LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

GX



MENJADI GEREJA PENGGANDA LEVEL 5

With thanks to: 
Todd Wilson // Dave Ferguson: Founders of Exponential
Alan Hirsch
Ed Stetzer
All Multiplier Movement

PELATIHAN MENJADI GEREJA PENGGANDA LEVEL 5

MODUL 1 MENJADI GEREJA PENGGANDA LEVEL 5 -
(Modul 1 ada di halaman ini. Silahkan lihat ke bawah).
Unit 1 Tinjauan
Unit 2 Ada yang Tidak Benar
Unit 3 Kita Membutuhkan Poin Infleksi
Unit 4 Tambahkan dan Kalikan

(Pelajaran Modul 2 sd 8 silahkan klik di Unit yang Anda tuju / ingin pelajari
Kalau tidak bisa diklik, silahkan hubungi Pengelola via Formulir Kontak).

MODUL 3 MENATAP MASA DEPAN ANDA -

MODUL 4 MEMAHAMI KOMPONEN INTI PERUBAHAN -
Unit 3 Menyelaraskan Budaya Anda untuk Multiplikasi
Unit 4 Disengaja, Fokus, dan Mendesak tentang Implementasi

MODUL 5 MENGGESER PARADIGMA ANDA -
Unit 1 Mengubah Kartu Skor
Unit 2 Memikirkan Kembali Pemuridan sebagai Murid yang Menjadikan Murid
Unit 3 Memastikan Semua Orang Dapat Bermain
Unit 4 Mengembangkan Lensa Kerajaan

MODUL 6 MULAI MEMAHAMI TINGKAT 5 -
Unit 1 Sekilas ke Tingkat 5
Unit 2 21 Esensi Kepemimpinan untuk Multiplikasi
Unit 3 5 Bergeser untuk bergerak menuju Level 5
Unit 4 6 Kerangka Lingkaran Konsentris

MODUL 7 MERANGKUL KETEGANGAN 5 -
Unit 1 Ketegangan Motif "Di Sini atau Di Sana"
Unit 2 Ketegangan Ukuran "Tumbuh atau Mengutus"
Unit 3 Ketegangan Metode "Keselamatan atau Risiko"
Unit 4 Perjalanan Pribadi Melalui Ketegangan

MODUL 8 BERIKAN KREDIT KEPADA ALLAH -
Unit 1 Berikan Tuhan Penghargaan
Unit 2 Penipuan dan Peperangan Rohani
Unit 3 Titik Jungkit
Unit 4 Langkah Selanjutnya


MODUL 1 MENJADI GEREJA PENGGANDA LEVEL 5 

Unit 1 Tinjauan

Tujuan dan Sasaran

Unit ini akan memperkenalkan Anda pada kerangka kerja dan bahasa untuk 5 Tingkat gereja.

Memahami kerangka kerja dan mulai mengeksplorasi bagaimana model kita saat ini dapat menghalangi reproduksi dan penggandaan Kerajaan.

Perkiraan Waktu untuk Menyelesaikan Pelajaran: 45 menit

Pelajaran
Ketika berbicara tentang pertumbuhan gereja dan penanaman gereja, kita secara rutin menggunakan istilah umum: "pengurangan," "penambahan," "multiplikasi," "pertumbuhan," dan "reproduksi." Kita cenderung mengadopsi definisi kita sendiri berdasarkan konteks unik kita untuk gereja. Godaan kita mungkin untuk melihat kesuksesan kita dengan penambahan dan membuat daftar Top 100 dan salah menyimpulkan bahwa kita sedang mengalikan. Atau untuk melihat ukuran gereja kita dan secara keliru menentukan kita tidak bisa menjadi gereja yang berlipat ganda jika kita kecil.

Mari kita mulai dengan ulasan yang sangat sederhana dan mendasar dari beberapa konsep matematika. Daripada membuat definisi kami sendiri, kami merangkul istilah yang telah diturunkan kepada kami melalui matematika. Kami menyadari beberapa dari Anda mungkin berkata, "Sebelum saya masuk ke bagian ini, beri saya dasar alkitabiah dari matematika ini!" Saya hanya akan mengingatkan Anda bahwa Tuhan yang sama yang mengomunikasikan kata-kata-Nya melalui Alkitab juga menciptakan alam dan matematika. Ini bukan konsep “sekuler atau bisnis” melainkan prinsip-prinsip yang muncul dari ciptaan Tuhan.

Di Level 1 pengurangan, setiap unit positif dari upaya input menghasilkan kerugian atau "pengurangan" dalam jumlah output. Kita semua tahu kepedihan musim pengurangan dan kehilangan. Secara pribadi, kehilangan orang yang dicintai itu menyakitkan. Dalam pelayanan, kehilangan anggota tim peluncuran sangat menyakitkan. Pengurangan memaksa kita untuk bertindak. Tetapi pengurangan adalah bagian normal dari kehidupan, termasuk kehidupan gereja. Pikirkan tentang 500 gereja pertama yang didirikan pada abad pertama. Tidak ada yang masih ada sampai sekarang. Semua (100 persen) dari gereja-gereja mula-mula pada akhirnya mengalami pengurangan, sampai mati. Tetapi Gereja masih ada dan hidup sampai hari ini. Bukan karena pertumbuhan gereja, tetapi karena sifat pengutusan gereja.

Sesulit apa pun untuk menerima dan kecuali Allah mengubah cara Dia telah bekerja di gereja-Nya selama 2.000 tahun, gereja mana pun yang mengalami pertumbuhan pada akhirnya akan mengalami pengurangan. Sepasti kematian. Gereja dilahirkan dan pada akhirnya akan mati (termasuk milikmu). Pengurangan tidak bisa dihindari. Rangkullah itu. Kenyataannya adalah bahwa pengurangan kemungkinan akan menjadi bab terakhir dalam gereja apa pun yang Anda pimpin (atau mulai).

Saya tahu itu sulit dibayangkan, tetapi gereja-gereja terbesar dan paling berpengaruh di Amerika, dipimpin oleh para pemimpin yang luar biasa seperti Rick Warren, Bill Hybels, Craig Groeschel dan Andy Stanley, akan mengalami nasib yang sama dengan gereja Anda: pengurangan yang mengarah pada kematian. Pertanyaan satu-satunya adalah kapan. Dengan matematika Kerajaan yang sama yang berlaku untuk gereja Anda, warisan mereka pada akhirnya tidak akan diukur dengan apa yang mereka kumpulkan dan pertahankan, melainkan dengan apa yang mereka lepaskan dan kirimkan. Ini adalah kisah agama Kristen dan gereja.

Coba Anda bayangkan, apa yang akan terjadi dalam 50 atau 100 atau lebih tahun ke depan setelah para Pendiri mereka meninggal, dengan gereja besar seperti: Betani, Tiberias, Mawar Saron, atau gereja yang didirikan oleh Stephen Tong, Niko Nyotorahardjo, dan gereja-gereja lokal lainnya dengan anggota jemaat di atas 5000 orang?

Biarkan itu meresap. Jangan biarkan kenyataan itu mengecilkan hati Anda, tetapi biarkan itu mengacaukan pemikiran Anda. Dalam semua kekacauan pengurangan, kita mati-matian mengejar dan mencari pertumbuhan tambahan. Namun penambahan bersifat sementara. Kejarl dan lakukanlah “Penggandaan” yang membawa warisan gereja Anda kepada generasi masa depan dan melampaui akumulasi yang Anda capai dalam strategi tambahan Anda.

Itulah sebabnya mengirimkan pemimpin untuk melipatgandakan dan memulai gereja-gereja baru dan melanjutkan gerakan ke masa depan sangat penting. Seperti gereja-gereja paling berpengaruh saat ini, kapasitas pengiriman Anda mungkin merupakan aset terbaik Anda, dan hasil pengiriman Anda pada akhirnya bisa menjadi warisan utama Anda.

Ketika sebuah gereja di Level 2 – tanah datar atau selamat, hasil output tetap stabil dari waktu ke waktu. Setiap penambahan upaya input tidak menghasilkan perubahan yang terlihat dalam output yang berkelanjutan. Beberapa ahli perilaku berpendapat bahwa sebagian besar hal tidak tetap stabil selama periode waktu yang lama, tetapi cenderung bersifat transisi, yang berarti pengurangan atau penambahan kemungkinan akan muncul dari musim tanah datar. Seorang pemimpin sebuah gereja yang tanah datar mungkin sering berkomentar, "Kami telah terjebak selama beberapa tahun, tetapi kami sedang berusaha untuk mendapatkan kembali momentum."

Sekitar 80 persen gereja di A.S. berada di Level 1, berkurang, atau Level 2, tanah datar. Statistik 80 persen memberitahu kita bahwa sebagian besar gereja di Amerika Serikat ada dalam budaya pengurangan atau bertahan hidup. Gereja-gereja ini hidup dalam budaya yang hanya menyulitkan mereka untuk berpikir tentang multiplikasi. Rata-rata gereja di Amerika berada di bawah 100 anggota dan berjuang untuk bertumbuh. Mereka dalam mode bertahan hidup, sering mengalami pengurangan. Pemimpin pendeta ingin bekerja penuh waktu, dan tekanan tinggi pemimpin seringkali berupa keuangan, dimulai dengan gaji mereka sendiri.

Dibutuhkan sekitar 100 anggota untuk mendukung seorang pendeta penuh waktu di sebagian besar pengaturan, sehingga ada ketegangan yang konstan dan nyata pada keuangan. Mereka memiliki mentalitas "kelangkaan" dengan perspektif, "Kami akan menambahkan [isi yang kosong] setelah kami mampu." Sayangnya, sampai mereka tumbuh, gereja-gereja ini terjebak dalam paradoks tentang tidak pernah mampu membeli barang-barang yang mereka miliki. Perlu loncatan ke budaya tambahan. Mereka macet dan sering berjuang untuk menjaga kepala di atas air. Salah sedikit, tergelincir, tenggelam dan matilah mereka.

Mereka mungkin mengalami "sindrom peluru perak" yang menyebabkan mereka mencari satu program, aktivitas, atau proyek yang mereka yakini akan mendorong mereka ke dalam pertumbuhan tambahan. Daya tarik dan daya tarik untuk lulus ke Level 3 sangat kuat dan menghabiskan pemikiran mereka. Mereka memiliki pertumbuhan dalam pandangan mereka dengan Level 3 di puncak, tetapi dibatasi oleh pemikiran kelangkaan mereka. Fokus dan aspirasi mereka berpusat pada pertumbuhan dan penambahan: Bagaimana kita mencapai 100? 200? 500? Apa strategi kita? Apakah kita membangun atau membeli? Apakah kita memulai nirlaba baru? Apakah kita menyewa menteri keluarga? Gereja-gereja ini dikonsumsi dengan mengidentifikasi tindakan yang akan membawa mereka menuju Level 3.

Di Level 3, budaya pertumbuhan tambahan, hasil output meningkat seiring waktu. Dengan setiap peningkatan tambahan dalam upaya input, Anda melihat hasil output yang positif. Misalnya, Anda dapat menjalankan kampanye pemasaran dan melihat lebih banyak orang muncul pada hari Minggu. Atau mungkin membuka gedung baru dan melihat orang-orang baru muncul pada hari Minggu. Kami secara naluriah ingin melihat usaha kami menghasilkan buah. Bagi kebanyakan dari kita, hasilnya adalah motivator yang melekat. Untuk mempertahankan pertumbuhan, kita harus terus mencari cara-cara baru dan inovatif untuk menumbuhkan hasil keluaran melalui upaya input kami. Program baru, gedung baru, pusat komunitas keren, kampanye pemasaran hebat, situs baru, ibadah terbaik di kota, dll., Semuanya merupakan bahan bakar input untuk hasil keluaran.


Sekitar 16 persen gereja A.S. menemukan diri mereka dalam penambahan Level 3. Di gereja-gereja pertumbuhan tambahan, kehadiran meningkat. Banyak yang sering berfokus secara eksternal, membuat dampak di komunitas sekitar mereka. Banyak yang telah menambahkan venue multisite. Di tengah-tengah pertumbuhan mereka, ketegangan utama tak terhindarkan muncul: Bagaimana kita terus tumbuh? Bagaimana kita akan melayani staf? Bagaimana kita mempertahankan produksi mingguan, hipotek, dan biaya pertumbuhan terkait lainnya?

