LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 30 Oktober 2022

TRANSFIGURASI YESUS Bagian 2

TRANSFIGURASI YESUS Bagian 2

 Sebelumnya Transfigurasi Yesus Bagian 1

 

HAL PERTAMA YANG PERTAMA—SALIB, KEMUDIAN MAHKOTA

Yesus membawa Petrus, Yakobus, dan Yohanes ke gunung yang tinggi—kemungkinan Gunung Hermon—dan di sana dinyatakan kemuliaan-Nya—kemuliaan yang akan mereka lihat suatu hari nanti di kerajaan yang ingin mereka mulai segera. Tetapi Yesus telah memberi tahu mereka bahwa salib didahulukan. Itu akan didahulukan bagi-Nya—dan itu akan didahulukan bagi mereka.

Mengikuti Yesus membutuhkan penolakan kehendak, menyangkal diri, mematikan kedagingan. Roma 8:13 jika kamu hidup sesuai keinginan daging maka kamu mati; tetapi jika oleh karena Roh kamu mematikan keinginan-keinginan tubuh, kedagingan, kamu akan hidup. Ada banyak yang harus dipelajari dan dijalankan dan dimengerti serta dipahami dari satu ayat ini.

Penyangkalan diri yang alkitabiah berarti lebih dari sekadar menyangkal diri sendiri, seperti kue pecan. Itu berarti menyangkal dan menolak keinginan diri Anda sendiri. Itu membutuhkan pola pikir untuk menempatkan keinginan Tuhan di atas keinginan Anda sendiri. Dalam satu kata, itu berarti penyerahan atau berserah sepenuhnya. Jika menyangkal diri berbicara tentang keinginan kita, memikul salib kita berbicara tentang tindakan kita selanjutnya. Meskipun kita tidak memikul salib kayu secara literal, metafora Yesus masih menuntut penerapan literal dari perjuangan yang Tuhan panggil untuk kita tanggung masing-masing. Salibku—dan salibmu—mewakili ketaatan yang sulit yang dituntut Tuhan setiap hari. Sedikit orang yang lulus. Apakah Anda termasuk yang lulus? Inilah jalan yang sempit dan berdesak-desakan. Mat 7:13-14 adalah jalan yang satu-satunya Yesus ajarkan kepada kita tentang jalan kebenaran. Kita harus menjalaninya, karena inilah satu-satunya jalan sampai ke sana, yaitu jalan menuju kehidupan. Jangan berhenti, teruslah berjalan, teruslah hidup seolah-olah dan memang itu yang dikatakan Firman Tuhan yang benar, itulah adanya.

Setiap kali seseorang memikul salib di zaman Yesus, orang itu tidak akan kembali. Memikul salib kita setiap hari melambangkan apa yang kemudian digambarkan oleh Rasul Paulus sebagai mempersembahkan tubuh kita sebagai korban yang hidup (lihat Rom 12:1-3; Flp 2:3-11; 4:8; Kol 3:1-10 ). Kematian terhadap diri sendiri ini hanya dapat terjadi ketika kita memperbarui pikiran kita atau, menggunakan kata-kata Yesus, ketika kita mengarahkan pikiran kita pada kepentingan Allah daripada kepentingan manusia.

 

TUJUAN TRANSFIGURASI YESUS

Transfigurasi Yesus memberikan harapan untuk masa depan—ketika hari ini kita memikul salib. Yesus menanggung beban memikul salib-Nya "untuk sukacita yang disediakan di hadapan-Nya" (Ibr. 12:2). Sama seperti Kristus, kita harus selalu memiliki sukacita di hadapan kita. Harian, terus menerus. Selalu. Jika tidak, kita akan menjalani kehidupan yang pahit, tidak puas dan frustrasi (lihat Matius 5:12; Rom 12:12; 1 Pet 1:3-9).

Transfigurasi Yesus menjanjikan masa depan yang gemilang dan karena itu membebaskan kita untuk berfokus pada kepentingan Allah daripada kepentingan kita sendiri. Transfigurasi Yesus menegaskan bahwa satu-satunya jalan menuju kemuliaan adalah melalui salib. Tidak ada jalan di sekitarnya. Momen terbesar Gunung Hermon menanti Anda. Kerajaan memang akan datang—Yesus menunjukkan kepada para murid bahwa Kerajaan itu pasti datang, —tetapi pertama-tama mereka harus memikul salib. Begitu juga kita.

