LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

TJ KRISTEN

Persekutuan Sekolah LEMSAKTI bertanya: apa itu Bible atau Alkitab?
The Holy Bible International menjawab:

ALKITAB

ALKITAB KUDUS berisi pikiran TUHAN, keadaan manusia, jalan keselamatan, malapetaka orang berdosa, dan kebahagiaan orang percaya.

Doktrin-doktrinnya suci, ajarannya mengikat, sejarahnya benar, dan keputusannya tidak berubah.

Membacanya membuat BIJAKSANA, percaya itu DISELAMATKAN, dan praktekkan untuk menjadi KUDUS.

Itu berisi CAHAYA untuk mengarahkan Anda, MAKANAN untuk mendukung Anda, dan KENYAMANAN untuk menghibur Anda.

Itu adalah peta perjalanan, tongkat peziarah, kompas pilot, pedang prajurit, dan piagam kristen.

Di sini surga dipulihkan, surga dibuka, dan gerbang neraka diungkapkan.

KRISTUS adalah pokok bahasan utamanya, desain kita yang baik, dan kemuliaan Allah akhirnya.

Itu harus mengisi ingatan, menguasai hati, dan membimbing kaki.

Baca dengan lambat, sering, dan dengan penuh doa.

Itu adalah tambang kekayaan, surga kemuliaan, dan sungai kesenangan.

Itu diberikan kepadamu dalam HIDUP, akan dibuka di PENGADILAN, dan dikenang SELAMANYA.


Itu melibatkan tanggung jawab tertinggi, akan menghargai tenaga terbesar, dan akan mengutuk semua yang meremehkan konten KUDUS-nya.

Prof Amos bertanya: apakah Kerajaan Surga sama atau berbeda dengan Kerajaan Allah?
Lemsakti menjawab: Kerajaan ALLAH harus dibedakan dari Kerajaan Surga (Matius 3: 2,) dalam lima hal:
(1)    Kerajaan ALLAH bersifat universal, termasuk semua kecerdasan moral yang dengan sukarela tunduk pada kehendak ALLAH, baik malaikat, Gereja, atau orang-orang kudus di masa lampau atau masa yang akan datang (Lukas 13:28, 29; Ibrani 12:22, 23) ; sementara Kerajaan Surga adalah Mesianik, Mediatorial, Davidic, dan memiliki objek untuk penetapan Kerajaan Allah di bumi (Matius 3: 2, perhatikan; I Korintus 15:24, 25).
(2)    Kerajaan ALLAH hanya dimasuki oleh kelahiran baru (Yohanes 3: 3, 5-7); Kerajaan Surga, selama zaman ini, adalah bidang profesi yang mungkin nyata atau salah (Matius 13: 3, catatan; 25: 1, 11, 12).
(3)    Karena Kerajaan Surga adalah lingkungan duniawi dari Kerajaan ALLAH universal, keduanya memiliki hampir semua kesamaan. Karena alasan ini banyak perumpamaan dan ajaran lain dibicarakan tentang Kerajaan Surga dalam Matius, dan Kerajaan Allah dalam Markus dan Lukas. Kelalaian yang signifikan. Perumpamaan tentang gandum dan lalang, dan jaring/pukat (Matius 13: 24-30, 36-43, 47-50) tidak dibicarakan dalam Kerajaan ALLAH. Di Kerajaan ALLAH  tidak ada lalang atau ikan yang buruk. Tetapi perumpamaan tentang ragi (Matius 13:33) dibicarakan dalam Kerajaan ALLAH juga, karena, sayangnya, doktrin-doktrin Kerajaan yang sebenarnya beragi dengan kesalahan-kesalahan orang-orang Farisi, Saduki, dan Herodian adalah wakilnya. (Lihat Matius 13:33, perhatikan).
(4)    Kerajaan ALLAH 'tidak datang dengan pengamatan [pertunjukan lahiriah]' (Lukas 17:20), tetapi terutama bersifat batiniah dan rohani (Roma 14:17); sementara Kerajaan Surga adalah organik, dan harus dimanifestasikan dalam kemuliaan di bumi.
(5)    Kerajaan Surga bergabung ke dalam Kerajaan ALLAH ketika KRISTUS, setelah 'meletakkan semua musuh di bawah kaki-Nya,' 'akan menyerahkan Kerajaan itu kepada Allah,  kepada Bapa' (I Korintus 15: 24-28)."
(Dari Scofield, Referensi Alkitab).

Berbagai penggunaan istilah Kerajaan Surga dalam Injil Matius mewakili tahap progresif yang melaluinya pemerintahan ALLAH di bumi harus melewatinya untuk sampai pada tujuan yang ditentukan.


