LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 03 Oktober 2022

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 4

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 4

Lanjutan dari Bagian 3

VI.  Apa Yang Yesus Proklamasikan Dan Praktekkan Dalam Kerajaan Surga Di Bumi?

Dalam Markus 3:20-28 Yesus mengusir roh-roh jahat dalam berbagai kisahnya menyembuhkan dan mengusir roh-roh jahat dari orang-orang yang kerasukan dan menjadi korban mereka. Ini adalah salah satu kisah unik tentang pelayanan Yesus yang benar-benar menonjol di antara kisah-kisah lainnya dalam Injil.

Di sinagoga Kapernaum Yesus telah menyembuhkan seorang pria dengan tangan layu pada hari Sabat. Yesus jelas berbuat baik dalam menyembuhkan orang itu. Ini hanyalah salah satu dari begitu banyak hal baik yang Yesus lakukan kepada begitu banyak orang. Yesus selalu berbuat baik.

Yesus berkeliling sambil berbuat baik, Alkitab mengatakan demikian…Dia menyembuhkan orang sakit dan menyembuhkan orang buta, kepada anak-anak kecil Dia baik, bahkan dia menghidupkan orang mati, menghardik setan dan pengikut setan. Dia memberi makanan kepada beberapa orang yang lapar ….Yesus berkeliling sambil berbuat baik, Alkitab mengatakan demikian.

Berbuat baik, membantu orang, merawat mereka yang menderita sakit dan kekurangan dan kesakitan dan menjadi korban belum tentu menuai imbalan atau bahkan ucapan terima kasih dan plakat penghargaan. Ini mungkin tidak berarti untuk memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian, seperti Ibu Teresa.

Yang diajarkan oleh Yesus, kita orang Kristen melakukan hal-hal baik bukan untuk imbalan, bukan untuk pengakuan, tetapi hanya karena itu adalah hal yang benar, karena Yesus memerintahkannya, Yesus adalah kebenaran jalan dan hidup, hal yang benar dan moral untuk dilakukan terlepas dari apa yang orang lain pikirkan. Kami tidak pernah bosan berbuat baik (Gal. 6:9) karena kami percaya dan menyembah Tuhan yang adil, yang suka melakukan apa yang benar dan adil, Tuhan yang mencintai keadilan. Saya melakukan apa yang dilakukan oleh Tuhan saya.

Yesus berkeliling berbuat baik, menyembuhkan orang sakit, memulihkan penglihatan orang buta, membuat orang lumpuh berjalan, membangkitkan orang mati, memberi makan orang lapar, dan mengusir setan dari orang yang kerasukan saat Ia juga berkhotbah dan memberlakukan kedatangan Kerajaan Allah.

Pemberian makan, penyembuhan, pengajaran, dan khotbah Yesus sangat memberdayakan bagi orang-orang yang mengalami kebaikan. Yesus dipandang sebagai pemberi harapan hidup baru bagi orang-orang ini, harapan hidup yang bebas dari apa yang pernah membuat mereka sakit menderita dan membuat mereka sakit, lapar dan buta, harapan untuk menjadi orang yang berdaya dan tercerahkan.

Kasih tanpa pamrih dan pelayanan kepada orang-orang semacam ini menjadi tanda utama kehadiran Tuhan dan kerajaan-Nya. Kerajaan Tuhan hadir di mana iman kepada Yesus Kristus dibagikan, di mana kesembuhan diberikan kepada yang sakit, di mana makanan diberikan kepada yang lapar, di mana penglihatan diberikan kepada yang buta, dan di mana kebebasan diberikan kepada yang tertawan dan tertindas. Inilah pelayanan Yesus yang untuknya Dia mempersembahkan nyawa-Nya di kayu salib.

Di zaman kita, adalah kita, gereja, tubuh Kristus, yang ditugasi dengan misi melanjutkan pelayanan Kristus ini. Misi Yesus sekarang telah menjadi misi kita. Perbuatan baik Yesus itu kemudian harus dilanjutkan oleh gereja-Nya, oleh kita, bahkan jika akan ada tuduhan yang dilontarkan kepada kita sebagai setan atau setan untuk memecah belah, membingungkan jika tidak menghancurkan gereja.

