LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 07 September 2022

YESUS MEMPROKLAMASIKAN DAN MEMPRAKTIKKAN KEHIDUPAN KERAJAAN SURGA

YESUS MEMPROKLAMASIKAN DAN MEMPRAKTIKKAN KEHIDUPAN KERAJAAN SURGA

lanjutan dari sebelumnya BAPTISAN YESUS ADALAH PENGUMUMAN RAJA SURGA HADIR DI BUMI 

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 1

Proklamasi, mewartakan, memberitakan, mengumumkan, menyampaikan pesan. Yesus mengkomunikasikan apa yang telah Dia jadi atau dengar dan ketahui dari BapaNya dengan benar (sah, lengkap dan akurat) untuk disampaikan kepada sekelompok pendengar yang dituju. Dalam proklamasi ini, Yesus tidak hanya berbicara tetapi juga berbuat dan bertindak untuk memberitahukan kepada orang lain Siapa Dia. Bible menunjukkan Yesus adalah Allah, Tuhan Raja Surga. Allah yang turun dari Surga ke bumi menjadi manusia. Allah dalam manusia, manusia yang didiami oleh Allah. Allah manusia. Memiliki bentuk, wujud manusia. Memiliki kekuasaan Allah. Berbicara dan bertindak seperti manusia, tetapi memberikan dampak dan akibat seperti Allah. Memang Dia manusia Allah. Mari kita lihat bagaimana bible membuktikan Allah manusia ini dalam Yesus Kristus. Sebagai Allah, Yesus adalah Raja Surga, karena Allah bertahta di Surga. Bumi dan ciptaan lain adalah karya Allah, menjadi miliki dan dalam kekuasaan Allah. Namun kita perlu mengetahui apa yang bible sebut Surga. Ini akan kita bahas dalam tulisan tersendiri.

Pada mulanya, bumi beserta isinya dikuasakan Allah kepada manusia untuk mengusahakan dan memeliharanya. Tetapi kekuasaan ini dirusak dengan pemberontakan, yaitu melawan perintah Tuhan Allah, akibatnya manusia kehilangan kekuasaan yang telah diberikan kepadanya. Untuk mengembalikan kekuasaan itu kepada manusia, maka sekali lagi Raja Surga turun ke bumi. Tetapi sekali ini Allah  langsung menjadi manusia, sehingga tidak ada kemungkinan untuk munculnya pemberontakan lagi. Bumi yang semula menjadi bagian Kerajaan Surga telah dirusak oleh Setan melalui dosa pemberontakan manusia. Akibatnya, manusia menjadi berdosa, sakit dan mati. Awalnya, Allah menghendaki supaya manusia yang dijadikan pemegang mandat dan kekuasaanNya atas bumi, tetap murni dan kudus tanpa dosa, sehat dan hidup selamanya bersama Allah. Karena kelicikan Setan, manusia masuk perangkapnya, dan kehilangan kemuliaan Allah.

Allah adalah Allah yang setia dan tetap pada rencana kehendakNya semula. Manusia harus tetap menjadi kuasaNya atas bumi dan segala isinya. Maka, Allah turun sendiri membereskan kekacauan yang sudah terjadi akibat kebodohan manusia yang diperdaya oleh Setan. Kehadiran kembali Tuhan Allah ini untuk membebaskan bumi yang telah menjadi dunia kegelapan di bawah kekuasaan Setan, dan mengembalikannya kepada tatanan yang direncanakan dan dikehendaki Allah sejak semula, itulah yang dalam tulisan ini kita sebut proklamasi dan praktek kehidupan Kerajaan Surga di bumi.

Pemahaman dan impartasi kuasa dalam proklamasi dan praktek kehidupan Kerajaan Surga di bumi ini menjadi kunci bagi setiap orang Kristen. Pada dasarnya, manusia adalah gambaran yang mewakili keberadaan Allah. Maka Yesus sebagai wujud sempurna Allah manusia, menjadi model dan panutan serta inspirasi dan sumber impartasi bagi manusia yang dengan penuh iman menyebut dirinya Kristen seperti yang tertulis dalam bible. Manusia Kristen adalah gambaran dan kelanjutan pelaksana proklamasi dan praktek kehidupan Kerajaan Surga di bumi.  Kita akan membagi tulisan ini dalam beberapa sub-tema yang ditulis secara acak, yang memperkuat satu sub-tema dengan sub-tema lainnya.