Ahmad Husein bertanya: apakah semua orang diselamatkan? Apa tujuan menjadi Kristen?
Lemsakti menjawab: Paling jelas bahwa ALLAH tidak menawarkan Kerajaan duniawi kepada satu bangsa pun; Dia juga tidak menyelamatkan setiap individu dari semua bangsa. Ada proses seleksi yang sedang berlangsung (jika dipegang bahwa ALLAH sekarang mencapai kehendak-Nya sendiri), dan, sementara Injil mungkin diberitakan kepada semua, tidak ada bukti dari sejarah bahwa semua yang telah mendengarnya telah diselamatkan, atau tidak ada yang mengajarkan dalam Alkitab bahwa semua orang akan diselamatkan. ALLAH terlihat berurusan dengan individu, baik orang Yahudi maupun orang bukan Yahudi, dan sedemikian rupa sehingga masing-masing orang yang berurusan dengan itu akhirnya diubah menjadi gambar atau serupa menjadi seperti KRISTUS, dan secara kolektif sebagai Tubuh dan Mempelai Wanita-Nya untuk selamanya bersama-sama dengan Dia.  
Lebih lengkap tentang hubungan manusia dengan Allah ada di buku: Kristenomi, karya Dr. Mahli Sembiring.

Asep bertanya: apa artinya gereja?
Lemsakti menjawab: Arti kata "gereja" adalah "yang dipanggil keluar," dan ini, akan terlihat, identik dengan tujuan zaman sekarang "mengambil orang untuk namanya." Kata "gereja" muncul untuk pertama kalinya dalam Alkitab di Matius 16:18, dan di sini YESUS membicarakannya sebagai hal yang akan datang: "Di atas batu karang ini aku akan membangun gereja-Ku." Tampaknya kata yang sama sekali baru digunakan, bahwa seharusnya tidak ada kebingungan tentang apa yang diwakili kata ini dengan wahyu Perjanjian Lama. Penggunaan kata "gereja" secara umum dalam Alkitab adalah kumpulan, atau kumpulan orang. Maka Israel, yang dipisahkan dan dipanggil keluar dari Mesir, disebut oleh Stefanus sebagai "gereja di padang belantara" (Kisah Para Rasul 7:38), dan Lukas menggunakan kata yang sama dalam menyebut kumpulan orang-orang dalam pertemuan kota di Efesus (Kisah Para Rasul 19 : 29).

Ketika kata itu sekarang digunakan untuk menunjukkan suatu kelompok orang-orang yang mengaku Kristen, atau penyembah yang bersatu, rujukannya adalah organisasi orang-orang dari satu generasi yang disatukan oleh ikatan manusia, dan tidak semua, tentu saja, yang diselamatkan. Namun, penggunaan kata yang lebih dalam dan lebih penting adalah penunjukan orang-orang yang dilahirkan kembali dari semua generasi sejak Pentakosta sebagai "dibaptis ke dalam satu tubuh dan dibuat untuk minum menjadi satu Roh," masing-masing begitu sempurna dalam menyelamatkan dan mentransformasi kuasa ALLAH yang akan secara benar muncul dalam kemuliaan dalam kemiripan yang persis sama dengan KRISTUS; dan seluruh kompi, akhirnya disempurnakan, "tanpa cacat, atau kerutan, atau noda, atau hal semacam itu" akan menjadi Mempelai Perempuan dan Tubuh-Nya, "kepenuhan Dia yang memenuhi semuanya."
"Gereja yang adalah tubuhnya" mulai dibentuk pada hari Pentakosta melalui pelayanan Roh yang baru. Orang-orang percaya, pada waktu itu dan melalui baptisan Roh, menjadi organisme berdasarkan kehidupan ilahi yang mendiami semua, dan bahwa hidup adalah KRISTUS. Ini dengan tepat diilustrasikan dalam Alkitab oleh tokoh-tokoh pokok anggur dan ranting-ranting serta kepala dan tubuh. Satu kehidupan menjiwai setiap cabang pokok anggur dan setiap anggota tubuh:

"Karena sebagaimana tubuh adalah satu, dan memiliki banyak anggota, dan semua anggota dari satu tubuh itu, menjadi banyak adalah satu tubuh: demikian pula Kristus. Karena dengan satu Roh kita semua, dibaptis dalam satu tubuh, apakah kita orang Yahudi atau orang bukan Yahudi. Apakah kita orang kafir, terikat atau bebas; dan semuanya telah dibuat untuk minum menjadi satu Roh. Sebab tubuh bukan satu anggota, tetapi banyak anggota" (I Korintus 12: 12-14). "Jadi kita, karena banyak, adalah satu tubuh di dalam Kristus, dan setiap anggota adalah anggota satu sama lain" (Roma 12: 5). "Karena kita adalah anggota tubuh-Nya, dari dagingnya, dan dari tulang-tulangnya" (Efesus 5:30).