Sekarang kita sampai pada kisah menakjubkan tentang transfigurasi Kristus di gunung. Peristiwa dramatis ini menandai antithesis, titik balik utama dalam narasi Injil, karena Yesus mulai semakin beralih ke Yerusalem dan penderitaan serta kematian yang menanti-Nya di sana. Tetapi sebelum semua itu terjadi, ada sekilas kemuliaan ini. Dan kita membaca dalam Perjanjian Baru bahwa karena kemuliaan yang ditaruh di hadapan-Nya, Dia dapat menanggung salib. Wahyu kemuliaan Kristus dalam pasal ini merupakan penegasan yang jelas kepada para murid akan kebenaran pengakuan iman Petrus (16:16); tetapi itu juga merupakan dorongan besar bagi Kristus sendiri ketika Dia menghadapi penderitaan yang akan terjadi di bukit lain yang disebut Golgota.

Ini mungkin poin kecil, tetapi perlu dicatat bahwa ada dua tradisi tentang lokasi Gunung Transfigurasi. Tradisi Katolik Roma mengidentifikasinya sebagai Gunung Tabor, selatan wilayah Galilea, di tepi utara Lembah Yizreel. Seperti yang diharapkan, ada kapel dan gereja di puncak gunung untuk memperingati tempat itu. Pandangan lain, dan mungkin yang lebih mungkin, adalah bahwa Gunung Hermon adalah tempat transfigurasi. Letaknya di ujung utara, terletak di utara tempat Kaisarea Filipi berada. Masuk akal jika transfigurasi terjadi di wilayah di mana Yesus telah melayani dan di mana Petrus membuat pengakuannya. Tentu saja, ada waktu seminggu bagi mereka untuk pergi ke mana saja. Tetapi titik kritisnya adalah mereka pergi ke tempat itu jauh dari semua orang. Gunung Tabor bukanlah gunung yang sangat besar, dan pada saat itu berpenghuni.

Jika Anda punya waktu, Anda juga dapat mempelajari mentalitas menggunakan puncak gunung untuk pengalaman spiritual dan untuk kuil, bait Allah. Ini adalah umum di seluruh dunia kuno. Karena naluri untuk keluar dari dunia adalah hal yang baik, Tuhan juga menggunakannya untuk menyatakan diri (pelajari Gunung Sinai, khotbah di atas gunung, gunung transfigurasi, dan tentu saja, Gunung Sion).

Pengaturan dalam Injil juga penting. Setelah waktu popularitas di wilayah utara gelombang berbalik melawan Yesus. Para pemimpin sibuk mencoba untuk mendiskreditkan Dia, dan orang-orang mulai pergi. Hal ini mendorong Yesus untuk bertanya apa yang dikatakan orang tentang Dia, dan apa yang dikatakan para murid. Sekarang, ketika Dia mulai berbalik ke Yerusalem dan kematian-Nya, Dia berubah rupa di depan tiga murid di puncak gunung. Ini seharusnya mendorong para murid bahwa apa pun yang terjadi di Yerusalem, Yesus adalah Tuhan Kemuliaan. Melihat ke belakang mereka menyadari hal ini; tetapi pada saat itu mereka mungkin tidak memikirkannya. Tetapi sejauh pengaturan Injil berjalan, itu menurun dari sini ke lembah rasa malu dan penghinaan.

Transfigurasi (17:1-3). Titik sentral dari tiga ayat pertama berfokus pada satu kata—dan memang, kata ini adalah pusat dari keseluruhan perikop. "Ditransfigurasi." Istilah Yunani terkenal dalam bahasa Inggris; dari metamorphoo (diucapkan meta-mor-phaw-o) kita mendapatkan kata kita "metamorphosis, metomorfose." Kata tersebut menggambarkan perubahan bentuk dan substansi secara utuh. Misalnya, kita menggunakannya untuk menggambarkan perubahan dari ulat menjadi kupu-kupu. Di sini kemudian kita memiliki perubahan total dalam penampilan atau bentuk Yesus di hadapan para murid. Dia sekarang lebih terang dari cahaya, mengungkapkan kemuliaan sejati-Nya kepada mereka.

