LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 14 September 2022

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 2

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 2

lanjutan dari Bagian 1 

I.                 Mengenal Seperti Apakah Yesus

Seperti apakah Yesus? Yesus memiliki sifat penyayang. Dia berbelas kasih kepada orang banyak itu “karena mereka dilecehkan dan tidak berdaya, seperti domba yang tidak bergembala” (Matius 9:36). Karena belas kasihan-Nya bagi mereka, Dia menyembuhkan penyakit mereka (Matius 14:14; 20:34), dan karena kelaparan mereka, Dia dengan penuh kasih menciptakan makanan yang cukup untuk memberi makan orang banyak setidaknya dua kali (Matius 14:13-21; 15:29–39).

Yesus serius dan fokus. Dia memiliki misi dalam hidup dan tidak pernah teralihkan darinya, mengetahui bobotnya dan waktu yang singkat. Sikapnya seperti seorang pelayan. Dia “datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani” (Markus 10:45). Kebaikan dan tidak mementingkan diri sendiri menjadi ciri kepribadian-Nya.

Yesus tunduk pada kehendak Bapa-Nya. Ketika Dia datang ke bumi dan kemudian pergi ke kayu salib. Dia tahu bahwa mati di kayu salib adalah satu-satunya pembayaran yang dapat diterima Bapa-Nya untuk keselamatan kita, untuk pengampunan dosa-dosa kita. Dia berdoa pada malam Yudas mengkhianati-Nya, “Bapaku, jika mungkin, semoga cawan ini diambil dariKu. Namun bukan seperti yang Aku kehendaki, tetapi seperti yang Engkau kehendaki” (Matius 26:39). Dia adalah Putra yang tunduk kepada Maria dan Yusuf. Ia dibesarkan dalam rumah tangga yang normal (berdosa), namun Yesus “taat” kepada orang tua-Nya (Lukas 2:51). Dia patuh pada kehendak Bapa. “Ia belajar ketaatan dari apa yang dideritanya” (Ibrani 5:8). “Sebab tidak ada imam besar yang tidak dapat berempati dengan kelemahan kita, tetapi kita memiliki seorang yang telah dicobai dalam segala hal, sama seperti kita, tetapi Ia tidak berbuat dosa” (Ibrani 4:15).

Seperti apakah Yesus? Yesus memiliki hati yang penuh belas kasihan dan pengampunan. Di kayu salib, Dia berdoa, “Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan” (Lukas 23:34). Yesus penuh kasih dalam hubungan-Nya. Misalnya, Yohanes 11:5 mengatakan, “Sekarang Yesus mengasihi Marta, saudara perempuannya, dan Lazarus” (Yohanes 11:5). Yohanes menyebut dirinya sebagai murid “yang dikasihi Yesus” (Yohanes 13:23).

Yesus memiliki reputasi sebagai orang yang baik dan perhatian. Dia sering menyembuhkan agar orang-orang tahu siapa Dia. Sungguh Dia terbukti sebagai Anak Allah yang hidup dengan semua mukjizat yang Dia lakukan, sambil menunjukkan kepedulian terhadap penderitaan orang-orang di sekitar-Nya.

Yesus jujur ​​dan benar. Dia tidak pernah melanggar firman-Nya sendiri. Dia berbicara kebenaran kemanapun Dia pergi. Dia menjalani kehidupan yang bisa kita ikuti secara eksplisit. Yesus berkata, "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup." (Yohanes 14:6). Pada saat yang sama, Dia damai. Dia tidak memperdebatkan kasus-Nya, atau mencoba menggertak apalagi memaksakan jalan-Nya ke dalam hati orang-orang.