Pekerjaan Yesus sebelumnya, sekarang adalah pekerjaan Roh Kudus yang bekerja melalui gereja. Itulah sebabnya, menghentikan pekerjaan semacam ini, menekannya, atau bahkan mencoba memfitnah dan menghancurkan mereka yang melakukan pekerjaan baik ini dalam nama Yesus, menurut perkataan Yesus, adalah penghujatan terhadap Roh Kudus yang, menurutnya, tidak akan pernah bisa diampuni.

Sementara kita mempersiapkan diri untuk mengambil bagian dalam persekutuan dalam tubuh dan darah-Nya pada meja perjamuan Tuhan, marilah kita tetap fokus pada cara dan karya Roh Kristus di antara kita, yang menggerakkan kita, menyatukan kita dan memberdayakan kita untuk mengikuti Yesus berbuat baik kepada umat-Nya sendiri, melayani mereka, bahkan berkorban untuk mereka karena kasih-Nya kepada mereka. Seperti murid-murid-Nya yang dipanggil-Nya untuk pelayanan berbuat baik, marilah kita pergi mencari kesempatan apa pun yang terbuka bagi kita untuk melayani dan berbuat baik dan mengungkapkan kasih Allah bagi umat kita dan bagi seluruh ciptaan-Nya apa pun yang terjadi. Membayar harga, apa pun konsekuensinya. Tidak masalah. Karena kita memiliki Roh-Nya, yang mengilhami kita, menguatkan kita di sepanjang jalan perjalanan iman-hidup kita menuju persekutuan permanen yang akhirnya dengan Kristus, Tuhan kita.


Apa yang Yesus Lakukan Selama Pelayanan-Nya di Dunia?

Yesus Mengantar Kerajaan Allah

Kerajaan Allah adalah pemerintahan dan pemerintahan Allah atas ciptaan. Di mana pun pemerintahan dan pemerintahan Tuhan hadir, di sanalah Kerajaan Tuhan ada. Seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak orang, ini berarti bahwa orang-orang percaya Perjanjian Baru hidup dalam ketegangan “sudah” tetapi “belum”. Kata "sudah" berarti Kerajaan telah datang. Yesus memperjelas hal ini ketika Dia memberi tahu orang-orang Farisi tertentu bahwa “Kerajaan ada di tengah-tengah kamu” (Lukas 17:21). Selama pelayanannya di bumi, Yesus meresmikan Kerajaan Allah, yang mencakup berbagai fitur seperti berkhotbah dan mengajar, penyembuhan, pemuridan, dan pemulihan (Markus 1:36; Mat 4:23; Markus 3:13). Meskipun demikian, Kerajaan Allah juga ”belum”. Itu belum karena dosa. Kerajaan Allah, dengan kata lain, akan terwujud sepenuhnya di Langit Baru dan Bumi Baru – di mana tidak akan ada lagi dosa atau kematian, dan segala sesuatu akan dibuat baru.

Yesus Menjadi Saksi Kebenaran

Dia secara harfiah mengatakan ini pada satu kesempatan, “Untuk tujuan inilah Aku dilahirkan dan untuk tujuan inilah Aku datang ke dunia—untuk memberikan kesaksian tentang kebenaran” (Yohanes 18:37). Kita diberitahu dari Yesus bahwa Dia datang untuk berkhotbah ketika Dia berkata, “Mari kita pergi ke kota-kota berikutnya, supaya Aku juga memberitakan Injil di sana, karena itulah sebabnya Aku datang” (Lukas 1:38). Yesus adalah kebenaran (Yohanes 14:6), dan Dia datang untuk membawa kebenaran kepada umat Allah di mana Dia bersaksi tentang BapaNya, tentang diriNya sendiri, dan Kitab Suci Perjanjian Lama. Tindakan Yesus mengungkapkan niatNya. Melalui tindakanNya mempelajari Perjanjian Lama, memberitakan Injil, dan melatih orang lain dalam kebenaran, Yesus menunjukkan bahwa Ia bermaksud untuk bersaksi tentang kebenaran dan membawa kebenaran kepada umat Allah, yang telah menunggu ratusan tahun untuk Mesias.