Yang menarik untuk dicatat dalam studi kata ini adalah bahwa kita memiliki kebalikan dari tema Filipi 2, yaitu kenosis. Di sana Paulus berkata bahwa Kristus Yesus mengambil rupa seorang hamba. Di sini, bagaimanapun, Hamba mengambil bentuk Allah, Tuhan, mengungkapkan kemuliaan-Nya.

Kata yang sama digunakan oleh Paulus dalam Roma 12:1,2, di mana ia memerintahkan orang-orang percaya untuk "diubah" oleh pembaruan pikiran mereka. Harus ada perubahan sejati dalam kehidupan orang percaya. Tentu saja Perjanjian Baru juga mengajarkan bahwa kita akan diubahkan ketika kita memasuki hadirat Tuhan, kita akan dimuliakan.

Dalam transfigurasi Musa dan Elia muncul dan berbicara dengan Tuhan. Musa mewakili Hukum, dan Elia sang Nabi; Musa mewakili mereka yang telah mati di dalam Tuhan, dan Elia mewakili mereka yang belum. Musa mewakili masa lalu, Elia mewakili masa yang akan datang. Musa menulis Hukum yang mengantisipasi penebusan korban dari Mesias; Elia akan datang untuk mempersiapkan hati orang-orang bagi kedatangan Tuhan. Musa naik ke Gunung Sinai dan karena dia bersama dengan Tuhan Kemuliaan di sana, wajahnya bersinar ketika dia turun kembali; Elia tidak mati, tetapi diangkat ke kemuliaan dalam angin puyuh dan kereta berapi. Di sini mereka berdua berbicara kepada Kristus, dan catatan paralel memberi tahu kita bahwa mereka berbicara tentang “kepergian” Yesus (keluaran, keberangkatan; dalam bahasa Yunani). Mereka berbicara tentang kematian-Nya yang akan datang; tetapi dengan istilah yang digunakan Alkitab, kita tahu mereka membicarakannya sebagai penggenapan dari pembebasan besar seperti yang terjjadi di Mesir. Kematian Yesus akan menjadi pelepasan dari belenggu dosa di dunia.

Penglihatan itu kemudian menjadi jelas: Kristus dinyatakan dalam kemuliaan-Nya, dan Dia bergabung dengan Musa dan Elia untuk menunjukkan bahwa Dia akan menggenapi Hukum Taurat dan Kitab Para Nabi, dan bahwa kematian tidak dapat menghancurkan kemuliaan yang akan datang. Musa dan Elia dulu dan masih hidup, dan dimuliakan. Yesus mungkin menghadapi kematian di hari-hari yang akan datang, tetapi kematian dalam pelayanan Tuhan adalah jalan menuju kemuliaan.

Tanggapan Petrus (17:4-8). Matius tidak memberi tahu kita mengapa Petrus mengatakan apa yang dia katakan, atau mengomentari kesesuaian komentar itu. Dia hanya melaporkan saran Petrus untuk membuat tempat perlindungan, untuk merayakan pemenuhan janji yang nyata. Peter sama sekali tidak sopan atau egois. Kita harus mencatat dalam kata-katanya, “Tuhan, baik bagi kami untuk berada di sini! Jika Anda ingin . . . .” Petrus mengasihi Tuhan, dan bersedia melakukan apa saja bagi-Nya, jika Dia mau.

“Pidato” kedua di bagian ini adalah kata dari surga. Ini bukanlah tanggapan terhadap Petrus, melainkan wahyu yang mendominasi segala sesuatu yang terjadi dan dengan cara yang sepenuhnya menutupi apa pun yang dipikirkan atau dikatakan Petrus. Adalah satu hal untuk melihat Yesus berubah rupa, dengan pakaian-Nya dan penampilan-Nya lebih cerah daripada matahari—itu menakutkan bagi para murid, seperti yang dikatakan Injil lainnya kepada kita. Tapi itu adalah hal lain untuk mendengar suara dari surga yang menegaskan bahwa Yesus adalah Anak Allah. Petrus baru saja membuat pengakuan itu; tetapi sekarang Petrus mendengarnya dengan cara yang baru, seolah-olah Kristus, Sang Mesias (dalam bahasa Ibrani), bukan semata-mata putra Daud dan oleh karena itu ditunjuk sebagai “putra Allah”; Dia adalah Putra Allah dengan cara yang unik Allah (Bapa, kita tahu) menyatakan, “Inilah Anak-Ku, yang Aku kasihi; dengan Dia, Aku sangat senang. Dengarkan dia."          