Seperti apakah Yesus? Yesus akrab dengan para pengikut-Nya. Dia menghabiskan waktu secara kualitas dan kuantitas dengan mereka. Dia menginginkan persekutuan mereka, mengajar mereka, dan membantu mereka fokus pada apa yang kekal. Dia juga akrab dengan Bapa surgawi-Nya. Dia berdoa kepada-Nya secara teratur, mendengarkan, menaati, dan memperhatikan reputasi Tuhan. Ketika Yesus melihat para penukar uang yang mengambil keuntungan dari orang yang beribadah di Bait Allah, Dia mengusir mereka. Dia berkata, “Ada tertulis, 'Rumahku akan menjadi rumah doa'; tetapi kamu telah menjadikannya 'sarang penyamun'” (Lukas 19:46). Yesus adalah pemimpin yang kuat tetapi lemah lembut. Ke mana pun Dia pergi (sampai kemunduran yang tak terelakkan), orang-orang mengikuti Dia, ingin mendengarkan ajaran-Nya. Orang-orang kagum pada otoritas yang digunakan Yesus untuk berbicara (Markus 1:27-28; Matius 7:28-29).

Yesus sabar, mengetahui dan memahami kelemahan kita. Beberapa kali dalam Injil, Yesus menyatakan kesabaran-Nya dalam menghadapi provokasi kita yang tidak setia (Matius 8:26; Markus 9:19; Yohanes 14:9; lih 2 Petrus 3:9).

Semua orang percaya harus berkeinginan untuk meniru sifat-sifat karakter Yesus dalam pimpinan dan pertolongan kuasa Roh Kudus. Hal-hal yang menarik orang kepada Yesus harus menjadi hal-hal yang menarik orang kepada kita. Kita perlu membaca Firman Tuhan (Alkitab) untuk mengetahui dan memahami siapa Tuhan dan kehendak-Nya bagi kita. Kita harus melakukan segalanya untuk kemuliaan Tuhan (1 Korintus 10:31), hidup sebagai garam dan terang di dunia dan menunjukkan kepada orang lain tentang kebenaran Yesus yang menakjubkan dan keselamatan di dalam Dia (Matius 5:13-16; 28:18 –20).


Transformasi Kehidupan Manusia Supaya Menjadi Seperti Yesus

Filipi 2:1–11 adalah ringkasan yang bermanfaat tentang seperti apa Yesus itu dan bagaimana kita harus meniru Dia: “Oleh karena itu jika Anda memiliki dorongan untuk bersatu dengan Kristus, jika ada penghiburan dari kasih-Nya, jika Anda berbagi bersama dalam Roh, jika Anda ada kelembutan dan belas kasihan, maka lengkapilah sukacitaku dengan berpikiran sama, memiliki cinta yang sama, menjadi satu dalam roh dan satu pikiran. Jangan lakukan apa pun karena ambisi egois atau kesombongan yang sia-sia. Sebaliknya, dalam kerendahan hati, hargailah orang lain di atas diri Anda sendiri, bukan mementingkan kepentingan Anda sendiri, tetapi masing-masing dari Anda mengutamakan untuk kepentingan orang lain. Dalam hubungan Anda satu sama lain, miliki pola pikir yang sama seperti Kristus Yesus:

Siapa, yang pada hakikatnya adalah Tuhan, tidak menganggap kesetaraan dengan Tuhan sebagai sesuatu yang digunakan untuk keuntunganNya sendiri; alih-alih, Dia menjadikan dirinya bukan apa-apa, dengan mengambil sifat seorang hamba, dibuat dalam rupa manusia. Dan ditemukan dalam penampilan sebagai seorang pria, Dia merendahkan diriNya sendiri dengan menjadi taat sampai mati— bahkan kematian di kayu salib! Oleh karena itu Allah meninggikan Dia ke tempat yang tertinggi dan memberiNya nama di atas segala nama, bahwa dalam nama Yesus bertekuk lutut segala di langit dan di bumi dan di bawah bumi, dan segala lidah mengaku, bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, untuk kemuliaan Allah Bapa.”