Yesus Manusia Allah

Apa yang membuat Yesus manusia Allah? Kenyataan dari perkataan, pengakuan dan tindakanNya selama di bumi ini, yang mulai dipahami oleh para pengikutNya. Tentu ada pandangan duniawi sebelumnya yang samar-samar melihat keberadaan seperti Yesus, tetapi bible dengan jelas menyatakan bahwa Yesus adalah Tuhan Allah. Orang-orang Kristen mengalami penyempurnaan dalam pemahamannya dan hubungannya dengan Tuhan Yesus. Ada masa menyatakan bahwa Yesus adalah manusia yang dijadikan Tuhan - ilahi - makhluk ilahi. Kemudian bahwa Yesus lahir dari penyatuan Tuhan yang kekal dan manusia fana karena Roh Kudus turun ke atas Maria dan begitulah cara dia mengandung Yesus, jadi Yesus secara harfiah memiliki Tuhan sebagai ayahnya. Kemudian Yesus adalah makhluk ilahi yang untuk sementara menjadi manusia. Jadi ketiga cara memahami manusia ilahi di dunia kuno adalah gambaran atau bayangan yang telah ditangkap oleh tokoh-tokoh mitos yang kemudian oleh orang-orang Kristen menjadi nyata sebagai Kristologi yang menunjukkan siapa Yesus Kristus. Mari kita lihat fakta bible berikut:

Pada titik penting dalam pelayananNya, Yesus bertanya kepada murid-muridNya, “Menurut kamu, siapakah Aku ini?” (Matius 16:15). Jawaban atas pertanyaan ini lebih penting dari apapun. Namun demikian, hari ini, seperti pada zaman Yesus, ketika orang-orang Kristen mengajukan pertanyaan kepada orang-orang, “Menurut Anda, siapakah Yesus itu?” ada berbagai jawaban yang diberikan mengenai identitasNya. Tetapi apa yang dikatakan Perjanjian Baru kepada kita tentang siapa Yesus itu?

Memahami keilahian Yesus merupakan hal mendasar dalam membela kebenaran iman Kristen. Lebih lanjut pemahaman ini membuat orang Kristen berdaya, mampu melakukan apa yang Yesus Kristus kehendaki para pengikutNya lakukan. Karena, dalam pertumbuhan kerohanian, kita diarahkan untuk menjadi dewasa rohani seperti Yesus Kristus.

Semua agama besar dan kelompok kultus menolak doktrin keilahian Kristus. Beberapa dari keberatan ini adalah hasil dari rasionalisme ("akal" adalah yang tertinggi, bukan Tuhan) atas wahyu atau kesalahpahaman tentang apa yang diajarkan doktrin. Keberatan lain yang lebih umum dihasilkan dari sejarah revisionis, yang mengklaim bahwa keilahian Kristus ditemukan di Konsili Nicea pada abad ke-4 atau 3 dan bukan sesuatu yang diyakini oleh gereja mula-mula. Meskipun mungkin ada banyak keberatan terhadap keilahian Yesus, Perjanjian Baru dengan jelas memberikan kesaksian saksi mata atas kata-kata, tindakan, dan ajaran Yesus yang membuktikan keilahian-Nya. Yesus palsu tidak dapat menyelamatkan Anda. Jika kita tidak mendapatkan identitas Yesus dengan benar, kita akan mati dalam dosa kita (Yohanes 8:24).

Alasan orang Kristen percaya pada keilahian Yesus adalah karena kita “dipaksa” artinya tidak memiliki pilihan lain untuk sampai pada kesimpulan ini dengan pengajaran yang jelas dari Kitab Suci. Penting untuk mendapatkan identitas Yesus karena jika kita menyangkal keilahian Yesus maka kita tidak memiliki Bapa (1 Yohanes 2:23; lih. Yoh 5:23). Berikut adalah 10 alasan Alkitab untuk keilahian Yesus.

1: Alkitab Mengajarkan Bahwa Ada Satu Tuhan Yang Benar

Ini penting untuk dipahami karena banyak penentang keilahian Yesus salah paham tentang apa yang diyakini orang Kristen tentang Tritunggal. Orang Kristen percaya apa yang diajarkan Alkitab—bahwa hanya ada satu Allah yang benar dan hidup (Ulangan 6:4; lih. 1 Korintus 8:6). Namun, kita tidak boleh mengacaukan monoteisme (kepercayaan pada satu Tuhan) dengan Unitarianisme (kepercayaan bahwa keberadaan Tuhan dimiliki oleh satu orang). Keilahian Yesus adalah bagian dari doktrin Trinitas, yang menyatakan bahwa di dalam satu Wujud yaitu Allah, secara kekal ada tiga pribadi yang sederajat dan seabadi, Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Masing-masing adalah pribadi yang berbeda, namun masing-masing diidentifikasi sebagai Allah: Bapa (1 Korintus 8:6), Anak (Yohanes 1:1–3; Roma 9:5), dan Roh (Kisah Para Rasul 5:3–4). Kita juga harus ingat bahwa bukan Bapa atau Roh yang menjadi inkarnasi; itu adalah Anak (Yohanes 1:14) dan Ia lahir di bawah Hukum Taurat (Galatia 4:4). Inilah sebabnya, dalam kemanusiaan-Nya, Yesus berdoa kepada Bapa (Matius 26:39, 42). Doktrin Trinitas terungkap antara Perjanjian Lama dan Baru melalui inkarnasi Yesus dan pencurahan Roh Kudus. Tuhan tidak berubah antara Perjanjian Lama dan Baru, menjadi Tuhan Unitarian di Lama dan Tuhan Trinitas di yang baru. Tuhan selalu Tritunggal, tetapi wahyu khusus tentang keilahian Yesus terjadi dalam Perjanjian Baru.