Firman dari surga membuat tiga poin yang jelas: Yesus adalah Anak Allah, Yesus dikasihi oleh Bapa dan berkenan kepada Bapa; dan Yesus harus ditaati. Semua ide ini ditentang oleh para pemimpin agama saat itu, dan dipertanyakan oleh orang-orang. Namun, para murid tahu bahwa Yesus adalah Anak Allah (dalam beberapa hal), bahwa Dia melakukan kehendak Bapa, dan bahwa Dia harus dipatuhi. Sekarang, wahyu langsung ini meneguhkan iman mereka—dan itu pasti mendorong Yesus serta penentangan mulai meningkat dan akan meningkat.

Pengalaman di gunung ini mencerminkan pengalaman Israel di Gunung Sinai. Di sana dalam Keluaran (19-24) kemuliaan TUHAN melayang-layang di puncak gunung saat Musa menerima Hukum. Karena hadirat TUHAN, wajah Musa mulai memantulkan kemuliaan TUHAN. Tetapi untuk memastikan bahwa ini memang Hukum Tuhan yang harus dipatuhi, Tuhan berbicara. Alkitab mengatakan bahwa orang-orang mendengar suara-Nya; mereka tidak melihat TUHAN, tetapi mereka mendengar firman itu (Ul. 4). Penglihatan itu, dan suara itu, menegaskan kepada mereka bahwa Hukum itu berasal dari TUHAN Allah dan harus ditaati.

Para murid, yang kita baca dalam Matius 17, ketakutan mendengar suara ini dan tersungkur. Tetapi Tuhan Yesus datang kepada mereka dan menghibur mereka. Jadi "pidato" ketiga di bagian ini adalah kata sederhana dari-Nya: "Bangun. Jangan takut.” Dan ketika para murid melihat, mereka tidak melihat seorang pun kecuali Yesus. Pewahyuan tidak diberikan untuk menimbulkan ketakutan dalam diri para murid, meskipun semua wahyu harus membawa respons ketakutan dan ketaatan karena fakta bahwa Tuhan yang berdaulat dari kemuliaan telah menyatakan diri-Nya kepada kita dan telah memanggil kita untuk taat. Tetapi wahyu diberikan kepada para murid untuk meyakinkan dan mendorong serta menguatkan mereka dalam iman dan ketaatan mereka. Karena ini Yesus “menyentuh mereka.” Sentuhan itu bukan sekadar bukti bahwa Dia nyata, tetapi bahwa mereka adalah sahabat-Nya dan diterima oleh-Nya. Itu adalah sentuhan yang meyakinkan, diikuti oleh kata-kata, "Jangan takut."

Intinya adalah bahwa wahyu Tuhan kepada umat-Nya adalah demonstrasi cinta dan kasih karunia-Nya bagi mereka. Tentu saja kita kewalahan olehnya, dengan memikirkannya. Tetapi di setiap kesempatan wahyu Allah menegaskan kepada kita bahwa Yesus adalah Tuhan kita, bahwa iman kita tidak sia-sia, bahwa kita tidak perlu hidup dalam ketakutan, tetapi bahwa kita harus hidup oleh iman di dalam Dia. Pewahyuan semacam ini memberi kita kata lain dari Tuhan tentang harapan kemuliaan yang terbentang di depan kita, tidak peduli apa yang harus kita tanggung di bumi ini. Hanya di dalam Kristus ada harapan untuk melewati kubur menuju kemuliaan.

Kisah transfigurasi Kristus mungkin akan mengejutkan kita jika tidak begitu familiar. Yesus naik ke gunung dengan tiga muridNya dan bertemu dengan dua nabi yang sudah mati, semuanya bersinar dalam kegelapan! Bahkan kata "transfigurasi" adalah kata yang tidak pernah bible gunakan kecuali jika mengacu pada cerita ini.

Seperti setiap cerita dalam Injil Matius, yang satu ini berfokus pada Yesus dan dimaksudkan untuk memberi tahu kita sesuatu tentang Dia. Jadi apa yang dikatakan transfigurasi Yesus? Saya ingin menyoroti tiga hal.