Gereja-gereja ini telah berhadapan muka dengan ketegangan pertumbuhan: Haruskah kita membangun? Seberapa besar? Tipe apa? Mereka mempekerjakan beberapa staf. Pengejaran untuk menambah staf yang dibayar penuh waktu telah dengan kuat membentuk dan mengakar mereka dalam budaya pertumbuhan tambahan. Setiap karyawan baru membantu menyumbat lubang yang memiliki pertumbuhan terbatas (atau memposisikan gereja untuk pertumbuhan di daerah yang belum dimanfaatkan). Gereja-gereja ini sering dipandang sebagai "gereja-gereja inovatif" karena mereka telah menunjukkan cara-cara baru dan kreatif untuk menjangkau lebih banyak orang dan menerobos hambatan pertumbuhan.

Hanya sedikit dari gereja-gereja ini yang pernah ditantang dengan, atau bahkan mempertimbangkan, sebuah paradigma yang berbeda:

·       Haruskah kita menanam gereja pertama kita sebelum membangun?
·       Haruskah kita menanam gereja pertama kita sebelum melakukan situs pertama kita?
·       Haruskah kita menambahkan magang / residen penanaman gereja sebelum menyewa staf berikutnya?
·       Haruskah kita memberi persepuluhan (berikan 10 persen pertama kita) untuk penanaman gereja?

Bagi gereja-gereja ini, melepaskan sumber daya ke penggandaan secara langsung bersaing dengan sumber daya yang mendorong strategi penambahan mereka. Dan hanya satu yang menang!

Gereja-gereja ini berada pada titik penting dalam perkembangan mereka dalam hal menetapkan arah masa depan mereka relatif terhadap budaya penambahan-pertumbuhan versus budaya multiplikasi-pertumbuhan. Pilihan mereka adalah banyak keputusan "garis di pasir" yang dapat membentuk nilai-nilai inti mereka, keyakinan dan praktik. Jalan bagi sebagian besar membuat mereka tertahan dan terjebak, mencegah mereka bergerak melampaui penggandaan Level 3

Hasil keluaran menjadi semakin sulit kecuali Anda terus menyegarkan upaya input Anda. Ini bukan tentang bekerja atau berusaha lebih keras tetapi lebih pada tetap terdepan dalam inovasi dan menciptakan infrastruktur untuk mendukung arah baru. Kecenderungan untuk hidup di ujung tombak ini sebagian besar bertanggung jawab atas keberhasilan gerakan megachurch. Gereja-gereja ini setidaknya telah sementara mencari cara untuk tetap berada di ujung tombak dari upaya input baru dan inovatif untuk terus memberi makan hasil.

Setiap gereja Level 3 mencapai titik di mana dibutuhkan upaya yang semakin banyak untuk mendapatkan peningkatan hasil yang serupa. Bill Hybels, pendiri dan pendeta senior Gereja Komunitas Willow Creek dan Global Leadership Summit, pernah mengatakan bahwa semakin sulit setiap tahun di Leadership Summit untuk menghasilkan peningkatan kualitas output yang sama secara bertahap.

Singkatnya, tiga tingkat pertama dari gereja yang berlipat ganda adalah:
·       Tingkat 1 ditandai dengan pengurangan dan kelangkaan berpikir
·       Tingkat 2 ditandai oleh tanah datar tinggi, kelangsungan hidup, dan ketegangan antara kelangkaan dan pertumbuhan
·       Tingkat 3 dicirikan oleh budaya pertumbuhan penjumlahan yang kuat.

Mari kita berhenti sejenak dan mempertimbangkan mengapa tiga level pertama ini bahkan dianggap sebagai multiplikasi. Gereja, dan para murid alkitabiah yang menyebutnya rumah, memiliki kapasitas laten untuk menggerakkan gerakan. Kesehatan gereja yang terlihat jelas (atau kekurangannya) tidak banyak berbicara tentang kapasitas laten yang menunggu untuk diaktifkan pada orang-orang percaya.

Ada gerakan menunggu untuk dilahirkan dalam DNA masing-masing orang percaya. Benih-benih itu dapat tumbuh bahkan terlepas dari kurangnya visi gereja untuk penggandaan. Perkalian dapat lahir karena, atau terlepas dari gereja lokal. Ketika kita bergerak dari "meskipun" ke "karena," kita melihat gereja-gereja bergerak dari tingkat perkalian yang lebih rendah ke Tingkat 4 dan 5. Semua gereja memiliki kapasitas dan DNA untuk penggandaan.

Gereja-gereja Level 4 sudah mulai mereproduksi diri mereka sendiri. Mereka hanya mewakili sekitar 4% gereja di AS. Pemimpin level 4 merasakan sesuatu yang baru dan segar. Mungkin karena mereka sudah menganut scorecard yang berbeda, atau mungkin karena mereka hanya merasakan ketidakpuasan suci bahwa sesuatu perlu diubah. Para pemimpin ini hampir secara naluriah tahu bahwa lebih banyak hal yang sama tidak akan membawa kita ke tempat yang harus kita tuju. Mereka menginginkan dan bersedia untuk pindah ke Level 5, dan mungkin membuat kemajuan, tetapi ketegangan dan kekuatan yang menarik mereka kembali ke Level 3 membatasi kemampuan mereka untuk bergerak lebih penuh ke wilayah 5.

Multiplikasi Level 5 semakin tidak proporsional dengan upaya input yang diterapkan. Tidak seperti penambahan yang perlu bekerja lebih keras pada setiap siklus input-output, fenomena eksponensial sebenarnya meningkat lebih banyak dengan setiap siklus. Pikirkan tentang ide akselerasi di mana objek terus meningkatkan kecepatannya. Anda mungkin menggambarkan "eksponensial" sebagai pameran pelipatgandaan percepatan. Sebenarnya, tagline kami di Exponential adalah "percepatan multiplikasi." Para ilmuwan menggambarkan pertumbuhan eksponensial sebagai reaksi berantai dengan peningkatan output pada setiap siklus berturut-turut.


Sangat sedikit gereja A.S. yang mengalami budaya multiplikasi. Bahkan, kurang dari 0,005%. Mimpi dan doa eksponensial adalah untuk melihat semakin banyak gereja bergerak ke budaya yang secara radikal berlipat ganda (atau eksponensial). Para pemimpin ini menanam gereja sebagai bagian normal dan teratur dari keberadaan mereka. Mereka terus mengembangkan dan mengirim orang untuk menanam. Kartu skor mereka lebih tentang "siapa dan berapa banyak yang telah dikirim" daripada "berapa banyak yang telah diakumulasikan." Gereja-gereja dengan budaya multiplikasi telah terbebas dari belenggu pemikiran penambahan makro Level 3 dan telah menerapkan praktik-praktik yang menutup kesenjangan antara perilaku multiplikasi dan aspirasi. Mereka adalah pemimpin yang berani yang lebih terbebani dengan membangun kapasitas Kerajaan daripada kapasitas gereja lokal. Ini adalah gereja pengganda Level 5.

Mari kita melihat gereja Ralph Moore lagi. Dari tujuh gereja menjadi lebih dari 2.300. Anda tidak bisa sampai di sana melalui penambahan. Dibutuhkan multiplikasi bergerak menuju multiplikasi radikal. Dibutuhkan reaksi berantai.

Jelas, kita perlu merayakan budaya pertumbuhan tambahan, karena melakukan sebagian besar pengangkatan pertumbuhan di Gereja A.S. Tetapi pada saat yang sama, kita perlu menyadari bahwa cerita kita kehilangan elemen vital dari multiplikasi. Kami membutuhkan strategi pertumbuhan makro kami untuk fokus pada penggandaan daripada penambahan.

Jeda dan pikirkan lagi tentang budaya yang Anda buat. Tapi kali ini, benar-benar memanfaatkan strategi, panutan dan metode yang menghabiskan waktu dan pemikiran Anda. Budaya manakah mereka sebenarnya berakar? Apakah Anda tinggal dalam budaya bertahan hidup / pengurangan, budaya tambahan, atau budaya multiplikasi?

Mari kita ajukan pertanyaan berbeda. Jika Tuhan menjawab semua doa Anda hari ini dan menyelesaikan ketegangan gereja yang Anda hadapi dan pergumulan yang membuat Anda jatuh, kurva matematika mana yang akan mekar hingga penuh? Jujur. Anda mungkin ingin mengatakan multiplikasi, tetapi Anda tidak bisa. Sangat mungkin paradigma kesuksesan Anda adalah yang terbaik dari paradigma pertumbuhan tambahan. Itu adalah kartu skor yang kami anut, dan itu telah menjadi bagian dari paradigma kami untuk sukses. Mungkin tanpa sadar menyadarinya, Anda telah menggunakan kartu tambahan pertumbuhan untuk ukuran kesuksesan Anda.


MODUL I UNIT 2

UNIT 2 ADA YANG TIDAK BENAR

Tujuan dan Sasaran
Unit ini akan memperkenalkan Anda pada penelitian tentang keadaan penanaman gereja saat ini dan mengekspos kesenjangan antara di mana kita berada dan di mana kita seharusnya berada.

• Lihat celah antara tempat kita berada dan gerakan multiplikasi.

Perkiraan Waktu untuk Menyelesaikan Pelajaran: 35 menit

Pelajaran
Ada yang Tidak Benar

Kecemasan kolektif kami di Eksponensial tidak terjadi dalam semalam. Ini telah berkembang selama beberapa tahun dan masih menjadi fokus. Kami adalah produk dari gerakan pertumbuhan gereja dan mendukung yang terbaik dari budaya pertumbuhan tambahan kami. Kami telah menjadi bagian dari itu dan akan terus memperjuangkannya. Namun, kami menjadi percaya bahwa budaya pertumbuhan penambahan ini tidak lengkap, dan berpotensi menjadi penghalang bagi pertumbuhan multiplikasi nyata.

Sangat mudah untuk menemukan gereja yang tumbuh sangat sukses melakukan semua hal yang benar untuk ditambahkan di tingkat "mikro" atau gereja lokal. Jauh lebih sulit untuk menemukan gereja-gereja yang bertambah banyak secara radikal seperti Ralph Moore's Hope Chapel yang mengalami dan memicu pertumbuhan multiplikasi. Saat ini, lebih dari 2.300 gereja dapat menelusuri akarnya hingga ke tujuh gereja yang dimulai oleh Ralph. itu Gereja Pengganda! Jauh lebih penting daripada angka saat ini adalah kenyataan bahwa 2.300 gereja itu memiliki penggandaan yang begitu dalam tertanam dalam DNA mereka sehingga gereja-gereja tambahan yang dihasilkan — yang akan dimulai selama 10 tahun ke depan — kemungkinan besar akan mengejutkan.

Untuk saat ini, mari kita definisikan "penggandaan secara radikal" dengan cara yang sangat berbeda dan sangat agresif — dibandingkan dengan paradigma dan ukuran keberhasilan kita saat ini — sehingga hanya sedikit orang yang akan berdebat apakah itu penambahan atau penggandaan. Buah dari gereja-gereja ini adalah kesaksian yang sedemikian rupa sehingga jemaat-jemaat ini berkembang biak secara radikal tanpa membutuhkan definisi.

Pada 2015, Tim kami berangkat untuk mengidentifikasi sepuluh gereja yang berlipat ganda secara radikal di AS. Hanya sepuluh yang bisa kita soroti dan pelajari. Dengan lebih dari 350.000 gereja di Amerika Serikat, sepuluh mewakili hanya 0,003 persen gereja. Kami menghabiskan waktu berbulan-bulan mencari dan bertanya, tetapi kami tidak dapat menemukan sepuluh. Kami tidak dapat menemukan bahkan tiga.

Ada sesuatu yang tidak beres. Jika gereja dibuat untuk berkembang biak, mengapa kita tidak melihatnya?