2: Alkitab Mengajarkan Bahwa Yesus Sudah Ada Sebelum Dunia Ada

Perjanjian Baru dalam beberapa bagian dengan jelas mengajarkan bahwa Yesus ada dalam kekekalan sebelum kelahiran-Nya di Betlehem. Kejadian 1:1 memberitahu kita, “Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi.” Dalam Yohanes 1:1 kita membaca kata-kata yang sama, “Pada mulanya.” Yohanes memberitahu kita dalam Yohanes 1:1 bahwa pada mulanya adalah Firman (logos) dan bahwa Firman itu tidak hanya bersama Allah tetapi adalah Allah. Firman ini adalah Dia yang menciptakan segala sesuatu pada saat penciptaan (Yohanes 1:3). Yohanes 1:1 mengajarkan bahwa Firman itu kekal, Firman itu memiliki hubungan yang kekal dengan Bapa, dan Firman tentang sifat-Nya adalah keilahian.

Dalam doanya dalam Yohanes 17:3–5 Yesus mengacu pada pra-eksistensi-Nya dan menggunakan istilah yang hanya dapat digunakan tentang keilahian: Dan inilah hidup yang kekal, bahwa mereka mengenal Engkau satu-satunya Allah yang benar, dan Yesus Kristus yang telah Engkau utus. Aku memuliakan Engkau di bumi, setelah menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepadaKu untuk dilakukan. Dan sekarang, Bapa, muliakan Aku di hadirat-Mu sendiri dengan kemuliaan yang kumiliki bersamaMu sebelum dunia ada.

Memiliki hidup yang kekal berarti mengenal dua pribadi: Bapa dan Yesus (lihat Yohanes 14:6-7; 16:3). Tetapi perhatikan, Yesus dibedakan dari Bapa karena Yesuslah yang berbicara kepada Bapa. Kata ganti orang (aku, kamu, engkau) dengan jelas menunjukkan bahwa ini adalah orang yang berbicara dengan orang lain. Dalam percakapan ini, Putra berbicara tentang kemuliaan yang telah Dia bagikan dengan Bapa sebelum dunia ada; kata-kata "di hadapanMu sendiri" mengacu pada berbagi kemuliaan ilahi mereka. Yohanes 17:3–5 bukanlah contoh dari "sisi manusia" yang berdoa ke "sisi ilahi" tetapi dari sisi ilahi, namun berinkarnasi (Yohanes 1 : 14) pribadi, Putra, berkomunikasi dengan pribadi ilahi, tetapi tidak berinkarnasi, Bapa di surga.

Kata-kata Paulus dalam Filipi 2:5–8 mengajarkan tidak hanya keilahian Yesus tetapi juga kepribadian yang berbeda dari Anak sebelum inkarnasinya. Dalam perikop ini, Paulus menasihati orang Filipi untuk memiliki sikap yang sama seperti Kristus Yesus yang “ada di bentuk Allah.” Kata-kata ini muncul sebelum kata kerja mengosongkan, mengambil, dan menjadi dan menunjuk pada pra-eksistensi dari yang “ada dalam rupa Allah.” Selain itu, Yesus tidak menganggap kesetaraan yang Dia miliki dengan Allah Bapa, di masa lalu yang kekal, sesuatu yang harus dipegang. Sebaliknya Ia “menjadi bukan apa-apa”  dengan melakukan dua hal: mengambil rupa seorang hamba dan menjadi serupa dengan manusia.  Setelah masuk ke dalam keberadaan manusia Ia merendahkan diri sampai mati di kayu Salib. Karena itu, setiap lutut akan bertelut dan setiap lidah akan mengaku bahwa Yesus adalah Tuhan (Filipi 2:10-11); hanya Allah yang harus disembah sebagai Tuhan (lihat Yesaya 45:23).