 

1. Dia adalah Anak Manusia yang Akan Datang dengan Kemuliaan

Matius menempatkan cerita ini segera setelah Yesus berbicara tentang "Anak Manusia" yang datang dalam penghakiman (Mat. 16:27). Ini jelas merupakan referensi ke akhir zaman (lih. Mat 13:39–43, 49)—itulah sebabnya sangat membingungkan ketika Yesus segera berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya ada beberapa orang yang berdiri di sini yang akan tidak merasakan kematian sampai mereka melihat Anak Manusia datang dalam kerajaan-Nya” (Mat. 16:28). Siapa yang bisa hidup selama itu?

Dalam perjalanan menuruni gunung Yesus memperingatkan para murid untuk tidak memberi tahu siapa pun apa yang telah mereka lihat sampai Anak Manusia dibangkitkan dari kematian. Catatan lain memberi tahu kita bahwa para murid tidak yakin dengan apa yang Dia maksudkan dengan "dibangkitkan dari antara orang mati," meskipun sebelum transfigurasi Dia telah meramalkan kematian-Nya (16:21), dan Petrus telah memprotes kematian (16:22)). Wahyu transfigurasi akan menjadi wahyu kenabian kemuliaan Kristus, dan kebangkitan dari kematian akan mengkonfirmasi apa yang transfigurasi nyatakan. Jika berita tentang transfigurasi menyebar sebelum waktunya, itu akan disalahpahami, dan mungkin banyak pengikut Yesus akan mencoba untuk menobatkan Dia jadi Raja sebelum Dia pergi ke Yerusalem untuk mati karena dosa-dosa mereka.

Para murid kemudian ingin tahu mengapa para guru mengatakan bahwa Elia adalah yang pertama datang. Mereka telah melihat Kristus dalam kemuliaan-Nya; mereka telah melihat Musa dan Elia; tetapi mereka tidak boleh mengatakan apa-apa tentang hal itu sampai Yesus mati dan bangkit kembali. Jawaban Yesus adalah bahwa “Elia datang dan akan memulihkan segala sesuatu.” Itulah masa depan; itu adalah "belum" dari nubuatan Elia tentang Maleakhi. Tetapi kemudian Yesus menambahkan apa yang kita sebut “sudah,” dengan mengatakan, “Tetapi Aku berkata kepadamu, Elia telah datang, dan mereka tidak mengenali Dia.” Dia berbicara tentang Yohanes Pembaptis, tentu saja. Ajaran tentang Yohanes sama sekali tidak mengajarkan reinkarnasi. Tuhan hanya mengatakan bahwa Yohanes datang sebagai penggenapan nubuat bahwa “Elia” harus datang lebih dulu. Tetapi belum waktunya untuk menggenapi segala sesuatu, dan Yohanes tidak membalikkan bangsa itu, karena Ia ditangkap dan dihukum mati. Intinya adalah bahwa Yesus juga akan ditangkap dan dihukum mati. Yesus memberi tahu para murid bahwa sebelum mahkota ada salib. Dan baik Yohanes maupun Yesus harus menderita di tangan orang-orang jahat.

Tidak perlu masuk ke semua detail nubuatan Elia lagi di sini. Tinjau kembali apa yang dikatakan dalam Pelajaran Alkitab Matius 11. Di sini kata-kata Yesus menyatakan bahwa Yohanes datang untuk menggenapi nubuat Elia, tetapi Elia datang dan memulihkan segala sesuatu. Masih ada lagi yang harus digenapi pada saat kedatangan kedua ketika semuanya akan diperbaiki, dan ketika Yesus akan muncul dalam kemuliaan (lihat penglihatan Yohanes dalam Wahyu 1).

Ternyata jawabannya adalah Petrus, Yakobus, dan Yohanes (Mat. 17:1). Ketiga penginjil menempatkan pernyataan membingungkan ini tepat sebelum transfigurasi, dan kemudian membingkai transfigurasi dalam referensi kronologis untuk itu (misalnya, "Dan setelah enam hari," Mat 16:28-17:1; Markus 9:1-2; Lukas 9:27–28).

Pernyataan membingungkan dalam Matius 16:28 ini merujuk pada transfigurasi enam hari kemudian. Hal ini memungkinkan kita untuk melihat transfigurasi sebagai pendahuluan dari akhir zaman ketika Anak Manusia akan datang “dalam kemuliaan Bapa-Nya” (Mat. 16:27). Tidak semua orang yang berdiri di sana pada hari itu akan melihatnya, tetapi Petrus, Yakobus, dan Yohanes akan—dan mereka tidak akan pernah melupakannya (2 Ptr. 1:16–18; Yohanes 1:14).