Supaya bisa menjadi seperti Yesus kita perlu mengalami proses yang disebut transformasi kehidupan. Transformasi mulai tumbuh Ketika kita menyadari ada dua jenis kehidupan di dalam dan di luar Kristus, kita harus rindu mengalami kehidupan di dalam Kristus. Kehidupan di dalam Kristus dimulai dengan pertobatan, menyesali semua dosa-dosa kita, minta pengampunan dari Yesus Kristus, dan menerima Yesus Kristus sebagai Raja atau Tuhan dan Juruselamat pribadi kita. Pertobatan dimulai dari Roh, karena kita yang sebenarnya adalah roh. Ketika kita menerima Yesus sebagai Raja maka Roh Yesus menyatu dengan roh kita. Roh Yesus adalah Roh Allah adalah Roh Kudus. Menerima Yesus berarti menerima Roh Allah Tritunggal. Roh Allah yang memberi kehidupan. Roh bersemayam atau berdiam dan tinggal di dalam jiwa kita. Jiwa kita adalah diri kita sendiri terdiri dari kepribadian (sifat dan karakter kita yang dapat dilihat dan dipersepsikan oleh orang lain) kita yang merupakan gambaran atau pancaran dari tiga unsur jiwa yang meliputi kehendak, intelektual (pikiran, pembuat keputusan, memori), dan emosi (dengan atau tanpa perasaan, feeling). Roh khususnya kesadaran atau hati Nurani bersemayam dan bersatu dalam jiwa membentuk hati.

Hati itu disebut manusia batin. Manusia batin yang telah lahir baru dan diperbaharui oleh Firman menuju kedewasaan rohani adalah tubuh kemulian yang melingkupi seluruh tubuh fisik kita. Tubuh kemuliaan ini yang masuk ke dalam Kerajaan Allah. Sedangkan tubuh fisik yang diisi oleh manusia batin yang sudah ditransformasi menjadi manusia ilahi masuk ke dalam Kerajaan Surga ketika kita masih di bumi ini. Mengapa? Karena Bumi adalah bagian dari Kerajaan Surga, bumi adalah wilayah Kerajaan Surga, karena Yesus Raja Surga turun ke bumi dari Surga. Jadi dimana ada Raja Surga, di situ ada Kerajaan Surga. Perkataan dan tindakan atau perbuatan kita dilakukan oleh tubuh fisik, yang didorong oleh jiwa. Bila jiwa kita sudah dikuasai oleh Roh Allah, sebagai manusia baru, Roh Kristus dan Roh Kudus, maka jiwa kita akan sejalan dengan kehendak Bapa Surga, Allah yang adalah Roh.  Bila Roh Allah, Roh Kristus dan Roh Kudus ada dalam diri kita, berdiam atau tinggal dalam diri kita memperbaharui manusia lama kita, maka kuasa dan kasih Allah dengan bebas mengalir melalui kita. Kita dibenarkan, karena kebenaran maka kita menjadi bebas melakukan segala kuasa dan kewenangan yang diberikan Allah kepada kita di dunia ini untuk mewujudkan kehendak Allah di bumi seperti di Surga.

Karena “kerajaan Allah sudah dekat” tetapi “bukan soal makanan dan minuman, melainkan soal kebenaran, damai sejahtera, dan sukacita oleh Roh Kudus” (Mrk 1:15, Rom 14:17). Kerajaan Allah bukanlah masalah memelihara hukum-hukum ritual (ibadah mingguan di Gedung gereja), tetapi memiliki hati yang baru (hati kita adalah gereja, Bait Allah) – cinta akan Allah dan iman kepada Anak, yang menuntun kita untuk menuruti perintah-perintah-Nya, karena “barangsiapa mengasihi Aku akan menuruti firman-Ku” (Yoh 14:23). Ketaatanlah yang diinginkan Bapa, menurut gambar Anak-Nya, yang “meskipun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu milik yang harus dipertahankan” (Flp 2:6). Ini adalah perubahan dari pembusukan dosa di hati kita yang membawa kita pada kesombongan dan ketidaktaatan, sehingga kita ingin menjadi "seperti Allah" (Kej 3:5, masuk jebakan Iblis). Hanya dengan cara ini – dengan perubahan hati sepenuhnya dan kepatuhan yang rela pada Kehendak Bapa – kita dapat hidup sebagai anak-anak terang. Ini hanya terjadi bila kita praktekkan setiap saat, belajar dan bertindak dalam pimpinan Roh Kudus dan Firman Allah sepenuhnya.