Dengan sebagian besar setiap masalah datang janji peluang dan perubahan. Pemimpin / pendiri gereja, Anda berada di posisi yang tepat, di tengah semua pergumulan dan ketegangan Anda, untuk menjadi pembuat perubahan. Itu mungkin terdengar kontra-intuitif, tetapi itu benar. Perubahan itu dimulai dengan merangkul cara berpikir baru. Memindahkan jarum dari kurang dari 0,005 persen menjadi lebih besar dari 1 persen dan kemudian menjadi 10 persen akan mengambil langkah besar dari para pemimpin generasi berikutnya. Seperti Anda, yang akan melihat melampaui langkah-langkah pertumbuhan penjumlahan yang berlaku dan mengadopsi kartu skor baru dari pertumbuhan penggandaan.

Budaya organisasi adalah hal yang kuat. Akhirnya, praktik kami menyesuaikan untuk menyelaraskan dengan apa yang paling kami hargai dan kisah yang kami rayakan.

Jauh lebih mudah untuk menemukan gereja-gereja yang inovatif dan bertumbuh. Gereja ini melakukan kegiatan-kegiatan yang berfokus secara eksternal, multisite dan beberapa penanaman gereja dengan budaya berbasis tambahan makro. Sangat sulit menemukan gereja-gereja dengan budaya multiplikasi makro. Pertimbangkan jumlah pertumbuhan daftar 100 gereja teratas yang merayakan pertumbuhan tambahan. Ketika kami menyisir daftar terbaru dari gereja-gereja terbesar dan paling cepat berkembang, kami dikejutkan oleh tidak adanya gereja yang berlipat ganda secara radikal.

Lakukan latihan sendiri. Buatlah daftar 10 gereja paling berpengaruh yang dapat Anda pikirkan di Indonesia. Misalnya: Tiberias Yesaya Pariadji, GBI Niko Njotorahardjo, GBI Mawar Saron Yakub Nahuway, Bethani Alex Abraham, Reformed Sephen Tong, dll. Gereja-gereja ini kemungkinan melakukan hal-hal yang luar biasa dan secara positif mempengaruhi Kerajaan.

ü  Tetapi berapa banyak yang berkembang secara radikal?
ü  Berapa banyak yang mengirim lebih banyak staf daripada yang mereka tahan?
ü  Menempatkan lebih banyak uang ke dalam penanaman gereja daripada fasilitas?
ü  Lebih giat menanam gereja daripada meluncurkan multisite (Jemaat Cabang/Rayon di lokasi baru)?
ü  Berapa banyak yang dapat melacak 500+ gereja yang ada langsung ke akarnya?

Contoh gereja yang melakukan penanaman dan bukan membuka cabang (multisite/campus) adalah Gereja Kristen Indonesia (GKI). Mereka juga bukan penanam pengganda yang radikal, tetapi alamiah, atau linear. (Linear maksudnya bertambah satu satu = 1 + 1 + 1 dst. Pengganda atau berlipat ganda, misalnya: 1 + 1 + 4 + 10 + 30 + 60 + 100 dst).  Dua atau lebih keluarga yang biasanya bergereja di salah satu Jemaat GKI, bertemu di kota lain yang belum ada Jemaat GKI. Maka, keluarga yang tinggal di kota baru ini meminta Sinode GKI untuk memilih Jemaat yang menjadi sponsor untuk mendirikan Pos Penginjilan. Mereka mulai merekrut anggota baru. Sampai suatu jumlah dan kriteria tertentu mereka dapat ditingkatkan menjadi Bakal Jemaat, dan selanjutnya menjadi Jemaat Mandiri.   

Anda mengerti maksudnya. Kami mendefinisikan kesuksesan sebagai pertumbuhan tambahan, dan sedikit yang akan berpendapat bahwa kami telah mengadopsinya sebagai nilai kami yang berlaku yang melampaui semua yang kami lakukan. Sebagai hasilnya, praktik kami dan hal-hal yang kami rayakan selaras untuk menghasilkan apa yang kami hargai: budaya pertumbuhan tambahan.

Dalam buku mereka, Viral Churches: Helping Church Planters Menjadi Movement Makers (berdasarkan temuan dari studi State of Church Planting Church of Leadership Network). Penulis Warren Bird dan Ed Stetzer menguraikannya untuk kita: “Meskipun ada peningkatan minat dalam usaha penanaman gereja, belum ada gerakan penanaman gereja yang terdokumentasi, yang melibatkan penggandaan gereja yang cepat daripada penambahan gereja yang sederhana.”

Stetzer dan Bird bertindak lebih jauh dengan menyebut pengejaran pertumbuhan ini sebagai "kecanduan." "Gagasan kami 'gereja viral' adalah tentang jatuh cinta dengan multiplikasi dan meninggalkan apa yang tampaknya menjadi kecanduan tambahan," tulis mereka. Kecanduan kami terhadap pertumbuhan tambahan dimulai saat gereja baru diluncurkan. Presiden LifeWay Ed Stetzer telah melakukan studi ekstensif tentang penanaman gereja (kesehatan dan kemampuan bertahan hidup). Penelitiannya pada 2007 tentang survivabilitas gereja melaporkan sebagai berikut:

·       Rata-rata gereja baru diluncurkan dengan sekitar 40 orang dan bertumbuh menjadi 80 dalam lima tahun. Ia menerima sekitar $ 40.000 dana luar untuk memulai dan sekitar $ 80.000 dalam empat hingga lima tahun pertama.
·       Rata-rata gereja kemudian mencapai puncak pada rata-rata kehadiran nasional sekitar 90 orang pada tahun ketujuh atau kedelapan.
·       Sekitar 68 persen gereja masih hidup setelah empat tahun. Namun, hampir 40 persen dari mereka yang bertahan sampai tahun keempat tidak mandiri secara finansial.

Dengan menambahkan beberapa realitas dan asumsi tambahan, kita dapat menyimpulkan sebagai berikut:
        Tujuh hingga delapan tahun pertama dari rata-rata penanaman gereja hidup dalam budaya kelangkaan dan berjuang untuk kelangsungan hidup. Itu kenyataan.
        Penambahan pertumbuhan menjadi strategi yang perlu dirasakan dan fokus untuk bertahan hidup.
        Perintis gereja sangat menyadari sejak hari pertama bahwa gereja baru tidak akan bertahan jika ia tidak tumbuh dari awal kecil mereka yang memiliki 40 hingga setidaknya 80+ orang anggota.
        Bahkan sebelum kemampuan bertahan mereka diketahui, alur pertumbuhan penjumlahan sudah mapan di gereja-gereja baru.

Spesialis perilaku kemungkinan akan menarik hubungan yang kuat antara budaya startup tambahan ini dan rata-rata gereja tanah datar A.S. kurang dari 100 anggota. Inilah logikanya: Dibutuhkan 90 hingga 100 anggota untuk secara finansial mendukung posisi staf. Demikian juga, satu orang staf memiliki kapasitas untuk mendukung kegiatan, pemrograman dan penggembalaan sekitar 100 orang. Sebuah gereja yang bertumbuh hingga 80+ orang dalam paradigma tradisional akan mencapai puncak pertumbuhan karena kapasitas staf ketika mencapai 80 hingga 100 orang — tepatnya dalam kisaran ukuran gereja rata-rata nasional.

Penanaman menyimpulkan bahwa mereka perlu "menambah" staf untuk "tumbuh." Sayangnya, paradigma mereka menjadi, "Kita tidak bisa menambah staf sampai kita tumbuh. Kita tidak mampu membayarnya.” Karena dibatasi oleh paradigma / model saat ini (“staf yang dibayar melakukan pekerjaan berat” dan “kita hanya dapat melakukan apa yang dapat kita mampu secara finansial ”), gereja melumpuhkan dirinya sendiri dengan jumlah kurang dari 100 orang. .

Dinamika ini memulai siklus “memberi makan binatang buas,” suatu karakteristik yang mendasari budaya pertumbuhan tambahan, dan menumbuhkan kesenjangan profesional / awam yang hebat. Kemajuannya berlangsung seperti ini:

Meluncurkan Gereja Baru terperangkap ke Serbakurang / Budaya berjuang hidup >> Lulusan masuk ke kelas Penambahan / Akumulasi >> Menjadi Terjebak dalam Penambahan Lainnya.

Jika perkembangan ini secara alami mengarah dan memuncak pada pertumbuhan multiplikasi, kita mungkin punya alasan untuk merayakannya. Sayangnya, pertumbuhan penambahan yang lebih banyak tidak secara alami mengarah pada multiplikasi. Bahkan, kegiatan yang menghasilkan lebih banyak pertumbuhan penambahan sebenarnya dapat menghambat atau menjadi penghalang untuk multiplikasi. Ini mungkin membantu menjelaskan mengapa lebih dari 20 persen gereja di AS berada dalam budaya pertumbuhan tambahan, tetapi kurang dari 0,005 persen telah lulus ke budaya multiplikasi yang radikal. Untuk menambah tantangan lebih lanjut, generasi pemimpin kita berikutnya memandang 20 persen sebagai teladan mereka untuk bagaimana rasanya memiliki gereja yang sukses.

Kita semua pernah mendengar pepatah "definisi kegilaan adalah terus melakukan apa yang selalu Anda lakukan dan mengharapkan hasil yang berbeda." Inilah saatnya untuk mengubah cara berpikir kita.

Ada 5 tingkat penggan yang dibahas dalam buku tema Menjadi Gereja Pengganda Tingkat Lima. Para pemimpin akan ditantang dengan:
ü  Tingkat multiplikasi apa yang dialami gereja Anda (pemeriksaan realitas), dan ke mana Anda dengan jujur ​​ingin pergi mencapainya (mimpi aspirasional)?
ü  Apakah Anda siap untuk menghadapi tantangan menjadi tingkat empat atau tingkat lima gereja pengganda?

Sesi ini akan mengeluarkan tantangan bahwa untuk memenuhi Amanat Agung, kita membutuhkan gereja-gereja yang berkomitmen untuk perjalanan menjawab pertanyaan:
Apa yang diperlukan bagi kita untuk pindah dari Tingkat Tiga, ke Empat, ke Lima?

Tugas:
Diskusikan pernyataan di bawah ini dengan tim kepemimpinan Anda.
ü  Apakah Anda setuju bahwa gereja dimaksudkan untuk mengambil bentuk gerakan?
ü  Apakah itu yang sebagian besar Anda lihat di Barat atau di Asia?
ü  Apakah itu yang Anda rasakan di gereja Anda?

"Menjadi gerakan adalah bagian dari naluri terdalam gereja. Ini karena misi gereja selalu mendorong kita untuk mentransfer Pesan yang dia pegang dengan cara yang menjangkau budaya langsung kita dan di luar itu, ke ujung bumi. Satu-satunya cara gereja dapat melakukan ini adalah melalui bentuk gerakan. Syukurlah, itu adalah bentuk gereja yang kita temukan dalam dokumen utama kita ... Perjanjian Baru. " - Alan Hirsch

Berlatih dan Menerapkan

Kuis Multiplikasi
Bacalah pernyataan berikut dengan Tim Anda dan gunakan skala peringkat di bawah ini, identifikasi seberapa kuat Anda setuju dengan setiap pernyataan dengan memilih 1 hingga 5. Dalam margin di sebelah kanan setiap pertanyaan, catat peringkat Anda. Misalnya, jika Anda sangat setuju dengan pertanyaan 1, catat "5":

Gunakan peringkat ini: 1 sangat tidak setuju; 2 tidak setuju; 3 netral; 4 setuju; 5 sangat setuju

PERNYATAAN SCORE NUMBER (1 - 5)
1.      Penggandaan adalah pola utama Perjanjian Baru, namun di Indonesia kita mengalami kesulitan maju melampaui mentalitas tambahan.
2.      Penggandaan gereja harus dipuji sebagai tujuan yang layak dan dapat dicapai oleh mereka yang tidak di tengah-tengahnya. Kita harus mengangkat penanaman gereja pengganda sebagai pahlawan kepemimpinan gereja di zaman kita.
3.      Semakin banyak gereja di Indonesia tumbuh, semakin besar kemungkinan mereka tumbuh dengan penambahan daripada penggandaan.
4.      Gerakan besar penggandaan penanaman gereja baru kemungkinan akan memiliki dampak yang lebih besar daripada menggandakan jumlah gereja besar.
5.      Ketika kita berkomitmen untuk menanam, dan melakukannya, gereja yang kita tanam akan bertahan lebih lama dari kita. Tidak ada strategi lain yang menjamin hal itu.
6.      Penambahan tidak selalu mengarah pada reproduksi, tetapi reproduksi selalu mengarah pada penambahan.
7.      Reproduksi tidak selalu mengarah pada multiplikasi, tetapi multiplikasi selalu mengarah pada reproduksi.
8.      Penambahan tidak selalu menghasilkan multiplikasi, tetapi multiplikasi selalu menghasilkan penambahan.
9.      Fokus pada reproduksi untuk perkalian, Anda akan menambahkan. Fokus pada penambahan untuk tumbuh, dan Anda mungkin menambahkan.
10.  Penggandaan gereja kami di Indonesia terhambat karena kami memiliki kartu skor untuk penambahan!