3: Yesus Adalah Pencipta Bukan Makhluk Ciptaan

Guru-guru palsu Kolose menganjurkan gagasan bahwa Yesus adalah yang pertama dari banyak mediator lain yang diciptakan antara Allah dan manusia. Dengan menggunakan kata khusus Yunani prōtotokos, “anak sulung,” Paulus mengesampingkan gagasan tentang Yesus sebagai makhluk ciptaan. "Anak sulung" tidak berarti "yang pertama diciptakan." Sebaliknya, Paulus menggunakan istilah yang didasarkan pada sebutan kuno otoritas, atau keunggulan, secara metaforis diberikan kepada anak sulung (Kejadian 49:3–4; Keluaran 4:22). Dengan cara yang sama, Daud, anak bungsu dari Isai, disebut sebagai “anak sulung” (Mazmur 89:20–27) yang memerintah Israel. Manasye lahir pertama bagi Yusuf, tetapi Efraim, adik laki-lakinya, adalah "anak sulung" karena posisinya seperti yang diberikan oleh Yakub/Israel (Kejadian 48:13-20, Yeremia 31:9).

Dengan menggambarkan Yesus sebagai “yang sulung atas segala ciptaan,” Paulus mengatakan bahwa Dia adalah penguasa mutlak atas semua ciptaan. Lebih jauh lagi, jika Paulus ingin menggambarkan Yesus sebagai makhluk ciptaan, ia dapat menggunakan kata Yunani protoktistos, yang berarti “diciptakan pertama kali.” Jadi mengapa ia tidak menggunakannya? Karena Paulus tidak percaya Yesus diciptakan. Dengan menggambarkan Yesus sebagai “yang sulung atas segala ciptaan,” Paulus mengatakan bahwa Dia adalah penguasa mutlak atas semua ciptaan.

Faktanya, bukti bahwa Yesus adalah yang tertinggi atas semua ciptaan datang dalam Kolose 1:16. Di sini, Paulus benar-benar mengesampingkan gagasan bahwa Yesus adalah makhluk ciptaan karena ia menghadirkan Yesus sebagai Pencipta seluruh alam semesta yang ada dengan daya cipta-Nya (Yohanes 1:1–3; Ibrani 1:2, 8-10). Alasan Yesus dapat “menciptakan segala sesuatu” adalah karena “di dalam Dia berdiam seluruh kepenuhan Ketuhanan secara fisik” (Kolose 2:9). Kata Yunani untuk “Ketuhanan,” theotēs, mengacu pada “keadaan Tuhan.”  Hanya Tuhan yang dapat menciptakan (Yesaya 42:5, 44:24, 45:18).

4: Yesus Mengidentifikasi Dirinya sebagai Ilahi

Pada hari raya Pondok Daun dalam perjumpaan-Nya dengan orang-orang Farisi (Yohanes 8:13), Yesus berkata kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu, karena jikalau kamu tidak percaya bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu.” (Yohanes 8:24). Orang-orang Yahudi bereaksi terhadap pernyataan Yesus dengan bertanya kepadaNya, “Siapakah Engkau?” (Yohanes 8:25).

Yesus memberi tahu orang-orang Yahudi siapa Dia sebenarnya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham ada, Aku adalah Aku” (Yohanes 8:58). Pernyataan "Aku adalah Aku" (ego eimi, YHVH) ini adalah contoh paling jelas dari pernyataan Yesus, "Akulah Yahweh," dari latar belakangnya dalam kitab Yesaya (Yesaya 41:4; 43:10-13, 25; 46:4 ; 48:12; lih Yoh 13:19).

Ini adalah kata-kata (ego eimi, YHVH) yang menyebabkan tentara Romawi jatuh ke tanah setelah mereka datang untuk menangkap Yesus di Taman Getsemane (Yohanes 18:6). Orang jatuh dalam pelayanan Kristen yang penuh dengan urapan Roh Kudus, sudah biasa kita saksikan sekarang di youtube atau pengalaman nyata dalam kebaktian-kebaktian yang dipimpin sepenuhnya oleh Roh Kudus. Identifikasi eksplisit Yesus tentang diriNya dengan Yahweh dari Perjanjian Lama adalah mengapa para pemimpin Yahudi ingin melempari Dia dengan batu karena mereka menganggap Yesus melakukan penghujatan (lihat Yohanes 5:18; 10:33).