Tentu saja, rujukan kepada “Anak Manusia” ini adalah gema dari Daniel 7:13–14, di mana “seorang seperti anak manusia” (Yesus) datang kepada “Yang Lanjut Usianya” (Bapa) dan diberi kerajaan abadi. Apakah kebetulan bahwa Yang Lanjut Usia di sana digambarkan memiliki ”pakaian . . . putih seperti salju" (Dan. 7:9), sama seperti Yesus di sini digambarkan memiliki pakaian "putih seperti terang cahaya" (Mat. 17:2)? Saya meragukannya (bandingkan Daniel 7:9 dengan Wahyu 1:14).

Transfigurasi adalah gambaran masa depan, ketika Anak Manusia akan datang dalam kemuliaan untuk menyempurnakan kerajaanNya. Tetapi kerajaan masa depan ini hanya dapat datang melalui kematian dan kebangkitan-Nya, itulah sebabnya Yesus memperingatkan ketiga muridNya untuk “tidak memberitahukan penglihatan itu kepada siapa pun, sebelum Anak Manusia dibangkitkan dari antara orang mati” (Mat. 17:9). Sepertinya mereka memberi tahu Matthew, kalau tidak bagaimana bisa ditulis dalam Injil Matius tentang itu.

 

2. Dia adalah Putra Allah yang KemuliaanNya Tersembunyi

Kehadiran Musa dan Elia adalah salah satu fitur yang paling menarik dari cerita ini. Di mana lagi dalam Perjanjian Baru Anda menemukan pahlawan Perjanjian Lama muncul secara langsung?

Tetapi tidak sulit untuk melihat mengapa Musa dan Elia dipanggil untuk acara puncak gunung yang begitu mulia. Bagaimanapun, kedua pria itu memiliki pengalaman puncak gunung yang terkenal dengan Tuhan (Kel. 24:9–34:35; 1 Raj. 19:8–18). Wajah Musa sangat relevan, karena hal itu mengakibatkan transfigurasinya sendiri, dengan wajahnya yang bersinar begitu terang sehingga mereka harus menutupinya dengan tabir (Kel. 34:29–35).

Tetapi Yesus tidak hanya bersinar seperti Musa, atau seperti yang Anda dan saya suatu hari nanti (Mat 13:43). MilikNya lebih dari sekadar kemuliaan yang dipantulkan; itu adalah kemuliaan satu-satunya yang diperanakkan dari Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran (Yohanes 1:14). Yesus [tidak seperti Musa dalam Keluaran 34] bersinar dari dalam; Yesus tidak hanya menerima terang, tetapi Dia sendiri adalah terang dari terang.”

Musa telah meminta Tuhan untuk menunjukkan kepadanya kemuliaan-Nya (Kel. 33:18)—dan 1.500 tahun kemudian doanya masih dijawab, saat dia menatap Dia yang adalah “cahaya kemuliaan Tuhan dan jejak yang tepat dari sifatNya” (Ibr. 1:3). Anda mungkin mengatakan bahwa sama seperti Bapa memiliki kemuliaan dalam diriNya sendiri, demikian juga Dia telah mengaruniakan Anak untuk memiliki kemuliaan dalam diriNya sendiri (lih. Yoh 5:26).

Jadi transfigurasi bukan hanya gambaran masa depan; itu juga mengintip ke dalam kekekalan masa lalu pada “kemuliaan [Kristus] bersama [Bapa] sebelum dunia ada” (Yohanes 17:5). Itu adalah sekilas di balik tabir kemuliaan yang Kristus terus miliki, meskipun telah menyembunyikan bentuk kemuliaan Allah di bawah bentuk hamba yang rendah hati (Flp. 2:5-7).

 

3. Dia Putra (dan Nabi) yang Harus Kita Dengarkan

Selain pengalaman puncak gunung mereka sebelumnya, mungkin ada alasan lain mengapa Musa dan Elia dipanggil ke gunung ini.

