LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 15 Oktober 2022

TRANSFIGURASI YESUS

TRANSFIGURASI YESUS

Bagian 1

Sebelumnya PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI

 

 Matius 17:1-9

Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes ke atas gunung yang tinggi. Dia berubah rupa – wajahnya bersinar seperti matahari dan pakaiannya menjadi putih menyilaukan. Musa dan Elia muncul bersama Yesus. Peter menawarkan untuk memasang tiga tempat penampungan. Awan cerah menyelimuti mereka dan sebuah suara berkata, “Inilah Putraku, yang kucintai; dengan Dia, Aku sangat senang. Dengarkan Dia." Para murid jatuh ke tanah, ketakutan. “Bangunlah” kata Yesus, “Jangan takut.” Ketika mereka melihat ke atas, mereka tidak melihat siapa pun kecuali Yesus.

Musa dan Elia adalah dua tokoh kunci dari Perjanjian Lama. Musa memimpin umat Allah, bangsa Israel, keluar dari perbudakan di Mesir. Dia kemudian bertemu dengan Tuhan di Gunung Sinai dan memberi orang-orang Israel hukum Tuhan, Sepuluh Perintah. Wajah Musa bercahaya, bersinar setelah kontak yang begitu dekat dengan Tuhan.

Elia adalah seorang nabi, salah satu utusan Tuhan. Dia juga pergi ke Gunung Sinai, di mana Tuhan mengungkapkan diriNya dalam bisikan lembut.

Peran mereka dapat diringkas sebagai berikut:

MUSA = HUKUM

ELIA = NABI

Dalam Alkitab, kehadiran Tuhan sering ditunjukkan dengan awan atau api. Puncak gunung sering menjadi lokasi penampakan Tuhan. Awan atau api khusus ini disebut 'shekinah' dalam bahasa Ibrani.

Kata 'transfigurasi' berarti perubahan bentuk atau penampilan. Dalam perikop ini penampakan Yesus berubah sehingga sekilas diberikan kemuliaan surgawi-Nya yang penuh, “Wajah-Nya bersinar seperti matahari dan pakaiannya menjadi putih seperti cahaya”.

Dalam Matius 16:13-20 Petrus telah menunjukkan pemahaman tentang identitas Yesus, bahwa Dia adalah Kristus (Mesias). Pengalaman ini untuk membantu memperdalam pemahaman ini. Saking istimewanya, hanya tiga pengikut terdekat Yesus - Petrus, Yakobus, dan Yohanes - yang dipilih untuk menyaksikannya. Yesus ingin mereka memahami bahwa peranNya sebagai Mesias akan melibatkan penderitaan dan kematian, tetapi ini bukan hasil akhir dari misiNya. Yesus telah datang dari Surga dan Dia akan kembali ke sana ketika Dia telah menyelesaikan tugasNya di Bumi.

Kisah ini dipenuhi dengan referensi Perjanjian Lama, yang akan dengan mudah diambil oleh pembaca Matius. Itu terjadi enam hari setelah pernyataan iman Petrus, dan ini mungkin berhubungan dengan Musa yang menghabiskan enam hari dalam persiapan sebelum dia dipanggil untuk mendekati Tuhan di awan di Gunung Sinai. Kejadian ini juga terjadi di atas gunung dan awan melambangkan kehadiran Tuhan.

Musa dan Elia muncul dan berdiri di samping Yesus. Ini melambangkan bahwa Yesus adalah penerus mereka dan telah menggenapi keduanya. Dia sekarang membawa perjanjian baru dari Tuhan untuk semua orang.

Ketika suara Bapa, Tuhan didengar, Dia meyakinkan para murid bahwa meskipun Yesus harus menderita, mereka harus mendengarkan dan menaati-Nya. Yesus sekali lagi memerintahkan para murid untuk tidak menceritakan pengalaman itu kepada orang lain. Waktu untuk ini adalah nanti, setelah kematian dan kebangkitanNya.