5: Para Rasul Mengidentifikasi Yesus sebagai Tuhan

Baik Yesus maupun para rasulnya mengidentifikasi Dia sebagai yang ilahi. Rasul Petrus menggambarkan Yesus sebagai "Allah dan Juruselamat kita" (2 Petrus 1:1; lih. Titus 2:13) dan meminta orang-orang percaya untuk "menghormati Kristus, Tuhan, sebagai Yang Kudus" (1 Petrus 3:15). Saudara tiriNya sendiri, Yakobus, yang pada mulanya tidak percaya (Yohanes 7:5), menggambarkanNya sebagai "Tuhan yang mulia" (Yakobus 2:1; lih. 1 Korintus 2:8; Mazmur 24:7-8). Orang atau nabi apa yang dapat digambarkan dengan cara ini? Rasul Yohanes juga mengaitkan gelar dengan Yesus yang hanya digunakan untuk Allah dengan menggambarkan Dia sebagai "Alfa dan Omega" dan "Yang Pertama dan Yang Terakhir" (Wahyu 22:13; 1:8, 17–18; lih. Yesaya 44 :6). Penulis kitab Ibrani juga memiliki wawasan tentang identitas Yesus Dalam Ibrani 1, penulis mengidentifikasi Yesus (Anak) lebih tinggi dari nabi mana pun (ay. 1-2), di atas para malaikat (ay. 5), layak kita menyembahNya (ay.6–8; lih. Mazmur 45:6–7), dan pencipta segala sesuatu yang tidak dapat diubah (ay.2–3, 10; lih. Mazmur 102:25). Penulis Ibrani lebih lanjut menyatakan bahwa Yesus "duduk di sebelah kanan takhta Allah" (Ibrani 12:2; lih. Kis 2:30).

6: Para Pemimpin Yahudi Mengakui Klaim Yesus tentang Keilahian

Salah satu bukti paling jelas tentang keilahian Yesus adalah reaksi para pemimpin Yahudi terhadap kata-kata dan tindakan Yesus. Dalam Markus 2, Yesus tidak hanya menyembuhkan seorang lumpuh tetapi juga mengampuni dosa-dosanya (Markus 2:5). Inilah alasan para ahli Taurat meneriakkan penghujatan, karena hanya Allah yang dapat mengampuni dosa (Markus 2:7).19

Dalam persidanganNya di hadapan Sanhedrin, Yesus sekali lagi dituduh melakukan penghujatan ​​karena jawaban-Nya atas pertanyaan Imam Besar: “Apakah Engkau Mesias, Anak Yang Terberkati?” (Markus 14:61) Yesus menjawab, "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa, dan datang dengan awan-awan di langit" (Markus 14:62). Kemudian Imam Besar merobek pakaiannya, menuduh Yesus menghujat, dan menjatuhkan hukuman mati (Markus 14:64). Mengapa imam besar menanggapi seperti itu? Karena Yesus mengutip dari Mazmur 110:1 dan Daniel 7:13–14 dan menerapkan kata-kata itu pada diriNya sendiri. Dalam Daniel 7 Anak Manusia yang ilahi datang sebelum Yang Lanjut Usianya, dan semua orang dan bangsa melayaniNya. Orang-orang Farisi mengakui klaim ilahi Yesus di sini dan menuduhNya menghujat, berniat untuk membunuhNya.

7: Gereja Awal dalam Perjanjian Baru Berdoa kepada Yesus

Doa adalah sesuatu yang harus ditujukan kepada Allah saja, tetapi Yesus memanggil murid-murid-Nya untuk berdoa kepada-Nya (Yohanes 14:13-14; 16:26). Dalam kitab Kisah Para Rasul ketika Stefanus dilempari batu sampai mati, dia memanggil Tuhan Yesus untuk menerima rohnya (Kisah Para Rasul 7:59). Menariknya, istilah untuk "memanggil" (epikaloumenon) mengingatkan seruan Petrus kepada orang-orang dalam Kisah Para Rasul 2:21 untuk "menyeru" (epikaleshtai) Tuhan untuk diselamatkan. Paulus juga menggambarkan jemaat Korintus sebagai mereka yang “menyeru [epikaleo] nama Tuhan kita Yesus Kristus” (1 Korintus 1:2). Dalam Perjanjian Lama, orang “menyeru” nama Yahweh (Yoel 2:32). Jemaat Korintus adalah orang-orang yang menyebut Yesus sebagai Tuhan dalam doa.

8: Gereja Awal dalam Perjanjian Baru Menyembah Yesus

Yesus menerima penyembahan dari manusia (Matius 2:2, 14:33, 28:9). Salah satu contoh terbesar dari ini datang dari bibir Thomas ketika dia berseru, "Tuhanku dan Allahku!" (Yohanes 20:28). Jika Yesus tidak ilahi, maka Tomas membuat kesalahan serius; tetapi Yesus tidak berusaha untuk mengoreksi Tomas dalam penyembahannya. Namun Petrus (Kisah 10:25-26), Paulus (Kisah 14:14-15), dan malaikat dalam Wahyu (Wahyu 22:8,9) semuanya mengoreksi orang lain karena mencoba untuk menyembah mereka. Pengakuan keilahian di sini tidak salah lagi, dengan jelas menunjukkan bahwa penyembahan hanya milik Allah (Wahyu 22:9) karena Yesus menerima penyembahan Tomas kepadaNya (Yohanes 20:29). Terlebih lagi, dalam kitab Wahyu, para tua-tua dan setiap makhluk di surga dan di bumi menganggap penyembahan universal untuk "Dia yang duduk di atas takhta dan Anak Domba" (Wahyu 5:11-14; lih. Yoh 1:29) .