Kita sering diliputi oleh kegelapan dunia, tetapi kita tidak dapat mengatasinya sendiri. “Pikiran dan doa” tidak cukup untuk mengatasi kegelapan. Ini bukan karena doa tidak cukup, tetapi karena "pikiran" kita, tidak peduli seberapa baik niatnya, tidak memiliki kekuatan dalam dirinya sendiri. Ke mana pikiran kita membawa kita selain kembali ke dalam keberdosaan kita sendiri? Masalah kita bukanlah karena kita terlalu sering berdoa, tetapi karena kita tidak cukup berdoa, karena hanya Allah sajalah yang, dengan kasih karunia-Nya, dapat “menciptakan hati yang bersih bagi kita” (Mzm 51:12). “Setiap orang yang meninggikan dirinya akan direndahkan, dan siapa yang merendahkan diri akan ditinggikan” (Luk 18:14). “Jadi kuatkan tanganmu yang terkulai dan lututmu yang lemah;” “bertobat dan percaya kepada Injil” (Ibr 12:12, Mrk 1:15). Hanya dengan cara ini – melalui proses dengan rendah hati datang kepada Allah melalui FirmanNya dan Roh Kudus – Kerajaan Allah dapat diresmikan dan bersemayam memerintah di dalam hati kita dan akhirnya kita hidup sebagai anak-anak terang. Kuncinya: pengetahuan tentang siapa kita (terang Firman) dan kuasa untuk melakukan kehendak Bapa ada pada kita (Roh Kudus). Firman dan Roh Kudus menjadi pemimpin hidup kita, barulah kuasa Allah mengalir melalui kita seperti Yesus dengan segala mujizat dan perbuatan Ajaib yang dipraktekkannya. Itulah praktek kehidupan Kerajaan yang Yesus bawa dari Surga turun ke bumi di antara manusia yang berkenan kepadaNya.

Tetapi, mengapa tidak semua orang memahami dan melakukan apa yang kita sebutkan praktek Kerajaan Surga yang diproklamirkan oleh Yesus Kristus?

Yesus berkata, 'Kerajaan Allah adalah seolah-olah atau seperti seseorang akan menaburkan benih di tanah, dan akan tidur dan bangun siang dan malam, dan benih itu akan bertunas dan tumbuh, dia tidak tahu bagaimana caranya. Bumi menghasilkan dirinya sendiri, pertama tangkai, lalu kepala, lalu biji-bijian penuh di kepala. Tetapi ketika biji-bijian sudah matang, dia langsung masuk dengan sabitnya, karena panen telah tiba.’ Dia juga berkata, 'Dengan apa kita dapat membandingkan kerajaan Allah, atau perumpamaan apa yang akan kita gunakan untuk itu? Itu seperti biji sesawi, yang, ketika ditaburkan di tanah, adalah yang terkecil dari semua biji di bumi; namun ketika ditaburkan, ia tumbuh dan menjadi yang terbesar dari semua semak, dan mengeluarkan cabang-cabang besar, sehingga burung-burung di udara dapat membuat sarang di bawah naungannya.’ Markus 4.26-32

Kerajaan Allah tentu saja merupakan kekuatan besar, terbesar yang ada, tetapi tidak menurut kriteria dunia ... Dalam “Ketetapan Allah” tentang Kerajaan Allah ini kita dapat memahami kisah kehidupan Yesus: Dia juga merupakan tanda yang tidak berarti bagi orang-orang sezaman-Nya, sebuah peristiwa yang hampir tidak diketahui oleh sejarawan resmi pada waktu itu. Sebuah "butir gandum" seperti yang Dia definisikan sendiri, yang mati di bumi tetapi hanya dengan cara ini dapat "menghasilkan banyak benih".

Simbol benih itu fasih: suatu hari petani menenggelamkannya ke dalam tanah (gerakan yang terlihat seperti penguburan), dan kemudian, “siang dan malam, apakah dia tidur atau bangun, benih itu bertunas dan tumbuh, meskipun dia tidak tahu caranya”. Benih yang bertunas lebih merupakan pekerjaan Tuhan daripada orang yang menaburnya. Tuhan selalu mendahului kita, Tuhan selalu mengejutkan kita.