Transfigurasi, dalam Perjanjian Baru, peristiwa di mana Yesus Kristus membawa tiga murid-Nya, Petrus, Yakobus, dan Yohanes, ke atas sebuah gunung, di mana Musa dan Elia muncul dan Yesus diubah rupa, wajah dan pakaiannya menjadi sangat cerah. Transfigurasi dicatat dalam ketiga Injil Sinoptik (Markus 9:2–13; Matius 17:1–13; Lukas 9:28–36) dan dipahami sebagai wahyu dari kemuliaan kekal dari pribadi kedua dari Trinitas, yang biasanya terselubung selama kehidupan Kristus di bumi. Peristiwa tersebut juga dapat diartikan sebagai penampakan Kebangkitan yang antisipatif, dan kehadiran kedua nabi tersebut sering dianggap sebagai tanda pemenuhan Kristus atas Hukum Musa dan nubuatan Alkitab Ibrani (Perjanjian Lama Kristen). Pesta Transfigurasi dirayakan di gereja-gereja Ortodoks Timur dan Katolik Roma pada tanggal 6 Agustus, dan Transfigurasi diperingati di samping baptisan Yesus dan Penyaliban, Kebangkitan, dan Kenaikan sebagai tonggak penting dalam kehidupan dan pelayanan-Nya.

Dalam catatan Injil, setelah menubuatkan kematian dan Kebangkitan-Nya, Yesus dan ketiga muridNya pergi ke ”gunung yang tinggi” untuk menjauh dari keramaian. Di sana, wajah Yesus mulai bersinar seperti matahari dan pakaian-Nya menjadi putih secara ajaib. Saat para murid melihat, Elia dan Musa tiba-tiba muncul dalam kemuliaan dan berbicara dengan Yesus yang berubah rupa. Petrus kemudian menawarkan untuk membuat tiga tempat tinggal, satu untuk Yesus dan satu untuk masing-masing dari dua tamu supernatural, tetapi diinterupsi oleh suara dari awan terang yang berkata, “Inilah Putraku, Yang Terkasih; dengan Dia Aku sangat senang; dengarkan Dia!" (Matius 17:5). Setelah pingsan ketakutan, para murid dihibur oleh Yesus, yang kemudian mendesak mereka untuk tetap diam tentang peristiwa ini sampai setelah Kebangkitan-Nya (Markus 9:9; Matius 17:9). Menurut tradisi, peristiwa itu terjadi di Gunung Tabor. Transfigurasi juga dirujuk dalam Surat Kedua Petrus, di mana kehadiran Petrus sebagai saksi mata keagungan Kristus digunakan untuk meyakinkan pembaca bahwa pesannya benar (1:16-18).

Ada sejarah panjang seni Kristen yang menggambarkan Transfigurasi. Pada abad ke-6, adegan-adegan dari acara tersebut sering menampilkan Kristus yang diabadikan dalam mandorla, sebuah aureole cahaya berbentuk almond yang mengelilingi seluruh sosok orang suci. Namun, pada abad ke-15, dengan tumbuhnya naturalisme dalam seni, mandorla menjadi kurang populer, tidak sesuai dalam konteks naturalistik, dan ditinggalkan oleh para pelukis Renaisans.

 Alasan mengapa peristiwa ini menjadi sangat penting bagi Gereja adalah karena peristiwa ini memiliki makna baik secara spiritual maupun praktis. Pada tingkat spiritual, penampilan Musa dan Elia sangat penting. Musa adalah pemberi hukum. Hukum yang dia berikan kepada orang-orang Israel, bagaimanapun, bukanlah miliknya, tetapi mereka berasal dari Tuhan. Penampilannya bersama Yesus menandakan kepada para Rasul bahwa hukum-hukum Allah penting bagi Yesus. Seperti yang Yesus sendiri katakan di bagian lain Injil, Ia datang bukan untuk meniadakan hukum Taurat tetapi untuk menggenapinya. Jadi Yesus menjadi perwujudan dari hukum-hukum Allah, yang membuatnya semakin penting untuk mengikuti Yesus.

Elia adalah salah satu nabi besar dalam Perjanjian Lama. Peran nabi adalah untuk membawa pesan Tuhan kepada orang-orang tentang bagaimana Tuhan ingin mereka hidup. Jika mereka telah menyimpang dari jalan Tuhan, nabi harus mengoreksi orang-orang dan memberitahu mereka untuk kembali ke jalurnya. Jika orang-orang bingung atau tidak tahu bagaimana hidup seperti yang Tuhan inginkan, nabi harus membawa pencerahan dan pemahaman. Kehadiran Elia berarti bahwa Yesus juga memenuhi peran nabi dengan menjadi Firman Tuhan yang membawa pencerahan, koreksi dan pemahaman kepada orang-orang.

Jadi dari perspektif spiritual, Yesus sendiri adalah hukum dan nabi. Di dalam Yesus kita belajar apa yang Tuhan inginkan dari kita, dan di dalam Dia kita mendapatkan karunia rohani yang kita butuhkan untuk benar-benar melakukan apa yang kita pelajari dari Yesus.