9: Yesus Membuat Klaim Yang Tidak Dapat Dilakukan Manusia

Yesus tidak hanya mengidentifikasi diri sebagai Tuhan, tetapi juga menunjukkan keilahian-Nya melalui kata-kata dan tindakan-Nya. Yesus berkata bahwa untuk memasuki Kerajaan Surga kita harus memanggilNya Tuhan (kurios, Roma 10:9; lih. Matius 7:21). Hanya dengan mengatakan bahwa Yesus adalah Tuhan tidak membawa Anda ke dalam Kerajaan, tetapi untuk masuk ke dalam Kerajaan itu Anda harus mengakui Dia sebagai Tuhan.  Masuknya ke dalam Kerajaan Allah, menurut Yesus, bergantung pada pengetahuan seseorang tentang Dia dan pengetahuan timbal baliknya orang itu tentang Dia. (Matius 7:23). Yesus bahkan menjanjikan istirahat bagi semua orang yang datang kepada-Nya (Matius 11:28). Mungkinkah Musa pernah membuat klaim seperti ini? Tidak! Bagaimana mungkin seorang manusia dapat memberikan kelegaan kepada siapa pun dari Hukum Taurat?22 Yesus juga menyatakan, “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di surga dan di bumi” (Matius 28:18). Allah tidak pernah memberikan kepada manusia atau nabi mana pun semua otoritas di surga dan di bumi, tetapi otoritas yang sama ini diberikan kepada Anak Manusia dalam Daniel 7:13–14 (lihat juga Matius 26:64).

10: Yesus Adalah Anak Allah

Sering ditunjukkan bahwa kata-kata “Anak Allah” bukanlah gelar eksklusif untuk Yesus. Misalnya, dalam Perjanjian Lama Israel disebut anak Allah (Keluaran 4:22-23; Hosea 11:1), raja disebut anak Allah (Mazmur 2:7), dan para malaikat disebut anak Allah (Ayub 38: 7). Bahkan dalam Perjanjian Baru, Adam dan orang-orang percaya disebut sebagai anak-anak Allah (Lukas 3:38; Roma 8:14). Namun, ada perbedaan antara anak angkat dan Anak Allah yang relasional, yang terakhir pada dasarnya adalah Allah. Lebih dari siapa pun yang pernah hidup di bumi ini, Yesus sang Mesias secara unik berhak disebut Anak Allah (Yohanes 1:49, 11:27) – “Yang unik, yang adalah Allah” (monogenēs theos – lihat Yohanes 1:18 NLT).23

Apapun yang Yesus katakan tentang diriNya pasti cukup provokatif bagi para pemimpin Yahudi untuk menyerukan hukuman mati atas tuduhan penghujatan itu. Dalam pengadilan Yesus di hadapan Pilatus, para pemimpin Yahudi dengan jelas memahami bahwa penggunaan istilah ini oleh Yesus tidak hanya umum, karena mereka ingin Dia dihukum mati: “Kami memiliki hukum, dan menurut hukum itu Dia harus mati karena Dia telah menjadikan diriNya Anak Allah” (Yohanes 19:7; lih. Yoh 10:36). Menurut Hukum, adalah penghujatan untuk menggunakan nama Tuhan (Imamat 24:16). Oleh karena itu, dengan menyebut diriNya sebagai Anak Allah, Yesus mengklaim untuk berbagi "hak dan otoritas Allah sendiri (lih. [Yohanes] 1:34; 5:19-30)." Orang yang mengatakan bahwa Yesus tidak pernah mengaku sebagai Tuhan harus menjawab mengapa Dia disalibkan atas tuduhan penghujatan.  Arti penting dari hal ini adalah bahwa kegagalan untuk percaya kepada Yesus sebagai Anak Allah membawa penghakiman karena kita sudah mati dalam dosa-dosa kita (lihat Yohanes 3:18, Efesus 2:1), tetapi percaya kepada Yesus sebagai Anak Allah membawa kekekalan kehidupan (lihat Yohanes 3:15–17, 6:40, 20:31).

Untuk menjadi gambaran dan rupa Kristus Nyata dalam hidup orang Kristen, Dalam tulisan ini, kita akan belajar dan memiliki pemahaman untuk membentuk kita menjadi Duta Kerajaan Surga, yang berbicara tentang:

  1.  Proklamasi Kerajaan
  2. Mengenal Seperti Apakah Yesus
  3. Transformasi Kehidupan Manusia Supaya Menjadi Seperti Yesus
  4. Sepuluh Cara Yesus Berhubungan Dengan Kerajaan 
  5. Cara Kerajaan Allah Datang
  6. Apa yang Yesus proklamasikan dan praktikkan dalam Kerajaan Surga di Bumi?
  7. Apa yang Yesus Lakukan Selama Pelayanan-Nya di Dunia?