Kerajaan Tuhan, juga disebut Kerajaan Surga, dalam agama Kristen, alam spiritual di mana Tuhan memerintah sebagai Raja, atau pemenuhan kehendak Tuhan di Bumi. Frasa ini sering muncul dalam Perjanjian Baru, terutama digunakan oleh Yesus Kristus dalam tiga Injil pertama. Ini umumnya dianggap sebagai tema sentral dari pengajaran Yesus. Tetapi, kemudian  pandangan yang sangat berbeda telah muncul dan dipegang tentang pengajaran Yesus tentang Kerajaan Allah dan hubungannya dengan pandangan yang berkembang tentang gereja. Gereja lupa menyebarkan ajaran Yesus tentang Kerajaan, tetapi gereja sibuk dengan keselamatan dirinya sendiri untuk masuk surga. Gereja telah melakukan korupsi dan menyimpang dari ajaran Yesus sendiri yang mereka akui sebagai Kepala gereja. Inilah penyebab mengapa banyak orang yang mengaku Kristen tetapi tidak memiliki kepribadian dan karakter serta kuasa yang di praktekkan Yesus dalam Kerajaan Surga di bumi.

Meskipun frasa itu sendiri jarang muncul dalam literatur Yahudi pra-Kristen, gagasan tentang Tuhan sebagai raja adalah dasar Yudaisme, dan gagasan Yahudi tentang subjek ini tidak diragukan lagi mendasari, dan sampai batas tertentu, penggunaan Perjanjian Baru. Di balik kata Yunani untuk kerajaan (basileia) terdapat istilah malkut dalam bahasa Aram, yang diyakini digunakan oleh Yesus. Malkut terutama tidak mengacu pada wilayah atau wilayah geografis atau orang-orang yang mendiami wilayah tersebut, tetapi lebih kepada aktivitas raja sendiri, pelaksanaan kekuasaan kedaulatannya. Idenya mungkin lebih baik disampaikan dalam bahasa Inggris dengan ekspresi seperti kerajaan, aturan, atau kedaulatan.

Kerajaan Allah, pada dasarnya, adalah pemerintahan penebusan Allah. Namun mudah untuk mengabaikan tema yang menonjol ini dalam kehidupan Yesus, dan tergoda untuk berasumsi daripada menyelidiki pentingnya Kerajaan bagi Yesus. Akan tetapi, ketika kita kehilangan arti penting Kerajaan bagi Yesus, kita dapat kehilangan arti penting Kerajaan bagi teologi dan etika biblika. Kerajaan memberikan kuasa kepada gereja, tapi dianggurkan, dibiarkan tidak aktif. Gereja menjadi agama yang berusaha menciptakan tuhannya sendiri dan ajarannya sendiri. Jadi seberapa pentingkah kerajaan Allah bagi Yesus? Apa hubungannya dengan pecahnya kerajaan eskatologis? Mari kita periksa sepuluh cara Yesus berhubungan dengan Kerajaan.

 

IV. Sepuluh Cara Yesus Berhubungan dengan Kerajaan

1. Yesus meresmikan Kerajaan.

Dengan kedatangan Kristus, Kerajaan tidak dimulai dengan penobatan seorang raja yang perkasa, tetapi dengan kelahiran bayi yang menangis. Namun ketika pelayanan Yesus dimulai dalam Markus, Dia mengumumkan, “Waktu yang dijanjikan Tuhan telah genapi, dan Kerajaan Allah sudah dekat; bertobatlah dan percaya kepada Injil” (Markus 1:15). Apa yang telah lama ditunggu-tunggu oleh Israel, kini telah diresmikan oleh Kristus.