Beberapa pernyataan di atas berasal dari kutipan oleh Ed Stetzer, Warren Bird dan Rick Warren di Viral Churches: Helping Church Planters Menjadi Movement Maker oleh Ed Stetzer dan Warren Bird (Jossey-Bass).

Sekarang, tambahkan skor total Anda pada 10 pertanyaan ini. Skor total minimum adalah 10 poin (10 x 1) dengan skor maksimum 50 poin yang mungkin (10 x 5). Sekarang bagi skor total Anda dengan 10 untuk mendapatkan skor rata-rata aspirasional atau akhir Anda (skor akhir Anda akan antara 1 dan 5).

Membahas
Antara Aspirasi dan Praktek

Ketika kami mengikuti kuis ini, total poin kami adalah 50. Kami “sangat setuju” dengan setiap pernyataan tentang penggandaan gereja yang diajukan dalam pertanyaan-pertanyaan ini. Jadi skor rata-rata aspirasi kami adalah 5 (50 dibagi 10)! Kami menduga milik Anda juga 4+. Kami menggunakan kata "aspirasional" di sini karena kami pikir Anda akan setuju bahwa aspirasi kami adalah menjadi bagian dari gerakan - ditandai dengan skor akhir 5 pada kuis ini. Kami ingin menjadi bagian dari gerakan yang melipatgandakan cara yang Yesus maksudkan.

Jadi mengapa begitu sedikit dari kita menemukan diri kita bagian dari gereja pengganda Tingkat 5? Masalah kita bukan aspirasi. Alih-alih, itu berakar pada hal-hal yang menyebabkan kesenjangan antara aspirasi kita dan praktik kita. Kita tak terhindarkan menghadapi ketegangan yang menghambat kita dari multiplikasi.

Sekarang, baca 10 pertanyaan lagi. Kali ini, pikirkan tentang realitas dan faktor spesifik dalam kehidupan sebuah gereja dan para pemimpinnya — hal-hal yang menyebabkan kesenjangan antara aspirasi kita dan praktik kita.

Prioritas dan perilaku kartu skor yang berfokus pada penambahan membantu kita menumbuhkan dan memecahkan hambatan kehadiran berikutnya. Namun mereka akhirnya menjadi hal yang menahan kita dari mengalami multiplikasi yang dirancang untuk kita.
======

Unit 3 Kita Membutuhkan Poin Infleksi
Poin atau titik infleksi adalah titik perubahan arah dalam suatu perjalanan hidup seseorang. Bisa disebut pertobatan, atau perubahan di sengaja. Misalnya orang yang menyadari kondisi kehidupannya jauh daripada yang dia harapkan (dibanding dengan teman se angkatannya, atau suatu standar hidup yang dia temukan), kemudian dia belajar, ikut pelatihan, atau pendidikan khusus tentang kehidupan. Hasilnya: dia sadar ada yang salah dengan cara dia berpikir, terutama kebiasaan hidupnya. Kemudian dia bertekad mengubah kebiasaan ini dan dilakukannya dengan semua kemampuannya. Saat perubahan ini terjadi, disebut poin infleksi.

Tujuan dan Sasaran
Unit ini akan menunjukkan arti dari titik belok pada perkalian, dimulai dengan pengenalan karakteristik yang perlu diubah atau dibelokkan.

• Pertimbangkan pertanyaan yang dapat mengarah ke titik belok yang akan mengubah masa depan Anda.

Perkiraan Waktu untuk Menyelesaikan Pelajaran: 35 menit per profil gereja pengganda

Pembahasan

Pembahasan unit ini memperkenalkan 5 tingkat penggandaan yang dibahas dalam buku tema Menjadi Gereja Pengganda Tingkat Lima. Para pemimpin akan ditantang dengan:

ü  Tingkat multiplikasi apa yang dialami gereja Anda (pemeriksaan realitas), dan ke mana Anda ingin pergi dengan jujur ​​(mimpi aspirasional)?
ü  Apakah Anda siap menghadapi tantangan menjadi gereja yang berlipat ganda tingkat empat atau lima?

Sesi ini akan mengeluarkan tantangan bahwa untuk memenuhi Amanat Agung, kita membutuhkan gereja-gereja yang berkomitmen untuk perjalanan menjawab pertanyaan:

Apa yang diperlukan bagi kita untuk pindah dari Tingkat Satu, Dua, Tiga, ke Empat, ke Lima?

Profil: Lima Tingkat Penggandaan Gereja

Gambar profil lima tingkat

Profil  Gereja Pengganda Tingkat 1:

Karakterisasi utama gereja Level I adalah: pengurangan, kelangkaan, dan kelangsungan hidup. Biasanya, gereja Level 1 hidup dalam suasana ketegangan finansial. Mereka selalu khawatir, apakah memiliki cukup uang untuk menyalakan lampu untuk layanan ibadah hari Minggu? Mereka berjuang untuk membayar pendeta penuh waktu. Mereka berusaha keras untuk bisa membeli fasilitas mereka sendiri.

Ketika mereka pindah ke Level 2, sebagian besar gereja Level 1 mengamankan fasilitas permanen. Tindakan ini memperburuk ketidakstabilan keuangan untuk membiayai fasilitas mereka. Ketegangan keuangan yang berkelanjutan menghasilkan pola pikir budaya kelangkaan yang membentuk mereka dan cara mendekati kementerian mereka.

Sebagian besar gereja Level 1 berukuran kecil (ukuran rata-rata gereja di AS berjalan di bawah 100 jiwa anggota).  Gereja-gereja ukuran itu telah mengalami penurunan kehadiran. Sebagian gereja yang sebelumnya besar juga bisa menjadi Level 1.

Penurunan jumlah kehadiran ibadah hari Minggu menghasilkan ketegangan keuangan mirip dengan pengalaman gereja yang lebih kecil. Di gereja yang lebih kecil, ketegangan sedang terjadi hanya untuk memastikan cukup uang untuk membayar pendeta penuh waktu. Mereka kesulitan  mendapatkan gedung.

Di gereja yang lebih besar memiliki cukup uang untuk membayar staf saat ini dan cicilan hipotek (kredit pembelian gedung) yang mungkin telah diamankan ketika lebih banyak orang memberi kepada gereja.

Dalam kedua kasus itu, gereja-gereja Tingkat 1 beroperasi dari pola pikir kelangkaan.

Perencanaan mereka tidak terlihat terlalu jauh melampaui apa yang telah dilakukan. Yang perlu dilakukan untuk memastikan kelanjutan pelayanan beberapa minggu ke depan. Perkalian atau penggandaan tidak muncul dalam pikiran. Penanaman gereja bahkan tidak ada di radar.

Di bawah ini adalah beberapa karakteristik umum dari gereja Level 1 yang dapat Anda gunakan untuk menentukan di mana gereja Anda saat ini:

1.      Pendeta senior sedang berlari keras untuk mengikuti semuanya di depannya. Dialah yang harus membuat semua keputusan dan kunjungan ke rumah sakit, memimpin pernikahan dan pemakaman, melakukan khotbah persiapan, dll. Daftar pekerjaan lengkap yang panjang tidak menyisakan banyak waktu untuk mengembangkan pemimpin. Dia berharap orang-orang didisiplinkan melalui pesannya dalam khobah. Karena luasnya tanggung jawab menteri senior, para penatua sangat terlibat dalam operasi gereja. Tetap saja, pendeta senior adalah orang yang sering dicari orang dalam keadaan krisis. Bahkan, dalam banyak kasus ia adalah gembala spiritual, guru dan pahlawan.
2.      Gereja bergantung pada pertemuan akhir pekan untuk keuangan mendukung kelangsungan hidup. Jadi tidak mengherankan bahwa layanan akhir pekan menjadi titik fokus bagi gereja. Mereka dirancang untuk memuaskan orang yang telah menghadiri ibadah sehingga layanan ini memiliki rasa kekeluargaan yang akrab. Anda biasanya tahu siapa yang akan berada di bangku tertentu dan di mana mereka akan berada duduk kalau tempat itu telah diisi orang lain lebih dulu.
3.      Di gereja-gereja Level 1, sebagian besar pertobatan spiritual terjadi di suatu tempat langsung di hadapan pendeta senior atau dia mempengaruhi pendeta di bawahnya. Karena layanan akhir pekan (termasuk sekolah minggu dan mungkin layanan doa) adalah ungkapan utama gereja, tidak sulit untuk melihat mengapa orang menghubungkan "gereja" dengan sebuah tempat atau bangunan.
4.      Gereja dalam profil ini biasanya tidak memiliki rencana sistematis untuk pemimpin yang sedang berkembang. Meskipun ada pembicaraan tentang pertumbuhan, sebagian besar energi dihabiskan untuk memenuhi kebutuhan orang-orang dan berjuang untuk Kebaktian Minggu. Akibatnya, ada kecenderungan untuk pemimpin selalu berkata "Tidak," dan tidak ada banyak ruang untuk inovasi.
5.      Sebagian besar gereja Level 1 akan ditandai sebagai konsumen (konsumerisme) dibandingkan produsen. Kurangnya kemurahan hati mereka dalam melepaskan orang dan sumber daya pada misi bukan karena kurangnya kasih sayang dan hati mereka. Alih-alih, ini adalah percabangan praktis untuk terus hidup dalam budaya kelangkaan. Pemimpin lebih suka hidup dalam ketakutan akan masa depan daripada diberi energi oleh kesempatannya.
6.      Kebanyakan penanaman gereja baru di dunia dilahirkan ke Tingkat 1.
7.      Jika ada yang beruntung untuk mengumpulkan dana yang cukup, mereka dapat menemukan sementara diri mereka di Level 2, tetapi dengan hitungan jam mundur sedang berjalan sepertinya mereka segera mengalami arus kas negatif.
8.      Kebanyakan pendiri gereja seperti itu ingin menjadi penuh waktu dengan gaji tetap, tetapi itu membebani keuangan gereja yang baru.
9.      Seperti startup bisnis, yang relatif singkat,  ada jendela peluang untuk menjadi mandiri secara finansial dan pindah ke Level 2 dan 3; risiko dihadapi; atau menjadi terjebak dalam budaya kelangkaan.
10.  Sebagian besar percakapan strategis dan visi tentang masa depan berakhir dengan, “Kita akan [mengisi ……. yang kosong] suatu hari nanti ketika kita mampu membelinya.”
11.  Sayangnya, hari yang (nanti kita mampu) sulit dipahami, jarang datang untuk sebagian besar dari 80 persen gereja di Level 1 dan 2.