 

Proklamasi Kerajaan

Singkatnya, Injil Markus adalah proklamasi naratif bahwa Yesus adalah Mesias dan Anak Allah. Artinya Yesus adalah Allah, yang oleh orang Jahudi disebut Tuhan yang mengalami kematian dan kebangkitanNya membayar hukuman atas dosa-dosa kita dan mencapai kemenangan atas Setan, dosa, dan kematian. Dengan pengumuman yang menggembirakan ini datanglah panggilan kepada semua orang percaya untuk iman dan pemuridan menyangkal diri, memikul salib dan mengikut Yesus.

Apa yang dimaksud dengan proklamasi Kerajaan Allah? Paulus menegaskan bahwa Kerajaan Allah bukanlah masalah memelihara hukum-hukum ritual, tetapi memiliki hati yang baru (Yehez 36:26; 2 Kor 5:17; Titus 3:5) – tentang kasih akan Allah dan iman kepada Anak, yang menuntun kita untuk menaati perintah-perintah-Nya, karena “barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku (Yoh 14:23).

Apa yang terjadi selama proklamasi Kerajaan? Saat Yesus memproklamirkan Kerajaan Allah, Dia menunjukkan belas kasihan-Nya dengan memanggil semua orang untuk bertobat. Kita dapat bersyukur atas anugerah yang Allah berikan kepada kita, bertobat dari dosa-dosa kita dan beristirahat dalam belas kasihan-Nya.

Tentang apakah proklamasi pemberitaan Kristus? Tentang Kerajaan Surga dan Kerajaan Allah. Mat 3:2; 4:17; 10:7; Mark 1:15; Kami dengan sungguh-sungguh menyatakan bahwa Allah mengasihi anak-anak-Nya di setiap bangsa di dunia. Allah Bapa telah memberi kita kelahiran ilahi sebagai jalan masuk ke dalam Kerajaan Surga di bumi ini, kehidupan yang tak tertandingi, dan kurban penebusan tak terbatas dari Putra Terkasih-Nya, Yesus Kristus. Dengan kuasa Bapa, Roh Kudus, Yesus bangkit kembali dan memperoleh kemenangan atas maut.

Yesus berdiri teguh dalam tradisi ini. Asosiasinya tentang pribadi dan pelayananNya dengan "kedatangan Kerajaan" menunjukkan bahwa Dia merasakan bahwa campur tangan Tuhan yang besar dalam sejarah telah tiba dan bahwa Dia adalah agen dari intervensi itu.

Pada pandangan pertama, Proklamasi Kerajaan mungkin tampak sebagai misteri yang agak luas untuk direnungkan. Asumsi ini akan benar, karena misteri khusus ini mencakup keseluruhan pelayanan publik Kristus, tetapi, terlebih lagi, keseluruhan kemanusiaan Kristus. Misteri Inkarnasi itu sendiri, mewartakan Kerajaan Allah dan mengundang kita untuk berbagi dalam terang Sabda yang hidup. Kata-kata pertama yang diucapkan Tuhan kita dalam Injil Markus menyatakan fakta ini: “Inilah saatnya penggenapan. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah, dan percayalah kepada Injil.” (Markus 1:15)

Meskipun tidak ada garis waktu sejarah yang tepat yang menyelaraskan keempat Injil, momen proklamasi dalam Injil Markus ini dilakukan pada awal pelayanan publik Kristus di Galilea. Bahkan sebelum Dia melakukan banyak mukjizat publik, yang dengannya firman-Nya tersebar jauh dan luas, Kristus menyatakan bahwa “Kerajaan Allah sudah dekat,” bahwa Dia, yang adalah Allah, telah datang sebagai penguasa atas semua. Mewartakan hal ini pada saat seperti itu selama pelayanan-Nya menarik perhatian kita pada pertimbangan bahwa kedaulatan-Nya dalam Kerajaan tidak sepenuhnya ditentukan oleh mukjizat-Nya yang menakjubkan atau firman-Nya yang bersemangat, tetapi bahwa hal-hal ini berkembang dari tindakan kasih yang merupakan kemanusiaan-Nya; bahwa Dia adalah 'Firman yang menjadi manusia yang diam di antara kita' (lih. Yoh 1:14) dan dengan merendahkan kemanusiaan kita itulah Kristus sepenuhnya menyatakan Kerajaan Allah; dalam tindakan kasih inilah Dia mengundang kita untuk mengubah diri kita sendiri dan menerima Injil damai sejahtera-Nya, melalui pertolongan Roh Kudus yang bekerja di dalam diri kita mulai dari roh kita sendiri yang diperbaharui.

Dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus menyatakan misi yang menakjubkan untuk menghidupi ajaran Kristus dan menyebarkan kabar gembira tentang kasih-Nya: “Betapa indahnya Langkah kaki mereka yang memberitakan Injil damai sejahtera, dan membawa kabar gembira tentang hal-hal yang baik!” (Rm. 10:15)   Paulus mengacu pada Injil yang sama yang Kristus beritakan kepada murid-murid-Nya. Selama hidup-Nya di bumi, Tuhan kita, sebagai pribadi kedua dari Trinitas, bertindak dalam kepenuhan Allah, dengan Roh Kudus dan Bapa, untuk menyatakan damai ini: “Roh Tuhan ada padaKu, karena Ia telah mengurapi Aku  untuk membawa kabar gembira kepada orang miskin. Dia telah mengutus Aku untuk menyatakan kebebasan bagi para tawanan dan pemulihan penglihatan bagi orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, dan untuk mengumumkan satu tahun yang diterima Tuhan.” (Lukas 4:18-19) Kata-kata Kristus ini merangkum Injil damai sejahtera yang diberitakan melalui setiap pikiran, tindakan, dan perkataan-Nya.

Dalam menengahi seluruh kehidupan Kristus, kita melihat bahwa Dia menyatakan kerajaan-Nya hanya dengan menjalani kehidupan Ilahi-Nya di bumi ini. Dia menjalankan sepenuhnya perintah terbesar yang Dia khotbahkan: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan segenap akal budimu, dan dengan segenap kekuatanmu” dan “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” (Markus 12:30-31) Inilah kepenuhan kehidupan Kristen! Dengan mengikuti teladan Kristus, kita dipanggil untuk mengubah diri kita sendiri dan menyesuaikan diri kita lebih lama lagi dengan Kristus untuk menghidupi Injil damai sejahtera ini. Khususnya dalam pergumulan yang melanda dunia kita saat ini, kita dipanggil untuk mengikuti teladan Kristus dan pergi keluar sebagai 'domba di tengah-tengah serigala' untuk mewartakan Injil perdamaian dengan hidup kita. (lih. Mat 10:16) Karena itu, marilah kita maju dan membagikan kabar baik Injil; mari kita maju dan membagikan kabar baik tentang Kristus!

Setelah Pembaptisan-Nya, Markus menceritakan bahwa Yesus “datang ke Galilea mewartakan Injil Allah: … ‘Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil’” (Mrk 1:14-15). Kata yang kami terjemahkan sebagai “bertobat” dalam bahasa Yunani adalah “metanoeite,” atau “metanoia” – menurut Merriam Webster, ini berarti “perubahan hati yang transformatif”. Jadi ketika Tuhan kita memanggil kita untuk bertobat, Dia tidak memanggil kita untuk memperbaiki cara kita saja, tetapi seluruh cara keberadaan kita. Dia tidak memanggil kita untuk sekadar ketaatan ritual aturan Perjanjian Lama, seperti umumnya dilakukan oleh gereja tradisi, tetapi untuk perubahan hati sepenuhnya. Dia memanggil kita untuk memukul dada kita dan, seperti pemungut cukai, berkata, "Ya Allah, kasihanilah aku, orang berdosa" (Luk 18:13). Hati kita yang keras harus dilembutkan dan harus kembali kepada Bapa kita – seperti yang Tuhan katakan melalui nabi Maleakhi “kembalilah kepada-Ku, supaya Aku kembali kepadamu” (Mal 3:7).

Inti proklamasi Yesus adalah panggilan kepada manusia yang sudah jatuh ke dalam dosa yang rentan terhadap penyakit yang membawa kepada kematian, supaya dapat diampuni dosanya, mengalahkan pendakwa menyembuhkan penyakitnya dan hidup kekal bersama Yesus selamanya. Untuk memungkinkan terwujud apa yang diharapkan oleh misi Yesus Kristus dari setiap orang, maka kita perlu belajar dari kepribadian Yesus sendiri. Sebagai manusia, bagaimana mengenal kepribadian Yesus? Meskipun Dia “tidak memiliki keindahan keagungan untuk menarik kita kepada-Nya...” (Yesaya 53:2), kepribadian Yesuslah yang menarik manusia kepada-Nya. Dia adalah pria yang berkarakter hebat. Semakin kita memahami seperti apa Yesus itu, semakin kita dapat berusaha untuk meniru karakter-Nya. Ketika kita sudah memiliki karakter seperti Yesus, maka proklamasi dan praktek Kerajaan yang dijalankan oleh Yesus Kristus menjadi hal yang biasa  kita jalankan dalam kehidupan sehari-hari selagi kita masih hidup di dunia ini.

 Berlanjut ke Bagian 2


Tidak ada komentar:

Posting Komentar