2. Yesus adalah Kerajaan.

Di mana raja berada, di situ ada kerajaan. Inilah tepatnya mengapa Yesus berkata kepada orang-orang Farisi, “Kerajaan Allah ada di tengah-tengah kamu” (Lukas 17:21). Yesus mewujudkan motif kerajaan umat Tuhan di tempat Tuhan di bawah pemerintahan Tuhan. Yesus adalah penguasa yang setia dan warga kerajaan yang benar.

3. Yesus merencanakan Kerajaan.

Yesus mengungkapkan bahwa tujuanNya adalah untuk mewartakan Kerajaan. Yesus menggambarkan misiNya dengan mengatakan bahwa Dia “harus memberitakan kabar baik tentang Kerajaan Allah” (Lukas 4:43).

4. Yesus menyatakan Kerajaan.

Melalui kata-kataNya, Yesus menjelaskan Kerajaan dan mengundang orang untuk masuk ke dalamnya. Lukas merangkum pelayanan Yesus sebagai “mewartakan dan membawa kabar baik tentang Kerajaan Allah” (Lukas 8:1). Deklarasi kerajaan sering datang melalui perumpamaan Yesus yang menggambarkan apa itu dan bagaimana cara kerjanya.

5. Yesus mendemonstrasikan Kerajaan.

Melalui karya-karyaNya, Yesus menunjukkan kuasa kerajaan dan otoritas-Nya atas pangeran kegelapan. Seperti yang Yesus jelaskan, “Jika dengan jari Allah aku mengusir Setan, maka Kerajaan Allah telah datang atas kamu” (Lukas 11:20). Yesus tidak hanya menyatakan Kerajaan dalam kata-kata-Nya tetapi juga menunjukkan Kerajaan dalam karya-karya-Nya.

6. Yesus menyebarkan Kerajaan.

Yesus mengutus para pengikutNya sebagai Duta Kerajaan untuk mengumumkan kedatanganNya. Penyebaran ini terjadi dalam Lukas 10 saat Yesus mengutus 72 orang, memerintahkan mereka untuk mengatakan, “Kerajaan Allah sudah dekat kepadamu” (Lukas 10:9). Dalam Amanat Agung, Raja Yesus mengeluarkan rencana perang pemuridan-Nya kepada gereja karena Ia memiliki “segala kuasa di surga dan di bumi” (Mat 28:18). Yesus mengirim tentaraNya ke garis depan untuk menyerang kerajaan kegelapan.

7. Yesus mentransformasi Kerajaan.

Harapan mesianis Israel terfokus pada kedatangan penakluk militer yang akan menyelamatkan mereka dari musuh geo-politik mereka. Itulah sebabnya mereka berusaha menjadikan Yesus raja (Yohanes 6:15). Tetapi Yesus mengarahkan kembali visi mereka dengan menyatakan, “Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini” (Yohanes 18:36). Yesus mentransformasi  Kerajaan, menunjukkan bahwa itu holistik dalam sifatnya, penebusan dalam misinya, dan kosmik dalam cakupannya.

8. Yesus membeli Kerajaan.

Melalui kematian dan kebangkitan-Nya yang menang, Yesus menebus Kerajaan itu. Saat ia memenuhi murka Allah yang dicurahkan bagi mereka yang memberontak terhadap pemerintahanNya, Yesus mengalahkan Setan, dosa, dan kematian (Kol 2:14-15). Dia mengalahkan dunia, daging, dan Iblis dengan menghancurkan kekuatan kerajaan kegelapan. Dengan membeli orang-orang Kerajaan di kayu salib, Yesus membuktikan diriNya sebagai penguasa yang sah dari Kerajaan yang dipulihkan.

9. Yesus mengakhiri dengan Kerajaan.

Dalam kata-kata terakhir-Nya kepada umat-Nya, Yesus mengakhiri pelayanan-Nya di dunia dengan menjelaskan Kerajaan. Tepat sebelum kenaikan-Nya, murid-murid Yesus bertanya kepadanya, "Tuhan, maukah Engkau pada saat ini memulihkan kerajaan Israel?" (Kisah 1:6). Bahkan pada akhir pelayananNya di bumi, Yesus mengatasi kebingungan tentang Kerajaan itu. Jadi Kerajaan adalah kunci untuk memulai pelayanan Yesus di bumi dan puncaknya.