Pelajaran praktis yang kita pelajari dari Transfigurasi tidak begitu banyak dalam visi itu sendiri. Perhatikan bahwa Yesus membawa mereka ke atas gunung yang tinggi untuk melakukan pewahyuan ini. Tetapi di akhir perjalanan, mereka harus kembali menuruni gunung dan melanjutkan kehidupan sehari-hari mereka. Itulah pelajaran praktis bagi kita semua. Seringkali kita memiliki pengalaman spiritual yang luar biasa. Mungkin karena kita sedang dalam retret atau kebangunan rohani. Atau mungkin kita pergi ke konferensi. Atau bisa jadi hanya menghabiskan beberapa waktu di alam. Bisa jadi pengalaman itu terasa begitu nikmat sehingga kita tidak ingin pergi. Pengalaman para Rasul di Transfigurasi mengingatkan kita bahwa tidak peduli seberapa kuat pengalaman spiritual, saatnya akan tiba ketika kita harus turun dari gunung dan bergabung kembali dengan kehidupan kita sehari-hari.

Tetapi ketika kita melakukannya, kita perlu melakukannya sebagai orang yang berubah. Pengalaman spiritual seharusnya mengubah cara kita memandang kehidupan, cara kita mendekati kehidupan dan cara kita bereaksi dengan orang lain. Pengalaman tidak ada gunanya bagi kita jika hanya membuat kita ingin menjauh dari tugas-tugas Kristen kita dan hanya menikmati perasaan yang baik. Juga tidak ada gunanya bagi kita jika kita kembali ke kehidupan normal kita tanpa berubah sama sekali, hanya melanjutkan hidup seperti sebelumnya. Pengalaman spiritual yang kuat adalah baik, dan kita harus mencarinya. Tetapi mereka juga dimaksudkan untuk mengubah kita sehingga kita dapat memiliki efek positif pada dunia di sekitar kita. Penting agar kita tidak melupakannya.

Dari minggu setelah peristiwa yang terakhir dipertimbangkan, tidak ada catatan yang ditemukan dalam Injil. Kita dapat dengan aman berasumsi bahwa waktu itu dikhususkan, setidaknya sebagian, untuk instruksi lebih lanjut dari Dua Belas sehubungan dengan penyempurnaan misi Juruselamat yang semakin dekat di bumi, keadaan mengerikan yang para rasul enggan percayai mungkin. Setelah seminggu berlalu, Yesus membawa Petrus, Yakobus, dan Yohanes dan bersama mereka mendaki gunung yang tinggi, di mana mereka akan cukup aman dari gangguan manusia. Di sana ketiga rasul itu menyaksikan manifestasi surgawi, yang berdiri tanpa paralel dalam sejarah; dikenal sebagai Transfigurasi Kristus.

Salah satu tujuan dari penyendirian diri Tuhan adalah untuk berdoa, dan penobatan kemuliaan yang transenden datang kepada-Nya saat Dia berdoa. Para rasul telah tertidur, tetapi dibangunkan oleh kemegahan pemandangan yang luar biasa, dan menatap dengan hormat kepada Tuhan mereka yang dimuliakan. "Mode wajahnya diubah, dan pakaiannya putih dan berkilau." Pakaiannya, meskipun terbuat dari kain tenunan tanah, “menjadi bersinar, melebihi putih seperti salju; sehingga tidak ada yang lebih penuh di bumi yang dapat memutihkan mereka”; “dan wajahnya bersinar seperti matahari.” Demikianlah Yesus diubah rupa di hadapan tiga saksi istimewa.

Bersama-Nya ada dua pribadi lain, yang juga berada dalam keadaan bercahaya yang dimuliakan, dan yang berbicara dengan Tuhan. Ini, seperti yang para rasul pelajari, dengan cara yang tidak dinyatakan meskipun mungkin dikumpulkan dari percakapan yang sedang berlangsung, adalah Musa dan Elias, atau lebih harfiah bagi kita, Elia; dan pokok pembicaraan mereka dengan Kristus adalah “kematian-Nya yang harus Ia selesaikan di Yerusalem.” Ketika para tamu nabi akan pergi, “Kata Petrus kepada Yesus, Guru, adalah baik bagi kita untuk berada di sini: dan marilah kita membuat tiga kemah; satu untukMu, dan satu untuk Musa, dan satu untuk Elias: tidak tahu apa yang dia katakan.” Tidak diragukan lagi, Petrus dan rekan-rekan rasulnya bingung, ”sangat takut”; dan kondisi ini dapat menjelaskan saran mengenai tiga tabernakel. "Dia tidak ingin mengatakan apa"; namun, meskipun ucapannya tampak membingungkan dan tidak jelas, hal itu menjadi agak lebih jelas ketika kita mengingat bahwa, pada hari raya tahunan Pondok Daun, merupakan kebiasaan untuk mendirikan sebuah gubuk kecil, atau bilik dari dahan-dahan kayu, untuk setiap penyembah individu, di mana dia dapat istirahat untuk pengabdian. Sejauh ada tujuan dalam proposisi Petrus, tampaknya itu adalah untuk menunda keberangkatan para pengunjung.