Berikut ini adalah daftar karakteristik gereja Level 1. Daftar ini tidak lengkap atau inklusif, dan  tidak semua gereja Level 1 akan menunjukkan semua karakteristik ini. Jangan menjadi terlalu fokus pada kata atau karakteristik individu, tetapi sebaliknya lihat totalitas budaya yang diwakili daftar ini.
        Mengalami penurunan dalam kombinasi kehadiran, pemberian finansial, kelompok / tim, dan kapasitas untuk mempertahankan operasi dan kegiatan saat ini;
        Kurangnya visi dan strategi untuk masa depan di luar kenyataan selamat setiap minggu;
        Kelangkaan dan kelangsungan hidup menembus, menginformasikan dan membentuk budaya dan pengambilan keputusan;
        Pertumbuhan konversi (petobat baru) sangat sedikit.

Tugas:

Renungkan dengan penuh doa pertanyaan-pertanyaan ini:
Ø  Ingat titik belok dalam hidup Anda. Bagaimana itu mengubah segalanya selamanya?
Ø  Apakah hati Anda digerakkan untuk melihat gerakan Allah di Indonesia (atau Negara/daerah Anda)?
Ø  Apakah Anda berkomitmen pada kerajaan Anda atau Kerajaan Allah?


Profil Gereja Pengganda Tingkat 2

Gereja-gereja Level 2 telah selamat dan mungkin bertumbuh. Mereka punya pertumbuhan dalam pandangan mereka dengan Level 3 di puncak, tetapi sedang dibatasi oleh pemikiran kelangkaan mereka. Fokus dan aspirasi mereka berpusat pada pertumbuhan dan penambahan, dan penokohan utamanya adalah "ketegangan, kelangkaan, kelangsungan hidup, dan pertumbuhan.

Bagaimana cara kita mencapai 100? 200? 500?
Apa strategi kita?
Apakah kita membangun?
Apakah kita menyewa menteri (pelayanan) keluarga?

Mereka dikonsumsi dalam mengidentifikasi tindakan yang akan memindahkan mereka menuju Level 3. Gereja Level 2 sering terkoyak oleh tirani atau bertanya: "Sekarang kita sudah stabil secara finansial dan memegang milik kita sendiri, apakah kita memasukkan uang ke dalam staf atau fasilitas permanen?”

Kurangnya visi dan nilai untuk perkalian (penggandaan), prioritas untuk benar-benar melepaskan sumber daya menggandakan saja tidak sesuai dengan hadiah yang dirasakan di atas dari Level 3.
Gereja-gereja di profil ini mungkin mengalami “Sindrom peluru perak”yang menyebabkan mereka mencari satu program atau kegiatan atau proyek yang akan mendorong mereka ke dalam pertumbuhan tambahan. (Silver Bullet Syndrome adalah keyakinan bahwa perubahan besar berikutnya dalam alat, sumber daya atau prosedur akan secara ajaib atau mujizat menyelesaikan semua masalah organisasi. Asumsi ini hampir selalu keliru. Peluru perak dulu dipercaya untuk melumpuhkan bahkan mematikan Vampire yang selalu mengancam manusia. Lihat film Abraham Lincoln).

Daya tarik dan daya tarik untuk lulus ke Level 3 sangat kuat dan menghabiskan pemikiran mereka.

Berikut ini adalah daftar karakteristik gereja Level 2.
Daftar ini tidak lengkap atau inklusif, dan tidak semua gereja Level 2 akan menunjukkan semua karakteristik ini. Jangan menjadi terlalu fokus pada kata atau karakteristik individu, tetapi sebaliknya lihat totalitas budaya yang diwakili daftar:

1.      Tanah datar menuju dataran tinggi atau mungkin macet. Kartu skor mereka sedang tren ke  samping dengan kehadiran statis, pemberian uang, dll.;
2.      Lintas arus ketegangan antara kelangsungan hidup dan pertumbuhan. Mata mereka tertuju pada pertumbuhan (Level 3), tetapi pengaruh dari pemikiran kelangkaan di Level 1 terus-menerus menarik mereka;
3.      Mengalami campuran karakteristik dari kedua Level 1 dan Level 3, sering ditarik ke arah yang berbeda;
4.      Hidup dalam ketegangan, “kita akan [mengisi ….. yang kosong], ketika kita  mampu membelinya”;
5.      Lebih rentan terhadap sindrom "peluru perak" (mis., "Jika kita [mengisi yang kosong], kita bisa mengkatalisasi pertumbuhan”).
6.      Mereka terus mencari hal penting yang akan mengubah lintasan mereka dan menempatkan mereka di jalan menuju Level 3:
7.      Haruskah kita menambahkan anggota staf, atau satu pelayanan?
8.      Meakukan suatu kampanye pemasaran atau acara penjangkauan?
9.      Atau mungkin membangun?
10.  Stabilitas yang memungkinkan gereja menghembuskan napas dan menangkap napas sambil mencoba mencari jalan terbaik ke depan ke Tingkat 3;
11.  Berhati-hati, pendiam, dan disengaja. Langkah-langkah kecil bisa ber-risiko;
12.  Tirani atau (kita bisa melakukan ini atau itu tetapi tidak keduanya);
13.  Mengatasi kelembaman untuk menciptakan momentum;
14.  Anggaran terbatas (tapi setidaknya tidak harus dipotong seperti Tingkat 1).
15.  Takut / takut kehilangan orang.
16.  Rentan membuat keputusan untuk dilestarikan, memilih memohon dan membuat orang senang, tidak berani untuk merebut peluang yang baru;
17.  Tidak ada (atau minimal) jalur pengembangan kepemimpinan;
18.  Perkalian / penanaman / penggandaan gereja adalah harapan masa depan yang jauh versus kenyataan saat ini karena bersaing dengan sumber daya terbatas dalam mentalitas ATAU mereka;
19.  Muncul harapan dan optimisme (jika mereka bergerak maju dari Level 1) ATAU meningkatkan ketakutan dan ketidakpastian (jika mereka menurun mundur dari Level 3).
20.  Ketegangan, ketidakpastian dan kabut tentang masa depan.
21.  Gereja-gereja ini mencari gambaran yang jelas menuju Level 3;
22.  Memanfaatkan pemberian staf dan penatua versus melepaskan kapasitas gereja;
23.  Kurangnya kejelasan atau keyakinan yang kuat untuk bertindak selaras dengan visi, misi, nilai-nilai dan strategi;
24.  Berfokus pada strategi untuk menambah angka, mengkonsumsi lebih banyak waktu daripada berfokus pada pembuatan murid alkitabiah.
25.  Secara naluriah, jalur menuju Level 3 sedang diterapkan dengan strategi yang menambah kehadiran;
26.  Mungkin sedang dalam proses memperbaiki tata kelola dan proses inti mereka untuk beralih dari terpusat ke pendekatan lebih terdesentralisasi, dengan sejumlah simultan, transisi halus terjadi;
27.  Sering berfokus pada "bagaimana kita [mengisi yang kosong]?"
28.  Takut akan ketidakstabilan atau penurunan;
29.  Gereja-Sentris (terpusat pada gereja sendiri). Sulit untuk melihat melampaui pengelolaan di dalam gereja;

30.  Visi dan strategi menyatukan, tetapi seringkali dengan fokus strategi penambahan makro Level 3.


Profil Gereja Pengganda Level 3:

Gereja-gereja Level 3 telah menunjukkan keberhasilan pada pertumbuhan. Pemimpin mereka penakluk dengan catatan menunjukkan kemampuan mengambil bukit berikutnya. Karakterisasi utama dari gereja-gereja ini adalah "tambahan, pertumbuhan dan akumulasi. "

Gereja-gereja ini telah terbiasa menemukan dan memecahkan masalah masalah yang membatasi pertumbuhan. Mereka sudah berurusan dengan tahun-overyear cepat pertumbuhan anggaran; keputusan pembangunan dan fasilitas; modal kampanye dan asumsi utang; membangun tim; kepegawaian (termasuk perekrutan dan pemecatan); masalah struktural (termasuk infrastruktur dan atasnya); dorongan untuk pemasaran inovatif berikutnya dan strategi penjangkauan; dan reorganisasi untuk meningkatkan organisasi penjajaran.

Gereja Level 3 hidup dan bernafas secara makro. Mereka berorientasi pada peluang dengan bias ke “di mana satu atau apa yang berikutnya?”. Mereka dan rekan-rekan mereka mewarisi pertumbuhan tambahan kartu skor bapa rohani mereka dan merupakan produk dari gereja pergerakan pertumbuhan selama 30 tahun terakhir.

Gereja-gereja di profil ini tidak ingin secara mendasar tentang angka, tetapi mereka juga tahu bahwa angka itu penting. Penghasilan mereka berbanding lurus dengan tingkat kehadiran, dan jumlah relawan dibutuhkan meningkat seiring meningkatnya jumlah kehadiran.

Gereja-gereja ini mengalami ketegangan yang konstan dan halus keseimbangan simbiotik antara peningkatan jumlah kehadiran; meningkatkan angka pemberian finansial; dan meningkatkan jam relawan. Karena kebutuhan, staf sering berfungsi sebagai manajer dan koordinator daripada pembuat murid. Jadi, ketegangannya konstan antara memuridkan Alkitab dan orang Kristen budaya selalu mengintai.

Waktu, energi, dan upaya yang diperlukan untuk membuat model menurut Alkitab pembuatan murid dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas secara sederhana tidak sesuai dengan tuntutan budaya pertumbuhan numerik yang cepat. Sebagai hasilnya, fokusnya beralih ke "sistem pengembangan kepemimpinan" daripada pembuatan murid Alkitab. Jika Anda ingin tahu, ini dia
perbedaan antara keduanya.

Pengembangan kepemimpinan lebih dari itu sistematis dan impersonal, dengan fokus pada pengembangan keterampilan dan kompetensi. Pembuatan murid alkitabiah membutuhkan waktu dan upaya di tingkat relasional dan berfokus pada karakter, menyerah, panggilan, dan kepatuhan.

Sistem pengembangan kepemimpinan ini sangat penting untuk membangun kapasitas di tingkat lokal (definisi kami tentang kegiatan penambahan makro). Dalam kebanyakan kasus, sistem ini berpusat pada tujuan mendukung pertumbuhan internal di gereja lokal versus menciptakan suatu sumber pemimpin untuk pergi diutus.

Untuk gereja Level 3 ini, melepaskan sumber daya ke makromultiplikasi langsung bersaing dengan sumber daya yang sangat mengkonsumsi bahan bakar strategi penambahan makro mereka. Dan hanya satu yang menang!

Pemimpin gereja Level 3 berada pada titik krusial di gereja mereka dalam hal menetapkan pengembangan arah masa depan mereka: budaya penambahan-pertumbuhan versus budaya pertumbuhan-multiplikasi. Mereka memiliki pilihan banyak keputusan "garis di pasir" yang bisa berpotensi membentuk nilai-nilai inti, keyakinan, dan praktik mereka.  Itu jalan bagi sebagian besar gereja di profil ini membuat mereka tertawan dan macet, tidak dapat bergerak melampaui perkalian Level 3.