Musa dan Elia masing-masing mewakili Hukum dan Para Nabi, dan kemunculan mereka melanjutkan penggambaran Matius tentang Yesus sebagai Pribadi yang menggenapi Hukum dan Para Nabi (Mat. 5:17). Musa dan Elia dapat mengatakan “Beginilah firman TUHAN,” sedangkan Anak menyatakan secara langsung “Tetapi Aku berkata kepadamu” (Mat. 5:22, 28, 32, 34, 39, 44). Hukum Taurat dan Para Nabi telah bernubuat sampai Yohanes, tetapi mereka sekarang telah mencapai klimaksnya di dalam Yesus, Dia yang sandalnya bahkan yang terbesar di antara wanita tidak layak untuk dibawa (Mat. 3:11; 12:11, 13).

Namun, Musa tidak hanya mewakili Hukum. Musa juga seorang nabi. Memang, tidak ada nabi yang muncul di Israel seperti Musa, yang TUHAN kenal muka dengan muka (Ul. 34:10). Sampai sekarang. Musa sekarang berdiri berhadap-hadapan dengan nabi yang telah dinubuatkannya sendiri dalam Ulangan 18:15. Memang, kata-kata “Dengarkan dia” (Mat. 17:5)—yang merupakan satu-satunya tambahan untuk pengulangan kata demi kata dari apa yang Tuhan katakan pada pembaptisan Yesus (Mat. 3:17)—dengan sengaja membangkitkan kata-kata Musa,

”TUHAN, Allahmu, akan membangkitkan bagimu seorang nabi seperti aku dari antara kamu . . . kepada Dialah kamu harus mendengarkan” (Ul. 18:15). Matius memberitahu kita bahwa Yesus adalah nabi itu.

Dan lebih dari seorang nabi. Elia itu baik. Musa itu hebat. Tetapi ketika Petrus menyarankan untuk membangun kemah bagi mereka masing-masing dengan Yesus, Bapa tidak memilikinya (Mat. 17:4). Itu adalah para nabinya, tetapi ini adalah Putranya! Dan ketika lampu-lampu itu padam dan kemuliaan itu mereda, “mereka tidak melihat seorang pun kecuali Yesus saja” (17:8).

 

Kemuliaan-Nya yang Beragam

Transfigurasi itu seperti prisma yang melaluinya kita dapat melihat kemuliaan Yesus yang beraneka ragam.

Di dalamnya kita melihat gambaran tentang otoritasNya yang unik.

Di dalamnya kita mendapatkan sekilas kemuliaan abadi yang telah Dia tutupi.

Dan di dalamnya kita diberikan gambaran tentang seperti apa hidup kita nantinya di gunung terakhir di mana kita semua akan diubah rupa (Mat. 13:43), di mana kemuliaan-Nya akan menyediakan semua terang yang kita butuhkan (Wahyu 21: 23; 22:4–5), dan di mana Dia akan menjadi tabernakel tidak hanya dengan Musa dan Elia, tetapi dengan semua umatnya (Wahyu 21:3). Itu akan menjadi kemuliaan memang.

Transfigurasi adalah perubahan nyata dalam bentuk atau penampilan. Perubahan yang memuliakan atau meninggikan. Ini berbeda dengan transformasi di sisi lain adalah tindakan, proses atau operasi perubahan. Transformasi adalah sesuatu yang bisa kita pilih untuk kita lakukan.

Transfigurasi Yesus adalah perubahan yang memuliakan atau meninggikan berupa pancaran tiba-tiba dari pribadi Yesus yang terjadi di sebuah gunung.

Terkadang sebuah bintang ditumpangkan pada mandorla. Mandorla mewakili "awan bercahaya" dan merupakan simbol lain dari Cahaya. Awan bercahaya, tanda Roh Kudus turun di gunung pada saat Transfigurasi dan juga menutupi Kristus.

Gunung Tabor dalam bahasa Ibrani Har Tavor terletak di Galilea Bawah, Israel di ujung timur Lembah Yizreel, hanya 18 km sebelah barat Laut Galilea. Selain itu, puncak tertinggi di Gunung Tabor dirujuk sebagai tempat Transfigurasi menurut Kota Mistik Tuhan oleh Maria Yesus dari Greda, yang menulis: "Untuk Transfigurasi-Nya Dia memilih sebuah gunung tinggi di pusat Galilea, dua liga timur Nazaret dan disebut Gunung Tabor." Dalam Alkitab Ibrani (Joshua, Hakim), Gunung Tabor adalah tempat Pertempuran Gunung Tabor antara tentara Israel di bawah kepemimpinan Barak dan tentara raja Kanaan dari Hazor, Jabin, yang dipimpin oleh Sisera. Dalam tradisi Kristen, Gunung Tabor adalah tempat transfigurasi Yesus.