Kekhidmatan yang agung dan mengerikan dari acara itu belum mencapai klimaksnya. Bahkan ketika Petrus berbicara, “lihatlah, awan terang menaungi mereka: dan lihatlah suara dari awan itu, yang berkata, Ini adalah Putraku yang terkasih, kepada-Nya aku berkenan; dengarkanlah Dia.” Adalah Elohim, Bapa Kekal, yang berbicara; dan mendengar suara Yang Mulia itu, para rasul bersujud. Yesus datang dan menyentuh mereka, berkata, "Bangunlah, dan jangan takut." Ketika mereka melihat, mereka melihat bahwa mereka hanya berempat dengan Dia, yang dua lagi sudah tidak ada.

Kesan yang diberikan kepada ketiga rasul oleh manifestasi ini adalah salah satu yang tidak akan pernah dilupakan; tetapi mereka secara tegas diminta untuk tidak membicarakannya kepada siapa pun sampai setelah Juruselamat bangkit dari kematian. Mereka dibingungkan dengan pentingnya referensi Tuhan tentang kebangkitan-Nya yang prospektif dari kematian. Mereka telah mendengar dengan sangat sedih, dan dengan enggan mereka dibawa untuk memahaminya sebagai suatu kepastian yang mengerikan, bahwa Tuan mereka yang terkasih akan “menderita banyak hal, dan ditolak oleh tua-tua, dan imam-imam kepala, dan ahli-ahli Taurat, dan dibunuh.” Hal tersebut telah dinyatakan kepada mereka sebelumnya, dalam bahasa tanpa ambiguitas dan tidak mengakui konstruksi kiasan; dan dengan kejelasan yang sama mereka telah diberitahu bahwa Yesus akan bangkit kembali; tetapi dari kemungkinan terakhir ini mereka hanya memiliki pemahaman yang samar-samar.

Pengulangan ajaran-ajaran ini sekarang tampaknya telah membuat ketiganya tidak memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang kebangkitan Tuhan mereka dari kematian daripada yang mereka miliki sebelumnya. Mereka tampaknya tidak memiliki konsepsi yang pasti tentang apa yang dimaksud dengan kebangkitan; “Dan mereka menyimpan perkataan itu dengan diri mereka sendiri, saling bertanya apa arti kebangkitan dari kematian.”

Kelengkapan perintah Tuhan, bahwa sampai setelah kebangkitan-Nya dari kematian, mereka tidak memberi tahu siapa pun tentang pengalaman mereka di gunung, melarang mereka untuk memberi tahu bahkan rekan-rekan mereka yang sembilan lagi dari Dua Belas. Kemudian, setelah Tuhan naik ke kemuliaan-Nya, Petrus bersaksi kepada Gereja tentang pengalaman yang menakjubkan, dengan cara yang kuat ini: “Sebab kami tidak mengikuti dongeng-dongeng yang dibuat dengan licik, ketika kami memberitahukan kepadamu kuasa dan kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus, tetapi menjadi saksi mata keagungan-Nya. Karena Dia menerima kehormatan dan kemuliaan dari Allah Bapa, ketika datang suara seperti itu kepadaNya dari kemuliaan yang luar biasa, Ini adalah Putraku yang terkasih, yang kepadaNya Aku sangat berkenan. Dan suara yang datang dari surga ini kami dengar, ketika kami bersama Dia di gunung suci.”

Yohanes, dengan hormat mengakui di hadapan dunia keilahian Firman, Anak Allah yang telah menjadi daging untuk tinggal di antara manusia, dengan sungguh-sungguh menegaskan: “Dan kami melihat kemuliaan-Nya, kemuliaan sebagai satu-satunya yang diperanakkan dari Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.”