Berikut ini adalah daftar karakteristik gereja Level 3. Ini daftar tidak lengkap atau termasuk semua, dan tidak semua gereja Level 3 akan menunjukkan semua karakteristik ini. Jangan menjadi terlalu berlebihan berfokus pada kata-kata atau karakteristik individu, tetapi sebaliknya melihat totalitas budaya yang diwakili daftar:

1.      Tergantung pada uang versus tergantung pada murid;
2.      Alokasi sumber daya (mis., Staf, fasilitas, program) seringkali untuk mendukung peningkatan  "puntung di kursi" (kehadiran);
3.      Pengembangan kapasitas lokal jauh lebih fokus pada produksi dan mempertahankan pertumbuhan tambahan dari pada membuat, mengembangkan dan mengerahkan murid-murid Alkitab;
4.      Akumulasi dan pertumbuhan numerik;
5.      "Orientasi pelanggan": siapa pelanggan, nilai apa yang mereka lakukan dan bagaimana kami memberikan nilai itu?
6.      Dapat secara tidak sengaja menyalahartikan atau menilai terlalu tinggi partisipasi transformasi;
7.      "Strategi pertumbuhan" dan musim pertumbuhan tidak pernah berakhir.
8.      Staf sering ditantang dengan “Apa yang akan kita lakukan untuk tumbuh pada musim peluang yang akan datang ini?";
9.      Bias-peluang ... untuk pertumbuhan numerik;
10.  Menambah kapasitas lokal untuk menambah jumlah. Sebagian besar sumber daya (Keuangan dan orang) dimasukkan ke dalam pertumbuhan gereja lokal bersama minimal dialokasikan untuk kapasitas Kerajaan melalui gereja-gereja baru;
11.  Berfokus pada pertumbuhan gereja versus mengubah gereja komunitas atau kota;
12.  Ketegangan konstan antara menambahkan budaya Kristen yang perlu diberi makan DAN membuat murid-murid Alkitab yang dewasa untuk dikirim;
13.  Memimpin dan mengelola;
14.  Gereja-gereja ini sedang belajar untuk meningkatkan "kejeniusan dari DAN ”untuk pertumbuhan, tetapi tidak banyak untuk multiplikasi;
15.  Mengalokasikan sumber daya: staf, bangunan, program, penjangkauan, pemasaran, dll;
16.  Struktur dan kontrol terdesentralisasi dengan peningkatan penekanan pada kelompok dan tim;
17.  Pemikiran "Multi": multisite, multikultural, multi-layanan gaya, dll. Berfokus pada peningkatan "rasa" dan "Pilihan" daripada mempertahankan masa lalu;
18.  Pengambilan risiko yang inovatif dalam hal strategi penambahan-pertumbuhan;
19.  Hutang;
20.  Didorong oleh program dan acara dengan penekanan utama pada layanan hari Minggu;
21.  Penakluk. Mengatasi hambatan, rintangan, dan bukit berikutnya. Terus mengalami kemajuan melalui seri "false" puncak berikutnya untuk menemukan yang menunggu berikutnya;
22.  Staf dipimpin;
23.  Pengadopsi awal (dan sering pelopor) dalam difusi teori inovasi;
24.  Kompetitif dan terdorong untuk terus berada di berbagai daftar gereja terbesar dan pertumbuhan tercepat;
25.  Oportunistik (melihat peluang dan memanfaatkannya), terutama untuk peningkatan pertumbuhan. Belajar membedakan antara peluang bagus dan sangat bagus;
26.  Dorongan penginjilan melalui khotbah dan acara kelompok besar (KKR) seringkali lebih kuat daripada pekerjaan relasional daripada membuat murid alkitabiah (menghasilkan murid yang membuat murid).
27.  Strategi di Level 3 sering ditandai oleh gereja memuridkan bukannya murid memuridkan;
28.  Seringkali konsentrasi apostolik dan penginjilan lebih tinggi dalam kepemimpinan;
29.  Kegembiraan, energi dan momentum;
30.  Perayaan, cerita, dan inspirasi yang sering;
31.  Pendekatan “Kami bisa melakukannya, Anda bisa membantu” versus “Anda bisa melakukannya, kami bisa membantu";
32.  Sumber daya yang signifikan diperlukan untuk "memberi makan binatang buas" dan lari gereja dibandingkan dengan sumber daya yang dialokasikan untuk mengembangkan dan mengirim orang untuk memulai gereja baru;
33.  Seringkali menghargai keunggulan;
34.  Kartu Skor: Kehadiran ("puntung di kursi"), pemberian finansial dan keputusan (pembaptisan). Formasi spiritual seringkali tidak diberi bobot yang sama;
35.  Meningkatkan kompleksitas sulit untuk direproduksi;
36.  Ketidakpuasan suci pemimpin senior dapat muncul (“Harus menjadi sesuatu yang lebih dari sekadar menumbuhkan hal yang lebih besar.");
37.  Hal-hal yang dilahirkan di luar tembok gereja adalah biasanya terhubung dengan pertumbuhan di dalam gereja;
38.  Kampanye di seluruh Gereja dengan berbagai bentuk dan ukuran;
39.  Ramah keluarga (mis., Sering fokus kuat pada anak-anak dan remaja);

40.  Sistem pengembangan kepemimpinan yang solid muncul, tetapi seringkali demikian memicu peningkatan kapasitas lokal yang dibutuhkan, yang dibutuhkan dalam gereja lokal (daripada mengirim pemimpin untuk memulai yang baru gereja).


Profil Gereja Pengganda Level 4:

Karakterisasi utama untuk gereja Level 4 termasuk “Ketidakpuasan, kartu skor baru, dan mereproduksi di semua tingkatan.” Para pemimpin gereja-gereja ini merasakan bahwa ada sesuatu yang lebih dari sekadar menaklukkan pertumbuhan tambahan dan tertarik ke masa depan yang lebih tentang menanam di kebun baru daripada menanam lebih banyak pohon di kebun buah-buahan mereka yang sudah berjalan.

Pemimpin level 4 juga merasakan sesuatu yang baru dan segar. Mungkin mereka sudah menggunakan kartu skor yang berbeda, atau mungkin mereka hanya merasakan ketidakpuasan suci bahwa sesuatu perlu diubah.

Mereka hampir secara naluriah tahu bahwa “lebih banyak hal yang sama tidak akan membawa kita ke tempat yang harus kita tuju.” Mereka berhasrat dan mau pindah ke Level 5, dan mungkin sedang membuat kemajuan, tetapi ketegangan dan kekuatan menarik mereka kembali ke Level 3 membatasi kemampuan mereka untuk bergerak lebih penuh ke Tingkat 5.

Gereja Level 4 menunjukkan kemampuan untuk mereproduksi pemimpin, layanan, dan situs / kampus (Cabang, Rayon, Daerah). Tapi ketidakpuasan mereka menarik mereka menuju berbagai motif untuk mereproduksi. Alasan mereka reproduksi menjadi lebih banyak tentang perkalian makro untuk membangun Kapasitas Kerajaan daripada penambahan makro untuk membangun kapasitas gereja lokal.

Gereja-gereja ini sama bersemangatnya dengan pengembangan sistem kepemimpinan yang secara sengaja menghasilkan pemimpin untuk maju sebagaimana adanya sistem yang mengembangkan pemimpin untuk tetap. Mereka melahirkan dan menerima kepemilikan nilai multiplikasi yang kuat, termasuk menempatkan perilaku dan praktik yang konsisten dengan gereja Level 5.

Gereja-gereja Tingkat 4 hidup dalam ketegangan. Mereka terpecah antara sebuah visi untuk penggandaan di Level 5 dan realitas dari tuntutan yang diciptakan oleh praktik penambahan makro Level 3. Sumber daya yang dibutuhkan untuk menyebarkan dan mengirim untuk penggandaan biasanya merupakan sumber daya terbaik untuk memicu pertumbuhan Level 3.

Berikut ini adalah daftar karakteristik gereja Level 4. Ini daftar tidak lengkap atau inklusif, dan tidak semua gereja Level 4 akan menunjukkan semua karakteristik ini. Jangan menjadi terlalu berlebihan berfokus pada kata-kata atau karakteristik individu, tetapi sebaliknya melihat totalitas budaya yang diwakili daftar:

• Mengalami ketegangan yang kuat antara tuntutan penambahan makro dan keinginan untuk multiplikasi makro. Gereja-gereja ini menginginkan lebih banyak penggandaan tetapi terasa terkendala oleh tuntutan mempertahankan overhead yang diperlukan untuk strategi penambahan makro yang mereka miliki ditempat;
• Mengalami reproduksi di berbagai tingkatan termasuk penanaman multisite dan gereja;
• Pengambilan keputusan dan alokasi sumber daya masih kuat dipengaruhi oleh Level 3 penambahan makro, tetapi gereja-gereja ini juga memiliki komitmen yang ditunjukkan terhadap multiplikasi.
Mereka mengalokasikan sumber daya untuk praktik perkalian khusus seperti magang / residensi kepemimpinan, layanan dukungan untuk pendiri gereja, partisipasi dalam dan afiliasi dengan jaringan atau asosiasi penanaman gereja, dan mengarahkan dana penanaman gereja;
• Reproduksi terjadi melalui disiplin, intensionalitas, dan strategi multiplikasi;
• Gereja-gereja ini seringkali lebih agresif dengan strategi multisite gereja mereka daripada strategi penanaman gereja mereka;
• Berkorban dan murah hati, menyumbangkan buah pertama mereka pada penggandaan para pemimpin dan uang ke gereja;
• Scorecard yang mencakup kegiatan multiplikasi makro seperti itu karena jumlah gereja yang ditanam, jumlah pendiri gereja dilatih, persen pendapatan dialokasikan untuk penanaman gereja, dan jumlah pemimpin yang dikerahkan;
• Gereja-gereja ini sama bersemangatnya untuk membebaskan dan mengirim dengan tentang akumulasi dan pertumbuhan;
• Nilai ditempatkan pada pengembangan kepemimpinan yang mengarah ke mereproduksi dan memperbanyak gereja;
• Multiplikasi mungkin masih lebih berbasis aktivitas daripada nilai berdasarkan, dan mungkin tidak melampaui melampaui masa jabatan pendeta senior;
• Multiplikasi biasanya lebih disengaja dan terencana daripada spontan, dan sering terjadi dengan staf dan magang.
Gereja-gereja ini mulai melihat orang awam dipanggil dan dimobilisasi untuk “pergi” dan menjadi bagian dari penanaman gereja;
• Gereja-gereja ini secara teratur merayakan dan menyoroti dampak dari gereja-gereja yang mereka mulai, menggunakan kesempatan untuk menginspirasi orang lain untuk dilibatkan;
• Orang-orang di gereja melihat penanaman gereja sebagai fokus Kerajaan adalah aktivitas gereja yang membutuhkan pengorbanan;
• Jalur pengembangan kepemimpinan sehat dan aktif, memicu kegiatan Level 3 gereja juga penggandaan gereja.
• Penggandaan mikro adalah elemen kunci untuk menambah murid.
Pembuatan murid menurut Alkitab itu kuat, dengan murid membuat murid yang membuat murid. Buah alami budaya pemuridan yang kuat adalah sekelompok pemimpin yang bersedia untuk pergi dan menjadi bagian dari memulai gereja baru;
• Orang-orang di gereja secara teratur dipanggil untuk bergabung dan menjadi bagian tim penanaman gereja, termasuk pengorbanan untuk bergerak;
• Karena reputasinya, gereja-gereja Tingkat 4 cenderung menarik pemimpin dari luar gereja yang tertarik untuk penanaman gereja;
• Cenderung memulai jaringan penanaman gereja lokal atau afiliasi dengan yang sudah ada;
• Sering kali ada staf penuh waktu atau paruh waktu yang mengawasi kegiatan penanaman gereja mereka;
• Para pemimpin senior memiliki "ketidakpuasan suci" alami yang menyebabkannya bias untuk tindakan terhadap perilaku Level 5;
• Menunjukkan komitmen finansial yang signifikan kepada penanaman gereja;
• Melepaskan staf lebih disengaja di Level 4 dibandingkan dengan Level 3 yang sering reaktif;
• Bias kolaboratif dan dapat diajar dengan perspektif Kerajaan;
• Hati untuk yang terhilang;
• Persaingan bukan lagi gereja lain, tetapi sebaliknya hambatan untuk peningkatan multiplikasi;

• Budaya pergi (pergilah … jadikan semua bangsa murid-Ku!, dan bias.


Profil Gereja Pengganda Level 5:

Gereja Level 5 jarang, jadi mereka menonjol di kerumunan. Itu penokohan atau julukan utama untuk gereja-gereja ini adalah “melipatgandakan, melepaskan, dan mengirim." Para pemimpin mereka menghabiskan banyak waktu membangun strategi dan aktivitas multiplikasi makro seperti yang mereka lakukan di penambahan makro.