Ketika penampilan seseorang berubah secara dramatis, itu adalah salah satu jenis transfigurasi. Seorang pesulap mengubah merpati menjadi karangan bunga juga melakukan transfigurasi. Kata itu juga sering muncul dalam tulisan keagamaan, menggambarkan jenis perubahan yang lebih spiritual.

Beberapa sinonim umum dari transfigurasi adalah mengubah, bermetamorfosis, mengubah bentuk, mengubah rupa, dan mengubah mutasi. Sementara semua kata ini berarti "mengubah sesuatu menjadi sesuatu yang berbeda," transfigurasi menyiratkan perubahan yang meninggikan atau memuliakan.

Transfigurasi Tuhan kita adalah misteri cahaya par excellence. Ini mengumumkan Kebangkitan Kristus, kemenangan terakhir dari terang atas kegelapan, hidup atas kematian. Kita melihat dalam kemuliaan Allah bersinar dari wajah Kristus janji kebangkitan kita sendiri dan hidup kekal.

Yohanes menulis dalam prolog Injilnya, “Firman itu telah menjadi manusia dan diam di antara kita. Kami telah melihat kemuliaan-Nya, kemuliaan Anak Tunggal, yang datang dari Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran” (1:14). Antara lain, John pasti sudah memikirkan peristiwa ini. Di sini ketiga murid melihat kemuliaan Tuhan Yesus, sehingga mereka tahu bahwa Dia adalah Putra Ilahi yang datang ke dunia. Mereka masih belum jelas tentang kematian dan kebangkitan-Nya, tetapi setelah itu mereka akan lebih memahami alasan wahyu di gunung ini. Matius menceritakan peristiwa ini untuk membuat identitas Yesus Kristus menjadi sangat jelas, karena bagian selanjutnya dari Injil akan berfokus pada meningkatnya perlawanan, penderitaan dan kematian. Tetapi transfigurasi mengungkapkan bahwa Dia adalah Tuhan Kemuliaan, bahwa segala sesuatu yang Dia lakukan menyenangkan Bapa, dan bahwa Dialah yang harus dipatuhi. Penampilan yang mulia dan suara dari surga tidak meninggalkan keraguan di benak para murid.


Beberapa bidang aplikasi dari Transfigurasi Yesus untuk kita jadikan model kehidupan Kristen.

Pertama, transfigurasi itu sendiri mengajarkan kita serta sifat sejati Yesus. Tapi itu juga memberi kita pandangan sekilas tentang apa yang akan terjadi, bukan hanya penampakan-Nya di surga, tetapi juga pemuliaan kita. Itulah sebabnya instruksi Paulus dalam Roma untuk diubahkan sangat penting: kita harus memulai perubahan sekarang dalam kehidupan rohani kita, dan Tuhan akan menyelesaikannya dalam perubahan kita yang sebenarnya menuju kemuliaan.

Kedua, wahyu menuntut tanggapan. Naluri alami adalah ketakutan dan penyembahan, jatuh di wajah kita di hadapan-Nya. Tetapi kelanjutan praktis dari tanggapan kita datang pada instruksi ilahi untuk mendengarkan, yaitu, menaati Yesus. Jika Yesus benar-benar Tuhan Kemuliaan dan bukan hanya seorang dari Galilea, maka kita harus menyembah-Nya dan menaati-Nya.

Ketiga, wahyu Tuhan diberikan kepada kita karena Tuhan mengasihi kita dan menginginkan agar kita bersama-Nya dalam kemuliaan. Sentuhan tangan Yesus mungkin yang paling meyakinkan ini dalam acara tersebut. Tentu saja, orang yang menolak Juruselamat dan menolak untuk menaati firman-Nya memiliki banyak ketakutan. Tetapi kita yang menyembah Dia dan melayani Dia memiliki firman-Nya, “Jangan takut.” Dan kemudian, “Di mana Aku berada, di situ juga kamu akan berada” (Yohanes 14).

 

 Berlanjut ke PENYELESAIAN MISI TERPENTING YESUS

Tidak ada komentar:

Posting Komentar