10. Yesus mengembalikan Kerajaan.

Dalam kedatangan Kristus yang kedua kali, Yesus kembali sebagai Raja Prajurit yang menang. Saat Dia kembali untuk mencapai kemenangan terakhir, nama yang tertulis di tubuhnya adalah "Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan" (Wahyu 19:16). Akhirnya, Dia menempatkan semua musuhNya di bawah kakiNya saat Dia meluncurkan Kerajaan ciptaan baru yang sepenuhnya mencerminkan pemerintahanNya yang benar. Dia menyempurnakan penaklukan yang dimulai dengan kelahiranNya.

Jika kerajaan Allah adalah pusat kehidupan dan pelayanan Yesus, maka kerajaan itu tetap penting bagi Kekristenan, gereja dan kehidupan kita hari ini. Lukas 4:31-44 "Tetapi Dia berkata, 'Aku juga harus memberitakan kabar baik Kerajaan Allah ke kota-kota lain, karena itulah sebabnya Aku diutus.'"

Dalam perikop ini Yesus mewartakan kabar baik tentang kerajaan Allah. Untuk itulah Yesus datang ke dunia. Mengapa Kerajaan Allah adalah Kabar Baik? Untuk menerima kabar baik ini, kita perlu memahami apa itu Kerajaan Allah dan mengapa kita membutuhkannya. Di Kerajaan Allah, Yesus adalah raja. Di mana Yesus memerintah sebagai raja, di sanalah Kerajaan Allah. Kerajaan Allah tidak mengacu pada wilayah geografis atau kelompok etnis tertentu; itu mencakup semua jenis orang yang di dalamnya Allah memerintah. Kerajaan Allah terbuka bagi siapa saja dan semua orang—siapa pun yang menerima Yesus sebagai raja mereka. Tampaknya ada banyak kerajaan di dunia ini. Tetapi secara rohani, hanya ada dua kerajaan: Kerajaan Allah dan kerajaan Setan. Kerajaan Allah dicirikan oleh kasih, terang, kehidupan dan kebenaran dan keadilan. Di sisi lain, kerajaan Setan ditandai dengan kebencian, kegelapan, kematian dan penipuan dan ketidakadilan.

Orang-orang menderita dalam kegelapan, tidak mengetahui bahwa mereka berada di bawah kuasa Setan. Penderitaan ini dinyatakan dalam mereka dengan tidak melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, dan melakukan apa yang mereka benci untuk dilakukan. Misalnya, beberapa tahun yang lalu, di daerah Atlanta, seorang penjahat melarikan diri di ruang sidang dan menembak dan membunuh hakim dan orang lain. Dia menyerbu rumah seorang wanita lajang. Wanita itu berbicara kepadanya dengan kebenaran Tuhan dan menenangkannya. Ketika mereka menyaksikan laporan berita tentang apa yang telah dia lakukan, dia terkejut. Dia tidak berpikir dia telah melakukan hal jahat seperti itu; itu bukan dia tapi kekuatan lain. Jika siswa mampu mengendalikan diri dan melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, mereka semua akan mendapatkan nilai A. Jika kita mampu mengendalikan emosi kita, tidak akan ada pertengkaran. Ini menunjukkan kepada kita bahwa ada kekuatan tak terlihat yang memaksa kita untuk melakukan apa yang tidak ingin kita lakukan. Kita tidak bisa keluar dari kuasa kegelapan dengan usaha kita sendiri, meskipun kita sangat menginginkannya. Yesus telah datang untuk membebaskan kita dari kekuatan jahat dan memerintah atas kita dengan kasih dan damai dan keadilan. Ini adalah kabar baik. Mari kita periksa diri kita masing-masing dalam arti apakah kita terikat oleh kuasa kegelapan? Maka jalan keluarnya adalah menerima Yesus sebagai raja kita. Mari belajar bagaimana Kerajaan Allah datang.

 Berlanjut ke Bagian 3


Tidak ada komentar:

Posting Komentar