Gereja-gereja di profil ini akan menanam ratusan gereja dan mengirim ribuan orang menjadi bagian dari tim penanaman gereja selama mereka masih hidup. Kartu skor mereka lebih tentang "siapa yang telah dikirim" daripada "Berapa banyak yang telah terkumpul." Mereka menunjukkan banyak karakteristik yang sama dari gereja Level 3 dan 4, tetapi keduanya dibedakan oleh perilaku:

1.      Gereja Level 5 memiliki jemaat magang / peserta pelatihan penanaman gereja (di Indonesia?) yang akan dikirim untuk meluncurkan gereja-gereja baru di dalam 12 bulan ke depan.
2.      Mereka lebih fokus pada penggandaan gereja baru daripada mereka sedang mengembangkan gereja mereka sendiri menjadi lebih besar dan menaklukkan penghalang kehadiran berikutnya.
3.      Mereka berkontribusi sumber daya keuangan yang besar (setidaknya 10 persen) dari buah pertama dari anggaran mereka ke gereja. Mereka terus mencari cara untuk meningkat dan meningkatkan jumlahnya. Mereka juga memberikan persepuluhan (setidaknya) ke dana penanaman gereja,  apa pun yang dikumpulkan untuk bangunan dan hipotek hutang.
4.      Mereka memilih untuk menanam gereja otonom pertama mereka sebelumnya dengan asumsi (berhitung mampu untuk) membayar hutang tanah dan bangunan.
5.      Mereka memutuskan untuk menanam gereja otonom pertama mereka sebelum meluncurkan kampus atau multisite pertama mereka sendiri.
6.      Mereka memiliki rencana khusus untuk kegiatan penanaman menggandakan gereja mereka — bukan mimpi atau visi, melainkan suatu rencana spesifik untuk membimbing dan mewujudkannya.
7.      Mereka melepaskan dan mengirim pendiri gereja pertama mereka sebelum merekrut atau mengumpulkan beberapa anggota staf, dan kemudian mereka melanjutkan untuk mengirim staf, melepaskan buah pertama dari kepemimpinan mereka membangun kapasitas secara teratur dan berkelanjutan.
8.      Mereka secara terbuka dan teratur memanggil anggota mereka untuk pergi dan menjadi bagian dari tim penanaman gereja.
9.      Mereka secara teratur merayakan kegiatan penanaman gereja dengan cara yang menginspirasi orang lain untuk terlibat.
10.  Mereka merayakan dengan cara yang membantu orang melihat bagaimana mereka bisa dilibatkan versus hanya mendengar tentang apa yang dilakukan orang lain.
11.  Mereka secara terbuka dan teratur memanggil anggota mereka untuk memberi dan rela berkorban di atas dan di luar persepuluhan mereka ke gereja lokal untuk mendukung penanaman gereja dan gereja tertentu yang sedang ditanam.
12.  Mereka secara aktif berafiliasi dengan dan berpartisipasi dalam jaringan penanaman gereja (atau inisiatif denominasi) yang berkomitmen untuk multiplikasi. Seringkali, mereka adalah anggota pendiri jaringan ini.

Gereja yang secara konsisten mempraktikkan dan menunjukkan perilaku ini mampu menutup celah antara aspirasi dan kenyataan. Fokus yang gigih dan pengorbanan menuju multiplikasi makro menciptakan budaya penggandaan di gereja-gereja ini. Gereja-gereja Tingkat 5 ini mengembangkan satu DNA sangat berpusat pada multiplikasi yang akan mereka miliki, bahkan mereka mencoba untuk tidak menggandakan, tetapi terus saja berlipat ganda.

Berikut ini adalah daftar karakteristik gereja Level 5. Ini daftar tidak lengkap atau termasuk semua, dan tidak semua gereja Level 5 akan menunjukkan semua karakteristik ini. Jangan menjadi terlalu berlebihan berfokus pada kata-kata atau karakteristik individu, tetapi sebaliknya melihat totalitas budaya yang diwakili daftar:

1.      Gereja-gereja ini harus berusaha untuk tidak memperbanyak diri.
2.      Multiplikasi tertanam dalam DNA mereka;
3.      Perkalian tampaknya terjadi secara spontan dan tidak terbatas pada staf yang dibayar;
4.      Memobilisasi imamat semua orang percaya;
5.      Pembuatan murid Alkitab kuat, dengan sebagian besar pertumbuhan gereja terjadi dari hasil murid yang membuat murid yang membuat murid;
6.      Strategi sederhana dan dapat direproduksi;
7.      Memiliki scorecard yang berbeda di-root dalam mengirim dan melepaskan kapasitas versus penambahan dan akumulasi;
8.      Keseimbangan yang kuat dari pemberian lima kali lipat (jabatan/jawatan lima rangkap) Efesus dan dengan dorongan kerasulan yang kuat;
9.      Program magang dan residensi yang agresif (pengembangan pipa kepemimpinan yang mengarah ke penanaman gereja);
10.  Berfokus pada penggembalaan dan mengubah kota / geografis area versus membangun dan menumbuhkan gereja;
11.  Komitmen signifikan dari sumber daya keuangan untuk makromultiplikasi (mis.,> 10+ perpuluhan dan persembahan);
12.  Secara rutin melepaskan staf DAN anggota untuk penanaman;
13.  Setiap murid adalah calon pendiri gereja / anggota tim;
14.  Gereja anak ditanam membawa DNA dan juga aktif dalam penanaman / pengiriman gereja;
15.  Pengambilan keputusan dan alokasi sumber daya selalu melalui lensa multiplikasi gereja;
16.  Kegiatan dan komitmen melampaui masa jabatan pendeta senior;
17.  Pemimpin Marketplace / awam secara rutin dibebaskan / dikirim ke penanaman gereja;
18.  Perayaan kisah multiplikasi yang rutin dan berkelanjutan dan dampak;
19.  Secara teratur panggil anggota untuk berkorban secara finansial untuk memberi penanaman gereja.
20.  Gereja-gereja ini cenderung berlari kampanye penanaman gereja karena mereka membangun gereja kampanye;
21.  Memiliki sistem untuk mengembangkan, menyebarkan, dan mendukung pemimpin dan tim penanaman gereja;
22.  Secara teratur melatih dan membantu para pemimpin di luar gereja yang menanam gereja;
23.  Seringkali bagian dari (atau anggota pendiri) jaringan atau asosiasi penanaman gereja;
24.  Kembangkan praktik terbaik untuk diikuti orang lain;
25.  Keseimbangan yang kuat antara penambahan makro dan makromultiplikasi;
26.  Mentalitas melimpah dengan visi dan tujuan besar untuk dampak melampaui tembok gereja;
27.  “Ayah rohani” kepada anak-anak, cucu, cicit dan cicit gereja cucu;
28.  Mentalitas gerakan.



SUNIT 4 TAMBAHKAN DAN KALIKAN

Tujuan Dan Sasaran
Unit ini akan menunjukkan bagaimana penjumlahan dan perkalian bekerja bersama.
• Pertimbangkan apakah target untuk gereja Anda terfokus pada apa yang Anda benar-benar percaya Tuhan ingin lakukan melalui gereja Anda.
Perkiraan Waktu untuk Menyelesaikan Pelajaran: 20 menit

 Pelajaran
Anda harus memiliki strategi mikro atau lokal yang dekat dengan rumah untuk menambahkan yang berikutnya. Sekaligus Anda harus memiliki strategi makro untuk melipatgandakan dampak Anda di luar konteks lokal Anda. Keduanya harus bekerja secara sinergis.

Prinsip-prinsip strategi sederhana ini sebenarnya datang dari Yesus dan Amanat-Nya untuk memuridkan (Mat. 28:19). Kita harus memiliki strategi lokal atau “mikro” yang dapat direproduksi dan bekerja pada tingkat murid secara individu. Yang benar adalah bahwa semua penggandaan memiliki tambahan pada intinya: mencapai “yang berikutnya.” Yesus memberikan model pemuridan pribadi dan penginjilan yang secara kuat menambahkan pertumbuhan. Strategi lokal atau mikro kita di gereja, harus menciptakan lingkungan di mana masing-masing dan setiap pengikut Yesus dapat berpartisipasi. Mereka berpartisipasi sekaligus mereka fokus pada ruang pengaruh pribadi mereka.

Pada saat yang sama, kita harus secara simultan dan sengaja memiliki strategi "makro".  Strategi "makro" melihat melampaui konteks lokal kita dan berusaha memperluas dan melipatgandakan gereja. Strategi makro mengakui bahwa cara paling ampuh untuk melipatgandakan adalah dengan menciptakan gereja-gereja baru yang menjadi platform tambahan di tingkat orang percaya. Hasil makro memberikan konteks dan batas baru untuk strategi mikro. Strategi mikro yang memenangkan orang baru kepada Yesus. Mikro (penjumlahan) dan makro (penggandaan) harus bekerja bersama-sama.

Kita harus menambahkan. Kita harus tumbuh. Kita harus mereproduksi. Dalam melakukan ketiganya, kita menciptakan proses yang kuat.  Proses yang kuat terjadi kalau orang berfokus pada "yang berikutnya" —para murid berikutnya, kelompok kecil berikutnya, penanaman gereja berikutnya. Kita memenangkan orang kepada Yesus satu per satu. Pemimpin gereja perlu menciptakan lingkungan yang membantu setiap orang menambah murid.

Pertumbuhan adalah hal yang baik. Tetapi pada saat yang sama, kita perlu melihat ke arah cakrawala. Kita perlu memahami kenyataan bahwa penggandaan radikal hanya terjadi ketika kita melepaskan dan mengirim orang. Bertumbuh (jadi obesitas) terjadi kalau hanya menangkap dan mengumpulkan. Pendekatan “makro” harus menggunakan strategi sederhana untuk mereplikasi Gereja ke tempat-tempat baru dan konteks baru. Tambahan (orang atau gereja) “bertindak lokal” kemudian dapat melakukan pengembangan pada Kerajaan Allah (Makro).

Jadi bagaimana kita mengejar penambahan (mikro) dan perkalian (makro) secara bersamaan? Itu dimulai dengan intensionalitas (menetapkan dan melakukan dengan sengaja). Kita harus bertujuan untuk terus bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana kita membantu semua orang di gereja kita mencapai 'berikutnya'?” Sambil secara bersamaan bertanya, “Bagaimana kita melepaskan dan mengirim orang untuk mencapai 10.000 terus 30.000 terus 100.000 berikutnya?”

Pergerakan mewakili persimpangan keseimbangan yang sehat antara strategi penambahan dan multiplikasi. Sebuah gerakan berkembang biak melalui penjumlahan, dengan hubungan hidup-ke-hidup dan satu-ke-satu menawarkan konteks terbaik untuk menambah murid. Mikro (atau lokal) melakukan angkat berat untuk menambah. Makro (melepaskan dan mengirim) memberikan konteks untuk dikalikan. Dibutuhkan budaya unik untuk berpikir dan memicu gerakan multiplikasi.

Ini tidak perlu dikatakan, tetapi untuk berjaga-jaga: Pertumbuhan yang sehat (baik secara individu maupun di gereja) dimulai dengan Yesus Kristus, berakhir dengan Yesus Kristus, dan semuanya tentang Yesus Kristus. Kalau kita hapus Yesus dari intinya, kita mungkin akan berbicara tentang penskalaan organisasi seperti Starbucks, Walmart atau Apple. Artinya, tidak ada bedanya dengan orang duniawi. Jadi dalam kerangka yang dibahas pada halaman-halaman berikut, yang diberikan adalah bahwa Yesus selalu dan selalu harus menjadi inti dari motivasi dan fokus kita.

Teman dan penulis kami Alan Hirsch bersemangat tentang dinamika gerakan. Dalam bukunya, Forgotten Ways, Alan menyoroti enam elemen kunci dari gerakan alkitabiah. Elemen intinya? Yesus adalah Tuhan! Terlepas dari latar belakang, afiliasi, konteks, model, atau pendekatan Anda, kita semua dapat disatukan dalam kebenaran bahwa inti dari pertumbuhan Kerajaan yang sehat adalah Yesus! Ada lagunya : kutak pandang kamu dari gereja mana … asalkan beralaskan Kristus … engkaulah Saudaraku … engkaulah Saudariku … marilah kita bekerja sama. YESUS TUHAN.

Menjadikan nama-Nya lebih terkenal dan melihat miliaran orang:
o   mengucapkan doa atau memanggil nama-Nya,
o   berserah kepada dan hidup di bawah otoritas dan ketuhanan-Nya,
adalah detak jantung dari keyakinan kita dan target yang harus kita letakkan di tengah-tengah kita.