Tujuan ilahi seperti yang ditunjukkan dalam Transfigurasi mungkin tidak dapat dipahami oleh pikiran manusia seperti halnya konsepsi penuh tentang kemegahan yang menyertai dari deskripsi verbal; beberapa fitur dari hasil yang dicapai terlihat jelas. Bagi Kristus manifestasi itu menguatkan dan mendorong. Prospek dari pengalaman-pengalaman yang akan segera datang pasti secara alami sangat menyedihkan dan mengecilkan hati. Dengan setia menapaki jalan pekerjaan hidup-Nya, Dia telah mencapai ambang lembah bayang-bayang kematian; dan bagian manusia dari sifat-Nya menyerukan penyegaran. Sebagaimana para malaikat telah diutus untuk melayani-Nya setelah adegan-adegan cobaan puasa empat puluh hari dan godaan langsung Setan, dan sebagaimana, pada saat-saat yang menyiksa dengan keringat berdarah-Nya, Dia harus ditopang lagi oleh pelayanan malaikat, jadi pada periode kritis dan genting ini, awal dari akhir, pengunjung dari alam roh datang untuk menghibur dan mendukung-Nya.

Apa komunikasi aktual yang disampaikan dalam konferensi Yesus dengan Musa dan Elia tidak dicatat secara lengkap dalam Injil Perjanjian Baru.

Suara Bapa-Nya, kepada siapa Dia adalah Anak Sulung di dunia roh, dan Putra Tunggal dalam daging, adalah jaminan tertinggi; namun suara itu ditujukan kepada ketiga rasul dan bukan kepada Yesus, yang telah menerima pengakuan dan pengesahan Bapa pada saat pembaptisan-Nya. Versi terlengkap dari kata-kata Bapa kepada Petrus, Yakobus, dan Yohanes adalah yang dicatat oleh Matius: “Inilah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Nya Aku berkenan; dengarkanlah Dia.” Selain proklamasi kodrat ilahi Putra, kata-kata Bapa sebaliknya menentukan dan penuh tanda. Musa, penyebar hukum, dan Elia wakil para nabi dan khususnya yang terkemuka di antara mereka sebagai orang yang belum mati, saya telah terlihat melayani Yesus dan tunduk kepada-Nya. Pemenuhan hukum dan penggantian para nabi oleh Mesias dibuktikan dalam perintah—Dengarkanlah Dia. Sebuah dispensasi baru telah ditetapkan, yaitu Injil, yang untuknya hukum dan para nabi hanyalah persiapan.

Para rasul tidak dibimbing oleh Musa atau Elia, tetapi oleh Dia, Tuhan mereka, Yesus Kristus.

Tiga rasul terpilih, “Manusia Batu dan Anak-anak Guntur” telah melihat Tuhan dalam kemuliaan; dan mereka heran bahwa hal seperti itu dapat terjadi pada waktu itu, karena sebagaimana mereka telah menafsirkan kitab suci, telah dinubuatkan bahwa Elia akan mendahului kedatangan Mesias yang penuh kemenangan. Saat mereka berjalan menuruni lereng gunung, mereka bertanya kepada Guru:  "Lalu mengapa para ahli Taurat mengatakan bahwa Elias harus datang lebih dulu?" Yesus menegaskan nubuatan bahwa Elias harus datang lebih dulu, yaitu, sebelum kedatangan Tuhan dalam kemuliaan, peristiwa apa yang ada dalam pikiran mereka: “Tetapi,” Dia menambahkan, “Aku berkata kepadamu, Bahwa Elias sudah datang, dan mereka tidak mengenalnya, tetapi telah melakukan kepadanya apa pun yang mereka daftarkan. Demikian juga Anak Manusia akan menderita karena mereka. Kemudian para murid mengerti bahwa Dia berbicara kepada mereka tentang Yohanes Pembaptis.” Bahwa Yohanes Pembaptis akan memimpin “dalam roh dan kuasa Elias,” sebagai pelopor Kristus, telah diumumkan oleh malaikat Gabriel kepada Zakharia, sebelum kelahiran Pembaptis; dan bahwa Yohanes adalah Elias tertentu yang telah ditunjukkan oleh Yesus dalam penghormatan-Nya yang tak terlupakan atas kesetiaan dan kebesaran Pembaptis itu.

Bahwa kata-kata-Nya tidak akan diterima secara umum dengan pengertian dibuktikan oleh konteksnya; Yesus, pada kesempatan itu, telah berkata: “Dan jika kamu mau menerimanya, ini adalah Elias, yang akan datang.”