Yesus Menggenapi Nubuat Perjanjian Lama

Jika Yesus tidak bermaksud untuk menggenapi nubuatan Perjanjian Lama tertentu, lalu bagaimana kita bisa mempercayai keandalan Alkitab? Alkitab penuh dengan nubuat! Menurut definisi, itu berarti bahwa mereka harus menjadi kenyataan. Jika tidak, mereka salah dan kita tidak bisa lagi mempercayai Alkitab. Tetapi melalui kehidupan, kematian, dan kebangkitan-Nya yang sempurna, Yesus menggenapi semua nubuat yang tertulis tentang Dia. Beberapa termasuk dilahirkan dari seorang perawan (Yesaya 7:14; terpenuhi dalam Mat 1:22-23), dilahirkan dari garis keturunan Abraham (Kejadian 12:3; terpenuhi dalam Mat 1:1), dikhianati, ( Mazmur 41:9; digenapi dalam Lukas 22:47-48, di antara tempat-tempat lain) dan seterusnya. Dalam menjalankan peran mesianisNya, bagian dari Yesus adalah memenuhi apa yang dijanjikan – yaitu, semua nubuatan Perjanjian Lama berbicara tentang Dia.

Yesus Datang untuk Mencari dan Menyelamatkan yang Hilang

Dia menjelaskan hal ini ketika Dia berkata, “Sebab Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang” (Lukas 19:10). Dengan menggunakan kata ”mencari”, Yesus menunjukkan hati-Nya untuk menjangkau orang-orang yang belum mengenal-Nya. Ia sering bergaul dengan orang-orang buangan, orang-orang yang kesepian, orang-orang yang terpinggirkan, orang-orang yang tidak disukai oleh orang-orang Farisi dan Saduki. Dengan menggunakan kata “selamatkan”, Yesus menunjukkan kuasa-Nya atas ciptaan. Bapa adalah orang yang memilih siapa yang akan diselamatkan, dan Yesus berkata bahwa tidak seorang pun dapat datang kepada-Nya kecuali jika BapaNya memilih mereka (Yohanes 6:44). Dan meskipun Bapa adalah Pribadi yang membawa pemilihan, penebusan Yesus juga yang memungkinkan keselamatan. Dia memiliki kemampuan untuk menyelamatkan. Dia datang untuk membawa penebusan, sebuah tema yang konsisten dengan Kitab Suci. Faktanya, Alkitab dipenuhi dengan cerita penebusan. Dalam Perjanjian Lama, Tuhan menyelamatkan orang Israel dari kejahatan orang Mesir. Ini mungkin merupakan contoh terbesar dari penebusan dalam Perjanjian Lama. Namun, dalam Perjanjian Baru, kehidupan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus yang sempurna adalah contoh penebusan yang paling menonjol. Penebusan ini adalah sesuatu yang Dia ingin orang lain alami, itulah sebabnya Dia memerintahkan murid-muridNya untuk “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku . . .” (Mat. 28:19). Yesus datang untuk menyelamatkan orang berdosa.

Yesus Membawa Pemulihan

Periode intertestamental (antara Perjanjian Lama dengan Perjanjian Baru) sekitar 400 tahun membuat umat Tuhan menunggu. Untuk memulihkan, menurut definisi, berarti memperbaiki apa yang rusak. Hal-hal tidak lagi sama sejak Adam dan Hawa memberontak di Taman Eden. Sejak itu, dosa telah mempengaruhi semua ciptaan – manusia, alam, hewan, dll. Kita diingatkan dengan menyakitkan tentang hal ini dengan peristiwa-peristiwa seperti tindakan rasis di Charlottesville, Badai Harvey dan Ian, dan penembakan massal di Las Vegas. Saat ini, semuanya tidak seperti yang seharusnya. Tapi suatu hari, itu akan berubah.

Tuhan menjanjikan seorang Mesias berulang kali dalam Perjanjian Lama, dan Dia akhirnya datang dalam pribadi dan karya Yesus Kristus, meskipun Dia tidak datang seperti yang mereka harapkan. Dia datang dengan rendah hati, menunggangi seekor keledai. Ketika Dia datang, Dia memulai proses pemulihan yang akan Dia selesaikan ketika Dia kembali. Ketika Kristus datang kembali, segala sesuatu akan dipulihkan seperti yang Tuhan maksudkan semula. Yesus datang untuk membawa pemulihan.

 

Berlanjut ke TRANSFIGURASI YESUS


Tidak ada komentar:

Posting Komentar