Pdt. Abednego bertanya: apa bedanya melayani Allah dalam Perjanjian Lama dengan melayani Tuhan Yesus dalam Perjanjian Baru?
Lemsakti menjawab: Layanan, dalam Perjanjian Lama, sebagian besar terdiri dari pergi ke bait suci, atau tabernakel, untuk mempersembahkan korban untuk dosa. 
Pelayanan dalam Perjanjian Baru itu pergi ke bagian paling ujung bumi untuk menyaksikan pengorbanan yang sempurna sepenuhnya dicapai. 
Yang pertama memiliki diri dengan kebutuhan dalam pandangan pribadi: yang terakhir telah menemukan istirahat untuk diri sendiri, dan dari diri sendiri, dan bergerak ke orang lain dalam "karunia Roh" yang memberdayakan. Tugas berdasarkan karunia Roh lebih lengkap diuraikan dalam buku: Christian Holistic Ministry - Trilogy Mission; karya Dr. Mahli Sembiring. 

Ani Tanya: apa artinya lahir baru? 
Lemsakti menjawab:
Satu perikop tentang hal ini mungkin cukup:
"Tetapi ketika saatnya telah tiba, Allah mengutus Anak-Nya, yang terbuat dari seorang wanita, yang diciptakan berdasarkan hukum, untuk menebus mereka yang berada di bawah hukum Taurat, agar kita dapat menerima adopsi anak-anak lelaki. Dan karena kita adalah anak-anak, Allah telah mengirimkan Roh Putranya ke dalam hatimu, menangis, Abba, Bapa. Karenanya engkau bukan lagi seorang hamba, tetapi seorang putra; dan jika seorang putra, maka berarti seorang pewaris Allah melalui Kristus" (Galatia 4: 4 -7).

Kehidupan baru oleh Roh disajikan dalam Alkitab sebagai fakta fundamental dan pembeda dari orang Kristen. Lebih dari seratus bagian Perjanjian Baru menekankan kebenaran ini.
  • ü  Dalam bagian-bagian ini "ciptaan baru", atau spesies, dikatakan dibentuk oleh kekuatan kreatif yang luar biasa dari ALLAH (Efesus 2:10).
  • ü    Yang baru dibuat ini bukan dari bumi ini, tetapi adalah warga negara Surga (Filipi 3:20).
  • ü    Dia adalah anak sah dari ALLAH dengan kelahiran yang sah melalui Roh (Yohanes 3: 15); memiliki sifat ilahi (II Petrus 1: 4), "yang adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita" (Roma 3:23).
  • ü   Dengan benar menjadi putra ALLAH, ia dikatakan sebagai pewaris ALLAH dan pewaris bersama dengan Yesus Kristus (Roma 8:17; Galatia 4: 7).


ALLAH saja sudah cukup untuk mukjizat yang bersama-sama menghasilkan seorang Kristen, dan kewajaran cara keselamatan terlihat dalam hal itu harus diterima sebagai hadiah (anugerah, grace) dan atas dasar mempercayai-Nya atas pencapaiannya. Fakta regenerasi ini adalah satu-satunya masalah saat ini antara ALLAH dan orang yang belum selamat. Ketika ini tercapai, reformasi yang jelas diinginkan dalam kehidupan dan perilaku akan secara lahiriah dimanifestasikan oleh yang baru dalam sifat dan penempaan kekuatan ilahi.


Suyanto bertanya: Lemsakti menjawab:
Shalom, 
apakah semua orang bisa berbahasa roh ? Jawab: YA
saya ingin sekali bisa bahasa sampai sekarang belum bisa. SARAN: Carilah gereja yang berbahasa roh di dekat tempat tinggal Anda, lihat apakah ada kegiatan pencurahan Roh...ikuti.... atau lihat seminar/pelatihan penginjilan pribadi yang ada topik PENCURAHAN ROH ... daftarkan diri Anda...

syarat supaya dapat berbahasa ROH:
1) rindu (sangat ingin) bisa berbahasa Roh ... minta kepada yang punya Roh... Roh Kudus dalam nama Yesus... untuk itu Anda lebih dulu "mengaku dosa, minta pengampunan, yakin sudah diampuni, mengasihi Yesus... siap melayani Dia dan minta dilengkapi dengan Roh Penolong... Roh Kudus"
2) pelajari Alkitab tentang bahasa Roh ... berdoa terus supaya Roh dicurahkan kepada Anda... supaya Anda dipenuhi oleh Roh Kudus...