Tidak mungkin Yesus dapat mengartikan bahwa Yohanes adalah individu yang sama dengan Elia; orang-orang juga tidak dapat memahami perkataan-Nya, karena doktrin palsu tentang transmigrasi atau reinkarnasi roh ditolak oleh orang-orang Yahudi. Kesulitan yang tampak dihilangkan ketika kita mempertimbangkan bahwa, seperti nama yang muncul dalam Perjanjian Baru, "Elias" adalah digunakan untuk “Elia”, tanpa usaha untuk membedakan antara Elia orang Tisbi, dan orang lain yang dikenal sebagai Elias. Pernyataan Gabriel bahwa Yohanes yang saat itu belum lahir harus memanifestasikan "semangat dan kekuatan Elias" menunjukkan bahwa "Elias" adalah gelar jabatan; setiap pemulih, pelopor, atau orang yang diutus Allah untuk mempersiapkan jalan bagi perkembangan yang lebih besar dalam rencana Injil, adalah seorang Elias. Sebutan "Elias" sebenarnya adalah nama pribadi dan gelar.

Di dispensasi sekarang, baik Elias kuno, yang termasuk dalam dispensasi Abrahamik dan dalam semangat jabatan yang telah banyak dijabat oleh banyak orang pada periode yang berbeda, dan juga nabi Elia, telah muncul secara pribadi dan telah memberikan otoritas khusus dan terpisah mereka kepada yang belakangan. Pemegang hari Imamat Kudus, dan kunci-kunci dari kuasa yang dijalankan oleh mereka selama di bumi sekarang ini melekat dalam Gereja Yesus Kristus yang dipulihkan. Wewenang Elias lebih rendah daripada wewenang Elia, yang pertama adalah fungsi dari Imamat Kecil atau Harun, sedangkan yang terakhir milik Imamat Tinggi atau Melkisedek.

Ramalan Maleakhi, bahwa sebelum “hari Tuhan yang besar dan mengerikan” nabi Elia akan diutus ke bumi untuk “mengubah hati ayah kepada anak-anak, dan hati anak-anak kepada ayah mereka,” tidak mencapai penggenapan dalam misi Yohanes Pembaptis, maupun dalam misi “Elias” lainnya.

Interval antara Waktu Pengakuan Petrus dan Transfigurasi.—Baik Matius (17:1) dan Markus (9:2) menyatakan bahwa Transfigurasi terjadi "setelah enam hari" setelah waktu pengakuan besar Petrus bahwa Yesus adalah Kristus; sedangkan Lukas (9:28) mencatat selang waktu ”kira-kira delapan hari”. Ada kemungkinan bahwa periode enam hari dimaksudkan untuk menjadi eksklusif dari hari di mana peristiwa-peristiwa sebelumnya telah terjadi dan hari di mana Yesus dan tiga rasul mengundurkan diri ke gunung; dan bahwa "kira-kira delapan hari" Lukas dibuat untuk memasukkan dua hari ini. Di sini tidak ada alasan untuk klaim perbedaan.

Transfigurasi Kristus disebutkan dalam tiga Injil—Matius, Markus, dan Lukas—dan dalam Surat Kedua Petrus. Transfigurasi-Nya terjadi 40 hari sebelum Sengsara-Nya, jadi selalu terkait erat dengan Penyaliban.

Petrus, Yakobus, dan Yohanes, yang dipilih dari antara Dua Belas sebagai satu-satunya saksi duniawi dari transfigurasi Kristus, telah dipilih dengan cara yang sama sebagai saksi dari manifestasi khusus, yaitu kebangkitan putri Yairus (Markus 5:37 ; Lukas 8:51); dan, kemudian, tiga orang yang sama adalah satu-satunya saksi dari penderitaan malam Tuhan kita di Getsemani (Matius 26:37; Markus 14:33).

Petrus, pertama, dia sendiri yang berbicara kepada Yesus; di bagian kedua, dia sendiri yang disapa oleh Yesus. Kedua peristiwa itu tampaknya terjadi pada malam hari (lihat Luk 9,37a): namun para murid sangat sadar akan warna - jubah putih yang menyilaukan Yesus dalam satu kasus, dan tetesan merah darah di sisi lain.

