertahankan pengertian masa depan, Simeon (dengan Magnificat) menggunakan bahasa realisasi keselamatan. Walaupun semua yang dijanjikan itu belum terjadi, namun keyakinan akan pribadi Yesus sedemikian rupa sehingga kita seolah-olah sudah memiliki semua jawaban atas harapan yang kita dambakan.

Kedua, penggenapan ini berakar pada Kitab Suci . Setiap baris  Nunc Dimittis menggemakan salah satu janji dalam Yesaya 40–66 .

Dan kemuliaan TUHAN akan dinyatakan, dan semua orang akan melihatnya bersama-sama. Yes 40:5

Aku akan memelihara kamu dan akan menjadikan kamu sebagai perjanjian bagi bangsa itu dan terang bagi bangsa-bangsa lain. Yes 42:6

Bangunlah, bersinarlah, karena terangmu telah datang, dan kemuliaan TUHAN terbit atasmu. Yes 60:1

Ketiga, pola janji alkitabiah ini juga digenapi secara pribadi. Sama seperti Tuhan telah menjanjikan sesuatu kepada umat-Nya, yang sekarang Dia penuhi di dalam Yesus, demikian pula Tuhan telah menjanjikan sesuatu kepada Simeon (bahwa dia tidak akan mati…) yang sekarang dia penuhi dalam perjumpaan Simeon dengan Yesus (… mata). Roh Allah di Simeon telah membawa firman Allah kepada Simeon, sama seperti Roh telah membawa firman Allah kepada umatNya di dalam kitab suci.

Keempat, semua pengumuman ini ditandai dengan kegembiraan dan keajaiban , seperti halnya semua peristiwa di sekitar kelahiran Yesus, baik bagi mereka yang membawa kata penyingkapan maupun bagi mereka yang mendengar kata-kata itu. Tema sukacita terus menjadi bagian penting dari kisah Lukas, baik dalam Injil maupun dalam Kisah Para Rasul.

Kelima, dan dalam beberapa kontras, mereka juga menyertakan peringatan perpecahan dan rasa sakit. Ini akan mempengaruhi baik bangsa ('kebangkitan dan kejatuhan banyak orang', Lukas 2.34) dan individu-individu yang terlibat, terutama Maria sendiri. 'Pedang yang menusuk hatinya' (Lukas 2.35) mungkin merujuk pada penurunan pangkat Maria dalam arti penting bagi Yesus karena ia menempati posisi kedua setelah kewajiban pelayanan Injil, tetapi itu pasti mencapai pemenuhannya yang paling jelas dalam menyaksikan kematian putranya yang disiksa pada kayu salib.

 

Apa makna persembahan Yesus bagi Anda?

Persembahkan Diri Anda kepada Yesus. Tuhan mengundang kita untuk meniru Maria dan Yusuf, Simeon dan Anna. Dia mengundang kita untuk mempersembahkan diri kita dan harta kita yang paling berharga kepada-Nya. Dia meminta kita untuk melihat kepada Roh-Nya sehingga Dia dapat menghujani kita dengan kasih karunia-Nya dan menunjukkan kepada kita kehendak-Nya. Dia memberi tahu kita bahwa hidup kita dapat memiliki nilai yang besar di kerajaan-Nya, bahkan jika kita merasa tidak penting di dunia. Dan dia memberi tahu kita bahwa tidak pernah sia-sia menghabiskan waktu di hadapannya, menunggu dia menunjukkan dirinya kepada kita.

Ajaran pertama dari nubuatan Roh Kudus ini adalah bahwa Kristus adalah Juruselamat semua manusia: suatu karunia bagi orang Yahudi dan bukan Yahudi, yang akhirnya menjadi kembaran dalam pemenuhan rencana keselamatan ilahi. Tuhan sendiri telah mengumumkannya berabad-abad sebelumnya melalui nabi Yesaya: “Aku telah memberikan kamu sebagai perjanjian kepada bangsa-bangsa, terang bagi bangsa-bangsa” (42:6), dan kemudian: “Aku akan memberikan kamu sebagai terang bagi bangsa-bangsa, supaya keselamatan-Ku sampai ke ujung bumi” (49:6).

Tuhan mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menyelamatkan semua, dengan demikian memulihkan rencana keselamatan asli Tuhan melalui mana kita semua dipanggil untuk mengambil bagian dalam kasih Tuhan melalui Roh Kudus-Nya. Oleh karena itu pesta ini adalah hari raya Cahaya Tuhan, yang secara populer disebut Candlemas. Umat ​​beriman menerima lilin mereka, yang diberkati, dan berjalan ke altar untuk memperbarui misteri iman kita.