Inti dari pertumbuhan Kerajaan yang sehat adalah reproduksi. Murid-murid membuat murid yang memuridkan di rambut lintas vertikal. Ketika para murid menjadi lebih seperti Yesus dengan kepenuhan-Nya di dalam mereka, mereka membawa kepenuhan itu kepada orang lain dan membantu membawa bayi-bayi rohani baru ke dalam keluarga. Proses ini berulang dan memicu sendiri proses berikutnya. Murid-murid Alkitab bereproduksi, berbeda dengan orang Kristen kultural mengkonsumsi. Dengan demikian kita melihat pentingnya menempatkan murid-murid Alkitab sebagai sasaran kita.

Pertumbuhan yang sehat juga melibatkan reproduksi. Kapasitas harus direproduksi. Secara lokal, kami meningkatkan kapasitas kami dengan mereproduksi secara internal. Kapasitas yang berkembang ini mendukung upaya pemuridan. Secara global, kami bertumbuh dengan mereproduksi kapasitas lokal kami menjadi gereja-gereja otonom baru dan mengirim / mengerahkan murid-murid Alkitab. Gereja-gereja baru ini kemudian mengulangi prosesnya. Penggandaan ditekan ketika kita memfokuskan 99 persen upaya kita pada kapasitas lokal (penambahan makro).

Ketika Anda mengejar pertumbuhan Kerajaan yang sehat, Anda memiliki kesempatan untuk meningkatkan standar di gereja Anda tentang apa artinya mengikuti Yesus. Alih-alih menciptakan orang Kristen budaya, bagaimana rasanya melahirkan orang Kristen baru yang bertumbuh dalam iman mereka?

Seperti apa bentuknya di gereja Anda dan dunia pada umumnya jika kita:
o   menghasilkan murid zaman modern —
o   mereka begitu berbakti kepada Yesus
o   mereka meninggalkan kehidupan biasa untuk mengikuti-Nya dan
o   akhirnya mati karena menyebarkan Injil?

Kita tidak dapat membantu tetapi berpikir bahwa gereja-gereja kita dan dunia kita akan terlihat sangat berbeda, jika para murid yang kita buat benar-benar membawa Amanat Agung ke kepala dan hati setiap mahkluk manusia. Terserah para pemimpin pemberani seperti Anda yang akan merangkul nilai-nilai dan strategi yang menghasilkan pengikut seperti ini. Anda yang akan kemudian memperlengkapi, menantang, dan melepaskan mereka untuk pergi menjadikan segala bangsa murid Kristus.

Tulis dan Renungkan

Kebenaran, Pos Pemeriksaan, dan Poin Tindakan

Kebenaran # 1:
Target kita penting. Apa yang kita definisikan sebagai kesuksesan dan apa yang kita tuju adalah apa yang akan kita dapatkan. Jika kita bertujuan untuk gerakan multiplikasi yang ditandai dengan semakin banyaknya murid alkitabiah yang sepenuhnya menyerah kepada Yesus, tetapi mendapatkan sesuatu yang lain, pertama-tama kita harus bertanya pada diri sendiri: apakah kita fokus pada target yang tepat?

Pos pemeriksaan # 1:
1.      Mungkinkah kartu penilaian pertumbuhan tambahan kita mengenai sasaran yang salah?
2.      Bisakah kita berpikir kita fokus pada memuridkan Yesus dan rela mati untuk-Nya, tetapi dalam kenyataannya kita fokus pada piala-piala lain yang menghasilkan para pencari spiritual dan budaya Kristen yang nyaman?

Poin tindakan # 1:
1.      Bukti apa yang dapat Anda tunjukkan yang mengatakan bahwa Anda memiliki target yang tepat?
2.      Bukti apa yang dapat Anda tunjukkan bahwa Anda menghasilkan murid-murid Alkitab sebagai ungkapan normal dari tujuan inti Anda sebagai gereja?
3.      Apakah ada bukti menghukum bahwa Anda menghasilkan/membangun tempat perlindungan yang aman untuk pencari spiritual dan klub desa/kota untuk orang Kristen budaya, yang Anda sebut gereja Anda?

Kebenaran # 2:
Jika nilai-nilai penyelarasan dan elemen inti kita untuk pertumbuhan yang sehat tidak diutamakan, tidak ada usaha yang akan menghasilkan hasil yang kita inginkan. Aspirasi kita akan menyimpang dari perilaku kita.

Pos pemeriksaan # 2:
1.      Mungkinkah fokus penambahan pertumbuhan kita berkontribusi pada target kita yang tidak mencapai multiplikasi?
2.      Bisakah kita berpikir fokus pada Yesus dan membuat murid-murid Alkitab tetapi sebenarnya kita fokus pada membuat orang Kristen yang kultural?
3.      Bukti apa yang akan Anda ajukan untuk membuktikan bahwa rambut salib Anda dikalibrasi dengan benar untuk menghasilkan murid-murid Alkitab (sepenuhnya menyerah dan mau mengemas tas mereka dan pergi seperti yang Abraham lakukan)?
4.      Bukti kontras apa yang menunjukkan rambut silang Anda benar-benar sejajar dengan sesuatu yang lain?

Poin tindakan # 2:
1.      Saat Anda mengejar pertumbuhan Kerajaan yang sehat, pastikan rambut yang membentuk dan membangun strategi Anda adalah yang benar.
2.      Berhentilah sejenak dan renungkan secara terang-terangan tentang rambut salib yang membentuk dan menginformasikan strategi gereja Anda.
3.      Apakah mereka menyilangkan rambut yang akan menghasilkan pertumbuhan Kerajaan yang sehat yang mengarah pada multiplikasi?
4.      Dalam hal apa rambut salib diselaraskan dengan sempurna untuk menghasilkan pencari yang nyaman dan lingkungan yang aman bagi orang Kristen budaya?

Kebenaran # 3:
1.      Penambahan mikro — menambah murid satu per satu — adalah strategi yang tertanam dalam sistem operasi kekristenan.
2.      Jalur terbaik menuju budaya multiplikasi dibangun di atas fondasi murid yang matang (dewasa rohani) dan membuat murid tambahan.
3.      Peran gereja dalam kegiatan penambahan makro adalah untuk mendukung pengangkatan yang berat dalam proses memuridkan murid.

Pos pemeriksaan # 3:
1.      Renungkan "jalan tengah" atau paling umum untuk menambah murid baru di gereja, jaringan, atau denominasi Anda.
2.      Apakah jalur normal bagi murid untuk memuridkan, dalam peran pendukung dengan gereja?
3.      Atau apakah jalur paling umum bagi gereja untuk memuridkan, dengan anggota Anda mengundang teman-teman mereka ke gereja?
4.      Apakah jalur utama Anda untuk memuridkan membuat strategi penambahan mikro difokuskan pada membantu individu membuat murid?
5.      Atau strategi penambahan makro yang berfokus pada gereja yang menarik para pencari spiritual dan calon petobat?

Poin tindakan # 3:
1.      Tanyakan kepada diri Anda dan tim Anda: Dengan cara apa jalur kita saat ini untuk menambah murid, apakah membatasi atau menghambat perkalian?
2.      Apakah kita memanggil orang untuk komitmen serius dan menyerah pada gaya hidup pemuridan yang menempatkan mereka di jalan untuk menjadi pengikut Yesus yang lebih penuh pengabdian?
3.      Penyesuaian apa yang dibutuhkan?
4.      Penggandaan terjadi ketika kita melihat murid membuat murid yang membuat murid.
5.      Ini menuntut kita untuk memiliki kesengajaan (keputusan rencana dan tindakan aksi) dalam menjadikan murid-murid Alkitab seperti kita dalam membuat orang yang insaf.

Kebenaran # 4:
1.      Kita akan memimpin gereja-gereja kita untuk menjadi orang Kristen kultural atau menjadi murid Alkitab.
2.      Bagaimanapun upaya kita, dampaknya akan melipatgandakan.
3.      Kita akan melihat semakin banyak murid yang memuridkan dengan jumlah yang semakin banyak yang dikirim ke gereja-gereja penanaman, atau
4.      Kita akan melihat kumpulan orang Kristen kultural yang terus bertambah membutuhkan perawatan dan makanan terus menerus untuk membuat mereka bahagia.

Pos Pemeriksaan # 4:
1.      Buah dari multiplikasi mikro yang sehat adalah serangkaian pemimpin yang terus-menerus dikirim untuk memulai komunitas-komunitas iman baru.
2.      Apakah jalur pemuridan normal Anda terus membuat dan mempersiapkan murid-murid Alkitab untuk pergi?
3.      Apakah Anda secara aktif dan nyata menantang/memprovokasi para murid ini untuk pergi?

Poin tindakan # 4:
Kumpulkan tim Anda dan lihat apa yang dikatakan hasil kartu skor Anda saat ini tentang status orang Kristen kultural vs. murid alkitabiah yang diproduksi di dan melalui gereja Anda?

Kebenaran # 5:
1.      Penambahan makro adalah tentang menambahkan kapasitas lokal untuk membuat murid-murid Alkitab.
2.      Itu dimaksudkan untuk mendukung dan meningkatkan upaya memuridkan murid.
3.      Terlalu sering, k ita mensubstitusi kegiatan pengembangan kapasitas dari penambahan makro. Kita akhirnya melipatgandakan multiplikasi dengan menghasilkan orang Kristen kultural daripada murid-murid Alkitab.

Pos pemeriksaan # 5:
Dengan cara apa Anda mengandalkan strategi penambahan makro untuk pertumbuhan daripada menggunakannya untuk meningkatkan penambahan mikro dan multiplikasi untuk menjadikan murid Alkitab?

Poin tindakan # 5:
Buat daftar penyesuaian (dalam pemikiran dan strategi Anda) untuk membantu Anda memposisikan dan melihat aktivitas penambahan makro dengan benar sebagai elemen pendukung daripada elemen inti untuk membuat murid.

Kebenaran # 6:
1.      Multiplikasi makro adalah tentang menambah kapasitas Kerajaan untuk menjadikan murid-murid Alkitab di luar gereja lokal kita.
2.      Sebagian besar karakteristik perilaku dari gereja yang berlipat ganda mengharuskan kita bergerak di luar fokus penambahan-akumulasi kepada fokus pelepasan-pengiriman.
3.      Kartu skor dari gereja-gereja yang berlipat ganda berakar pada penggelaran/pelepasan bukannya akumulasi.

Pos pemeriksaan # 6:
1.      Dengan cara apa kartu skor gereja Anda mencerminkan multiplikasi makro?
2.      Dengan cara apa kartu skor gereja Anda mencerminkan multiplikasi Selain makro?
3.      Apakah kedua dimensi ini seimbang?
4.      Apakah strategi penambahan makro Anda meningkatkan dan memperluas aktivitas multiplikasi makro Anda?

Poin tindakan # 6:
1.      Luangkan waktu untuk duduk bersama tim Anda dan lanjutkan ke bagian ini.
2.      Penyesuaian apa yang diperlukan untuk membuat kartu skor yang lebih seimbang yang mencakup multiplikasi?
Keterangan: kartu skor adalah catatan tentang perubahan status keanggotaan gereja, misalnya –
Kartu skor angka : berapa orang yang hadir kebaktian 1/2/3/4 ibadah raya minggu tanggal 4 Agustus 2019?
Kartu skor penambahan: berapa penambahan anggota baru semester pertama 2019?
Kartu skor akumulasi: berapa jumlah total jemaat  sidi/baptis dewasa dari lima tahun lalu hingga akhir tahun 2018?
Kartu skor penggandaan murid Alktab: berapa orang Kristen yang dibaptis hasil penginjilan/pemuridan kelompok pemuridan kita yang mulai praktek/dilepas melakukan pemuridan tiga tahun yang lalu?
Kartu skor penggandaan gereja: Berapa gereja kecamatan yang didirikan oleh gereja pertama yang kita dirikan di Kota Bandung?






Tidak ada komentar:

Posting Komentar