Tempat Transfigurasi.—Gunung tempat Transfigurasi terjadi tidak diberi nama atau ditunjukkan oleh penulis Injil sedemikian rupa untuk mengakui identifikasi positifnya. Gunung Tabor, di Galilea, telah lama dipegang oleh tradisi sebagai situs, dan pada abad keenam tiga gereja didirikan di puncaknya yang seperti dataran tinggi, mungkin untuk memperingati keinginan Petrus untuk membuat tiga kemah atau pondok, masing-masing untuk Yesus, Musa, dan Elia. Kemudian sebuah biara dibangun di sana. Namun demikian, Gunung Tabor sekarang ditolak oleh para penyelidik, dan Gunung Hermon umumnya dianggap sebagai tempatnya. Hermon berdiri di dekat batas utara Palestina, tepat di luar Cæsarea Filipi, di mana Yesus diketahui berada seminggu sebelum Transfigurasi. Markus (9:30) dengan jelas memberitahu kita bahwa setelah turun dari gunung, Yesus dan para rasul berangkat dan pergi melalui Galilea. Bobot bukti mendukung Hermon sebagai Bukit Transfigurasi, meskipun tidak ada yang bisa disebut menentukan yang diketahui dalam masalah ini.

Nama "Elias" dan "Elijah." didukung oleh otoritas secara umum: "'Elias'" adalah "bentuk Yunani dan Latin dari 'Elia' yang diberikan dalam Authorized Version of Apocrypha dan Perjanjian Baru.”

“Roh dan Kuasa Elias.”—Bahwa Yohanes Pembaptis, dalam kapasitasnya sebagai pemulih, pelopor, atau sebagai seseorang yang diutus untuk mempersiapkan jalan bagi suatu pekerjaan yang lebih besar daripada dirinya, telah meresmikan sebagai seorang “Elias” telah dibuktikan baik oleh kitab suci kuno maupun zaman akhir. Melalui dia baptisan air untuk pengampunan dosa diberitakan dan dilaksanakan, dan baptisan yang lebih tinggi, yaitu baptisan Roh, dimungkinkan. Sesuai dengan misinya, dia telah datang pada dispensasi terakhir, dan telah memulihkan melalui penahbisan Imamat Harun, yang memiliki wewenang untuk membaptis. Dengan demikian Dia mempersiapkan jalan bagi pekerjaan pengganti baptisan bagi orang mati, otoritas yang untuknya dipulihkan oleh Elia.

Menyebutkan ”Kematian” yang Mendekati Tuhan—Dari ketiga sinoptik, Lukas sendiri bahkan menyebutkan secara singkat tentang masalah yang menjadi dasar percakapan Musa dan Elia dengan Tuhan pada Transfigurasi. Catatan menyatakan bahwa para pengunjung, yang muncul dalam kemuliaan, “berbicara tentang kematianNya yang harus diselesaikanNya di Yerusalem” (Lukas 9:31). Adalah penting bahwa kematian, yang harus diselesaikan Tuhan, bukan kematian yang harus Dia derita atau mati, adalah subjek dari persekutuan agung itu. Kata Yunani yang "kematian" muncul sebagai padanan bahasa Inggris di banyak Injil adalah salah satu yang berkonotasi "keluar" atau "keberangkatan," dan kata yang muncul dalam versi awal lainnya berarti "kemuliaan."

Begitu juga bahasa Yunani asli dari "menyelesaikan," dalam kisah Transfigurasi, berkonotasi berhasil mengisi atau menyelesaikan suatu usaha tertentu, dan bukan secara khusus tindakan kematian. Baik surat catatan maupun roh di mana pencatat menulis menunjukkan bahwa Musa dan Elia berbicara dengan Tuhan mereka tentang penyempurnaan mulia misi-Nya dalam kefanaan—penyempurnaan yang diakui dalam hukum (dipersonifikasikan dalam Musa) dan para nabi (diwakili oleh Elia)—dan suatu peristiwa yang sangat penting, yang menentukan pemenuhan hukum dan para nabi, dan peresmian yang mulia dari suatu tatanan baru dan lebih tinggi sebagai bagian dari rencana ilahi. Kematian yang begitu segera dicapai oleh Juruselamat adalah penyerahan hidup-Nya secara sukarela untuk memenuhi tujuan yang sekaligus dimuliakan dan ditentukan sebelumnya, bukan kematian yang dengannya Dia akan mati secara pasif melalui kondisi di luar kendali-Nya.

Dalam ajaran Kristen, Transfigurasi adalah momen penting, dan latar di gunung disajikan sebagai titik di mana kodrat manusia bertemu Tuhan: tempat pertemuan duniawi dan abadi, dengan Yesus sendiri sebagai titik penghubung, bertindak sebagai jembatan antara langit (surga) dan bumi.