4. Maka penuhlah mereka dengan Roh Kudus, lalu mereka mulai berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain, seperti yang diberikan oleh Roh itu kepada mereka untuk mengatakannya.
46. sebab mereka mendengar orang-orang itu berkata-kata dalam bahasa roh dan memuliakan Allah. Lalu kata Petrus:
6. Dan ketika Paulus menumpangkan tangan di atas mereka, turunlah Roh Kudus ke atas mereka, dan mulailah mereka berkata-kata dalam bahasa roh dan bernubuat.
10. Kepada yang seorang Roh memberikan kuasa untuk mengadakan mujizat, dan kepada yang lain Ia memberikan karunia untuk bernubuat, dan kepada yang lain lagi Ia memberikan karunia untuk membedakan bermacam-macam roh. Kepada yang seorang Ia memberikan karunia untuk berkata-kata dengan bahasa roh, dan kepada yang lain Ia memberikan karunia untuk menafsirkan bahasa roh itu.
28. Dan Allah telah menetapkan beberapa orang dalam Jemaat: pertama sebagai rasul, kedua sebagai nabi, ketiga sebagai pengajar. Selanjutnya mereka yang mendapat karunia untuk mengadakan mujizat, untuk menyembuhkan, untuk melayani, untuk memimpin, dan untuk berkata-kata dalam bahasa roh.
30. atau untuk menyembuhkan, atau untuk berkata-kata dalam bahasa roh, atau untuk menafsirkan bahasa roh?
8. Kasih tidak berkesudahan; nubuat akan berakhir; bahasa roh akan berhenti; pengetahuan akan lenyap.
2. Siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh, tidak berkata-kata kepada manusia, tetapi kepada Allah. Sebab tidak ada seorangpun yang mengerti bahasanya; oleh Roh ia mengucapkan hal-hal yang rahasia.
4. Siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh, ia membangun dirinya sendiri, tetapi siapa yang bernubuat, ia membangun Jemaat.
5. Aku suka, supaya kamu semua berkata-kata dengan bahasa roh, tetapi lebih dari pada itu, supaya kamu bernubuat. Sebab orang yang bernubuat lebih berharga dari pada orang yang berkata-kata dengan bahasa roh, kecuali kalau orang itu juga menafsirkannya, sehingga Jemaat dapat dibangun.
6. Jadi, saudara-saudara, jika aku datang kepadamu dan berkata-kata dengan bahasa roh, apakah gunanya itu bagimu, jika aku tidak menyampaikan kepadamu penyataan Allah atau pengetahuan atau nubuat atau pengajaran?
9. Demikianlah juga kamu yang berkata-kata dengan bahasa roh: jika kamu tidak mempergunakan kata-kata yang jelas, bagaimanakah orang dapat mengerti apa yang kamu katakan? Kata-katamu sia-sia saja kamu ucapkan di udara!
13. Karena itu siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh, ia harus berdoa, supaya kepadanya diberikan juga karunia untuk menafsirkannya.
14. Sebab jika aku berdoa dengan bahasa roh, maka rohkulah yang berdoa, tetapi akal budiku tidak turut berdoa.
18. Aku mengucap syukur kepada Allah, bahwa aku berkata-kata dengan bahasa roh lebih dari pada kamu semua.
19. Tetapi dalam pertemuan Jemaat aku lebih suka mengucapkan lima kata yang dapat dimengerti untuk mengajar orang lain juga, dari pada beribu-ribu kata dengan bahasa roh.
22. Karena itu karunia bahasa roh adalah tanda, bukan untuk orang yang beriman, tetapi untuk orang yang tidak beriman; sedangkan karunia untuk bernubuat adalah tanda, bukan untuk orang yang tidak beriman, tetapi untuk orang yang beriman.
23. Jadi, kalau seluruh Jemaat berkumpul bersama-sama dan tiap-tiap orang berkata-kata dengan bahasa roh, lalu masuklah orang-orang luar atau orang-orang yang tidak beriman, tidakkah akan mereka katakan, bahwa kamu gila?
26. Jadi bagaimana sekarang, saudara-saudara? Bilamana kamu berkumpul, hendaklah tiap-tiap orang mempersembahkan sesuatu: yang seorang mazmur, yang lain pengajaran, atau penyataan Allah, atau karunia bahasa roh, atau karunia untuk menafsirkan bahasa roh, tetapi semuanya itu harus dipergunakan untuk membangun.
27. Jika ada yang berkata-kata dengan bahasa roh, biarlah dua atau sebanyak-banyaknya tiga orang, seorang demi seorang, dan harus ada seorang lain untuk menafsirkannya.
39. Karena itu, saudara-saudaraku, usahakanlah dirimu untuk memperoleh karunia untuk bernubuat dan janganlah melarang orang yang berkata-kata dengan bahasa roh. ...

Selamat berusaha...
PERHATIAN: JANGAN PEDULIKAN PENDAPAT YANG BERLAWANAN DENGAN KEINGINAN ANDA MENDAPAT KARUNIA ROH KUDUS ... TUHAN itu mengasihi setiap orang tanpa menanyakan pendapat orang itu apalagi orang lain

Tidak ada komentar:

Posting Komentar