Simeon menambahkan sesuatu yang sangat misterius dan nubuat: “Lihatlah, anak ini ditetapkan untuk kejatuhan dan kebangkitan banyak orang di Israel, dan untuk suatu tanda yang ditentang (dan pedang akan menembus jiwamu sendiri), pikiran yang keluar dari banyak hati menjadi nyata” (Lukas 2:34-35). Dengan demikian ia mengingatkan Maria bahwa semua orang yang dekat dengan Yesus Kristus harus mengambil bagian dalam Misteri Paskah-Nya (Gairah, Kematian, dan Kebangkitan), dengan demikian untuk memasuki kemuliaan-Nya dan berpartisipasi dalam keselamatan umat manusia.

Tuhan kita Yesus Kristus adalah Terang dunia; lilin yang dinyalakan adalah tanda dari kenyataan yang indah ini. Tidaklah aneh bahwa, seperti yang diingatkan oleh Lukas kepada kita, Maria dan Yusuf “terheran-heran dengan apa yang dikatakan tentang dia” (Lukas 2:33).

Sejarawan Yahudi mencatat bahwa domba-domba Paskah dibawa ke Yerusalem dari ladang Betlehem ke Selatan, kemudian melalui gerbang timur laut kota itu, melalui kolam Betesda, yang disebut ”Gerbang Domba”.

Di Nehemia, Bab 3, kita belajar tentang gerbang domba; bahwa itu sebenarnya adalah pintu berukir indah yang dibangun dan disucikan oleh para imam besar sebagai pintu masuk ke halaman kuil untuk domba dan domba yang akan digunakan untuk pengorbanan.

Dalam Yohanes 10:7-9 kita menemukan Yesus menyebut dirinya sebagai "Pintu domba" yang melaluinya siapa pun yang masuk (menerima Yesus) akan diselamatkan (dipindahkan dari kerajaan kegelapan kepada kerajaan terang) dan akan menemukan padang rumput (gambaran kehidupan surga ketika masih hidup di bumi ini).

Malaikat muncul, memuji Tuhan, dan gembala mengunjungi bayi yang adalah Tuhan dalam daging manusia. Itu adalah pengumuman ulang tahun kosmik yang bagus. Roh Kudus berbicara; Simeon menghormati Yesus dengan pujian, dan hati seorang ibu diperingatkan tentang hari yang menyedihkan yang akan datang. Roh Kudus membantu seorang wanita berusia 84 tahun mengetahui bahwa Mesiasnya telah datang, dan kemudian dia memberi tahu semua orang yang mau mendengarkan bahwa Mesiasnya telah datang.

Mengapa Tuhan melakukan ini? Mengapa Tuhan berbicara kepada sekelompok gembala, seorang nabi, dan seorang nabiah? Mengapa? Dia melakukannya untuk para gembala, untuk Simeon dan Anna, dan Dia melakukannya untuk pasangan miskin – Yusuf dan Maria. Karena … Tuhan peduli pada mereka. Tuhan alam semesta peduli dengan kita, pedulia dengan Anda. Dia meluangkan waktu dan memberikan perhatian khusus pada beberapa hati yang rindu – hati yang rindu untuk mengenal Mesias. Mungkin mereka tidak menyadari bahwa Mesias mereka adalah Tuhan dalam daging, tetapi suatu hari nanti mereka akan menyadarinya. Dalam prosesnya, Tuhan mengungkapkan hati-Nya. Dia mengungkapkan bahwa Dia mengasihi kita … Dia mengasihi Anda. Dia peduli tentang individu – pria dan wanita. Dia mencintai orang miskin dan juga orang kaya. Tuhan memiliki hati yang penyayang. Dia mengabulkan permintaan seorang pria tua dan melayani hati seorang wanita tua. Wow! Tuhan ada dan melakukannya! Tuhan memanggil kita untuk menghormati yang lanjut usia dalam Imamat 19:32. Karena kesetiaan  dan kasih Tuhan mengalir melalui kehidupan orang tua yang lanjut usia.

Kunjungan para gembala dan peristiwa-peristiwa dengan Simeon dan Anna bukanlah tambahan dari peristiwa-peristiwa seputar kelahiran Yesus. Mereka mengungkapkan hati Tuhan dan mengarahkan kita kepada Yesus. Yesus adalah Allah-Mesias, Raja Surga yang diutus ke bumi, untuk mengembalikan bumi yang rusak menjadi bumi surgawi. Dia bukan sembarang bayi manusia biasa. Yesus adalah Tuhan yang datang dalam daging manusia. Yesus adalah Kristus. Tidak ada yang lain. Tidak ada yang lain. Dia satu-satunya! Yesus adalah satu-satunya! Anda milik siapa?


berlanjut ke  SEKOLAH PROSES PEMBENTUKAN RAJA YESUS KRISTUS


Tidak ada komentar:

Posting Komentar