Musa dan Elia muncul dan berdiri di samping Yesus. Ini melambangkan bahwa Yesus adalah penerus mereka dan telah menggenapi keduanya. Dia sekarang membawa perjanjian baru dari Tuhan untuk semua orang. Ketika suara Tuhan didengar, Dia meyakinkan para murid bahwa meskipun Yesus harus menderita, mereka harus mendengarkan dan menaati-Nya.

Kemuliaan Kristus di Gunung Tabor/Hermon mewujudkan sukacita yang tak terkatakan. Dengan kata lain, transformasi kasih sayang manusia berdampak pada kondisi tubuh, menyebabkan perubahan wajah. Ada pancaran di wajah kegembiraan yang mengeluarkan keindahan gambar ilahi, yang terkubur di bawah tabir nafsu. Jika kekudusan menyangkut reintegrasi dan pengalihan emosi dan keinginan sehingga cinta yang sempurna bertahta di hati, maka itu menciptakan sukacita yang mengubah keberadaan manusia. Transfigurasi melambangkan nasihat Pemazmur untuk mengecap Tuhan dan melihat bahwa Dia baik. Setiap momen kegembiraan hanyalah rasa pendahuluan dari kebahagiaan yang lebih dalam itu, dan itu menerobos dengan cara yang kebetulan seperti yang ditemukan C. S. Lewis.

Transfigurasi, kemudian, melambangkan kehidupan yang akan datang dan dengan demikian tujuan pengejaran pertapa. Ini mengingatkan orang percaya bahwa visi Tuhan terbentang di tengah kemegahan kekudusan sementara juga menunjuk ke arah jalan di mana gerakan terakhir menuju keheranan yang luar biasa selalu penuh rahmat dan sarat sukacita. Ini adalah semburan cahaya ilahi yang tiba-tiba seperti ketika Helios mencapai puncak di atas cakrawala yang memancarkan sinarnya ke semua ciptaan sehingga dunia bersinar dalam kabut keemasan fajar, tembus cahaya dan berubah. Kebangkitan adalah kenyataan sejak Musa yang mati muncul dalam transfigurasi. Oleh karena itu, orang Kristen harus memiliki harapan akan kehidupan setelah kematian. Musa dan Elia muncul untuk mendorong Yesus tentang penderitaan yang akan Dia hadapi. Oleh karena itu, orang Kristen belajar bahwa mereka harus menerima/menanggung penderitaan sebagai jalan menuju keselamatan.

Dalam pandangan Bizantium, Transfigurasi bukan hanya sebuah pesta untuk menghormati Yesus, tetapi sebuah pesta Tritunggal Mahakudus, karena ketiga Pribadi Trinitas itu ditafsirkan hadir pada saat itu: Allah Bapa berbicara dari surga; Allah Anaklah yang diubah rupa, dan Allah Roh Kudus hadir dalam bentuk awan. Dalam pengertian ini, transfigurasi juga dianggap sebagai "Epifani Kecil" ("Epifani Besar" adalah Pembaptisan Yesus, ketika Tritunggal Mahakudus muncul dalam pola yang sama).

Yesus baru saja menjatuhkan bom. Di Kaisarea Filipi, Tuhan memberi tahu murid-murid-Nya yang terkena bintang bahwa Dia, Mesias, akan segera mati dan bangkit kembali. Hebatnya, itu tidak memukul mereka sebagai kabar baik.

Bagi orang-orang ini—yang hanya memahami Mesias dalam hal memberikan kehidupan yang baik dari kerajaan Allah—berita kematian Yesus datang sebagai pukulan pengisap bagi mimpi mereka. Tidak heran Petrus berseru, “Aduh, Tuhan! Hal ini tidak akan pernah terjadi pada Anda” (Mat. 16:22).

Jawaban Yesus seharusnya membuat kita semua berhenti sejenak dan merenungkan: Barangsiapa ingin mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. —Matius 16:24

Setelah kebingungan mereka, Yesus membawa murid-murid yang kecewa ini ke gunung terdekat untuk mendapatkan harapan yang baik. Mereka membutuhkannya. Saat kita berjuang dengan kekecewaan kita sendiri, kita dapat menggunakan harapan yang sama hari ini. Kami juga membutuhkannya.

 

Berlanjut ke Bagian 2

Tidak ada komentar:

Posting Komentar